Penyakit Rabies

Rabies

Penyakit Rabies adalah penyakit infeksi tingkat akut pada susunan saraf pusat yang disebabkan oleh virus rabies. Penyakit ini bersifat zoonotik, yaitu dapat ditularkan dari hewan ke manusia.

Virus rabies ditularkan ke manusia melalu gigitan hewan misalnya oleh anjing, kucing, kera, rakun dan kelelawar. Rabies disebut juga penyakit anjing gila.

28 September adalah peringatan hari Rabies di seluruh dunia.

Gejala Penyakit Rabies

Masa inkubasi untuk rabies biasanya 2-3 bulan tetapi dapat bervariasi dari 1 minggu hingga 1 tahun, tergantung pada faktor-faktor seperti lokasi masuknya virus dan viral load. Gejala awal rabies termasuk demam dengan rasa sakit dan kesemutan yang tidak biasa atau tidak jelas, menusuk, atau sensasi terbakar (paraesthesia) di lokasi luka. Ketika virus menyebar ke sistem saraf pusat, peradangan progresif dan fatal otak dan sumsum tulang belakang berkembang.

Ada dua bentuk penyakit dan gejalanya:

  1. Orang-orang dengan rabies yang marah menunjukkan tanda-tanda hiperaktif, perilaku yang bersemangat, hidrofobia (takut air) dan kadang-kadang aerofobia (takut angin atau udara segar). Kematian terjadi setelah beberapa hari karena henti jantung-pernapasan.
  2. Rabies paralitik berjumlah sekitar 20% dari jumlah total kasus manusia. Bentuk rabies ini berjalan kurang dramatis dan biasanya lebih lama dari bentuk marah. Otot berangsur-angsur menjadi lumpuh, mulai dari tempat gigitan atau goresan. Koma perlahan berkembang, dan akhirnya kematian terjadi. Bentuk lumpuh rabies sering salah didiagnosis, berkontribusi terhadap pelaporan penyakit yang kurang.

Penyebab Penyakit Rabies

  • Rabies disebabkan oleh virus rabies yang masuk ke keluarga Rhabdoviridae dan genus Lysavirus.
  • Karakteristik utama virus keluarga Rhabdoviridae adalah hanya memiliki satu utas negatif RNA yang tidak bersegmen.
  • Virus ini hidup pada beberapa jenis hewan yang berperan sebagai perantara penularan.
  • Spesies hewan perantara bervariasi pada berbagai letak geografis. Hewan-hewan yang diketahui dapat menjadi perantara rabies antara lain rakun (Procyon lotor) dan sigung (skunk / memphitis) di Amerika Utara, rubah merah (Vulpes vulpes) di Eropa, dan anjing di Afrika, Asia, dan Amerika Latin. Afrika, Asia, dan Amerika Latin memiliki tingkat rabies yang masih tinggi.
  • Hewan perantara menginfeksi inang yang bisa berupa hewan lain atau manusia melalui gigitan. Infeksi juga dapat terjadi melalui jilatan hewan perantara pada kulit yang terluka.
  • Setelah infeksi, virus akan masuk melalui saraf-saraf menuju ke sumsum tulang belakang dan otak dan bereplikasi di sana.
  • Selanjutnya virus akan berpindah lagi melalui saraf ke jaringan non saraf, misalnya kelenjar liur dan masuk ke dalam air liur.
  • Hewan yang terinfeksi bisa mengalami rabies buas/ ganas ataupun rabies jinak/ tenang.
  • Pada rabies buas/ ganas, hewan yang terinfeksi tampak galak, agresif, menggigit dan menelan segala macam barang, air liur terus menetes, meraung-raung gelisah kemudian menjadi lumpuh dan mati.
  • Pada rabies jinak/tenang, hewan yang terinfeksi mengalami kelumpuhan lokal atau kelumpuhan total, suka bersembunyi di tempat gelap, mengalami kejang dan sulit bernapas, serta menunjukkan kegalakan.

Penularan penyakit Rabies

Rabies biasanya ditularkan melalui gigitan hewan yang terinfeksi.

Penularan antar manusia sangat jarang, meskipun dapat terjadi melalui transplantasi organ, atau melalui gigitan.

Setelah infeksi pada manusia yang khas melalui gigitan, virus memasuki sistem saraf perifer. Ia kemudian berjalan di sepanjang saraf menuju sistem saraf pusat dengan transportasi retrograde aksonal.

Selama fase ini, virus tidak dapat dengan mudah dideteksi di dalam inang, dan vaksinasi mungkin masih memberikan kekebalan yang dimediasi sel untuk mencegah rabies yang bergejala.

Begitu virus mencapai otak, ia dengan cepat menyebabkan ensefalitis dan gejala muncul. Ini disebut fase “prodromal” dan pada saat ini, pengobatan biasanya tidak berhasil. Rabies juga dapat mengobarkan sumsum tulang belakang yang menghasilkan mielitis.

Hewan dan rabies

Setiap mamalia mungkin terinfeksi virus rabies dan mengalami gejala, tetapi anjing sejauh ini merupakan sumber utama kematian rabies manusia – bertanggung jawab atas hingga 99% dari semua penularan rabies ke manusia.

Monyet yang terinfeksi, rakun, rubah, sigung (skunk), sapi, serigala, kelelawar, dan kucing juga diketahui menularkan rabies ke manusia. Rabies juga dapat menyebar melalui paparan terhadap hewan ternak domestik yang terinfeksi, hewan darat, musang, beruang, dan karnivora liar lainnya.

Tikus kecil seperti tupai, hamster, marmut, gerbil, tupai, tikus, dan tikus serta lagomorphs seperti kelinci dan kelinci hampir tidak pernah ditemukan terinfeksi rabies dan tidak diketahui menularkan rabies ke manusia. Kelelawar vampir dapat mengirimkan rabies ke manusia di daerah tropis ‘dunia baru’.

Virus ini biasanya ada di saraf dan air liur hewan yang bergejala. Rute infeksi biasanya dengan gigitan. Dalam banyak kasus, hewan yang terinfeksi sangat agresif, dapat menyerang tanpa provokasi, dan menunjukkan perilaku yang tidak seperti biasanya.

(Catat bahwa “perilaku tidak seperti biasanya” dapat mencakup keramahan yang tidak seperti biasanya serta mode rabies yang keras secara stereotip. Karena rabies dapat ditularkan melalui kontak dengan air liur, tidak hanya melalui gigitan, mode “jinak” rabies ini tidak kalah berbahaya.) Transmisi mungkin jarang terjadi melalui aerosol melalui selaput lendir; dan mungkin membahayakan orang-orang yang menjelajahi gua-gua yang dihuni oleh kelelawar gila. Namun, transmisi aerosol rabies belum terdokumentasi dengan baik di lingkungan alam.

Penanganan Penyakit Rabies

Bila terinfeksi rabies, segera cari pertolongan medis. Penyakit Rabies dapat diobati, namun harus dilakukan sedini mungkin sebelum menginfeksi otak dan menimbulkan gejala. Bila gejala mulai terlihat, tidak ada pengobatan untuk menyembuhkan penyakit ini.

Kematian biasanya terjadi beberapa hari setelah terjadinya gejala pertama.
Jika terjadi kasus gigitan oleh hewan yang diduga terinfeksi rabies atau berpotensi rabies (anjing, sigung, rakun, rubah, kelelawar) segera cuci luka dengan sabun atau pelarut lemak lain di bawah air mengalir selama 10-15 menit lalu beri antiseptik alkohol 70% atau betadin. Orang-orang yang belum diimunisasi selama 10 tahun terakhir akan diberikan suntikan tetanus.

Orang-orang yang belum pernah mendapat vaksin rabies akan diberikan suntikan globulin imun rabies yang dikombinasikan dengan vaksin. Separuh dari dosisnya disuntikkan di tempat gigitan dan separuhnya disuntikan ke otot, biasanya di daerah pinggang. Dalam periode 28 hari diberikan 5 kali suntikan.

Suntikan pertama untuk menentukan risiko adanya virus rabies akibat bekas gigitan. Sisa suntikan diberikan pada hari ke 3, 7, 14, dan 28. Kadang-kadang terjadi rasa sakit, kemerahan, bengkak, atau gatal pada tempat penyuntikan vaksin.

Pencegahan Rabies

Pencegahan penyakit rabies pada manusia harus dilakukan sesegera mungkin setelah terjadi gigitan oleh hewan yang berpotensi rabies, karena bila tidak dapat mematikan (letal).

Langkah-langkah untuk mencegah rabies bisa diambil sebelum terjangkit virus atau segera setelah terkena gigitan. Sebagai contoh, vaksinasi bisa diberikan kapada orang-orang yang berisiko tinggi terhadap terjangkitnya virus, yaitu:

  • Dokter hewan.
  • Petugas laboratorium yang menangani hewan-hewan yang terinfeksi.
  • Orang-orang yang menetap atau tinggal lebih dari 30 hari di daerah yang rabies pada anjing banyak ditemukan
  • Para penjelajah gua kelelawar.

Vaksinasi Rabies

Vaksinasi idealnya dapat memberikan perlindungan seumur hidup. Tetapi seiring berjalannya waktu kadar antibodi akan menurun, sehingga orang yang berisiko tinggi terhadap rabies harus mendapatkan dosis booster vaksinasi setiap 3 tahun. Pentingnya vaksinasi rabies terhadap hewan peliharaan seperti anjing juga merupakan salah satu cara pencegahan yang harus diperhatikan.

Bentuk Virus Rabies

Virus rabies adalah spesies virus yang menyebabkan penyakit rabies pada manusia dan hewan. Nama ilmiah spesies ini adalah rabies lyssavirus. Virus rabies berbentuk silinder dan merupakan spesies tipe genus Lyssavirus di dalam famili Rhabdoviridae. Virus ini memiliki selubung dan genom RNA beruntai tunggal dengan sifat sense-negatif.

Seperti Rhabdoviridae lainnya, virus rabies dapat menulari berbagai macam spesies. Di alam, virus ini telah menginfeksi banyak spesies mamalia, sementara di laboratorium virus ini juga dapat menulari burung dan kultur sel dari mamalia, burung, reptil dan juga serangga.

Semua virus rabies yang ada kemungkinan telah berevolusi dalam 1.500 tahun terakhir.

Terdapat 7 genotipe virus rabies. Di Eurasia, kasus rabies dipicu oleh tiga dari tujuh genotipe tersebut, yaitu genotipe 1 (rabies klasik) dan yang lebih jarang muncul adalah genotipe 5 and 6 (lyssavirus kelelawar Eropa tipe-1 dan -2).

Genotipe 1 berkembang di Eropa pada abad ke-17 dan kemudian menyebar ke Asia, Afrika, dan Amerika akibat penjelajahan dan penjajahan yang dilakukan oleh bangsa Eropa.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2020-03-06T20:59:20+07:00 Januari 3rd, 2018|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment