Pesut Mahakam – Lumba-Lumba Air Tawar – Fakta, Makanan, Habitat dan Gambar

Ikan Pesut Mahakam

Ikan Pesut Mahakam (Latin: Orcaella brevirostris) adalah sejenis hewan mamalia yang sering disebut lumba-lumba air tawar yang berstatus terancam punah. Dalam Bahasa Inggris, ikan ini disebut sebagai: Irrawaddy dolphin.

Lumba-lumba Pesut Mahakam memiliki dahi yang menonjol, paruh pendek, dan 12-19 gigi di setiap sisi kedua rahang.

Baca juga 👉 Lumba-lumba Adalah Mamalia Laut – Ciri-Ciri, Komunikasi Dan Habitat

Di mana lumba-lumba Pesut Mahakam ditemukan?

Lumba-lumba atau ikan Pesut Mahakam (Irrawaddy dolphin) ditemukan di daerah pantai di Asia Selatan dan Tenggara, dan di 3 sungai:

  • Irrawaddy (Myanmar).
  • Mahakam (Kalimantan Indonesia).
  • Mekong, dari: Tibet, sungai ini mengalir melalui Cina provinsi Yunnan, Myanmar, Thailand, Laos, Kamboja, dan Vietnam.

Lumba-lumba pesut Mekong mendiami bentangan sepanjang 190 km (118 mil) antara Kamboja dan Laos dan langka — hanya 92 individu yang diperkirakan masih ada.

Makanan

Mereka adalah karnivora (piscivora dan moluscivora). Pola makan yang biasa dilakukan hewan ini termasuk ikan, cephalopoda dan krustasea.

Lumba lumba pesut mahakam

Pesut Mahakam – Lumba-Lumba Air Tawar – Fakta, Makanan, Habitat dan Gambar. Sumber foto: WWF

Habitat

Mereka ditemukan di perairan pantai dan sungai besar di Asia Tenggara, Australia Utara, dan Papua Nugini. Mereka lebih suka pesisir, air payau, air tawar dan sub-tropis. Juga ditemukan di 3 sungai: Irrawaddy (Myanmar).
Mahakam (Kalimantan Indonesia) dan Mekong.

Di Indonesia, hewan ini bisa ditemukan di banyak muara-muara sungai di Kalimantan, tetapi sekarang pesut menjadi satwa langka. Selain di Sungai Mahakam, pesut ditemukan pula ratusan kilometer dari lautan, yakni di wilayah Kecamatan Kota Bangun, Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur. Habitat hewan pemangsa ikan dan udang air tawar ini dapat dijumpai pula di perairan Danau Jempang (15.000 ha), Danau Semayang (13.000 ha), dan Danau Melintang (11.000 ha).

Kebiasaan dan Gaya Hidup

Lumba-lumba Pesut Mahakam adalah hewan yang sangat ber-sosial. Namun, dibandingkan polong lumba-lumba lain, kelompok spesies ini lebih kecil, biasanya mengandung 3 – 6 individu.

Begitu muncul di permukaan, mereka langsung menyelam kembali. Faktanya, hanya 14% dari semua permukaan termasuk perilaku menyenangkan seperti menggulung, menciprat, melambai dan menampar. Mereka biasanya muncul dua kali sebelum menyelam.

Ketika terganggu, lumba-lumba Irrawaddy, yang tinggal di Danau Chilka berenang ke bar pasir dan berguling-guling. Setiap hari, lumba-lumba diurnal ini melakukan perjalanan dari Danau Semayang di Kalimantan timur ke Sungai Mahakam, kembali ke danau di malam hari.

Reproduksi

Sedikit yang diketahui tentang kebiasaan reproduksi lumba-lumba Irrawaddy. Diperkirakan bahwa mereka mencapai kematangan seksual ketika mereka berusia sekitar 4-6 tahun. Musim kawin mereka diyakini terjadi antara April-Juni di Danau Semayang / Sungai Mahakam di Kalimantan, Indonesia, berdasarkan kelahiran anak sapi yang lahir di penangkaran di Jakarta antara Juli-Desember.

Masa kehamilan mereka diperkirakan sekitar 14 bulan. Bayi baru lahir yang diukur setelah lahir di penangkaran adalah 96 cm dan beratnya 12,3 kg. Selama 7 bulan pertama mereka, anak sapi bertambah panjangnya 57 cm (59%) dan beratnya 32,7 kg (266%). Satu anak sapi dipelihara selama sekitar 2 tahun, meskipun mulai mengkonsumsi ikan pada usia 6 bulan.

Fakta Ikan Pesut Mahakam

1. Mereka adalah spesies euryhaline dari lumba-lumba samudera, yang berarti mereka bertransisi antara air asin dan air tawar. Meskipun mereka terdaftar sebagai salah satu dari tujuh spesies lumba-lumba sungai, mereka bukan lumba-lumba sungai sejati.
2. Memiliki tampilan yang unik di antara lumba-lumba. Mereka tidak memiliki paruh yang khas dan kepala yang ramping dari kebanyakan lumba-lumba, alih-alih memiliki moncong yang tumpul dan dahi yang tinggi dan bulat. Sirip punggung mereka pendek, tumpul dan berbentuk segitiga dan terletak sekitar dua pertiga di punggung mereka. Mereka memiliki sirip dada yang panjang dan lebar yang membantu mereka bermanuver dengan mudah melalui air. Meskipun mereka memiliki bentuk tubuh yang unik di antara lumba-lumba, mereka memiliki warna agak kurang berkilau yang terdiri dari abu-abu gelap di bagian atas dan abu-abu muda di bawahnya.
3. Dapat memiliki berat hingga 400 lbs (181 kg) dan dapat mencapai panjang hingga 8 kaki (2,4 m). Mereka dianggap sebagai perenang lambat, tetapi telah dilaporkan mencapai hingga 12-16 mph (20-25 kpj) ketika terkejut atau terancam. Mereka sering terlihat melakukan spyhopping dan mengamati lingkungan di sekitar mereka.
4. Makanan lumba-lumba biasanya terdiri atas cumi, ikan, dan krustasea. Mereka umumnya berburu dalam kelompok sekitar tujuh lumba-lumba, mengelilingi mangsanya untuk menjebak dan memakan mereka. Lumba-lumba sering terlihat meludah / menyemprotkan air hingga 5 kaki jauhnya. Perilaku ini diduga digunakan untuk menggembala ikan saat berburu.
5. Lumba-lumba betina memiliki masa kehamilan sekitar 14 bulan. Mereka melahirkan satu anak setiap dua hingga tiga tahun. Ketika anak mereka dilahirkan, beratnya sekitar 10 kg (10 kg) dan ukuran sekitar 3,3 kaki (1 m). Betis tinggal bersama ibu mereka selama dua tahun sebelum sepenuhnya disapih dan berjuang sendiri.
6. Lumba-lumba ini cenderung menempel pada kelompok yang lebih kecil hingga enam individu dan sedikitnya dua. Tetapi kelompok 15 orang telah dicatat. Di dalam kelompok-kelompok kecil yang bersatu-padu ini, mereka sangat sosial dan individu tidak sering terlihat jauh dari kelompok mereka. Lumba-lumba Irrawaddy jarang terlihat di atas air. Meskipun mereka kadang-kadang pecah, mereka umumnya hanya muncul ke permukaan untuk menarik napas cepat sebelum menyelam kembali ke bawah permukaan.
7. Ditemukan di perairan pantai Teluk Bengal yang dangkal, Papa New Guinea dan Filipina serta sungai dan muara di sekitarnya. Meskipun sebagian besar populasi menempel pada perairan terbuka, ada beberapa subpopulasi yang hidup terutama di sistem sungai air tawar. Mereka tidak berpegang pada pola migrasi seperti lumba-lumba fairing laut lainnya, melakukan perjalanan jarak jauh dari satu daerah ke daerah lain, tetapi tetap berada di daerah lokal mereka untuk mencari makan di siang hari kemudian kembali ke perairan yang lebih aman di malam hari.
8. Secara keseluruhan, populasi lumba-lumba ini dianggap sebagai spesies yang rentan. Mereka tidak dalam bahaya langsung menjadi punah, tetapi jika langkah-langkah untuk menghilangkan kematian insidental tidak diambil, populasi mereka mungkin berkurang lebih jauh dari yang dapat mereka pulihkan. Beberapa subpopulasi, yaitu yang ditemukan dalam sistem Sungai Mahakam dan Irrawaddy, dianggap sangat terancam punah.
9. Hari ini diperkirakan ada sekitar 6.000 lumba-lumba di alam liar, sebagian besar dari mereka mendiami wilayah pesisir Teluk Bengal, Papa New Guinea dan Filipina. Populasi ini tidak berisiko sebanyak populasi yang ditemukan di sistem sungai. Upaya merusak telah menjadi bagian besar dari masalah, memotong sebagian besar wilayah alami mereka dan memaksa lumba-lumba untuk menghuni daerah yang jauh lebih kecil, dan pada gilirannya, memaksa mereka untuk melakukan kontak dengan manusia lebih sering. Ini juga mengarah pada peningkatan risiko bycatch insidental dalam jaring nelayan.
10. Pada 2007, Wildlife Conservation Society menerbitkan rencana aksi yang menguraikan langkah-langkah yang dapat diambil untuk mempromosikan konservasi spesies. Metode-metode tersebut meliputi, penetapan kawasan lindung penggunaan ganda dan area tanpa atau dikendalikan insang, pelatihan nelayan tentang cara melepaskan lumba-lumba terjerat, pengecekan jaring yang diberlakukan, penggunaan metode penangkapan ikan alternatif dan atau pengenalan pingar akustik dan jaring reflektif , menemukan pekerjaan lain untuk nelayan, meningkatkan biaya izin jaring insang untuk membuat penangkapan ikan jenis ini menjadi sangat mahal sementara pada saat yang sama menurunkan biaya untuk izin penangkapan ikan lainnya, dan menciptakan program di mana para nelayan dibayar untuk peralatan yang rusak oleh lumba-lumba (Smith et al 2007).

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: World Wild Life (WWF), Future Oceans, Animalia, Marine Bio,  Marine Species Identification Portal

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

By | 2020-07-22T11:05:47+07:00 Juli 22nd, 2020|Geografi & Sejarah, IPA|0 Comments

Leave A Comment