Planet Dalam dan Planet Luar | Susunan Tata Surya

Planet Dalam dan Planet Luar

“Tata Surya Bagian Dalam” dan “Tata Surya Luar” adalah dua subdivisi Tata Surya. Planet-planet di tata surya kita diklasifikasikan sebagai planet dalam dan planet luar.

Perbedaan Planet Dalam dan Planet Luar

Planet bagian dalam, yang paling dekat dengan Matahari, merupakan bola batuan padat dan termasuk Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars. Planet-planet bagian dalam terus-menerus dibombardir oleh asteroid dan meteorit selama 600 juta tahun pertama keberadaannya. Akibatnya, Anda akan menemukan kawah dengan berbagai ukuran di planet bagian dalam dan satelitnya.

Planet luar adalah bola gas besar dengan cincin dan termasuk Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus. Di antara planet dalam dan luar terdapat sabuk asteroid.

Ciri-Ciri Planet Dalam dan Planet Luar

Ciri-ciri planet dalam

Semuanya padat dan berbatu. Tidak ada planet bagian dalam yang memiliki cincin. Dibandingkan dengan planet luar, planet bagian dalam berukuran kecil. Mereka memiliki orbit yang lebih pendek di sekitar Matahari dan berputar lebih lambat.

Ciri-ciri planet luar

Empat planet luar memiliki orbit dan putaran yang lebih cepat, komposisi gas dan cairan, banyak bulan, dan cincin.
Planet luar terbuat dari hidrogen dan helium, sehingga disebut raksasa gas.


Planet Dalam

Planet bagian dalam didefinisikan sebagai empat planet yang paling dekat dengan Matahari: Merkurius, Venus, Bumi, dan Mars.

Merkurius

Ini adalah planet pertama di tata surya. Kedekatannya dengan matahari berarti ia mengitari dua kali dalam satu hari. Namanya diambil dari dewa perdagangan dan perjalanan Romawi, Merkurius. Juga utusan para dewa, dia terkenal karena kecepatannya yang tinggi. Mungkin inilah sebabnya orang Romawi menamai planet itu begitu ketika ditemukan.

Tanahnya seluruhnya terdiri dari kawah, agak mirip di Bulan. Sepenuhnya terbakar matahari, hanya ada bebatuan dan debu. Dataran berbaur dengan tebing yang panjangnya beberapa kilometer dan bisa memanjang hingga ratusan kilometer.

Temperatur bervariasi antara 400 ° C dan -200 ° C tergantung pada apakah wajah terpapar matahari atau tidak.

Intinya, Merkurius terbuat dari besi.

Venus

Venus adalah planet kedua di tata surya. Ini sangat mirip dengan planet kita, Bumi.

Setahun di Venus mewakili 225 hari.

Atmosfernya terdiri dari 95% karbon dioksida untuk 5% nitrogen. Angin kencang dengan kecepatan lebih dari 300 km / jam memerintah di sana di atas awan. Ada juga awan asam sulfat yang sangat pekat yang bertanggung jawab atas efek rumah kaca yang signifikan yang dapat mendorong suhu permukaan hingga 740 K, atau 466 ° C.
Awan ini juga menyulitkan untuk mengamati permukaan planet saat Anda berada di orbit di atasnya.

Kecepatan rotasinya terlalu lambat, Venus tidak memiliki medan magnet.

Yang paling terang setelah Matahari dan Bulan, disebut Bintang Gembala jika dilihat dari Bumi. Begitulah cara dia mendapatkan nama Venus, dewi kecantikan dalam mitologi Romawi. Memang, itu dianggap sebagai planet terindah yang terlihat di langit.

Tanahnya terdiri dari lahar dan banyak gunung berapi yang meletus.

Bumi

Bumi adalah planet ketiga di Tata Surya. Ia mengelilingi Matahari dalam 365 hari. Sejauh ini, ini adalah satu-satunya planet yang memungkinkan adanya kehidupan.

Atmosfernya 75% nitrogen dan 21% oksigen.

Ia memiliki medan magnet yang diprakarsai oleh arus listrik dari inti bajanya.

Ia memiliki satelit, Bulan, yang mempengaruhi pasang surutnya.

Mars

Mars adalah planet keempat di Tata Surya. Ia mengelilingi Matahari dalam 686 hari.

Planet Mars mengambil namanya dari dewa perang Romawi. Dari Bumi, planet ini tampak merah dan begitulah manusia sejak zaman prasejarah mengaitkannya dengan warna merah darah medan perang.

Atmosfernya terdiri dari karbon dioksida, nitrogen, dan argon.

Ada bebatuan dan beberapa kawah di tanahnya. Dataran berbaur dengan gunung berapi yang kadang-kadang bisa mencapai radius 200 km dan ketinggian 20 km.

Iklim di permukaan Mars sangat heterogen. Ini dapat berkisar dari – 133 ° C hingga 70 ° C.

Kami tahu berkat foto-foto permukaannya bahwa suatu hari air mengalir di Mars. Yang terakhir meninggalkan tempat tidur yang terlihat.

Mars adalah sumber takhayul tentang kehidupan ekstra terestrial. Memang, seseorang telah lama dengan keberadaan bentuk kehidupan lain yang dicirikan oleh orang Mars.

Kita tahu tentang dua satelit ke Mars: Phobos dan Deimos.


Planet Luar

Mengenai planet luar, ada empat planet berikut: Yupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

Jupiter

Jupiter adalah planet kelima di Tata Surya. Itu juga yang terbesar.

Dibutuhkan 11 tahun untuk mengelilingi matahari saat berputar setiap 10 jam.

Itu adalah planet gas. Ini berarti tidak memiliki permukaan padat. Itu hanya terdiri dari awan. Atmosfernya mencakup 90% hidrogen untuk 10% helium. Anda juga dapat menemukan jejak air, amonia atau metana.
Jantungnya sangat panas dan bersuhu sekitar 20.000 K, atau sekitar 19.726 ° C.

Ia juga memiliki medan magnet yang kuat yang melampaui Saturnus.

Jupiter telah banyak dikunjungi oleh wahana penjelajah seperti:

  • Pioneer 10
  • Pionir 11
  • Voyager 1
  • Voyager 2
  • Ulysses

Dikelilingi oleh hampir 80 satelit. Seperti tetangganya Saturnus, planet ini dikelilingi oleh cincin yang cukup kecil yang terbuat dari debu.

Saturnus

Saturnus adalah planet keenam di tata surya. Ukurannya juga yang kedua terbesar.

Saturnus membutuhkan sekitar 29,5 tahun untuk menyelesaikan orbitnya mengelilingi matahari.

Atmosfernya hampir sama dengan Jupiter: 75% hidrogen dan 25% helium.

Intinya terbuat dari silikat dan besi. Bersuhu 12.000 K.

Saturnus terkenal dengan gas dan cincin berdebu yang berputar di sekitarnya.

62 satelit berputar di sekitarnya. Yang terakhir berukuran heterogen. Terkadang sebesar planet dan terkadang hanya gugusan batu kecil.

Uranus

Uranus adalah planet ketujuh di Tata Surya.

Dia telah mengelilingi matahari dalam 84 tahun.

Tak terlihat dengan mata telanjang, itu adalah planet pertama di Tata Surya yang ditemukan pada tahun 1781.

Itu terdiri dari bebatuan dan es dan atmosfernya terdiri dari 83% hidrogen untuk 13% helium. Sisanya adalah metana, yang memberi warna biru pada planet ini.

Intinya terdiri dari silikat dan besi yang dikelilingi oleh es.

Uranus memiliki 27 satelit dan 13 cincin yang mengelilingi planet ini.

Neptunus

Neptunus adalah planet kedelapan di Tata Surya.

Dibutuhkan 165 tahun untuk berputar mengelilingi matahari dan 16 jam untuk sepenuhnya berputar.

Planet ini terdiri dari 15% hidrogen, es, batuan, dan helium. Atmosfer penyembuhan juga terdiri dari hidrogen dan helium.

Ada 14 satelit di Neptunus.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Universe Today

Sumber foto: Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-05-29T21:58:48+07:00 Mei 29th, 2021|IPA|0 Comments

Leave A Comment