Polio: Penjelasan Virus, Gejala, Pengobatan, Vaksinasi

Polio

Poliomielitis atau polio adalah penyakit menular yang disebabkan oleh poliovirus. Di sekitar 0,5% dari kasus polio terdapat kelemahan otot yang mengakibatkan kelumpuhan. Hal ini dapat terjadi selama beberapa jam sampai beberapa hari. Kelemahan paling sering terjadi pada kaki tetapi kadang-kadang terjadi pada otot-otot kepala, leher dan diafragma.
 

Virus polio

Poliovirus adalah virus RNA (ribonucleic acid) kecil yang terdiri atas tiga galur berbeda dan menular. Virus akan menyerang sistem saraf dan kelumpuhan dapat terjadi dalam hitungan jam. Polio menyerang tanpa mengenal usia, lima puluh persen kasus terjadi pada anak berusia antara 3 hingga 5 tahun.

Masa inkubasi virus polio dari gejala pertama berkisar dari 3 hingga 35 hari.

Polio adalah penyakit menular yang dikategorikan sebagai penyakit peradaban. Penyakit ini menular melalui kontak antar manusia. Mereka dapat menyebar luas diam-diam karena sebagian besar penderita yang terinfeksi poliovirus tidak memiliki gejala sehingga tidak tahu kalau mereka sendiri sedang terjangkit.

Virus yang masuk ke dalam tubuh melalui mulut ketika seseorang memakan makanan atau minuman yang terkontaminasi feses (kotoran atau tahi). Setelah seseorang terkena infeksi, virus akan keluar melalui feses selama beberapa minggu dan saat itulah dapat terjadi penularan virus.

Baca juga 👉 Daftar Imunisasi Wajib, Lengkap dan Penting, Beserta Rekomendasi (dari lahir sampai 60 tahun+)
 

24 Oktober: Hari Polio Sedunia

Hari Polio Sedunia jatuh pada tanggal 24 Oktober ditujukan untuk program pemberantasan polio.
 

Penyakit polio

Seseorang dengan kaki kanan yang lebih kecil karena poliomielitis. Sumber foto: CDC / Wikimedia

 

Penyebaran virus poliovirus

Poliovirus biasanya menyebar dari orang ke orang melalui feses yang terinfeksi yang memasuki mulut. Poliovirus juga dapat menyebar melalui makanan atau air yang mengandung kotoran manusia dan kadang-kadang dari air liur yang terinfeksi.

Mereka yang terinfeksi dapat menyebarkan penyakit selama enam minggu bahkan jika tidak ada gejala. Penyakit ini dapat didiagnosis dengan menemukan virus di feses atau mendeteksi antibodi terhadap poliovirus dalam darah. Penyakit ini hanya terjadi secara alami pada manusia.
 

Gejala polio

Virus polio sangat menular. Masa inkubasi biasanya 7–10 hari tetapi dapat berkisar antara 4–35 hari. Virus masuk ke dalam tubuh melalui mulut dan berkembang biak di usus. Itu kemudian menyerang sistem saraf. Hingga 90% dari mereka yang terinfeksi tidak mengalami gejala atau gejala ringan dan penyakit ini biasanya tidak dikenali.

Gejala awal termasuk demam, kelelahan, sakit kepala, muntah, kaku di leher, dan nyeri di tungkai.

Gejala ini biasanya berlangsung selama 2–10 hari dan sebagian besar pemulihan selesai di hampir semua kasus.

Namun, dalam proporsi kasus yang tersisa, virus menyebabkan kelumpuhan, biasanya pada kaki, yang paling sering bersifat permanen. Kelumpuhan dapat terjadi secepat dalam beberapa jam setelah infeksi. Dari mereka yang lumpuh, 5-10% meninggal ketika otot pernapasan mereka tidak bisa bergerak.

Virus ini ditularkan oleh orang yang terinfeksi (biasanya anak-anak) melalui feses (kotoran), yang dapat menyebar dengan cepat, terutama di daerah dengan sistem kebersihan dan sanitasi yang buruk.
 

Pengobatan Polio

Tidak ada obat untuk polio; itu hanya dapat dicegah dengan imunisasi. Vaksin polio, yang diberikan berkali-kali, dapat melindungi anak seumur hidup. Lebih dari 18 juta orang dapat berjalan hari ini yang seharusnya lumpuh, sejak 1988, ketika Inisiatif Pemberantasan Polio Global diluncurkan.

Diperkirakan 1,5 juta kematian anak telah dicegah melalui pemberian vitamin A secara sistematis selama kegiatan imunisasi polio.

Perawatan untuk polio fokus pada membatasi dan mengurangi gejala. Panas dan terapi fisik dapat digunakan untuk merangsang otot dan obat antispasmodik digunakan untuk mengendurkan otot yang terkena. Ini dapat meningkatkan mobilitas tetapi tidak membalikkan kelumpuhan polio permanen.

Vaksinasi sangat penting dalam memerangi polio. Kegagalan untuk menerapkan pendekatan strategis menyebabkan penularan virus yang berkelanjutan. Penularan endemik virus polio liar terus menyebabkan kasus di daerah perbatasan Afghanistan dan Pakistan.

Kegagalan menghentikan polio di daerah yang tersisa ini dapat mengakibatkan sebanyak 200.000 kasus baru setiap tahun dalam 10 tahun, di seluruh dunia. Itulah mengapa sangat penting untuk memastikan polio diberantas sepenuhnya, sekali dan untuk selamanya.

Bagaimana virus polio menginfeksi seseorang?

Sebagai virus yang sangat menular, polio menular melalui kontak dengan kotoran yang terinfeksi. Benda seperti mainan yang mendekati kotoran yang terinfeksi juga dapat menularkan virus. Kadang-kadang dapat menular melalui bersin atau batuk, karena virus hidup di tenggorokan dan usus. Ini kurang umum.

Orang yang tinggal di daerah dengan akses terbatas ke air ledeng atau toilet siram sering tertular polio dari air minum yang terkontaminasi oleh kotoran manusia yang terinfeksi. Menurut Mayo Clinic, virus itu sangat menular sehingga siapa pun yang hidup dengan seseorang yang memiliki virus dapat tertular juga.

Wanita hamil, orang dengan sistem kekebalan yang lemah – seperti mereka yang HIV-positif – dan anak kecil adalah yang paling rentan terhadap virus polio.

Jika Anda belum divaksinasi, Anda dapat meningkatkan risiko tertular polio saat Anda:

  • Bepergian ke daerah yang baru-baru ini mengalami wabah polio
  • Merawat atau hidup dengan seseorang yang terinfeksi polio
  • Menangani spesimen virus di laboratorium
  • Pelepasan / operasi amandel Anda
  • Mengalami stres ekstrim atau aktivitas berat setelah terpapar virus

Bagaimana dokter mendiagnosis polio?

Dokter Anda akan mendiagnosis polio dengan melihat gejala Anda. Mereka akan melakukan pemeriksaan fisik dan mencari gangguan refleks, punggung dan leher kaku, atau kesulitan mengangkat kepala saat berbaring.

Laboratorium juga akan menguji sampel dari tenggorokan, tinja, atau cairan serebrospinal Anda untuk mengetahui virus polio.

Bagaimana cara dokter menangani polio?
Dokter hanya dapat mengobati gejala selama infeksinya berjalan dengan sendirinya. Namun karena belum ada obatnya, cara terbaik untuk mengobati polio adalah dengan mencegahnya dengan vaksinasi.

Perawatan suportif yang paling umum meliputi:

  • Istirahat di tempat tidur
  • Obat penghilang rasa sakit
  • Obat antispasmodik untuk mengendurkan otot
  • Antibiotik untuk infeksi saluran kemih
  • Ventilator portabel untuk membantu pernapasan
  • Terapi fisik atau kawat gigi korektif untuk membantu berjalan
  • Bantalan pemanas atau handuk hangat untuk meredakan nyeri otot dan kejang
  • Terapi fisik untuk mengobati nyeri pada otot yang terkena
  • Terapi fisik untuk mengatasi masalah pernapasan dan paru
  • Rehabilitasi paru untuk meningkatkan daya tahan paru
  • Dalam kasus kelemahan kaki lebih lanjut, Anda mungkin memerlukan kursi roda atau alat bantu gerak lainnya.

Bagaimana cara mencegah polio

Cara terbaik untuk mencegahnya adalah dengan vaksinasi. Anak-anak harus mendapatkan suntikan polio sesuai dengan jadwal vaksinasi yang disajikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Jadwal vaksinasi:

Usia
2 bulan Satu dosis
4 bulan Satu dosis
6 sampai 18 bulan Satu dosis
4 sampai 6 tahun dosis Booster
Harga vaksin polio untuk anak-anak bervariasi. Tergantung, dokter / rumak sakit atau klinik.

Terkadang suntikan ini dapat menyebabkan reaksi alergi ringan atau parah, seperti:

  • Masalah pernapasan
  • Demam tinggi
  • Pusing
  • Gatal-gatal
  • Pembengkakan tenggorokan
  • Detak jantung cepat

Risiko terbesar adalah saat bepergian ke daerah di mana polio masih umum terjadi. Pastikan untuk mendapatkan serangkaian bidikan sebelum Anda bepergian.

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya tentang penyakit, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
 

 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-10-18T21:52:21+07:00 Januari 3rd, 2018|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment