fbpx

Ratu Anne dari Inggris

Ratu Anne

Ratu Anne adalah Ratu Inggris, Skotlandia dan Irlandia yang berkuasa sejak tanggal 8 Maret 1702.

(lahir 6 Februari 1665, London, Inggris — meninggal 1 Agustus 1714, London), ratu Britania Raya dan Irlandia dari tahun 1702 hingga 1714, yang merupakan raja Stuart terakhir. Dia ingin memerintah secara mandiri, tetapi keterbatasan intelektual dan kesehatannya yang kronis membuatnya sangat bergantung pada para menterinya, yang mengarahkan upaya Inggris melawan Prancis dan Spanyol dalam Perang Suksesi Spanyol (1701–1414). Persaingan sengit antara Whig dan Tories yang mencirikan pemerintahannya diintensifkan oleh ketidakpastian atas suksesi takhta.

Masa Muda Ratu Anne

Warisan dan kehidupan awal Ratu Anne tidak menjadikannya kandidat ideal untuk menjadi Ratu Inggris dan Irlandia. Lahir pada 6 Februari 1665, dia adalah anak keempat dari Duke of York. Di antara semua anak-anak Duke of York, hanya Anne dan kakak perempuannya, Mary, yang selamat setelah masa remaja.

Raja pada saat itu, Raja Charles II, tidak memiliki anak, jadi saudara laki-lakinya dan ayah Anne, Duke of York, adalah yang berikutnya sesuai dengan mahkota. Setelah Charles II meninggal pada 1685, ayah Anne menjadi Raja James II di Inggris dan Irlandia, dan Raja James VII di Skotlandia, meninggalkan Anne kedua di garis suksesi mahkota, setelah saudara perempuannya, Mary.

Ratu Anne Inggris

Ratu Anne – Ratu Inggris, Skotlandia dan Irlandia – Sejak 1702-1714. Sumber foto: Wikimedia Commons

Kekuasaan dan Pemerintahan Ratu Anne

Anne menjadi ratu setelah kematian William III pada 8 Maret 1702, dan segera populer. Dalam pidato pertamanya di Parlemen Inggris, pada tanggal 11 Maret, ia menjauhkan diri dari saudara iparnya dari Belanda dan berkata, “Karena saya tahu hati saya sepenuhnya berbahasa Inggris, saya dapat dengan tulus meyakinkan Anda bahwa tidak ada apa pun yang Anda dapat mengharapkan atau keinginan dari saya yang tidak akan saya siapkan untuk kebahagiaan dan kemakmuran Inggris. ”

Segera setelah aksesinya (proses dimana sebuah negara menjadi anggota perjanjian internasional), Anne menunjuk suaminya Lord High Admiral, memberinya kendali nominal dari Royal Navy. Anne memberi kendali kepada Lord Marlborough, yang ditunjuknya sebagai Kapten-Jenderal.

Marlborough juga menerima banyak penghargaan dari Ratu; dia diciptakan Knight of the Garter dan diangkat ke pangkat duke. The Duchess of Marlborough ditunjuk Groom of the Stole, Nyonya Jubah dan Keeper of the Privy Purse.

Anne dimahkotai pada Hari St George, 23 April 1702. Karena menderita penyakit gout / asam urat atau pirai (seperti masalah persendian atau encok), dia dibawa ke Westminster Abbey di kursi “sedan” terbuka, dengan punggung yang rendah untuk memungkinkan Ratu Anne keluar dari bagian belakang keretanya.

Pada tanggal 4 Mei, Inggris menjadi terlibat dalam Perang Suksesi Spanyol, di mana Inggris, Austria, dan Republik Belanda berperang melawan Prancis dan Spanyol.

Charles II dari Spanyol telah meninggal tanpa anak di 1700, dan suksesi itu dibantah oleh dua pengadu: Charles Archhuke Habsburg dari Austria dan Bourbon Philip, Adipati Anjou.

Dia tertarik pada urusan kenegaraan, dan merupakan pelindung teater, puisi, dan musik. Dia mensubsidi George Frideric Handel dengan £ 200 setahun. Dia mensponsori medali berkualitas tinggi sebagai imbalan atas pencapaian politik atau militer. Mereka diproduksi di Mint oleh Isaac Newton dan John Croker.

Kebangkitan dan Kekuatan Ratu Anne

Raja James II adalah seorang pemeluk agama Katolik, sementara Anne dan Mary adalah Protestan. Ketegangan beragama dalam keluarga hanyalah terlihat miniatur yang dilihat dalam skala nasional.

Kelahiran putra Raja James II pada 1688 memicu ketegangan ini hingga klimaksnya, ketika para pemimpin Protestan di Parlemen khawatir bahwa umat Katolik Roma akan mengambil alih negara itu selama bertahun-tahun untuk mengikutinya.

Mereka mengundang Mary dan suaminya, stadholder Belanda William Orange, untuk menyerbu Inggris. Setelah berhasil menggulingkan Raja James II pada 1688, peristiwa yang secara umum dikenal sebagai “Revolusi Kemuliaan”, William dan Mary dinobatkan sebagai raja bersama Raja dan Ratu Inggris, Irlandia, dan Skotlandia pada 1689. Setelah Mary meninggal pada 1694 dan William meninggal pada tahun 1702, Anne menjadi Ratu Anne dari Inggris, Skotlandia dan Irlandia.

Kontribusi Ratu Anne

Ratu Anne dengan gigih mendukung persatuan Inggris dan Skotlandia dan akhirnya melihat ke bagian dari Kisah Para Rasul. Tindakan-tindakan ini menyatakan bahwa Inggris dan Skotlandia selanjutnya akan disatukan menjadi satu kerajaan yang berdaulat, untuk disebut Inggris Raya, dengan satu Parlemen bukan dua. Itu juga di bawah pemerintahannya bahwa sistem dua partai mulai lebih jelas mengambil bentuk dalam Parlemen Inggris.

The Tories, yang Anne sendiri sukai, mendukung Gereja Anglikan dan kelas bangsawan, sementara Whig bersimpati kepada para pembangkang agama dan kelas pedagang yang terus berkembang. Ratu Anne juga aktif berpartisipasi dalam “Perang Suksesi Spanyol”, di mana ia menyatakan perang terhadap Prancis, dalam upaya untuk mengekang pengaruh yang berkembang di Eropa.

Ratu Anne Inggris

Ratu Anne – Ratu Inggris, Skotlandia dan Irlandia – Sejak 1702-1714. Potrek Ratu Anne (1665-1714) Sumber foto: Wikimedia Commons

Tantangan Ratu Anne

Tantangan terbesar yang dihadapi Ratu Anne adalah siapa yang harus dipilih untuk menjadi pewarisnya. Atas pertanyaan ini, ketegangan antara Tories dan Whig semakin memburuk. Sementara Tory, dan Anne sendiri, disukai saudara tiri Katolik Anne, James Francis Edward Stuart, untuk menjadi pewaris, Whigs keberatan dengan keras kepadanya.

Sebagai gantinya, mereka mendesak Ratu untuk mematuhi Undang-Undang Penyelesaian, yang melarang seorang Katolik untuk mewarisi tahta, dan memilih George of Hanover. Anne akhirnya terpaksa tekanan dari Whig, dan George of Hanover mewarisi tahta setelah kematian Anne, sebagai Raja George I dari Britania Raya dan Irlandia.

Kematian dan Warisan Ratu Anne

Setelah menderita sakit dan keguguran ganda sepanjang hidupnya, stroke yang diderita Anne pada 30 Juli 1714 terbukti menjadi jerami terakhir yang bisa ia tanggung, yang akhirnya menyebabkan kematiannya pada 1 Agustus.

Dia adalah seorang Ratu yang populer pada zamannya dan selama masa pemerintahannya, kesusastraan dan ekonomi melihat perkembangan yang stabil.

Dia juga berpartisipasi aktif dalam urusan Parlemen dan terlibat dalam politik yang demokratis, bukannya menyalahgunakan kekuatan Mahkota. Meskipun demikian, dia juga telah dimarahi oleh sejarawan karena berprasangka dan memiliki penilaian yang buruk.

Dengan George of Hanover mengambil alih tahta setelah kematiannya, Ratu Anne adalah raja Inggris terakhir dari House of Stuart, titik balik yang melihat berakhirnya era penting dalam sejarah Inggris dan Eropa.

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Britannica

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-02-16T00:19:27+07:00 Agustus 31st, 2018|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment