PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tato di Jepang | Sejarah dan Apakah ini Legal?

5 min read

Tato di jepang

Tato di Jepang

Jepang memiliki visi yang sangat khusus tentang tato. Jika Anda memiliki tato di Jepang dan berencana untuk melakukan perjalanan ke negeri matahari terbit, Anda akan segera menemukan bahwa ini adalah seni yang disukai, yang bahkan dapat menutup beberapa pintu dalam kehidupan sosial untuk Anda.

Tato di Jepang biasanya dikaitkan dengan citra mafia Jepang yang disebut Yakuza. Anggotanya sebenarnya terbiasa dengan tato besar sebagai tanda milik mafia lokal. Selain itu, pada awal era Kofun dan sepanjang periode Edo, tato digunakan untuk menandai dan menghukum penjahat. Selama era Meiji, tato dilarang sama sekali sebelum diizinkan kembali pada tahun 1945. Dengan kata lain, Jepang memiliki sejarah yang sulit dengan tato, yang menjelaskan penolakannya terhadap seni ini dan diskriminasinya terhadap orang bertato.

Kapan tato legal di Jepang?

Undang-undang menentang tato diberlakukan pada tahun 1936 setelah perang antara Jepang dan China pecah, melarang tato sepenuhnya. Pemerintah Jepang menganggap orang yang bertato itu bermasalah. Baru pada tahun 1946 tato menjadi legal lagi.

Tato di Jepang untuk orang asing

Secara umum, orang asing bertato tidak perlu khawatir untuk pergi ke Jepang karena mereka tidak dapat dicurigai sebagai Yakuza. Jika tato Anda terlihat, paling buruk, berharap menjadi objek tatapan ngotot, bingung, atau geli. Namun, ketahuilah bahwa sebagian besar pemandian umum, “onsen”, pusat kebugaran, dan bahkan beberapa hotel tradisional mungkin melarang Anda mengakses tempat tersebut. Jika tato Anda tidak terlihat saat Anda berpakaian, ingatlah untuk memberi tahu orang yang menyapa Anda bahwa Anda memiliki tato, untuk menghindari situasi canggung saat berada di dalam. Selalu hormati keputusan perusahaan untuk menolak akses Anda, karena tidak ada gunanya bersikeras.

Orang Jepang lebih sulit mencari pekerjaan jika mereka memiliki tato

Orang Jepang, di sisi lain, memiliki waktu yang jauh lebih sulit untuk mendapatkan pekerjaan jika mereka memiliki tato, bahkan tanpa ada kaitannya dengan ikonografi Yakuza, terutama dalam administrasi dan di perusahaan besar. Di beberapa administrasi, terutama di pegawai negeri Osaka, karyawan bahkan diminta untuk mengisi formulir di mana mereka harus menunjukkan apakah mereka memiliki tato, ukuran apa dan di bagian tubuh apa. Namun, semakin banyak anak muda Jepang yang berani melanggar “aturan” dan mendapatkan tato kecil yang tidak mencolok.

Seniman tato Jepang umumnya tinggal di bawah tanah

Seniman tato Jepang umumnya tinggal di bawah tanah, meskipun beberapa salon tato dapat ditemukan di sana-sini di kota-kota besar. Ada dua gaya tato di Nusantara: tato gaya Jepang dan tato desain Barat. Teknik tradisional lokal sedikit lebih menyakitkan daripada metode klasik Barat karena tato Jepang dilakukan dengan menggunakan jarum yang ditempelkan di ujung pegangan, yang secara berurutan dimasukkan oleh seniman tato di bawah kulit dan kemudian keluar secara manual.

Mentalitas Jepang terhadap tato secara bertahap melunak

Sekalipun mentalitas orang Jepang terhadap tato secara bertahap melunak, seni tubuh ini masih belum diterima dengan baik. Jika Anda memiliki tato, pastikan untuk menutupinya sebanyak mungkin selama Anda tinggal, untuk menghindari tatapan penasaran yang mungkin membuat Anda tidak nyaman. Juga ingat untuk mencari tahu terlebih dahulu tentang pemandian umum dan “onsen” yang menerima orang bertato agar tidak ditolak secara tidak sengaja di pintu masuk.

Bepergian ke Jepang dengan tato | Memiliki Tato dan Ingin Berwisata ke Jepang?

Apakah tato ilegal di Jepang?

Menjadi tato itu sendiri tidak ilegal. Di sisi lain, profesi seniman tato cenderung dilakukan secara diam-diam karena pada prinsipnya secara hukum tunduk pada kepemilikan gelar kedokteran. Hingga baru-baru ini, pada September 2020, Mahkamah Agung Jepang memutuskan mendukung seniman tato yang dituduh melakukan praktik kedokteran secara ilegal.

Akibatnya, salon tato yang mapan cukup langka, dan seniman tato yang berlatih (di luar Mafia) memiliki daftar tunggu yang panjang, terkadang beberapa tahun. Ini adalah pertimbangan penting bagi mereka yang ingin membuat tato untuk memperingati waktu mereka di Jepang! Setelah menemukan artis yang ideal melalui jejaring sosial atau mesin pencari sederhana, Anda harus menghubunginya cukup lama sebelum perjalanan untuk dapat mendiskusikan proyek dan menilai jumlah janji temu yang diperlukan, atau bahkan apakah proyek tersebut layak selama Anda perjalanan. Memang, beberapa parameter harus diperhitungkan seperti ketersediaan pembuat tato atau waktu penyembuhan.

Bagaimanapun, Anda tidak mungkin bisa menghilangkan tato di Jepang. Anda juga harus mempertimbangkan bahwa bahasa dapat menjadi penghalang, karena banyak seniman memiliki sedikit bahasa Inggris. Namun, dengan menggunakan jasa pemandu profesional berbahasa Jepang membuat lebih mudah untuk membuat janji, atau bahkan mendapatkan lebih cepat sesuai dengan buku alamatnya.

Larangan tato di Jepang

Pada tahun 1868, itu adalah tragedi. Tato dilarang pada tahun 1972, tepat setelah Restorasi Meiji, sebuah keputusan yang diambil oleh penguasa untuk memberikan citra yang lebih “sehat” dari masyarakat mereka. Kebanyakan seniman tato kemudian dipaksa untuk menyembunyikan atau mempraktikkan seni mereka secara diam-diam, tidak terlihat. Sebuah periode ketika tato secara bertahap menjadi terkait dengan kejahatan terorganisir dan yakuza, mafia Jepang. Suku Ainu, yang telah membuat tato sebagai kebiasaan leluhur, harus meninggalkan tradisi tersebut atau menghadapi sanksi berat oleh pihak berwenang (terutama penghapusan desain dengan asam klorida). Terlepas dari semua hukuman ini, itu tidak benar-benar menghentikan horishi. Pengunjung dari seluruh dunia harus diberikan oleh-oleh khas Jepang. Mereka semua memilih irezumi. Pembatasan tidak memungkinkan seniman tato untuk berkembang, dan banyak yang bermigrasi ke negara-negara yang lebih terbuka untuk masalah ini.

Kembalinya trend tato di Jepang secara diam-diam

1948 menandai kembalinya tato, lagi resmi. Jepang pada saat itu berada di bawah pendudukan Amerika pascaperang. Seniman tato dapat menghidupkan kembali seni mereka dan menawarkan jasa mereka kepada personel militer asing. Dua puluh tahun kemudian, profesi horishi semakin diakui, tetapi sikapnya tidak benar-benar berubah. Bahkan saat ini, tato diasosiasikan dengan penjahat dan Yakuza yang dengan bangga memamerkan tato mereka, simbol reli klan atau sekadar tanda hukuman penjara.

Banyak onsen atau pusat kebugaran masih menolak akses ke orang-orang dengan tato. Selain itu, tato hampir menjadi perdebatan politik. Pada 2012, mantan walikota Osaka, Toru Hashimoto, ingin melarang tato. Dia telah bertanya kepada beberapa karyawan apakah mereka memilikinya dan di bagian tubuh mana mereka berada. Jika itu masalahnya, dia akan meminta mereka untuk menarik mereka atau mencari pekerjaan lain. Kasus terbaru tentang tato terjadi pada tahun 2017. Seorang seniman tato, Taiki Masuda, digerebek salonnya tanpa penjelasan yang jelas. Pihak berwenang berpendapat pelanggaran hukum, menetapkan bahwa praktik tato dicadangkan untuk profesional kesehatan.

Setelah ini, ia membuat kampanye “selamatkan tato” untuk meningkatkan citra profesi ini, yang masih sangat tidak disukai di Jepang. Uji coba berakhir dengan kemenangan bagi Taiki Masuda; Jika bukan itu masalahnya, seniman tato Jepang akan melihat larangan besar-besaran untuk mempraktikkan seni mereka di Negeri Matahari Terbit. Tetapi selama Olimpiade berikutnya di Tokyo pada tahun 2020 dan Piala Dunia Rugbi pada bulan September, bagaimana pihak berwenang akan mengontrol banyak tato yang dikenakan para atlet? Federasi rugby internasional telah meminta para pemain untuk menyembunyikan tato mereka di luar lapangan rumput. Presiden World Rugby Alan Gilpin mengatakan: “Kami akan mendidik orang Jepang bahwa orang yang memakai tato dalam konteks rugby internasional bukanlah Yakuza […]. Kami tidak akan memaksa tim mana pun untuk melakukannya tetapi mereka akan melakukannya, karena mereka ingin menghormati budaya”.

Motif umum tato Jepang

Beberapa gambar umum dalam tato tradisional Jepang meliputi:

  • Binatang dan monster mitologis: naga, kirin, baku, anjing foo, Hō-ō (鳳凰)
  • Hewan: burung, koi, harimau, ular
  • Bunga: peony, bunga sakura, teratai, krisan
  • Tanaman lain: bambu, daun maple
  • Karakter dari cerita rakyat dan sastra tradisional, seperti Suikoden
  • Gambar “dunia terapung” yang terinspirasi oleh cetakan ukiyo-e: geisha, samurai
  • Buddha dan dewa Buddha seperti Fud Myō-ō dan Kannon
  • Shinto kami (dewa) seperti tengu
  • Latar belakang: awan, ombak, batang angin
  • Topeng yang digunakan di teater Noh (hannya)

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Suber bacaan: Cleverly Smart, Voyapon, Tattoo Friendly, Old Dominian University / Bodylore

Sumber foto: Hori Kasiwa / Wikimedia Commons (CC0)

Penjelasan foto: Tato tradisional Jepang, dikerjakan oleh Hori Kasiwa. Jenis tato Jepang “Munewari”, yaitu tato batang tubuh kecuali garis vertikal di tengah (split chest bodysuit).

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.