PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Spirometri tes untuk menguji paru-paru yang artinya pengukuran nafas

3 min read

Spirometri

Spirometri

Spirometri adalah cara yang paling dapat diandalkan untuk menguji paru-paru Anda dan memeriksa apakah Anda menderita COPD (penyakit paru obstruktif kronis) dan asma. Dokter Anda mungkin memanggil spirometri dengan nama lain, seperti “tes fungsi paru-paru” atau “tes fungsi pernapasan”.

Tes dilakukan dengan bantuan alat yang disebut spirometer.
Grafik yang dicetak spirometer menunjukkan pada sumbu vertikal (ordinat) volume aliran udara ( Liter / detik ) dan sebagai fungsi waktu pada sumbu horizontal (absis).

Mengapa spirometri penting?

Spirometri dapat membantu mendiagnosis dan mengelola berbagai jenis penyakit paru-paru. Jika Anda memiliki pertanyaan atau kekhawatiran tentang kesehatan paru-paru Anda, bicarakan dengan dokter Anda tentang spirometri.

Semakin dini spirometri dilakukan, semakin dini penyakit paru-paru dapat dideteksi dan diobati. Ada beberapa perawatan yang tersedia untuk mengurangi gejala, mencegah penyakit paru-paru menjadi lebih buruk, mengurangi kekambuhan (eksaserbasi), dan meningkatkan kehidupan sehari-hari Anda.

Siapa yang harus mengikuti tes spirometri?

Orang dengan penyakit asma

Spirometri adalah alat diagnostik dan manajemen yang penting bagi penderita asma. Jika Anda menderita asma dan belum pernah menjalani tes spirometri, bicarakan dengan dokter Anda.

Perokok dan mantan perokok

Jika Anda berusia di atas 40 tahun dan seorang perokok atau mantan perokok, Anda mungkin menderita COPD. Ikuti tes ini untuk memeriksa apakah Anda memiliki gejala COPD.

Bagaimana tes spirometri dilakukan?

Spirometri adalah tes tanpa rasa sakit yang sering dapat dilakukan di kantor dokter Anda atau di klinik dekat Anda. Tes penuh memakan waktu kurang dari 10 menit, tetapi kadang-kadang diulang setelah dosis obat yang dihirup.

Baca juga: Oximeter | Berapa Tingkat Oksigen Normal Anda?

Anda akan diminta untuk bernapas ke dalam corong, memakai klip hidung. Teknisi akan menunjukkan cara menarik napas sedalam mungkin. Anda akan menghembuskan napas sekeras yang Anda bisa, sampai paru-paru Anda benar-benar kosong. Anda mungkin kemudian diminta untuk menarik napas dalam-dalam lagi. Anda akan mengulangi langkah-langkah ini tiga kali atau lebih, untuk hasil terbaik. Anda mungkin juga diberi obat untuk menghirup; tes kemudian akan diulang untuk melihat apakah paru-paru Anda telah merespon obat.

Cara mempersiapkan ujian atau tes tersebut:

  • Jangan merokok satu jam sebelum tes
  • Jangan minum alkohol empat jam sebelum tes
  • Jangan makan makanan berat dua jam sebelum tes
  • Kenakan pakaian longgar
  • Jangan berolahraga dengan berat 30 menit sebelum ujian
  • Jika Anda menggunakan pompa obat, Anda mungkin diminta untuk tidak menggunakannya selama beberapa jam sebelum tes. Tanyakan kepada dokter Anda (atau penyedia layanan) terlebih dahulu apakah ini berlaku untuk Anda.

Apa yang diukur dengan spirometri?

Spirometri memberi tahu dokter Anda jika paru-paru Anda berfungsi normal. Ini menyediakan berbagai pengukuran respirasi, yang paling umum adalah:

Forced Vital Capacity (FVC) – Jumlah maksimum udara yang dapat Anda hembuskan setelah menghirup sedalam mungkin.

Volume ekspirasi maksimum (FEV1) – Jumlah udara yang dapat Anda hirup keluar dari paru-paru Anda dalam satu detik pertama.

Jika jumlah udara yang Anda hirup pada detik pertama rendah, Anda mungkin menderita penyakit paru-paru seperti asma atau COPD.

Jika Anda pernah didiagnosis menderita asma atau PPOK di masa lalu, spirometri dapat membantu memeriksa apakah pengobatan Anda berhasil.

Berbuatlah baik kepada paru-paru Anda. Bicaralah dengan dokter Anda tentang spirometri.

Volume Ekspirasi Paksa (Forced Expiratory Volume) dan Kapasitas Vital Paksa (Forced Vital Capacity)

Volume ekspirasi paksa (FEV: Forced Expiratory Volume) mengukur seberapa banyak udara yang dapat dihembuskan seseorang selama napas paksa. Jumlah udara yang dihembuskan dapat diukur selama yang pertama (FEV1), kedua (FEV2), dan/atau detik ketiga (FEV3) dari napas paksa.

Kapasitas vital paksa (FVC: Forced Vital Capacity) adalah jumlah total udara yang dihembuskan selama tes FEV.

Volume ekspirasi paksa dan kapasitas vital paksa adalah tes fungsi paru-paru yang diukur selama spirometri. Volume ekspirasi paksa adalah pengukuran yang paling penting dari fungsi paru-paru. Ini digunakan untuk:

  • Mendiagnosis penyakit paru obstruktif seperti asma dan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK). Seseorang yang menderita asma atau PPOK atau COPD: Chronic Obstructive Pulmonary Disease memiliki hasil FEV1 yang lebih rendah daripada orang yang sehat.
  • Melihat seberapa baik bekerjanya obat-obatan yang digunakan untuk memperbaiki pernapasan.
  • Memeriksa apakah penyakit paru-paru semakin parah. Penurunan nilai FEV1 bisa berarti penyakit paru-paru semakin parah.

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Cleverly SmartNHS UK, Mayo Clinic, American Lung Association

Sumber foto: Author: Joe Mabel / Wikimedia Commons (CC BY-SA 3.0)
Title: Chamber used for Body Plethysmography and other related medical tests. Photographed at Swedish Hospital Ballard Campus, Seattle, Washington. File: Body Plethysmography chamber 01.jpg
Author’s homepage: http://joemabel.com/art.html

Penjelasan foto: perangkat untuk spirometri (kiri). Pasien menempatkan bibirnya di sekitar corong biru. Gigi berada di antara inti dan pelindung, dan bibir melewati pelindung. Penjepit hidung menjamin bahwa napas hanya akan mengalir melalui mulut. Layar untuk pembacaan spirometri di sebelah kanan. Kamar juga dapat digunakan untuk plethysmography tubuh.

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.