Timor Leste (Timor Timur) – Wisata, Sejarah, Fakta

Fakta Timor Leste

1. Nama resmi negara adalah Republik Demokratik Timor Leste. Moto negara adalah “Unidade, Accao, Progresso” (“Unity, Action, Progress”).

Ini terdiri dari bagian timur pulau Timor, pulau-pulau kecil di dekatnya Atauro dan Jaco dan Oecusse, sebuah eksklaf di sisi barat laut pulau yang dikelilingi oleh Timor Barat Indonesia.

2. Setelah Indonesia, tetangga terdekat Timor Leste adalah Australia, 650 kilometer (400 mil) ke selatan.

3. Pada 30 Agustus 1999, Timor Leste mengadakan jajak pendapat atau referendum untuk memilih melepaskan diri atau tetap bersama Indonesia. Referendum ini didukung PBB yang juga mengakhiri konflik yang terjadi sebelumnya. Terdapat konflik berlatar belakang dengan kondisi rakyat Timor Leste yang hidup dalam konflik, kelaparan, hingga penyakit.

Tercatat, lebih dari 250.000 korban meninggal dari dampak tersebut. Pada 31 Agustus 1999, penentuan pendapat untuk menentukan masa depan Timor Leste berlangsung lancar.

Sebab, pemilih yang berpartisipasi mencapai 90%, sehingga penentuan pendapat tidak berlangsung lama. PBB mengumumkan hasil jajak pendapat pada 4 September 1999.

Hasilnya dari sekitar 450.000 pemilih, sebanyak 78,5% warga Timor Leste memilih untuk menolak otonomi, 21% memilih otonomi, dan 1,8% dinyatakan tidak sah. Sekjen PBB saat itu, Kofi Annan mengatakan bahwa hasil itu menunjukkan penduduk Timor Leste menginginkan kemerdekaan. Sejak hasil diumumkan, Timor Leste resmi memisahkan diri dari Indonesia.

4. Merdeka pada 2002. Timor Leste, dulunya bernama Timor Timur, secara resmi memerdekakan diri atau menjadi negara baru pada 20 Mei 2002.

Setelah itu, mantan pemimpin Kiba Fidel Castro bertemu Presiden Timor Leste Jose Ramos Horta. Dalam pertemuan itu, mereka membahas situasi terakhir di Timor Leste dan masalah-masalah politik internasional lainnya.

Ia juga membawa Timor Leste in Grade of Grand Collar, yang diberikan Pemerintah Dili kepada pemimpin revolusi Kuba Fidel Castro.

Penghargaan itu diberikan sebagai pengakuan atas dukungan yang diberikan Kuba untuk Timor Leste di bidang kesehatan dan pendidikan.

Pada 2016, Timor Leste menandatangani Perjanjian bertajuk the Certain Maritime Arrangements in the Timor Sea (CMATS) dengan Australia.

Perjanjian ini mencakup ladang gas luas bernilai miliaran dollar AS, bagi dua negara. Tetapi, belakangan Dili menuding Australia melakukan misi mata-mata demi mendapatkan keuntungan komersial dari negosiasi yang berlangsung sejak 2004.

Kemudian, Timur Leste mengajukan desakan agar perjanjian itu diakhiri.

Dili resmi mengajukan kasus itu ke Mahkamah Internasional PBB pada Juni 2015.

5. Akhiri perjanjian batas wilayah maritim dengan Australia. Pada 2007, Dili dan Canberra terlibat dalam silang sengketa mengenai batas wilayah Timor Leste-Australia.

Timor Leste membawa persoalan ini ke Mahkamah Arbitrase Internasional di Den Haag, Belanda. Timor Leste memastikan bahwa tuntutan mereka agar perjanjian CMATS dengan Australia segera berakhir.

Bersamaan dengan itu, muncul harapan akan adanya pendapatan bagi Timor Leste dari eksplorasi kandungan gas alam yang ada di wilayah itu.

6. Timor Leste memiliki dua bahasa resmi: Portugis dan Tetum.

7. Per 1 Januari 2017, jumlah penduduk Timor Lorosae diperkirakan 1.225.000 orang.

8. Ini adalah negara terbesar ke-154 di dunia berdasarkan luas wilayah dengan 15.410 kilometer persegi (5.400 mil persegi).

9. Dili adalah ibu kota, kota terbesar, pelabuhan utama dan pusat perdagangan Timor Leste. Kota tepi pantai kecil yang menawan dan malas ini tiba-tiba mendapati dirinya mengambil peran sebagai ibu kota negara ketika Timor Leste menjadi negara merdeka pada Mei 2002.

10. Timor Leste adalah negara pegunungan. Tatamailau atau Tata Mailau, kadang-kadang disebut Gunung Ramelau, adalah gunung tertinggi di Timor Leste dan juga pulau Timor dengan ketinggian 2.986 meter (9.797 kaki) di atas permukaan laut.

10. Timor Leste memiliki garis pantai sepanjang 706 kilometer (439 mil).

Menyelam, mengamati paus, trekking, bersepeda, pemandangan indah, berkendara di gunung yang menakjubkan, dan pantai berpasir putih dan emas yang murni. Timor Leste adalah salah satu tujuan wisata dunia tanpa tanda jasa.

11. Iklim setempat adalah tropis dan umumnya panas dan lembab, ditandai dengan musim hujan dan kemarau yang berbeda.

12. Taman Nasional Nino Konis Santana adalah taman nasional pertama dan satu-satunya di Timor Leste. Taman, didirikan pada 3 Agustus 2007, mencakup 1.236 kilometer persegi (477 mil persegi). Ini menghubungkan kawasan burung penting seperti Lore, Gunung Paitchau, Danau Ira Lalaro, dan Pulau Jaco. Taman ini juga mencakup Segitiga Terumbu Karang seluas 556 kilometer persegi (215 mil persegi).

Iklim setempat adalah tropis dan umumnya panas dan lembab, ditandai dengan musim hujan dan kemarau yang berbeda.

13. Pulau Atauro, perjalanan singkat dengan perahu dari ibu kota Timor Leste, Dili, tampaknya memiliki perairan dengan keanekaragaman hayati paling banyak di mana pun di dunia. Pulau ini terletak hanya 24 kilometer (14,9 mil) di utara Dili, panjangnya 23 kilometer (14,3 mil) dan merupakan rumah bagi sekitar 8.000 orang. Menurut survei biologi baru, karang ini berada di perairan yang memiliki lebih banyak spesies ikan karang per lokasi daripada tempat lain di planet ini.

14. Cristo Rei dari Dili adalah patung Yesus setinggi 27 meter (88,6 kaki) yang terletak di atas bola dunia di Dili, Timor Leste. Patung tersebut dirancang oleh Mochamad Syailillah, yang lebih dikenal dengan sebutan Bolil. Patung tersebut diresmikan oleh Soeharto pada tahun 1996 sebagai hadiah dari pemerintah Indonesia kepada rakyat Timor Leste yang saat itu masih provinsi. Patung tersebut merupakan salah satu tempat wisata utama di Timor Leste.

15. Pasar Tais di Dili – Pasar harian ini memiliki tais dengan kualitas yang bervariasi dari seluruh negeri. Setiap daerah di Timor Leste memiliki gaya tais yang khas.

16. Timor Timur dijajah oleh Portugal pada abad ke-16, dan dikenal sebagai Timor Portugis hingga November 1975, ketika Front Revolusi untuk Timor Timur Merdeka mendeklarasikan kemerdekaan wilayah tersebut.

17. Sembilan hari kemudian, itu diserang dan diduduki oleh Indonesia dan dinyatakan sebagai provinsi ke-27 Indonesia pada tahun berikutnya.

18. Pada 1999, menyusul tindakan penentuan nasib sendiri yang disponsori oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, Indonesia melepaskan kendali atas wilayah tersebut.

19. Republik Demokratik Timor-Leste memulai kehidupan merdeka pada 20 Mei 2002, menjadi negara terbaru di dunia.

20. Meskipun Timor Lorosa’e, yang ekonominya sebagian besar adalah pertanian, adalah salah satu negara termiskin di dunia pada masa kemerdekaan, ia memiliki ladang minyak dan gas lepas pantai di Celah Timor di lepas pantai selatan Timor Lorosa’e yang sedang dalam pengembangan dan mulai menghasilkan pendapatan.

21. Masakan Timor Timur terdiri dari makanan daerah populer seperti daging babi, ikan, kemangi, asam, kacang-kacangan, jagung, nasi, umbi-umbian, dan buah-buahan tropis. Masakan Timor-Leste mendapat pengaruh dari makanan Asia Tenggara dan dari masakan Portugis dari penjajahannya oleh Portugal.

Hidangan nasional Timor Leste adalah Ikan Pepes / Pepes Ikan (pepes adalah teknik memasaknya), ikan yang dikukus dengan sambal di daun pisang.

Hidangan ikan Sabuko yang dihdangkan dengan nasi dan jagung rebus merupakan salah satu hidangan terpopulernya. Hidangan seafood yang satu ini sangat dipengaruhi oleh Portugis dan terdiri dari ikan makarel yang direndam dalam asam, capsicum, dan basil. Kemudian dipanggang dan disajikan dengan saus tradisional Timor yang dikenal sebagai budu.

22. Manusia pertama kali menetap di Timor Timur 42.000 tahun yang lalu.

23. Penghargaan Nobel Perdamaian 1996 diberikan secara bersama-sama kepada dua orang aktivis Timor Lorosa’e bernama Carlos Filipe Ximenes Belo dan José Ramos-Horta “atas kerja mereka menuju solusi yang adil dan damai untuk konflik di Timor Lorosae”

24. Negara ini salah satu dari hanya dua negara berpenduduk mayoritas Kristen di Asia Tenggara, yang lainnya adalah Filipina.

25. Banyak bangunan dan monumen yang dirusak dan dihancurkan dalam kekerasan pada tahun 1999, yang dilaksanakan oleh militer Indonesia dan milisi pro-Indonesia (Operasi Pembumihangusan). Namun, kota ini masih memiliki banyak bangunan dari era Portugis. Bekas Balai Pasar yang dibangun sekitar tahun 1930, sekarang ini digunakan sebagai Pusat Kongres. Bekas kantor Gubernur Portugis, sekarang adalah kantor dari Perdana Menteri. Gedung ini juga sebelumnya digunakan oleh Gubernur yang ditunjuk Indonesia, dan juga pernah digunakan Pemerintahan Transisi PBB di Timor Leste (UNTAET).

Bahkan di bawah kekuasaan Indonesia, saat bahasa Portugis dilarang, nama jalan berbahasa Portugis seperti Avenida Marechal Carmona tetap dipertahankan, meskipun sedikit ditambahkan awalan kata berbahasa Indonesia seperti Jalan atau ‘road’. Gereja Katolik Roma di Motael dijadikan pusat perlawanan terhadap pendudukan Indonesia. Warisan dari pendudukan Jakarta adalah Gereja Dikandung Tanpa Noda, pusat Keuskupan Katolik Roma Díli, yang kemungkinan besar merupakan katedral terbesar di Asia Tenggara, dan ‘Monumen Integrasi’, untuk memperingati pencaplokan Indonesia di wilayah ini pada 1976. Menampilkan orang Timor Leste dalam pakaian tradisional, memecahkan borgol yang melingkari pergelangan tangannya, monumen tersebut masih belum dihancurkan.

Kristus Raja Dili adalah sebuah patung Yesus setinggi 27-meter (88.6 ft) yang terletak di puncak bola dunia di ujung semenanjung di Dili. Ini adalah salah satu marka tanah di kota ini. Ini adalah hadiah dari Pemerintah Indonesia selama pendudukan untuk memperingati 20 tahun integrasi Timor Leste ke Indonesia.


Tempat Wisata Timor Leste

Timor Leste adalah destinasi menarik yang terkenal dengan budaya yang kaya dan pantainya yang indah yang belum ternoda oleh wisatawan. Timor Timur memperoleh kemerdekaan sebagai sebuah negara pada tahun 2002, menjadikannya salah satu negara termuda di dunia saat ini – meskipun masih memegang erat pengaruh Portugis dan Indonesia. Jika Anda mencari tujuan petualangan tropis yang jauh dari jalur wisata yang padat, Timor Lorosa’e sangat cocok untuk Anda.

Cara terbaik untuk menjelajahi negara ini adalah dengan pengemudi yang berpengetahuan, karena rambu-rambu jarang sekali Anda meninggalkan satu-satunya kota besar di negara itu. Meskipun wilayahnya relatif stabil, Anda tetap harus berhati-hati dan waspada saat Anda dalam perjalanan.

Berikut tempat-tempat terbaik untuk dikunjungi di Timor Leste:

1. Dili

Dili adalah kota terbesar di Timor Leste di mana Anda akan menemukan restoran baru, toko tekstil, pasar hasil bumi, dan kedai makanan laut di antara rumah-rumah beratap jerami. Di pantai Dili, Anda dapat menikmati makanan laut yang baru dimasak, minum kelapa, dan menyaksikan ikan paus berenang di sepanjang garis pantai selama musim migrasi. Scuba diving di Dili dikenal luar biasa sepanjang tahun dan merupakan rumah bagi berbagai karang, belut moray biru, trevally, hiu karang ikan kalajengking, dan banyak lagi.

Sebagian besar petunjuk arah di sekitar Dili berhubungan dengan Cristo Rei, patung Yesus Kristus setinggi 27 meter yang menghadap ke kota. Cristo Rei adalah patung Yesus Kristus terbesar kedua di dunia. Selama di Dili, upaya yang dilakukan untuk berjalan ke Cristo Rei sebanding dengan pemandangan kota dan laut yang indah.

Timor leste patung kristus raja pelabuhan dili

Patung Cristo Rei (Kristus Raja) berdiri di atas pelabuhan Dili. Kristus Raja adalah patung Kristus yang dibangun di atas bukit tanjung Fatucama, bagian timur kota Dili, Timor Leste. Patung ini dibangun pada tahun 1996 sebagai peringatan integrasi Timor Timur ke Indonesia. Ketinggian patung tersebut adalah 27 meter. Sumber foto: Wikimedia Commons

2. Pulau Atauro

Tiga puluh kilometer dari pantai Dili adalah Pulau Atauro, hanya dapat diakses dengan naik perahu. Di sini, Anda akan menemukan tempat menyelam kelas dunia, jalur pejalan kaki, dan kemungkinan besar untuk melihat sekilas kumpulan lumba-lumba. Atauro berarti “kambing” dalam bahasa lokal, jadi harap melihat banyak di sana juga.

Selama pendudukan Portugis dan Indonesia, Pulau Atauro bertindak sebagai penjara lokal. Saat ini, pantainya yang belum tersentuh sangat cocok untuk snorkeling dan menyelam sementara di pedalaman Anda dapat menemukan jalan setapak yang menjelajah melalui hutan hujan yang telah dibuka ke desa-desa yang ramai yang terkenal dengan penjualan patung dan kerajinan kayu.

Dengan harga tertentu, Anda juga dapat mencoba memancing secara tradisional menggunakan kacamata buatan tangan dan senjata tombak.

3. Baucau

Baucau hampir terlihat seperti dua kota yang terpisah. Di Kota Tua, Anda akan menemukan arsitektur kolonial Portugis, sedangkan Kota Baru memiliki bangunan baru dengan pengaruh Indonesia. Mampirlah di gedung pemerintah berwarna kuning cerah, yang dulunya merupakan pasar komunitas kota.

Di sisi selatan, kunjungi gedung-gedung Venilale yang menakjubkan dan jelajahi gua-gua yang dibuat oleh militer Jepang selama Perang Dunia II. Lebih jauh ke selatan, terdapat desa Ossu dan Viqueque, di mana Anda dapat berenang di sungai air tawar, menjelajahi gua-gua alam, dan memandangi air terjun yang bergolak.

4. Suai

Suai adalah pantai selatan desa utama Timor Leste, di mana mata pencaharian sebagian besar penduduknya adalah mencari ikan. Di Suai, Anda dapat menonton tarian tradisional, berjalan di atas pantai batu pasir kota yang halus, dan menjelajahi Sungai Tafara.

Jika Anda tertarik dengan sisi gelap dari sejarah Timor Leste, Anda harus mengunjungi atraksi utama kota, Gereja Our Lady of Fatima, di mana Anda dapat menemukan tugu peringatan yang didedikasikan untuk pembantaian gereja terkenal yang merenggut nyawa 200 orang.

5. Lautem

Dengan populasi burung yang berkembang pesat, pantai yang indah, dan lukisan gua, wilayah Lautem merupakan perpaduan sempurna antara budaya dan alam. Nyaris menantang gravitasi, rumah-rumah di kawasan ini kerap diletakkan di atas panggung sempit, dibangun lengkap dengan bambu tipis, kayu, dan rumput kering.

Karena Lautem sangat belum berkembang, Anda cenderung memiliki pantai atau jalur alam untuk diri Anda sendiri. Untuk sorotan daerah, kunjungi pantai Tutuala, dan desa Viqueque dan Lospalos.

6. Maubisse

Maubisse adalah salah satu tempat liburan paling populer di Timor Leste bagi turis internasional dan mereka yang tinggal di Dili. Hotel satu-satunya di kota ini, Pousada de Maubisse, menawarkan pemandangan yang menawan tetapi belum direnovasi sejak tahun 1950-an.

Sekali lagi, seperti di mana pun di Timor Lorosa’e, nantikan pengalaman yang tak terlupakan dan penuh petualangan daripada yang mewah. Untuk pendaki aktif yang berencana mendaki Gn. Ramelau, Maubisse adalah kota terbaik untuk tinggal sebagai basis.

7. Danau Ira Lalaro

Danau terbesar di Timor-Leste, Danau Ira Lalaro sangat cocok untuk bersepeda gunung dan menjelajah untuk perjalanan sehari. Namun, pertahankan semua aktivitas Anda di darat dan hindari berenang karena danau ini juga merupakan rumah bagi populasi buaya terbesar di negara ini.

Pastikan untuk membawa makanan dan air yang cukup, karena pertokoan di sekitar area jarang ditemukan.

8. Gunung Matebian

Gunung Matebian adalah salah satu situs paling suci di Timor Leste, dengan ribuan peziarah menuju pangkalan setiap Hari All Souls. Mt. Matebian diatapi oleh patung Yesus Kristus. Jika Anda tertarik untuk mendaki ke puncak, perhatikan bahwa Anda mungkin membutuhkan lebih dari dua belas jam untuk mendaki ke puncak dan kembali lagi.

Gunung ini sering memiliki dua julukan. Seringkali, disebut Gunung Jiwa karena penduduk setempat percaya bahwa gunung ini adalah tempat tinggal jiwa nenek moyang mereka. Atau, itu disebut Gunung Orang Mati karena aktivitas militer yang terjadi selama Perang Dunia II, ketika pasukan Jepang membuat serangkaian gua dan terowongan – dan membunuh banyak orang dalam prosesnya. Karena sejarahnya, Gunung Matebian adalah titik temu budaya Timor Leste.

9. Pulau Jaco

Benar-benar terhapus dari kemiripan keramaian atau pariwisata, Pulau Jaco adalah oasis pasir putih yang unik dan kehidupan laut aktif hiu karang, penyu, lumba-lumba, dan ikan teknikwarna.

Jika Anda ingin mengunjungi Pulau Jaco, pekerjakan seorang nelayan lokal untuk mengantar Anda dari daratan utama dan kembali untuk hari itu (mereka bahkan mungkin menangkap Anda makan malam dan menyiapkannya untuk Anda dengan sedikit biaya).

Karena Pulau Jaco sakral, sebagian besar tidak berpenghuni. Hanya ada wisma kecil dan area camping bagi mereka yang ingin bermalam. Bawa semua makanan dan perbekalan.

Pulau Jaco adalah salah satu tempat wisata utama di Timor Leste yang paling glamor, terletak di ujung timur pulau timor, pulau Jaco termasuk dalam wilayah administrasi kabupaten Lospalos.

Anda membutuhkan 6 jam mengendarai mobil dari Dili melewati perbukitan hijau dan pasir putih berangin serta air sangat biru.

Pemandangan yang mempesona sebagian besar lokasi pegunungan timor menjadikan pemandangan alam disana sangat indah terutama bagi mereka yang menyukai aktivitas alam.

Beberapa dari mereka memilih untuk menyelam di bawah dasar laut untuk melihat pemandangan indah dari laut, untuk menyaksikan indahnya panorama pantai Jaco serta ingin menikmati ketenangan di belaian angin laut dan pasir pantai nan menggoda.

10. Same

Desa di pedalaman garis pantai negara ini terletak di antara pepohonan yang rimbun dan menawarkan pemandangan otentik kehidupan kota kecil.

Mereka yang mencari suvenir akan dengan senang hati mengobrak-abrik pasar lokal, yang terkenal dengan kerajinan dan tai, sejenis tekstilnya.

11. Betano

Betano, pantai berpasir hitam yang belum tersentuh, dulunya adalah kerajaan Timor. Hari ini, Gunakan Betano sebagai basis untuk menjelajahi rawa-rawa bakau terdekat yang terbentang hingga ke Viqueque di dekatnya.

Betano sering disebut-sebut sebagai tempat favorit para pengendara Tour de Timor, yang bersepeda gunung ke seluruh negeri hanya dalam lima hari.

12. Gunung Ramelau

Pendaki harus mengunjungi Mt. Ramelau, di mana Anda bisa tinggal di markas di kota Hatubuilico. Pendakian dari bawah ke atas memakan waktu sekitar enam jam, dengan sebagian besar pendaki berangkat sebelum matahari terbit.

Setelah 3 jam mendaki, Anda akan disambut oleh patung Perawan Maria, salah satu ikon religius terkenal lainnya.

Dekat puncak Gn. Ramelau adalah gereja yang sering dikunjungi oleh penduduk setempat yang ingin memperdalam iman mereka.

13. Com

Jika Anda menginginkan penginapan yang lebih bergaya resor, datanglah ke Com, kota pantai kecil di ujung timur bagian negara itu. Jalan utama menelusuri garis pantai yang menawarkan berbagai wisma dan restoran. Ambil segelas anggur putih dan nikmati duduk di pantai dan menikmati sinar matahari.

Meskipun berenang tidak mungkin dilakukan karena buaya, Anda dapat pergi berbelanja, memancing, menjelajahi bangunan Portugis era kolonial, dan mendaki. Untuk akomodasi kelas atas, menginaplah di Com Beach Resort, yang juga menawarkan ruang untuk berkemah.

14. Sumber Air Panas Marobo

Tersembunyi dan jarang dikunjungi, Marobo sangat cocok untuk perjalanan sehari dari kota Maliana. Berendamlah di Pemandian Air Panas Marobo, mata air alami di kaki gunung.

Untuk menuju pemandian air panas, Anda akan melewati wisma khas Timor sampai Anda tiba di reruntuhan sebuah resor. Meskipun resor sudah tidak ada, kolam besar, mandi lumpur dan mandi mineral tetap dalam kondisi kerja penuh, menciptakan suasana alam yang mengesankan.

15. Taman Nasional Nino Konis

Rumah bagi lebih dari 250 spesies burung, satwa liar, jalur trekking, dan banyak lagi, hutan hujan dataran rendah ini sangat cocok untuk pencari petualangan yang terobsesi dengan alam.

Perhatikan Kakatua Jambul Kuning, burung cantik dan cerdas yang sangat terancam punah.

Uniknya, taman nasional ini juga memasukkan sebagian besar Coral Triangle, kawasan laut yang kaya untuk diving dan snorkeling.


Kekayaan Timor Leste

Kondisi perekonomian yang demikian, membuat Timor Leste disebut-sebut ‘jalan di tempat’ sejak kemerdekaan dalam hal ekonominya.

Namun, bagaimana sebenarnya kekayaan alam Timor Leste yang juga merupakan tumpuan perkonomiannya?

Melansir Britannica.com, rupanya ada begitu banyak kekayaan alam yang dimiliki negara berjuluk ‘Bumi Lorosae’ ini.

Timor Leste memiliki daerah perbukitan ditutupi dengan kayu cendana.

Sementara itu, di dataran rendahnya tumbuh pohon kelapa dan pohon eukaliptus.

Ada mata air panas dan banyak aliran gunung. Juga satwa liar termasuk kuskus (spesies marsupial), monyet, rusa, musang kucing, ular, dan buaya.

Tentu saja sumber pertambangan yang menjadi komponen terpenting ekomoni Timor Leste.

Ada produksi hidrokarbon, yang terutama dari simpanan gas alam lepas pantai.

Selain itu, Timor Leste memiliki penambangan marmer untuk ekspor.

Selain mengandalkan pertambangan, Timor Leste juga mengandalkan pertaniannya.

Pertanian, yang sudah lama menjadi andalan ekonomi, masih mempekerjakan sebagian besar penduduk yang bekerja, dikutip dari Britannica.com.

Produk utama pertanian Timor Leste meliputi jagung (jagung), beras , ubi kayu, ubi jalar, kacang kering, kelapa, dan kopi .

Lainnya adalah manufaktur tekstil, garmen, kerajinan tangan, dan kopi olahan.

Kekayaan alam

Di luar kekayaan alam, Timor Leste pun menghasilkan kerajinan meliputi tembikar, ukiran kayu dan gading, anyaman, produksi sabut, dan pembuatan keranjang.

Seperti banyak diketahui, adanya hutan cendana disebut merupakan salah satu yang menarik Bangsa Eropa datang ke pulau Timor.

Daerah Ambeno adalah yang terkenal memiliki hutan cendana yang berharga, kebun kelapa, dan perkebunan padi.

Tampak bahwa Timor Leste merupakan negara yang memiliki kekayaan alam yang terbilang melimpah.


Cara pergi ke Timor Leste

Timor Leste bisa dijangkau melalui jalur udara dari Jakarta, Banten, dan Bali. Bisa juga jalur darat dari Atambua, Kupang.

1. Udara

Bandara & Maskapai
Diperbarui: 11-05-2019
Anda dapat terbang ke Dili dari Denpasar (Bali) dan Darwin. Bandara Internasional Presidente Nicolau Lobato Dili berjarak 10 menit berkendara dari kota.

  • Darwin ke Dili: Air North biasanya terbang setiap hari antara Dili dan Darwin (Australia). Tidak ada kantor di Dili; pesan online.
  • Denpasar (Bali) ke Díli: Sriwijaya Air atau Citilink terbang setiap hari antara Dili dan Denpasar (Bali).
  • Singapura ke Dili: Siaga untuk saat ini. Periksa info lebih lanjut.
  • Jakarta ke Dili: Penerbangan Transit lewat Denpasar dengan Sriwijaya Air.

2. Darat

Penyeberangan Perbatasan
Pergi ke perbatasan
Naik minibus harian langsung Dili – Kupang (Indonesia) (US $ 23, 12 jam) melalui Timor Tour & Travel.

Sedikit lebih murah tetapi bekerja lebih keras untuk naik bus lokal ke Batugade (US $ 5) di perbatasan. Anda kemudian dapat berjalan melalui kedua pos pemeriksaan perbatasan dan naik transportasi lokal ke tujuan Timor Barat (US $ 3 ke Atambua, lalu US $ 7 Kupang; delapan jam). Mulailah lebih awal, dan perkirakan untuk menunggu koneksi transportasi.

Perbatasan Wini berjarak 20 menit dari Kota Oecusse.

Di perbatasan
Kebanyakan pemegang paspor bisa mendapatkan visa Indonesia pada saat kedatangan.

Sulit untuk pergi ke Oecusse setelah melakukan perjalanan melalui Indonesia: Anda harus sudah memiliki visa untuk Timor-Leste, yang tersedia di Kupang (Indonesia).

3. Laut

Tidak ada layanan kapal penumpang ke Timor-Leste dari negara lain.


WNI boleh masuk dan keluar Timor Leste asal memenuhi syarat

Sejak Maret 2016, Pemerintah Indonesia melalui Peraturan Presiden Nomor 21 tahun 2016 telah memberlakukan bebas visa kunjungan/wisata kepada Warga Negara Timor-Leste pemegang paspor biasa (ordinary passport). Jadi setiap WNTL yang berkunjung ke Indonesia untuk tujuan wisata dan kunjungan singkat tidak memerlukan visa. Bebas Visa diberikan selama 30 (tiga puluh) hari yang dapat diperoleh di Tempat Pemeriksaan Imigrasi (TPI) baik di Bandara, Pelabuhan Laut maupun di Pos Lintas Batas Negara (PLBN).

Sejak 25 September 2019, Pemerintah Timor-Leste telah memberlakukan aturan bebas visa bagi WNI pemegang paspor biasa (ordinary passport) yang masuk ke Timor-Leste.

Bebas visa hanya diperuntukkan bagi kunjungan wisata (turis), dan visa transit di bandara. Visa wisata berlaku selama 30 (tiga puluh) hari dan dapat dilakukan satu kali perpanjangan untuk periode yang sama (30 hari).

Dengan demikian, bebas visa kunjungan wisata diberikan selama 60 (enam puluh) hari. Sementara visa transit diberikan secara opsional mempertimbangkan masa transit WNI dengan batasan maksimal 72 (tujuh puluh dua) jam atau 3 (tiga) hari.

Alamat KEDUTAAN BESAR REPUBLIK INDONESIA DI DILI REPUBLIK DEMOKRATIK TIMOR-LESTE

Rua Karketu Mota-Ain No. 02, Suco Motael, Sub Distrik Vera Cruz, Dili, Timor-Leste

Telpon: +670 3317107, 3311109, 73755000
Email: dili.kbri@kemlu.go.id

HP: +670 3323684


Sejarah Timor Leste

Sejarah Timor Leste berawal dengan kedatangan orang Australoid dan Melanesia. Orang dari Portugal mulai berdagang dengan pulau Timor pada awal abad ke-15 dan menjajahnya pada pertengahan abad itu juga.

Setelah terjadi beberapa bentrokan dengan Belanda, dibuat perjanjian pada 1859 di mana Portugal memberikan bagian barat pulau itu. Jepang menguasai Timor Timur dari 1942 sampai 1945, tetapi setelah mereka kalah dalam Perang Dunia II Portugal kembali menguasainya.

Timor Portugis (1596—1975)

Timor Portugis adalah bekas nama (1596—1975) Timor Leste ketika masih di bawah pemerintahan Portugis.

Pada masa ini, Portugal membagi pulau Timor dengan Hindia Belanda dan setelah 1949, Indonesia.

Nama Timor Portugis kemudian tidak dipakai lagi sejak 1975, setelah Indonesia menganeksasi Timor Portugis atas permintaan beberapa partai non-Fretilin, tak lama setelah pernyataan kemerdekaan unilateral Timor Timur.

Timor Portugis pun menjadi Timor Timur, salah satu provinsi di Indonesia. Secara teknis Timor Portugis baru dinyatakan sebagai sudah tidak ada lagi pada 20 Mei 2002, ketika Timor Leste dideklarasikan sebagai negara merdeka.

Revolusi Bunga di Portugal 1975

Pada tahun 1975, ketika terjadi Revolusi Bunga di Portugal dan Gubernur terakhir Portugal di Timor Leste, Lemos Pires, tidak mendapatkan jawaban dari Pemerintah Pusat di Portugal untuk mengirimkan bala bantuan ke Timor Leste yang sedang terjadi perang saudara, maka Lemos Pires memerintahkan untuk menarik tentara Portugis yang sedang bertahan di Timor Leste untuk mengevakuasi ke Pulau Kambing atau dikenal dengan Pulau Atauro. Setelah itu FRETILIN menurunkan bendera Portugal dan mendeklarasikan Timor Leste sebagai Republik Demokratik Timor Leste pada tanggal 28 November 1975. Menurut suatu laporan resmi dari PBB, selama berkuasa selama 3 bulan ketika terjadi kevakuman pemerintahan di Timor Leste antara bulan September, Oktober dan November, Fretilin melakukan pembantaian terhadap sekitar 60.000 penduduk sipil (sebagian besarnya adalah pendukung faksi integrasi dengan Indonesia). Dalam sebuah wawancara pada tanggal 5 April 1977 dengan Sydney Morning Herald, Menteri Luar Negeri Indonesia Adam Malik mengatakan bahwa “jumlah korban tewas berjumlah 50.000 orang atau mungkin 80.000”. Tak lama kemudian, kelompok pro-integrasi mendeklarasikan integrasi dengan Indonesia pada 30 November 1975 dan kemudian meminta dukungan Indonesia untuk mengambil alih Timor Leste dari kekuasaan FRETILIN yang berhaluan Komunis.

Pasukan Indonesia mendarat di Timor Leste pada tanggal 7 Desember 1975, FRETILIN

Ketika pasukan Indonesia mendarat di Timor Leste pada tanggal 7 Desember 1975, FRETILIN didampingi dengan ribuan rakyat mengungsi ke daerah pegunungan untuk melawan tentara Indonesia. Lebih dari 200.000 orang dari penduduk ini kemudian mati di hutan karena pengeboman dari udara oleh militer Indonesia serta ada yang mati karena penyakit dan kelaparan. Banyak juga yang mati di kota setelah menyerahkan diri ke tentara Indonesia, tetapi Tim Palang Merah International yang menangani orang-orang ini tidak mampu menyelamatkan semuanya.

Selain terjadinya korban penduduk sipil di hutan, terjadi juga pembantaian oleh kelompok radikal FRETILIN di hutan terhadap kelompok yang lebih moderat. Sehingga banyak juga tokoh-tokoh FRETILIN yang dibunuh oleh sesama FRETILIN selama di Hutan. Semua cerita ini dikisahkan kembali oleh orang-orang seperti Francisco Xavier do Amaral, Presiden Pertama Timor Leste yang mendeklarasikan kemerdekaan Timor Leste pada tahun 1975. Seandainya Jenderal Wiranto (pada waktu itu Letnan) tidak menyelamatkan Xavier di lubang tempat dia dipenjarakan oleh FRETILIN di hutan, maka mungkin Xavier tidak bisa lagi jadi Ketua Partai ASDT di Timor Leste Sekarang.

Selain Xavier, ada juga komandan sektor FRETILIN bernama Aquiles yang dinyatakan hilang di hutan (kemungkinan besar dibunuh oleh kelompok radikal FRETILIN). Istri komandan Aquilis sekarang ada di Baucau dan masih terus menanyakan kepada para komandan FRETILIN lain yang memegang kendali di sektor Timur pada waktu itu tentang keberadaan suaminya.

Perang saudara di Timor Leste (September-November 1975)

Selama perang saudara di Timor Leste dalam kurun waktu 3 bulan (September-November 1975) dan selama pendudukan Indonesia selama 24 tahun (1975-1999), lebih dari 200.000 orang dinyatakan meninggal (60.000 orang secara resmi mati di tangan FRETILN menurut laporan resmi PBB). Selebihnya mati ditangan Indonesia saat dan sesudah invasi dan adapula yang mati kelaparan atau penyakit. Hasil CAVR menyatakan 183.000 mati di tangan tentara Indonesia karena keracunan bahan kimia dari bom-bom napalm, serta mortir-mortir.

Timor Leste menjadi bagian dari Indonesia tahun 1976 sebagai provinsi ke-27

Timor Leste menjadi bagian dari Indonesia tahun 1976 sebagai provinsi ke-27 setelah gubernur jendral Timor Portugis terakhir Mario Lemos Pires melarikan diri dari Dili setelah tidak mampu menguasai keadaan pada saat terjadi perang saudara. Portugal juga gagal dalam proses dekolonisasi di Timor Portugis dan selalu mengklaim Timor Portugis sebagai wilayahnya walaupun meninggalkannya dan tidak pernah diurus dengan baik.

Amerika Serikat dan Australia “merestui” tindakan Indonesia karena takut Timor Leste menjadi kantong komunisme terutama karena kekuatan utama di perang saudara Timor Leste adalah Fretilin yang beraliran Marxis-Komunis. AS dan Australia khawatir akan efek domino meluasnya pengaruh komunisme di Asia Tenggara setelah AS lari terbirit-birit dari Vietnam dengan jatuhnya Saigon atau Ho Chi Minh City.

Memisahkan diri dari Indonesia

Pada 30 Agustus 1999, Timor Leste mengadakan jajak pendapat atau referendum untuk memilih melepaskan diri atau tetap bersama Indonesia. Referendum ini didukung PBB yang juga mengakhiri konflik yang terjadi sebelumnya. Adapun konflik berlatar belakang dengan kondisi rakyat Timor Leste yang hidup dalam konflik, kelaparan, hingga penyakit. Tercatat, lebih dari 250.000 korban meninggal dari dampak tersebut. Pada 31 Agustus 1999, penentuan pendapat untuk menentukan masa depan Timor Leste berlangsung lancar.

Sebab, pemilih yang berpartisipasi mencapai 90%, sehingga penentuan pendapat tidak berlangsung lama. PBB mengumumkan hasil jajak pendapat pada 4 September 1999. Hasilnya dari sekitar 450.000 pemilih, sebanyak 78,5% warga Timor Leste memilih untuk menolak otonomi, 21% memilih otonomi, dan 1,8% dinyatakan tidak sah. Sekjen PBB saat itu, Kofi Annan mengatakan bahwa hasil itu menunjukkan penduduk Timor Leste menginginkan kemerdekaan. Sejak hasil diumumkan, Timor Leste resmi memisahkan diri dari Indonesia.

Pada 20 Mei 2002, Timor Timur diakui secara internasional sebagai negara merdeka

Namun PBB tidak menyetujui tindakan Indonesia. Setelah referendum yang diadakan pada tanggal 30 Agustus 1999, di bawah perjanjian yang disponsori oleh PBB antara Indonesia dan Portugal, mayoritas penduduk Timor Leste memilih merdeka dari Indonesia. Antara waktu referendum sampai kedatangan pasukan perdamaian PBB pada akhir September 1999, kaum anti-kemerdekaan yang konon didukung Indonesia mengadakan pembantaian balasan besar-besaran, di mana sekitar 1.400 jiwa tewas dan 300.000 dipaksa mengungsi ke Timor barat. Sebagian besar infrastruktur seperti rumah, sistem irigasi, air, sekolah dan listrik hancur.

Pada 20 September 1999 pasukan penjaga perdamaian International Force for East Timor (INTERFET) tiba dan mengakhiri hal ini. Pada 20 Mei 2002, Timor Timur diakui secara internasional sebagai negara merdeka dengan nama Timor Leste dengan sokongan luar biasa dari PBB. Ekonomi berubah total setelah PBB mengurangi misinya secara drastis.

Semenjak hari kemerdekaan itu, pemerintah Timor Leste berusaha memutuskan segala hubungan dengan Indonesia antara lain dengan mengadopsi Bahasa Portugis sebagai bahasa resmi dan mendatangkan bahan-bahan kebutuhan pokok dari Australia sebagai “balas budi” atas campur tangan Australia menjelang dan pada saat referendum. Selain itu pemerintah Timor Leste mengubah nama resminya dari Timor Leste menjadi Republica Democratica de Timor Leste dan mengadopsi mata uang dolar AS sebagai mata uang resmi yang mengakibatkan rakyat Timor Leste menjadi lebih krisis lagi dalam hal ekonomi.


13 Distrik Timor Leste

Timor Leste secara administratif dibagi menjadi 13 distrik:

  1. Aileu
  2. Ainaro
  3. Baucau
  4. Bobonaro
  5. Cova-Lima (Suai)
  6. Dili
  7. Ermera
  8. Lautem (Lospalos)
  9. Liquica
  10. Manatuto
  11. Manufahi (Same)
  12. Oe-Cusse Ambeno (Pante Makasar)
  13. Viqueque (Cabira-Oan)

Nama-nama yang berada di antara tanda kurung adalah ejaan alternatif yang sering dipakai pada masa Integrasi.


Tempat Wisata Lainnya Dan Yang Harus Dikunjungi Di Indonesia Dan Luar Negeri

Segala sesuatu yang ada di daerah tujuan wisata yang merupakan daya tarik agar orang-orang mau datang berkunjung ke tempat tersebut. Panduan ini akan membuat Anda untuk tidak melewatkan tempat penting dan memberikan pengalaman wisata Anda ke tempat-tempat yang hebat!

Klik disini untuk melihat tempat-tempat lainnya, seperti di Bali, Jogja, Paris, Tokyo, Tibet, Bogor dan masih banyak lagi.


Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Britannica, Kedubes RI Dili

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

By | 2020-09-04T07:01:19+07:00 September 3rd, 2020|Geografi & Sejarah, Makanan & Minuman|0 Comments

Leave A Comment