PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Trowulan – Bekas ibu kota Kerajaan Majapahit (Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur)

5 min read

Candi bajang ratu trowulan - Bekas ibu kota Kerajaan Majapahit (Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur)

Trowulan Bekas ibu kota Kerajaan Majapahit

Trowulan adalah sebuah kabupaten di Indonesia di kabupaten Mojokerto, di provinsi Jawa Timur. Tepatnya 11 km sebelah barat kota Mojokerto. Jaraknya kurang lebih 60 km dari Surabaya. Terdapat situs arkeologi yang membentang lebih dari 100 km². Diyakini bahwa ini adalah lokasi ibu kota kerajaan Majapahit.

Nagarakertagama, sebuah puisi epik yang ditulis pada tahun 1365 untuk memuji Raja Hayam Wuruk, memberikan gambaran tentang Istana Majapahit dan sekitarnya.

Penggalian pertama telah menemukan kuil dan tempat ibadah lainnya. Penggalian baru-baru ini telah mengungkapkan sisa-sisa kerajinan, kegiatan komersial dan keagamaan, daerah pemukiman dan sistem pasokan air, yang membuktikan populasi padat pada abad ke-14 dan ke-15.

Penelitian Trowulan yang lebih tua telah difokuskan pada sisa-sisa monumental: candi, makam, dan istana pemandian. Penyelidikan dan penggalian arkeologi baru-baru ini menemukan sisa-sisa kegiatan industri, komersial dan keagamaan, daerah pemukiman dan sistem pasokan air, yang semuanya merupakan bukti kepadatan penduduk yang tinggi pada abad ke-14 dan ke-15. Pada tanggal 6 Oktober 2009, Trowulan ditempatkan di Daftar Warisan Dunia sementara Indonesia.

Candi Tikus

Candi Tikus adalah kolam pemandian ritual (petirtaan) yang mungkin merupakan penemuan terbaru yang paling menarik di Trowulan. Candi Tikus berarti ‘candi tikus’, nama ini diberikan pada tahun 1914 ketika, selama penggalian, ditemukan bahwa tikus tumbuh subur di situs tersebut. Pada tahun 1985 dan 1989 fasilitas itu dipugar dan kompleks bata merah berbentuk cekungan persegi panjang yang cekung di mana tangga turun di sisi utara. Bangunan utama, memanjang dari dinding selatan cekungan, tampaknya meniru Gunung Mahameru yang legendaris. Itu tidak lagi lengkap, tetapi terdiri dari fondasi bertingkat, yang pasti merupakan kumpulan ‘menara’ konsentris yang diapit oleh puncak tertinggi bangunan.

Candi Tikus
Candi Tikus Bathing Palace. Gunawan Kartapranata, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Candi Bajang Ratu

Ini adalah monumen dari paruh pertama abad ke-14. Sebenarnya itu adalah pintu akses ke sekelompok bangunan yang kini telah menghilang. Pintu ini, sebuah gapurakerajaan Majapahit, tingginya 16 m, untuk alas berukuran 6,00 m x 6,74 m. Ilustrasi pada alas diambil dari kisah Sri Tanjung, dan bagian atas, khususnya yang luar biasa, diambil dari Ramayana.

Situs bangunan telah ditingkatkan dalam beberapa tahun terakhir, dan kuburan, terlihat pada gambar ini, kini telah menghilang.

Eksotika Candi Bajang Ratu
Candi Bajang Ratu. Ivuvisual, CC BY-SA 4.0, via Wikimedia Commons

Tidak jauh dari Candi Tikus di distrik Keraton terdapat Gerbang Bajang Ratu yang baru saja dipugar, sebuah gerbang padurak abad ke-14 yang elegan dengan bata merah. Bentuk bangunannya besar dan anggun, serta memiliki tinggi 16,5 meter dengan hiasan relief yang rumit, terutama pada bagian atapnya. Bajang Ratu berarti ‘raja kerdil atau cacat’ dalam bahasa Janan. Tradisi rakyat menghubungkan gapura dengan Jayanegara, raja kedua Majapahit, penerus Kertarajasa Jayawarddhanas, pendiri Kerajaan Majapahit. Menurut tradisi, Jayanegara jatuh dari gerbang sebagai seorang anak yang melukai tubuhnya. Nama itu juga berarti ‘raja kecil’, karena Jayanegara naik takhta pada usia yang sangat muda. Sejarawan menghubungkan gapura dengan renggapura (Çri Ranggapura) atau Kapopongan Antawulan (Trowulan), tempat suci yang disebutkan dalam Nagarakertagama sebagai tempat dharma yang didedikasikan untuk Raja Jayanegara pada kematiannya pada tahun 1328.

Wringin Lawang, pintu gerbang Trowulan

Wringin Lawangis terletak persis di sebelah selatan jalan utama di Jatipasar. Nama dalam bahasa Jawa berarti ‘gerbang pohon beringin’. Portal jalan besar terbuat dari bata merah dengan dasar 13 x 11 meter dan tinggi 15,5 meter dan berasal dari abad ke-14. Gerbangnya adalah tipe ‘Candi Bentar’ atau gerbang terbelah, sebuah konstruksi yang mungkin muncul pada zaman Majapahit. Ini adalah salah satu ‘Candi Bentar’ tertua dan terbesar yang tersisa dari zaman Majapahit. ‘Candi Bentar’ mengambil bentuk dari candi khas Majapahit dan terdiri dari tiga bagian; kaki, badan, dan langit-langit yang tinggi – terbelah menjadi dua struktur seperti cermin untuk membuat lorong di tengah agar orang dapat berjalan melewatinya. Jenis gerbang split ini tidak memiliki pintu dan tidak memberikan perlindungan nyata dengan mempersempit lorong. Itu mungkin hanya digunakan untuk alasan seremonial dan estetika, untuk menciptakan rasa keagungan, sebelum melangkah ke area berikutnya. Sejarawan mapan sepakat bahwa bangunan ini merupakan pintu gerbang ke kawasan penting ibu kota Majapahit. Spekulasi tentang fungsi aslinya telah menimbulkan berbagai saran, salah satunya yang populer adalah menjadi pintu masuk ke kediaman Gajah Mada.

Wringin Lawang, Trowulan
Wringin Lawang, the gate of Trowulan. Gunkarta, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Candi Brahu

Candi Brahu di Distrik Bejijong adalah satu-satunya bangunan yang masih berdiri di tempat yang dulunya merupakan kumpulan bangunan bersejarah. Menurut kepercayaan populer, di dekat Candi Brahu inilah upacara kremasi untuk penguasa Majapahit pertama dilakukan. Tradisi yang sulit dibuktikan ini antara lain didukung oleh temuan material yang menunjukkan bahwa tugu pernah berfungsi sebagai kamar mayat kerajaan. Namun, kepribadian kerajaan kepada siapa bangunan itu didedikasikan masih belum jelas. Reruntuhan Candi Gentong berada di dekatnya.

Makam Champa Islam: Menurut tradisi lokal, dia dikatakan telah menikah dengan salah satu raja Majapahit terakhir dan masuk Islam sebelum kematiannya pada tahun 1448.

Brahu Temple Trowulan
Candi Brahu. Gunawan Kartapranata, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Kolam Segaran

Kolam Segaran adalah kolam persegi panjang besar berukuran 800 kali 500 meter. Nama Segaran berasal dari kata Jawa ‘segara’ yang berarti ‘laut’, mungkin ide lokal bahwa kolam besar adalah miniatur laut. Di sekitar bak air terdapat dinding persegi panjang yang terbuat dari bata merah yang membentuk bentuk kolam. Ketika struktur bata cekungan ditemukan pada tahun 1926 oleh Maclain Pont, kolam itu tertutup tanah dan lumpur. Pekerjaan rekonstruksi dilakukan beberapa tahun kemudian dan hari ini Kolam Segaran berfungsi penuh dan digunakan oleh penduduk setempat untuk rekreasi dan memancing. Struktur bata dibuat pada abad 14-15. Penggunaan asli kolam tidak diketahui. Studi menunjukkan bahwa itu mungkin digunakan untuk berbagai keperluan, tetapi terutama sebagai reservoir air kota karena pasokan air minum diperlukan untuk daerah perkotaan yang padat penduduk, terutama selama musim kemarau. Sebuah kepercayaan populer lokal adalah bahwa kolam itu digunakan sebagai tempat mandi untuk melatih pasukan Majapahit, tetapi juga sebagai tempat rekreasi bangsawan Majapahit untuk menjamu utusan dan tamu.

Segaran
Segaran Basin. Gunawan Kartapranata, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Di dekat ujung timur laut Kolam Segaran terdapat reruntuhan Candi Menak Jingga. Bangunan itu dibangun dari batu yang kini berserakan di sekitarnya dan fondasinya masih di bawah permukaan tanah. Penggalian masih berlangsung. Bangunan ini dibangun dengan lapisan luar andesit dan lapisan dalam bata merah. Sebagian besar sisa bangunan adalah beberapa bagian hias (mungkin milik atap) yang diidentifikasi sebagai Qilin, makhluk mitologi Cina. Ini mungkin menunjukkan hubungan budaya yang kuat dengan Cina, terutama selama Dinasti Ming. Tradisi lokal menghubungkan situs tersebut dengan pendopo Ratu Kencana Wungu, ratu Majapahit dari kisah Damarwulan dan Menak Jingga.

Umpak

Di Umpak, batu membentuk dasar tiang kayu, yang mungkin merupakan bagian dari bangunan kayu. Bahan organik telah rusak dan hanya fondasi batu yang tersisa.

Troloyo

Di Kabupaten Troloyo, sejumlah batu nisan Islam telah ditemukan. Sebagian besar dari mereka berasal antara tahun 1350 dan 1478. Temuan ini tidak hanya menegaskan bahwa Islam telah mapan di Jawa pada pertengahan abad ke-14, tetapi juga bahwa agama tersebut secara resmi diakui dan dipraktikkan di ibu kota kerajaan. Orang-orang juga percaya bahwa makam Raden Wijaya berada di Troloyo dan mereka biasanya berziarah setiap hari Jumat Legi.

Cara pergi dari Surabaya ke Trowulan

Dari Surabaya untuk pergi ke candi ini memakan waktu sekitar 1 jam 30 menit berkendara.

Museum Majapahit Trowulan

Banyak patung kecil jenis ini dipajang di Museum Arkeologi Trowulan. Beberapa digunakan sebagai hiasan, yang lain tampaknya memiliki makna religius. Pertengahan abad ke-14 menandai puncak kerajaan Majapahit, di bawah pemerintahan Hayam Wuruk.

Airlangga
Patung Airlangga di Museum Trowulan. Gunawan Kartapranata, CC BY-SA 3.0, via Wikimedia Commons

Koleksi

Saat ini museum ini tidak hanya memiliki peninggalan purbakala dari masa Majapahit tetapi juga berbagai peninggalan purbakala yang terdapat di seluruh Jawa Timur. Artefak dari era Raja Khediri hingga era Singasari dan Majapahit dipamerkan di sini. Koleksi besar patung batu Hindu Buddha dan artefak terakota Majapahit dipamerkan di museum ini.

Di antara benda-benda yang dipamerkan ada patung potret Airlanka yang terkenal. Di dalamnya ia digambarkan sebagai Wisnu duduk di Garuda. Itu milik daerah Chandi Belakan. Berikut adalah sosok bersayap yang menggambarkan Menak Jinggo, Raja Plembangan yang terkenal. Ini sebagian Chandi yang diambil dari Ambelgading. Patung pahatan di sini menggambarkan kisah Samothramandana atau “Lautan Susu”.


Sejarah Kerajaan Majapahit (1293-1500) – Dari Awal Sampai Jatuhnya


Tempat Wisata Yang Harus Dikunjungi di Indonesia dan Luar Negri


Bacaan Lainnya

Sumber bacaan: CleverlySmart, Julie Around the Globe, World Monuments Fund

Sumber photo utama: Ivuvisual (CC BY-SA 4.0) via Wikimedia Commons

Penjelasan photo utama: Candi Bajang Ratu merupakan salah satu candi peninggalan kerajaan Majapahit, yang tepatnya berada di desa Temon, Kecamatan Trowulan, Mojokerto, Jawa Timur. Berdasarkan namanya, Bajang Ratu diambil dari bahasa Jawa yaitu asal kata bajang dan ratu, bajang sendiri artinya kerdil, jadi bajang ratu maksudnya adalah bahwa Raja Jayanegara dinobatkan sebagai raja kerajaan Majapahit ketika masih kecil.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tempat Terkenal di Gran Canaria Kepulauan Canary Spanyol dan…

Gran Canaria, Kepulauan Canary Spanyol Apakah Anda akan pergi ke Kepulauan Canary, ke “musim semi abadi”? Temukan hal-hal penting yang harus dilakukan saat mengunjungi...
PinterPandai
10 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *