Allostasis: Allostasis vs. Homeostasis: Perbedaan, Hubungan dan Contoh

Penjelasan Allostasis

Allostasis adalah proses untuk mencapai kestabilan. Yang mengacu pada menjaga stabilitas melalui perubahan parameter fisiologis untuk mengatasi tantangan, seperti mencapai stabilitas melalui perubahan.

Allostasis didefinisikan sebagai proses mempertahankan homeostasis melalui perubahan adaptif lingkungan internal organisme untuk memenuhi tuntutan yang dirasakan dan diantisipasi.

Allostasis mengacu pada cara menjaga stabilitas melalui perubahan parameter fisiologis untuk mengatasi tantangan. Sistem allostatic bersifat adaptif dan memiliki jangkauan tingkat operasi yang lebih luas; mereka bertujuan untuk menghasilkan tingkat optimal dari berbagai parameter fisiologis untuk menanggapi ancaman. Sistem saraf otonom, sistem kekebalan, sumbu HPA, dan sistem kardiovaskular semuanya dimobilisasi.

Apakah Allostatic stres atau beban Allostasis?

Beban alostatik didefinisikan sebagai biaya paparan kronis terhadap respons endokrin atau saraf yang meningkat atau berfluktuasi akibat tantangan kronis atau berulang yang dialami individu sebagai stres.


Contoh Allostasis

1. Detak jantung dan tekanan darah Anda akan rendah. Begitu Anda bangun di pagi hari dan pergi joging, detak jantung dan tekanan darah Anda akan naik. Fakta bahwa tubuh Anda memvariasikan parameternya untuk menyesuaikan dengan lingkungan baru (joging vs. tidur) adalah contoh allostasis.  Sumber: https://www.nature.com/articles/1395453

2. Dalam lingkungan yang penuh tekanan, seseorang dapat mempertahankan, dan meningkatkan pertahanan, tingkat tekanan darah yang meningkat relatif terhadap tingkat yang dipertahankan dalam lingkungan yang tidak menimbulkan stres.

3. 2/3 dari energi harian manusia digunakan untuk metabolisme basal:
energi yang digunakan untuk mempertahankan temperatur tubuh yang
konstan ketika beristirahat.

4. Dalam mekanisme otak: Perubahan tubuh yang mempengaruhi perubahan temperatur (menggigil, berkeringat, dan perubahan peredaran darah menuju kulit) bergantung pada area di dalam dan di dekat hipotalamus (POA/AH).
• POA/AH memonitor temperatur tubuh sebagian dengan cara memonitor
temperaturnya sendiri.
Bagaimana bisa? Karena sel-sel POA/AH juga menerima input reseptor temperatur dari kulit dan saraf tulang belakang.

Baca juga 👉 Coping Stress adalah cara untuk individu untuk mengatasi stress – Cara mengatasi stres selama Wabah atau Pandemi


Konsep Allostasis

Konsep allostasis pertama kali dijelaskan oleh Sterling dan Eyer pada tahun 1988. Ini adalah proses tambahan untuk membangun kembali homeostasis. Sifat konsep menjelaskan bahwa allostasis adalah sistem endogen untuk menjaga lingkungan internal yang stabil dalam suatu organisme. Nama allostasis diciptakan dari bahasa Yunani, yang berarti “tetap stabil dengan menjadi variabel”. Teori allostasis menjelaskan bahwa organisme secara aktif disesuaikan dengan kejadian yang dapat diprediksi dan tidak dapat diprediksi.

Beban alostatik atau keausan

Beban alostatik adalah “keausan” yang terakumulasi pada individu sebagai akibat dari paparan terus menerus terhadap stres kronis.

2 Jenis allostasis

Berdasarkan kedua jenis allostasis ini, kondisi kelebihan beban dijelaskan.

Tipe 1

Itu terjadi ketika permintaan energi melebihi pasokan. Ini mengaktifkan tahap riwayat hidup darurat. Dan itu berfungsi mengusir hewan dari tahap riwayat kehidupan normal ke mode bertahan hidup. Sampai kelebihan allostasis menurun dan mendapatkan kembali keseimbangan energi.

Tipe 2

Ini dimulai ketika ada konsumsi energi yang cukup disertai dengan disfungsi sosial dan konflik. Ini terjadi di masyarakat manusia, dan juga dalam situasi tertentu yang mempengaruhi hewan di penangkaran. Kelebihan allostasis tipe 2 tidak membuat respons escape apa pun. Itu hanya dapat diatasi dengan pembelajaran dan perubahan dalam struktur sosial.

Reaksi terhadap allostasis yang berlebihan

Sebagai reaksi terhadap allostasis yang berlebihan, hormon stres seperti epinefrin dan kortisol disekresikan. Bersama dengan reaksi fisiologis lain seperti peningkatan beban kerja miokard, penurunan tonus otot polos di saluran cerna, dan peningkatan koagulasi. Reaksi ini berpengaruh secara adaptif menguntungkan dalam jangka pendek. Ini dapat mengaktifkan mekanisme kekebalan saraf, neuroendokrin atau neuroendokrin. Tetapi aktivasi berlebihan dalam jangka panjang merugikan tubuh. Ini menyebabkan peningkatan tekanan darah dan detak jantung.

Respons fisiologis terhadap ancaman akut efektif

Respons fisiologis terhadap ancaman akut efektif dan dianggap adaptif di seluruh spesies. Tetapi aktivasi kronis dari respons stres oleh paparan berlebihan terhadap kekerasan, trauma, kemiskinan, perang, hierarki tingkat rendah dan tinggi dalam masyarakat mengganggu homeostasis sistem dan menciptakan kerja berlebihan sistem fisiologis. Kelebihan allostasis dapat diukur dengan ketidakseimbangan kimiawi dalam sistem saraf otonom, sistem saraf pusat, neuroendokrin, dan sistem kekebalan.

Apa itu Homeostasis?

Proses metabolisme dalam organisme hanya dapat dimulai di bawah kondisi kimia dan lingkungan tertentu. Jadi, homeostasis hanyalah menjaga lingkungan internal yang stabil dalam suatu organisme meskipun perubahan terjadi di lingkungan eksternal. Mekanisme homeostasis terbaik pada manusia dan mamalia lain dikenal dengan pengaturan komposisi cairan ekstraseluler yang berkaitan dengan pH, suhu, dan konsentrasi ion Na+, K+, Ca2+. Ini tidak berarti bahwa jika sesuatu diatur oleh mekanisme homeostasis, nilai entitas harus stabil selama seluruh periode kesehatan. Misalnya, suhu inti tubuh diatur oleh termosensor di hipotalamus otak.

Titik setel regulator yang disetel ulang secara teratur. Tetapi suhu inti tubuh bervariasi sepanjang hari. Suhu yang sangat rendah di sore hari dan suhu tinggi di siang hari. Secara khusus, setpoint pengatur suhu diatur ulang dalam kondisi infeksi untuk menghasilkan demam.

Setiap tindakan dalam tubuh tidak dikendalikan oleh mekanisme homeostasis. Misalnya saat tekanan darah turun, detak jantung meningkat dan saat tekanan darah naik, detak jantung menurun. Di sini, detak jantung tidak diatur oleh mekanisme homeostasis. Contoh lainnya adalah kecepatan berkeringat. Berkeringat tidak dikendalikan oleh mekanisme homeostasis.

Baca juga 👉 Homeostasis – Pengertian, Cara Kerja dan Contoh Soal & Jawaban

Apa Perbedaan Antara Allostasis dan Homeostasis?

Allostasis adalah proses mencapai stabilitas (atau homeostasis) melalui perubahan fisiologis dan perubahan perilaku. Dan umumnya, sifatnya adaptif.

Homeostasis adalah properti sistem dalam organisme yang biasanya mengatur zat dalam larutan pada kondisi konsentrasi yang hampir konstan. Homeostasis tidak selalu mengatur semua tindakan di dalam tubuh. Homeostasis mengatur suhu tubuh, pH, dan konsentrasi Na+, Ca2+, and K+, dll. Inilah perbedaan antara allostasis dan homeostasis.

Apa Persamaan Antara Allostasis dan Homeostasis?

  • Kedua proses tersebut dapat diamati pada organisme.
    Kedua proses tersebut mengontrol lingkungan internal.
    Kedua proses tersebut mengontrol kelangsungan hidup dan stabilitas internal.
    Kedua proses tersebut sangat penting untuk perlindungan dan kelangsungan hidup organisme.

Apa Perbedaan Antara Allostasis dan Homeostasis?

Allostasis vs Homeostasis

Allostasis adalah proses mencapai stabilitas melalui fisiologis, perubahan perilaku selama perubahan kondisi. Homeostasis hanyalah menjaga lingkungan internal yang stabil dalam suatu organisme meskipun perubahan yang terjadi di lingkungan eksternal.

Kejadian dan peristiwa 

Allostasis terbukti terutama dalam kondisi stres. Homeostasis adalah fenomena umum organisme yang merespons variabel untuk mengatur komposisi cairan ekstraseluler (lingkungan internal).

Ketergantungan pada lingkungan

Allostasis bergantung pada perubahan lingkungan. Homeostasis tidak bergantung pada perubahan lingkungan.

Tanggapan respon

Allostasis menciptakan respons kronis yang merugikan organisme. Respons homeostatis tidak merugikan, dan ini mengatur titik setel konsentrasi, pH, dan suhu.

Pengaturan organ dan sistem

Allostasis diatur oleh neuroendokrin, saraf otonom, dan sistem kekebalan. Homeostasis diatur (dipantau) oleh regulator dan sensor yang terletak di hipotalamus otak, sumsum tulang belakang, organ dalam, ginjal, arteri karotis, dan lengkungan aorta.

Reaksi

Allostasis merespons kondisi stres yang tiba-tiba. Homeostasis adalah respons umum terhadap variabel fisiologis yang sedang berlangsung.

Komposisi tubuh manusia

Sistem organ tubuh termasuk: kardiovaskular, kekebalan tubuh, pencernaan, pernapasan, ekskresi, perkemihan, muskuloskeletal, saraf, endokrin dan reproduksi. Klik disini untuk mengetahui lebih lanjut (akan membuka layar baru).


Komposisi Kimia Tubuh Manusia

Ada beberapa cara untuk mempertimbangkan komposisi tubuh manusia, termasuk elemen, jenis molekul, atau jenis sel. Sebagian besar tubuh manusia terdiri dari air, H2O, dengan sel yang terdiri dari 65-90% air berdasarkan berat. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa sebagian besar massa tubuh manusia adalah oksigen. Karbon, unit dasar untuk molekul organik, berada di urutan kedua. 99% massa tubuh manusia terdiri dari hanya enam elemen: oksigen, karbon, hidrogen, nitrogen, kalsium dan fosfor. Klik disini untuk membaca lebih lanjut tentang komposisi kimia tubuh manusia (akan membuka layar baru).


Istilah Anatomi Manusia – Gerakan dan Lokasi Anatomi Manusia

Anatomi memiliki pembendaharaan kata-kata internasional. Istilah anatomi mempunyai arti yang tepat dan digunakan dalam kedokteran dan biologi. Klik disini untuk membaca kelanjutannya (akan membuka layar baru).


Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-10-13T23:14:51+07:00 Oktober 13th, 2020|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment