Homeostasis – Pengertian, Cara Kerja dan Contoh Soal & Jawaban

Homeostasis

Homeostasis adalah keadaan dalam tubuh suatu makhluk hidup yang mempertahankan konsentrasi zat dalam tubuh, khususnya darah agar tetap konstan.

Proses adaptasi yang dimiliki oleh manusia untuk mempertahankan hidupnya

Sebagai manusia, keadaan tubuh kita akan selalu berubah-ubah sesuai dengan kondisi lingkungan. Lingkungan ini dibedakan menjadi dua, yaitu lingkungan di luar dan lingkungan di dalam tubuh kita.

Keadaan di luar tubuh misalnya cuaca yang panas, sedangkan keadaan di dalam tubuh misalnya penurunan kadar glukosa dalam darah jika kita melewatkan sarapan.

Lingkungan di dalam dan di luar tubuh tersebut dapat mempengaruhi perilaku kita demi mendapatkan kondisi tubuh yang nyaman. Ini adalah proses adaptasi yang dimiliki oleh manusia untuk mempertahankan hidupnya. Tubuh manusia memiliki sistem yang mengatur kondisi keseimbangan di dalam tubuhnya dan pencapaian kondisi seimbang tubuhnya ini disebut dengan homeostasis.

Apa yang mempengaruhi sistem homeostasis?

Proses homeostasis ini dipengaruhi oleh kondisi fisik dan kondisi psikologis serta sosial. Kebanyakan gangguan homeostasis bersifat ringan dan hanya sementara karena sel-sel dalam tubuh akan segera membaca perubahan yang terjadi dan segera menyesuaikan diri dengan kondisi tersebut. Namun bisa juga homeostasis terganggu dalam waktu yang cukup lama, misalnya ketika tubuh terkena infeksi yang menyebabkan tubuh menjadi lemah dan sakit.

2 Jenis Keadaan Sistem Konstan atau Mantap dalam Homeostasis

Terdapat 2 jenis keadaan konstan atau mantap dalam homeostasis, yaitu:

  • Sistem tertutup – Keseimbangan statis

Di mana keadaan dalam yang tidak berubah seperti botol tertutup.

  • Sistem terbuka – Keseimbangan dinamik

Di mana keadaan dalam yang konstan walaupun sistem ini terus berubah contohnya seperti sebuah kolam di dasar air terjun.

Organisme mempunyai 2 lingkungan, yaitu:

  • Lingkungan luar yaitu lingkungan yang mengelilingi organisme secara keseluruhan. Organisme akan hidup berkelompok dengan organisme-organisme (biotik) dan objek-objek yang mati (abiotik).
  • Lingkungan dalam yaitu lingkungan dinamis dalam badan manusia yang terdiri dari fluida yang mengelilingi komunitas sel-sel yang membentuk badan.

4 Proses, Mekanisme dan Komponen Homeostasis

Homeostasis adalah proses dinamis empat bagian yang memastikan kondisi ideal dipertahankan di dalam sel hidup, terlepas dari perubahan internal dan eksternal yang konstan. Empat komponen homeostasis adalah perubahan, reseptor, pusat kendali dan efektor. Sel atau sistem yang sehat mempertahankan homeostasis, juga biasa disebut sebagai “berada dalam keseimbangan”.

1. Perubahan stimulus

Perubahan terjadi secara konstan di dalam dan di sekitar sel sistem kehidupan. Perubahan adalah segala sesuatu yang membutuhkan sel untuk bereaksi, seperti perubahan suhu, tekanan atau komposisi kimia di dalam atau di sekitar sel.

Salah satu contohnya adalah peningkatan suhu tubuh di atas 37 °C karena berbagai sebab. Peningkatan suhu menunjukkan bahwa suhu tubuh telah melampaui kisarannya yang lebih tinggi.

2. Sensor reseptor atau penerima

Setelah perubahan terjadi, tugas reseptor adalah mendeteksi perubahan dan memperingatkan pusat kendali yang tepat untuk menanganinya, mengembalikan sel dan keseluruhan sistem ke keadaan seimbang – homeostasis.

Misalnya, tekanan darah Anda meningkat setelah olahraga berat. Reseptor di arteri tertentu akan mendeteksi peningkatan tekanan dan mengirimkan impuls ke pusat kendali tubuh untuk sistem kardiovaskular – medula oblongata. Reseptor, atau ujung saraf, terletak di setiap sistem dan jaringan.

3. Pusat kendali

Saat pusat kendali menerima impuls dari reseptor jarak jauhnya, ia mengirimkan perintah ke efektor untuk melawan perubahan lingkungan tubuh. Menggunakan contoh yang sama, medula oblongata (struktur seperti batang panjang yang merupakan bagian dari batang otak) memerintahkan efektor – jantung dalam hal ini – untuk memperlambat denyut nadinya. Pusat kendali terletak di otak.

Baca juga 👉 Bagian Otak Manusia dan Fungsinya

4. Efektor suatu organ atau sel yang bertindak sebagai respons terhadap suatu rangsangan.

Efektor bertindak berdasarkan impuls dari pusat “perintah ” spesifiknya, melawan perubahan dan mengembalikan lingkungan sel internal dan eksternal ke keadaan seimbang. Efektor adalah agen perubahan fisik seperti jantung, organ dan cairan tubuh yang bekerjakeras untuk mencapai keseimbangan.

Efektor dapat berupa otot, organ, kelenjar, atau struktur serupa lainnya yang diaktifkan sebagai hasil sinyal dari unit kontrol.
Efektor adalah target yang ditindaklanjuti oleh unit kontrol untuk mengembalikan nilai variabel normal.

Efektor pada dasarnya melawan stimulus untuk meniadakan efeknya.
Dalam kasus termoregulasi, kelenjar keringat merupakan efektor yang ditindaklanjuti oleh unit termoregulasi untuk menghasilkan keringat sehingga mengembalikan nilai suhu tubuh ke nilai normalnya.

Homeostasis energi dan kehidupan

Homeostasis energi dan kehidupan. Sumber foto: Wikimedia Commons


Jenis Regulasi Homeostatis dalam Tubuh

Sejumlah proses pengaturan homeostatis, yang menyeimbangkan parameter kimia atau fisika, berlangsung di dalam tubuh manusia. Secara umum terdapat tiga jenis pengaturan homeostatis dalam tubuh, yaitu:

1. Termoregulasi

Termoregulasi adalah proses yang terjadi di dalam tubuh yang bertanggung jawab untuk menjaga suhu inti tubuh.
Termoregulasi bekerja melalui loop umpan balik negatif di mana setelah suhu tubuh dinaikkan atau diturunkan melebihi suhu normalnya, suhu akan kembali normal.

Proses homeostatis yang berbeda seperti berkeringat, pelebaran pembuluh darah melawan peningkatan suhu tubuh, sedangkan proses seperti kontraksi pembuluh darah, dan pemecahan jaringan adiposa untuk menghasilkan panas mencegah penurunan suhu tubuh.

Proses termoregulasi dipertahankan oleh organ seperti kulit dan jaringan adiposa dari sistem integumen dan hipotalamus otak.

2. Osmoregulasi

Osmoregulasi adalah proses mempertahankan tekanan osmotik yang konstan di dalam tubuh dengan menyeimbangkan konsentrasi cairan dan garam.

Selama proses ini, kelebihan air atau ion atau molekul lain seperti urea dikeluarkan dari tubuh untuk menjaga keseimbangan osmotik.
Salah satu contoh klasik dari proses ini adalah pembuangan kelebihan air dan ion keluar dari darah dalam bentuk urin untuk menjaga tekanan osmotik darah.

Sistem rennin-angiotensin dan hormon lain seperti hormon antidiuretik bertindak sebagai pembawa pesan untuk sistem regulasi elektrolitik tubuh.

3. Regulasi kimiawi

Regulasi kimiawi adalah proses menyeimbangkan konsentrasi bahan kimia seperti glukosa dan karbon dioksida dalam tubuh dengan memproduksi hormon.

Selama proses ini, konsentrasi hormon seperti insulin meningkat ketika kadar gula darah meningkat untuk mengembalikan kadar tersebut ke normal.

Proses serupa diamati pada sistem pernapasan, di mana laju pernapasan meningkat seiring dengan peningkatan konsentrasi karbon dioksida.


Contoh Homeostasis dalam Tubuh Manusia

Berikut adalah beberapa contoh homeostasis dalam tubuh manusia. Pelajari cara tubuh kita mempertahankan keadaan homeostasis untuk memastikan kelangsungan hidup kita.

  • Keseimbangan asam-basa

Tubuh mengontrol jumlah asam dan basa dalam darah. Ketika jumlah senyawa asam dalam darah meningkat, keasaman tubuh juga meningkat. Hal ini terjadi ketika seseorang mengkonsumsi atau menghasilkan senyawa yang lebih asam atau ketika tubuh gagal untuk menghilangkan senyawa asam. Ketika jumlah senyawa alkali dalam darah meningkat, alkalinitas tubuh meningkat. Keseimbangan asam-basa mengacu pada keseimbangan antara alkalinitas dan keasaman dalam darah, yang diukur pada skala pH. Ginjal dan paru-paru, bersama dengan sistem penyangga, membantu mengendalikan keseimbangan asam-basa.

Ginjal mengekskresikan asam dan basa berlebih. Kerusakan ginjal dapat mengurangi kemampuan ginjal untuk mengeluarkan zat ini, yang mengarah ke gangguan dalam keseimbangan asam-basa. Paru-paru mengontrol kadar pH dengan mengeluarkan karbon dioksida. Ketika seseorang mengembuskan napas, diafragma mendorong karbon dioksida keluar dari tubuh. PH darah mengalami perubahan ketika kedalaman dan kecepatan pernapasan berubah, sehingga memungkinkan untuk menyesuaikan pH darah dalam waktu kurang dari satu menit. Sistem buffer mencegah perubahan mendadak dalam keasaman dan alkalinitas. Sistem ini terdiri dari asam lemah dan basa lemah yang terjadi secara alami dalam tubuh manusia.

  • Suhu tubuh

Satu lagi contoh yang paling umum dari homeostasis pada manusia adalah pengaturan suhu tubuh. Suhu tubuh normal adalah 37 °C atau 98,6 °F.

Jika suhu berada di atas atau di bawah tingkat normal dapat menyebabkan komplikasi serius. Kegagalan otot terjadi pada suhu 28 °C atau 82,4 °F. Pada 33 °C atau 91,4 °F, manusia kehilangan kesadaran.

Pada suhu 42 °C atau 107,6 derajat F, sistem saraf pusat mulai rusak. Kematian terjadi pada suhu 44 °C atau 111,2 °Fahrenheit. Tubuh mengontrol suhu dengan memproduksi panas atau melepaskan kelebihan panas.

  • Konsentrasi glukosa

Konsentrasi glukosa mengacu pada jumlah glukosa (gula darah) yang hadir dalam aliran darah. Tubuh menggunakan glukosa sebagai sumber energi, tapi terlalu banyak atau terlalu sedikit glukosa dalam aliran darah dapat menyebabkan komplikasi serius. Tubuh menggunakan hormon untuk mengatur konsentrasi glukosa. Insulin mengurangi konsentrasi glukosa, sedangkan kortisol, glukagon dan katekolamin untuk meningkatkan konsentrasi glukosa.

  • Tingkat kalsium

Tulang dan gigi mengandung sekitar 99 persen kalsium dalam tubuh, sementara yang 1 persen beredar dalam darah. Terlalu banyak kalsium dalam darah dan terlalu sedikit kalsium dalam darah keduanya memiliki efek negatif. Jika kadar kalsium darah menurun secara signifikan, kelenjar paratiroid mengaktifkan reseptor kalsium dan melepaskan hormon paratiroid. Hormon paratiroid meberikan sinyal pada tulang untuk melepaskan kalsium untuk meningkatkan jumlah kalsium dalam aliran darah. Jika kadar kalsium meningkat terlalu banyak, kelenjar tiroid melepaskan kalsitonin dan menyimpan lebih banyak kalsium dalam tulang. Hal ini mengurangi jumlah kalsium dalam darah.

  • Volume cairan

Tubuh memiliki mempertahankan untuk lingkungan internal yang konstan, yang berarti harus mengatur kerugian dan keuntungan dari cairan. Hormon membantu mengatur keseimbangan ini dengan menyebabkan ekskresi atau retensi cairan. Jika tubuh tidak memiliki cukup cairan, hormon antidiuretik memberikan sinyal pada ginjal untuk mempertahankan cairan dan menurunkan produksi urine. Jika tubuh memiliki terlalu banyak cairan, akan menekan aldosteron dan memberikan sinyal untuk ekskresi urin berlebih.

Bagaimana cara tubuh kita menjaga kondisi Homeostasis?

Tubuh kita memiliki sistem pengaturan yang selalu membawa kondisi di dalam tubuh ini menuju ke arah seimbang.

  • Sistem pengaturan ini terutama dikerjakan oleh sistem saraf dan sistem hormon.
  • Sistem saraf menyampaikan pesan yang terjadi dalam tubuh serta meresponnya dengan cara menghantarkan sinyal-sinyal listrik antarserabut saraf, sedangkan sistem hormon dengan cara mengeluarkan molekul pembawa pesan dari kelenjar-kelenjar hormon yang ikut aliran darah ke seluruh tubuh. Sistem saraf bekerja lebih cepat, sedangkan sistem hormon bekerja lebih lambat.
  • Sistem hormon dan saraf, keduanya dapat bekerja sendiri-sendiri atau bersamaan dan ini telah diatur oleh sistem di dalam tubuh manusia untuk mencapai tujuan akhir yang sama, yaitu kondisi homeostasis.
  • Tubuh kita melakukan sistem pengaturan dengan sistem umpan balik. Sistem umpan balik adalah suatu siklus yang memantau tubuh kita, mengevaluasi, mengubah, memantau kembali, mengevaluasi kembali, dan demikian seterusnya sampai tercapai kondisi homeostasis.

3 Komponen Sistem Umpan Balik

Sistem umpan balik terdiri dari 3 komponen, yaitu reseptor, pusat kontrol, dan efektor.

  • Reseptor

Adalah struktur tubuh yang memonitor terjadinya perubahan dalam tubuh kemudian mengirimkan inputnya ke pusat kontrol. Biasanya ini dilakukan melalui sinyal listrik atau kimia dalam tubuh. Contoh: cuaca yang dingin terpapar pada kulit kita. Saraf pada kulit kita akan mengirimkan sinyal ke otak sebagai pusat kontrol.

  • Pusat kontrol

Menerima masukan dari reseptor, mengevaluasinya, dan memberikan perintah berupa keluaran tertentu jika diperlukan. Biasanya sistem kontrol ini dilakukan oleh otak. Contoh: sinyal dari sistem saraf dibaca oleh otak bahwa terjadi penurunan suhu di luar tubuh yang jika didiamkan saja akan mengakibatkan suhu normal tubuh turun dan menimbulkan kondisi yang berbahaya bagi tubuh sehingga otak memberikan perintah dengan mengirimkan perintah keluaran ke efektor.

  • Efektor

Penerima keluaran dari pusat kontrol yang kemudian mewujudkannya dalam bentuk suatu respons tubuh. Dalam hal ini hampir semua organ tubuh dapat berperan sebagai efektor. Contoh: perintah dari otak diterima oleh efektor, misalnya sistem gerak. Otak memberikan perintah kepada sistem gerak untuk bergerak menghangatkan tubuh, yaitu dengan cara menggigil sehingga menghasilkan panas tubuh.

2 Macam Respons Umpan Balik

Ada dua macam respons umpan balik yang dapat muncul, yaitu respons umpan balik negatif dan respons umpan balik positif. Kedua respons ini juga memiliki tujuan yang sama, yaitu mencapai keadaan homeostasis.

  • Respons umpan balik negatif

Merupakan respons yang memberikan suatu kondisi yang berkebalikan dengan kondisi yang sedang terjadi. Misalnya adalah darah yang mengalir dalam pembuluh darah kita memberikan tekanan pada dinding pembuluh darah. Jika denyut jantung lebih cepat, tekanan pada dinding pembuluh darah meningkat.

Peningkatan tekanan dinding pembuluh darah ini akan terbaca oleh reseptor pada dinding pembuluh darah tertentu yang disebut dengan baroreseptor. Baroreseptor (berperan pada setiap perubahan tekanan darah yang diperantarai secara otonom) mengirimkan pesannya ke otak, kemudian otak melakukan evaluasi dan mengirimkan perintah ke jantung untuk menurunkan denyutnya. Hasilnya, tekanan darah pun akan turun. Pada proses ini, respons yang diberikan adalah yang berlawanan dengan kejadian semula, yaitu adanya peningkatan denyut jantung yang direspons dengan penurunan denyut jantung.

  • Respons umpan balik positif

Merupakan respons yang memberikan suatu kondisi yang menguatkan kondisi sebelumnya. Misalnya pada proses persalinan, ketika bayi akan lahir, mulut rahim terdesak oleh bayi dan melebar. Pada mulut rahim ini banyak terdapat reseptor yang mengirimkan pesan ke kontrol pusat yaitu otak. Otak akan mengevaluasi, kemudian memberikan perintah kepada kelenjar hormon untuk mengeluarkan hormonnya ke dalam darah agar sampai ke rahim. Hormon yang dikeluarkan ini memberi efek pada rahim untuk semakin kuat mendorong bayi keluar. Proses ini baru berhenti jika bayi sudah dilahirkan, karena tidak ada lagi yang memicu melebarnya mulut rahim. Pada proses ini respons yang diberikan adalah yang menguatkan kondisi sebelumnya, yaitu rahim yang mendorong bayi keluar dan melebarkan mulut rahim akan direspons untuk mendorong bayi semakin kuat.

Apabila mekanisme ini mengalami gangguan atau perubahan yang terjadi terlalu berat untuk diatasi, akan timbul ketidakseimbangan homeostasis yang menyebabkan tubuh kita mengalami suatu penyakit. Jika hal ini terjadi, tubuh kita memerlukan bantuan dari luar untuk mengembalikan ke kondisi homeostasis, misalnya dengan obat. Inilah salah satu proses pertahanan tubuh yang dimiliki oleh tubuh kita untuk menjaga kondisi tubuh tetap dalam kondisi homeostasis.

Kondisi yang harus dijaga konstan dalam tubuh:

  • Suhu tubuh: 37oC – 38,5oC.
  • Air.
  • Gula: 4,4 – 5,5 mmol/dm3
  • Darah.
  • Konsentrasi dioksida – Karbon.
  • Konsentrasi – Oksigen.
  • pH: – 7,3 – 7,4, berbeda dengan salur alimentari jumlah, pH adalah berbeda-beda pada tempat tertentu.
  • Garam.
  • Mineral.

Konsep Homeostatis

Kata homeostasis merujuk pada pemeliharaan ketahanan secara keseluruhan dalam tubuh. Homeostasis menstabilkan tubuh dengan mengatur lingkungan internal. Hal ini diperlukan tubuh untuk berfungsi sebagaiman mestinya.

Proses homeostatik

Proses homeostatik sangat penting untuk kelangsungan hidup setiap sistem sel, jaringan, dan tubuh. Homeostasis dalam pengertian umum mengacu pada stabilitas, keseimbangan atau equilibrium.

Pemeliharaan lingkungan internal yang stabil memerlukan pemantauan konstan, terutama oleh sistem otak dan saraf. Otak menerima informasi dari tubuh dan merespon dengan tepat melalui pelepasan berbagai zat seperti neurotransmiter, katekolamin, dan hormon.

Fisiologi organ individu lebih lanjut lagi berguna untuk memfasilitasi pemeliharaan homeostasis dari seluruh tubuh misalnya Pengaturan tekanan darah: pelepasan renin oleh ginjal yang memungkinkan tekanan darah akan stabil (Renin, Protein angiotensinogen, Sistem Aldosteron), meskipun otak membantu mengatur tekanan darah oleh hormon hipofisis dengan melepaskan Anti-diuretik (ADH).

Dengan demikian, homeostasis dipertahankan di dalam tubuh secara keseluruhan, tergantung pada bagian-bagiannya.


Contoh Soal dan Jawaban Homeostasis

1. Apa contoh homeostasis pada makhluk hidup?

Kontrol suhu tubuh pada manusia adalah salah satu contoh homeostasis yang paling dikenal. Suhu tubuh normal berada di sekitar 37 ° C (98,6 ° F), tetapi sejumlah faktor dapat mempengaruhi nilai ini, termasuk paparan unsur-unsur, hormon, tingkat metabolisme, dan penyakit, yang menyebabkan suhu tubuh terlalu tinggi atau rendah.

Hipotalamus di otak mengatur suhu tubuh, dan umpan balik tentang suhu tubuh dari tubuh dilakukan melalui aliran darah ke otak, yang menghasilkan penyesuaian dalam tingkat pernapasan, kadar gula darah, dan tingkat metabolisme.

Sebaliknya, berkurangnya aktivitas, keringat, dan proses pertukaran panas yang memungkinkan lebih banyak darah bersirkulasi di dekat permukaan kulit berkontribusi terhadap hilangnya panas. Kehilangan panas dikurangi dengan isolasi, sirkulasi berkurang ke kulit, pakaian, tempat tinggal, dan sumber panas eksternal.

2. Apa contoh homeostasis dalam sistem mekanis?

Contoh regulasi homeostatik yang lazim dalam sistem mekanis adalah aksi termostat, mesin yang mengatur suhu ruangan. Di tengah termostat adalah strip bimetal yang merespons perubahan suhu.

Strip mengembang di bawah kondisi yang lebih hangat dan kontrak di bawah kondisi dingin untuk mengganggu atau menyelesaikan sirkuit listrik. Saat ruangan mendingin, sirkuitnya selesai, tungku menyala, dan suhu naik. Pada tingkat preset, mungkin 20 ° C (68 ° F), sirkuit putus, tungku berhenti, dan tidak ada panas tambahan yang dilepaskan ke dalam ruangan. Seiring waktu, suhu perlahan turun hingga ruangan cukup dingin untuk memicu proses lagi.

3. Apakah ada contoh homeostasis dalam ekosistem?

Konsep homeostasis juga telah digunakan dalam studi ekosistem. Ekologi Amerika kelahiran Kanada, Robert MacArthur pertama kali mengusulkan pada tahun 1955 bahwa homeostasis dalam ekosistem dihasilkan dari keanekaragaman hayati (keragaman kehidupan di tempat tertentu) dan interaksi ekologis (predasi, kompetisi, dekomposisi, dll.) Yang terjadi antara spesies yang hidup di sana.

Istilah homeostasis telah digunakan oleh banyak ahli ekologi untuk menggambarkan interaksi bolak-balik yang terjadi antara berbagai bagian ekosistem untuk mempertahankan status quo. Diperkirakan bahwa homeostasis semacam ini dapat membantu menjelaskan mengapa hutan, padang rumput, atau ekosistem lainnya bertahan (yaitu, tetap berada di lokasi yang sama untuk jangka waktu yang lama). Sejak 1955 konsep telah berubah untuk memasukkan bagian-bagian tak hidup ekosistem, seperti batu, tanah, dan air.

4. Apakah itu homeostasis?

Homeostasis adalah setiap proses yang mengatur sendiri dimana organisme cenderung menjaga stabilitas sambil menyesuaikan dengan kondisi yang terbaik untuk kelangsungan hidupnya.

Jika homeostasis berhasil, kehidupan berlanjut; jika tidak berhasil, itu mengakibatkan bencana atau kematian organisme. “Kestabilan” yang dicapai organisme jarang di sekitar titik yang tepat (seperti suhu tubuh manusia yang diidealkan 37 ° C [98,6 ° F]).

Stabilitas terjadi sebagai bagian dari keseimbangan dinamis, yang dapat dianggap sebagai awan nilai dalam kisaran ketat di mana perubahan terus menerus terjadi. Hasilnya adalah kondisi yang relatif seragam berlaku.

5. Berikan beberapa contoh homeostasis dari kehidupan sehari-hari!

  • Ketika kita memasuki ruangan yang gelap dari cahaya terang, kami tidak dapat melihatapa-apa untuk beberapa saat. Dalam beberapa detik kita dapat menyesuaikan pandangan kita dengan cahaya redup dan bergerak dengan mudah.
  • Setelah olahraga berat, suhu tubuh naik dan ada berkeringat banyak. Penguapan dari hasilkeringat dalam pendinginan yang membawa menurunkan suhu tubuh normal.
  • Mekanisme homeostatik bekerja melalui mekanisme umpan balik negatif dimana kecepatan pembentukan atau pemanfaatan setiap produk diatur oleh jumlah produk yang tersedia yang pada periode waktu tertentu.
  • Mekanisme homeostatik beroperasi pada semua tingkat hirarki dalam sistem kehidupan, yaitu: sel, jaringan, organ, sistem organ dan organisme. Ini terjadi pada hampir semuabentuk kehidupan dan memberikan kontribusi untuk keseimbangan di alam.
  • Sebuah sistem tertutup adalah satu di mana, tidak ada pertukaran materi dan energidengan lingkungan. Misalnya, Kristal gula, batu dll.
  • Makan, minum, bahkan bernapas, secara sederhana dapat memasukkan zat yang tidak dapat dicerna dan bahkan zat yang berbahaya ke dalam tubuh. Tubuh mempertahankan homeostasis dengan menghilangkan zat ini melalui sistem saluran kemih dan pencernaan. Seseorang hanya buang air kecil dan buang air besar racun dan hal-hal buruk lainnya dari darah, memulihkan homeostasis ke tubuh manusia.

6. Jelaskan tentang homeostasis glukosa darah!

Tubuh Anda perlu mempertahankan tingkat tertentu gula darah, glukosa juga disebut, untuk selAnda berfungsi secara optimal.
Bila kita makan sesuatu yang manis, kadar gula tubuh Andatunas, menyebabkan tubuh Anda untuk memproduksi dan melepaskan insulin ke dalam alirandarah Anda.Insulin melawan dampak dari gula.
Diabetes adalah kondisi medis di mana darah homeostasis glukosa telah gagal. Penderita diabetes perlu membantu tubuh mereka dalam homeostasis glukosa darah melalui pembatasan makanan atau suplemen insulin.

7. Jelaskan tentang suhu Homeostasis!

Tubuh anda juga perlu untuk menjaga suhu tertentu. Karena suhu panas dan dingin secaralangsung mempengaruhi suhu tubuh Anda, tubuh Anda menggunakan metode yang berbedauntuk mempertahankan suhu yang tepat, seperti menggigil untuk pemanasan atau berkeringat dingin.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala penyakit atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-10-13T21:01:08+07:00 Maret 24th, 2019|IPA|0 Comments

Leave A Comment