fbpx

Cara Menghindari Putus Cinta dengan Pasangan, Pacar atau Perceraian

Cara Menghindari Putus Pacaran atau Perceraian

Jika masa pacaran Anda atau pernikahan Anda berantakan, Anda atau pasangan Anda mungkin akan mempertimbangkan perputusan atau perceraian. Tetapi tidak pernah terlambat untuk mengubah status pacaran atau pernikahan Anda. Mengubah diri Anda dan sifat hubungan Anda akan membantu Anda memulihkan pacaran atau pernikahan yang sehat dan memuaskan. Berikut adalah cara menghindari putus pacaran atau perceraian:

Tidak ada jalan singkat untuk mempertahankan sebuah hubungan. Hanya waktu dan usaha Anda yang dapat membuktikannya.

 

Cara menghindari putus pacaran

Cara menghindari putus pacaran atau perceraian. Sumber dan ilustrasi foto: Pixabay

 

1. Bekerja pada diri Anda sendiri

Dengarkan pasangan Anda

Komunikasi yang terbuka dan jujur sangat penting untuk pacaran atau pernikahan yang baik. Dengarkan dengan sabar ketika pasangan Anda datang kepada Anda dengan masalah atau kekhawatiran tentang hubungan Anda. Perhatian dalam percakapan akan membantu Anda memahami apa yang membuat mereka tidak bahagia dan memberi Anda kesempatan untuk bertindak.

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang apa yang dapat Anda lakukan untuk membuat pasangan Anda lebih bahagia dan lebih puas, Anda harus merasa bebas untuk bertanya kepada mereka. Dan ini adalah salah satu kunci untuk menghindari putus pacaran atau perceraian.
Harapkan pasangan Anda untuk mendengarkan Anda dengan rasa hormat yang setara.
Jika pasangan Anda secara verbal kasar, meremehkan, atau menolak untuk terlibat dalam percakapan, biarkan mereka tahu bagaimana perilaku mereka membuat Anda merasa – putus asa, sendirian, dan sedih.

Tetap positif

Pasangan Anda jatuh cinta dengan orang yang bahagia dan seimbang secara emosional. Jika Anda telah kelelahan karena konflik dalam hubungan atau tidak lagi merasa pacaran atau pernikahan Anda dapat diselamatkan, mundurlah sebentar. Itu wajar untuk meredam konflik dalam hubungan Anda, tetapi cobalah fokus pada “gambaran besar”. Ketika Anda merasa tertekan tentang keadaan hubungan Anda, pikirkan kembali semua masa-masa indah yang Anda miliki bersama pasangan Anda.

Kebahagiaan Anda seharusnya tidak tergantung pada orang lain. Berfokuslah untuk menjadi yang terbaik, jika tidak bisa berfokuslah untuk hanya menjadi yang lebih baik, bahkan jika pasangan Anda tidak.
Jika Anda mengharapkan yang terburuk dari pasangan Anda, Anda akan cenderung melihat dan fokus pada konflik dan masalah Anda. Cobalah untuk memperhatikan perubahan yang halus dan positif dalam cara Anda dan pasangan Anda berinteraksi. Bagikan perubahan positif ini dengan pasangan Anda.

Jadilah seorang yang lebih fleksibel

Untuk menghindari putus pacaran atau perceraian, jadilah seorang yang flexibel. Jangan menuntut bahwa semuanya harus dilakukan dengan cara Anda. Pacaran atau pernikahan adalah “kemitraan kooperatif”. Tak satu pun dari Anda akan mendapatkan jalan seperti yang Anda inginkan. Jika Anda dan pasangan Anda memiliki tujuan dan ide yang berbeda – apakah itu tentang ke mana harus pergi jalan-jalan atau ke mana harus makan – dengarkan satu sama lain.
Lakukan percakapan, bukan monolog! Dengarkan pasangan Anda dan berharap dia akan mendengarkan Anda.

Biarkan hal-hal tertentu pergi berlalu. Bayangkan Anda menginginkan ayam, tetapi ia membuat sup, atau Anda ingin menonton film, tetapi ia bersikeras akan pergi ke pertandingan bola. Dalam kedua kasus dan dengan keputusan apa pun, hidup terus berjalan. Bagaimana kalau sebelum bermain sepak bola, Anda berdua jalan-jalan terlebih dahulu?
Menjadi fleksibel tidak berarti pasangan Anda harus berjalan di sekeliling Anda. Ada kalanya keputusan untuk tidak membuat hanya yang Anda suka adalah hal yang benar.

Bayangkan, jika semua kemauan Anda HARUS selalu dituruti? Apakah suatu hari dia tidak akan berpaling kepada seseorang yang lebih mengerti dan tidak harus selalu menuruti permintaannya?

Pertahankan penampilan

Sementara ketertarikan fisik hanya satu bagian dari cinta, dalam budaya visual kita, itu memainkan peran penting dalam cara kita berpikir dan berhubungan dengan pasangan kita. Mempertahankan penampilan adalah salah satu cara menghindari putus pacaran atau perceraian.

Ketika Anda pergi dengan pasangan Anda, berdandanlah dengan baik untuk menunjukkan bahwa Anda menganggap waktu Anda bersama istimewa. Jaga kesehatan Anda juga. Makan makanan bergizi seimbang dengan banyak buah dan sayuran. Bidik tiga puluh menit latihan setiap hari. Berpakaian bagus dan merawat penampilan Anda akan membuat pasangan Anda tertarik pada Anda.

Berlatih berkomunikasi dengan yang sehat

Hanya berbicara dengan pasangan Anda ketika Anda sedang dalam suasana hati yang tepat untuk melakukannya. Jangan berteriak pada pasangan Anda. Jika Anda merasa amarah yang membangun di sisi Anda atau pasangan Anda, sarankan agar Anda berdua meluangkan waktu untuk menenangkan diri dan melanjutkan percakapan nanti saja. Untuk menghindari putus pacaran atau perceraian:

  • Hindari topik pemicu, masalah dan masalah yang membuat Anda dan pasangan Anda bertengkar.
  • Berkomunikasi hanya saat sadar dan tidak lelah.

Seimbangkan waktu Anda

Pasangan yang sehat harus dapat menghabiskan waktu bersama dan tidak bersama. Nonton film, main mini golf, pergi bowling – apa pun yang Anda berdua suka lakukan, lakukan bersama-sama. Cobalah hal-hal baru dan lakukan petualangan yang dapat Anda lakukan. Tetapi ketika Anda membutuhkan waktu untuk beristirahat, biarkan pasangan Anda tahu. Anda dan pasangan Anda bukan sebuah “klon” dan tidak akan tertarik 100% dengan semua kegiatan yang sama. Berikan ruang satu sama lain untuk mengejar hobi dan minat yang Anda sukai masing-masing.

Cobalah untuk menyisihkan hari-hari atau periode-periode tertentu untuk malam-malam kencan.
Selain menghabiskan waktu sendirian, habiskan waktu bersama teman-teman Anda.

Tetap setia kepada pasangan Anda

Mungkin tampak menggoda untuk memiliki hubungan asmara singkat atau hubungan panjang dengan seseorang yang memberi Anda perhatian dan kasih sayang yang tidak akan dimiliki pasangan Anda. Tetapi ingat, pasangan Anda, bukan pasangan Anda, adalah keluarga Anda. Melanggar ikatan pacaran atau pernikahan dapat mendorong Anda menuju perpecahan atau perceraian dan dapat membuat Anda merasa bersalah.
Identifikasi situasi atau individu yang Anda kenal dapat mengarahkan Anda pada perselingkuhan dan hindari mereka sedapat mungkin.

 

Cara menghindari putus pacaran perceraian

Cara menghindari putus pacaran atau perceraian. Sumber dan ilustrasi foto: Pixabay

 

2. Menerima pasangan Anda apa adanya

Lihat mereka apa adanya

Selalu ada dua versi seseorang: orangnya, dan orang yang Anda lihat sebagai mereka. Kadang-kadang kedua identitas ini sangat sejajar, sementara di lain waktu tidak. Penting untuk mengenali kesalahan dan kekurangan pasangan Anda, tetapi juga untuk mengenali sifat-sifat baik mereka. Ketika Anda menemukan diri Anda terobsesi dengan kekurangan mereka, ingatkan diri Anda betapa manis, bijaksana, dan penuh kasih sayang.

Beri pasangan Anda pendengaran yang adil ketika mereka bersikeras bahwa mereka dapat dan akan berubah, dan terbuka terhadap kemungkinan mereka melakukannya.
Menuntut bahwa orang lain berubah tidak akan membuat mereka atau Anda bahagia. Mereka akan merasa terjebak oleh tuntutan Anda, dan Anda akan merasa frustrasi karena tidak adanya perubahan.
Jangan membandingkan pasangan Anda dengan orang lain.

Berfokuslah pada kualitas baik pasangan Anda

Pikirkan kembali ketika Anda pertama kali bertemu dan jatuh cinta dengan pasangan Anda. Mengenang masa-masa indah ini akan membantu Anda melihat sisi baik mereka lebih jelas di masa sekarang. Jika Anda terus mencari kelemahan pasangan Anda, alih-alih kualitas positif mereka, Anda akan melihat mereka dalam kelimpahan.

Berempati dengan pasangan Anda

Tempatkan diri Anda dalam posisi pasangan Anda. Apakah Anda memperlakukan mereka dengan tingkat penghormatan yang sama seperti yang Anda harapkan untuk diri Anda sendiri? Bagaimana perasaan Anda ketika seseorang ingin Anda membuat perubahan drastis (atau bahkan kecil) pada kepribadian Anda?

Sebagian besar dari kita menolak untuk mendengar bahwa kita melakukan sesuatu yang salah atau menjengkelkan. Kami menjadi defensif, sakit hati, dan marah.
Memahami bagaimana dan mengapa pasangan Anda bereaksi terhadap kritik akan membantu Anda melunakkan pendekatan Anda. Menjelaskan bahwa Anda merasa diserang atau dilukai oleh tuntutan mereka, pada gilirannya, akan membantu mereka melunakkan mereka.

Tidak ada yang sempurna

Anda dan pasangan Anda harus jujur satu sama lain dan dengan diri Anda sendiri tentang apa kualitas, kebiasaan, atau keanehan yang benar-benar dasar untuk perceraian, dan yang hanya menjengkelkan atau tidak nyaman. Anda mungkin berpikir pasangan Anda mendengkur terlalu keras; berjalan seperti bebek; membuat terlalu banyak kesalahan tata bahasa; atau lemari yang lusuh. Tetapi hal-hal ini tidak harus berarti mengakhiri perkawinan Anda. Memahami keterbatasan dan kekurangan pasangan Anda, serta kelemahan Anda sendiri, merupakan langkah penting menuju pemulihan pacaran atau pernikahan yang bahagia.

Terimalah dirimu sendiri

Seringkali, sikap menghakimi kita yang lain berasal dari perasaan kecewa terhadap diri kita sendiri. Cari perasaan Anda mengapa Anda memiliki harapan yang tinggi terhadap pasangan Anda, atau mengapa Anda menuntut begitu banyak dari mereka. Apakah karena Anda tidak sepenuhnya puas dengan diri Anda secara pribadi atau profesional? Jika demikian, akan sulit bagi Anda untuk menerima orang lain juga.

  • Turunkan harapan Anda pada diri Anda sendiri ke tingkat yang realistis dan sadarilah bahwa Anda dan pasangan Anda berdua memiliki kekurangan dalam cara Anda sendiri.
  • Jangan mengharapkan pasangan Anda sendiri untuk memberikan perasaan puas.

 

Cara menghindari putus pacaran

Cara menghindari putus pacaran atau perceraian. Sumber dan ilustrasi foto: Pixabay

 

3. Bekerjasama

Bicara tentang impian dan keinginan Anda

Menghindari putus pacaran atau perceraian bukanlah hal yang mudah. Selain mengkomunikasikan kebutuhan dan situasi sehari-hari (“Kita perlu melakukan cucian”), penting untuk berbagi ketakutan, harapan, dan impian terdalam Anda dengan pasangan Anda untuk membangun keintiman emosional. Gunakan frasa seperti “Saya percaya …” atau “Saya harap …” saat menyajikan visi Anda tentang masa depan pasangan Anda. Memikirkan dan berbagi pemikiran dan perasaan ini dapat membantu Anda berdua menyadari bahwa ada kemungkinan bagi pacaran atau pernikahan Anda di luar perceraian.
Ajukan pertanyaan dari diri Anda dan pasangan Anda seperti:

  • Hal-hal hebat apa yang menurut saya bisa dilakukan oleh pasangan saya? Bagaimana saya dapat memberdayakan mereka untuk mencapai yang terbaik?
  • Ke mana saya ingin bepergian dengan pasangan saya?
  • Apa yang saya harapkan untuk dilakukan dengan pasangan saya ketika saya pensiun?
  • Ajak pasangan Anda untuk berbagi impian dan keinginannya juga. Berpikir dan berbicara tentang masa depan Anda bersama-sama membantu memperbaikinya.
  • Jangan gunakan percakapan ini untuk mengeluh atau terlibat dalam pemikiran negatif.

Bangkitkan kembali kehidupan seks Anda

Seks adalah bagian penting dari hubungan yang sehat. Dengan kemungkinan perceraian dekat, mungkin sulit untuk memiliki kehidupan seks yang baik. Tetapi keintiman fisik dan emosional berjalan seiring, dan keduanya sama pentingnya jika Anda ingin mencegah perceraian.

Luangkan waktu untuk romansa. Semua orang sibuk, tetapi menjadwalkan tanggal malam akan memberi Anda waktu untuk mengatur suasana hati. Cobalah makan malam romantis yang diterangi cahaya lilin (baik di restoran atau di rumah), menonton film, atau hanya bermain bowling. Sebelum Anda menuju ke kamar tidur, penting untuk memberi pasangan Anda cinta dan perhatian mereka yang hilang. Katakan kepada mereka bahwa Anda mencintai mereka dan senang menghabiskan waktu bersama mereka.
Tempatkan lilin beraroma dan bunga di sekitar kamar tidur. Pijat tangan, kaki, dan bahu pasangan Anda sebelum berhubungan. Menyembuhkan indera bisa menjadi langkah pertama yang penting untuk menyalakan kembali libido pasangan Anda.

Jika Anda merasa kehidupan seks Anda basi, cobalah posisi baru atau coba kenakan lingerie. Anda bisa mencoba membaca erotika satu sama lain, atau menonton film porno. Bergantian memimpin sesi pada malam alternatif untuk memastikan variasi maksimum.

Identifikasi apa yang perlu diubah

Jika Anda mempertimbangkan perceraian, kemungkinan ada masalah nyata yang harus disalahkan oleh Anda berdua.Jangan menyalahkan pasangan Anda untuk semua masalah dalam pacaran atau pernikahan Anda. Berdialoglah dengan pasangan Anda agar Anda dapat memahami apa yang salah, dan bagaimana hal itu dapat diperbaiki.

Ekspresikan masalah yang Anda rasakan dengan pernyataan “saya”, seperti pada “Saya berharap kami menghabiskan lebih banyak waktu bersama,” dibandingkan dengan “Anda tidak pernah ingin menghabiskan waktu dengan saya.” Ini kurang mungkin dianggap sebagai hal penting dan akan menghasilkan lebih banyak hasil positif.
Ketika disalahkan secara tidak adil, bela diri, tetapi jangan melakukan serangan balasan saat dikritik. Cobalah untuk melihat konflik dari sudut pandang pasangan Anda.

Perkuat koneksi Anda dengan pasangan Anda

Bermurah hati dengan pasangan Anda dalam kasih sayang dan pujian Anda. Ini akan membantu menghidupkan kembali cinta yang pernah Anda miliki bersama. Memenuhi kebutuhan emosional mereka terlebih dahulu dan juga kebutuhan material mereka. Cintai pasangan Anda seperti yang Anda inginkan untuk dicintai.
Beri tahu pasangan Anda bahwa Anda mencintai mereka setiap hari.
Kejutkan pasangan Anda dengan hadiah kecil yang akan mereka nikmati. Buat makan malam untuk mereka, membelikan mereka bunga, atau mengajak mereka belanja.
Mungkin perlu waktu untuk membangun kembali kepercayaan dan kasih sayang untuk pasangan Anda. Bersabarlah dan teruslah bekerja.

Lepaskan masa lalu

Bicarakan dengan pasangan Anda tentang kesempatan ketika mereka menyakiti atau membuat Anda kesal. Jika Anda mau, tulis daftarnya. Ini seharusnya tidak menjadi daftar yang lengkap, tetapi harus mencakup kenangan atau pengalaman paling menyakitkan yang Anda dan pasangan Anda pertahankan, dan yang telah mengilhami saling kesal. Anda dan pasangan Anda kemungkinan akan memiliki daftar yang berbeda. Bicarakan tentang setiap insiden secara bergantian. Anda masing-masing harus mengakui bagaimana Anda berkontribusi pada kesalahpahaman dan meminta maaf. Salah satu cara menghindari putus pacaran atau perceraian adalah dengan cara melupakan masa lalu.
Berlatihlah untuk memaafkan bahkan jika pasangan Anda tidak.

Menjadi terbuka untuk berubah

Setujui untuk membuat perubahan dalam rutinitas atau interaksi Anda jika Anda merasa itu akan membantu. Perjelas bahwa Anda akan mencoba yang terbaik, tetapi mungkin perlu waktu bagi Anda untuk terbiasa dengannya. Kemudian, benar-benar mencoba yang terbaik dalam mengimplementasikan perubahan yang dijanjikan dan menunjukkan bahwa Anda tulus. Tanyakan hal yang sama sebagai balasannya.

Cari konseling

Konseling pasangan dengan terapis akan membantu Anda mengatasi masalah dengan mediator netral. Terapis memberikan sudut pandang obyektif dan dapat memberikan saran tentang strategi komunikasi, resolusi konflik, dan panduan umum untuk meningkatkan pacaran atau pernikahan yang bermasalah.

Konseling pasangan biasanya berlangsung satu jam, seminggu sekali. Bekerja lebih sering dengan konselor dapat menghasilkan lebih banyak hasil.
Terapi kelompok adalah jenis konseling lain yang bermanfaat, dan memperkenalkan pasangan melalui periode stres yang sama satu sama lain untuk diskusi panjang tentang bagaimana mereka bekerja melalui masalah mereka. Terapi kelompok memberikan kesempatan untuk mendapatkan pemahaman dan ide baru tentang hubungan Anda sendiri dan ini dapat menghindari putus pacaran atau perceraian.

Gunakan waktumu dengan bijak

Apa pun yang menyebabkan masalah di rumah Anda pada awalnya, itu tidak akan memperbaiki dirinya hanya karena Anda dan pasangan Anda dipisahkan. Apakah Anda mengusulkan atau menentang untuk berpisah atau bercerai? berbicara dengan seorang terapis tentang bagaimana dan mengapa pacaran atau pernikahan Anda berakhir dalam keadaan seperti saat ini.
Idealnya, Anda akan terus menghadiri terapi pasangan bahkan saat Anda tinggal terpisah. Pemisahan percobaan seharusnya tidak sepenuhnya mematikan komunikasi antara Anda dan pasangan Anda.Berusahalah memilah perbedaan Anda dengan bantuan seorang konselor.
Jangan gunakan masa percobaan untuk berpura-pura Anda lajang. Jangan berkencan dengan orang lain atau terlibat dalam kencan romantis. Tujuan periode uji coba adalah menemukan perspektif baru tentang hubungan Anda yang hanya bisa dicapai oleh jarak.

Pikirkan tentang anak-anak Anda

Jika Anda memiliki anak, pastikan Anda terbuka tentang prosesnya bersama mereka. Bantu anak-anak Anda memahami situasinya dan biarkan mereka tahu bahwa terlepas dari konflik antara Anda dan pasangan Anda, Anda berdua tetap mencintai mereka.
Anak-anak dapat bereaksi buruk terhadap pemisahan uji coba. Mereka mungkin menjadi menempel atau menolak untuk pergi ke sekolah. Anak-anak dan remaja yang lebih tua dapat menjadi ditarik atau marah. Bicaralah dengan guru anak Anda tentang situasi rumah Anda sehingga mereka dapat mencari tanda-tanda bahwa anak Anda mungkin bertingkah.
Anak-anak mungkin percaya sesuatu yang telah mereka lakukan menyebabkan perpisahan. Biarkan mereka tahu bahwa situasi antara Anda dan pasangan Anda bukan kesalahan mereka dan tidak ada yang mereka lakukan dapat menyebabkannya.

Aturlah jadwal perawatan dan kunjungan yang tepat untuk anak-anak Anda. Cobalah untuk tidak mengirim anak Anda bolak-balik dari satu rumah ke rumah lainnya lebih dari sekali seminggu, dan pastikan bahwa sekolah mereka tidak terganggu.

Tiba pada suatu keputusan

Saat akhir periode uji coba mendekati, evaluasi pengalaman Anda. Apakah masalah dalam hubungan Anda benar-benar tidak dapat diatasi? Atau apakah pemisahan persidangan menunjukkan bahwa Anda merindukan dan mencintai pasangan Anda sehingga perceraian akan menjadi bencana?
Bicarakan dengan pasangan Anda tentang perasaan Anda dan dapatkan perasaan mereka.
Bisa jadi Anda dan pasangan Anda tidak mencapai kesimpulan yang sama tentang keadaan pacaran atau pernikahan Anda. Bersiaplah untuk maju dengan perceraian di akhir pemisahan uji coba jika Anda merasa perlu.
Pikirkan lebih dari 2 kali, jika Anda ingin putus atau cerai dengan seseorang. Sebagai manusia pada umumnya, kita jarang merasa puas. Dapatkah Anda mendapatkan yang lebih baik dari dia? Hanya waktu yang dapat memberi jawaban…

 

Menghindari putus pacaran atau perceraian

Cara menghindari putus pacaran atau perceraian. Sumber dan ilustrasi foto: Pixabay

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

                      

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-08-31T15:55:41+00:00 Agustus 24th, 2018|Lainnya|0 Comments

Leave A Comment