fbpx

Kanker Kepala dan Leher

Pengertian Kanker Kepala dan Leher

Kanker kepala dan leher adalah sekelompok kanker yang dimulai di mulut, hidung, tenggorokan, laring, sinus, atau kelenjar liur.

Sekitar 80% kanker kepala dan mulut adalah karena pemakaian alkohol atau tembakau.

Asal Kanker Kepala dan Leher

Kanker kepala dan leher paling umum berasal dari jenis squamous cell karsinoma. Diagnosisnya dikonfirmasikan oleh biospi tisu. Tingkat penyebarannya ditentukan oleh pencitraan medis dan tes darah.

Ilustrasi kanker kepala dan leher

Ilustrasi kanker kepala dan leher. Sumber foto: Wikimedia Commons

Tanda dan Gejala, Berbagai Jenis Kanker Kepala dan Leher

Kanker tenggorokan biasanya dimulai dengan gejala yang tampaknya tidak berbahaya, seperti pembesaran kelenjar getah bening di bagian luar leher, sakit tenggorokan atau suara yang terdengar serak.

Namun, dalam kasus kanker tenggorokan, kondisi ini dapat bertahan dan menjadi kronis. Mungkin ada benjolan atau luka di tenggorokan atau leher yang tidak sembuh atau hilang. Mungkin ada menelan yang sulit atau menyakitkan.

Berbicara mungkin menjadi sulit. Mungkin ada sakit telinga yang persisten. Gejala lain yang mungkin tetapi kurang umum termasuk beberapa mati rasa atau kelumpuhan otot-otot wajah.

Gejala kanker kepala dan leher yang muncul meliputi:

  • Massa / benjolan di leher.
  • Sakit leher.
  • Berdarah dari mulut.
  • Kemacetan sinus, terutama dengan karsinoma nasofaring.
  • Bau mulut.
  • Lidah sakit.
  • Maag tanpa luka atau luka di mulut yang tidak kunjung sembuh.
  • Bercak putih, merah atau gelap di mulut yang tidak akan hilang.
  • Sakit telinga.
  • Pendarahan yang tidak biasa atau mati rasa di mulut.
  • Benjolan di bibir, mulut atau gusi.
  • Pembesaran kelenjar getah bening di leher.
  • Slurring of speech (jika kanker mempengaruhi lidah).
  • Suara serak yang bertahan selama lebih dari enam minggu.
  • Sakit tenggorokan yang berlangsung selama lebih dari enam minggu.
  • Kesulitan menelan makanan.
  • Perubahan pola makan atau penurunan berat badan.

1. Nasofaring

Kanker nasofaring muncul di nasofaring, wilayah di mana rongga hidung dan tabung Eustachius terhubung dengan bagian atas tenggorokan. Sementara beberapa kanker nasofaring secara biologis mirip dengan HNSCC pada umumnya, karsinoma nasofaring yang “tidak terdiferensiasi” adalah lymphoepithelioma, yang berbeda dalam epidemiologi, biologi, perilaku klinis, dan perawatannya, dan diperlakukan sebagai penyakit terpisah oleh banyak ahli. Baca juga: Kanker Belakang Rongga Hidung dan Mulut – Kanker Nasofaring

2. Tenggorokan (Faring)

Karsinoma sel skuamosa orofaringeal (OSCC) dimulai di orofaring (tenggorokan), bagian tengah tenggorokan yang meliputi langit-langit lunak, pangkal lidah, dan amandel. Kanker sel skuamosa amandel lebih kuat terkait dengan infeksi human papillomavirus daripada kanker di daerah lain di kepala dan leher. Kanker oropharyngeal HPV-positif umumnya memiliki hasil yang lebih baik daripada penyakit HPV-negatif dengan kelangsungan hidup 54% lebih baik, tetapi keuntungan ini untuk kanker terkait HPV hanya berlaku untuk kanker orofaring.

Orang-orang dengan karsinoma orofaringeal berisiko tinggi terkena kanker kepala dan leher primer kedua.

3. Hipofaring

Hipofaring meliputi sinus pyriform, dinding faring posterior, dan area postcricoid. Tumor hipofaring sering memiliki stadium lanjut saat diagnosis, dan memiliki prognosis tumor faring yang paling buruk. Mereka cenderung bermetastasis awal karena jaringan limfatik yang luas di sekitar laring.

4. Pangkal tenggorokan (Larynx)

Kanker laring dimulai pada laring atau “kotak suara.” Kanker dapat terjadi pada pita suara sendiri (kanker “glotis”), atau pada jaringan di atas dan di bawah pita yang sebenarnya (masing-masing kanker “supraglotis” dan “subglotis”). Kanker laring sangat terkait dengan merokok tembakau.

Pembedahan dapat meliputi eksisi laser dari lesi pita suara kecil, laryngectomy parsial (pengangkatan sebagian laring) atau laryngectomy total (pengangkatan seluruh laring). Jika seluruh laring telah diangkat, orang tersebut dibiarkan dengan trakeostomi permanen. Rehabilitasi suara pada pasien tersebut dapat dicapai melalui 3 cara penting – bicara esofagus, tusukan trakeo-esofageal atau electrolaring. Seseorang mungkin akan memerlukan bantuan pengajaran intensif dan terapi wicara dan / atau perangkat elektronik.

5. Batang tenggorok (Tracea)

Kanker trakea adalah kanker langka yang dapat mirip dengan kanker kepala dan leher, dan kadang-kadang diklasifikasikan sebagai kanker.

Sebagian besar tumor kelenjar ludah berbeda dari karsinoma umum kepala dan leher dalam penyebab, histopatologi, presentasi klinis, dan terapi. Tumor tidak umum lainnya yang timbul di kepala dan leher termasuk teratoma, adenokarsinoma, karsinoma kistik adenoid, dan karsinoma mucoepidermoid. Yang lebih jarang adalah melanoma dan limfoma pada saluran aerodigestif bagian atas.

Penyebab Kanker Kepala dan Leher

Berikut adalah beberpa penyebab kanker kepala dan leher:

1. Alkohol dan rokok

Asap tembakau adalah salah satu faktor risiko utama untuk kanker kepala dan leher dan salah satu senyawa paling karsinogenik dalam asap tembakau adalah akrilonitril.

2. Makanan

Konsumsi telur, daging olahan, dan daging merah yang berlebihan dikaitkan dengan peningkatan tingkat kanker kepala dan leher dalam satu penelitian, sementara konsumsi sayuran mentah dan dimasak tampaknya bersifat melindungi.

Vitamin E tidak ditemukan untuk mencegah perkembangan leukoplakia, plak putih yang merupakan prekursor untuk karsinoma permukaan mukosa, pada perokok dewasa. Studi lain meneliti kombinasi vitamin E dan beta karoten pada perokok dengan kanker orofaring stadium dini, dan menemukan prognosis yang lebih buruk pada pengguna vitamin.

Buah pinang

Mengunyah pinang dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker sel skuamosa pada kepala dan leher.

3. Infeksi

Papillomavirus manusia

Beberapa kanker kepala dan leher disebabkan oleh Human papillomavirus (HPV). Secara khusus HPV16, merupakan faktor penyebab untuk beberapa karsinoma sel skuamosa kepala dan leher.

Virus Epstein-Barr

Infeksi Epstein-Barr virus (EBV) dikaitkan dengan kanker nasofaring. Kanker nasofaring terjadi secara endemis di beberapa negara Mediterania dan Asia, di mana titer antibodi EBV dapat diukur untuk menyaring populasi berisiko tinggi. Kanker nasofaring juga dikaitkan dengan konsumsi ikan asin, yang mungkin mengandung kadar nitrit yang tinggi.

4. Penyakit refluks gastroesofagus

Adanya penyakit refluks asam (GERD – penyakit refluks gastroesphogeal) atau penyakit refluks laring juga bisa menjadi faktor utama.

Asam lambung yang mengalir melalui kerongkongan dapat merusak lapisannya dan meningkatkan kerentanan terhadap kanker tenggorokan.

5. Transplantasi sel induk hematopoietik

Pasien setelah transplantasi sel induk hematopoietik (HSCT) berada pada risiko yang lebih tinggi untuk karsinoma sel skuamosa oral. Kanker mulut pasca-HSCT mungkin memiliki perilaku yang lebih agresif dengan prognosis yang lebih buruk, jika dibandingkan dengan kanker mulut pada pasien non-HSCT. Efek ini diduga disebabkan oleh penekanan kekebalan seumur hidup yang terus menerus dan penyakit kronis cangkok versus tuan rumah.

6. Kemungkinan penyebab lainnya

Ada berbagai faktor yang dapat membuat seseorang berisiko tinggi terkena kanker tenggorokan. Faktor-faktor tersebut termasuk merokok atau mengunyah tembakau atau hal-hal lain, seperti gutkha, atau paan, konsumsi alkohol yang berat, pola makan yang buruk yang mengakibatkan kekurangan vitamin (lebih buruk jika ini disebabkan oleh asupan alkohol yang banyak), sistem kekebalan yang melemah, paparan asbes, paparan yang lama terhadap debu kayu atau asap cat, terpapar bahan kimia industri perminyakan, dan berusia di atas 55 tahun.

Faktor risiko lain termasuk munculnya bercak atau bercak putih di mulut, yang dikenal sebagai leukoplakia; pada sekitar ⅓ dari kasus ini berkembang menjadi kanker.

Risiko tinggi lainnya: menghirup atau menghisap silika dari pemotongan beton, batu atau balok-balok batu, terutama di area tertutup seperti gudang, garasi atau ruang bawah tanah.

Pencegahan Kanker Kepala dan Leher

Menghindari faktor-faktor risiko yang diketahui (seperti dijelaskan di atas) adalah satu-satunya bentuk pencegahan yang paling efektif.

Pemeriksaan gigi secara teratur dapat mengidentifikasi lesi pra-kanker di rongga mulut.

Ketika didiagnosis kanker dini, oral, kepala dan leher dapat diobati dengan lebih mudah dan peluang untuk bertahan hidup meningkat pesat.

Perawatan dan Pengobatan Kanker Kepala dan Leher

1. Operasi

Pembedahan sebagai perawatan sering digunakan pada sebagian besar jenis kanker kepala dan leher. Biasanya tujuannya adalah untuk menghilangkan sel kanker sepenuhnya. Ini bisa sangat rumit jika kankernya dekat dengan laring dan dapat menyebabkan orang tersebut tidak dapat berbicara. Pembedahan juga biasa digunakan untuk reseksi (pengangkatan) beberapa atau semua kelenjar getah bening serviks untuk mencegah penyebaran penyakit lebih lanjut.

Operasi laser CO2 juga merupakan bentuk perawatan lainnya. Bedah laser transoral memungkinkan ahli bedah untuk mengangkat tumor dari kotak suara tanpa sayatan eksternal. Ini juga memungkinkan akses ke tumor yang tidak dapat dijangkau dengan operasi robotik. Selama operasi, ahli bedah dan ahli patologi bekerja bersama untuk menilai kecukupan eksisi (“status margin”), meminimalkan jumlah jaringan normal yang dihilangkan atau rusak. Teknik ini membantu memberi orang sebanyak mungkin bicara dan fungsi menelan setelah operasi.

2. Terapi radiasi

Terapi radiasi adalah bentuk perawatan yang paling umum. Ada berbagai bentuk terapi radiasi, termasuk terapi radiasi konformal 3D, terapi radiasi termodulasi intensitas, terapi sinar partikel dan brachytherapy, yang umumnya digunakan dalam perawatan kanker kepala dan leher. Kebanyakan orang dengan kanker kepala dan leher yang dirawat di Amerika Serikat dan Eropa dirawat dengan terapi radiasi termodulasi intensitas menggunakan foton energi tinggi. Pada dosis yang lebih tinggi, radiasi kepala dan leher dikaitkan dengan disfungsi tiroid dan disfungsi sumbu hipofisis.

3. Kemoterapi

Kemoterapi pada kanker tenggorokan umumnya tidak digunakan untuk menyembuhkan kanker. Sebaliknya, ini digunakan untuk menyediakan lingkungan yang tidak ramah untuk metastasis sehingga mereka tidak akan terbentuk di bagian lain dari tubuh. Agen kemoterapi yang khas adalah kombinasi paclitaxel dan carboplatin. Cetuximab juga digunakan dalam pengobatan kanker tenggorokan.

Kemoterapi berbasis docetaxel telah menunjukkan respons yang sangat baik pada kanker kepala dan leher tingkat lanjut. Docetaxel adalah satu-satunya taxane yang disetujui oleh US FDA untuk kanker kepala dan leher, dalam kombinasi dengan cisplatin dan fluorouracil untuk pengobatan induksi karsinoma sel skuamosa skuamosa kepala dan leher yang tidak dapat dioperasi secara lokal.

Meskipun tidak secara spesifik kemoterapi, amifostine sering diberikan secara intravena oleh klinik kemoterapi sebelum sesi radioterapi IMRT. Amifostine melindungi gusi dan kelenjar ludah dari efek radiasi.

4. Terapi fotodinamik

Terapi fotodinamik mungkin menjanjikan dalam mengobati displasia mukosa dan tumor kepala dan leher kecil. Amphinex memberikan hasil yang baik dalam uji klinis awal untuk pengobatan kanker kepala dan leher stadium lanjut.

5. Terapi yang ditargetkan

Terapi yang ditargetkan, menurut National Cancer Institute, adalah “jenis perawatan yang menggunakan obat-obatan atau zat lain, seperti antibodi monoklonal, untuk mengidentifikasi dan menyerang sel kanker tertentu tanpa merusak sel normal.” Beberapa terapi yang ditargetkan digunakan pada kanker sel skuamosa dari kepala dan leher termasuk cetuximab, bevacizumab dan erlotinib.

Daftar Jenis Kanker-Kanker Lainnya

Kanker bisa dimulai di tempat manapun di tubuh. Ini dimulai saat sel-sel tumbuh di luar kendali dan kerumunan sel normal. Hal ini membuat tubuh sulit bekerja sebagaimana mestinya. Memahami penyakit kanker dapat membantu Anda untuk mengenal lebih jelas “seperti apakah kanker itu?” Klik disini dan baca artikel pemahaman penyakit kanker ini sampai habis, bersama contoh-contohnya!

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya




By | 2019-03-02T19:28:20+07:00 Januari 10th, 2019|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment