Kanker Mata

Kanker mata

Kanker mata dimulai di sel-sel di dalam atau di sekitar mata. Tumor kanker (ganas) adalah kumpulan sel kanker yang dapat menyerang dan menghancurkan jaringan di sekitarnya. Hal ini juga dapat menyebar (metastasis) ke bagian lain dari tubuh.

Mata adalah organ yang memungkinkan Anda untuk melihat. Bagian utama mata adalah bola mata. Ini terdiri dari iris (tipis, berotot, bagian berwarna dari mata) dan pupil (area hitam kecil di tengah mata). Bola mata ditempatkan di rongga orbital, atau orbit, yang melindunginya. Orbit adalah rongga seperti mangkuk yang terdiri dari tulang tengkorak yang berisi bola mata, otot, kelenjar lakrimal, saraf, lemak, dan jaringan ikat. Bagian yang mengelilingi bola mata disebut struktur tambahan, atau adneksa, dan termasuk kelopak mata, konjungtiva (lapisan transparan yang menutupi permukaan bagian dalam kelopak mata dan permukaan luar bola mata), dan kelenjar lakrimal.

Terkadang sel-sel di mata mengalami perubahan yang membuatnya tumbuh atau berperilaku tidak normal. Perubahan ini dapat menyebabkan tumor non-kanker (jinak) terbentuk di mata, seperti hemangioma koroid dan tahi lalat mata.

Perubahan pada sel-sel mata juga dapat menyebabkan kondisi prakanker. Ini berarti bahwa sel-sel abnormal belum menjadi kanker, tetapi mereka cenderung menjadi kanker jika tidak ditangani. Kondisi prakanker mata yang paling umum adalah melanosis konjungtiva primer yang didapat dan melanosis okular (jumlah sel yang tinggi yang menghasilkan pigmen dan pigmen berlebih di dalam dan di sekitar mata).

Dalam beberapa kasus, perubahan sel-sel mata dapat menyebabkan kanker mata. Sebagian besar waktu, kanker mata dewasa dimulai pada melanosit. Sel-sel ini membuat melanin, pigmen yang bertanggung jawab atas warna mata, kulit, rambut tubuh, dan rambut. Jenis kanker ini disebut melanoma. Melanoma okular dapat dimulai di berbagai bagian mata. Tetapi paling sering terjadi di dalam bola mata dan disebut melanoma intraokular.

Limfoma adalah jenis kanker lain yang dapat mempengaruhi mata. Ini adalah jenis kanker mata ke-2 yang paling umum.

Ada juga jenis kanker mata yang langka. Ini termasuk, antara lain, karsinoma sel skuamosa, karsinoma sel basal dan karsinoma sebasea.

Retinoblastoma adalah kanker mata yang paling umum pada anak-anak. Itu berasal dari sel-sel retina. Cari tahu lebih lanjut tentang retinoblastoma.

Jenis kanker lain dapat menyebar ke mata, tetapi ini adalah penyakit yang berbeda dari kanker mata primer. Kanker yang dimulai di bagian lain dari tubuh dan kemudian menyebar ke mata disebut metastasis mata. Yang terakhir ini lebih umum daripada kanker mata primer. Biasanya tidak diobati seperti kanker mata primer. Kanker yang menyebar ke mata paling sering dari payudara, paru-paru atau saluran pencernaan.

Tumor mata non-kanker

Tumor mata non-kanker (jinak) adalah benjolan yang tidak menyebar ke bagian tubuh lain (tidak bermetastasis). Tumor non-kanker biasanya tidak mengancam jiwa.

Tumor mata non-kanker yang berbeda memiliki banyak tanda dan gejala yang sama termasuk mata yang menonjol (menonjol) yang biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, kemerahan dan gangguan penglihatan atau iritasi mata yang ditandai dengan sensasi terbakar, gatal, bengkak, bengkak pada mata atau perasaan bahwa ada sesuatu di mata kita, misalnya.

Tumor mata non-kanker berikut ini umum terjadi:

1. Hemangioma koroid

Hemangioma koroid adalah tumor yang tumbuh lambat yang muncul di pembuluh darah koroid (lapisan dinding mata). Ini adalah jenis tumor mata non-kanker yang paling umum pada orang dewasa.

Sebagian besar hemangioma koroid tidak perlu segera diobati. Spesialis perawatan mata biasanya menindaklanjuti secara teratur untuk melihat apakah ada perubahan. Perawatan dimulai jika cairan bocor dari hemangioma ke mata dan menyebabkan masalah penglihatan. Pilihan pengobatan termasuk operasi laser, terapi fotodinamik, dan terapi radiasi.

2. Tahi lalat mata

Tahi lalat di mata, seperti tahi lalat di kulit, terbentuk ketika melanosit (sel yang memberi warna pada mata, kulit, rambut, dan rambut tubuh) berkembang secara berkelompok. Ini mungkin muncul sebagai bintik coklat abnormal di permukaan atau di dalam mata. Tahi lalat, juga disebut nevus, paling sering terbentuk pada koroid, iris atau konjungtiva.

Sebagian besar tahi lalat mata tidak perlu segera diobati, kecuali ada tanda-tanda kanker. Seorang dokter mata atau dokter mata biasanya menindaklanjuti secara teratur untuk melihat apakah ada perubahan.

3. Angioma kavernosa

Angioma kavernosa muncul di pembuluh darah di rongga mata (rongga orbita) di belakang mata. Dapat membuat mata menonjol tanpa menimbulkan rasa sakit (proptosis). Pembedahan kadang-kadang digunakan untuk mengobati angioma kavernosa, tetapi beberapa tumor kecil tidak perlu diangkat.


Jenis Kanker Mata

Kanker mata dimulai di mata. Ada berbagai jenis kanker mata. Untuk memahami kanker mata, ada baiknya mengetahui hal-hal tentang kanker mata dan jenis-jenisnya.

Tumor kanker di mata dapat menyerang dan menghancurkan jaringan di dekatnya. Tumor kanker disebut juga tumor ganas. Hal ini juga dapat menyebar (metastasis) ke bagian lain dari tubuh. Sebagian besar kanker mata telah menyebar ke sana dari area lain di tubuh, seperti payudara atau paru-paru. Ini disebut metastasis mata. Informasi berikut berkaitan dengan kanker yang dimulai pada mata, yaitu kanker primer mata.

1. Melanoma mata

Seperti melanoma kulit, melanoma mata dimulai di sel yang disebut melanosit. Melanosit membuat melanin, yaitu zat yang memberi warna pada mata, kulit, rambut tubuh dan rambut. Melanoma mata dapat mempengaruhi struktur berikut:

bola mata (melanoma intraokular)
konjungtiva (melanoma konjungtiva)
kelopak mata (jenis melanoma kulit)
orbit, atau rongga orbital (melanoma orbital)

2. Melanoma intraokular

Melanoma intraokular adalah jenis kanker mata yang paling umum pada orang dewasa dan menyumbang sekitar 5% dari semua melanoma. Kebanyakan melanoma intraokular dimulai di uvea dan disebut melanoma uveal. Melanoma uveal dibagi menjadi melanoma uveal anterior dan melanoma uveal posterior. Melanoma uveal anterior mempengaruhi iris di bagian depan (anterior) mata. Melanoma uveal posterior mempengaruhi struktur di belakang bagian depan mata, baik koroid atau badan siliaris. Sebagian besar melanoma uveal dimulai di koroid, jadi Anda mungkin juga mendengar istilah melanoma koroid.

Jenis sel yang paling umum pada melanoma intraokular adalah sel spindel dan sel epiteloid. Sel-sel gelendong panjang dan datar sedangkan sel-sel epiteloid berbentuk bulat. Melanoma intraokular sering mengandung dua jenis sel ini.

Melanoma intraokular diperlakukan berbeda dari melanoma, yang mempengaruhi bagian lain dari mata, seperti konjungtiva atau kelopak mata.

3. Limfoma mata

Limfoma mata, juga disebut limfoma okular, adalah jenis kanker mata ke-2 yang paling umum. Limfoma mata biasanya merupakan jenis limfoma non-Hodgkin yang dimulai pada limfosit. Limfoma mata dapat mempengaruhi struktur berikut:

  • bola mata (limfoma intraokular)
  • orbita (limfoma orbita)
  • kelopak mata
  • penghubung
  • kelenjar lakrimal

4. Retinoblastoma

Retinoblastoma adalah kanker mata yang paling banyak menyerang anak-anak. Cari tahu lebih lanjut tentang retinoblastoma.

5. Tumor mata langka

Tumor kanker mata berikut ini jarang terjadi.

Karsinoma sel skuamosa atau sel skuamosa mata paling sering dimulai di konjungtiva atau kelopak mata. Karsinoma sel skuamosa mata adalah jenis kanker konjungtiva yang paling umum. Karsinoma sel skuamosa kelopak mata adalah jenis kanker kulit selain melanoma.

Karsinoma sel basal mata biasanya dimulai di kelopak mata dan merupakan jenis kanker kelopak mata yang paling umum. CBC kelopak mata juga merupakan jenis kanker kulit selain melanoma.

Karsinoma kelopak mata sebasea paling sering muncul di kelopak mata atas, dekat garis bulu mata. Ini adalah kanker kelenjar sebaceous. Kelenjar ini mengeluarkan zat berminyak dalam air mata.

Karsinoma kistik adenoid adalah jenis kanker kelenjar lakrimal yang paling umum. Karsinoma kistik adenoid adalah jenis adenokarsinoma yang dimulai pada sel kelenjar.

Sarkoma orbital adalah jenis sarkoma jaringan lunak yang dimulai di orbit (rongga orbital). Ini bisa muncul di otot yang menggerakkan mata dan paling sering menyerang anak-anak.

Kanker mata

Kanker melanoma mata. Sumber foto: My Personal Trainer


Faktor risiko kanker mata

Faktor risiko adalah sesuatu, seperti perilaku, zat, atau kondisi yang meningkatkan risiko terkena kanker. Sebagian besar kanker disebabkan oleh banyak faktor risiko, tetapi terkadang kanker mata berkembang pada orang yang tidak memiliki salah satu faktor risiko yang dijelaskan di bawah ini.

Secara umum, kanker mata cenderung lebih sering terjadi pada bule dibandingkan dengan kelompok etnis lain.

Faktor risiko biasanya diurutkan dari yang paling penting hingga yang paling tidak penting. Tetapi dalam kebanyakan kasus, tidak mungkin untuk menentukan peringkat mereka dengan kepastian yang mutlak.

Faktor risiko yang diketahui

Ada bukti yang meyakinkan bahwa faktor-faktor berikut meningkatkan risiko Anda terkena kanker mata.

Melanosis didapat primer
Melanosis didapat primer (PAD) adalah kondisi konjungtiva mata, yaitu lapisan transparan yang menutupi permukaan bagian dalam kelopak mata dan permukaan luar bola mata. MAP muncul sebagai plak datar berwarna coklat yang mengandung banyak melanosit. Melanosit adalah sel yang membuat melanin, zat yang memberi warna pada mata, kulit, rambut tubuh dan rambut.

PAD paling sering menyerang bule. Ini meningkatkan risiko melanoma konjungtiva, sejenis kanker mata.

Melanosis mata
Melanosis okular, juga disebut melanosis okulokutaneus atau Ota nevus, adalah kondisi mata langka yang muncul saat lahir. Pada orang dengan penyakit ini, jumlah melanosit tinggi dan ada kelebihan melanin di dalam dan di sekitar mata mereka.

Melanosis okular meningkatkan risiko mengembangkan melanoma intraokular, jenis kanker mata yang paling umum.

Kulit, mata, rambut, dan rambut berwarna pucat
Orang dengan kulit putih atau pucat lebih cenderung memiliki melanoma intraokular daripada orang dengan jenis kulit yang berbeda. Orang yang memiliki rambut dan rambut pirang atau merah dan mata biru, hijau atau abu-abu juga lebih mungkin untuk memiliki melanoma intraokular. Risikonya lebih tinggi karena orang dengan karakteristik ini memiliki lebih sedikit melanin. Melanin adalah zat yang memberi warna pada kulit, mata, rambut tubuh dan rambut. Para ahli percaya itu juga membantu melindungi kulit dari sinar ultraviolet (UV).

Tahi lalat di kulit
Tahi lalat adalah benjolan non-kanker pada kulit, yang biasanya berwarna coklat muda, coklat tua, atau berwarna seperti daging. Biasanya, tahi lalat tidak ada saat lahir, tetapi sering mulai muncul di masa kanak-kanak. Orang yang memiliki tahi lalat di kulit mereka lebih cenderung memiliki melanoma intraokular di uvea (melanoma uveal). Uvea adalah lapisan tengah dinding mata yang membentuk bagian luar bola mata.

Tahi lalat atipikal meningkatkan risiko melanoma intraokular. Penampilan tahi lalat atipikal, atau nevus displastik, berbeda dari tahi lalat normal. Banyak tahi lalat atipikal berdiameter minimal 5 mm, yang lebih besar dari biasanya, dan memiliki bentuk yang tidak beraturan dan batas yang tidak jelas.

Memiliki sindrom nevus displastik (FAMMM) juga meningkatkan risiko melanoma intraokular. FAMMM, kadang-kadang disebut melanoma atipikal multipel familial, adalah kelainan bawaan yang ditandai dengan sejumlah besar tahi lalat di tubuh.

Penyamakan buatan
Tanning bed dan sunlamps memancarkan sinar ultraviolet (UV) yang dapat merusak mata dan meningkatkan risiko melanoma intraokular.

Pengelasan
Tukang las lebih mungkin daripada rata-rata untuk mengembangkan kanker mata, terutama melanoma intraokular. Peningkatan risiko ini kemungkinan disebabkan oleh paparan sinar ultraviolet (UV) yang dipancarkan oleh alat las. Ini juga bisa disebabkan oleh paparan zat berbahaya lainnya di tempat kerja.

HIV atau AIDS
Orang yang memiliki infeksi human immunodeficiency virus (HIV) atau telah memperoleh sindrom immunodeficiency (AIDS) berada pada peningkatan risiko jenis kanker mata berikut:

limfoma mata
Karsinoma sel skuamosa konjungtiva
Peningkatan risiko terkena kanker jenis ini mungkin karena virus melemahkan sistem kekebalan atau mempengaruhi tubuh dengan cara lain.

Faktor risiko yang mungkin
Faktor-faktor berikut telah dikaitkan dengan kanker mata, tetapi tidak ada cukup bukti untuk mengatakan bahwa itu adalah faktor risiko yang diketahui. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memperjelas peran faktor-faktor ini dalam perkembangan kanker mata.

Paparan sinar matahari
Matahari adalah sumber utama sinar ultraviolet (UV). Paparan sinar matahari merupakan faktor risiko yang diketahui untuk melanoma kulit. Penelitian juga menunjukkan bahwa itu terkait dengan melanoma mata (melanoma intraokular) serta karsinoma sel skuamosa konjungtiva.

Para ilmuwan percaya bahwa paparan sinar matahari bisa menjadi faktor risiko kanker mata karena beberapa alasan. Mereka menemukan bahwa melanoma muncul di area mata yang paling sering terpapar sinar matahari. Mereka juga menunjukkan bahwa melanoma mata dan melanoma kulit memiliki beberapa faktor risiko, seperti kulit atau mata pucat. Ada juga beberapa bukti bahwa orang yang bekerja di luar ruangan berisiko lebih tinggi terkena kanker mata.

Tahi lalat di mata
Seperti tahi lalat di kulit, tahi lalat di mata (nevi okular) tidak bersifat kanker. Namun, orang yang memiliki tahi lalat di mata mereka mungkin berisiko lebih besar suatu hari nanti mengembangkan melanoma okular.

Mutasi genetik
Perubahan genetik tertentu, atau mutasi, telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker mata. Para peneliti terus mempelajari gen untuk menemukan mana yang mungkin berperan dalam perkembangan kanker mata.

Mutasi gen BAP1
Gen BAP1 (BRCA1 terkait protein-1) membantu mengontrol pertumbuhan sel dan dapat membatasi pertumbuhan sel kanker. Ini disebut gen supresor tumor. Mutasi pada gen BAP1 dapat meningkatkan risiko melanoma uveal tetapi juga mesothelioma dan melanoma kulit. Profesional perawatan kesehatan terkadang memberi tahu orang-orang dengan mutasi pada gen BAP1 bahwa mereka memiliki sindrom BAP1.

Mutasi gen GNA11
Gen GNA11 membuat protein yang membantu mengontrol pertumbuhan sel dan proses normal kematian sel terprogram (apoptosis). Gen ini ditemukan pada jenis sel tertentu, termasuk pada mata, kulit, jantung, dan otak. Mutasi pada gen GNA11 dapat meningkatkan risiko melanoma uveal.

Riwayat keluarga melanoma intraokular
Di beberapa keluarga, ada lebih banyak kasus melanoma intraokular daripada yang Anda duga. Bila ada riwayat keluarga melanoma intraokular, itu karena satu atau lebih kerabat dekat telah didiagnosis menderita penyakit ini. Kadang-kadang tidak jelas apakah disposisi keluarga ini karena kebetulan, gaya hidup yang sama-sama dimiliki anggota keluarga, faktor keturunan (seperti memiliki mutasi pada gen BAP1) atau karena asosiasi elemen-elemen ini.

Sindrom BAP1 adalah sindrom bawaan yang dikaitkan dengan peningkatan risiko melanoma uveal, sejenis melanoma intraokular.

Eksposur profesional
Orang yang bekerja di industri kimia, termasuk ahli kimia, insinyur kimia dan teknisi kimia, atau di industri kuliner mungkin berisiko lebih tinggi terkena kanker mata. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami bagaimana bekerja di industri ini meningkatkan risiko ini.

Bintik-bintik
Kehadiran bintik-bintik, terutama pada anak-anak, dapat meningkatkan risiko kanker mata. Hubungan antara bintik-bintik dan kanker mata ini mungkin karena paparan sinar UV dari matahari, yang berkontribusi pada perkembangan bintik-bintik.

Faktor risiko yang tidak diketahui
Belum jelas apakah faktor-faktor berikut ini terkait dengan kanker mata. Ini mungkin karena para peneliti tidak dapat secara definitif membangun hubungan ini, atau penelitian telah menghasilkan hasil yang berbeda. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui apakah berikut ini adalah faktor risiko kanker mata:

riwayat pribadi melanoma kulit
riwayat keluarga kanker payudara atau ovarium (risiko kanker mata mungkin terkait dengan mutasi pada gen BRCA2)
minum obat yang melemahkan sistem kekebalan (imunosupresan)
infeksi human papillomavirus (HPV), yang dapat dikaitkan dengan karsinoma sel skuamosa konjungtiva
infeksi Chlamydophila psittaci (C. psittaci), yang mungkin terkait dengan limfoma intraokular


Gejala kanker mata

Gejala-gejala ini juga dapat disebabkan oleh kondisi mata yang lebih kecil, sehingga mereka tidak selalu merupakan tanda kanker. Namun, penting untuk memeriksakan gejala ke dokter mata Anda sesegera mungkin.

Kanker mata mungkin tidak menimbulkan tanda atau gejala pada tahap awal penyakit. Biasanya ditemukan selama pemeriksaan mata rutin. Tanda dan gejala sering muncul ketika tumor tumbuh dan menyebabkan perubahan pada jaringan mata atau pada penglihatan. Kanker mata jarang menyebabkan rasa sakit. Kondisi mata lainnya dapat menyebabkan gejala yang sama seperti kanker mata.

Temui dokter Anda jika Anda memiliki tanda atau gejala ini:

  • bintik gelap yang tidak biasa pada mata, termasuk bagian mata yang berwarna yang disebut iris
  • masalah penglihatan, termasuk penglihatan yang sedikit kabur atau kehilangan penglihatan
  • pengamatan benda terapung (titik, benda terapung atau garis bergelombang)
  • pengamatan kilat atau bayangan
  • perubahan ukuran atau bentuk pupil (bukaan hitam bulat di tengah iris)
  • perubahan posisi bola mata di orbit (rongga orbita)
  • penonjolan mata (melotot)
  • perubahan gerakan mata atau posisi bola mata di orbit
  • massa atau benjolan di permukaan mata
  • kemerahan atau iritasi pada mata yang tidak kunjung hilang

Kanker Melanoma mata

Melanoma adalah kanker yang berkembang dari sel penghasil pigmen yang disebut melanosit. Kebanyakan melanoma berkembang di kulit, tetapi juga memungkinkan untuk terjadi di bagian lain tubuh, termasuk mata.

Eye melanoma paling sering mempengaruhi bola mata. Dokter kadang-kadang menyebutnya uveal atau choroidal melanoma, tergantung pada bagian mata mana yang terkena.

Hal ini juga dapat mempengaruhi konjungtiva, lapisan tipis yang menutupi bagian depan mata atau kelopak mata.

Apa yang menyebabkan melanoma mata?

Melanoma mata terjadi ketika sel penghasil pigmen di mata membelah dan berkembang biak terlalu cepat. Ini menghasilkan benjolan jaringan yang dikenal sebagai tumor.

Tidak jelas mengapa hal ini terjadi, namun faktor berikut dapat meningkatkan risiko terjadinya:

  • Warna mata lebih terang – jika Anda memiliki mata biru, abu-abu atau hijau, Anda memiliki risiko lebih tinggi mengembangkan melanoma mata dibandingkan dengan orang yang memiliki mata cokelat.

  • Kulit putih atau pucat – melanoma mata sebagian besar menyerang orang kulit putih dan lebih sering terjadi pada orang dengan kulit yang cantik.

  • Tahi lalat yang tidak biasa – jika Anda memiliki tahi lalat yang tidak teratur atau berwarna-warni, Anda lebih berisiko terkena kanker kulit dan melanoma mata.

  • Penggunaan sunbeds (tanning) – ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa membuka diri terhadap radiasi ultraviolet (UV) dari sunbeds, misalnya, dapat meningkatkan risiko melanoma mata.

  • Overexposure ke sinar matahari – ini meningkatkan risiko kanker kulit, dan mungkin juga merupakan faktor risiko untuk melanoma mata

Risiko mengembangkan melanoma mata juga meningkat seiring bertambahnya usia, dengan kebanyakan kasus didiagnosis pada orang berusia 50-an.


Mendiagnosis kanker melanoma pada mata

Diagnosa adalah suatu proses untuk mengidentifikasi penyebab dari suatu masalah kesehatan. Proses diagnostik bisa terasa lama dan melelahkan. Tidak apa-apa untuk khawatir, tetapi cobalah untuk mengingat bahwa kondisi medis lain dapat menyebabkan gejala yang mirip dengan kanker mata. Penting bahwa tim kesehatan mengesampingkan kemungkinan penyebab lain dari kondisi tersebut sebelum membuat diagnosis kanker mata. Tes untuk mendiagnosis kanker mata biasanya digunakan ketika:

pemeriksaan mata rutin menunjukkan kelainan mata (kebanyakan kanker mata ditemukan dengan cara ini);

Tes berikut biasanya digunakan untuk menyingkirkan atau mendiagnosis kanker mata. Banyak tes yang dapat mendiagnosis kanker juga digunakan untuk menentukan stadiumnya, yaitu seberapa jauh penyakit telah berkembang. Dokter Anda mungkin juga memberi Anda tes lain untuk memeriksa kesehatan umum Anda dan membantu merencanakan perawatan Anda.

Riwayat kesehatan dan pemeriksaan fisik

Riwayat kesehatan Anda terdiri dari pemeriksaan gejala, faktor risiko, dan setiap peristiwa dan kondisi medis yang mungkin Anda alami di masa lalu. Dokter Anda akan mengajukan pertanyaan tentang riwayat pribadi Anda:

  • gejala yang menunjukkan kanker mata
  • kondisi mata tertentu (melanosis didapat primer dan melanosis okular)
  • tahi lalat di kulit atau di mata
  • HIV (human immunodeficiency virus) atau AIDS (acquired immunodeficiency syndrome)
  • waktu yang dihabiskan di bawah sinar matahari dan UV tanning
  • pengelasan

Dokter Anda mungkin juga mengajukan pertanyaan tentang riwayat keluarga Anda tentang kanker mata dan kanker lainnya.

Pemeriksaan fisik memungkinkan dokter Anda untuk mencari tanda-tanda kanker mata. Selama pemeriksaan fisik, dokter Anda mungkin:

amati permukaan mata Anda;
rasakan leher dan perut Anda untuk tanda-tanda pembengkakan.
Cari tahu lebih lanjut tentang pemeriksaan fisik.

Pemeriksaan mata

Pemeriksaan mata dilakukan oleh spesialis perawatan mata. Dokter mata adalah spesialis yang mungkin Anda temui untuk tes mata dan penglihatan rutin. Jika ada masalah, dokter atau dokter mata Anda mungkin akan merujuk Anda ke dokter spesialis mata, yaitu dokter spesialis gangguan mata. Pemeriksaan mata dilakukan untuk memeriksa:

  • visi Anda;
  • gerakan mata Anda;
  • adanya area abnormal di permukaan atau di dalam mata Anda.

Mata diperiksa menggunakan berbagai instrumen seperti:

  • oftalmoskop – instrumen dengan cahaya dan lensa pembesar yang memeriksa bagian belakang mata, termasuk retina dan saraf optik
    slit lamp – sejenis mikroskop yang menggunakan sinar cahaya yang intens untuk memeriksa bagian dalam mata
  • gonioscope – lensa khusus diterapkan langsung ke permukaan mata untuk memeriksa bagian depan mata
    transiluminasi – menggunakan instrumen cahaya khusus yang ditempatkan pada kelopak mata untuk memeriksa bagian depan mata
    Perangkat optomap (pencitraan retina) – perangkat untuk memeriksa retina menggunakan sistem pencitraan digital yang menghasilkan gambar hampir seluruh retina
  • optical coherence tomography (OCT) – jenis tes pencitraan yang menggunakan gelombang cahaya untuk menghasilkan gambar penampang retina, koroid, dan sklera
    tonometri – tes yang mengukur tekanan di dalam mata dengan menerapkan instrumen ke kornea atau meniupkan udara panas ke permukaan mata

Sebelum tes, dokter Anda mungkin memberikan obat tetes mata di mata Anda untuk membuat pupil Anda lebih besar (melebar). Ini membantunya untuk melihat struktur di dalam mata dengan lebih baik. Karena obat tetes ini dapat mempengaruhi penglihatan Anda selama beberapa jam, Anda tidak boleh mengemudi setelah janji temu.

USG

Dalam USG, gelombang suara frekuensi tinggi digunakan untuk menghasilkan gambar bagian tubuh. Dia mengizinkan untuk:

  • mendiagnosis melanoma okular;
  • menentukan lokasi dan ukuran tumor di mata;
  • mencari tahu apakah kanker telah menyebar ke bagian tubuh terdekat;
  • mencari tahu apakah kanker telah menyebar ke hati;
    rencana radioterapi;
  • memeriksa seberapa baik pengobatan bekerja.

Pemindaian ultrasound pada mata menggunakan alat kecil seperti tongkat yang disebut probe ultrasound. Ini diterapkan dengan lembut ke kelopak mata tertutup atau langsung ke permukaan mata. Kadang-kadang tetes anestesi dimasukkan ke dalam mata untuk mematikannya sebelum USG dilakukan.

Biomikroskopi ultrasonik kadang-kadang digunakan daripada USG rutin. Teknik ini memberikan gambaran struktur yang lebih rinci hadir di bagian depan mata.

Dalam ultrasound perut, probe ultrasound yang lebih besar digunakan untuk melihat perut. Kadang-kadang USG perut dilakukan untuk melihat apakah kanker telah menyebar ke hati.

Angiografi

Angiogram adalah x-ray yang mengambil gambar dari pembuluh darah. Pewarna oranye atau hijau disuntikkan ke lengan. Ini berjalan melalui pembuluh darah di dalam mata. Tetes pertama dimasukkan ke dalam mata untuk memperbesar (melebarkan) pupil.

Hitung darah lengkap

Hitung darah lengkap digunakan untuk menilai kuantitas dan kualitas sel darah putih, sel darah merah dan trombosit. FSC digunakan untuk memeriksa kesehatan umum Anda.

Tes fungsi hati dan ginjal

Tes fungsi hati dan ginjal mengukur tingkat bahan kimia dalam darah. Tes-tes ini dapat menunjukkan seberapa baik hati dan ginjal berfungsi dan membantu menemukan sesuatu yang abnormal pada organ-organ ini. Jika hasil tes fungsi hati tidak normal, ini mungkin menunjukkan bahwa kanker mata telah menyebar ke hati.

Biopsi

Selama biopsi, dokter mengeluarkan jaringan atau sel dari tubuh untuk dianalisis di laboratorium. Laporan ahli patologi mengkonfirmasi apakah ada sel kanker dalam sampel atau tidak. Biopsi mata menghilangkan bagian dari area yang mencurigakan (biopsi insisional) atau seluruh area yang mencurigakan (biopsi eksisi).

Sebagian besar jenis kanker memerlukan biopsi untuk memastikan diagnosis. Tetapi beberapa kanker mata hanya memerlukan pemeriksaan mata atau tes pencitraan. Dokter berusaha menghindari pengangkatan jaringan dari mata karena sulit untuk mengumpulkan tumor tanpa merusak mata atau menyebarkan kanker.

Biopsi mata paling sering dilakukan:

  • ketika Anda tidak dapat membuat diagnosis setelah menerima hasil tes lain;
  • ketika dokter merekomendasikan tes sitogenetik;
    untuk menghilangkan area yang mencurigakan di sekitar mata, seperti kelopak mata.
  • Ada jenis biopsi khusus yang membantu mendiagnosis kanker mata atau melihat di mana ia telah menyebar.

Biopsi jarum halus

Biopsi jarum halus dapat dilakukan untuk mendiagnosis kanker mata, terutama bila hasil tes lain tidak jelas. Jarum yang sangat halus digunakan untuk mengangkat beberapa sel dari area mata yang tidak normal.

Biopsi vitreus

Biopsi vitreous, juga disebut vitrektomi, adalah prosedur yang membantu mendiagnosis limfoma di mata. Instrumen yang sangat kecil digunakan untuk mengeluarkan beberapa cairan agar-agar di dalam mata (badan vitreous) melalui beberapa sayatan kecil yang dibuat di mata.

Tusukan sumsum tulang dan biopsi

Tusukan sumsum tulang dan biopsi adalah prosedur yang menghilangkan sel-sel dari sumsum tulang untuk diperiksa di bawah mikroskop. Ini digunakan jika seseorang telah didiagnosis menderita limfoma mata. Ini dapat mengetahui apakah limfoma telah menyebar ke sumsum tulang.

Tes genetik

Tes genetik digunakan untuk mencari perubahan gen, kromosom, atau protein yang terkadang terlihat pada penderita kanker. Hasil tes genetik dapat membantu dokter membuat prognosis dan merencanakan pengobatan. Tes genetik dapat dilakukan pada sampel sel yang diambil selama biopsi atau jaringan yang diambil selama operasi.

Tes sitogenetik

Sitogenetika adalah studi tentang kromosom sel, termasuk jumlah, ukuran, bentuk, dan susunannya. Tes sitogenetik (analisis kromosom) mengungkapkan perubahan kromosom. Ini membantu dokter memprediksi prognosis untuk orang dengan kanker mata. Hasil tes sitogenetik juga membantu dokter merencanakan pengobatan dan memprediksi kemungkinan kanker kembali atau menyebar.

Profil ekspresi gen

Profil ekspresi gen memungkinkan dokter untuk melihat banyak gen sekaligus sehingga mereka dapat mengetahui mana yang aktif dan mana yang tidak. Ekspresi genetik dapat membantu menentukan kanker mata mana yang paling mungkin menyebar.

Computed tomography (CT)

Selama CT scan (CT), mesin x-ray khusus digunakan untuk menghasilkan gambar 3 dimensi dan penampang organ tubuh, jaringan, tulang, dan pembuluh darah. Komputer merakit foto menjadi gambar detail.

Anda dapat melakukan CT scan untuk:

mengetahui ukuran tumor di mata;
mengetahui apakah kanker mata telah menyebar ke bagian tubuh yang dekat dengan tumor
mengetahui apakah kanker mata telah menyebar ke daerah yang jauh dari tumor.
Pewarna (media kontras) dapat diberikan melalui mulut atau dengan injeksi ke dalam vena (intravena), atau keduanya, sebelum CT scan. Pewarna dapat membantu dokter melihat area tubuh tertentu dengan lebih baik. Jika Anda pernah mengalami reaksi alergi terhadap pewarna, beri tahu dokter Anda atau anggota departemen radiologi.

Pencitraan resonansi magnetik (MRI)

Magnetic resonance imaging (MRI) menggunakan gaya magnet yang kuat dan gelombang radio untuk menghasilkan gambar penampang organ tubuh, jaringan, tulang, dan pembuluh darah. Komputer merakit gambar menjadi snapshot 3 dimensi.

Anda dapat melakukan MRI untuk:

  • mengetahui ukuran tumor di mata;
  • mengetahui apakah kanker mata telah menyebar ke bagian tubuh yang dekat dengan tumor
  • mengetahui apakah kanker mata telah menyebar ke area yang jauh dari tumor, termasuk otak dan sumsum tulang belakang.

Pewarna dapat disuntikkan ke dalam vena (intravena) sebelum MRI. Pewarna dapat membantu dokter melihat area tubuh tertentu dengan lebih baik. Jika Anda pernah mengalami reaksi alergi terhadap pewarna, beri tahu dokter Anda atau anggota departemen radiologi.

Radiografi paru

Dalam x-ray, radiasi dosis rendah digunakan untuk menghasilkan gambar struktur tubuh pada film. Kadang-kadang digunakan untuk mengetahui apakah kanker mata telah menyebar ke paru-paru.

Cari tahu lebih lanjut tentang sinar-x.

Tomografi Emisi Positron (PET)

Pemindaian positron emission tomography (PET) menggunakan bahan radioaktif yang disebut radiofarmasi untuk mendeteksi perubahan aktivitas metabolisme jaringan tubuh. Komputer menganalisis pola distribusi radioaktivitas dan menghasilkan gambar berwarna 3 dimensi dari wilayah yang diperiksa. Pemindaian PET terkadang digunakan untuk melihat apakah kanker mata telah menyebar ke area yang jauh dari tumor.

PET / CT

PET/CT menggabungkan computed tomography dengan positron emission tomography. Kadang-kadang digunakan untuk mengetahui apakah kanker mata telah menyebar ke kelenjar getah bening atau area tubuh lainnya.


Klasifikasi histologis kanker mata (grade)

Grade ditentukan oleh penampilan sel kanker dibandingkan dengan sel normal. Untuk menentukan tingkat kanker mata, ahli patologi memeriksa sampel jaringan yang diambil dari tumor di mata di bawah mikroskop. Ahli patologi memberikan kanker kelas 1 sampai 3 atau 0 sampai 4 tergantung pada jenis kanker mata. Semakin rendah angka ini, semakin rendah pangkatnya. Dokter Anda tidak perlu mengetahui tingkat kanker mata untuk merencanakan perawatan Anda. Mereka mungkin merencanakan perawatan Anda berdasarkan hasil tes lain seperti pemeriksaan mata dan tes pencitraan.

Kanker tidak dinilai kecuali Anda telah menjalani biopsi atau operasi untuk mengangkat jaringan di mata Anda. Mengetahui tingkatannya memberi tim kesehatan Anda gambaran tentang seberapa cepat kanker dapat tumbuh dan seberapa besar kemungkinannya untuk menyebar. Ini membantunya merencanakan perawatan Anda.

Tingkat juga dapat membantu tim kesehatan menentukan kemungkinan hasil penyakit (prognosis) dan memprediksi bagaimana kanker mungkin merespon pengobatan. Klasifikasi histologis melanoma intraokular Grade adalah deskripsi jenis sel yang terlihat pada tumor.

Melanoma intraokular terdiri dari sel spindel, sel epiteloid, atau campuran dari kedua jenis sel ini. Melanoma intraokular derajat rendah sebagian besar terdiri dari sel spindel. Kanker ini cenderung tumbuh lambat dan kecil kemungkinannya untuk menyebar. Melanoma intraokular derajat tinggi sebagian besar terdiri dari sel epiteloid. Kanker ini cenderung tumbuh lebih cepat dan lebih mungkin menyebar daripada kanker tingkat rendah.

Grade Deskripsi
1 melanoma sel gelendong / spindle cell melanoma (lebih dari 90% sel gelendong)
2 melanoma sel campuran / mixed cell melanoma (lebih dari 10% sel epiteloid dan kurang dari 90% sel spindel)
3 epithelioid melanoma (lebih dari 90% sel epiteloid)

Tahapan kanker mata (stadium)

Pementasan menggambarkan atau mengklasifikasikan kanker berdasarkan seberapa banyak kanker yang ada di dalam tubuh dan di mana letaknya saat pertama kali didiagnosis. Ini sering disebut tingkat kanker. Informasi dari tes digunakan untuk mengetahui ukuran tumor, bagian organ mana yang terkena kanker, apakah kanker telah menyebar dari tempat pertama kali muncul dan di mana kanker telah menyebar. Tim perawatan kesehatan Anda menggunakan panggung untuk merencanakan perawatan dan memperkirakan hasilnya (prognosis Anda).

Sistem stadium yang paling umum untuk kanker mata adalah sistem TNM. Untuk kanker mata ada 4 stadium. Seringkali tahap 1 sampai 4 ditulis sebagai angka Romawi I, II, III dan IV. Umumnya, semakin tinggi angka stadiumnya, semakin besar kankernya atau semakin banyak kanker yang menyebar. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki pertanyaan tentang pementasan.

Saat menggambarkan stadium, dokter mungkin menggunakan kata-kata intraokular, ekstraokular, regional atau jauh. Intraokular berarti kanker hanya ada di dalam mata. Ekstraokular berarti kanker telah tumbuh di luar mata. Regional berarti dekat atau di sekitar mata. Jauh berarti di bagian tubuh yang lebih jauh dari mata.

Cari tahu lebih lanjut tentang stadium kanker.

Tahapan melanoma intraokular pada iris
Tahap melanoma intraokular iris didasarkan pada ukuran tumor, di mana tumor berada di mata dan jika telah menyebar ke luar mata.

Tahap 1
Tumor hanya ada di iris dan tidak lebih dari 1/4 ukuran iris.

Tahap 2A
Tumor adalah salah satu dari berikut ini:

Itu hanya di iris dan lebih dari 1/4 ukuran iris.
Itu hanya di iris dan menyebabkan glaukoma.
Ini telah tumbuh di sebelah atau ke dalam tubuh ciliary tanpa menyebabkan glaukoma.
Tahap 2B
Tumor telah tumbuh di sebelah atau ke dalam koroid tanpa menyebabkan glaukoma.

Atau

Tumor telah tumbuh di sebelah atau ke dalam badan siliaris, koroid atau keduanya. Tumor juga telah tumbuh menjadi sklera.

Tahap 3A
Tumor telah tumbuh di sebelah atau ke dalam badan siliaris, koroid atau keduanya dan menyebabkan glaukoma.

Atau

Tumor telah tumbuh di luar sklera dan bagian tumor ini berdiameter tidak lebih dari 5 mm.

Tahap 3B
Tumor telah tumbuh di luar sklera dan bagian tumor ini berdiameter lebih dari 5 mm.

Tahap 4
Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening terdekat atau kanker telah menyebar ke bagian lain dari tubuh (disebut metastasis jauh), seperti ke paru-paru, hati atau tulang. Kanker yang telah menyebar ke bagian tubuh yang jauh juga disebut kanker mata metastatik.

Tahapan melanoma intraokular dari badan siliaris dan koroid
Tahap melanoma intraokular badan siliaris dan koroid didasarkan pada ukuran tumor, di mana tumor berada di mata dan jika telah tumbuh di luar mata atau menyebar ke bagian tubuh lainnya.

Kategori ukuran
Kategori ukuran diberikan dari 1 hingga 4 untuk melanoma badan siliaris dan koroid. Kategori ukuran didasarkan pada ketebalan (tinggi) dan diameter terbesar di dasar tumor. Tumor kategori 1 adalah yang terkecil dan tumor kategori 4 adalah yang terbesar.

Kategori 1
Tumornya adalah:

lebar tidak lebih dari 12 mm dan tebal tidak lebih dari 3 mm
lebar tidak lebih dari 9 mm dan tebal 3,1 hingga 6 mm
Kategori 2
Tumor adalah salah satu dari berikut ini:

Lebar 12,1 hingga 18 mm dan tebal tidak lebih dari 3 mm
Lebar 9,1 hingga 15 mm dan tebal 3,1 hingga 6 mm
lebar tidak lebih dari 12 mm dan tebal 6,1 hingga 9 mm
Kategori 3
Tumor adalah salah satu dari berikut ini:

Lebar 15,1 hingga 18 mm dan tebal 3,1 hingga 6 mm
Lebar 12,1 hingga 18 mm dan tebal 6,1 hingga 9 mm
Lebar 3,1 hingga 18 mm dan tebal 9,1 hingga 12 mm
Lebar 9,1 hingga 15 mm dan tebal 12,1 hingga 15 mm
Kategori 4
Tumor adalah salah satu dari berikut ini:

lebih dari 18 mm lebar dan mungkin ketebalan apapun
Lebar 15,1 hingga 18 mm dan tebal 12,1 hingga 15 mm
Lebar 12,1 hingga 18 mm dan tebal lebih dari 15 mm
Tahap 1
Tumor adalah kategori ukuran 1 dan hanya di koroid.

Tahap 2A
Tumor adalah kategori ukuran 1 dan salah satu dari berikut ini:

Tumor telah tumbuh menjadi badan siliaris.
Tumor telah tumbuh di luar bola mata, dan bagian tumor ini tebalnya tidak lebih dari 5 mm.
Tumor telah tumbuh ke dalam badan siliaris dan di luar bola mata. Bagian tumor di luar bola mata tebalnya tidak lebih dari 5 mm.
Tumor adalah kategori ukuran 2 dan hanya di koroid.
Tahap 2B
Tumor berukuran kategori 2 dan telah tumbuh menjadi badan siliaris.

Atau

Tumor adalah kategori ukuran 3 dan hanya di koroid.

Tahap 3A
Tumor adalah salah satu dari berikut ini:

Ini adalah ukuran kategori 2 dan telah tumbuh di luar bola mata. Bagian tumor di luar bola mata tebalnya tidak lebih dari 5 mm.
Ini adalah ukuran kategori 2 dan telah tumbuh menjadi badan siliaris. Tumor juga tumbuh di luar bola mata, dan bagian tumor ini tebalnya tidak lebih dari 5 mm.
Ini adalah ukuran kategori 3 dan telah tumbuh menjadi badan siliaris.
Ini adalah kategori ukuran 3. Itu telah tumbuh di luar bola mata, dan bagian tumor ini tidak lebih dari 5 mm.
Ini adalah kategori ukuran 4 dan hanya di koroid.
Tahap 3B
Tumor adalah salah satu dari berikut ini:

Ini adalah kategori ukuran 3 dan telah tumbuh menjadi badan siliaris. Tumor juga tumbuh di luar bola mata, dan bagian tumor ini tebalnya tidak lebih dari 5 mm.
Ini adalah ukuran kategori 4 dan telah tumbuh menjadi badan siliaris.
Ini adalah kategori ukuran 4. Itu telah tumbuh di luar bola mata, dan bagian tumor ini tidak lebih dari 5 mm.
Tahap 3C
Tumor berukuran kategori 4 dan telah tumbuh menjadi badan siliaris. Itu juga tumbuh di luar bola mata, dan bagian tumor ini tidak lebih dari 5 mm.

Atau

Tumor telah tumbuh di luar bola mata, dan bagian tumor ini memiliki ketebalan lebih dari 5 mm.

Tahap 4
Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening terdekat atau ke bagian lain dari tubuh (disebut metastasis jauh), seperti ke paru-paru, hati atau tulang. Kanker yang telah menyebar ke bagian tubuh yang jauh juga disebut kanker mata metastatik.

Kanker mata berulang
Kanker mata rekuren berarti kanker kembali muncul setelah diobati. Jika kembali di tempat yang sama dengan kanker pertama kali dimulai, itu disebut kekambuhan lokal. Jika kembali di jaringan atau kelenjar getah bening di dekat tempat pertama kali dimulai, itu disebut kekambuhan regional. Itu juga bisa kambuh di bagian lain dari tubuh. Ini disebut metastasis jauh atau kekambuhan jauh.

Jika kanker mata menyebar
Sel kanker dapat menyebar dari mata ke bagian tubuh lainnya. Penyebaran ini disebut metastasis.

Memahami bagaimana jenis kanker biasanya tumbuh dan menyebar membantu tim perawatan kesehatan Anda merencanakan perawatan dan perawatan Anda di masa depan. Jika kanker mata menyebar, dapat menyebar ke berikut:

saraf optik
struktur di rongga mata (orbit), termasuk tulang-tulang orbit
kelopak mata
kelenjar lakrimal (kelenjar yang membuat air mata)
sinus paranasal (ruang berongga di sekitar hidung)
kelenjar parotis (kelenjar yang membuat air liur)
kulit
kelenjar getah bening
hati
tulang
otak
paru-paru


Prognosis dan kelangsungan hidup untuk kanker mata

Jika Anda menderita kanker mata, Anda mungkin memiliki pertanyaan tentang prognosis Anda. Prognosis adalah perkiraan terbaik dokter tentang bagaimana kanker akan memengaruhi seseorang dan bagaimana responsnya terhadap pengobatan. Prognosis dan kelangsungan hidup tergantung pada banyak faktor. Hanya dokter yang mengetahui riwayat kesehatan Anda, jenis, stadium, dan karakteristik kanker Anda, perawatan yang dipilih, dan respons terhadap pengobatan yang dapat menggabungkan semua informasi ini dengan statistik kelangsungan hidup untuk mencapai prognosis.

Faktor prognostik adalah aspek kanker atau karakteristik orang yang akan dipertimbangkan oleh dokter saat membuat prognosis. Faktor prediktif mempengaruhi bagaimana kanker akan merespon pengobatan tertentu. Faktor prognostik dan prediktif sering dibahas bersama. Keduanya berperan dalam memutuskan rencana perawatan dan prognosis.

Berikut ini adalah faktor prognostik untuk kanker mata.

Panggung
Stadium merupakan faktor prognostik penting untuk kanker mata. Kanker mata stadium rendah memiliki prognosis yang lebih baik.

Lokasi kanker
Lokasi kanker mata membantu memprediksi prognosis.

Melanoma intraokular
Melanoma iris sering memiliki prognosis yang lebih baik daripada melanoma koroid atau badan siliaris. Hal ini dikarenakan melanoma pada iris dapat terlihat dari luar mata sehingga sering ditemukan pada stadium awal ketika masih kecil. Melanoma badan siliaris atau koroid biasanya didiagnosis pada stadium yang lebih lanjut sehingga tumor ini memiliki prognosis yang lebih buruk. Melanoma yang mulai tumbuh di bagian lain mata dan menyebar (metastasis) ke badan siliaris juga memiliki prognosis yang lebih buruk.

Limfoma mata
Limfoma yang berkembang di luar bola mata (disebut limfoma ekstraokular) umumnya memiliki prognosis yang lebih baik daripada limfoma yang berkembang di dalam bola mata (limfoma intraokular).

Kanker menyebar di luar mata
Kanker yang telah menyebar ke luar mata memiliki prognosis yang kurang menguntungkan dibandingkan kanker yang belum menyebar ke luar mata.

Jenis sel
Melanoma intraokular sel spindel memiliki prognosis yang lebih baik daripada melanoma intraokular sel epiteloid atau melanoma intraokular sel campuran (ini adalah campuran dari kedua jenis sel). Kebanyakan melanoma iris adalah tipe sel spindel sehingga cenderung memiliki prognosis yang baik.

Jumlah mitosis
Hitung mitosis adalah jumlah sel yang sedang dalam proses pembelahan (disebut mitosis) bila dilihat di bawah mikroskop. Tumor yang memiliki jumlah mitosis yang lebih tinggi cenderung tumbuh lebih cepat dibandingkan dengan jumlah mitosis yang lebih rendah. Kanker mata yang memiliki jumlah mitosis rendah memiliki prognosis yang lebih baik daripada kanker mata dengan jumlah mitosis yang lebih tinggi.

Ukuran tumor
Umumnya, tumor mata yang lebih kecil memiliki prognosis yang lebih baik daripada tumor yang lebih besar. Melanoma intraokular yang lebih kecil memiliki kemungkinan penyebaran yang lebih rendah daripada tumor yang lebih besar.

Orang dengan melanoma intraokular berukuran kecil hingga sedang juga lebih mungkin untuk dapat melihat dengan mata yang terkena setelah perawatan dibandingkan dengan orang dengan tumor yang lebih besar.

Perubahan kromosom
Jika ada jaringan yang diangkat dari tumor selama biopsi atau pembedahan, tes genetik dapat digunakan untuk mencari perubahan pada kromosom. Beberapa perubahan pada kromosom terkait dengan risiko penyebaran kanker yang lebih tinggi dan prognosis yang lebih buruk. Ini termasuk:

kromosom 3 yang hilang (disebut monosomi 3)
hilangnya sebagian kromosom 6 (6q)
salinan tambahan dari bagian kromosom 8 (8q)
Orang dengan melanoma intraokular yang kehilangan sebagian atau seluruh salinan kromosom 3 cenderung memiliki tumor yang lebih besar, telah menyebar ke badan siliaris dan memiliki sel epiteloid.

Orang yang memiliki bagian ekstra dari kromosom 6, yang disebut keuntungan 6p, cenderung memiliki prognosis yang lebih baik.

Perubahan genetik
Orang yang tumornya memiliki mutasi gen tertentu atau terlalu banyak salinan (disebut ekspresi berlebih) dari gen tertentu cenderung memiliki hasil yang lebih buruk. Perubahan genetik berikut terkait dengan prognosis yang lebih buruk pada orang dengan melanoma intraokular:

terlalu banyak salinan gen DDEF1 pada kromosom 8
mutasi BAP1
Profil ekspresi gen untuk memprediksi risiko penyebaran kanker
Profil ekspresi gen adalah cara bagi dokter untuk menganalisis banyak gen sekaligus untuk melihat mana yang dihidupkan dan mana yang dimatikan. Dokter telah menemukan bahwa profil ekspresi gen dapat membantu memprediksi risiko penyebaran kanker pada orang dengan melanoma uveal, sejenis melanoma intraokular. Tes ini membantu mengklasifikasikan kanker menjadi 2 kelompok (disebut kelas). Melanoma uveal kelas 1 memiliki prognosis yang lebih baik daripada melanoma uveal kelas 2.

Penanda tumor Ki-67
Penanda tumor adalah zat alami dalam tubuh. Jumlah penanda tumor yang abnormal dapat menunjukkan adanya kanker atau membantu memprediksi prognosis. Ki-67 merupakan penanda tumor yang menunjukkan sel-sel yang sedang membelah. Orang dengan melanoma intraokular yang tumornya memiliki Ki-67 memiliki risiko kanker menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Usia
Orang yang lebih muda memiliki prognosis yang lebih baik daripada orang yang lebih tua.


Pengobatan kanker melanoma mata

Perawatan untuk melanoma mata tergantung pada ukuran dan lokasi tumor. Tim asuhan Anda akan menjelaskan setiap pilihan pengobatan secara rinci, termasuk manfaat dan potensi komplikasi apapun.

Pengobatan akan bertujuan untuk melestarikan mata yang terkena bila memungkinkan.

Perawatan utama untuk melanoma mata adalah:

  • Brachytherapy – piring kecil yang dilapisi bahan radioaktif yang disebut plak dimasukkan ke dekat tumor dan dibiarkan di tempat selama seminggu sampai membunuh sel kanker.
  • Radioterapi eksternal – sebuah mesin digunakan untuk mengarahkan sinar radiasi pada tumor untuk membunuh sel-sel kanker.Operasi untuk mengangkat tumor atau bagian dari mata – ini mungkin terjadi jika tumornya kecil dan Anda masih memiliki beberapa penglihatan di mata Anda.
  • Penghapusan / pengambilan mata (enukleasi) – ini mungkin diperlukan jika tumornya besar atau Anda kehilangan penglihatan; Mata akhirnya akan diganti dengan mata buatan yang sesuai dengan mata Anda yang lain.
  • Kemoterapi jarang digunakan untuk melanoma mata, tetapi mungkin cocok untuk jenis kanker mata lainnya.

Pertanyaan untuk ditanyakan tentang perawatan Anda

Berikut ini adalah pertanyaan yang dapat Anda tanyakan kepada tim kesehatan tentang pilihan pengobatan. Pilih pertanyaan yang sesuai dengan situasi Anda, atau anak Anda, dan tambahkan pertanyaan Anda sendiri. Anda mungkin merasa terbantu untuk membawa daftar itu ke pertemuan berikutnya dan menuliskan jawabannya.

Apakah tersedia pengobatan untuk jenis kanker ini?
Apa saja pilihan pengobatannya?
Perawatan mana yang Anda rekomendasikan? Mengapa?
Apakah akan diberikan lebih dari satu perawatan?
Apa manfaat dan risiko menjalani pengobatan?
Apa kemungkinan pengobatan akan berhasil?
Bagaimana kita tahu bahwa pengobatan itu berhasil?
Siapa yang akan melakukan perawatan?
Kapan pengobatan akan dimulai? Apakah ada daftar tunggu untuk perawatan?
Bagaimana pengobatan yang diberikan?
Dimana pengobatan akan diberikan? Apakah perawatan ini memerlukan rawat inap di rumah sakit?
Dapatkah orang pendukung (seperti pasangan, orang tua atau teman) hadir selama perawatan?
Apa yang dapat saya lakukan untuk mempersiapkan perawatan?
Berapa lama perawatan akan berlangsung?
Apa kemungkinan efek samping pengobatan? Kapan mereka akan mulai? Berapa lama mereka biasanya bertahan?
Apa yang dapat dilakukan untuk membantu mengelola efek samping?
Apa lagi yang harus dipertimbangkan sebelum kita membuat keputusan tentang pengobatan?
Apa yang mungkin terjadi tanpa pengobatan?
Berapa banyak waktu yang dapat diambil sebelum kita membuat keputusan tentang pengobatan?


Jangan tergoda untuk iklan pengobatan alternatif

Hal lainnya, pasien kanker harus mendapat pengobatan yang tepat dan tidak boleh melewatkan fase emas pengobatan. Namun, seringkali masyarakat yang terdiagnosis kanker pada fase awal, justru tergoda dengan iklan pengobatan alternatif yang menyesatkan yang ada di berbagai media, baik media massa maupun media sosial.

Kita perlu mengawasi dan mengevaluasi efektifitas dan meneliti dampak lain yang ditimbulkan. Iklan yang jelas-jelas melanggar ketentuan tersebut, akan berdampak buruk dan menimbulkan kerugian, bahkan bisa membahayakan karena pasien kehilangan fase emas pengobatannya dan menjadi tidak terselamatkan.

Banyak jenis pengobatan komplementer dan alternatif yang belum diuji secara ilmiah dan mungkin tidak aman. Bicaralah dengan dokter Anda tentang risiko dan manfaat sebelum Anda memulai pengobatan komplementer atau alternatif.


Contoh Kanker-Kanker Lainnya

Kanker bisa dimulai di tempat manapun di tubuh. Ini dimulai saat sel-sel tumbuh di luar kendali dan kerumunan sel normal. Hal ini membuat tubuh sulit bekerja sebagaimana mestinya. Memahami penyakit kanker dapat membantu Anda untuk mengenal lebih jelas “seperti apakah kanker itu?” Klik disini dan baca artikel pemahaman penyakit kanker ini sampai habis bersama contoh-contohnya!

Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Penanda Tumor – Tumor Marker – Apa Saja Tes Penanda Tumor untuk Deteksi Kanker? Hal-Hal yang Perlu Anda Ketahui

Penanda tumor adalah zat yang ditemukan dalam kadar yang lebih tinggi dari normal dalam darah, urin, atau jaringan dari beberapa penderita kanker. Hal-hal yang perlu Anda ketahui: CA15-3 dan CA27-29 Kanker payudara (breast cancer). PSA untuk prostat, dll.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-10-15T22:46:49+07:00 Maret 11th, 2018|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment