Kanker Usus Besar (Kolorektal) – Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

13 min read

Kanker usus besar kolorektal

Kanker Usus Besar (Kolorektal)

Kanker usus besar atau disebut juga kanker kolorektal termasuk pertumbuhan sel kanker pada usus, anal dan usus buntu.

Kanker kolorektal adalah tumor ganas yang dimulai di usus besar atau rektum. Kanker kolorektal dapat menyerang semua segmen anatomi usus besar seperti sekum, kolon asendens, kolon transversal, kolon desendens, kolon sigmoid dan rektum tetapi tidak memengaruhi kanker saluran anus yang merupakan entitas terpisah.

Kanker usus besar dan kanker rektal dikelompokkan bersama di bawah nama kanker kolorektal. Mereka berkembang dari sel yang melapisi dinding bagian dalam usus besar atau rektum, terutama dengan transformasi bertahap dari polip jinak.

Usus besar dan rektum adalah bagian dari usus besar dan sistem pencernaan. Usus besar menyerap air dan nutrisi dan mengeluarkan produk limbah (tinja, atau kotoran) ke dalam rektum. Kanker usus besar dan rektum dikelompokkan bersama di bawah kategori kanker kolorektal karena organ-organ ini terbuat dari jaringan yang sama dan tidak ada garis yang jelas di antara keduanya.

Cari tahu dasar-dasar tentang kanker pencernaan ini, yang keberhasilan pengobatannya sangat bergantung pada diagnosis dini. Artikel ini dapat membantu Anda mengidentifikasi gejala yang seharusnya membuat Anda lebih waspada.

Banyak kanker usus besar yang diketahui berasal dari polip adenoma pada usus dan penumpukan tinja akibat konstipasi yang terlalu lama. Perkembangan polip tersebut kadang-kadang berkembang menjadi kanker. Terapi untuk kanker ini biasanya melalui operasi, yang biasanya diikuti dengan kemoterapi.

Apakah Kanker Kanker Usus Besar (Kolorektal)?

Kanker usus besar atau kolorektal adalah kanker yang berkembang dari sel-sel usus besar. Usus besar terdiri dari kolon dan rektum. Rektum adalah bagian 15 cm terakhir dari usus besar dan terletak di dalam rongga panggul ditengah tulang pinggul. Ini merupakan daerah yang sangat kecil sehingga jarak antara kanker dan organ normal sekitarnya sangat pendek. Oleh karena itu, kemungkinan kanker menyebar ke organ sekitarnya dalam di panggul cukup siknifikan.

Bagian lain dari usus besar yang posisinya terletak di atas pinggul, disebut Kolon.  Kolon dikelilingi oleh jaringan lemak, yang disebut omentum, dan dilekatkan pada dinding rongga perut oleh jaringan lemak yang lebih banyak lagi, disebut mesenterium.  Dalam mesenterium terdapat kelenjar getah bening.

Kanker dapat berkembang dari sel-sel lapisan usus besar. Kanker dapat menyebabkan penyumbatan usus, atau perdarahan dalam tinja.

Gejala dan Tanda Kanker Koloretal

  • Penurunan berat badan tanpa alasan.
  • Hilangnya nafsu makan yang tidak dapat dijelaskan.
  • Mual atau muntah.
  • Anemia.
  • Penyakit kuning.
  • Kelemahan atau kelelahan.
  • Gejala umum yang dialami adalah perubahan kebiasaan buang air besar, seperti diare atau sembelit terus menerus atau perubahan dalam frekuensi tinja. Darah bercampur dengan tinja juga tanda mencurigakan yang membutuhkan perhatian medis segera.
  • Gejala-gejala lainnya termasuk ketidaknyamanan atau nyeri perut terus menerus yang tidak jelas. Kadang kala dirasakan ada benjolan didalam perut.

Stadium

Tahapan kanker kolorektal menggambarkan atau mengkategorikan kanker berdasarkan seberapa banyak kanker di dalam tubuh dan di mana awalnya didiagnosis. Ini sering disebut sebagai tingkat kanker. Informasi dari tes digunakan untuk mengetahui seberapa besar tumor, bagian usus besar atau rektum mana yang terkena kanker, apakah kanker telah menyebar dari mana asalnya, dan dari mana ia menyebar. Tim perawatan kesehatan Anda menggunakan panggung untuk merencanakan perawatan Anda dan memprediksi hasilnya (prognosis Anda).

Sistem stadium yang paling sering digunakan untuk kanker kolorektal adalah klasifikasi TNM. Pada kanker kolorektal terdapat 5 stadium yaitu stadium 0 diikuti stadium 1 sampai dengan 4. Untuk stadium 1 sampai 4 sering digunakan angka romawi I, II, III dan IV. Namun untuk memperjelas teks, kita akan menggunakan angka Arab 1, 2, 3 dan 4. Secara umum, semakin tinggi angka stadium, semakin banyak kanker yang menyebar. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki pertanyaan tentang penentuan stadium.

Ketika dokter menggambarkan panggungnya, mereka dapat menggunakan kata lokal, regional, atau jauh. Lokal artinya kanker hanya terdapat di usus besar atau rektum dan belum menyebar ke bagian tubuh lain. Regional berarti dekat atau sekitar usus besar atau rektum. Berarti jauh di bagian tubuh yang jauh dari usus besar atau rektum.

Pengobatan Kanker Usus Besar (Kolorektal)

  • Pilihan pengobatan yang paling umum adalah bedah. Kanker dengan lemak dan kelenjar getah bening sekitarnya diangkat dan kedua ujung bagian yang dipotong digabungkan kembali. Jika karena alasan tertentu usus besar tidak dapat digabungkan kembali, pembukaan buatan untuk usus besar, disebut kolostomi, mungkin diperlukan. Pembukaan ini memungkinkan limbah dikeluarkan dari tubuh ketika pembukaan normal tidak dapat digunakan atau harus diangkat. Kolostomi mungkin bersifat sementara atau permanen.
  • Tergantung pada stadium kanker, kemoterapi mungkin diperlukan setelah operasi untuk meningkatkan kemungkinan seseorang untuk sembuh dari kanker. Kemoterapi dilakukan melalui suntikan obat anti-kanker ke dalam pembuluh darah di tangan. Kemoterapi, yang berlangsung dari 6 hingga 12 bulan, biasanya dihubungkan dengan sariawan, diare, rambut rontok ringan, kemungkinan penggelapan kulit, dan mual. Obat yang paling umum digunakan adalah 5-fluorourasil, meskipun obat lain mungkin juga digunakan sebagai tambahan.

Pengobatan Kanker Rektum (Rektal)

  • Sekali lagi, pilihan pengobatan utama adalah bedah. Karena posisi rektum di dalam tulang panggul, tinggi kemungkinan kanker menyebar ke organ-organ sekitarnya, seperti kandung kemih, rahim dan tulang. Bahkan jika kanker telah semua diangkat dalam operasi, karena jarak antara kanker dan jaringan normal sangat dekat, terkadang ada kekhawatiran sel-sel kanker yang tidak terdeteksi mungkin masih ada di sekitarnya.
  • Oleh karena itu, tergantung dari seberapa jauh kanker telah menyerang lemak dan organ-organ sekitarnya, terapi radiasi kadang digunakan untuk mengurangi ukuran kanker kolorektal sebelum pembedahan. Lebih sering, radiasi digunakan setelah operasi untuk menghancurkan sel-sel kanker yang tersisa dan mencegah kanker berulang.
  • Radioterapi dilakukan dengan pemberian sinar energi tinggi pada area kecil di mana kanker utama berada. Pengobatan, diberikan setiap hari selama 5 menit, biasanya berlangsung 5 sampai 6 minggu. Efek samping yang mungkin terjadi misalnya diare, kelelahan, kulit kemerahan dan ruam. Pada beberapa wanita, radioterapi menyebabkan menopause dini.
  • Sama dengan kanker kolon, kemoterapi mungkin juga diperlukan setelah operasi. Radioterapi dapat diberikan bersama dengan kemoterapi.

Perawatan untuk kanker kolorektal

Jika Anda menderita kanker kolorektal, tim perawatan kesehatan Anda akan membuat rencana perawatan khusus untuk Anda. Ini akan didasarkan pada kesehatan Anda dan informasi kanker tertentu. Ketika tim perawatan kesehatan Anda memutuskan perawatan mana yang akan ditawarkan kepada Anda, mereka mempertimbangkan hal-hal berikut:

lokasi tumor atau tempat kanker kembali (kambuh)
stadium kanker
keadaan kesehatan Anda secara umum
apa yang Anda sukai atau inginkan
Anda mungkin ditawari satu atau lebih perawatan berikut untuk kanker kolorektal.

Pembedahan

Pembedahan adalah pengobatan utama untuk sebagian besar kanker kolorektal. Tergantung pada stadium dan lokasi tumor, salah satu jenis operasi berikut dapat dilakukan.

Eksisi lokal (reseksi lokal) adalah operasi yang mengangkat jaringan abnormal, seperti polip atau tumor, bersama dengan margin jaringan sehat di sekitarnya. Biasanya digunakan untuk mengangkat tumor kolorektal stadium 0, beberapa tumor rektal stadium 1, atau kambuhnya kanker rektal secara lokal. Jenis eksisi lokal adalah polipektomi, eksisi transanal lokal, dan bedah mikro endoskopi transanal.

Reseksi usus adalah jenis operasi yang paling umum untuk kanker kolorektal. Ini melibatkan pengangkatan bagian usus dan kelenjar getah bening di dekatnya. Bergantung pada lokasi tumor, salah satu dari jenis reseksi usus berikut dilakukan:

  • hemikolektomi kanan untuk mengangkat sisi kanan usus besar
  • kolektomi transversal untuk mengangkat bagian tengah usus besar
  • hemikolektomi kiri untuk mengangkat sisi kiri usus besar
  • kolektomi sigmoid untuk mengangkat bagian terakhir dari usus besar
  • reseksi anterior rendah untuk mengangkat bagian terakhir dari usus besar dan bagian dari rektum
  • proktokolektomi untuk mengangkat rektum dan bagian dari kolon sigmoid (bagian terakhir dari usus besar)
  • reseksi abdominoperineal untuk mengangkat rektum, saluran anus dan otot sekitarnya
  • kolektomi parsial untuk mengangkat sebagian besar usus besar
  • kolektomi total untuk mengangkat seluruh usus besar
  • Kolostomi atau ileostomi dapat dilakukan setelah reseksi usus. Operasi ini juga dapat mengatasi atau mencegah penyumbatan di usus, yang dikenal sebagai penyumbatan usus. Stoma (lubang buatan) dibuat di usus besar atau ileum ke luar tubuh melalui dinding perut. Kolostomi dan ileostomi bersifat sementara atau permanen.

Diseksi kelenjar getah bening adalah operasi untuk mengangkat kelenjar getah bening di dekat tumor dan dilakukan selama reseksi usus.

Eksenterasi panggul dapat dilakukan untuk mengobati kanker rektal stadium 4 atau berulang yang telah menyebar ke organ terdekat. Organ reproduksi diangkat serta kelenjar getah bening di panggul. Biasanya bagian dari usus besar dan rektum atau keduanya diangkat. Terkadang kandung kemih juga diangkat.

Pembedahan dilakukan untuk mengangkat tumor yang bermetastasis ketika hanya ada satu atau beberapa tumor di hati atau paru-paru.

Kemoterapi

Kemoterapi terkadang digunakan untuk mengobati kanker kolorektal. Obat kemoterapi berikut dapat digunakan sendiri atau dikombinasikan untuk mengobati kanker kolorektal:

  • 5-fluorouracil (Adrucil, 5-FU)
  • capecitabine (Xeloda)
  • oxaliplatin (Eloxatin)
  • irinotecan (Camptosar)
  • raltitrexed (Tomudex)
  • trifluridine dan tipiracil (Lonsurf)
  • Leucovorin (asam folinat) biasanya digunakan untuk mengobati kanker kolorektal. Ini bukan obat kemoterapi, tetapi membuat 5-fluorourasil lebih efektif.

Kemoradioterapi

Kemoterapi sering kali dikombinasikan dengan terapi radiasi untuk mengobati kanker rektal. Ini disebut kemoradiasi. 2 perawatan diberikan selama periode yang sama. Obat kemoterapi yang biasa digunakan adalah 5-fluorouracil atau capecitabine.

Radioterapi

Terapi radiasi banyak digunakan untuk mengobati kanker rektal. Ini dapat diberikan sendiri atau dikombinasikan dengan kemoterapi sebagai bagian dari kemoradiasi.

Terapi radiasi sinar eksternal adalah jenis terapi radiasi yang paling umum. Brachytherapy dapat digunakan dalam beberapa kasus.

Perawatan yang ditargetkan

Terapi yang ditargetkan kadang-kadang digunakan untuk mengobati kanker kolorektal lanjut. Biasanya diminum dengan kemoterapi, tapi bisa diberikan sendiri.

Obat target berikut dapat digunakan untuk mengobati kanker kolorektal:

  • bevacizumab (Avastin, Mvasi)
  • cetuximab (Erbitux)
  • panitumumab (Vectibix)
  • regorafenib (Stivarga)

Prognosis Kanker Kanker Usus Besar (Kolorektal)

Prognosis berarti kemungkinan hasil akhir dari penyakit berdasarkan semua fakta yang relevan terhadap kasus tersebut. Semua temuan dari pemeriksaan klinis, investigasi sinar-X dan laporan patologi adalah penting dan harus dipertimbangkan bersama untuk memutuskan apa kemungkinan perkembangan masing-masing kasus kanker colorectum. Dari sini, pengobatan yang sesuai dapat ditentukan dan dilakukan. Strategi pengobatan bervariasi dari orang ke orang, menurut tubuh mereka masing-masing dan stadium penyakit kanker usus besar ini.

Dengan pengobatan yang tepat dan sesuai, prognosis untuk seseorang dengan kanker kolorektum dini akan lebih baik.

Cara Mencegah Kanker Usus Besar (Kolorektal)

1. Gaya hidup sehat

  • Rekomendasi saat ini untuk mencegah kanker usus besar meliputi peningkatan konsumsi biji-bijian utuh, buah-buahan dan sayur-sayuran, dan mengurangi konsumsi daging (berwarna) merah. Walaupun demikian konsumsi serat, buah-buahan dan sayur-sayuran sehubungan dengan kanker usus besar masih lemah.
  • Kegiatan fisik (Physical exercise) berhubungan dengan kemudahan buang air besar, tetapi tidak mengurangi risiko kanker usus besar. Duduk untuk jangka waktu lama secara regular/teratur berhubungan dengan tingkat kematian yang meningkat karena kanker usus besar. Risiko ini tidak dapat dihindarkan dengan melakukan olahraga yang teratur, meskipun memang menurunkannya.
  • Diketahui bahwa mereka yang mengonsumsi kopi secara rutin ternyata memiliki 15% risiko lebih kecil terkena kanker usus. Sedangkan, mereka yang minum 6 gelas atau lebih, maka risiko terserang kanker usus berkurang hingga 40%.

2. Obat-obatan

  • Aspirin dan celecoxib mengurangi risiko kanker usus besar pada yang berisiko tinggi.
  • Bagaimanapun hal ini tidak direkomendasikan pada mereka yang berisiko sedang.
  • Terdapat bukti lain bahwa suplemen kalsium dapat juga digunakan, tetapi bukti-buktinya belum cukup untuk merekomendasikan pemakaian suplemen kalsium.
  • Vitamin D dan tekanan darah (blood levels) berhubungan dengan penurunan risiko kanker usus besar.

3. Diagnosa dini

Lebih dari 80 persen kanker usus besar berasal dari terjadinya polip (adenomatous polyps) yang membuat kanker usus besar sangat cocok untuk ditapis. Diagnosis melalui penapisan terjadi 2-3 tahun sebelum diagnosis ditegakkan karena timbulnya gejala-gejala. Penapisan atau diagnosa dini dapat mengurangi kematian akibat kanker usus besar hingga 60%.

Tiga jenis diagnosa yang sekarang ini sering dilakukan adalah: tes darah samar (fecal occult blood), flexible sigmoidoscopy dan kolonoskopi.

Penyebab Kanker Usus Besar (Kolorektal)

Dokter tidak tahu 100% apa yang menyebabkan sebagian besar kanker usus besar. Tetapi ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko pengembangannya. Memiliki salah satu faktor risiko ini tidak berarti bahwa Anda akan pasti mengidap kanker.

  • Merokok dan tembakau tanpa asap.

  • Berat badan berlebihan (obesitas) dan aktivitas fisik.

  • Sindrom kanker keluarga dan faktor genetik.

  • Sejarah penyakit penyakit radang usus seperti kolitis ulserativa.

  • Sejarah keluarga kanker kolorektal dan / atau polip adenomatosa familial atau kanker kolorektal non-polip keturunan.

  • Lebih besar dari 75-95% kanker kolorektal terjadi pada orang dengan sedikit atau tanpa risiko genetik.

  • Faktor risiko termasuk usia yang lebih tua, jenis kelamin laki-laki, asupan lemak tinggi, alkohol, daging merah, daging olahan, obesitas, merokok dan kurangnya latihan fisik. Sekitar 10% kasus terkait dengan aktivitas yang tidak mencukupi.

  • Risiko dari alkohol tampaknya meningkat lebih dari satu gelas per hari.

  • Ini lebih sering terjadi pada orang tua. Hampir setengah dari semua kasus baru didiagnosis pada orang berusia 75 tahun ke atas. Kanker pankreas jarang terjadi pada orang di bawah 40 tahun.

Kanker usus besar kolorektal
Segmen usus membujur baru dibuka menunjukkan kanker dan 4 polip di segmen usus besar ini. Sumber bacaan: Wikipedia

Tingkat kelangsungan hidup jika Anda terkena kanker usus besar

Jika Anda menderita kanker kolorektal, Anda mungkin memiliki pertanyaan tentang prognosis Anda. Prognosis adalah tindakan yang paling baik digunakan dokter untuk menilai bagaimana kanker akan mempengaruhi seseorang dan bagaimana mereka akan menanggapi pengobatan. Prognosis dan kelangsungan hidup bergantung pada banyak faktor. Hanya dokter yang mengetahui riwayat kesehatan Anda, jenis kanker yang Anda derita, stadium dan karakteristik penyakit lainnya, pengobatan yang dipilih dan tanggapan terhadap pengobatan yang dapat meninjau semua data ini bersama dengan statistik kelangsungan hidup. untuk sampai pada prognosis.

Faktor prognostik adalah aspek kanker atau karakteristik seseorang yang diperhitungkan oleh dokter saat membuat prognosis. Faktor prediktor memengaruhi bagaimana kanker merespons pengobatan tertentu. Kami sering membahas faktor prognostik dan prediktif bersama-sama. Keduanya berperan dalam memilih rencana pengobatan dan dalam menetapkan prognosis.

Berikut ini adalah faktor prognostik atau prediktif untuk kanker kolorektal.

Stadium
Stadium adalah faktor prognostik terpenting dalam kanker kolorektal. Semakin rendah stadium saat diagnosis, semakin baik hasilnya. Tumor yang hanya ada di usus besar atau rektum memiliki prognosis yang lebih baik daripada yang telah melewati dinding usus besar atau rektum atau yang telah menyebar ke organ lain (metastasis jauh).

Margin bedah
Saat mengangkat tumor kolorektal, ahli bedah juga mengangkat margin jaringan sehat di sekitarnya. Prognosisnya lebih baik bila tidak ada sel kanker dalam jaringan yang diangkat dengan tumor daripada bila sel kanker diamati di jaringan ini, yaitu margin pembedahannya positif.

Sel kanker di dalam darah dan pembuluh limfatik
Sel kanker dapat berjalan atau tumbuh di pembuluh darah dan pembuluh limfatik di dekat tumor. Ini adalah invasi limfovaskular. Jika tidak ada keterlibatan limfovaskular, prognosisnya lebih baik daripada jika ada keterlibatan limfovaskular.

Tingkat antigen karsinoembrionik
Antigen karsinoembrionik (CEA: Carcinoembryonic antigen) adalah protein yang biasanya ditemukan dalam jumlah yang sangat kecil di dalam darah orang dewasa. Mungkin ada peningkatan kadar CEA dalam darah dengan adanya jenis kanker tertentu dan kondisi non-kanker (jinak). Semakin rendah level ACE sebelum operasi, semakin baik prognosisnya.

Obstruksi usus atau perforasi
Obstruksi usus adalah penyumbatan di usus. Perforasi usus adalah lubang atau robekan di usus. Orang yang ususnya tersumbat atau berlubang saat didiagnosis memiliki prognosis yang lebih buruk.

Kelas
Kanker kolorektal tingkat tinggi terdiri dari sel kanker yang berdiferensiasi buruk atau tidak terdiferensiasi. Kanker tingkat tinggi memiliki prognosis yang lebih buruk daripada kanker tingkat rendah.

Jenis tumor
Adenokarsinoma musinosa, karsinoma sel cincin, dan karsinoma sel kecil memiliki prognosis yang lebih buruk daripada jenis tumor kolorektal lainnya.

Ketidakstabilan satelit mikro (MSI: Microsatellite instability)
MSI adalah perubahan DNA sel. Beberapa sel kanker kolorektal memiliki ISD. Tumor yang selnya menunjukkan ketidakstabilan mikrosatelit yang tinggi menghasilkan prognosis yang lebih baik daripada tumor yang mikrosatelitnya tidak terlalu tidak stabil (stabilitas mikrosatelit, atau MSS). MSI tinggi terlihat pada 20% orang dengan kanker kolorektal stadium 2, pada 10% orang dengan kanker kolorektal stadium 3, dan pada kurang dari 5% orang dengan kanker kolorektal stadium. 4.

Mutasi gen KRAS
Gen KRAS dapat diubah (bermutasi) pada beberapa sel kanker kolorektal. Adanya mutasi pada gen KRAS berarti bahwa sel kanker tidak mungkin merespon obat yang ditargetkan. Orang yang sel kanker kolorektalnya memiliki mutasi gen KRAS memiliki prognosis yang lebih buruk karena obat yang ditargetkan tidak akan bekerja pada tumor.

Mutasi gen BRAF
Adanya mutasi pada gen BRAF berarti sel kanker bisa lebih agresif. Jadi, orang yang sel kanker kolorektalnya memiliki mutasi gen BRAF memiliki prognosis yang lebih buruk. Kurang dari 10% dari semua kanker kolorektal memiliki mutasi gen BRAF.

Perawatan suportif untuk kanker volon (kanker kolorektal)

Perawatan suportif memberdayakan orang untuk mengatasi hambatan fisik, praktis, emosional dan spiritual dari kanker kolorektal. Ini merupakan komponen penting dari perawatan orang dengan penyakit ini. Ada banyak program dan layanan yang memenuhi kebutuhan dan meningkatkan kualitas hidup orang-orang ini dan orang yang mereka cintai, terutama setelah perawatan selesai.

Pemulihan dari kanker kolorektal dan menyesuaikan diri dengan kehidupan setelah perawatan berbeda untuk setiap orang, tergantung pada stadium kanker, organ dan jaringan yang diangkat selama operasi, jenis perawatan yang diberikan dan banyak faktor lainnya. Berakhirnya pengobatan kanker dapat menyebabkan emosi yang campur aduk. Bahkan jika pengobatan selesai, mungkin ada masalah lain yang harus diselesaikan, seperti mengatasi efek samping jangka panjang. Seseorang yang telah dirawat karena kanker kolorektal mungkin mengkhawatirkan hal-hal berikut ini.

Harga diri (self esteem) dan citra tubuh

Harga diri adalah bagaimana perasaan kita tentang diri kita sendiri. Citra tubuh adalah cara kita memandang tubuh kita sendiri. Kanker kolorektal dan perawatannya dapat memengaruhi harga diri dan citra tubuh seseorang. Ini sering karena kanker atau perawatan dapat menyebabkan perubahan pada tubuh seperti berikut ini:

bekas luka
masalah kulit
perubahan berat badan
adanya stoma setelah kolostomi atau ileostomi
Beberapa dari perubahan ini mungkin bersifat sementara. Yang lain bisa bertahan lama atau permanen.

Hidup dengan kolostomi atau ileostomi

Kolostomi adalah pembuatan stoma (lubang buatan) di usus besar ke luar tubuh melalui dinding perut. Sebuah ileostomy melibatkan pembuatan stoma di ileum ke luar tubuh melalui dinding perut. Kolostomi dan ileostomi bisa bersifat sementara atau permanen.

Tidak semua penderita kanker kolorektal memerlukan kolostomi atau ileostomi.

Butuh waktu dan kesabaran untuk belajar bagaimana hidup dan merawat ostomy. Perawat yang terlatih secara khusus akan mengajari Anda dan keluarga Anda cara hidup dan merawat ostomy. Mereka adalah ahli terapi enterostomal (ST), yang mengkhususkan diri dalam perawatan luka, ostomi, dan kontinensia. Dukungan dan informasi dapat diperoleh dari asosiasi atau kelompok ostomy lokal atau nasional.

Nutrisi

Menjaga pola makan yang memadai adalah bagian penting dari kehidupan setelah kanker kolorektal, terutama karena kanker dan perawatannya memengaruhi sistem pencernaan. Kebanyakan orang dapat makan dengan normal setelah operasi dan perawatan lain untuk kanker kolorektal.

Beberapa orang perlu mengubah pola makannya karena mereka mengalami kondisi berikut, yang dapat memengaruhi nutrisi mereka. Mintalah tim perawatan kesehatan Anda untuk merujuk Anda ke ahli diet.

Diare

Diare seringkali menjadi masalah bagi orang yang pernah menjalani reseksi usus. Diare lebih mungkin terjadi jika sebagian besar usus besar telah diangkat.

Usus besar Anda biasanya menyerap air. Saat bagian dari usus besar Anda, termasuk usus besar, diangkat, ia tidak dapat menyerap air secara normal. Ini menyebabkan diare. Mengalami diare karena bagian usus telah diangkat disebut sindrom usus pendek.

Anda dapat membantu mengatasi diare dengan mengubah pola makan Anda. Membatasi asupan makanan dan minuman tertentu, seperti makanan berlemak atau berserat tinggi, kopi, teh, dan alkohol, dapat membantu mencegah diare. Anda mungkin diberi obat untuk membantu mengobati diare.

Sembelit

Pembedahan untuk mengobati kanker kolorektal dapat mengubah struktur dan fungsi usus besar. Usus bisa menyempit setelah reseksi. Mungkin juga untuk merusak otot dan saraf selama operasi. Perubahan ini dapat mempengaruhi pembentukan feses (tinja) normal dan pergerakannya di usus besar, menyebabkan sembelit.

Anda dapat membantu mengatasi sembelit dengan minum banyak cairan setiap hari dan aktif secara fisik. Pencahar dan enema juga dapat membantu mengobati sembelit.

Seks

Perawatan untuk kanker kolorektal dapat menyebabkan masalah seksual atau mempersulit hubungan seks. Beberapa orang mungkin kehilangan minat pada seks selama proses diagnosis dan pengobatan.

Bicaralah dengan dokter atau tim perawatan kesehatan Anda jika Anda memiliki masalah seksual dengan kanker kolorektal dan perawatannya. Mereka dapat membantu Anda mengelolanya. Beberapa orang menemukan bahwa konseling membantu mereka mengatasi efek kanker kolorektal dan perawatannya pada jenis kelamin mereka. Terkadang minum obat membantu mengatasi masalah seksual.


Contoh Kanker-Kanker Lainnya

Kanker bisa dimulai di tempat manapun di tubuh. Ini dimulai saat sel-sel tumbuh di luar kendali dan kerumunan sel normal. Hal ini membuat tubuh sulit bekerja sebagaimana mestinya. Memahami penyakit kanker dapat membantu Anda untuk mengenal lebih jelas “seperti apakah kanker itu?” Klik disini dan baca artikel pemahaman penyakit kanker ini sampai habis bersama contoh-contohnya!

Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Penanda Tumor – Tumor Marker – Apa Saja Tes Penanda Tumor untuk Deteksi Kanker? Hal-Hal yang Perlu Anda Ketahui

Penanda tumor adalah zat yang ditemukan dalam kadar yang lebih tinggi dari normal dalam darah, urin, atau jaringan dari beberapa penderita kanker. Hal-hal yang perlu Anda ketahui: CA15-3 dan CA27-29 Kanker payudara (breast cancer). PSA untuk prostat, dll.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, American Cancer SocietyWeb MDCancer CenterCleveland Clinic

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

UU USA Undang-Undang Konstitusi (US Constitution) Legislatif, Eksekutif, Yudikatif

UU USA (US Constitution) / Hukum Tertinggi Negara UU USA atau Konstitusi Amerika Serikat, dengan kata-katanya sendiri, adalah “hukum tertinggi negara”. Diterima pada 17...
PinterPandai
8 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *