fbpx

Kembang Api – Pengertian, Dampak, Bahan Kimia, Pembuatan, Warna

Pengertian Kembang Api

Kembang api adalah bahan peledak berdaya ledak rendah piroteknik yang digunakan umumnya untuk estetika dan hiburan. Salah satu bentuk kembang api yang umum adalah dalam pertunjukan kembang api.

 

4 Efek Primer Kembang Api

Ia menghasilkan empat efek primer:

  • Suara

  • Cahaya

  • Asap

  • Bahan terbang (contohnya confetti / potongan kertas).

Kembang api dirancang agar dapat meletus sedemikian rupa dan menghasilkan cahaya yang berwarna-warni seperti merah, oranye, kuning, hijau, biru, ungu, dan perak. Pertunjukan kembang api umum di seluruh dunia dan merupakan titik pertemuan banyak pesta kultural dan religius.

 

Kembang api memang mengasyikkan — tapi BERBAHAYA!

 

Pesta kembang api kota

Pertunjukan kembang api selama Festival Kebebasan (Freedom Festival) Internasional Windsor-Detroit, seperti yang terlihat dari Galeri Seni Windsor. Sumber foto: Wikimedia Commons

 

Apa Yang Membuat Warna Berbeda di Kembang Api?

Itu reaksi kimia juga! Kembang api mendapatkan warnanya dari senyawa logam (juga dikenal sebagai garam logam) yang dikemas di dalamnya. Anda mungkin tahu bahwa jika Anda membakar logam dalam nyala api panas (seperti pembakar Bunsen di laboratorium sekolah), mereka bersinar dengan warna yang sangat intens — itulah yang terjadi di kembang api.

Senyawa logam yang berbeda memberikan warna yang berbeda. Senyawa natrium menghasilkan kuning dan oranye, misalnya, garam tembaga dan barium memberi warna hijau atau biru, dan kalsium atau strontium berwarna merah.

  • Warna biru berasal dari beragam senyawa tembaga klorida.

  • Merah berasal dari garam Stronsium (Sr) dan garam litium.

  • Merah terang berasal dari Stronsium (Sr) karbonat.

  • Sementara warna lainnya berasal dari gabungan bahan pembuat warna primer. Misalnya senyawa tembaga penghasil warna biru yang dicampurkan dengan senyawa stronsium penghasil warna merah akan menghasilkan cahaya ungu.

  • Barium (Ba) menghasilkan warna hijau.

  • Garam Kalsium menghasilkan warna oranye.

  • Tembaga (Cu) menghasilkan warna biru.

  • Magnesium (Mg) menghasilkan warna putih terang.

  • Natrium (Na) menghasilkan warna kuning.

  • Selain bahan di atas, ada juga bahan lain yang berguna untuk memperindah ledakan kembang api.

  • Titanium (Ti) akan menghasilkan kilatan perak.

  • Aluminium (Al) menghasilkan warna perak dan putih kerlap-kerlip.

  • Seng (Zn) yang akan menghasilkan efek asap pada ledakan kembang api.

  • Kalsium (Ca) akan memperdalam warna kembang api.

  • Besi (Fe) berguna untuk menghasilkan kilatan cahaya.

 

Sejarah

Ditemukan di Cina untuk menakut-nakuti roh jahat, sebagai perkembangan dari penemuan lainnya yaitu bubuk mesiu. Perayaan dan festival seperti Tahun Baru Imlek dan Festival Bulan pada pertengahan musim gugur masih dilengkapi dengan kembang api. Cina adalah penghasil dan pengekspor kembang api terbesar di dunia.

 

Pembuatan Kembang Api

Kembang api dibuat dari berbagai bahan kimia. Warna-warna yang dihasilkan merupakan kombinasi yang rumit dari berbagai bahan kimia. Unsur yang sering digunakan untuk pembuatan kembang api antara lain adalah magnesium, natrium, fransium, litium, boron, kalium, kalsium dan berbagai oksidator.

Misalnya, ini adalah contoh dari salah satu reaksi kimia yang mungkin terjadi ketika muatan mesiu utama terbakar:

2KNO3 (potasium nitrat) + S (sulfur) + 3C (karbon dalam bentuk arang) → K2S (potasium sulfid) + N2 (gas nitrogen) + 3CO2 (karbon dioksida)

Apa Yang Ada di Dalam Kembang Api?

  • Bubuk Hitam – propelan. Ini adalah formula lama yang terbuat dari kalium nitrat, belerang dan arang. Ketika dinyalakan, nitrat mengoksidasi belerang dan arang yang menghasilkan gas panas.

  • Wadah (kerangka) – ruang silinder luar yang terbuat dari plastik atau logam. Ini bisa berupa pipa baja pendek dengan muatan mengangkat bubuk hitam di bagian bawah atau bintang-bintang di sekitarnya.

  • Bintang ledakan kecil piroteknik – senyawa piroteknik yang meledak dan menciptakan warna dan efek. Mereka adalah bola, kubus atau silinder seukuran kacang polong untuk bola tenis.

  • Bola berongga – yang terbuat dari kertas dan tali yang disisipkan. Shell dipotong menjadi dua dan dikemas dengan bintang.

  • Isi – di dalam tengah shell untuk menyalakan kembang api. Tuduhan membakar sisi luar bintang-bintang, yang terbakar dengan hujan bunga api.

  • Sumbu pencetus (Fuse) – memungkinkan penundaan waktu untuk ledakan.

 

Bagaimana Mereka Membuat Multi Ledakan, Efek dan Warna dalam Satu Kembang Api?

Kerangka (wadah) berlapis-lapis membuat beberapa tahap untuk kembang api. Warna dan senyawa berbeda digunakan untuk membuat efek berbeda. Kerangka diisi dengan kerangka lain atau memiliki beberapa bagian yang dinyalakan dengan masing-masing sekering. Setelah bagian pertama meledak, sumbu pencetus berikutnya dinyalakan dan meledak yang kedua, yang kemudian menyalakan sekering ketiga dan seterusnya.

 

Bagaimana Pola Ledakan Kembang Api Diciptakan?

Ketika ia meledak, ledakan kecil piroteknik (seperti bintang-bintang kecil) dibuang ke suatu pola. Jika mereka dimasukkan ke dalam cangkang dengan pola bintang atau pola wajah bahagia, mereka mempertahankan bentuk itu di langit saat mereka terlempar dari cangkang. Mekanik memiliki tayangan slide interaktif dengan gambar kerang dengan tata letak bintang dan biaya yang menampilkan bagaimana beberapa desain paling kompleks dibuat.

 

Dampak Kembang Api Pada Lingkungan

Seperti yang mungkin Anda perhatikan, pesta kembang api yang besar semakin jarang dan semakin mahal, dan banyak dari ini berkaitan dengan polusi yang mereka hasilkan.

  • Menyebabkan polusi udara yang luas dalam waktu singkat.

  • Meninggalkan partikel logam

  • Racun berbahaya.

  • Bahan kimia berbahaya dan asap di udara selama berjam-jam dan berhari-hari.

  • Beberapa racun tidak pernah sepenuhnya terurai atau hancur, tetapi lebih baik berkeliaran di lingkungan, meracuni semua yang bersentuhan dengannya.

  • Paparan terhadap partikel halus, seperti yang ditemukan dalam asap dan kabut, terkait dengan implikasi kesehatan negatif, seperti batuk, mengi, sesak napas, serangan asma dan bahkan serangan jantung, menurut EPA.

  • Orang yang berisiko paling besar untuk masalah adalah mereka yang menderita penyakit jantung atau paru-paru, orang dewasa yang lebih tua dan anak-anak.

  • Dalam tampilan kembang api, partikel-partikel yang jatuh ke tanah (bahan kimia dan potongan fisik aktual limbah) sering mengandung bahan kimia dan pewarna propelan, yang menemukan jalan mereka ke tanah dan sistem air kita.

  • Banyak bahan baku yang digunakan untuk membuat kembang api ditambang dari gunung, proses destruktif yang menebang hutan dan menghancurkan habitat satwa liar. Sisa batu-batuan dibuang ke lembah, menghalangi dan mencemari aliran air.

Namun, perlu diketahui bahwa ada banyak alternatif kembang api yang luar biasa, menyenangkan, dan ramah lingkungan untuk ditampilkan pada Malam Tahun Baru ini. Beberapa pilihan hebat: menghadiri konser, bermain ski atau berjalan kaki, merayakan di bawah bintang-bintang di pantai atau puncak gunung atau hanya tinggal di rumah, berdering di Tahun Baru dengan musik dan percakapan yang hebat.

 

 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Steve Spangler ScienceExplain That StuffNatureHow Stuff WorksTerrapass

                       
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-01-01T21:09:02+00:00 Januari 1st, 2019|IPA|0 Comments

Leave A Comment