fbpx

Lockdown adalah karantina wilayah dalam keadaan darurat dan Contohnya

Lockdown adalah karantina wilayah

Lockdown adalah protokol darurat yang biasanya mencegah orang, benda  atau informasi meninggalkan suatu area.

Protokol lockdown

Protokol biasanya hanya dapat diprakarsai oleh seseorang dalam posisi otoritas. Lockdown juga dapat digunakan untuk melindungi orang di dalam fasilitas atau, misalnya, sistem komputer, dari ancaman atau peristiwa eksternal lainnya.

Baca juga 👉 Virus Korona – Pengertian, Gejala, Tanda Gejala, Pencegahan dan Pengobatan

Biasanya, penutupan dilaksanakan oleh suatu daerah yang mengalami keadaan darurat seperti perang atau mengalami pandemi. Istilah ini pada awalnya sebuah istilah biasa yang kemudian populer pada tahun 2020 karena adanya pandemi virus Korona yang tersebar secara masif di berbagai negara.

Baca juga 👉 Social distancing = Pembatasan sosial dan Social distance = Jarak sosial – Perbedaan, Penjelasan dan Contoh

Full lockdown (penguncian penuh)

Penguncian penuh biasanya berarti bahwa orang harus tinggal di tempat mereka berada dan tidak boleh masuk atau keluar dari gedung atau kamar di dalam bangunan tersebut.

Karantina adalah

Karantina adalah sistem yang mencegah perpindahan orang dan barang selama periode waktu tertentu untuk mencegah penularan penyakit. Sistem karantina identik dengan pengasingan terhadap seseorang atau suatu benda yang akan memasuki suatu negara atau wilayah. Dalam masa pengasingan, biasanya di area atau di sekitar pelabuhan atau bandara, dilakukan observasi dan pemeriksaan kesehatan.

Masa karantina berakhir apabila diagnosis yang pasti telah diperoleh. Istilah karantina seringkali disamakan dengan isolasi medis, yaitu pemisahan individu yang menderita penyakit menular dengan populasi lain yang masih sehat.

Walaupun pada awalnya karantina dibuat untuk mencegah penyebaran penyakit pada manusia, tetapi pada perkembangan selanjutnya, konsep karantina juga digunakan untuk mencegah penyebaran penyakit pada hewan dan tumbuhan.

Contoh

  • Tindakan darurat atau kondisi di mana orang-orang sementara dicegah untuk memasuki atau meninggalkan area atau bangunan terbatas (seperti sekolah) selama masih ada ancaman bahaya. Tujuan dari lockdown adalah untuk melindungi seluruh komunitas sekolah di dalam dan sekitarnya untuk melindungi mereka dari bahaya.
  • Karantina rumah (lockdown preventif) yang ketat karena adanya wabah atau pendemik penyakit virus korona.

Baca juga 👉 Persiapan Menghadapi Bencana – Prosedur Mitigasi Bencana

Jenis lockdown

Prosedur untuk menggunakan lockdown “kuncian darurat” dan “pencegahan” harus direncanakan terlebih dahulu. Berikut penjelasannya:

1. Penguncian secara pencegahan (lockdown preventif)

Penguncian preventif (lockdown preventif) adalah rencana tindakan pencegahan yang diterapkan untuk mengatasi skenario yang tidak biasa atau kelemahan dalam sistem untuk mencegah bahaya untuk memastikan keselamatan dan keamanan orang, organisasi dan sistem. Fokus untuk tindakan pencegahan adalah untuk menghindari bahaya dan risiko yang timbul dari ketidaksesuaian dengan keadaan normal, tetapi juga biasanya mencakup peningkatan efisiensi.

Penguncian preventif adalah penguncian awal untuk mengurangi risiko. Sebagian besar organisasi merencanakan penguncian darurat tetapi gagal merencanakan situasi lain yang mungkin dengan cepat menurun ke tingkat berbahaya. Protokol-protokol lockdown ini harus didasarkan pada jenis ancaman, dan harus dibuat sederhana dan singkat untuk pembelajaran dan implementasi cepat, dan cukup fleksibel untuk menangani beberapa skenario.

Hal ini memungkinkan administrator untuk memilih lebih banyak dari yang lebih mudah digunakan dalam berbagai skenario. Misalnya, dalam kasus adegan keras oleh orang tua atau pencuri kecil tanpa senjata yang dikejar oleh polisi melalui taman bermain sekolah, prosedur fleksibel ini memungkinkan para administrator sekolah fleksibilitas untuk menerapkan penguncian yang lebih terbatas saat mengajar di sekolah berlanjut, ini menghilangkan kebutuhan untuk penguncian darurat yang lengkap, gangguan dan keterlambatan dimulainya kembali pengajaran, dll. Konsekuensi dari tidak memiliki prosedur untuk menerapkan penguncian tersebut adalah bahwa situasi dapat dengan cepat meningkat di mana mungkin ada kehilangan nyawa manusia.

2. Penguncian darurat (lockdown preventif)

Penguncian darurat (lockdown preventif) dilaksanakan ketika ada ancaman yang dekat dengan nyawa atau risiko cedera pada manusia, misalnya, prosedur penguncian darurat sekolah harus dibuat singkat dan sederhana agar lebih mudah digunakan dalam kondisi krisis kehidupan nyata.

Prosedur sederhana dapat dengan mudah diajarkan dengan latihan kuncian berkala alih-alih pelatihan yang panjang.

Contoh penutupan pencegehan atau full lockdown di berbagai negara atau kota / daerah

Semenjak masifnya persebaran pandemi COVID-19 di berbagai negara, kebijakan karantina wilayah ini dilaksanakan kembali untuk mencegah persebaran virus Korona semakin besar. Beberapa negara yang kini menerapkan karantina wilayah antara lain Italia, Spanyol, dan Tiongkok.

Australia

Pada 15 Maret 2020, pemerintah Australia mengumumkan bahwa semua kedatangan internasional harus melakukan isolasi sendiri selama 14 hari dan bahwa kapal pesiar yang tiba dari pelabuhan asing akan dilarang selama 30 hari.

Warga negara asing, kecuali penduduk tetap Australia, akan ditolak masuk selama 14 hari setelah mengunjungi daratan Cina, Iran, Korea Selatan dan Italia.

Bangladesh

Bangladesh menangguhkan penerbangan ke semua tujuan Eropa kecuali Inggris. Larangan penerbangan mulai berlaku pada 16 Maret, dan akan tetap berlaku hingga 31 Maret 2020.

Italia

Italia melakukan karantina wilayah (lockdown) pada negaranya pada tanggal 9 Maret 2020. Karantina ini mengakibatkan beberapa dampak yang cukup signifikan terhadap negara tersebut, seperti merosotnya perekonomian Italia dan batalnya pertandingan olahraga di Italia, termasuk liga sepak bola Serie A.

Spanyol

Menyusul kebijakan Italia yang menutup negaranya (lockdown) pada tanggal 9 Maret 2020, Spanyol juga menerapkan kebijakan serupa pada tanggal 15 Maret 2020. Kebijakan tersebut dimaksudkan sebagai salah satu dari beberapa langkah darurat untuk memerangi pandemi virus Korona di negara tersebut.

Prancis

Jalan-jalan hampir kosong di kota-kota di seluruh Perancis setelah negara itu dikunci pada siang hari pada hari Selasa tanggal 17 Maret 2020 (lockdown 15 hari) untuk memerangi penyebaran virus corona, dengan polisi keluar untuk memastikan aturan baru dihormati. Bagi penduduk, langkah-langkah baru berarti beradaptasi dengan cara hidup yang baru.

Belgia

Belgia mengumumkan penguncian (lockdown) untuk seluruh negara atas krisis coronavirus dari siang hari pada Rabu (18 Maret 2020) hingga 5 April 2020, mengikuti contoh beberapa negara Eropa, termasuk negara tetangga Prancis, yang mengambil keputusan yang sama awal pekan ini.

Denmark

11 Maret 2020, Denmark menjadi negara ke-2 di Eropa yang memberlakukan lockdown di wilayahnya sebagai respons terhadap peningkatan yang cepat dalam kasus virus corona.

Perdana Menteri Denmark Mette Frederiksen mengumumkan langkah drastis baru pada konferensi pers pada Rabu malam. Dia menyajikan daftar langkah-langkah yang bertujuan setidaknya sebagian menunda penyebaran COVID-19 di seluruh Denmark.

Filipina

Metro Manila, sebuah wilayah yang berpenduduk 12 juta orang, memasuki penutupan selama sebulan pada hari Minggu tanggal 15 Maret 2020, ketika Presiden Filipina Rodrigo Duterte mempertimbangkan rencana untuk memberlakukan jam malam (curfew) di daerah itu untuk mencoba dan menahan wabah coronavirus.

Jam malam (curfew) akan diberlakukan mulai jam 8 malam sampai 5 pagi, mulai 15 Maret hingga 14 April, demikian diungkapkan. Curfew atau jam malam adalah perintah dari pemerintah agar sekelompok orang atau masyarakat kembali ke tempat tinggal masing-masing sebelum waktu yang ditentukan.

Hongkong

Hong Kong, wilayah Cina semi-otonom, mengatakan bahwa mulai 19 Maret, kota itu akan meminta pelancong dari semua negara untuk melakukan karantina sendiri selama 14 hari.

India

Pada 13 Maret 2020, pemerintah India menangguhkan sebagian besar visa perjalanan dan pariwisata, dengan pengecualian “visa diplomatik, resmi, Amerika Serikat atau Organisasi, ketenagakerjaan dan proyek” hingga 15 April.

Selain itu, negara ini memberlakukan karantina dua minggu pada semua penumpang, termasuk warga negara India, “datang dari atau telah mengunjungi China, Italia, Iran, Republik Korea, Prancis, Spanyol dan Jerman” setelah 15 Februari 2020.

Indonesia

Indonesia akan menangguhkan pengaturan bebas visa dan on-arrival selama satu bulan, mulai Jumat (20 Maret 2020), sebagai bagian dari upayanya untuk menahan penyebaran virus coronavirus di negara berpenduduk terbesar keempat di dunia.

Perubahan itu mengharuskan semua orang asing untuk mengajukan visa di misi luar negeri Indonesia sesuai dengan “maksud dan tujuan kunjungan”, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan pada hari Selasa.

“Ketika mengajukan permohonan visa, mereka harus melampirkan sertifikat kesehatan dari otoritas kesehatan di negara masing-masing,” tambahnya dalam sebuah pernyataan.

Kebijakan perjalanan baru akan memengaruhi semua orang asing, dari turis hingga pebisnis dan diplomat.

Pada saat yang sama, Indonesia akan melarang masuk dan transit warga negara asing yang telah, dalam 14 hari terakhir, ke Iran dan tujuh negara di Eropa: Prancis, Jerman, Italia, Spanyol, Swiss, Kota Vatikan dan Inggris.

Namun langkah lain mengharuskan semua pengunjung yang datang untuk mengisi kartu peringatan kesehatan pada sejarah perjalanan mereka, dan menyerahkannya kepada pihak berwenang di titik masuk Indonesia.

Jepang

Pada 15 Maret, Jepang telah melarang masuk ke wisatawan asing dengan paspor Cina yang dikeluarkan oleh provinsi Hubei dan Zhejiang, serta mereka yang telah mengunjungi daerah di China yang telah terkena virus, Korea Selatan, Iran atau Italia dalam 14 terakhir hari.

Pada 18 Maret, Jepang menambahkan dua provinsi Swiss, empat negara bagian di Spanyol dan seluruh negara Islandia ke dalam daftar. Larangan itu akan mulai berlaku pada tengah malam pada 19 Maret. Pemerintah mengatakan bahwa mulai 21 Maret, para pelancong dari 38 negara perlu melakukan karantina sendiri selama 14 hari di fasilitas yang disetujui oleh pihak berwenang Jepang. Negara-negara itu termasuk ke-26 anggota negara-negara Schengen Eropa, serta Irlandia, Andorra, Iran, Inggris, Mesir, Siprus, Kroasia, San Marino, Vatikan, Bulgaria, Monako, dan Rumania.

Kamboja

Departemen kesehatan negara itu pada 14 Maret 2020 mengumumkan penangguhan “orang asing” selama 30 hari yang bepergian ke negara itu dari Amerika Serikat, Prancis, Jerman, Italia, dan Spanyol, efektif 17 Maret, menurut Kedutaan Besar AS di Kamboja.

Kanada

Pada 18 Maret 2020, Kanada menutup perbatasannya dengan Amerika Serikat dengan keputusan bersama, menurut pengumuman Twitter dari Presiden Trump.
Sekarang, hanya orang Amerika yang pulang pergi setiap hari untuk bekerja, termasuk pekerja perawatan kesehatan, akan diizinkan masuk ke Kanada, kata perdana menteri Kanada, Justin Trudeau, dalam jumpa pers hari Rabu. Truk dan kereta api yang membawa barang juga dibebaskan dari tindakan baru ini.

Pada 16 Maret 2020, Mr. Trudeau mengumumkan bahwa Kanada menghalangi masuknya siapa pun yang bukan warga negara Kanada atau penduduk tetap, kecuali awak pesawat, diplomat, anggota keluarga langsung warga negara Kanada. Trudeau membuat pengumuman selama konferensi pers.

Mulai 18 Maret 2020, hanya empat bandara Kanada yang akan terus menerima penerbangan internasional, kata Trudeau. Bandara termasuk Bandara Internasional Toronto Pearson, Bandara Internasional Montréal-Pierre Elliott Trudeau, Bandara Internasional Vancouver dan Bandara Internasional Calgary; penerbangan domestik dan mereka yang tiba dari Amerika Serikat, Meksiko, Karibia dan Saint Pierre dan Miquelon akan dibebaskan.

Korea Selatan

Korea Selatan telah membatasi masuknya pelancong dengan paspor dari Provinsi Hubei China serta siapa pun yang telah mengunjungi wilayah itu dalam 14 hari terakhir. Selain itu, visa Korea yang dikeluarkan untuk pelancong di Hubei dibatalkan.

Entri bebas visa ke Pulau Jeju untuk semua orang asing, dan juga bebas visa bagi warga negara Tiongkok dan wisatawan yang menuju Tiongkok, keduanya ditangguhkan.

Persyaratan Masuk dan Keluar:

Pada pukul 12:00 pada tanggal 3 Maret 2020, Korea Selatan mulai melakukan skrining suhu semua penumpang pada penerbangan langsung dari Korea Selatan ke Amerika Serikat. Penyaringan wajib ini berlaku untuk semua penumpang pada penerbangan yang terikat A.S. Penumpang yang melebihi batasan suhu tidak akan diizinkan naik, dan bagasi mereka akan dikeluarkan dari pesawat. Prosedur penyaringan kesehatan dapat berubah sewaktu-waktu dan maskapai penerbangan Anda memiliki wewenang untuk menolak naik atas kebijakan mereka berdasarkan kondisi pribadi Anda. Kami menyarankan Anda untuk memeriksa dengan maskapai Anda sebelum melakukan perjalanan untuk mengkonfirmasi prosedur saat ini.

Malaysia

Pada 16 Maret 2020, semua warga negara asing, “dengan pengecualian sangat terbatas,” dilarang masuk atau transit melalui Malaysia hingga 31 Maret 2020, menurut Kedutaan Besar Amerika Serikat di Malaysia. Tanggal tersebut dapat diperpanjang atas kebijakan pemerintah Malaysia.

Semua penumpang yang datang dari tujuan internasional – termasuk warga negara Malaysia – harus menjalani 14 hari karantina dan inspeksi kesehatan. Warga negara asing diizinkan meninggalkan negara itu, tetapi opsi penerbangan terbatas.

Malaysia terbangun pada hari Rabu 18 Maret 2020 karena kebingungan dan ketidakpastian yang meluas pada hari pertama “penguncian nasional” yang bertujuan membendung penyebaran virus korona.

Myanmar

Pada 15 Maret 2020, Myanmar membatasi masuknya wisatawan asing yang dalam 14 hari terakhir mengunjungi Provinsi Hubei di China atau daerah Daegu dan Gyeongbuk di Korea Selatan, menurut kedutaan besar negara itu di Amerika Serikat. Warga negara Myanmar yang kembali dari daerah-daerah itu akan dikarantina di rumah sakit umum selama 14 hari, menurut Kementerian Luar Negeri negara itu.

Wisatawan dari tempat lain di Korea Selatan memerlukan sertifikat medis dari pejabat kesehatan Korea yang tidak menunjukkan gejala penyakit pernapasan akut untuk naik pesawat ke Myanmar, di mana mereka akan dikarantina di rumah selama 14 hari.

Siapa pun dari Italia, Iran, Prancis, Spanyol atau Jerman – atau siapa pun yang telah mengunjungi negara-negara itu dalam 14 hari terakhir – memerlukan sertifikat medis yang sama untuk terbang dan akan dikarantina di rumah sakit umum Myanmar selama 14 hari setelah tiba.

Nepal

Pada tanggal 14 Maret 2020, semua warga negara asing yang memasuki Nepal harus tetap dikarantina sendiri selama 14 hari sejak tanggal kedatangan mereka, menurut Departemen Imigrasi negara tersebut.

Warga negara Nepal, termasuk penduduk non-Nepal, harus tinggal di karantina rumah selama 14 hari sejak tanggal kedatangan mereka. Semua tindakan ini dilakukan hingga 30 April.

Negara ini telah berhenti mengeluarkan visa on-arrival kepada orang asing dari 14 Maret hingga 30 April. Semua orang asing dengan visa Nepal yang berlaku sebelumnya harus menyerahkan sertifikat yang menunjukkan bahwa mereka memiliki tes swab koronavirus negatif – yang dikeluarkan maksimum tujuh hari sebelum kedatangan mereka di Nepal – Setibanya di kantor imigrasi Bandara Internasional Tribhuvan.

Pada 14 Maret, semua pelabuhan darat di negara itu akan tetap ditutup untuk “orang asing dari negara ketiga” hingga 30 April. Hanya Bandara Internasional Tribhuvan yang dapat digunakan sebagai pelabuhan masuk.

Penerbangan dari Republik Rakyat Tiongkok ke Nepal telah dibatasi, menurut Kedutaan Besar AS di Nepal.

Rusia

Pemerintah Rusia mengatakan pada 14 Maret 2020 menutup perbatasan tanah negara itu dengan Polandia dan Norwegia untuk orang asing.

Dikatakan penutupan itu akan berlaku untuk semua orang asing yang melewati titik-titik perbatasan itu untuk pariwisata, belajar, bekerja atau kunjungan pribadi. Warga negara tetangga Belarus dan delegasi resmi dibebaskan.

Selandia Baru

Selandia Baru mengumumkan langkah-langkah kontrol perbatasan yang ketat pada 14 Maret 2020 yang mencakup mengharuskan semua pelancong yang datang, termasuk warganya sendiri, untuk melakukan isolasi diri selama dua minggu.

Singapura

Pada 15 Maret, “semua pengunjung baru dengan sejarah perjalanan baru-baru ini ke Prancis, Jerman, Italia dan Spanyol dalam 14 hari terakhir tidak akan diizinkan masuk atau transit melalui Singapura,” menurut pejabat.

Penduduk dan pemegang paspor Singapura yang telah ke negara-negara tersebut dalam 14 hari terakhir akan mengeluarkan “Stay-Home Notice,” yang akan mengharuskan mereka untuk karantina selama dua minggu.

Srilanka

Otoritas Penerbangan Sipil Sri Lanka mengumumkan Bandara Internasional Jaffna telah menghentikan operasi internasional pada 15 Maret 2020. Langkah itu diperkirakan akan berlangsung hingga 30 Maret. Bandara akan terus dibuka untuk penerbangan domestik, menurut otoritas.

Visa pada saat kedatangan telah ditangguhkan, menurut Kedutaan Besar A.S. di negara tersebut. Tidak ada penumpang dan awak kapal pesiar diizinkan untuk turun. Negara ini telah melarang wisatawan yang datang dari Italia, Iran, Korea Selatan, Prancis, Jerman, Spanyol, Swedia, Swiss, Denmark, Belanda, Austria, Inggris, Belgia dan Norwegia.

Semua penumpang yang tiba di negara itu – terlepas dari asalnya – harus menjalani pemeriksaan suhu dan mengisi deklarasi kesehatan.

Tiongkok (China)

Tiongkok menutup sebagian negaranya (partially lockdown), khususnya provinsi Hubei pada tanggal 23 Januari 2020. Hal ini bertujuan untuk mengkarantina episentrum virus Korona yang berasal dari kota Wuhan yang tak lain adalah ibu kota dari provinsi Hubei.

Mulai 16 Maret 2020, sebagian besar pendatang baru di Beijing, ibukota Cina, harus menjalani karantina selama 14 hari di hotel yang ditunjuk atau lokasi yang ditugaskan lainnya. Sebelumnya para pendatang baru bisa menghabiskan karantina mereka di rumah, tetapi para pejabat mengatakan aturan baru hanya akan memungkinkan opsi itu untuk kasus-kasus terbatas.

Beberapa tempat lain, termasuk Provinsi Anhui, wilayah Mongolia Dalam dan kota Sanya di Pulau Hainan, telah mengumumkan tindakan serupa.

Taiwan

Pada 14 Maret 2020, para pelancong dari negara-negara Eropa di Area Schengen – sekelompok 26 negara, yang sebagian besar berada di Uni Eropa – Inggris, Irlandia dan Dubai akan dikarantina di rumah selama 14 hari setelah memasuki Taiwan, Taiwan. pemerintah mengumumkan.

Pemerintah Taiwan telah memperpanjang pembatasan perjalanan di luar 26 negara ini, menurut American Institute di Taiwan, untuk memasukkan yang tercantum di sini. Semua penumpang yang tiba di Taiwan dari tempat-tempat yang terdaftar harus menjalani karantina rumah selama 14 hari.

Warga negara asing yang telah mengunjungi China, Hong Kong dan Makau dalam 14 hari terakhir dilarang memasuki negara tersebut. Mereka yang telah transit di negara-negara tersebut harus menjalani karantina rumah 14 hari yang wajib.

Thailand

Pada 12 Maret 2020, para pelancong dari Cina, Korea, Hong Kong, Makau, Italia, dan Iran yang menuju ke Thailand harus menunjukkan sertifikat kesehatan yang mengonfirmasikan tes virus korona negatif ketika check in sebelum penerbangan mereka. Para pelancong ini juga harus menunjukkan bukti asuransi dengan pertanggungan minimal $ 100.000.

Semua penumpang yang tiba di Thailand perlu menjawab kuesioner dan suhunya akan diambil. Siapa pun yang transit di negara terlarang selama kurang dari 12 jam tidak perlu menunjukkan sertifikat atau mengisi kuesioner, tetapi mereka akan mengalami penyaringan yang ditingkatkan.

Pada 13 Maret, menurut para pejabat, “para pelancong yang memasuki Kerajaan Thailand yang telah berada di Amerika Serikat dalam 14 hari sebelumnya harus memenuhi persyaratan pemantauan dan pelaporan sendiri.”

Timur Tengah

Arab Saudi

Pada 15 Maret 2020, Arab Saudi menghentikan semua penerbangan keluar dan masuk internasional selama dua minggu.

Israel

Israel telah membantah warga negara asing masuk ke negara itu pada 12 Maret 2020, tetapi “izin untuk masuk ke Israel akan dipertimbangkan untuk warga negara asing yang dapat membuktikan bahwa mereka memiliki tempat dan mampu menjalani isolasi 14 hari.”

Menurut para pejabat pengecualian itu tidak berlaku untuk warga negara asing yang berasal dari: Cina, Korea Selatan, Thailand, Italia, Makau, Singapura, Hong Kong, Jepang dan Mesir.

Libanon

Pada 11 Maret 2020, pemerintah Libanon mengumumkan penangguhan semua penerbangan yang berangkat ke Italia, Iran, Cina dan Korea Selatan, menurut para pejabat.

Mesir

Mesir akan menangguhkan semua lalu lintas udara di bandara mulai 19 Maret hingga 31 Maret, Perdana Menteri Mostafa Madbouly mengatakan pada 16 Maret 2020.

Qatar

Qatar mengatakan pada 15 Maret akan melarang penerbangan masuk, dengan pengecualian dari penerbangan kargo dan transit, mulai dari 18 Maret 2020. Larangan masuk tidak berlaku untuk warga Qatar.

Yordania

Pada 17 Maret 2020, semua penerbangan, tidak termasuk lalu lintas angkutan udara komersial, akan ditangguhkan, menurut pejabat. Perbatasan darat dan laut negara ini juga tertutup bagi para pelancong.

Negara ini juga melarang orang asing yang berada di Cina, Iran, Italia atau Korea Selatan dalam 14 hari sebelumnya sebelum tiba di Yordania untuk memasuki negara itu, serta siapa pun yang pernah menjadi Libanon, Mesir dan Suriah. Dan “mulai 16 Maret, semua orang asing yang tiba dari Prancis, Jerman atau Spanyol akan dilarang memasuki Yordania,” menurut pejabat setempat.

Vietnam

Pada 15 Maret 2020, Vietnam akan menolak pengunjung dari Area Schengen Eropa dan Inggris, menurut pejabat.

USA (Amerika)

Amerika Serikat menutup perbatasannya dengan Kanada dengan keputusan bersama, Presiden Trump mengumumkan di Twitter pada 18 Maret 2020

Langkah itu memungkinkan perdagangan berlanjut tetapi membatasi perjalanan yang tidak penting, seperti pariwisata, dari Kanada. Warga negara Kanada yang setiap hari pulang pergi ke Amerika Serikat untuk bekerja masih diizinkan masuk.
Pada 11 Maret, Amerika Serikat melarang masuknya semua warga negara asing yang telah mengunjungi Cina, Iran dan sekelompok negara Eropa selama 14 hari sebelumnya.

Larangan ini berlaku untuk negara-negara di Wilayah Schengen, yaitu Austria, Belgia, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Islandia, Italia, Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luksemburg, Malta, Belanda, Norwegia , Polandia, Portugal, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia dan Swiss.

Efektif 16 Maret 2020, larangan akan berlaku untuk warga negara asing yang berangkat dari Inggris dan Irlandia.

Pada 13 Maret 2020, semua warga negara Amerika dan penduduk tetap yang sah yang telah berada di daerah berisiko tinggi dan kembali ke Amerika Serikat diwajibkan untuk terbang ke salah satu dari 13 bandara berikut:

  • Bandara Internasional Boston-Logan (BOS), Massachusetts
  • Bandara Internasional Chicago O’Hare (ORD), Illinois
  • Bandara Internasional Dallas / Fort Worth (DFW), Texas
  • Bandara Metropolitan Detroit (DTW), Michigan
  • Bandara Internasional Daniel K. Inouye (HNL), Hawaii
  • Bandara Internasional Hartsfield-Jackson Atlanta (ATL), Georgia
  • Bandara Internasional John F. Kennedy (JFK), New York
  • Bandara Internasional Los Angeles, (LAX), California
  • Bandara Internasional Miami (MIA), Florida
  • Bandara Internasional Newark Liberty (EWR), New Jersey
  • Bandara Internasional San Francisco (SFO), California
  • Bandara Internasional Seattle-Tacoma (SEA), Washington
  • Bandara Internasional Washington-Dulles (IAD), Virginia

Wilayah Six Bay Area – San Francisco, Santa Clara, San Mateo, Marin, Contra Costa dan Alameda

Mengumumkan pesanan “tempat berlindung” (shelter in place). Kuncian, diresmikan pada konferensi pers sebelumnya, dimulai pukul 12:01 Selasa tanggal 17 Maret 2020. Ini bukan penguncian penuh, tetapi cukup menyapu dan ketat, karena California Utara berupaya untuk mengekang penyebaran eksponensial COVID-19. Restoran terbatas hanya untuk dibawa pulang dan dikirim; bar, pusat kebugaran, dan toko yang tidak penting untuk ditutup.

California

Sekolah California kemungkinan akan ditutup selama sisa tahun ajaran, kata gubernur

Sekolah umum California kemungkinan akan tetap ditutup selama sisa tahun sekolah untuk mencegah penyebaran virus corona baru, kata Gubernur Gavin Newsom pada konferensi pers Selasa.

“Jangan mengantisipasi sekolah akan dibuka dalam seminggu, tolong jangan mengantisipasi dalam beberapa minggu,” kata Newsom. “Saya akan merencanakan dan berasumsi bahwa tidak mungkin banyak dari sekolah-sekolah ini, sedikit jika ada, yang akan dibuka sebelum liburan musim panas.”
Hampir semua distrik sekolah di negara bagian, dengan jumlah siswa 6,1 juta siswa, telah ditutup sebagai tanggapan terhadap wabah coronavirus.

Afrika

Aljazair

Pemerintah mengatakan akan menunda perjalanan udara dan laut dengan Eropa mulai 19 Maret 2020. Pihak berwenang sebelumnya menghentikan penerbangan dengan Maroko, Spanyol, Prancis dan Cina.

Ghana

Ghana telah melarang masuk untuk semua pelancong, kecuali warga negara Ghana dan penduduk tetap, yang telah mengunjungi negara dengan setidaknya 200 kasus Covid-19 yang tercatat dalam 14 hari terakhir, efektif pada 17 Maret 2020. Akan ada wajib diri 14 hari wajib -karantina untuk siapa pun yang memasuki negara ini, menurut penasehat perjalanan dari pemerintah. Setiap pelancong yang menunjukkan gejala coronavirus akan dikarantina dan diuji saat tiba.

Kamerun

Pada 17 Maret 2020, pemerintah mengatakan menutup perbatasan darat, udara dan laut tanpa batas waktu, mulai dari 18 Maret. Penerbangan internasional dihentikan, dengan pengecualian pesawat kargo.

Kenya

Pada 15 Maret 2020, pemerintah Kenya mengumumkan penangguhan semua pelancong dari negara-negara yang telah melaporkan kasus Covid-19. Hanya warga negara Kenya yang akan diizinkan masuk ke negara itu “dengan karantina sendiri atau fasilitas yang ditunjuk pemerintah,” kata para pejabat di Twitter. Tindakan itu dilakukan selama 30 hari. “Semua yang tiba dalam 14 hari terakhir harus melakukan karantina sendiri,” tambah para pejabat.

Maroko

Pada 15 Maret 2020, pemerintah Maroko telah menangguhkan semua penerbangan ke Aljazair, Belgia, Cina, Prancis, Jerman, Italia, Belanda, Portugal dan Spanyol, serta layanan feri penumpang. Pemerintah juga menutup perbatasan darat dengan Ceuta dan Melilla, wilayah Spanyol otonom di pantai Maroko.

Wisatawan yang tiba di Maroko “akan diminta untuk mengisi kuesioner kesehatan pada saat kedatangan dan mungkin akan mengalami suhu dan skrining lainnya,” menurut pejabat.

Namibia

Pada 14 Maret 2020, pemerintah Namibia mengumumkan bahwa mereka akan menangguhkan penerbangan masuk dan keluar dari Qatar, Ethiopia dan Jerman selama 30 hari.

Afrika Selatan

Pada tanggal 15 Maret 2020, Presiden Ramaphosa menyatakan keadaan bencana nasional dan mengumumkan bahwa semua pelancong yang telah memasuki Afrika Selatan dari negara-negara berisiko tinggi sejak pertengahan Februari akan diminta untuk mengajukan diri untuk pengujian.

Selain itu, setiap pelancong asing yang telah mengunjungi negara-negara berisiko tinggi dalam 20 hari terakhir akan ditolak visa. Pada 16 Maret, 35 dari 53 pelabuhan masuk negara akan ditutup, serta dua dari delapan pelabuhannya.

Amerika Latin

Argentina

Argentina pada 15 Maret 2020 mengumumkan akan menutup perbatasannya untuk semua orang asing yang masuk setidaknya selama dua minggu. Larangan ini tidak berlaku untuk penduduk tetap yang sah.

Keputusan untuk melarang sebagian besar orang asing datang beberapa hari setelah Argentina mengumumkan akan menghentikan semua penerbangan dari Amerika Serikat dan Eropa mulai 16 Maret.

Bolivia

Pada 12 Maret 2020, Presiden Jeanine Áñez mengumumkan penghentian semua penerbangan ke dan dari Eropa, serta langkah-langkah kontrol yang ketat di perbatasan negara itu. Setiap orang yang masuk akan menjalani pemeriksaan medis yang digariskan oleh Organisasi Kesehatan Dunia, kata Ms. Áñez.

Brazil

Pada 14 Maret 2020, Brasil belum memberlakukan pembatasan perjalanan. Kementerian kesehatannya merekomendasikan bahwa semua penumpang yang tiba dengan penerbangan internasional tetap di rumah selama setidaknya tujuh hari dan mencari bantuan medis jika mereka mengalami gejala coronavirus.

Chili

Pemerintah mengumumkan pada 16 Maret 2020 bahwa mereka akan menutup perbatasannya dengan semua orang asing mulai 18 Maret 2020 untuk periode yang tidak ditentukan. Warga Chili yang pulang dari daerah dengan sejumlah besar kasus virus corona harus dikarantina selama 14 hari.

Kolumbia

Pemerintah mengumumkan pada 13 Maret 2020 bahwa mereka akan menutup tujuh perlintasan perbatasan di sepanjang perbatasannya dengan Venezuela. Mulai 16 Maret, Kolombia akan melarang masuknya orang asing yang telah ke Eropa atau Asia dalam 14 hari terakhir. Warga Kolombia yang kembali dari daerah yang terkena dampak akan dikenakan karantina wajib selama 14 hari.

Kosta Rika

Pemerintah mengumumkan pada 16 Maret 2020 bahwa mereka akan menutup perbatasannya untuk semua orang asing yang datang efektif 18 Maret. Warga negara Kosta Rika dan penduduk tetap yang tiba di negara itu akan dikenakan karantina 14 hari wajib.

Republik Dominika

Penerbangan dari Milan ke Republik Dominika telah dibatalkan, menurut Kedutaan Besar AS, dan semua pelancong yang tiba di negara itu harus mengisi formulir riwayat perjalanan. Penumpang dari Tiongkok atau Italia, termasuk yang tanpa gejala Covid-19, mungkin harus dikarantina di rumah. Kapal pesiar yang masuk juga dapat dilarang untuk berlabuh.

Ekuador

Mulai 16 Maret 2020 pukul 11:59 malam, tidak seorang pun, termasuk warga negara dan penduduk, akan diizinkan masuk ke negara itu selama 21 hari ke depan.

El Salvador

Pada 11 Maret 2020, El Salvador mengumumkan akan melarang masuknya semua orang asing, kecuali diplomat terakreditasi dan penduduk tetap yang sah.

Guatemala

Presiden Guatemala Alejandro Giammattei mengumumkan pada 16 Maret 2020 bahwa negara itu menutup perbatasannya selama 15 hari.

Meksiko

Pada 14 Maret 2020, Meksiko belum memberlakukan pembatasan perjalanan.

Peru

Pemerintah pada 15 Maret 2020 mengumumkan keadaan darurat dan menutup perbatasannya selama setidaknya 15 hari, mulai 16 Maret. Langkah itu berarti semua penerbangan internasional akan dibatalkan. Pejabat juga membatasi pergerakan orang di seluruh provinsi.

Uruguay

Pada 15 Maret, Uruguay mengumumkan akan menghentikan semua penerbangan dari Eropa mulai 20 Maret. Sebelumnya telah diumumkan bahwa semua penumpang yang datang dari Cina, Korea Selatan, Jepang, Singapura, Iran, Spanyol, Italia, Prancis dan Jerman harus masuk ke karantina wajib untuk 14 hari.

Venezuela

Pada 12 Maret, Venezuela mengumumkan akan menangguhkan semua penerbangan dari Kolombia dan negara-negara Eropa selama setidaknya satu bulan.

Uni Eropa

Pada 17 Maret 2020, para pemimpin Uni Eropa mengumumkan akan menutup sedikitnya 26 negara – dengan lebih dari 400 juta orang – kepada hampir semua pengunjung dari seluruh dunia selama setidaknya 30 hari. Warga negara Uni Eropa, penduduk tetap, profesional medis, dan ilmuwan dikecualikan, meskipun beberapa negara meminta mereka yang pulang untuk mengisolasi diri selama dua minggu.

26 negara, anggota Uni Eropa, meliputi: Austria, Belgia, Bulgaria, Kroasia, Siprus, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Prancis, Jerman, Yunani, Hongaria, Italia, Latvia, Lithuania, Luksemburg, Malta, Belanda, Polandia, Portugal, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia.

Irlandia adalah satu-satunya anggota Uni Eropa yang tidak dicakup oleh penutupan perbatasan karena memiliki perjanjian bebas paspor dengan Inggris, yang meninggalkan blok awal tahun 2020 dan tidak pernah menjadi bagian dari zona perbatasan terbuka.

Inggris mengatakan “tidak berencana” untuk menerapkan pembatasan perbatasan ini.

Terserah masing-masing negara untuk menegakkan langkah-langkah baru ini karena blok tidak memiliki kemampuan untuk menegakkannya. Setiap negara diizinkan untuk membuat perubahan apa pun tentang siapa yang mereka ijinkan dalam dan dalam keadaan apa.

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: France24, Wikipedia (Inggris), SF Mayor, New York Times, The Guardian, Srait Times

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2020-03-19T17:47:41+07:00 Maret 18th, 2020|Geografi & Sejarah, Lainnya, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment