PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Melioidosis menyebabkan pneumonia, pembentukan abses, atau infeksi

4 min read

Tanda gejala melioidosis

Melioidosis menyebabkan pneumonia, pembentukan abses (bisul), atau infeksi

Melioidosis adalah infeksi yang disebabkan oleh bakteri gram negatif Burkholderia pseudomallei (sebelumnya disebut Pseudomonas). Infeksi Melioidosis menyebabkan pneumonia (radang paru-paru), sepsis atau infeksi lokal di berbagai organ. Diagnosis didasarkan pada pewarnaan dan kultur. Pengobatan dengan antibiotik seperti ceftazidime harus diperpanjang dan dengan resep dokter.

Risiko tertular melioidosis paling tinggi di antara pelancong yang berpetualangan, ekowisata, personel militer, pekerja konstruksi, penambang, dan orang lain yang kontak dengan tanah atau air yang terkontaminasi dapat mengekspos bakteri di daerah endemik.

Burkholderia pseudomallei dapat diisolasi dari tanah dan air dan endemik di Asia Tenggara; Australia; Afrika Tengah, Barat dan Timur; India; Timur Tengah dan Cina.

Manusia dapat tertular melioidosis melalui kontaminasi pada goresan atau luka bakar, dengan menelan atau menghirup, tetapi tidak langsung dari hewan atau manusia yang terinfeksi.

Di daerah endemik, melioidosis dapat terjadi ketika:

Melioidosis dianggap sebagai kemungkinan agen bioterorisme.

Poin-poin penting dari Melioidosis

  • Melioidosis didapatkan melalui kontak kulit, konsumsi, atau inhalasi; itu tidak tertular langsung dari hewan atau subjek yang terinfeksi.
  • Manifestasi yang paling umum adalah infeksi paru-paru akut (kadang-kadang parah), tetapi lesi purulen dapat terjadi pada kulit dan/atau banyak organ lain; sepsis, yang memiliki mortalitas tinggi, juga dapat terjadi.
  • Diagnosis dengan pewarnaan dan kultur; kultur darah diambil tetapi seringkali negatif, kecuali pada kasus sepsis berat.
  • Obati pasien simtomatik dengan ceftazidime IV diikuti dengan pemberian TMP (trimethoprim)/SMX (sulfamethoxazole) atau doksisiklin yang diperpanjang; pada anak < 8 tahun dan wanita hamil, gunakan amoksisilin/asam klavulanat sebagai pengganti doksisiklin.

Hindari air berlumpur

Terlepas dari segalanya, CDC menganggap bahwa risiko untuk populasi umum tetap “sangat rendah”. Mereka saat ini sedang menyelidiki untuk menentukan seberapa luas bakteri di lingkungan.

Gejala melioidosis bisa luas, seperti demam, nyeri sendi, atau sakit kepala. Ini dapat menyebabkan pneumonia, pembentukan abses, atau infeksi. Di seluruh dunia, melioidosis berakibat fatal pada 10-50% kasus.

One of the melioidosis abscesses on the abdomen
Salah satu abses (bisul) melioidosis di perut. Isuru Chamika Indeewara Kahandawaarachchi, Gayani Samadara Premawansa, Wipula Warnasuriya, Malka Dassanayake and Enoka Corea, CC BY 4.0, via Wikimedia Commons

Epidemiologi

Penyakit ini endemik di Asia Tenggara dan Australia utara, tetapi kasus terlihat terutama di daerah tropis. Di Eropa, peningkatan jumlah kasus dilaporkan. Pria lebih sering terkena daripada wanita (rasio jenis kelamin 1,4:1).

Deskripsi klinis (Tanda dan Gejala)

Melioidosis dapat muncul pada semua usia, tetapi paling sering terjadi antara usia 40 dan 60 tahun. Masa inkubasi bervariasi dari dua hari hingga beberapa bulan atau tahun.

Bentuk akut penyakit ini dimanifestasikan oleh infeksi saluran pernapasan (necrotizing pneumonia) dan sepsis (dengan demam tinggi, sakit kepala, diare, muntah, lesi kulit dan abses).

Bentuk subakut dan kronis ditandai dengan abses dan lesi supuratif yang mempengaruhi: paru-paru (simulasi tuberkulosis), hati, usus, limpa, tetapi juga kulit, kelenjar getah bening, otak dan tulang.

Jenis PresentasiKarakteristik
AkutTerlokalisasiInfeksi lokal akut (dengan ulserasi) jaringan subkutan, kelenjar getah bening, dan kadang-kadang kelenjar ludah.
Paru-paru
  • Infeksi paru-paru setelah menghirup aerosol adalah bentuk infeksi yang paling umum.
  • Dapat menyebabkan pneumonia, abses paru, dan efusi pleura.
  • Abses kulit dapat berkembang dan membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk muncul.
Septikemia
  • Infeksi sistemik dalam aliran darah.
  • Kematian terjadi dalam waktu 7 sampai 10 hari sejak timbulnya gejala.
KronisTanpa gejala
  • Menyala terus dan remisi (mengurangnya atau menghilangnya tanda klinis pada suatu penyakit) terjadi selama bertahun-tahun.
  • Gejala yang paling umum adalah abses yang mungkin terjadi pada kulit atau abses intramuskular pada tungkai.
  • Hati, limpa, atau kulit juga dapat terpengaruh.

Septic arthritis of left hip joint with melioidosis
Melioidosis dengan septic arthritis dan kerusakan sendi panggul kiri. N. P. Weerasinghe, H. M. M. Herath and T. M. U. Liyanage, CC BY 4.0, via Wikimedia Commons

Etiologi

Melioidosis disebabkan oleh Burkholderia pseudomallei, saprofit alami dari tanah lembab, lumpur, kolam dan sawah. Kontaminasi terjadi melalui lecet, luka atau luka bakar yang kotor, tetapi juga melalui konsumsi atau inhalasi. Diabetes, gagal ginjal, talasemia atau konsumsi alkohol yang tinggi seringkali merupakan faktor risiko independen.

Metode diagnostik

Diagnosis didasarkan pada demonstrasi patogen yang diidentifikasi setelah kultur.

Metode lain termasuk: hemaglutinasi, imunofluoresensi langsung, ELISA, fiksasi komplemen atau tes PCR. Metode ini juga memungkinkan untuk memperkirakan prevalensi infeksi pada populasi tertentu. Pencitraan membantu menilai luasnya penyakit.

Diagnosis Diferensial

Diagnosis bandingnya adalah tuberkulosis, pneumonia, dan penyakit menular lainnya, seperti wabah, sifilis, dan demam tifoid.

Perawatan dan pengobatan

Patogen sensitif terhadap seluruh rangkaian antibiotik. Pengobatan terdiri dari fase intensif setidaknya dua minggu pemberian ceftazidime atau meropenem (mungkin imipenem) intravena, diikuti oleh beberapa bulan pemberian antibiotik melalui mulut, misalnya, kotrimoksazol.

Prognosa

Angka kematian yang dilaporkan bervariasi antara 15 dan 40% kasus, tergantung khususnya pada sumber daya yang tersedia untuk merawat pasien di berbagai wilayah di dunia. Diagnosis dini dan pengobatan yang memadai sangat penting. Relaps mungkin terjadi.

CT and MRI scan of the brain with melioidosis

CT dan MRI scan otak dengan melioidosis:
– A: CT scan otak menunjukkan hipodensitas lobus frontal kiri otak.
– B: Pemindaian MRI dengan pembobotan T1 dari otak yang sama menunjukkan hipointensitas lesi.
– C: Pemindaian MRI dengan pembobotan T2 dari otak yang sama menunjukkan hiperintensitas lesi.

Wei-yuan Huang, Gang Wu, Feng Chen, Meng-meng Li and Jian-jun Li, CC BY 4.0, via Wikimedia Commons

Pencegahan

Karena penyakit ini kurang dipahami, hanya ada sedikit kemungkinan pencegahan, selain membatasi paparan. Saat bepergian ke salah satu daerah endemik, disarankan untuk melindungi kulit dengan baik di daerah yang lembab, terutama jika memiliki luka.

Imunisasi B. pseudomallei tampaknya sangat lemah dan uji coba vaksin dengan B. thailandensis, atau galur B. pseudomallei yang dilemahkan, tidak berhasil. Oleh karena itu, pengembangan vaksin tampaknya jauh dan kurang menarik bagi industri farmasi, karena penyakit ini tetap endemik di negara-negara miskin, dan menghadirkan kompleksitas patogen yang tinggi.

Lakukan tindakan pencegahan untuk melindungi diri Anda dengan:

  • Hindari kontak dengan tanah atau air berlumpur.
  • Kenakan sepatu bot tahan air saat berkebun.
  • Kenakan sarung tangan untuk melindungi tangan saat bekerja langsung dengan tanah.

Penyakit dari A – Z – Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Gejala, Penyebab, Cara Mendiagnosis dan Pengobatan


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: CleverlySmart, CDC, National Library of Medicine, Egton Medical Information Systems, CNN, The American Journal of Managed Care (AJMC)

Sumber foto: Cerevisae (CC BY-SA 4.0) via Wikimedia Commons

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.