Sepsis (Septicaemia / septikemia) – Infeksi Darah – Peradangan di seluruh tubuh yang disebabkan oleh infeksi

13 min read

Sepsis infeksi darah

Sepsis

Sepsis adalah reaksi yang mengancam jiwa terhadap infeksi. Ini terjadi ketika sistem kekebalan tubuh bereaksi berlebihan terhadap infeksi dan mulai merusak jaringan dan organ tubuh Anda sendiri. Anda tidak dapat menangkap sepsis dari orang lain. Sepsis kadang-kadang disebut septikemia atau keracunan darah.

Septicaemia atau sepsis didefinisikan sebagai kehadiran banyak bakteri di dalam darah, yang membagi secara aktif. Hal ini menyebabkan disfungsi pada organ tubuh.

Sepsis mungkin bisa menyebabkan terganggunya sirkulasi darah (shock), depresi jantung, peningkatan fungsi tingkat dan kelainan atau organ metabolisme.

Apa kriteria sepsis?

Kriteria sepsis:
Demam lebih dari 38°C (100,4 °F) atau kurang dari 36 °C (96,8 °F) detak jantung lebih dari 90 denyut per menit. laju pernapasan lebih dari 20 napas per menit atau tekanan karbon dioksida arteri (PaCO2) kurang dari 32 mm Hg. jumlah sel darah putih abnormal.

Yang memiliki resiko terhadap sepsis adalah

  • Bayi, Anak-anak yang sangat muda dan orang tua
  • Orang-orang dengan luka bakar yang luas
  • Setelah operasi besar atau karena sebuah kecelakaan besar
  • Pencandu alkohol dan narkotik
  • Orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Ini bisa terjadi akibat dari penyakit seperti AIDS, Diabetes atau karena pengobatan yang menekan kekebalan seperti anti-kanker (kemoterapi).

Tanda dan gejala sepsis

  • Demam dan menggigil maupun sebaliknya.
  • Penurunan kuantitas buang air kecil.
  • Nadi yang lebih cepat.
  • Pernapasan cepat.
  • Mual dan muntah.
  • Diare.

Sepsis parah

Kondisi ini muncul ketika ada kegagalan organ. Anda harus punya satu atau lebih gejala di bawah ini untuk didiagnosis kondisi ini:

  • Bercak kulit berubah warna.
  • Pengeluaran urin berkurang drastis.
  • Perubahan mendadak dalam status kejiwaan.
  • Berkurangnya jumlah trombosit.
  • Sulit bernapas.
  • Detak jantung abnormal.
  • Sakit perut.
  • Ketidaksadaran.
  • Kelemahan ekstrim.
Sepsis infeksi darah
Sepsis (Septicaemia / septikemia) – Infeksi Darah – Peradangan di seluruh tubuh yang disebabkan oleh infeksi. Sumber foto: Needpix, Ilustrasi: PINTERpandai.com

Septicemia adalah infeksi bakteri yang menyebar ke aliran darah. Sepsis adalah respons tubuh terhadap infeksi itu, yang selama itu sistem kekebalan tubuh akan memicu peradangan seluruh tubuh yang ekstrem dan berpotensi berbahaya.


Pengobatan sepsis

1. Diagnosis dan pemerikasaan

Langkah pertama untuk pengobatan yang berhasil untuk sepsis adalah diagnosis. Jika sepsis dicurigai, dokter akan melakukan pemeriksaan dan menjalankan tes untuk mencari:

  • Bakteri dalam darah atau cairan tubuh lainnya.
  • Sumber infeksi, menggunakan teknologi pencitraan seperti sinar-X, CT scan, atau ultrasound.
  • Jumlah sel darah putih yang tinggi atau rendah.
  • Jumlah platelet yang rendah.
  • Tekanan darah rendah.
  • Terlalu banyak asam dalam darah (asidosis).
  • Perubahan ginjal atau fungsi hati.
  • Tes lain dari cairan tubuh dan tes radiologis, seperti sinar-X atau CT scan dapat membantu dalam mendiagnosis penyebab infeksi. Orang yang didiagnosis dengan sepsis berat biasanya ditempatkan di unit perawatan intensif (ICU), di mana dokter berusaha untuk menghentikan infeksi, menjaga organ vital berfungsi, dan mengatur tekanan darah.

2. Pengobatan sepsis biasanya dimulai dengan:

  • Obat-obatan

Beberapa obat-obatan yang bisa mengatasi sepsis adalah:

  • Antibiotik

Apabila sepsis terdeteksi pada tahap awal di mana organ vital belum terkena, Anda boleh menggunakan antibiotik untuk mengobati infeksi di rumah. Dalam situasi ini, Anda bisa berharap untuk pulih seutuhnya.

Namun, jika Anda tidak menjalani perawatan apapun, kondisi ini dapat berkembang menjadi syok septik dan bahkan menyebabkan kematian pada akhirnya. Dalam kasus ini, dokter biasanya menggunakan sejumlah obat-obatan untuk mengobati sepsis.

  • Cairan intravena

Obat bisa berupa antibiotik lewat infus untuk melawan infeksi, obat vasoactive untuk meningkatkan tekanan darah, insulin untuk menstabilkan gula darah, corticosteroid untuk mengurangi radang, dan obat penghilang rasa sakit.

Bila sepsis menjadi parah, cairan infus dalam jumlah besar dan respirator untuk bernapas penting bagi Anda.

Dialisis mungkin perlu apabila ginjal terkena. Selama dialisis, mesin menggantikan fungsi ginjal seperti menyaring sampah yang berbahaya, garam, dan air berlebihan dari dalam darah.

  • Operasi

Dalam beberapa kasus, operasi mungkin dibutuhkan untuk menghilangkan sumber infeksi, termasuk penyerapan abses bernanah atau pengangkatan jaringan yang terinfeksi.

Beberapa obat-obatan lainnya yang mungkin dianjurkan adalah dosis rendah kortikosteroid, insulin untuk membantu mempertahankan kadar gula darah yang stabil, obat-obatan yang memodifikasi respon sistem kekebalan tubuh, dan obat penghilang rasa sakit atau obat penenang.


Pencegahan Sepsis

Ada 2 langkah utama untuk mencegah sepsis:

  1. Pencegahan penularan dan infeksi mikroba.
  2. Pencegahan evolusi infeksi pada kondisi sepsis.

Pencegahan infeksi di masyarakat melibatkan penggunaan praktik kebersihan yang efektif, seperti mencuci tangan, dan menyiapkan makanan yang aman, meningkatkan sanitasi dan kualitas dan ketersediaan air, menyediakan akses ke vaksin, terutama bagi mereka yang berisiko tinggi, serta nutrisi yang sesuai, termasuk menyusui untuk bayi baru lahir.

Pencegahan infeksi di fasilitas perawatan kesehatan terutama bergantung pada program dan tim pencegahan dan pengendalian infeksi (IPC) yang berfungsi, praktik kebersihan dan tindakan pencegahan yang efektif, termasuk kebersihan tangan, bersama dengan lingkungan dan peralatan yang bersih dan berfungsi dengan baik.

Pencegahan evolusi menjadi sepsis baik di komunitas maupun di fasilitas perawatan kesehatan memerlukan perawatan antibiotik yang tepat untuk infeksi, termasuk penilaian ulang untuk optimalisasi, pencarian perawatan medis yang cepat, dan deteksi dini tanda dan gejala sepsis.

  • Tetap up to date dengan vaksin, terutama untuk bayi, anak-anak, orang tua dan wanita hamil.
  • Bersihkan dan rawat luka.
  • Ikuti instruksi ketika mengambil antibiotik. Minum semua antibiotik yang diresepkan, bahkan jika Anda merasa lebih baik.
  • Cuci tangan Anda secara teratur dan ajarkan anak-anak cara mencuci tangan dengan baik.

Kode icd 10 sepsis

Kode ICD-10 memberikan kesempatan untuk secara lebih akurat melaporkan signifikansi klinis dan peningkatan kompleksitas pengobatan sepsis berat ketika mengalami syok septik. Untuk menetapkan kode yang sesuai, tim pengkodean di perusahaan pengkodean medis yang andal akan secara hati-hati mempelajari dokumentasi penyedia untuk tanda dan gejala dan / atau indikator klinis yang mendukung diagnosis sepsis, dan permintaan penyedia pada setiap ketidakjelasan. Mereka juga akan mengkode klaim mengikuti pedoman ICD-10.


Penyebab sepsis

Ketika kuman masuk ke tubuh seseorang, mereka dapat menyebabkan infeksi. Jika infeksi itu tidak berhenti, dapat menyebabkan sepsis.

Penyebab sepsis adalah infeksi bakteri, virus atau jamur berkontribusi terhadap sepsis. Kemungkinan termasuk pneumonia, infeksi perut, infeksi ginjal, dan infeksi pembuluh darah.

Populasi yang menua juga dipercaya merupakan penyebab kondisi ini. Selain itu, kondisi di mana bakteri kebal terhadap bakteri lain juga dapat mengakibatkan sepsis, yang berarti bahwa beberapa jenis bakteri dapat kebal terhadap efek antibiotik yang dulu bisa membunuh mereka.

Penyebab lainnya adalah sistem imun yang melemah, yang mungkin merupakan akibat HIV, pengobatan kanker atau obat transplantasi organ.

Sepsis dan Peradangan

Sepsis didefinisikan sebagai respons inflamasi ekstrem terhadap infeksi. Ketika tubuh Anda terancam infeksi parah, sistem kekebalan tubuh Anda merespons dengan melepaskan pembawa pesan kimia untuk membunyikan alarm. Utusan kimiawi ini menghasilkan peradangan di seluruh tubuh Anda.

Infeksi dapat disebabkan oleh bakteri dalam aliran darah, tetapi sepsis juga dapat dihasilkan oleh infeksi yang hanya ada di satu bagian tubuh, seperti paru-paru pada pneumonia.

Peradangan pada sepsis dapat menghasilkan gumpalan darah dan bocornya pembuluh darah.1 Tanpa perawatan yang tepat, ini dapat merusak organ-organ Anda dan berpotensi membunuh Anda. Ini dapat berkembang menjadi syok septik dengan tekanan darah Anda turun dan sistem tubuh Anda mulai mati. Paru-paru, hati, dan ginjal Anda bisa gagal.

Septicemia dan Infeksi

Septicemia didefinisikan sebagai memiliki bakteri dalam aliran darah yang menyebabkan sepsis. Beberapa orang menyebut septicemia sebagai “keracunan darah,” dan istilah ini cukup akurat karena infeksi bakteri yang berlebihan memang dapat meracuni darah Anda.

Dokter dan tenaga medis lainnya tidak lagi menggunakan istilah septicemia. Sebagai gantinya, untuk menghilangkan kebingungan yang tak terhindarkan di sekitar istilah-istilah yang terdengar seperti sepsis dan septikemia, dokter sering menggunakan “sepsis” untuk merujuk pada respons peradangan, dan “bakteremia” untuk merujuk pada bakteri yang ada dalam aliran darah. Jenis infeksi lain, seperti infeksi jamur, memiliki nama berbeda.

Namun, beberapa dokter dan rumah sakit masih menggunakan istilah lama “septikemia,” dalam beberapa kasus secara bergantian dengan sepsis. Jika Anda bingung tentang apa sebenarnya arti dokter Anda, Anda harus memintanya untuk menjelaskan.


Syok sepsis (syok septik)

Syok septik merupakan salah satu kondisi kegawatdaruratan yang disebabkan oleh kondisi sepsis, yaitu peradangan di seluruh tubuh akibat infeksi. Syok sepsis ditandai dengan kegagalan fungsi sirkulasi akibat infeksi yang berlanjut.

Syok septik memerlukan pertolongan medis yang cepat dan tepat. Oleh karena itu, Anda sebaiknya mengetahui gejala-gejala awal syok septik dan pilihan pertolongan medis untuk kondisi ini.

Gejala-gejala Syok Septik

Syok adalah suatu kondisi gangguan fungsi sirkulasi untuk menghantarkan nutrisi dan oksigen ke jaringan yang ada di tubuh. Salah satu jenisnya adalah syok septik. Pada syok septik gangguan sirkulasi ini disebabkan oleh adanya peradangan pada seluruh tubuh sebagai komplikasi dari sepsis. Beberapa gejala syok septik yang perlu Anda ketahui antara lain:

  • Hipotensi (tekanan darah rendah) yang tidak berhasil dikoreksi dengan pemberian cairan.
  • Peningkatan frekuensi pernapasan (takipnea).
  • Gelisah dan penurunan kesadaran.
  • Demam tinggi (suhu tubuh >38°C).
  • Peningkatan denyut nadi (takikardia).
  • Menggigil.
  • Sakit kepala.
  • Sianosis.
  • Nyeri otot parah.
  • Menurunnya frekuensi dan jumlah buang air kecil.
  • Beberapa jenis infeksi yang menyebabkan sepsis dan berisiko menimbulkan syok septik adalah infeksi pada saluran napas dan paru-paru, infeksi saluran pencernaan, infeksi saluran kemih, dan infeksi saluran reproduksi.

Upaya Pertolongan Syok Septik

Jika tidak ditangani dengan cepat dan tepat, syok septik dapat berakibat fatal. Penderita yang memiliki gejala dan tanda syok septik perlu mendapatkan pengawasan yang ketat dari tim medis.

Untuk mengatasi syok septik, penanganan yang akan diberikan oleh dokter mencakup:

1. Pemberian oksigen dan alat bantu pernapasan

Ketika mengalami syok septik, dokter akan memberikan tambahan oksigen menggunakan alat bantu pernapasan, seperti nasal kanul atau intubasi edotrakeal, agar jaringan tubuh tidak mengalami kekurangan oksigen.

2. Pemberian cairan tubuh

Untuk mengembalikan volume cairan tubuh yang terganggu saat terjadi syok septik, pasien akan diberikan cairan infus. Pemilihan jenis cairan dan jumlah cairannya akan disesuaikan dengan kondisi pasien serta pertimbangan dokter.

3. Memberikan obat peningkat tekanan darah

Pada syok septik, keadaan hipotensi biasanya tidak membaik hanya dengan pemberian cairan infus, sehingga dokter juga akan memberikan obat-obatan untuk meningkatkan tekanan darah, seperti vasopressin.

4. Memberikan antibiotik

Pada syok septik, pemberian antibiotik diperlukan untuk mengatasi infeksi bakteri yang menjadi penyebabnya. Jenis antibiotik yang diberikan akan disesuaikan dengan jenis bakteri yang menginfeksi tubuh.

Selain itu, dokter dapat memberikan perawatan lain sesuai dengan keadaan pasien, seperti cuci darah (terapi dialisis) jika terjadi kagagalan fungsi ginjal, pembedahan jika memang ada lokasi infeksi yang perlu dioperasi, serta pemberian obat-obatan untuk mengendalikan gula darah dan untuk meringankan gejala.

Syok septik adalah kondisi yang membahayakan nyawa. Anda perlu mengetahui gejala syok septik agar tidak terlambat mendapatkan penanganan dari dokter.

ICD 10 syok sepsis

Bagaimana Anda mengkode syok septik?
Syok septik – Kode pertama infeksi sistemik yang mendasarinya, seperti 038.0 (septikemia Streptococcal), kemudian kode 995,92 untuk sepsis berat, kemudian kode 785,52 untuk syok septik dan akhirnya menetapkan kode untuk jenis kegagalan organ spesifik yang melekat pada syok septik, seperti 584.9 untuk gagal ginjal akut.


Bayi baru lahir dan sepsis (Sepsis neonatal)

Sepsis neonatal terjadi ketika bayi Anda mengalami infeksi darah pada bulan-bulan awal kehidupannya. Kondisi ini dibagi berdasarkan waktu infeksi, apakah infeksi tertular selama proses kelahiran atau setelah kelahiran.

Berat badan lahir rendah dan bayi prematur lebih rentan terhadap kondisi ini karena sistem kekebalan tubuh mereka belum matang. Meskipun gejala bisa tidak spesifik, gejala bayi dengan sepsis adalah:

  • Lesu.
  • Tidak menyusui dengan baik.
  • Suhu tubuh rendah.
  • Apnea (pernapasan berhenti sementara).
  • Demam.
  • Kulit pucat.
  • Muntah.
  • Diare.
  • Kejang.
  • Gelisah.
  • Kulit dan bagian putih mata menguning.
  • Kondisi ini masih menjadi penyebab utama kematian pada bayi.
  • Namun dengan diagnosis dan perawatan dini, bayi akan pulih dan tak mengalami masalah kesehatan lain.

Sepsis pada anak atau balita

Pada bayi yang baru dilahirkan, gejala sepsis tidak terlalu terlihat tanpa dilakukan pengecekan secara medis. Namun pada balita, gejala awal sepsis bisa dilihat dan dikenali. Pada balita yang mengalami sepsis, anak terlihat tidak bersemangat dan lesu meskipun istirahat anak cukup. Balita akan menolak untuk menyusu karena merasa tidak nyaman dengan tubuhnya.

Balita yang mengalami sepsis akan demam, pembengkakan sekitar perut, muntah, dan diare. Gejala lain terlihat pada bagian kulit, yaitu kulit berwarna pucat dan terlihat tidak sehat.

Pencegahan Sepsis pada Balita

Faktor penyebab terjadinya sepsis bermacam-macam. Kesehatan ibu ketika masa kehamilan menjadi salah satu penentu kesehatan anak ketika dilahirkan. Infeksi saluran kelahiran atau keputihan bisa menyebabkan bayi ikut mengalami infeksi saat dilahirkan. Tidak hanya itu, faktor lingkungan yang kurang bersih bisa menjadi salah satu penyebab sepsis pada balita.

Kebersihan bayi dan perawatan bayi ketika bayi baru saja dilahirkan sebaiknya diperhatikan untuk menghindari bayi terkena sepsis. Ketika balita terdeteksi mengalami sepsis, pertolongan medis menjadi cara yang tepat menangani kondisi balita. Pemberian obat dapat meringankan gejala maupun dampak dari penyakit sepsis pada balita.

Ada beberapa pencegahan yang bisa dilakukan, sebaiknya pada masa kehamilan ibu menjaga kesehatan agar terhindar dari infeksi penyebab sepsis. Saat bayi baru dilahirkan pastikan kebersihan lingkungan maupun orang-orang disekitar bayi. Mencuci tangan adalah salah satu hal mudah yang bisa dilakukan untuk mencegah sepsis pada balita.

Bagaimana sepsis pada anak bisa terjadi?

Setiap jenis infeksi dalam tubuh dapat memicu sepsis. Sepsis sering dikaitkan dengan infeksi paru-paru (misalnya, pneumonia), saluran kemih (misalnya, ginjal), kulit, dan usus. Staphylococcus aureus (Staph), E. coli, dan beberapa jenis Streptococcus (strep) adalah jenis kuman penyebab sepsis paling umum.

Pada bayi yang baru lahir dan yang berada di tahap awal kehidupan, penularan sepsis umumnya didapat dari ibu yang memiliki infeksi group B streptococcus (GSB) semasa hamil; ibu mengalami demam tinggi saat persalinan; bayi tersebut lahir prematur; atau air ketuban ibu pecah lebih dari 24 jam sebelum persalinan atau air ketuban pecah dini (sebelum usia 37 minggu kehamilan). Selain itu, bayi dapat tertular sepsis selama berada dalam NICU untuk perawatan terhadap kondisi kesehatan tertentu; atau tertular dari orang dewasa yang memiliki infeksi menular.

Bayi dan anak kecil yang memiliki masalah medis tertentu mungkin tidak dapat menerima vaksin pada waktu yang telah ditentukan. Hal ini membuat anak-anak rentan untuk tertular penyakit. Banyak dari penyakit menular pada anak yang dapat menyebabkan komplikasi parah, khususnya campak Jerman (Rubella), cacar air, dan Haemophilus influenza B (Hib).

Pada anak yang lebih tua, kegiatan fisik (dari sekolah atau bermain) membuat mereka lebih rentan mengalami lecet dan luka terbuka. Jika tidak diobati, goresan dangkal pada lutut atau siku sekalipun, atau bahkan dari bekas jahitan bedah, bisa menjadi pintu gerbang bagi bakteri dapat masuk ke dalam tubuh dan menyebabkan infeksi. Di samping itu, anak-anak, layaknya orang dewasa, dapat mengembangkan penyakit seperti infeksi saluran kencing, infeksi telinga, pneumonia, hingga meningitis dan gizi buruk. Tidak diobati, penyakit-penyakit ini juga dapat menyebabkan sepsis.

Gejala sepsis pada anak

Sepsis pada anak yang baru lahir dapat menghasilkan beragam gejala. Seringnya, bayi hanya terlihat “tak seperti biasanya” oleh mata orang dewasa. Gejala sepsis pada bayi baru lahir dan bayi muda, meliputi:

  • Sulit makan atau sulit minum ASI (atau susu formula), muntah.
  • Merengek dan menangis terus-terusan. Demam (lebih dari 38ºC atau suhu rektum tinggi); kadang suhu tubuh justru rendah.
  • Lesu (tidak berinteraksi dan berdiam diri). Tubuh lemah (tampak loyo dan “tidak berisi” saat Anda menggendongnya).
  • Perubahan pada detak jantung — lebih lambat atau cepat dari biasanya (gejala sepsi awal), atau sangat lambat dari normal (sepsis tingkat akhir, biasanya diikuti oleh syok)
  • Bernapas lebih cepat atau kesulitan bernapas. Momen anak berhenti bernapas lebih dari 10 detik (apnea).
  • Perubahan warna kulit — memucat, warna kulit tidak merata, dan/atau membiru.
  • Timbul penyakit kuning (mata dan kulit berwarna kekuningan).
  • Ruam kemerahan.
  • Jumlah urin sedikit.
  • Tonjolan atau pembengkakan pada ubun-ubun bayi.
  • Jika Anda melihat bayi Anda (3-12 bulan) menunjukkan tanda-tanda ini, terutama suhu rektal tinggi, perubahan mood, tampak lesu, dan tidak mau makan, segera bawa ia ke dokter. Jika rengekan anak tidak bisa diredakan, tidak mau embuat kontak mata, atau sulit dibangunkan, segera bawa ke dokter bahkan jika demamnya tidak tinggi.

Sepsis adalah hasil dari peradangan infeksi, maka oleh karena itu gejala sepsis pada anak dapat mencakup tanda-tanda infeksi (diare, muntah, sakit tenggorokan, menggigil, panas dingin, dst) serta gejala apapun dari berikut ini: demam (atau hipotermia, atau kejang), gangguan mood (mudah ngambek, marah; tampak kebingungan, disorientasi), napas ngos-ngosan atau kesulitan bernapas, mengantuk dan lesu (sulit dibangunkan lebih dari biasanya), timbul ruam, tampak sakit “tidak enak badan”, kulit lembap atau selalu berkeringat, jarang buang air kecil atau tidak sama sekali, atau anak mengeluhkan jantungnya berdebar kencang.

Selain itu, seorang anak yang menderita sepsis mungkin pada awalnya dimulai dengan infeksi lain, seperti selulitis atau pneumonia, yang tampaknya semakin menyebar dan/atau semakin parah, tidak lebih baik.

Apa dampaknya jika anak terkena sepsis?

Sepsis membutuhkan perawatan medis sesegera mungkin. Tidak ditangani, rangkaian perwujudan sepsis dapat berkisar dari keracunan darah yang disertai tanda-tanda awal gangguan sirkulasi darah — meliputi detak jantung cepat dan napas pendek, pelebaran pembuluh darah, dan demam (atau hipotermia) — hingga penurunan tekanan darah yang sangat drastis, menyebabkan kegagalan total sistem organ dan kematian.

Apa yang harus dilakukan jika anak mengalami sepsis?

Mendeteksi sepsis pada anak bukanlah hal mudah dan harus diwaba ke Dokter. Beberapa anak yang mengalami keracunan darah menjadi lebih rewel dan lesu, tapi kadang gejala yang paling jelas tampak hanyalah demam. Inilah sebabnya mengapa penting untuk membawa anak di bawah 3 bulan ke dokter sesegera mungkin begitu Anda menyadari suhu rektalnya melebihi 38ºC, bahkan jika ia tidak menunjukkan gejala lain sekalipun.

Pada umumnya, jika anak menunjukkan gejala infeksi apapun (dari luka fisik atau penyakit dalam), bawa ke dokter — terutama jika ia merasa semakin “tidak enak badan” atau gejala infeksinya tidak kunjung mereda. Dokter dapat menjalankan tes laboratorium untuk menentukan diagnosis tepat dari keluhan anak Anda.

Jika sepsis terbukti, atau hanya sekadar kecurigaan sementara, anak dapat direkomendasikan rawat inap agar tim dokter dapat memperhatikan perkembangan infeksi anak dan memberikan antibiotik infus untuk melawan infeksi — biasanya perawatan dimulai bahkan sebelum diagnosis resmi. Beberapa obat-obatan dapat diberikan untuk meringankan tanda dan gejala anak Anda dan mengobati atau mengendalikan masalah lainnya. Jika diperlukan, bayi dan balita mungkin menerima cairan infus untuk menjaga mereka tetap terhidrasi, obat tekanan darah untuk menjaga hati mereka bekerja dengan baik, dan respirator untuk membantu mereka bernapas.

Cara mencegah risiko sepsis pada anak

Tidak ada jaminan untuk mencegah semua jenis sepsis. Tapi beberapa kasus dapat dihindari dengan mencegah penularan bakteri GBS dari ibu ke anak saat melahirkan. Wanita hamil dapat menjalani tes sederhana di antara minggu ke-35 dan ke-37 kehamilan untuk menentukan apakah mereka membawa bakteri GBS (Sindrom Guillain-Barre) atau biasa dikenal sebagai penyakit GBS adalah kondisi langka yang disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh yang menyerang sistem saraf. Kondisi ini mungkin membuat saraf meradang yang mengakibatkan kelumpuhan atau kelemahan otot jika tidak terobati secepatnya).

Pastikan bahwa imunisasi anak Anda lengkap dan selalu terbarui, Imunisasi rutin yang diberikan pada bayi saat ini termasuk vaksinasi pencegahan beberapa jenis bakteri pneumoccocus dan Haemophilus influenzae tipe B yang dapat menyebabkan sepsis dan occult bacteremia (infeksi darah). Infeksi pneumoccocal (Prevnar) yang baru diperkenalkan akhir-akhir ini dilaporkan mampu mengurangi risiko infeksi pneumokokus lebih dari 90 persen.

Pastikan agar anak tidak menyentuh, mencongkel, atau menguliti bisul atau luka basah. Awasi setiap tanda infeksi. Untuk anak-anak dengan perangkat medis seperti kateter atau pemakaian infus jangka panjang, pastikan untuk mengikuti petunjuk dokter untuk cara membersihkan dan bongkar-pasang perangkat.

Pastikan bahwa orang dewasa dan anak yang lebih tua yang sedang sakit tidak mencium, memeluk, menggendong, atau berada dekat jangkauan anak Anda. Orang-orang yang menangani bayi dan balita harus memiliki daftar vaksinasi yang up-to-date. Selain itu, ajarkan anak dan anggota keluarga lain untuk rajin mencuci tangan. Cuci tangan dengan air dan sabun adalah cara terbaik untuk mencegah infeksi.


Manula dan sepsis

Mengingat sistem imun tubuh manusia menurun seiring dengan bertambahnya umur, manula bisa berisiko terkena kondisi ini. Sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2006, orang berusia lebih dari 65 tahun mengalami 70% kasus sepsis.

Selain itu, penyakit kronis, seperti diabetes, penyakit ginjal, kanker, tekanan darah tinggi, dan HIV, umumnya ditemukan pada mereka yang mengalami sepsis.

Jenis infeksi paling umum yang menyebabkan kondisi tersebut pada lansia adalah respiratori, seperti pneumonia atau genitourinari seperti infeksi saluran kemih.

Infeksi lain dapat terjadi dengan kulit yang terinfeksi karena luka tekanan atau robeknya kulit. Kebingungan atau disorientasi adalah gejala umum yang harus diperhatikan ketika mengidentifikasi infeksi pada manula.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.