Radang Paru-Paru (Pneumonia)

Radang paru-paru (pneumonia)

Pneumonia adalah radang paru-paru yang disebabkan oleh virus atau bakteri, di mana kantung udara (alveoli) menjadi penuh dengan sel-sel inflamasi dan paru-paru menjadi padat.

Kondisi ini biasanya disebabkan oleh infeksi virus atau bakteri dan lebih jarang mikroorganisme lainnya, obat-obatan tertentu, dan kondisi lain seperti penyakit autoimun.

Apakah pneumonia menular?

Pneumonia dapat menyebar dan menular dalam beberapa cara. Virus dan bakteri yang biasa ditemukan di hidung atau tenggorokan, dapat menginfeksi paru-paru jika terhirup. Mereka juga dapat menyebar melalui tetesan yang terbawa melalui udara dari batuk atau bersin.

Bagaimana Anda menguji pneumonia?

Tes darah. Tes darah digunakan untuk mengkonfirmasi suatu infeksi dan mencoba mengidentifikasi jenis organisme yang menyebabkan infeksi.

  • Rontgen dada. Ini membantu dokter Anda mendiagnosis pneumonia dan menentukan luas dan lokasi infeksi.
  • Oksimetri nadi (tes untuk mengukur level oksigen dalam darah).
  • Tes dahak.

Pengobatan dan perawatan pneumonia

Pneumonia harus diobati dengan antibiotik. Antibiotik pilihan adalah tablet dispersi amoksisilin. Sebagian besar kasus pneumonia memerlukan antibiotik oral, yang sering diresepkan di pusat kesehatan.

Kasus-kasus ini juga dapat didiagnosis dan diobati dengan antibiotik oral murah di tingkat masyarakat oleh petugas kesehatan masyarakat terlatih. Rawat inap dianjurkan hanya untuk kasus pneumonia berat.
 

Gejala radang paru-paru

  • Batuk.
  • Nyeri dada tajam atau menusuk yang semakin parah saat Anda menarik napas dalam-dalam atau batuk.
  • Demam disertai menggigil bergetar.
  • Kesulitan bernapas.
  • Sakit kepala.
  • Kulit berkeringat dan berkeringat berlebihan.
  • Kehilangan nafsu makan, energi rendah dan kelelahan.
  • Kebingungan, terutama pada orang yang lebih tua.

 

Cara mendiagnostik radang paru-paru

  • Alat diagnostik mencakup rontgen dan pengambilan kultur dari sputum. Vaksin untuk mencegah jenis pneumonia tertentu kini sudah tersedia. Pengobatan yang dilakukan bergantung pada penyebab dasarnya. Dugaan pneumonia bakterial diobati dengan antibiotik. Jika pneumonianya parah, penderita biasanya dirujuk ke rumah sakit.

  • Pemeriksaan fisik: Dokter Anda akan mendengarkan paru-paru Anda dengan stetoskop. Jika Anda menderita radang paru-paru, paru-paru Anda bisa membuat suara berderak, bergelembung, dan bergemuruh ketika Anda menarik napas. Anda juga mungkin mengi, dan mungkin sulit untuk mendengar suara napas di beberapa area di dada Anda.

  • Tes darah untuk memeriksa jumlah sel darah putih dan mencoba untuk mengetahui kuman yang mungkin ada dalam darah Anda juga.

  • Gas darah arteri untuk melihat apakah oksigen cukup masuk ke dalam darah Anda dari paru-paru.

  • CT (atau CAT) memindai / scanner dada untuk mendapatkan tampilan paru-paru yang lebih baik.

  • Tes sputum untuk mencari organisme (yang dapat mendeteksi lendir yang diambil dari Anda setelah batuk yang dalam) menyebabkan gejala Anda.

  • Kultur cairan pleura jika ada cairan di ruang di sekitar paru-paru.

  • Pulse oximetry untuk mengukur berapa banyak oksigen yang bergerak melalui aliran darah Anda, dilakukan dengan hanya melampirkan klip kecil ke jari Anda untuk waktu yang singkat.

  • Bronkoskopi, prosedur yang digunakan untuk melihat saluran paru-paru, yang akan dilakukan jika Anda dirawat di rumah sakit dan antibiotik tidak berfungsi dengan baik.

 

Penyebab radang paru-paru

Pneumonia terutama disebabkan oleh infeksi dari bakteri atau virus dan jarang dijumpai disebabkan oleh fungi dan parasit. Walaupun terdapat lebih dari 100 galur agen infeksi yang telah diidentifikasi, namun hanya beberapa yang bertanggungjawab atas mayoritas kasus yang ada.

Infeksi bersama dengan virus beserta bakteri dapat muncul hingga sebanyak 45% infeksi pada anak-anak dan 15% infeksi pada orang dewasa. Agen penyebabnya tidak dapat diisolasi pada sekitar setengah kasus yang ada walaupun pengujian yang cermat telah dilakukan.
 

Cara mengobati radang paru-paru

Biasanya, antibiotik oral, istirahat, analgesik sederhana, dan cairan memadai untuk resolusi lengkap.

Namun, mereka yang memiliki kondisi medis lain, kalangan lansia, atau mereka yang mengalami gangguan pernafasan berat mungkin memerlukan pengobatan lebih lanjut. Bila gejala memburuk, pneumonia tidak membaik dengan pengobatan di rumah, atau terjadi komplikasi, perawatan di rumah sakit mungkin diperlukan. Berikut adalah penjelasan lebih lanut tentang cara mengobatinya:

  • Viral Pneumonia: Antibiotik tipikal tidak akan berfungsi untuk pneumonia virus; kadang-kadang, bagaimanapun, dokter Anda mungkin menggunakan obat antiviral. Pneumonia virus biasanya membaik dalam satu sampai tiga minggu.

  • Pneumonia Bakterial: Pasien dengan pneumonia ringan yang sehat kadang-kadang diobati dengan antibiotik makrolida oral (azitromisin, klaritromisin, atau eritromisin). Pasien dengan penyakit serius lainnya, seperti penyakit jantung, penyakit paru obstruktif kronik (yang termasuk bronkitis kronis dan emfisema), penyakit ginjal, atau diabetes sering diberikan antibiotik dosis yang lebih kuat atau lebih tinggi.

  • Selain antibiotik, perawatan termasuk: diet yang tepat dan oksigen untuk meningkatkan oksigen dalam darah saat dibutuhkan. Pada beberapa pasien, obat untuk meredakan nyeri dada dan untuk meredakan batuk keras mungkin diperlukan.

  • Mycoplasma Pneumonia: Ini adalah pneumonia yang disebabkan oleh kuman antara virus dan bakteri. Ini sering ringan, tetapi kadang-kadang bisa parah dan berkepanjangan.

 

Radang paru-paru

Alveolus adalah struktur anatomi yang memiliki bentuk berongga. Radang Paru-Paru (Pneumonia) – Cara Mencegah dan Mengobatinya. Sumber foto: BruceBlaus / Wikimedia Commons

 

Perawatan Radang Paru-Paru (Pneumonia)

Perawatan untuk pneumonia tergantung pada jenis pneumonia yang Anda miliki dan seberapa parahnya penyakit itu, dan jika Anda memiliki penyakit kronis lainnya. Tujuan pengobatan adalah untuk menyembuhkan infeksi dan mencegah komplikasi.

Kebanyakan orang dapat dirawat di rumah dengan mengikuti langkah-langkah ini:

  • Minum banyak cairan (air) untuk membantu melonggarkan sekresi dan memunculkan dahak.

  • Banyaklah beristirahat. Mintalah orang lain melakukan pekerjaan rumah tangga.

  • Jangan minum obat batuk tanpa terlebih dahulu berbicara dengan dokter Anda. Batuk adalah salah satu cara tubuh Anda bekerja untuk menyingkirkan infeksi. Jika batuk Anda menghalangi Anda untuk mendapatkan istirahat yang Anda butuhkan, tanyakan dokter Anda tentang langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk mendapatkan bantuan.

  • Kendalikan demam Anda dengan aspirin, obat anti-inflamasi nonsteroid (NSAID, seperti ibuprofen atau naproxen), atau acetaminophen. JANGAN berikan aspirin kepada anak-anak.

  • Pastikan Anda mengonsumsi antibiotik seperti yang ditentukan oleh dokter Anda.

 

Cara mencegah radang paru-paru (Pneumonia)

Anda dapat mengurangi risiko terkena pneumonia dengan mengikuti beberapa langkah sederhana. Begini caranya:

1. Dapatkan Vaksinasi

  • Dapatkan suntikan flu setiap tahun untuk mencegah influenza musiman. Flu adalah penyebab umum pneumonia, sehingga mencegah flu adalah cara yang baik untuk mencegah pneumonia.
  • Anak-anak yang lebih muda dari 5 dan orang dewasa 65 dan lebih tua harus mendapatkan vaksinasi terhadap pneumonia pneumokokus, bentuk umum pneumonia bakteri. Vaksin pneumokokus juga direkomendasikan untuk semua anak dan orang dewasa yang berisiko tinggi terkena penyakit pneumokokus karena kondisi kesehatan lainnya. Ada dua jenis vaksin pneumokokus. Bicaralah dengan dokter Anda untuk mencari tahu apakah salah satu dari mereka tepat untuk Anda.
  • Ada beberapa vaksin lain yang dapat mencegah infeksi oleh bakteri dan virus yang dapat menyebabkan pneumonia, termasuk pertusis, cacar dan campak. Silakan berbicara dengan dokter Anda tentang apakah Anda dan anak-anak Anda sudah mengetahui vaksin Anda dan untuk menentukan apakah ada vaksin yang sesuai untuk Anda.

2. Cuci tangan Anda

Cuci tangan Anda sering mungkin, terutama setelah meniup hidung, pergi ke kamar mandi, mengganti popok dan sebelum makan atau menyiapkan makanan.

3. Jangan merokok

Tembakau dan bahan kimia yang terdapat dalam rokok merusak kemampuan paru-paru Anda untuk melawan infeksi, dan perokok ditemukan berisiko lebih tinggi terkena pneumonia. Perokok dianggap sebagai salah satu kelompok berisiko tinggi yang didorong untuk mendapatkan vaksin pneumokokus.

4. Waspadalah terhadap Kesehatan Umum Anda

Karena pneumonia sering terjadi setelah infeksi saluran pernafasan, waspadai gejala apa pun yang bertahan lebih dari beberapa hari.
Kebiasaan kesehatan yang baik — makanan sehat, istirahat, olahraga teratur, dll. —membantu Anda agar tidak sakit karena virus dan penyakit pernapasan. Mereka juga membantu mempercepat pemulihan ketika Anda terkena pilek, flu atau penyakit pernapasan lainnya.
 

Radang Paru-Paru Anak – Waspadai Gejala Pneumonia pada Anak

Orangtua sebaiknya jangan menunggu sampai anak terkulai lemas untuk memastikan bahwa anak memang sakit. Ketika ritme napas anak menjadi cepat, dan anak tampak tidak nyaman ketika bernapas, orang tua sudah harus sigap membawanya ke dokter. Ini bisa menjadi gejala pneumonia.

Pneumonia pada anak bisa juga disertai dengan beberapa gejala seperti berikut ini:

  • Batuk.
  • Hidung tersumbat.
  • Muntah.
  • Demam.
  • Mengi atau napas berbunyi.
  • Kesulitan untuk bernapas, dada dan perut menggembung.
  • Terasa nyeri di bagian dada.
  • Menggigil
  • Merasa sakit pada bagian perut
  • Tidak nafsu makan
  • Menangis lebih sering dari biasanya.
  • Pucat dan lesu.
  • Sulit beristirahat.
  • Pada kasus yang parah, bibir dan kuku jari bisa berubah warna menjadi kebiruan atau abu-abu.

Untuk memastikan pneumonia pada anak, dokter akan memeriksa pola pernapasan, denyut jantung, tekanan darah, suhu tubuh, dan mendengarkan apakah ada suara napas abnormal dari paru-paru. Dalam pemeriksaan lanjutan, mungkin diperlukan pencitraan dengan foto Rontgen pada bagian dada anak dan tes darah, serta pemeriksaan sampel dahak untuk memastikan jenis kumannya.

Jika pneumonia pada anak disebabkan karena bakteri, dokter akan meresepkan obat antibiotik. Untuk memastikan penyembuhan, konsumsilah obat antibiotik tersebut hingga habis, sesuai dosis dan jumlah yang diberikan dokter. Selain pemberian antibiotik, pastikan pula anak mendapatkan istirahat dan cairan yang cukup agar cairan tubuh tetap mencukupi.

Cara Mencegah Pneumonia pada Anak

Penyakit ini dapat menular melalui percikan ludah ketika penderita pneumonia batuk atau bersin, termasuk menyentuh sapu tangan penderita. Selain itu dapat menular melalui berbagai peralatan makan dan minum milik penderita.

Untuk itu, agar terhindar dari penyakit ini berikut beberapa langkah pencegahan yang bisa dilakukan:

  • Imunisasi

Temasuk imunisasi Hib (haemophilus influenzae tipe B), vaksin campak, serta vaksin pertusis atau batuk rejan yang dikenal dengan imunisasi DPT (Difteri, Pertusis, dan Tetanus). Imunisasi tersebut merupakan cara paling efektif untuk mencegah pneumonia.

  • Gizi yang cukup

Memberikan ASI pada bayi minimal selama enam bulan pertama. Ini penting untuk menguatkan daya tahan tubuh anak secara alami dalam melawan penyakit. Cukupi kebutuhan nutrisi anak dengan memberikannya buah, sayuran, dan makanan bergizi lainnya. Baca juga 👉 Makanan Gizi Seimbang

  • Menerapkan perilaku hidup sehat dan bersih

Meliputi kebersihan diri seperti mencuci tangan sebelum makan, kebersihan lingkungan seperti menjauhkan anak dari asap rokok atau polusi udara, pastikan pula menjaga sanitasi, seperti kebersihan rumah dan ventilasi udara yang baik, serta mengolah makanan secara bersih.

Jangan biarkan pneumonia pada anak menyebabkan kondisi yang lebih serius. Jaga kebersihan serta penuhi kebutuhan nutrisi anak, dan jangan lupa untuk memberikan imunisasi sesuai jadwal.
 

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.
 

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.
 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
 
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.
 

Sumber bacaan: American Lung AssociationPhysiopedia, World Health Organization (WHO)

 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 


By | 2020-03-06T16:32:34+07:00 Juli 14th, 2018|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment