Meteor, Meteorit, Meteoroid – Penjelasan, Perbedaan, Contoh dan Kawah Tabrakan – Soal & Jawaban

Meteor

Mereka mengatakan bahwa mimpi menjadi kenyataan saat Anda berharap pada bintang dan tampaknya itu benar untuk bintang jatuh. Tapi apa sebenarnya bintang jatuh itu? Dalam sains, kami menyebutnya meteor.

Meteor adalah batu kecil (berdiameter kurang dari 1 meter) yang jatuh melalui atmosfer bumi. Ini menciptakan garis atau goresan di langit untuk sesaat karena terbakar karena kecepatan tinggi dan gesekannya dengan atmosfer. Gesekan menciptakan panas, dan panas yang cukup dapat menciptakan bola batu yang berapi-api yang dapat dilihat dari Bumi. Mereka biasanya terlihat saat berada di mesosfer bumi antara 76 dan 120 kilometer di atas permukaan tanah.

Hujan meteor adalah apa yang terjadi ketika benda yang lebih besar dipecah menjadi banyak meteor kecil yang jatuh ke Bumi – ini menyebabkan banyak bintang jatuh selama satu jam atau beberapa jam.

Baca juga ūüĎȬ†Jenis-Jenis Gerhana Matahari

Perbedaan Meteor, Meteorit, Meteoroid

Meteor

Kata ‘meteor’ berasal dari kata Yunani meteoros yang berarti ‘tinggi di udara’. Oleh karena itu, sangat masuk akal untuk batu yang jatuh ke Bumi, karena ketika ia membuat garis bintang jatuh, ia pasti berada tinggi di udara. Meteor adalah batu kecil (berdiameter kurang dari 1 meter) yang jatuh melalui atmosfer bumi.¬†Tapi bagaimana sebelum mencapai Bumi? Atau setelah menyentuh tanah?

Meteorit

Meteorit adalah apa yang kita sebut meteor setelah mendarat di bumi. Meteoroid, di sisi lain, adalah apa yang kita sebut sebelum mendekati Bumi – meteoroid adalah kata yang mirip dengan asteroid, karena mereka sangat mirip. Meteoroid hanyalah asteroid kecil – sekecil butiran kecil dan lebarnya mencapai 1 meter. Lebih besar dan itu asteroid.

Meteoroid

Meteoroid adalah bongkahan batu atau logam kecil di luar angkasa. Meteoroid secara signifikan lebih kecil dari asteroid, dan ukurannya berkisar dari butiran kecil hingga objek selebar satu meter. Objek yang lebih kecil dari ini diklasifikasikan sebagai mikrometeoroid atau debu angkasa.

Sebagian besar adalah fragmen dari komet atau asteroid, sedangkan yang lain adalah puing-puing dampak tabrakan yang dikeluarkan dari benda-benda seperti Bulan atau Mars.

Meteoroid adalah bongkahan batu atau besi yang mengorbit matahari, seperti halnya planet, asteroid, dan komet. Meteoroid, terutama partikel kecil yang disebut mikrometeoroid, sangat umum di seluruh tata surya. Mereka mengorbit matahari di antara planet-planet dalam berbatu, serta raksasa gas yang menyusun planet-planet luar.

Baca juga ūüĎČ Atmosfer adalah lapisan gas yang melingkupi sebuah planet, termasuk bumi, dari permukaan planet tersebut sampai jauh di luar angkasa
 

Komposisi & Asal

Meskipun meteor terkadang dapat mengandung air beku dan bahan lain dari komet yang pecah, meteor cenderung lebih berbatu dan metalik. Ada tiga jenis utama meteor dalam hal komposisi: batu, besi, dan besi berbatu. Meteor batu mengandung bahan yang mirip dengan batuan Bumi – kebanyakan mineral silikat. Meteor besi mengandung paduan nikel dan besi, seperti kamacite dan taenite. Besi-batu mengandung jumlah masing-masing yang kira-kira sama.

Hujan Meteor (Meteor Shower)

Apa itu Meteor Shower?
Para ilmuwan memperkirakan bahwa sekitar 48,5 ton (44 ton atau 44.000 kilogram) materi meteorit jatuh di bumi setiap hari. Hampir semua materi menguap di atmosfer bumi, meninggalkan jejak terang yang disebut “bintang jatuh“. Beberapa meteor per jam biasanya dapat dilihat pada malam tertentu. Terkadang jumlahnya meningkat secara dramatis ‚ÄĒ peristiwa ini disebut hujan meteor.

Hujan meteor terjadi setiap tahun atau secara berkala saat Bumi melewati jejak puing-puing berdebu yang ditinggalkan oleh komet. Hujan meteor biasanya dinamai bintang atau konstelasi yang dekat dengan tempat munculnya meteor di langit. Mungkin yang paling terkenal adalah Perseid, yang mencapai puncaknya pada Agustus setiap tahun. Setiap meteor Perseid adalah bagian kecil dari komet Swift-Tuttle, yang berayun oleh Matahari setiap 135 tahun.

Contoh Meteor Terkenal

1992 ‚ÄĒ Peekskill, New York

Meteorit Peekskill direkam pada 9 Oktober 1992 oleh setidaknya 16 videografer independen. Catatan saksi mata menunjukkan masuknya bola api meteorit Peekskill yang dimulai di West Virginia pada pukul 23:48 UT (¬Ī 1 menit). Bola api, yang bergerak ke arah timur laut, memiliki warna kehijauan yang nyata, dan mencapai perkiraan magnitudo visual puncak ‚ąí13. Selama waktu penerbangan bercahaya yang melebihi 40 detik, bola api menutupi jalur darat sekitar 430 hingga 500 mi (700 hingga 800 km). [63] Satu meteorit yang ditemukan di Peekskill, New York, yang namanya berasal dari peristiwa dan objek, memiliki massa 27 lb (12,4 kg) dan kemudian diidentifikasi sebagai meteorit breksi monomik H6. [64] Rekaman video menunjukkan bahwa meteorit Peekskill memiliki beberapa rekan di wilayah yang luas. Para sahabat tidak mungkin ditemukan di daerah perbukitan dan berhutan di sekitar Peekskill.

2009 ‚ÄĒ Bone, Sulawesi Selatan, Indonesia

Sebuah bola api besar diamati di langit dekat Bone, Indonesia pada tanggal 8 Oktober 2009. Hal ini diduga disebabkan oleh asteroid yang berdiameter sekitar 10 m (33 kaki). Bola api tersebut diperkirakan mengandung energi 50 kiloton TNT, atau sekitar dua kali lipat bom atom Nagasaki. Tidak ada korban luka yang dilaporkan.

Baca juga ūüĎČ Meteorit Fukang – Gurun Gobi

2009 ‚ÄĒ AS Barat Daya

Sebuah bolide besar dilaporkan pada 18 November 2009 di tenggara California, Arizona utara, Utah, Wyoming, Idaho dan Colorado. Pada pukul 00:07 waktu setempat, kamera keamanan di ketinggian tinggi W. L. Eccles Observatory (9.610 kaki (2.930 m) di atas permukaan laut) merekam film perjalanan objek ke utara. Catatan khusus dalam video ini adalah gambar “hantu” bola yang sedikit mengikuti objek utama (kemungkinan ini adalah pantulan lensa dari bola api yang intens), dan ledakan bola api yang terang terkait dengan pecahnya sebagian besar objek. Sebuah jejak objek dapat dilihat untuk terus ke utara setelah peristiwa bola api yang cerah.

Guncangan dari perpecahan terakhir memicu tujuh stasiun seismologi di Utah utara; waktu yang sesuai dengan data seismik menghasilkan lokasi terminal objek pada 40.286 N, ‚ąí113.191 W, ketinggian 90.000 kaki (27 km). Ini di atas Dugway Proving Grounds, pangkalan pengujian Angkatan Darat tertutup.

2013 ‚ÄĒ Chelyabinsk Oblast, Rusia

Meteor Chelyabinsk adalah bola api yang sangat terang dan meledak, yang dikenal sebagai superbolide, berukuran sekitar 17 hingga 20 m (56 hingga 66 kaki), dengan perkiraan massa awal 11.000 ton, saat asteroid yang relatif kecil memasuki atmosfer Bumi.

Itu adalah objek alam terbesar yang diketahui telah memasuki atmosfer bumi sejak peristiwa Tunguska pada tahun 1908. Lebih dari 1.500 orang terluka sebagian besar oleh kaca dari jendela yang pecah yang disebabkan oleh ledakan udara sekitar 25 sampai 30 km (80.000 sampai 100.000 kaki) di atas lingkungan sekitarnya. Chelyabinsk, Rusia pada tanggal 15 Februari 2013.

Garis yang semakin terang terlihat pada pagi hari dengan kontrail besar tertinggal di belakang. Tidak kurang dari 1 menit dan hingga setidaknya 3 menit setelah objek memuncak dalam intensitas (tergantung pada jarak dari jalan setapak), ledakan besar terdengar yang menghancurkan jendela dan mematikan alarm mobil, yang diikuti oleh sejumlah ledakan kecil.

Baca juga ūüĎȬ†Tata surya adalah kumpulan benda-benda di langit – Bagaimana terbentuknya tata surya?

2019 ‚ÄĒ Amerika Serikat Bagian Barat Tengah (Midwestern)

Pada 11 November 2019, sebuah meteor terlihat melesat di langit Midwestern Amerika Serikat. Di St. Louis Area, kamera keamanan, dashcams, webcam, dan bel pintu video menangkap objek yang terbakar di atmosfer bumi.

Meteor superbolida adalah bagian dari hujan meteor Taurid Selatan. Itu melakukan perjalanan dari timur ke barat mengakhiri jalur penerbangan yang terlihat di suatu tempat di negara bagian Carolina Selatan AS menjadi terlihat sekali lagi saat memasuki atmosfer bumi menciptakan bola api besar. Bola api itu lebih terang dari planet Venus di langit malam.


Meteorit

Meteorit adalah bagian dari meteoroid atau asteroid yang selamat melewati atmosfer dan menghantam tanah tanpa hancur. Meteorit terkadang, tetapi tidak selalu, ditemukan terkait dengan kawah tubrukan hipervelocity; selama tabrakan energik, seluruh penabrak mungkin menguap, tidak meninggalkan meteorit. Ahli geologi menggunakan istilah “bolide”, dalam arti yang berbeda dari astronom untuk menunjukkan penabrak yang sangat besar.

Misalnya, Badan Survei Geologi Amerika Serikat) adalah sebuah agensi ilmiah pemerintah Amerika Serikat (USGS: United States Geological Survey) menggunakan istilah tersebut untuk mengartikan proyektil pembentuk kawah besar generik dengan cara “untuk menyiratkan bahwa kita tidak mengetahui secara tepat sifat dari benda yang menabrak … apakah itu asteroid berbatu atau metalik, atau es komet misalnya “.

Meteoroid juga menghantam benda lain di Tata Surya. Pada benda berbatu seperti Bulan atau Mars yang memiliki sedikit atau tanpa atmosfer, mereka meninggalkan kawah yang bertahan lama.

Baca juga ūüĎȬ†Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) – Lembaga Pemerintah Nonkementerian (LPNK) di Indonesia

Frekuensi dampak

Diameter penabrak terbesar yang menghantam Bumi pada hari tertentu kemungkinan besar sekitar 40 sentimeter (16 inci), pada tahun tertentu sekitar empat meter (13 kaki), dan pada abad tertentu sekitar 20 m (66 kaki). Statistik ini diperoleh sebagai berikut:

Setidaknya dalam rentang dari lima sentimeter (2,0 inci) hingga sekitar 300 meter (980 kaki), laju di mana Bumi menerima meteor mengikuti distribusi hukum kekuatan sebagai berikut:

dimana N (> D) adalah jumlah benda yang diharapkan lebih besar dari diameter D meter untuk menabrak bumi dalam satu tahun.

Ini berdasarkan pengamatan meteor terang yang dilihat dari tanah dan angkasa, dikombinasikan dengan survei asteroid dekat Bumi. Dengan diameter di atas 300 m (980 kaki), tingkat prediksi agak lebih tinggi, dengan asteroid dua kilometer (satu koma dua mil) (setara satu teraton TNT) setiap beberapa juta tahun – sekitar 10 kali lebih sering dari power-law ekstrapolasi akan memprediksi.

Kawah tabrakan

Tabrakan meteoroid dengan objek Tata Surya padat, termasuk Bulan, Merkurius, Callisto, Ganymede, dan sebagian besar bulan dan asteroid kecil, menciptakan kawah tubrukan, yang merupakan ciri geografis dominan dari banyak objek tersebut. Di planet dan bulan lain dengan proses geologi permukaan aktif, seperti Bumi, Venus, Mars, Europa, Io, dan Titan, kawah tubrukan yang terlihat dapat terkikis, terkubur, atau diubah oleh tektonik seiring waktu.

Dalam literatur awal, sebelum pentingnya dampak kawah diakui secara luas, istilah cryptoexplosion atau struktur cryptovolcanic sering digunakan untuk menggambarkan apa yang sekarang dikenal sebagai fitur terkait benturan di Bumi.

Material cair terestrial (di Bumi) yang dikeluarkan dari kawah meteorit dapat mendingin dan memadat menjadi objek yang disebut tektite. Ini sering disalahartikan sebagai meteorit.

Kawah tabrakan adalah struktur geologi yang terbentuk ketika meteor besar, asteroid atau komet menabrak planet atau satelit alaminya.

Tata surya telah diterjang beberapa kali oleh meteor sepanjang masa. Permukaan bulan, Mars, dan Merkurius, yang proses-proses geologinya sudah berhenti jutaan tahun lalu, penuh dengan bekas tabrakan tersebut.

Bumi mengalami tabrakan lebih hebat dan sering daripada bulan tetapi kawah-kawah tersebut secara terus-menerus terkikis oleh erosi, perubahan struktur bumi, aktivitas gunung berapi dan aktivitas tektonik.

Terdapat sekitar 120 kawah tabrakan benda luar angkasa di bumi yang telah diketahui. Sebagian besar berada di Amerika Utara, Eropa, dan Australia karena di sana sebagian besar pengamatan dilakukan. Pesawat luar angkasa yang mengorbit bumi telah membantu mengidentifikasi struktur di tempat-tempat yang sulit untuk didatangi.

Baca juga ūüĎȬ†Perbedaan Alam Semesta, Galaksi dan Tata Surya

Kawah meteor di Arizona

Kawah meteor di Arizona (juga dikenal dengan Barringten Crater) adalah kawah tabrakan benda luar angkasa yang pertama kali diidentifikasi. Kawah ini pertama kali ditemukan pada tahun 1920 yang menemukan bagian-bagian dari meteor penabrak di dalam kawah tersebut. Beberapa kawah yang relatif kecil juga ditemukan memiliki bagian-bagian pecahan benda penabraknya.

Berikut adalah daftar kawah tabrakan dengan diameter lebih dari 25 km.

Daftar kawah tabrakan dengan diameter > 25 km
No. Nama Lokasi Diameter (km) Umur (Ma) Bujur Lintang Terlihat dari permukaan
1 Vredefort Afrika Selatan 300 2019-2027 27.5 -27.0 ya
2 Sudbury Ontario,Kanada 250 1847-1853 -81.18. 46.60 ya
3 Chucxulub Yucatan, Meksiko 180 64.93-65.03 -89.50 21.33 tidak
4 Manicouagan Quebec,Kanada 100 213-215 -68.70 51.38 ya
5 Popigai Rusia 100 30-40 111.67 71.67 tidak
6 Acraman Australia Selatan 90 450 135.45 -32.02 ya
7 Chesapeake Bay Virginia, Amerika Serikat 85 34.9-36.1 -76.02 37.28 tidak
8 Puchezh-Katunki Rusia 80 172-178 43.58 57.10 tidak
9 Morokweng Afrika Selatan 70 144.2-145.8 23.53 -26.47 tidak
10 Kara Rusia 65 70-76 65.00 69.20 tidak
11 Beaverhead Montana, Amerika Serikat 60 550-650 -113.00 44.60 ya
12 Tookoonooka Queensland, Australia 55 123-133 142.83 -27.12 tidak
13 Charlevoix Quebec, Kanada 54 342-372 -70.30 47.53 ya
14 Kara-Kul Tajikistan 52 5 73.45 39.02 ya
15 Siljan Swedia 52 366.9-369.1 14.87 61.03 ya
16 Montagnais Nova Scotia, Kanada 45 49.74-51.26 -64.22 42.88 tidak
17 Araguainha Dome Brasil 40 241.5-253.5 -52.98 -16.78 ya
18 Mj√łlnir Norwegia 40 123-163 29.67 73.80 tidak
19 Saint Martin Manitoba, Kanada 40 188-252 -98.53 51.78 ya
20 Carswell Saskatchewan, Kanada 39 105-125 -109.50 58.45 ya
21 Clearwater West Quebec, Kanada 36 270-310 -74.50 56.22 ya
22 Manson Iowa, Amerika Serikat 35 73.50-74.1 -94.55 42.58 tidak
23 Azuara Spanyol 30 35-45 -0.92 41.17 ya
24 Shoemaker Australia Barat 30 1625-1635 120.88 -25.87 ya
25 Slate Islands Ontario, Kanada 30 400-500 -87.00 48.67 ya
26 Mistastin Labrador, Kanada 28 34-42 -63.30 55.88 ya
27 Clearwater East Quebec, Kanada 26 270-310 -74.12 56.08 ya

Keterangan: Umur dalam juta tahun.


Contoh Soal dan Jawaban

1. Benda angkasa yang memiliki lintasan yang lebih lonjong dan tidak selalu terletak pada bidang ekliptika adalah…

a. bintang
b. bulan
c. meteor
d. komet
e. asteroid

Pembahasan:
Bintang adalah sebuah benda langit yang dapat memancarkan cahaya sendiri.

Bulan (luna) adalah benda langit yang letaknya paling dekat dengan bumi (satelit bumi). Meteor adalah benda langit yang bergerak dan memancarkan cahaya.

Komet adalah benda langit yang bentuknya menyerupai bintang dan diselubungi oleh kabut yang remang-remang dan memiliki bidang edar yang sangat lonjong (elips). Asteroid adalah planet-planet kecil yang sangat banyak dan beredar pada orbitnya.
Jawaban: d

2. Apa yang ada di dalam meteor?

Jawaban:

Sekitar 86% meteorit adalah kondrit, yang dinamai dari partikel bulat kecil yang dikandungnya. Partikel-partikel ini, atau chondrules, sebagian besar terdiri dari mineral silikat yang tampaknya telah meleleh saat mereka menjadi benda yang mengambang bebas di luar angkasa.

3. Apa penyebab hujan meteor?

Jawaban:

Pada malam biasa Anda mungkin mengharapkan hanya beberapa meteor per jam dari segala arah, tetapi pada waktu-waktu tertentu dalam setahun aktivitas meteor meningkat dan kita melihat hujan meteor. Hujan meteor terjadi setiap kali bumi melewati aliran meteoroid.

Meteor milik pancuran memiliki asal yang sama, biasanya jejak debu dari komet, jalurnya paralel dan kecepatan awalnya kira-kira sama. Karena mereka berjalan di jalur paralel, semuanya tampak memancar dari area lokal langit yang sama (Radiant). Hujan meteor tahunan terjadi ketika Bumi berada pada garis bujur matahari yang sama (garis bujur matahari digunakan daripada tanggal karena waktu sipil berubah sehubungan dengan bujur matahari sekitar enam jam setiap tahun). Misalnya Perseids terjadi pada garis bujur matahari 139,4¬ļ.

Meteor yang lebih jauh dari radiasi memiliki lintasan yang lebih panjang daripada yang terdekat dengannya. Dengan meteoroid dalam aliran yang memiliki kecepatan yang kira-kira sama, ini menyiratkan bahwa kecepatan meteor yang tampak bergerak melintasi langit meningkat seiring dengan jarak dari pancarannya. Karakteristik orbital masing-masing meteoroid dalam aliran meteor tidak identik, itulah sebabnya pancarannya adalah bagian kecil dari langit, bukan titik yang tepat. Aliran dapat mengalami gangguan, sehingga pancaran aliran yang lebih tua sering menempati area yang lebih luas daripada aliran yang lebih muda karena aliran yang lebih tua telah terkena pengaruh gravitasi planet selama periode waktu yang lebih lama.

4. Apa itu meteor sporadis?

Jawaban:

Meteor sporadis adalah meteor acak yang tidak terkait dengan pancuran yang dikenali. Kita tahu bahwa hujan meteor yang teratur dapat menyebar seiring waktu karena gangguan gravitasi dan angin matahari sehingga sangat mungkin meteor sporadis pernah menjadi bagian dari aliran meteoroid; proses penyebarannya bisa memakan waktu ratusan atau mungkin ribuan tahun.

Jika kecepatan maksimum aliran sungai turun mendekati (atau di bawah) kecepatan sporadis yang diharapkan, hujan meteor menjadi sulit untuk diidentifikasi.

Ada perbedaan antara laju sporadis menurut waktu dalam setahun. Meteor sporadis lebih jarang terjadi di awal tahun.

5. Seberapa cepat meteor bergerak?

Jawaban:

Kecepatan meteoroid pertama kali mencapai atmosfer akan bervariasi dari 11,2 kilometer per detik hingga 72,2 kilometer per detik. Meteoroid kemudian akan mulai melambat.

Kecepatan minimum meteor hanya disebabkan oleh gravitasi bumi. Sebuah meteoroid dengan kecepatan nol relatif terhadap Bumi, akan ditarik oleh gravitasi sampai ia melaju dengan kecepatan lebih dari 11 kilometer per detik saat mencapai ketinggian meteor (kira-kira 100 km).

Kecepatan maksimum teoritis disebabkan oleh gerakan meteoroid mengelilingi Matahari, dan dapat berkisar hingga 42 kilometer per detik pada jarak orbit Bumi (meteoroid yang bergerak lebih cepat daripada ini tidak mengorbit Matahari, dan harus melewati matahari. sistem atau dikeluarkan sebagai hasil interaksi dengan objek tata surya). Dalam tabrakan langsung dengan Bumi, seperti yang terjadi dengan Leonids yang berada dalam orbit mundur, kita perlu mempertimbangkan gerakan Bumi. Bumi mengorbit Matahari dengan kecepatan sekitar 30 kilometer per detik, kecepatan relatif terhadap bumi sekitar 72 kilometer per detik (42 kilo per detik + 30 kilo per detik).

6. Meteor yang jatuh sampai kepermukaan bumi disebut?

a. Meteor
b. Asteroid
c. Meteorit
d. Meteoroid
e. Komet

Jawaban:

Meteor adalah asteroid atau benda lain yang terbakar dan menguap saat masuk ke atmosfer bumi; meteor umumnya dikenal sebagai “bintang jatuh”. Jika meteor selamat dari keterpurukan (tabrakan) melalui atmosfer dan mendarat di permukaan, itu disebut meteorit. Jawaban: C.

Penjelasan:

Saat meteoroid melewati atmosfer bumi, ia memanas karena adanya hambatan udara. Panas menyebabkan gas di sekitar meteoroid bersinar terang. Meteoroid bercahaya ini disebut meteor, terkadang dijuluki “bintang jatuh”. Sebagian besar meteoroid yang memasuki atmosfer bumi hancur sebelum mencapai tanah. Potongan yang benar-benar menghantam permukaan bumi disebut meteorit.

Baik meteor maupun meteorit dapat menjadi bahaya alam bagi komunitas yang terkena dampaknya. Meteor yang sangat besar yang disebut bolides dapat meledak di atmosfer dengan kekuatan 500 kiloton TNT. Meteor ini dan gelombang kejut yang mereka hasilkan dapat menyebabkan luka bakar dan bahkan kematian, serta kerusakan bangunan dan tanaman. Dampak nyata ‚ÄĒ di mana bagian dari batu antariksa benar-benar menabrak Bumi ‚ÄĒ bisa menjadi lebih dahsyat. Sebuah peristiwa tabrakan tunggal sekitar 65 juta tahun yang lalu, misalnya, kemungkinan besar menyebabkan kepunahan dinosaurus dan hampir semua bentuk kehidupan lainnya di Bumi.

7. Pada jarak berapa dari bumi lintasan asteroid dapat dipengaruhi oleh gravitasi bumi dan dengan demikian mungkin berdampak pada bumi?

Jawaban:

Jawabannya unik untuk setiap asteroid. Gaya gravitasi sebanding dengan hasil kali massa yang berinteraksi (dalam hal ini massa planet kita dikalikan dengan massa asteroid) dan berbanding terbalik dengan kuadrat jarak di antara keduanya. Juga, perlu diingat bahwa meskipun planet kita memengaruhi orbit asteroid, itu tidak selalu berarti bahwa asteroid tersebut akan menabrak Bumi.

Baca juga ūüĎȬ†Hukum Gravitasi Newton Adalah Gaya Tarik-Menarik – Contoh Soal dan Jawaban


Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons¬†‚ÄúOoo begitu ya‚Ķ‚Ä̬†akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Baca juga ūüĎȬ†Britannica, Science Daily, Nasa, NASA All Sky Fireball Network,¬†NASA Meteoroid Environment Office, National Geographicy

Pinter Pandai ‚ÄúBersama-Sama Berbagi Ilmu‚ÄĚ
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-10-30T18:11:40+07:00 Oktober 30th, 2020|IPA|0 Comments

Leave A Comment