Mitos Gerhana Matahari – Arti, Lambang, Kepercayaan, Legenda, Takhayul

Mitos Gerhana Matahari

Penjelasan Kuno untuk mitos gerhana matahari
Budaya kuno mencoba memahami mengapa Matahari sementara menghilang dari langit, sehingga mereka datang dengan berbagai alasan untuk apa yang menyebabkan gerhana matahari.

Dalam banyak budaya, legenda seputar gerhana matahari melibatkan tokoh-tokoh mitos yang memakan atau mencuri Matahari. Yang lain menafsirkan peristiwa itu sebagai tanda dewa yang marah atau bertengkar, dengan alasan bahwa banyak mitos-mitos kuno yang menghubungkan gerhana matahari dengan peristiwa banjir.

Demons Lapar, Anjing Pencuri
Di Vietnam, orang-orang percaya bahwa gerhana matahari disebabkan oleh katak raksasa yang melahap Matahari, sementara budaya Norse menyalahkan serigala karena memakan Matahari.

Di Tiongkok kuno, seekor naga langit dianggap makan siang di Matahari, menyebabkan gerhana matahari. Faktanya, kata Cina tentang gerhana, chih atau shih, berarti makan.

Menurut mitologi Hindu kuno, dewa Rahu dipenggal oleh para dewa karena menangkap dan meminum Amrita, nektar para dewa. Kepala Rahu terbang ke langit dan menelan Matahari menyebabkan gerhana.

Cerita rakyat Korea menawarkan penjelasan kuno lain untuk gerhana matahari. Ini menunjukkan bahwa gerhana matahari terjadi karena anjing-anjing mistis berusaha mencuri Matahari.

Secara tradisional, orang-orang di banyak budaya berkumpul untuk menggedor panci dan wajan dan membuat suara keras selama gerhana matahari. Diperkirakan membuat suara menakut-nakuti setan menyebabkan gerhana pergi.

Mitos dan Legenda Gerhana Matahari Amerika Asli
Pomo, kelompok masyarakat adat yang tinggal di Amerika Serikat bagian barat laut, menceritakan kisah seekor beruang yang memulai pertarungan dengan Matahari dan menggigitnya. Bahkan, nama Pomo untuk gerhana matahari adalah Sun yang dikuasai beruang.

Setelah menggigit Matahari dan menyelesaikan konflik mereka, beruang, seperti ceritanya, melanjutkan untuk bertemu Bulan dan menggigit Bulan juga, menyebabkan gerhana bulan. Kisah ini mungkin menjadi cara mereka menjelaskan mengapa gerhana matahari terjadi sekitar 2 minggu sebelum atau setelah gerhana bulan.

Marah Matahari
Orang Yunani kuno percaya bahwa gerhana matahari adalah pertanda dewa-dewa yang marah dan bahwa itu adalah awal dari bencana dan kehancuran.

Bagaimana takhayul memengaruhi perjalanan sejarah

Suku Tewa dari New Mexico di Amerika Serikat percaya bahwa gerhana matahari menandakan Matahari yang marah yang telah meninggalkan langit untuk pergi ke rumahnya di dunia bawah.

Pertengkaran Matahari dan Bulan
Menurut cerita rakyat Inuit, dewi matahari Malina berjalan pergi setelah berkelahi dengan dewa bulan Anningan. Gerhana matahari terjadi ketika Anningan berhasil menyusul kakaknya.

Batammaliba, yang tinggal di Benin dan Togo, menggunakan gerhana matahari sebagai momen mengajar. Menurut legenda mereka, gerhana Matahari berarti bahwa Matahari dan Bulan berperang dan bahwa satu-satunya cara untuk menghentikan mereka saling menyakiti adalah agar orang-orang di Bumi menyelesaikan semua konflik satu sama lain.

Takhayul Matahari Modern
Ketakutan akan gerhana matahari masih ada sampai sekarang. Banyak orang di seluruh dunia masih melihat gerhana sebagai pertanda kejahatan yang membawa kematian, kehancuran, dan bencana.

Kesalahpahaman yang populer adalah bahwa gerhana matahari dapat membahayakan wanita hamil dan anak-anak mereka yang belum lahir. Dalam banyak budaya, anak-anak kecil dan wanita hamil diminta untuk tinggal di dalam rumah selama gerhana matahari.

Di banyak bagian India, orang berpuasa saat gerhana matahari karena keyakinan bahwa makanan yang dimasak saat gerhana akan beracun dan tidak murni.

Tidak semua takhayul di sekitar gerhana matahari adalah tentang malapetaka. Di Italia, misalnya, diyakini bahwa bunga yang ditanam selama gerhana matahari lebih cerah dan lebih berwarna daripada bunga yang ditanam di waktu lain sepanjang tahun.

Tidak Ada Dasar Ilmiah

Para ilmuwan dan astronom di seluruh dunia telah membantah klaim semacam itu. Tidak ada bukti ilmiah bahwa gerhana matahari dapat mempengaruhi perilaku manusia, kesehatan, atau lingkungan. Namun, para ilmuwan menekankan bahwa siapa pun yang menonton gerhana matahari harus melindungi mata mereka.

Mitos gerhana matahari bagi ibu hamil

Beberapa orang percaya selama gerhana matahari ibu hamil dilarang untuk keluar rumah, makan dan minum, menggunakan benda tajam seperti pisau, dan mandi.

Mitos kuno dari Aztec percaya gerhana merupakan gigitan di wajah bulan sehingga ibu hamil yang melihat gerhana dapat menyebabkan bibir bayi menjadi sumbing.

Ibu juga tak boleh memegang perut saat gerhana berlangsung karena dapat menyebabkan anak punya tanda lahir permanen.
Benarkah mitos, takhayul, dan pantangan saat gerhana matahari berpengaruh terhadap ibu hamil?
Mitos-mitos mengenai gerhana dan ibu hamil ini tidak berdasar dan tidak terbukti kebenarannya.

Berbeda lagi dengan mitos di orang Indian di dataran Arapaho. Mereka melihat benda-benda langit sebagai saudara kandung. Matahari kakak laki-laki dan bulan sebagai saudara perempuan. Ketika terjadi gerhana matahari, mereka beranggapan bahwa keduanya sedang bertemu.

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Time and Date

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2020-04-07T14:49:27+07:00 Maret 16th, 2020|Lainnya|0 Comments

Leave A Comment