Obat Anti Alergi – Jenis dan Nama (Antihistamin, Dekongestan, Lotion dan krim, Kortikosteroid dan Imunoterapi (desensitisasi atau hipo-sensitisasi)

5 min read

Obat Anti Alergi - Jenis dan Nama (Antihistamin, Dekongestan, Lotion dan krim, Kortikosteroid dan Imunoterapi (desensitisasi atau hipo-sensitisasi)

Obat Anti Alergi

Terdapat  beberapa obat anti alergi dan jenis perawatan yang tersedia untuk membantu dan mengendalikan gejala reaksi alergi, termasuk:

1. Antihistamin

Ini dapat diambil ketika Anda melihat gejala suatu reaksi, atau sebelum terkena alergen, untuk menghentikan reaksi yang terjadi. Antihistamin memblokir histamin, bahan kimia penyebab gejala yang dilepaskan oleh sistem kekebalan Anda selama reaksi alergi.

  • Pil dan cairan – Antihistamin oral tersedia tanpa resep dan dengan resep dokter. Mereka meredakan pilek, mata gatal atau berair, gatal-gatal, bengkak, dan tanda atau gejala alergi lainnya. Karena beberapa obat ini bisa membuat Anda merasa mengantuk dan lelah, konsumsilah dengan hati-hati saat Anda perlu mengemudi atau melakukan aktivitas lain yang membutuhkan kewaspadaan.
    • Antihistamin yang cenderung menyebabkan kantuk meliputi:
      • Diphenhydramine
      • Klorfeniramin
    • Antihistamin ini cenderung tidak menyebabkan kantuk atau sedikit ngantuk:
      • Cetirizine (Zyrtec, Zyrtec Allergy)
      • Desloratadine (Clarinex)
      • Fexofenadine (Allegra, Allegra Allergy)
      • Levocetirizine (Xyzal, Xyzal Allergy)
      • Loratadine (Alavert, Claritin)
  • Semprotan hidung – Semprotan hidung antihistamin membantu meredakan bersin, hidung gatal atau meler, hidung tersumbat, dan postnasal drip. Efek samping obat semprot hidung antihistamin mungkin termasuk rasa pahit, kantuk atau rasa lelah. Obat semprot hidung antihistamin resep meliputi:
    • Azelastine (Astelin, Astepro)
    • Olopatadine (Patanase)
  • Obat tetes mata – Obat tetes mata antihistamin, tersedia tanpa resep atau dengan resep dokter, dapat meredakan mata gatal, merah, dan bengkak. Tetes ini mungkin memiliki kombinasi antihistamin dan obat lain.Efek sampingnya mungkin termasuk sakit kepala dan mata kering. Jika obat tetes antihistamin terasa perih atau terbakar, coba simpan di lemari es atau gunakan tetes air mata buatan yang didinginkan sebelum Anda menggunakannya. Contohnya termasuk:
    • Ketotifen (Alaway, Zaditor)
    • Olopatadine (Pataday, Patanol, Pazeo)
    • Pheniramine dan naphazoline (Visine, Opcon-A, lainnya)

2. Dekongestan

Tablet, kapsul, semprotan hidung atau cairan yang dapat digunakan sebagai pengobatan jangka pendek untuk hidung tersumbat. Mereka dapat menyebabkan kesulitan tidur, sakit kepala, peningkatan tekanan darah dan mudah tersinggung. Mereka tidak direkomendasikan untuk orang dengan tekanan darah tinggi, penyakit kardiovaskular, glaukoma atau hipertiroidisme.

  • Pil dan cairan – Dekongestan oral meredakan hidung tersumbat dan sinus yang disebabkan oleh hay fever (rinitis alergi). Banyak dekongestan, seperti pseudoefedrin (Sudafed), tersedia tanpa resep.Sejumlah obat anti alergi oral mengandung dekongestan dan antihistamin. Contohnya termasuk:
    • Setirizin dan pseudoefedrin (Zyrtec-D 12 Jam)
    • Desloratadine dan pseudoephedrine (Clarinex-D)
    • Fexofenadine dan pseudoephedrine (Allegra-D)
    • Loratadine dan pseudoephedrine (Claritin-D)
  • Semprotan dan tetes hidung – Semprotan dan tetes dekongestan hidung meringankan hidung tersumbat dan sinus jika digunakan hanya dalam waktu singkat. Penggunaan berulang obat ini selama lebih dari tiga hari berturut-turut dapat menyebabkan siklus di mana kemacetan berulang atau menjadi lebih buruk. Contohnya termasuk:
    • Oxymetazoline (Afrin)
    • Tetrahidrozolin (Tyzine)
Obat Anti Alergi - Jenis dan Nama (Antihistamin, Dekongestan, Lotion dan krim, Kortikosteroid dan Imunoterapi (desensitisasi atau hipo-sensitisasi)
Obat Anti Alergi – Jenis dan Nama (Antihistamin, Dekongestan, Lotion dan krim, Kortikosteroid dan Imunoterapi (desensitisasi atau hipo-sensitisasi). Ilustrasi dan sumber foto: Pixabay

3. Lotion dan krim

Seperti krim pelembab (emolien) – ini dapat mengurangi kemerahan dan gatal-gatal pada kulit. Krim kortikosteroid meredakan reaksi alergi pada kulit seperti gatal, kemerahan atau bersisik. Beberapa krim kortikosteroid potensi rendah tersedia tanpa resep, tetapi bicarakan dengan dokter Anda sebelum menggunakan obat ini selama lebih dari beberapa minggu.

Efek sampingnya bisa berupa perubahan warna kulit dan iritasi. Penggunaan jangka panjang, terutama kortikosteroid resep yang lebih kuat, dapat menyebabkan penipisan kulit dan kadar hormon yang abnormal. Contohnya termasuk:

    • Betametason (Dermabet, Diprolene, lainnya)
    • Desonide (Desonate, DesOwen)
    • Hidrokortison (Lokoid, Micort-HC, lainnya)
    • Mometasone (Elocon)
    • Triamcinolone

4. Obat Kortikosteroid

Kortikosteroid meredakan gejala dengan menekan peradangan terkait alergi. Obat steroid – semprotan, tetes, krim, inhaler dan tablet yang dapat membantu mengurangi kemerahan dan pembengkakan yang disebabkan oleh reaksinya.

  • Semprotan hidung – Semprotan kortikosteroid mencegah dan meredakan sesak, bersin, dan pilek. Efek sampingnya bisa berupa rasa tidak enak, iritasi hidung dan mimisan. Contohnya termasuk:
    • Budesonide (Rhinocort)
    • Fluticasone furoate (Flonase Sensimist)
    • Fluticasone propionate (Pereda Alergi Flonase)
    • Mometasone (Nasonex)
    • Triamcinolone (Alergi Nasacort 24 Jam)
      Bagi orang yang merasa terganggu dengan rasa cairan yang mengalir di tenggorokan atau rasa tidak enak dari semprotan ini, ada dua formula aerosol:

      • Beclomethasone (Qnasl)
      • Ciclesonide (Zetonna)
  • Inhaler – Kortikosteroid inhalasi sering digunakan setiap hari sebagai bagian dari pengobatan asma yang disebabkan atau dipersulit oleh reaksi terhadap pemicu alergi yang ada di udara (alergen). Efek samping umumnya ringan dan dapat mencakup iritasi mulut dan tenggorokan serta infeksi jamur mulut.Beberapa inhaler menggabungkan kortikosteroid dengan bronkodilator kerja lama. Inhaler resep termasuk:
    • Beclomethasone (Qvar Redihaler)
    • Budesonide (Pulmicort Flexhaler)
    • Ciclesonide (Alvesco)
    • Fluticasone (Flovent)
    • Mometasone (Asmanex Twisthaler)
  • Obat tetes mata – Obat tetes mata kortikosteroid digunakan untuk meredakan mata gatal, merah, atau berair yang terus-menerus ketika intervensi lain tidak efektif. Seorang dokter spesialis gangguan mata (ophthalmologist) biasanya memantau penggunaan obat tetes ini karena adanya resiko masalah, seperti katarak, glaukoma dan infeksi. Contohnya termasuk:
    • Fluorometholone (Flarex, FML)
    • Loteprednol (Alrex, Lotemax)
    • Prednisolon (Omnipred, Pred Forte, lainnya)
  • Pil dan cairan – Kortikosteroid oral digunakan untuk mengobati gejala parah yang disebabkan oleh semua jenis reaksi alergi. Penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan katarak, osteoporosis, kelemahan otot, sakit maag, peningkatan gula darah (glukosa) dan keterlambatan pertumbuhan pada anak. Kortikosteroid oral juga dapat memperburuk tekanan darah tinggi.Kortikosteroid oral resep meliputi:
    • Prednisolon (Prelone)
    • Prednison (Prednison Intensol, Rayos)
    • Methylprednisolone (Medrol)
  • Krim kulit – Krim kortikosteroid meredakan reaksi alergi pada kulit seperti gatal, kemerahan atau bersisik. Beberapa krim kortikosteroid potensi rendah tersedia tanpa resep, tetapi bicarakan dengan dokter Anda sebelum menggunakan obat ini selama lebih dari beberapa minggu.Efek sampingnya bisa berupa perubahan warna kulit dan iritasi. Penggunaan jangka panjang, terutama kortikosteroid resep yang lebih kuat, dapat menyebabkan penipisan kulit dan kadar hormon yang abnormal. Contohnya termasuk:
    • Betametason (Dermabet, Diprolene, lainnya)
    • Desonide (Desonate, DesOwen)
    • Hidrokortison (Lokoid, Micort-HC, lainnya)
    • Mometasone (Elocon)
    • Triamcinolone

5. Imunoterapi sebagai obat anti alergi

Untuk beberapa orang dengan alergi yang sangat parah, pengobatan yang disebut imunoterapi mungkin disarankan. Imunoterapi dikenal sebagai desensitisasi atau hipo-sensitisasi, adalah sebuah pengobatan medis untuk beberapa jenis alergi.

Meta analisis telah membuktikan bahwa suntikan alergen di bawah kulit efektif dalam pengobatan rinitis alergi pada anak-anak dan pada asma.

Ini melibatkan terpapar alergen dengan cara yang terkendali selama beberapa tahun sehingga tubuh Anda terbiasa dan tidak bereaksi begitu parah.

Baca juga: Imunoterapi Pengobatan Kanker | Jenis, Untuk Menerima, Efek samping

6. Narrowband ultraviolet B fototerapi

Fototerapi ultraviolet B narrowband (NUVB) adalah jenis pengobatan dengan mengekspos daerah kulit pada sinar ultraviolet energi tinggi. Cahaya dapat membantu membersihkan daerah lain terus-menerus dari ruam.

NUVB melibatkan Anda berdiri di ruang, seperti mandi, yang berisi sejumlah lampu neon. Kulit Anda kemudian terkena cahaya untuk waktu yang pendek, biasanya tidak lebih dari beberapa menit.

Anda biasanya akan menghadiri dua sampai lima sesi seminggu. Kebanyakan orang memerlukan 20 sesi sebelum gejala mereka secara signifikan meningkatkan.

Cahaya dapat menyebabkan beberapa pembakaran kulit, mirip dengan sengatan matahari ringan. Anda dapat diberi krim untuk membantu menenangkan pembakaran apapun.

Paparan sinar ultraviolet membawa risiko teoretis menyebabkan kanker kulit di kemudian hari.

Tidak jelas persis seberapa tinggi risiko yang karena ini adalah pengobatan yang relatif baru, tetapi kebanyakan ahli berpikir risiko harus kecil.


Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Mayo Clinic, Web MD

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

UU USA Undang-Undang Konstitusi (US Constitution) Legislatif, Eksekutif, Yudikatif

UU USA (US Constitution) / Hukum Tertinggi Negara UU USA atau Konstitusi Amerika Serikat, dengan kata-katanya sendiri, adalah “hukum tertinggi negara”. Diterima pada 17...
PinterPandai
8 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *