Pertolongan Pertama Epilepsi (Ayan)

6 min read

Pertolongan Pertama Epilepsi -Ayan

Pertolongan Pertama Epilepsi

Epilepsi dapat terjadi sebagai akibat dari kelainan genetik atau cedera otak yang dialami, seperti trauma atau stroke. Selama kejang, seseorang melakukan perilaku, merasakan gejala, dan sensasi abnormal, kadang-kadang termasuk kehilangan kesadaran. Terdapat beberapa gejala di antara kejang. Pelajari cara memberikan pertolongan pertama epilepsi (ayan):

1. Penderita epilepsi biasanya telah pingsan dan membuat gerakan kejang (gerakan secara tiba-tiba yang menyentak-nyentak).

Mereka mungkin juga memiliki busa di sekitar mulut mereka.

2. Amankan penderita dan cegah cedera. Gunakan selimut atau pakaian untuk melindungi kepala mereka. Jangan menahan mereka.

Menahannya dapat menyebabkan cedera pada Anda atau mereka. Biarkan kejang berjalan dengan normal. Jauhkan benda-benda yang dapat melukai mereka saat mereka mengalami kejang.

3. Setelah kejang, bantu orang itu untuk beristirahat di sisi mereka dengan kepala mereka miring ke belakang.

Ini akan memastikan mereka untuk tetap bernapas.

4. Hubungi ambulans jika perlu di nomer: 118 atau 119. Dari HP Anda tekan 112, nomer telpon yang menyatukan keadaan darurat Indonesia (Polisi, Ambulans, Kebakaran) dari HP Anda: nomer 112.

Orang tersebut membutuhkan perhatian medis yang mendesak jika:

  • Itu adalah kejang pertama mereka.

  • Kejang berlangsung lebih dari lima menit.

  • Mereka telah melukai diri sendiri.

  • Anda tidak yakin penyebab kejang.

  • Jika Anda tidak dapat menelepon ambulans, minta tolong orang lain untuk melakukannya.

Pertolongan Pertama Epilepsi - Ayan
Pertolongan Pertama Epilepsi (Ayan). Sumber foto: Wikimedia

Haruskah saya mencoba untuk maju atau memasukkan sesuatu ke mulut mereka untuk menghentikan mereka menggigit diri mereka sendiri?

Tidak, jangan pergi ke dekat mulut orang itu atau masukkan apa pun ke dalamnya. Anda berisiko melukai Anda berdua.

Dalam memberikan pertolongan pertama epilepsi, buatlah area yang lebih aman bagi mereka dan cegah cedera dengan menjauhkan benda-benda yang dapat membahayakan orang tersebut dan  saat Anda menunggu kejang selesai.


Bagaimana saya tahu jika mereka menderita epilepsi?

Anda mungkin menemukan beberapa bentuk identifikasi pada orang tersebut, seperti kartu, gelang atau kalung yang memberikan informasi tentang kondisi mereka. Jika Anda tidak dapat menemukan apa pun dan tidak yakin jika sebelumnya mereka mengalami kejang, hubungi Ambulans.

Pada umumnya, epilepsi dapat terjadi sebagai akibat dari kelainan genetik atau cedera otak yang dialami, seperti trauma atau stroke.
Selama kejang, seseorang melakukan perilaku, merasakan gejala, dan sensasi abnormal, kadang-kadang termasuk kehilangan kesadaran. Terdapat beberapa gejala di antara kejang.
Epilepsi biasanya ditangani dengan pemberian obat dan dalam beberapa kasus dengan operasi, alat, atau perubahan pola makan.

Penyakit Epilepsi

Kata “epilepsi” berasal dari bahasa Yunani “epilambanein” yang berarti “menyerang secara mendadak”. Ini adalah penyakit saraf yang paling umum setelah migrain. Ini dapat menyebabkan kejang yang terkadang mengesankan. Namun epilepsi adalah penyakit ringan bagi sekitar tiga perempat orang yang mengidapnya.

Diagnosis dan pengobatan epilepsi telah membuat kemajuan besar: hari ini, dengan pengobatan yang seimbang dan diikuti dengan baik, seseorang dengan epilepsi dapat menjalani kehidupan normal asalkan aturan-aturan tertentu diikuti. Epilepsi, bagaimanapun, dapat memiliki dampak psikologis dan sosial, terutama pada anak-anak.

APA ITU EPILEPSI?

Epilepsi adalah penyakit neurologis kronis yang didefinisikan oleh pengulangan kejang spontan yang disebabkan oleh aktivitas berlebihan dari sekelompok neuron di otak. Serangan mendadak ini paling sering berumur pendek. Satu kejang tipe kejang tidak cukup untuk mengatakan bahwa seseorang menderita epilepsi. Tidak jarang kejang jenis ini terjadi hanya sekali pada seseorang, dan tidak akan pernah terjadi lagi. Hanya pengulangan kejang yang memungkinkan untuk mendefinisikan epilepsi.

APA SAJA GEJALA EPILEPSI?

Gejala epilepsi adalah kehilangan kesadaran yang mengakibatkan jatuh, kejang, air liur di tepi bibir dan kadang-kadang muntah, kehilangan urin atau tinja, dan henti napas singkat. Tetapi ada juga bentuk epilepsi yang kurang mengesankan di mana orang tersebut tetap sadar: halusinasi, otot berkedut, kesemutan, menatap, gerakan berulang tanpa alasan.

APA YANG TERJADI DI OTAK SELAMA SERANGAN EPILEPSI?

Otak terdiri dari sel-sel saraf yang disebut neuron yang berkomunikasi satu sama lain melalui sinyal kimia dan listrik. Ketika sekelompok neuron tiba-tiba, karena satu dan lain alasan, tempat aktivitas listrik yang berlebihan dan tidak teratur, aktivitas listrik itu akan menyebar ke area otak yang berdekatan, atau bahkan ke seluruh otak. Seolah-olah otak, yang tiba-tiba terkena semacam badai listrik, berhenti berfungsi secara normal: itu adalah serangan epilepsi. Setelah beberapa menit, badai mereda dan kejang berhenti.

Tergantung pada area otak di mana hiperaktivitas listrik ini terjadi, gejalanya akan berbeda. Epilepsi dikatakan “sebagian” atau “fokal” (bahasa Latin fokus: fokus) ketika hanya sebagian otak yang terkena aktivitas listrik yang berlebihan ini. Epilepsi dikatakan “umum” ketika seluruh otak terpengaruh.

Jadi, tidak ada epilepsi “satu”, tetapi beberapa bentuk epilepsi, yang dicirikan oleh beberapa kriteria: penyebabnya, lokasinya di otak, usia timbulnya penyakit, dan perjalanannya, jinak atau parah.

SIAPA YANG BISA TERKENA EPILEPSI?

Hampir 40 juta orang menderita epilepsi di seluruh dunia, dengan sedikit dominasi laki-laki.

Epilepsi dapat dimulai pada usia berapa pun. Namun, muncul lebih sering pada usia ekstrim kehidupan, pada anak-anak dan orang tua. Lebih dari setengah epilepsi dimulai pada masa kanak-kanak: setiap tahun, sekitar 4.000 kasus baru didiagnosis pada anak-anak.

Pada orang tua, epilepsi dapat disebabkan oleh kerusakan otak, misalnya dari stroke atau tumor. Namun, untuk hampir setengah dari kasus epilepsi pada orang tua, tidak ada penyebab spesifik yang ditemukan. Ketika pengobatan didukung dengan baik, epilepsi ini memiliki tingkat keparahan yang rendah. Namun, toleransi yang buruk terhadap obat anti-epilepsi tetap menjadi masalah utama pada orang tua, paling sering karena penyakit lain atau perawatan lain yang mempersulit pengelolaan epilepsi.


JENIS SERANGAN EPILEPSI PADA ORANG DEWASA

1. SERANGAN EPILEPSI SEBAGIAN

Kejang epilepsi dikatakan “parsial” atau “fokal” ketika hiperaktivitas listrik hanya mempengaruhi area otak yang terlokalisasi, tanpa menyebar. Dalam hal ini, orang tersebut tetap sadar.

Kejang parsial ini dikatakan “sederhana” ketika menyebabkan gejala yang tersembunyi seperti halusinasi (semua indera dapat terpengaruh), kontraksi otot, kesemutan pada anggota badan atau ledakan emosi yang tidak terduga.

Kejang parsial dikatakan “kompleks” ketika mereka juga menghasilkan tatapan, gerakan berulang tanpa alasan, serta ketidakmampuan untuk mengingat dengan jelas apa yang terjadi selama kejang.

Risiko kejang terkait dengan obat-obatan
Banyak obat dapat menyebabkan kejang, paling sering dengan overdosis. Obat-obatan ini terutama vasokonstriktor dekongestan (digunakan untuk membuka sumbatan hidung jika pilek), tramadol (digunakan dalam pengobatan nyeri), bupropion (digunakan dalam penghentian merokok) atau terpen (zat aromatik yang berasal dari tumbuhan, seperti kamper, mentol, kayu putih).
Obat ini umumnya dikontraindikasikan pada orang dengan riwayat kejang atau epilepsi. Penarikan alkohol juga bisa disertai dengan kejang. Akhirnya, pada beberapa pasien, antiepilepsi dapat secara paradoks meningkatkan frekuensi serangan epilepsi atau memodifikasi karakteristiknya.

SERANGAN EPILEPSI UMUM

Kejang epilepsi dikatakan “umum” ketika hiperaktivitas listrik menyebar dari daerah asalnya ke seluruh otak. Ada empat jenis kejang epilepsi umum. Beberapa orang dengan epilepsi mengalami gejala yang merupakan tanda peringatan akan datangnya kejang: fenomena “aura” ini dapat dimanifestasikan oleh halusinasi, gugup atau lekas marah, perasaan takut atau perasaan “déjà vu“.

2. KRISIS UMUM

Terutama mempengaruhi anak-anak antara usia lima dan dua belas tahun. Ini adalah serangan epilepsi tanpa kejang: orang tersebut kehilangan kontak dengan orang-orang di sekitarnya selama beberapa detik, pandangan mereka samar-samar dan mereka mungkin berkedip. Fenomena ini dapat berulang beberapa kali sehari atau, terkadang, satu jam. Orang tua dan guru terkadang berpikir bahwa anak adalah seorang pemimpi, seringkali di bawah sinar bulan.

KRISIS TONICO-KLONIK

Kejang tonik-klonik adalah kejang yang muncul di benak Anda saat memikirkan epilepsi. Juga sebelumnya disebut “grand mal”, mereka mengakibatkan hilangnya kesadaran yang menyebabkan jatuh, kejang-kejang, munculnya air liur di tepi bibir (rahang berkontraksi dan orang tersebut tidak lagi menelan) dan, kadang-kadang, muntah. , kehilangan urin atau feses, dan henti napas singkat yang menyebabkan sianosis (orang tersebut membiru).

Jenis krisis ini mengesankan bagi orang-orang di sekitar Anda dan dapat menjadi penyebab cedera yang disebabkan oleh jatuh dan kehilangan kesadaran. Paling sering, kejang berhenti dengan sendirinya dalam waktu kurang dari dua menit.

Dalam istilah medis, ini adalah kejang tonik-klonik umum, karena memiliki dua fase: mengikuti periode kontraksi otot yang intens (fase tonik) dan periode kejang (fase klonik). Ketika orang tersebut sadar kembali, mereka mengalami disorientasi, lelah dan memiliki kebutuhan yang kuat untuk tidur.

KRISIS MIOKLONIK

Apa yang disebut kejang “mioklonik” menghasilkan kedutan otot yang tiba-tiba dan berulang di lengan dan kaki, terutama terjadi saat bangun tidur; orang tersebut menyadari hal ini dan mungkin menjatuhkan benda atau jatuh. Bentuk kejang ini terlihat, misalnya, pada seorang remaja yang tanpa sadar menumpahkan segelas jus buah atau semangkuk cokelatnya saat sarapan.

KRISIS ATONIK

Lebih jarang, kejang atonik mengakibatkan hilangnya tonus otot secara tiba-tiba. Orang tersebut akan pingsan selama beberapa detik, kemudian berdiri dan dapat melanjutkan berjalan tanpa masalah.


APA YANG HARUS DILAKUKAN TENTANG SERANGAN EPILEPSI?

Tidak mungkin menghentikan kejang yang telah dimulai dan oleh karena itu perlu untuk membiarkannya berlalu dengan memberikan dukungan kepada pasien.


HAL-HAL YANG HARUS DILAKUKAN JIKA KRISIS EPILEPSI

Tempatkan orang tersebut pada posisi keselamatan samping di tempat terbuka untuk menghindari risiko cedera.
Kendurkan pakaiannya, letakkan pakaian terlipat di bawah kepalanya jika memungkinkan, lepaskan kacamatanya jika perlu, tetap bersamanya dan biarkan dia pulih setelah kejang.
Mungkin menarik bagi dokter untuk mencatat durasi kejang.
HAL-HAL YANG TIDAK HARUS DILAKUKAN DALAM KASUS EPILEPSI
Mengangkut orang tersebut, kecuali mereka berada di tempat


Pertolongan Pertama dalam Keadaan Darurat lainnya

Pertolongan pertama yang mendasar mengacu pada proses awal menilai dan melayani kebutuhan seseorang yang terluka atau berada dalam tekanan fisiologis karena tercekik, terkena serangan jantung, mengalami reaksi alergi, akibat obat-obatan atau situasi darurat medis lainnya. Klik disini untuk mengetahui pertolongan pertama lainnya (akan membuka layar baru tanpa meninggalkan layar ini).


Daftar Lengkap Nama Penyakit

Berikut adalah daftar nama penyakit. Klik pada setiap nama penyakit yang ingin Anda ketahui (berdasarkan alfabet); untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang: penjelasan, perawatan, penyebab dan lain sebagaianya ? Penyakit dari A – Z “Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh”

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: Redcross

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.