fbpx

Sunat Wanita Tidak ada Manfaat Kesehatan, Hanya Menimbulkan Bahaya!

Sunat Wanita Tidak ada Manfaat Kesehatan, Hanya Bahaya!

Sunat wanita atau khitan bagi perempuan tidak ada manfaatnya sama sekali. Karena itu, fakultas kedokteran tidak ada yang mengajarkan khitan untuk wanita. Kecil atau tidaknya tindakan yang dilakukan, karena berada dalam area sensitif wanita, hal itu dinilai sangat berbahaya. Mulai dari pembedahan sampai anastesi, yang paling parah dari khitan bisa menimbulkan kematian.

Arti sunat wanita adalah

Penghapusan sebagian atau total genitalia wanita eksternal atau cedera lain pada organ genital wanita karena alasan non-medis.
 

Hari Internasional Anti Sunat Perempuan
Dirayakan setitap tahunnya pada tanggal 6 Februari.

 

Fakta-fakta Sunat Wanita

  • Mutilasi genital wanita (FGM: Female Genital Mutilation) mencakup prosedur yang dengan sengaja mengubah atau menyebabkan cedera pada organ genital wanita karena alasan non-medis.
  • Prosedur ini tidak memiliki manfaat kesehatan untuk anak perempuan dan perempuan pada umumnya.
  • Prosedur dapat menyebabkan perdarahan hebat dan masalah buang air kecil, dan kemudian kista, infeksi, serta komplikasi dalam persalinan dan peningkatan risiko kematian bayi baru lahir.
  • Lebih dari 200 juta anak perempuan dan perempuan yang hidup hari ini telah dipotong di 30 negara di Afrika, Timur Tengah dan Asia di mana FGM terkonsentrasi.
  • FGM sebagian besar dilakukan pada gadis-gadis muda antara bayi dan usia 15.
  • FGM adalah pelanggaran hak asasi perempuan dan anak perempuan.

 

Prosedur Sunat Wanita

Mutilasi alat genital (kelamin) wanita diklasifikasikan menjadi 4 tipe utama.

  • Tipe 1: Sering disebut sebagai klitoridektomi (Clitoridectomy), ini adalah pengangkatan sebagian atau total klitoris (bagian kecil, sensitif, dan ereksi pada alat kelamin wanita), dan dalam kasus yang sangat jarang, hanya preputium (lipatan kulit di sekitar klitoris).
  • Tipe 2: Sering disebut sebagai eksisi, ini adalah pengangkatan sebagian atau total klitoris dan labia minora (lipatan dalam vulva), dengan atau tanpa eksisi labia majora (lipatan luar kulit vulva) .
  • Tipe 3: Sering disebut sebagai infibulasi, ini adalah penyempitan lubang vagina melalui pembuatan segel penutup. Segel tersebut dibentuk dengan memotong dan memposisikan ulang labia minora, atau labia majora, kadang-kadang melalui penjahitan, dengan atau tanpa pengangkatan klitoris (clitoridectomy).
  • Tipe 4: Ini termasuk semua prosedur berbahaya lainnya untuk alat kelamin wanita untuk tujuan non-medis, mis. menusuk, melubangi, mengiris, mengikis dan membakar daerah genital klitoris.
    Deinfibulasi mengacu pada praktik memotong lubang vagina yang tertutup pada seorang wanita yang telah diinfibulasi, yang seringkali diperlukan untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan serta memungkinkan hubungan seksual atau untuk memfasilitasi persalinan.

 

 

Bahaya Sunat Wanita

FGM atau sunat wanita tidak memiliki manfaat kesehatan, dan malah membahayakan anak perempuan dan perempuan dalam banyak hal. Ini melibatkan menghilangkan dan merusak jaringan genital wanita yang sehat dan normal, dan mengganggu fungsi alami tubuh perempuan dan anak perempuan. Secara umum, risiko meningkat dengan meningkatnya keparahan prosedur.

Komplikasi sunat wanita dalam jangka pendek dapat meliputi:

  • sakit parah
  • perdarahan yang berlebihan (perdarahan)
  • pembengkakan jaringan genital
  • demam
  • infeksi misalnya, tetanus
  • masalah kemih
  • masalah penyembuhan luka
  • cedera pada jaringan genital di sekitarnya
  • syok
  • kematian.

Konsekuensi sunat wanita jangka panjang dapat meliputi:

  • rasa sakit berkepanjangan pada saat berhubungan seks
  • masalah kemih (buang air kecil yang menyakitkan, infeksi saluran kemih);
  • masalah vagina (keputihan, gatal, vaginosis bakteri dan infeksi lainnya);
  • masalah menstruasi (menstruasi yang menyakitkan, kesulitan mengeluarkan darah menstruasi, dll.);
  • jaringan parut dan keloid (jaringan parut mengeras);
  • penis susah masuk dalam vagina sehingga memerlukan tindakan operasi 3. Disfungsi seksual (tidak dapat mencapai orgasme pada saat berhubungan seks);
  • masalah seksual (nyeri selama hubungan intim, penurunan kepuasan, dll.);
  • peningkatan risiko komplikasi persalinan (persalinan sulit, perdarahan berlebihan, operasi caesar, perlu menyadarkan bayi, dll.) dan kematian bayi baru lahir;
  • perlu untuk operasi nanti: misalnya, prosedur FGM yang menutup atau mempersempit lubang vagina (tipe 3) harus dipotong terbuka kemudian untuk memungkinkan hubungan seksual dan melahirkan (deinfibulasi). Kadang-kadang jaringan genital dijahit lagi beberapa kali, termasuk setelah melahirkan, oleh karena itu wanita tersebut menjalani prosedur pembukaan dan penutupan berulang, yang selanjutnya meningkatkan risiko langsung dan jangka panjang;
    masalah psikologis (depresi, kecemasan, gangguan stres pasca-trauma, harga diri rendah, dll);
  • komplikasi kesehatan mutilasi alat kelamin wanita.

 

Faktor budaya dan sosial untuk melakukan FGM

Alasan mengapa mutilasi (pemoto,gan) genital perempuan dilakukan bervariasi dari satu daerah ke daerah lain serta seiring waktu, dan termasuk campuran faktor sosial budaya dalam keluarga dan masyarakat. Alasan yang paling sering dikutip adalah:

  • Di mana FGM adalah konvensi sosial (norma sosial), tekanan sosial untuk menyesuaikan dengan apa yang orang lain lakukan dan telah lakukan, serta kebutuhan untuk diterima secara sosial dan ketakutan ditolak oleh masyarakat, adalah motivasi kuat untuk melanggengkan praktek. Di beberapa komunitas, FGM hampir dilakukan secara universal dan tidak dipertanyakan.

  • FGM sering dianggap sebagai bagian penting dari membesarkan seorang gadis, dan cara untuk mempersiapkannya untuk masa dewasa dan pernikahan.

  • FGM sering dimotivasi oleh keyakinan tentang apa yang dianggap sebagai perilaku seksual yang dapat diterima. Hal ini bertujuan untuk memastikan keperawanan pra-nikah dan pernikahan. FGM di banyak komunitas diyakini dapat mengurangi libido wanita dan karenanya diyakini membantunya melawan tindakan seksual di luar nikah. Ketika lubang vagina tertutup atau menyempit (tipe 3), rasa takut akan rasa sakit saat membukanya, dan rasa takut bahwa hal ini akan diketahui, diharapkan akan lebih lanjut mencegah hubungan seksual di luar nikah di antara wanita dengan FGM jenis ini.

    Di mana diyakini bahwa pemotongan meningkatkan pernikahan, FGM lebih mungkin dilakukan.

  • FGM dikaitkan dengan cita-cita budaya femininitas dan kerendahan hati, yang mencakup gagasan bahwa anak perempuan bersih dan cantik setelah pengangkatan bagian tubuh yang dianggap najis, tidak feminin atau laki-laki.

  • Meskipun tidak ada naskah agama yang meresepkan latihan ini, para praktisi sering percaya bahwa latihan tersebut memiliki dukungan agama.

  • Para pemimpin agama mengambil berbagai posisi sehubungan dengan FGM: beberapa mempromosikannya, beberapa menganggapnya tidak relevan dengan agama, dan yang lain berkontribusi pada penghapusannya.

  • Struktur kekuasaan dan otoritas lokal, seperti pemimpin masyarakat, pemimpin agama, penyunat, dan bahkan beberapa tenaga medis dapat berkontribusi untuk menegakkan praktik tersebut.

  • Di sebagian besar masyarakat, di mana FGM dipraktikkan, itu dianggap sebagai tradisi budaya, yang sering digunakan sebagai argumen untuk kelanjutannya.

  • Di beberapa masyarakat, adopsi praktik baru-baru ini terkait dengan menyalin tradisi kelompok tetangga. Kadang-kadang itu telah dimulai sebagai bagian dari gerakan kebangkitan agama atau tradisional yang lebih luas.

 

 

Pro dan Kontra Sunat Wanita

Fatwa MUI (Majelis Ulama Indonesia) menyatakan bahwa sunat perempuan boleh dilakukan asal tidak menyimpang. MUI menegaskan batasan atau tata cara khitan perempuan seusia dengan ketentuan syariah, yaitu khitan perempuan dilakukan cukup dengan hanya menghilangkan selaput (jaldah atau praeputium atau kulup) yang menutupi klitoris; dan khitan perempuan tidak boleh dilakukan secara berlebihan, seperti memotong atau melukai klitoris (insisi dan eksisi).

Pada sisi lain, Komnas Anti Kekerasan Terhadap Perempuan mengatakan khitan yang dilakukan terhadap wanita walaupun secara simbolis tetap merupakan tindak kekerasan. Pada tahun 2006 Kementerian Kesehatan telah mengeluarkan larangan sunat perempuan yang dilakukan oleh petugas kesehatan. Walaupun begitu, masih banyak dukun bayi dan petugas kesehatan menawarkan dan melakukan khitan pada bayi perempuan.

Dalam rangka Hari Internasional Anti Sunat Perempuan (setip tanggal 6 Februari), Komnas Perempuan mengatakan masih ada khitan pada wanita, karena faktor budaya dan agama, dan yang mengatakan bahwa khitan pada wanita dimuliakan, dikarenakan hal tersebut dilihat dari perspektif laki-laki saja.
 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 
Sumber bacaan: Inner BodyWikipediaVery Well healthWorld Health Organization (WHO), Wikipedia

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-11-02T13:45:46+07:00 Oktober 5th, 2019|Geografi & Sejarah, IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment