fbpx

Analisis Pesaing – Competitor Analysis dalam Bisnis dan Contohnya – Cara Melakukan Analisis Pesaing atau Analisis Kompetitif

Analisis Pesaing – Competitor Analysis dalam Bisnis

Competitor analysis atau analisis pesaing dalam pemasaran dan manajemen strategis adalah penilaian kekuatan dan kelemahan pesaing saat ini dan yang berpotensial. Analisis ini memberikan konteks strategis ofensif dan defensif untuk mengidentifikasi peluang dan ancaman. Profiling menggabungkan semua sumber analisis pesaing yang relevan ke dalam satu kerangka kerja dalam mendukung perumusan strategi, implementasi, pemantauan, dan penyesuaian strategi yang efisien dan efektif.

  • Tentukan industri – ruang lingkup dan sifat industri.

  • Tentukan siapa kompetitornya.

  • Tentukan siapa pelanggan dan manfaat apa yang mereka harapkan.

  • Tentukan kekuatan utama – misalnya harga, layanan, kenyamanan, inventaris, dll.

  • Rangking faktor-faktor kunci keberhasilan dengan memberikan bobot kepada masing-masing – Jumlah dari semua bobot harus dijumlahkan menjadi satu.

  • Nilai setiap pesaing pada masing-masing faktor kunci keberhasilan.

  • Lipat gandakan setiap sel dalam matriks dengan faktor pembobotan.

 

 

Cara Melakukan Analisis Pesaing atau Analisis Kompetitif

1. Identifikasi 10 Pesaing Anda

Sekarang ini mungkin konyol untuk saya tanyakan, tetapi apakah Anda sudah mengidentifikasi sepuluh pesaing teratas perusahaan Anda?

Setiap perusahaan memiliki pesaing yang menakutkan yang tidak dapat mereka tahan, tidak peduli apa pun yang Anda lakukan, mereka selalu menggunakan ide-ide Anda dan mengambil pelanggan potensial Anda. Apakah Anda perusahaan lokal, nasional, atau internasional, mungkin ada seseorang di perusahaan Anda, khususnya tim penjualan dan pemasaran, yang dapat dengan cepat mengalahkan pesaing utama Anda serta apa yang membedakan mereka dari Anda.

Sebagai perusahaan nasional, Anda bersaing dengan kemungkinan ratusan, bahkan ribuan perusahaan mengejar grup yang sama dari lead berkualitas.

Jadi, mungkin Anda tidak tahu siapa pesaing Anda. Anda mungkin memiliki satu perusahaan yang bersaing dengan Anda, tetapi di luar mereka Anda kalah dan bingung.

Jika Anda perlu sedikit bantuan mengidentifikasi pesaing Anda, Google adalah sumber yang bagus. Dengan hanya “Googling” jenis layanan atau produk yang Anda tawarkan, sangat mungkin beberapa pesaing utama Anda akan muncul.

Cara hebat lainnya untuk mengetahui siapa pesaing utama Anda, adalah dengan menggunakan alat online seperti SEM Rush. SEM Rush adalah perangkat lunak yang hebat untuk mengetahui peringkat perusahaan lain untuk kata kunci Anda dan bagaimana Anda menumpuknya.

 

2. Menganalisa dan Bandingkan Konten Pesaing

Setelah mengidentifikasi pesaing, Anda dapat memulai analisis persaingan dan menggali sedikit lebih dalam untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang jenis konten apa yang mereka terbitkan.

Menganalisis konten mereka dapat membantu Anda menentukan peluang apa yang Anda miliki untuk membantu mengungguli pesaing Anda. Apa jenis pembuatan konten yang menjadi fokus pesaing Anda, sebuah blog? Studi kasus? Konten premium?

Berbagai jenis konten dapat mencakup:

  • Posting blog
  • Kertas putih (white page)
  • eBuku
  • Video
  • Webinar
  • Podcast
  • Slide / Powerpoint
  • Konten visual
  • Tanya Jawab
  • Artikel fitur
  • Siaran pers
  • Berita
  • Studi kasus
  • Panduan pembeli

Setelah Anda menemukan konten mereka, Anda dapat menentukan kualitasnya, dan yang paling penting Anda dapat melihat bagaimana membandingkannya dengan milik Anda. Pastikan Anda mencari seberapa sering mereka ngeblog, menambahkan, dan memperbarui konten baru, serta topik apa yang sering mereka diskusikan. Apakah mereka melakukan sesuatu yang bukan Anda lakukan?

Setelah Anda tahu jenis konten apa dan kualitas konten yang diterbitkan pesaing Anda, itu memberi Anda perspektif yang lebih baik tentang di mana Anda perlu melakukan lebih banyak upaya dan sumber daya.

Jika pesaing Anda secara konsisten menerbitkan studi kasus, ini bisa menjadi bagian dari alasan mengapa arahan kualitas Anda mengarah ke pesaing Anda.

Calon klien ingin tahu bagaimana rasanya bekerja dengan perusahaan Anda. Tidak hanya studi kasus yang penting, tetapi perhatikan juga blog mereka.

Jika pesaing Anda cenderung membuat/menulis blog tiga kali seminggu dibandingkan dengan satu artikel Anda setiap dua minggu, itu akan bermanfaat bagi perusahaan Anda untuk mulai menghasilkan lebih banyak lalu lintas ke situs Anda dengan blogging lebih sering tentang topik yang relevan. Jangan hanya blog karena Anda ingin menambahkan lebih banyak konten, itu tidak akan menghasilkan lebih banyak lalu lintas jika konten yang Anda tambahkan tidak luar biasa.

 

3. Analisis Struktur SEO Mereka

Sejauh ini pesaing Anda memiliki jenis konten yang sama, memperbaruinya sesering mungkin, dan memiliki kualitas yang luar biasa. Jadi apa yang mereka lakukan berbeda dari Anda?

Mungkin struktur SEO mereka. Jika perusahaan Anda memiliki blog, Anda tahu betapa pentingnya struktur SEO Anda. Saat melakukan analisis kompetitif pada jenis konten yang dihasilkan pesaing Anda, juga bermanfaat untuk memeriksa struktur SEO konten itu.

Bagaimana pesaing Anda menggunakan kata kunci, apakah mereka termasuk dalam:

  • Judul halaman
  • Arsitektur URL
  • Tag H1
  • Konten
  • Tautan internal
  • Teks alt gambar

Anda tidak hanya harus memeriksa struktur SEO konten tetapi juga jenis kata kunci apa yang digunakan pesaing Anda.

Saat mencoba menentukan peringkat untuk kata kunci tertentu, daripada mencari kata kunci yang memiliki volume pencarian tinggi, cari kata kunci yang memiliki volume pencarian lebih rendah, jenis kata kunci ini cenderung menjadi kata kunci berujung panjang yang membuat kata kunci lebih spesifik.

Juga dengan melihat kata kunci pesaing Anda, Anda dapat menghasilkan daftar kata kunci tambahan yang dapat Anda targetkan.

 

4. Lihatlah Integrasi Media Sosial mereka

Kehadiran perusahaan di media sosial menjadi semakin penting setiap hari dan setiap perusahaan memanfaatkan setiap platform secara berbeda. Jaringan media sosial adalah cara terbaik bagi perusahaan untuk berinteraksi dengan pengguna dan penggemar.

Selain itu situs-situs ini memungkinkan Anda untuk membagikan konten Anda.

Langkah selanjutnya dari analisis kompetitif Anda harus menentukan bagaimana pesaing Anda menggunakan media sosial dan mengintegrasikannya ke dalam pemasaran mereka.

Tidak hanya penting untuk melihat apakah pesaing Anda dapat ditemukan di platform media sosial, tetapi Anda juga ingin melihat seberapa efektif mereka menggunakan profil mereka.

Jenis informasi apa yang mereka posting? Apakah mereka pernah memposting? Apakah orang-orang mengikuti mereka? Apakah mereka memiliki foto sampul dan foto profil?

Ini semua adalah pertanyaan yang harus Anda tanyakan pada diri sendiri ketika Anda memeriksa profil pesaing Anda. Hanya karena mereka memiliki profil tidak berarti mereka terus memperbarui halaman dan menambahkan konten baru.

Apakah pesaing Anda memiliki profil media sosial yang luar biasa? Jika mereka melakukannya, jangan hanya mengklik halaman dengan cepat, belajar dari apa yang mereka lakukan. Adakah hal-hal yang dapat Anda manfaatkan dan ambil ide untuk membantu membangun kehadiran Anda?

Mungkin sebuah perusahaan mungkin bukan pesaing langsung, tetapi temukan perusahaan di industri Anda yang telah mapan dan kembangkan konten yang hebat, belajarlah dari influencer utama dalam industri Anda.

 

5. Identifikasi Area untuk Peningkatan

Setelah melakukan analisis kompetitif, Anda sekarang memiliki ide dan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang dilakukan pesaing Anda.

Ambil semua informasi yang Anda kumpulkan tentang masing-masing pesaing dan identifikasi bidang-bidang tertentu yang perlu diperbaiki. Setelah melihat pesaing Anda, Anda tidak dapat memberi tahu saya bahwa Anda tidak menemukan setidaknya satu hal yang perlu Anda tingkatkan.

Anda tidak hanya akan dapat mengidentifikasi bidang-bidang utama yang dapat Anda tingkatkan sehubungan dengan pembuatan konten Anda, optimisasi mesin pencari, dan keterlibatan media sosial, tetapi Anda juga dapat membantu membangun keberadaan perusahaan Anda dengan pelanggan potensial, pembaca blog / pelanggan, dan pengguna media sosial.

 

Matriks Analisis Pesaing

Ini dapat ditampilkan pada matriks dua dimensi – pesaing di atas dan faktor kunci keberhasilan di samping. Contoh array pesaing berikut:

 

Key Industry
Success Factors
Weighting Competitor
#1 rating
Competitor
#1 weighted
Competitor
#2 rating
Competitor
#2 weighted
1 – Extensive distribution .4 6 2.4 3 1.2
2 – Customer focus .3 4 1.2 5 1.5
3 – Economies of scale .2 3 .6 3 .6
4 – Product innovation .1 7 .7 4 .4
Totals 1.0 20 4.9 15 3.7

 

Dalam contoh analisis pesaing ini, pesaing # 1 dinilai lebih tinggi dari pesaing # 2 pada kemampuan inovasi produk (7 dari 10, dibandingkan dengan 4 dari 10) dan jaringan distribusi (6 dari 10), tetapi pesaing # 2 dinilai lebih tinggi pada pelanggan fokus (5 dari 10). Secara keseluruhan, pesaing # 1 memiliki peringkat sedikit lebih tinggi dari pesaing # 2 (20 dari 40 dibandingkan dengan 15 dari 40). Ketika faktor keberhasilan ditimbang menurut kepentingannya, pesaing # 1 mendapat peringkat yang jauh lebih baik (4,9 dibandingkan dengan 3,7).

Dua kolom tambahan dapat ditambahkan. Dalam satu kolom, sebuah perusahaan dapat dinilai pada masing-masing faktor kunci keberhasilan (cobalah bersikap objektif dan jujur). Di kolom lain, tolok ukur dapat dicantumkan. Mereka adalah standar perbandingan yang ideal untuk masing-masing faktor. Mereka mencerminkan cara kerja perusahaan menggunakan semua praktik terbaik industri.

 

Analisis Pesaing - Competitor Analysis

Analisis Pesaing – Competitor Analysis. Ilustrasi dan sumber foto: Pixabay

 

Profil Pesaing

Alasan strategis dari profil pesaing adalah sederhana. Pengetahuan unggul tentang saingan menawarkan sumber keunggulan kompetitif yang sah. Dasar keunggulan kompetitif atau analisis pesaing terdiri dari menawarkan nilai pelanggan yang unggul di pasar yang dipilih perusahaan. Karakteristik definitif dari nilai pelanggan adalah kata sifat, atasan. Nilai pelanggan didefinisikan relatif terhadap penawaran pesaing yang menjadikan pengetahuan pesaing sebagai komponen intrinsik dari strategi perusahaan.

Profiling memfasilitasi tujuan strategis ini dalam 3 cara penting dalam Analisis Pesaing

  • Pertama, pembuatan profil dapat mengungkapkan kelemahan strategis dalam saingan yang dapat dieksploitasi perusahaan.

  • Kedua, sikap proaktif dari profil pesaing akan memungkinkan perusahaan untuk mengantisipasi respons strategis pesaing mereka terhadap strategi yang direncanakan perusahaan, strategi perusahaan pesaing lainnya, dan perubahan lingkungan.

  • Ketiga, pengetahuan proaktif ini akan memberikan kelincahan strategis perusahaan. Strategi ofensif dapat diterapkan lebih cepat untuk mengeksploitasi peluang dan memanfaatkan kekuatan. Demikian pula, strategi defensif dapat digunakan lebih cekatan untuk melawan ancaman perusahaan saingan dari mengeksploitasi kelemahan perusahaan sendiri.

Perusahaan yang mempraktikkan profil pesaing yang sistematis dan maju mungkin memiliki keuntungan yang signifikan. Kemampuan profil yang komprehensif adalah kompetensi inti yang diperlukan untuk persaingan yang sukses.

 

Cara Membuat Profil Pesaing

Teknik umum adalah membuat profil terperinci pada masing-masing pesaing utama. Profil ini memberikan gambaran mendalam tentang latar belakang, keuangan, produk, pasar, fasilitas, personel, dan strategi analisis pesaing. Ini melibatkan:

  • Latar belakang perusahaan

    • Lokasi kantor, pabrik, dan kehadiran online.
    • Sejarah – kepribadian kunci, tanggal, peristiwa, dan tren.
    • Kepemilikan, tata kelola perusahaan, dan struktur organisasi
  • Keuangan

    • Rasio P-E, kebijakan dividen, dan profitabilitas.
    • Berbagai rasio keuangan, likuiditas, dan arus kas.
    • Profil pertumbuhan laba; metode pertumbuhan (organik atau akuisisi).
  • Produk

    • Produk yang ditawarkan, kedalaman dan luasnya lini produk, dan keseimbangan portofolio produk.
    • Produk baru dikembangkan, tingkat keberhasilan produk baru, dan kekuatan R&D (research and development).
    • Merek, kekuatan portofolio merek, loyalitas merek dan kesadaran merek.
    • Paten dan lisensi.
    • Kesesuaian kontrol kualitas.
    • Rekayasa terbalik atau deformasi.
  • Pemasaran (sales)

    • Segmen yang dilayani, pangsa pasar, basis pelanggan, tingkat pertumbuhan, dan loyalitas pelanggan.
    • Promosi, anggaran promosi, tema iklan, agensi iklan yang digunakan, tingkat keberhasilan tenaga penjualan, strategi promosi online.
    • Saluran distribusi yang digunakan (langsung & tidak langsung), perjanjian eksklusivitas, aliansi, dan jangkauan geografis.
    • Harga, diskon, dan tunjangan lainnya.
  • Fasilitas

    • Kapasitas pabrik, tingkat pemanfaatan kapasitas, usia pabrik, efisiensi pabrik, investasi modal.
    • Lokasi, logistik pengiriman, dan campuran produk berdasarkan pabrik.
  • Personil

    • Jumlah karyawan, karyawan kunci, dan keahlian.
    • Kekuatan manajemen, dan gaya manajemen.
    • Kompensasi, tunjangan, dan tingkat moral & retensi karyawan.
  • Strategi korporat dan pemasaran

    • Tujuan, pernyataan misi, rencana pertumbuhan, akuisisi, dan divestasi.
    • Strategi pemasaran.

 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: ImpactEntrepreneur

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-02-12T19:17:02+00:00 Februari 12th, 2019|Lainnya|0 Comments

Leave A Comment