Gaya Manajemen (Management Style) Untuk Kepemimpinan yang Efektif | Gaya Mana Yang Saya Miliki? | Beserta Soal dan Jawaban

Gaya Manajemen (Management Style) Untuk Kepemimpinan yang Efektif

Artikel ini akan membantu organisasi Anda meningkatkan komunikasi antara manajer dan karyawan, meningkatkan proses perekrutan untuk manajer, dan menetapkan jalur pelatihan bagi manajer untuk mengembangkan gaya manajemen yang paling sesuai untuk organisasi Anda.

Temukan:

Apa itu gaya manajemen?

Jenis gaya manajemen

  • Gaya manajemen otokratis
  • Gaya manajemen otoritatif
  • Gaya manajemen persuasif
  • Gaya manajemen paternalistik
  • Gaya manajemen demokratis
  • Gaya manajemen konsultatif
  • Gaya manajemen partisipatif
  • Gaya manajemen kolaboratif
  • Gaya manajemen transformasional
  • Gaya manajemen pembinaan
  • Gaya manajemen Laissez-faire
  • Gaya manajemen delegatif
  • Gaya manajemen visioner

Soal dan Jawaban

Dengan lebih memahami gaya manajemen, organisasi Anda dapat membuat dan menerapkan pedoman untuk jenis manajer yang paling cocok untuk Anda, yang akan menghasilkan lebih banyak karyawan yang terlibat, perputaran yang lebih rendah, dan hasil bisnis yang lebih baik.

Baca juga 👉 10 Cara Menjadi Pengusaha Sukses dan Bisnis Anda Menjadi Lebih Lancar

Apa itu gaya manajemen?

Gaya manajemen adalah cara seorang manajer bekerja untuk memenuhi tujuan mereka. Gaya manajemen mencakup cara manajer merencanakan, mengatur, membuat keputusan, mendelegasikan, dan mengelola staf mereka.

Ini dapat sangat bervariasi tergantung pada perusahaan, tingkat manajemen, industri, negara, dan budaya, serta orang itu sendiri. Manajer yang efektif adalah seseorang yang dapat menyesuaikan gaya manajemennya sebagai respons terhadap berbagai faktor sambil tetap fokus pada pencapaian target yang berhasil.

Gaya manajemen dipengaruhi oleh faktor internal dan eksternal. Faktor internal meliputi budaya organisasi dan perusahaan secara keseluruhan, serta kebijakan, prioritas, keterlibatan karyawan dan tingkat keterampilan staf.

Secara umum, staf yang memiliki keterampilan lebih tinggi tidak membutuhkan banyak pengawasan, sementara staf yang kurang terampil akan membutuhkan lebih banyak pemantauan untuk mencapai tujuan mereka secara konsisten.

Faktor eksternal termasuk undang-undang ketenagakerjaan, ekonomi, pesaing, pemasok, dan konsumen. Ini adalah faktor-faktor yang berada di luar kendali organisasi, tetapi akan berdampak pada manajer dan karyawan.

Baca juga 👉 Analisis SWOT Metode Perencanaan Strategis Bisnis dan Contohnya


Jenis gaya manajemen

Terdapat 3 kategori besar gaya manajemen: Otokratis, demokratis, dan laissez-faire. Dalam kategori ini, ada subtipe tertentu dari gaya pengelolaan, masing-masing dengan pro dan kontra sendiri.

1. Gaya manajemen otokratis

Jenis manajemen ini mengikuti pendekatan top-down, dengan komunikasi satu arah dari atasan ke karyawan.

Ini adalah yang paling mengontrol gaya manajemen yang berbeda, dengan manajemen yang membuat semua keputusan di tempat kerja dan memegang semua kekuasaan.

Karyawan diperlakukan sebagai drone, untuk diawasi dengan ketat saat mereka bekerja dalam batasan yang ditentukan dengan jelas.

Karyawan tidak didorong untuk mengajukan pertanyaan, menyampaikan ide, atau berbagi pemikiran mereka tentang peningkatan proses, dan dalam beberapa kasus secara aktif tidak disarankan untuk melakukannya.

Subtipe gaya manajemen otokratis adalah otoritatif, persuasif, dan paternalistik.

Gaya manajemen otoritatif

Dengan gaya ini, manajer mendikte dengan tepat apa yang mereka minta bawahannya lakukan dan menghukum mereka yang tidak patuh.

Karyawan diharapkan untuk mengikuti perintah, tidak mempertanyakan otoritas manajemen, dan melakukan tugas mereka dengan cara yang sama setiap saat.

Manajer memantau karyawan dengan cermat, mengatur mikro kinerja mereka tanpa menempatkan kepercayaan atau keyakinan bahwa karyawan mereka dapat mencapai tujuan mereka tanpa pengawasan langsung dan konstan. Jenis manajer ini percaya bahwa tanpa pengawasan ini, karyawan tidak akan berhasil beroperasi.

Kelebihan: Gaya manajemen ini memungkinkan pengambilan keputusan yang cepat, dan menciptakan peran dan ekspektasi yang jelas. Dengan pekerja tidak terampil atau tim besar, menetapkan ekspektasi yang jelas dan kokoh dapat memungkinkan pekerja untuk beroperasi tanpa ketidakpastian. Produktivitas akan meningkat, tetapi hanya jika manajer hadir.

Kekurangan: Negatif dari gaya manajemen otoritatif mencakup peningkatan ketidakpuasan karyawan, yang menyebabkan pergantian karyawan yang lebih tinggi, kebencian, kurangnya pengembangan profesional dan keterlibatan karyawan, dan pembentukan mentalitas ‘kita’ versus ‘mereka’ antara karyawan dan pengelolaan. Inovasi terhenti dan proses yang tidak efisien akan tetap ada.

Kapan menggunakan gaya ini: Jika keputusan perlu dibuat dan dilaksanakan dengan cepat, misalnya, pada saat krisis organisasi, gaya manajemen ini dapat digunakan dengan sukses. Jika tidak, itu harus dihindari.

Gaya manajemen persuasif

Dalam gaya ini, manajer menggunakan keterampilan persuasif mereka untuk meyakinkan karyawan bahwa keputusan sepihak yang diimplementasikan manajer adalah untuk kebaikan tim, departemen, atau organisasi.

Daripada hanya memerintahkan karyawan untuk melakukan tugas, manajer yang menggunakan gaya ini akan mengundang pertanyaan dan akan menjelaskan proses pengambilan keputusan dan alasan di balik kebijakan. Hal ini dapat membantu karyawan merasa seolah-olah mereka adalah bagian staf yang lebih dipercaya dan dihargai dan terlibat dalam keputusan bisnis utama, yang mengarah ke tingkat kebencian atau ketegangan yang lebih rendah antara manajemen dan staf.

Kelebihan: Manajemen dapat membangun tingkat kepercayaan yang lebih tinggi antara mereka dan karyawan, dan karyawan akan lebih mudah menerima keputusan dari atas ke bawah. Karyawan merespons alasan dan logika secara lebih positif daripada ancaman hukuman, dan mungkin merasa tidak terlalu dibatasi daripada mereka yang dikelola dengan gaya otoritatif.

Kekurangan: Karyawan akan tetap marah dengan batasan yang mereka buat, dan menjadi frustrasi karena mereka tidak dapat memberikan umpan balik, membuat solusi, atau meningkatkan keterampilan dengan cara yang berarti.

Kapan menggunakan gaya ini: Gaya ini dapat digunakan jika Anda memiliki lebih banyak pengalaman tentang subjek daripada tim yang Anda pimpin. Dalam kasus tersebut, Anda adalah ahlinya. Meskipun membantu menjelaskan proses berpikir Anda, pada akhirnya, Anda tahu yang terbaik. Ini juga dapat membantu saat mengelola ke atas.

Gaya manajemen paternalistik

Dalam gaya ini, manajer bertindak dengan mengutamakan kepentingan bawahannya.

Biasanya, organisasi akan menyebut staf sebagai ‘keluarga’ dan meminta kesetiaan dan kepercayaan dari karyawan.

Manajemen yang menggunakan gaya ini akan menggunakan pengambilan keputusan sepihak tetapi akan menjelaskan kepada karyawan bahwa pembuat keputusan bekerja dari tempat keahlian, dan dengan demikian, legitimasi. Keputusan dijelaskan kepada karyawan, tetapi tidak ada ruang untuk kolaborasi atau pertanyaan.

Kelebihan: Manajer paternalistik berfokus pada kesejahteraan karyawannya, dan akan mendasarkan keputusan mereka pada apa yang terbaik untuk staf mereka. Peningkatan keterampilan dan pendidikan karyawan dihargai, sehingga menghasilkan karyawan yang lebih bahagia, lebih terampil, dan lebih produktif.

Kekurangan: Karyawan bisa menjadi terlalu bergantung pada manajemen, yang menyebabkan kurangnya inovasi dan pemecahan masalah. Ada kemungkinan besar gaya ini menumbuhkan kebencian di antara karyawan yang tidak percaya pada konsep ‘organisasi sebagai keluarga’. Karyawan mungkin menganggap gaya ini merendahkan dan kekanak-kanakan.

Kapan menggunakan gaya ini: Penggunaan gaya ini sangat bergantung pada budaya. Di negara-negara Barat, ketergantungan pada struktur hierarki berkurang, dan akses karyawan akan berkurang pting ide tentang pemimpin yang baik hati. Perusahaan yang lebih kecil mungkin menemukan kesuksesan dalam jenis kepemimpinan ini, tetapi harus dihindari oleh organisasi yang lebih besar.

Baca juga 👉 Manajemen Konflik | 5 Gaya Management Konflik | Definisi, Keterampilan dan Contoh

2. Gaya manajemen yang demokratis

Dalam gaya ini, manajer mendorong karyawan untuk memberikan masukan selama proses pengambilan keputusan, tetapi pada akhirnya bertanggung jawab atas keputusan akhir.

Komunikasi berjalan dua arah, dari atas ke bawah dan dari bawah ke atas, dan kekompakan tim meningkat.

Proses ini memungkinkan beragam pendapat, keterampilan, dan ide untuk menginformasikan keputusan.

Gaya manajemen konsultatif
Dengan gaya ini, manajer meminta pendapat dan pemikiran tim mereka, berkonsultasi dengan sudut pandang setiap anggota tim mereka.

Manajer akan membuat keputusan akhir, tetapi mereka akan mempertimbangkan semua informasi yang diberikan oleh anggota tim sebelum mereka melakukannya.

Gaya ini sering digunakan dalam bidang khusus, di mana staf ahli dan masukan mereka diperlukan bagi manajemen untuk membuat keputusan yang tepat.

Kelebihan: Gaya ini mempromosikan ikatan yang lebih dalam antara staf dan manajemen, dan membangun kepercayaan dalam tim. Manajemen tumbuh bersama tim, karena mereka belajar dari ide, pendapat, dan pengalaman karyawan yang mereka pimpin. Inovasi dan menyuarakan pendapat didorong, yang mengarah pada pemecahan masalah yang lebih baik.

Kekurangan: Proses menjadi staf konsultasi bisa memakan banyak tenaga dan waktu. Jika seorang manajer tidak terampil dalam aspek manajemen waktu dari proses ini, mereka dapat dengan mudah macet. Jika ada kesan pilih kasih atau atasan tidak mendengarkan pendapat, karyawan mungkin menjadi marah dan tidak percaya kepada manajer. Ketergantungan yang berlebihan pada gaya ini dapat menyebabkan staf kehilangan kepercayaan pada atasan mereka, karena mereka akan mulai bertanya-tanya mengapa mereka selalu dipanggil untuk membantu memecahkan masalah alih-alih ditangani oleh manajemen sebagai bagian dari pekerjaan mereka.

Kapan menggunakan gaya ini: Gaya ini harus digunakan saat mengelola tim dengan keahlian khusus atau saat manajer tidak memiliki banyak pengalaman dengan subjek seperti halnya tim. Misalnya, seorang manajer yang ditugaskan untuk menjalankan tim pengembang yang membuat SaaS baru akan sering berkonsultasi dengan tim mereka, untuk mendapatkan manfaat dari pengalaman mereka.

Baca juga: Analisis SWOT Metode Perencanaan Strategis Bisnis dan Contohnya

Gaya manajemen partisipatif

Dengan gaya ini, manajer dan staf semuanya adalah anggota aktif dari proses pengambilan keputusan.

Staf diberi akses ke lebih banyak informasi tentang perusahaan dan tujuannya, dan didorong untuk berinovasi solusi.

Manajemen mencari pemikiran, ide dan pendapat staf, bekerja sama dengan staf untuk membuat keputusan dan kemudian perusahaan menindaklanjutinya.

Kelebihan: Karyawan merasa seolah-olah mereka dihargai oleh tim manajemen dan organisasi mereka secara keseluruhan, dan akan merespons dengan motivasi dan produktivitas yang meningkat. Semakin mereka memahami dan terhubung dengan tujuan organisasi, semakin tinggi keterlibatan mereka. Inovasi ditingkatkan.

Kekurangan: Proses ini bisa jadi lambat, dan ada risiko staf dengan kepribadian yang lebih besar akan memaksa anggota staf yang kurang tegas, yang mengarah ke konflik dan kebencian. Dalam industri dengan rahasia dagang, membiarkan staf memiliki akses ke informasi sensitif bisa berisiko. Jika karyawan tidak ingin terlibat dalam jenis pengambilan keputusan ini, mereka dapat menjadi membenci manajer yang menggunakan gaya ini.

Kapan menggunakan gaya ini: Saat menerapkan perubahan besar dalam sebuah organisasi, terutama di mana karyawannya menolak konsep atau strategi baru, mendorong partisipasi dari staf akan menghasilkan hasil yang lebih positif dan lebih sedikit penolakan terhadap kebijakan baru. Organisasi yang ingin mendorong inovasi, seperti perusahaan teknologi, akan merasakan manfaat dari gaya ini.

Baca juga: Model Lean Startup | Apakah Itu dan Bagaimana Cara Menerapkannya?

Gaya manajemen kolaboratif

Dengan gaya ini, manajemen menciptakan forum terbuka untuk ide-ide yang akan dibahas secara luas sebelum mengambil keputusan berdasarkan aturan mayoritas. Staf diberdayakan untuk merasa memiliki hasil, yang dapat mengarah pada peningkatan keterlibatan, inovasi, dan kreativitas.

Kelebihan: Staf merasa dipercaya, dihargai, dan didengar oleh semua tingkat tim manajemen mereka. Mereka terinspirasi untuk memberikan pekerjaan terbaik mereka, menemukan solusi kolaboratif untuk masalah, dan terlibat sepenuhnya dengan proses tersebut. Komunikasi terbuka berarti bahwa konflik di tempat kerja sering kali diselesaikan sebelum masalah nyata muncul. Omset menurun ketika karyawan terlibat, dan suara yang beragam sering kali mengarah pada solusi dan hasil yang lebih baik.

Kekurangan: Seperti gaya manajemen demokratis lainnya, proses ini dapat memakan waktu. Aturan mayoritas juga tidak selalu bisa menjadi pilihan terbaik untuk sebuah organisasi, dan jika ada keputusan yang tidak sesuai dengan kepentingan bisnis terbaik, manajemen perlu turun tangan dan mengubahnya, yang dapat menumbuhkan kebencian dan ketidakpercayaan.

Kapan menggunakan gaya ini: Saat bisnis ingin mendorong inovasi, mendorong kolaborasi, dan melibatkan karyawan, gaya ini harus digunakan. Setiap organisasi yang ingin meningkatkan keterlibatan dan kepercayaan, terutama dalam menghadapi perubahan besar dalam organisasi atau industri, harus mempertimbangkan gaya ini.

Gaya manajemen transformasional

Gaya manajemen ini gesit dan berkembang pesat.
Manajer memfokuskan upaya mereka untuk mendorong staf mereka mencapai prestasi yang lebih besar melalui dorongan, mendorong mereka melewati zona nyaman mereka secara teratur, dan secara konsisten memotivasi tim mereka untuk meningkatkan standar pencapaian mereka.

Manajer bekerja bersama dengan karyawan mereka, menginspirasi tim mereka untuk melakukan upaya yang lebih besar dengan menunjukkan etos kerja mereka sendiri.

Kelebihan: Inovasi meningkat, dan karyawan akan lebih mudah beradaptasi dengan perubahan, gangguan, atau proyek yang menantang. Berpikir kreatif didorong, dan pemecahan masalah serta pengembangan produk akan mendapat manfaat dari peningkatan fleksibilitas staf.

Cons: Jika tidak digunakan dengan hati-hati, gaya ini akan menyebabkan staf menjadi lelah. Staf mungkin akan menjadi terlalu kurus, lelah karena terus-menerus memaksakan diri, dan tidak dapat mengikuti kecepatan.

Kapan menggunakan gaya ini: Gaya ini paling baik digunakan di perusahaan yang berada dalam industri yang bergerak cepat, atau sedang mengantisipasi periode perubahan dalam industri, organisasi, atau departemen. Gaya ini akan membantu tim menjadi lebih gesit, fleksibel, dan inovatif saat merespons kekuatan luar atau dalam.

Baca juga: Growth Hacking – Pertumbuhan Cepat Perusahaan Menggunakan Teknik Marketing

Gaya manajemen pembinaan

Dalam gaya ini, manajer melihat diri mereka sendiri sebagai Pembina dan karyawannya sebagai anggota tim yang berharga.

Tugas manajer adalah mengembangkan dan membimbing tim mereka, menempatkan pengembangan profesional tim mereka di garis depan prioritas mereka. Pengembangan jangka panjang dihargai di atas kegagalan jangka pendek dalam gaya ini, dan manajer ingin mempromosikan pembelajaran, peningkatan keterampilan, dan pertumbuhan di tempat kerja.

Kelebihan: Karyawan merasa dihargai, mereka tahu bahwa mereka akan belajar dan berkembang sesuai peran mereka, dan lebih mungkin untuk dilibatkan. Manajer membangun ikatan yang kuat dengan karyawan mereka, yang pada gilirannya akan lebih cenderung memberikan pekerjaan terbaik mereka untuk ‘pembina’ mereka.

Kekurangan: Gaya ini dapat menyebabkan lingkungan beracun, karena staf joki untuk peran yang disukai dan tugas pengembangan. Terlalu banyak fokus pada pembangunan jangka panjang dapat meninggalkan proyek jangka pendek tanpa dukungan yang tepat.

Kapan menggunakan gaya ini: Gaya ini berguna ketika organisasi ingin mempromosikan dan mengembangkan bakat dari dalam. Industri dengan pasar kerja yang kompetitif akan mendapatkan keuntungan dari gaya ini, karena membutuhkan waktu dan uang untuk merekrut kandidat yang tepat.

3. Gaya manajemen Laissez-faire

Dalam gaya ini, manajemen mengambil pendekatan lepas tangan terhadap kepemimpinan.

Staf dipercaya untuk melakukan pekerjaan mereka tanpa pengawasan, dan mereka dibiarkan mengontrol pengambilan keputusan dan pemecahan masalah mereka.

Manajemen hadir pada tahap pendelegasian dan pengiriman pekerjaan, tetapi sebaliknya mundur dan memberi staf kebebasan untuk mengontrol alur kerja dan hasil mereka. Manajemen hanya terlibat selama proses jika staf meminta bantuan mereka.

Gaya manajemen delegatif

Dalam gaya ini, manajer hanya hadir untuk menetapkan tugas, meskipun mereka tetap bertanggung jawab atas tugas yang berhasil diselesaikan. Setelah tugas diberikan, maka karyawan diberdayakan untuk melakukan pekerjaan mereka sesuai keinginan mereka.

Setelah tugas selesai, manajer masuk kembali untuk meninjau pekerjaan dan memberikan saran tentang cara meningkatkan proyek di masa mendatang.

Kelebihan: Inovasi dan kreativitas dipupuk oleh sistem ini, terutama dalam organisasi dengan pekerja terampil. Pemecahan masalah dan kerja tim diperkuat, karena staf diberi ruang untuk menangani masalah mereka sendiri dan akan bekerja sama untuk menyelesaikannya. Kepuasan kerja dapat meningkat pada mereka yang mendambakan otonomi di tempat kerja mereka.

Kekurangan: Tanpa kepemimpinan, produktivitas mungkin menderita. Tim dapat mengalami kurangnya arah, fokus, atau keseragaman. Konflik yang tidak dikelola dengan baik bisa berkobar dan menimbulkan kebencian. Beberapa staf mungkin merasa bahwa manajemen tidak memberikan kontribusi apa pun terhadap kesuksesan tim dan menjadi marah.

Kapan menggunakan gaya ini: Gaya ini paling baik digunakan dalam organisasi dengan kepemimpinan yang lebih terdesentralisasi dan di mana tim jauh lebih terampil daripada manajer dalam tugasnya. Jika manajer tidak memiliki pengalaman nyata dalam memproduksi perangkat lunak manajemen cloud baru, misalnya, mereka dapat mundur, memberikan kebebasan kepada tim mereka untuk berinovasi, dan menawarkan dukungan jika diperlukan.

Gaya manajemen visioner

Dengan gaya ini, manajer memimpin dengan menginspirasi staf mereka.

Para pemimpin menjelaskan tujuan mereka dan alasan di belakangnya, meyakinkan tim mereka untuk bekerja menuju pelaksanaan visi mereka.

Anggota tim dimotivasi oleh manajernya, kemudian diberi kebebasan untuk menyelesaikan tugasnya dengan gangguan minimal. Manajer akan memeriksa dari waktu ke waktu, tetapi mereka percaya bahwa visi bersama mereka akan membuat karyawan tetap pada jalurnya dan menghasilkan hasil yang baik.

Manajer menawarkan banyak umpan balik yang membangun selama dan setelah proses untuk membantu karyawan mereka dan memastikan untuk memberikan pujian secara bebas.

Kelebihan: Keterlibatan ditingkatkan karena staf percaya pada apa yang mereka buat dan didorong untuk menyelesaikan tugas dengan kemampuan terbaik mereka. Karyawan lebih puas, motivasi lebih tinggi, dan turnover menurun. Inovasi lebih tinggi, dan pemecahan masalah bisa dilakukan cepat dalam tim.

Kekurangan: Tidak semua manajer bisa menjadi inspirasi yang sah. Itu tergantung pada pekerjaan, industri, produk, dan orangnya. Ini bukanlah gaya yang bisa dipalsukan, karyawan harus benar-benar terinspirasi, atau mereka tidak akan tampil dengan baik.

Kapan harus menggunakan gaya ini: Ini bisa menjadi gaya yang hebat di perusahaan teknologi yang ingin mengganggu industri, organisasi nirlaba yang mencoba berinovasi solusi kreatif untuk masalah, atau perusahaan yang memiliki tujuan yang sangat kuat. Sebuah organisasi yang ingin mendorong inovasi dapat beralih ke gaya ini untuk mendorong staf mereka agar bertindak.

Baca juga: Marketing Mix 4P dan 7P – Product, Price, Promotion, dan Place (Distribution) + People, Process dan Physical evidence (Bauran pemasaran mix)


Pertanyaan gaya manajemen

Penting untuk mengetahui jenis gaya manajemen yang akan digunakan oleh calon karyawan. Menurut Gallup, 82% perusahaan gagal memilih kandidat yang tepat untuk pekerjaan manajemen.

Menurut studi yang sama, manajer memiliki dampak besar pada keterlibatan karyawan, pergantian karyawan, produktivitas, dan banyak faktor lain yang mengarah pada hasil bisnis yang positif.

Mengetahui hal tersebut, kemampuan mengajukan pertanyaan yang tepat tentang gaya manajemen merupakan faktor penting dalam memilih kandidat yang tepat. Tim Human Resource harus dipersiapkan dengan kuis gaya manajemen untuk pelamar potensial, sehingga mereka dapat melihat bagaimana mereka akan cocok dengan gaya organisasi yang disukai.

Penting untuk dicatat bahwa gaya dapat (dan seharusnya) agak dinamis, tetapi sebagian besar manajer akan memiliki satu gaya yang mereka sukai.


Contoh Soal dan Jawaban Gaya Manajemen

Selama wawancara, HR dapat mengajukan pertanyaan seperti:

1. Dalam krisis Public Relation dengan cepat terjadi dan Anda serta tim Anda harus bertindak sekarang untuk menanganinya. Apa yang kamu kerjakan?

A. Tangani sendiri. Saya merencanakan strategi dan mendelegasikan apa yang perlu dilakukan untuk tim saya, dengan instruksi ketat agar mereka menindaklanjuti saya saat mereka selesai dengan tugas mereka.

B. Kumpulkan tim saya untuk sesi perencanaan. Saya akan mendengarkan pendapat semua orang, bekerja dengan tim untuk merencanakan respons terbaik, lalu kita semua akan mulai bekerja menangani krisis.

C. Saya serahkan pada tim saya untuk menangani ini. Mereka profesional dan tahu apa yang perlu dilakukan. Saya akan menghubungi mereka setelah meninjau cara penanganannya dan memberikan masukan.

Dalam situasi ini, A menunjukkan otokratis, B demokratis, dan C adalah laissez-faire.

2. Ada proyek penting yang perlu Anda rencanakan. Bagaimana Anda melakukan itu?

A. Saya akan mengumpulkan tim saya, memberi mereka semua informasi yang mereka butuhkan, dan membiarkan mereka mulai bekerja.

B. Saya memberi tahu staf tentang proyek baru, dan menetapkan semua peran, pencapaian, sasaran, dan jadwal. Semua orang akan tahu apa yang harus mereka selesaikan, dan saya akan terus check-in untuk memastikan mereka berhasil.

C. Saya akan bertemu dengan karyawan kunci, bekerja dengan mereka untuk menguraikan berbagai rencana untuk proyek, lalu mempresentasikan rencana tersebut kepada tim. Siapapun yang mendapat suara terbanyak akan kami lakukan.

Dalam situasi ini, A adalah laissez-faire, B adalah otokratis, dan C demokratis.

3. Tim Anda akan melewatkan tenggat waktu yang penting. Bagaimana Anda menangani situasi ini?

A. Saya akan bekerja bersama tim saya untuk membuat dan menerapkan solusi guna menghindari situasi serupa di masa mendatang.

B. Saya serahkan pada mereka. Mereka terampil, orang-orang yang imajinatif dan saya percaya mereka akan mengetahuinya.

C. Saya akan memastikan bahwa tim memiliki sumber daya yang mereka butuhkan untuk memenuhi tenggat waktu. Setelah itu, saya akan meninjau prosesnya, menemukan area masalah, dan meningkatkan prosesnya.

Dalam situasi ini, A demokratis, B adalah laissez-faire dan C otokratis.

4. Manakah dari kualitas berikut yang paling penting dimiliki oleh tim Anda?

A. Ketekunan
B. Inovatif
C. Kooperatif

Dalam situasi ini, A adalah otokratis, B adalah laissez-faire dan C demokratis.

5. Kualitas apa yang Anda tidak ingin anggota tim Anda miliki?

A. Tidak terampil
B. Tidak disiplin
C. Bukan pemain tim

Dalam situasi ini, A adalah laissez-faire, B adalah otokratis, dan C demokratis.

6. Apa yang Anda ingin tim Anda rasakan tentang pekerjaan mereka?

A. Mereka memiliki struktur dan dukungan, tugas dan tujuan mereka telah dijelaskan secara menyeluruh, mereka tahu langkah-langkah pasti menuju sukses.

B. Mereka diizinkan untuk berinovasi dan berkreasi, mereka dipercaya untuk tampil dan mereka senang tampil di acara tersebut.

C. Mereka didengar dan dihargai. Keterampilan mereka berkontribusi pada keberhasilan organisasi dan mereka adalah anggota tim yang penting.

Dalam situasi ini, A adalah otokratis, B adalah laissez-faire, dan C demokratis.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Indeed, Work Zone

Sulber foto: Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-10-09T04:23:21+07:00 Januari 3rd, 2021|Business Marketing|0 Comments

Leave A Comment