fbpx

Buaya

Buaya

Buaya adalah reptil bertubuh besar yang hidup di air. Secara ilmiah, reptil ini meliputi seluruh spesies anggota suku Crocodylidae, termasuk pula buaya sepit (Tomistoma schlegelii). Meski demikian nama ini dapat pula dikenakan secara longgar untuk menyebut ‘buaya’ aligator, kaiman dan gavial; yakni kerabat-kerabat buaya yang berlainan suku.

Pada umumnya ia menghuni habitat perairan tawar seperti sungai, danau, rawa dan lahan basah lainnya, namun ada pula yang hidup di air payau seperti buaya muara. Makanan utamanya adalah hewan-hewan bertulang belakang seperti bangsa ikan, reptil dan mamalia, kadang-kadang juga memangsa moluska dan krustasea bergantung pada spesiesnya. Ia merupakan hewan purba, yang hanya sedikit berubah karena evolusi semenjak zaman dinosaurus.

Dikenal pula beberapa nama daerah untuk menyebut buaya, seperti

Misalnya buhaya (Sd.); buhaya (bjn); baya atau bajul (Jawa.); bicokok (Betawi.), bekatak, atau buaya katakuntuk menyebut buaya bertubuh kecil gemuk; senyulong, buaya jolong-jolong (Mly.), atau buaya julung-julung untuk menyebut buaya ikan; buaya pandan, yakni buaya yang berwarna kehijauan; buaya tembaga, buaya yang berwarna kuning kecoklatan; dan lain-lain.

Kecelakaan termakan buaya atau serangannya

Serangannya pada manusia sering terjadi di tempat-tempat di mana buaya besar asli dan populasi manusia hidup. Kurang dari setengah dari 25 spesies reptil besar ini telah terlibat dalam serangan fatal pada manusia, dan hanya reptil besar ini sekitar 2,5 meter (8,2 kaki) panjangnya atau lebih yang merupakan bahaya serius bagi manusia, karena buaya kecil dianggap tidak mampu membunuh orang dewasa.

Namun, bahkan spesies terkecil pun dapat menimbulkan gigitan yang menyakitkan yang membutuhkan jahitan. Selain itu, anak kecil mungkin memiliki ukuran yang mirip dengan mangsa beberapa spesies buaya yang tidak mampu memangsa manusia dewasa. Diperkirakan sekitar 1.000 orang dibunuh oleh reptil besar ini setiap tahun. Sumber Wikipedia dan lainnya:

  • Pada tanggal 16 January 2019, buaya sepanjang 4 Meter Peliharaan WN Jepang menerkam seorang ilmuwan, Deasy Tuwo di Tomohon. Dia menjalankan laboratorium peternakan buaya di pulau Sulawesi Utara, tempat binatang itu dipelihara. Polisi mengatakan, ilmuwan itu jatuh ke kolam pengembangbiakan di lokasi itu, dimana reptil besar tersebut menerkamnya. Hanya setengah dari jenazahnya yang ditemukan. Sumber: Independent

  • Pada 4 September 2011, jenis air asin setinggi 20,2 kaki (6,17 meter), diyakini sebagai yang terbesar yang pernah ditangkap, terperangkap di Filipina selatan setelah serentetan serangan fatal. Reptil itu diduga memakan seorang petani yang hilang pada bulan Juli di kota Bunawan, dan membunuh seorang gadis berusia 12 tahun yang kepalanya digigit dua tahun sebelumnya.

  • Pada 29 Mei 2016, Cindy Waldron yang berusia 46 tahun dan teman masa kecilnya, Leann Mitchell, 47, pergi untuk berenang larut malam di Pantai Thornton di Taman Nasional Daintree, untuk merayakan berakhirnya perawatan kanker Mitchell. Waldron disambar reptil besar ini dan meminta bantuan. Mitchell mencoba menyelamatkan tetapi tidak berhasil. Apa yang diyakini sebagai jasad Waldron ditemukan di dalam buaya 14 kaki pada 3 Juni 2016.

  • Pada 14 September 2017, jurnalis Financial Times yang berusia 24 tahun Paul McClean dilaporkan tewas oleh buaya di dekat Teluk Arugam di Sri Lanka. McClean berhenti di sebuah laguna yang dikenal sebagai Crocodile Rock untuk mencuci tangannya ketika seekor reptil besar ini menggigitnya dan menyeretnya ke air. Laguna itu terkenal akan populasinya yang besar.

  • Pada Juli 2018, seorang pria dilaporkan dibunuh oleh jenis air asin di sebuah peternakan pembibitan di Papua Barat, Indonesia. Warga setempat membantai 292 buaya sebagai pembalasan.

  • Pada 11 Januari 2019, ilmuwan Deasy Tuwo dimakan hidup-hidup oleh reptil besar ini setelah jatuh ke dalam selungkup di fasilitas penelitian di Sulawesi Utara, Indonesia. Polisi setempat mengatakan buaya melompat ke dinding kandang selama waktu makan dan meraih Tuwo, menariknya ke kolam dan memakan bagian tubuhnya.

Peta persebaran buaya

Dalam bahasa Inggris buaya dikenal sebagai crocodile. Nama ini berasal dari penyebutan orang Yunani terhadap buaya yang mereka saksikan di Sungai Nil, krokodilos; kata bentukan yang berakar dari kata kroko, yang berarti ‘batu kerikil’, dan deilos yang berarti ‘cacing’ atau ‘orang’.

Mereka menyebutnya ‘cacing bebatuan’ karena mengamati kebiasaannya berjemur di tepian sungai yang berbatu-batu.

Peta penyebaran buaya

Distribusi genera dan spesies dunia dalam keluarga Crocodylidae (C. berarti Crocodylus). Sumber foto: Wikimedia Commons

Fakta Buaya

1. Ia apat berenang dengan kecepatan 40 km/jam (25 mile/jam) hanya dengan bantuan ekornya yang kuat.

2. Jenis pertanian bisa mencapai panjang 1,5 meter (5 kaki) hanya dalam satu tahun.

3. Ketika dia duduk di tepi sungai dengan mulut terbuka, itu bukan agresi. Mereka mencoba untuk mendinginkan saat mereka berkeringat melalui mulut mereka.

4. Dia menunjukkan peningkatan agresivitas selama musim kawin, yang terkait dengan musim hujan.

5. Setiap rahangnya memiliki 24 gigi yang dimaksudkan untuk digenggam dan dihancurkan, bukan dikunyah. Mereka menelan batu yang menggiling makanan di dalam perut mereka, dan juga bertindak sebagai pemberat.

6. 99% Buaya dimakan pada tahun pertama setelah kelahiran, oleh ikan besar, kuntul, kadal monitor dan buaya dewasa.

7. Kulitnya dianggap salah satu yang terbaik, berharga karena daya tahan dan kelembutannya. Ini pertanda status dalam masyarakat suku.

8. Beberapa suku, seperti yang ada di New Guinea, memujanya dan memberi diri mereka jaringan parut untuk mencocokkan kulit buaya.

9. Yang pertama kali muncul 240 juta tahun yang lalu, dapat hidup hingga 80 tahun.

10. “Menangis buaya” – menampilkan kesedihan palsu – berasal dari mitos bahwa reptil menangis ketika memakan manusia. Mereka menyeka mata mereka saat makan, tetapi hanya karena mata mereka berbusa dan berbusa saat makan. Lihat juga: Dari Mana Datangnya Ekspresi Ini?

Buaya

Kepala buaya Nil. Sumber foto: Flickr / Wikimedia Commons

Apa yang dimakan buaya air asin?

Mereka biasanya memberi makan ikan, mamalia dan burung, lebih suka berburu di malam hari. Bahkan yang berbadan kecil dapat mengambil mangsa yang relatif besar, dan tidak ada yang benar-benar memiliki peluang melawan buaya air asin jantan besar, yang mampu membunuh dan memakan hampir semua makanan yang masuk ke wilayahnya, termasuk hiu dan manusia.

Bagaimana buaya air asin membuka mulut mereka di bawah air tanpa tenggelam?

Jenis reptil ini memiliki katup di bagian bawah mulut yang menutupnya dari tenggorokan, memungkinkannya membuka mulut di bawah air.

Seberapa jauh buaya air asin dapat berenang?

Mereka dikenal sebagai perenang yang fantastis dan dapat melakukan perjalanan jarak jauh melalui laut, kadang-kadang sebanyak 900 km.

Apakah buaya benar-benar tidur dengan satu mata terbuka?

Legenda Australia mengatakan bahwa buaya tidur dengan satu mata terbuka – dan para ilmuwan sekarang telah membuktikannya benar.

Jenis reptil air asin Australia bergabung dengan beberapa mamalia dan burung air untuk dapat tidur nyenyak, yang melibatkan mematikan hanya separuh otak mereka sekaligus, menjaga separuh lainnya waspada terhadap bahaya.

Sistem saraf pusat dihubungkan sedemikian rupa sehingga mata kanan tetap terbuka ketika sisi kiri otak terjaga, dan sebaliknya.

Secara membingungkan, percobaan menunjukkan bahwa ia sangat mungkin untuk mengawasi ketika manusia, daripada buaya lain, berada di dekatnya.

Berapa lama buaya hidup?

Memiliki masa hidup yang panjang, dengan banyak yang hidup hingga lebih dari 65 tahun, lebih lama daripada spesies buaya lainnya. Mungkin saja buaya air asin dapat hidup lebih dari seabad, tetapi ini belum pernah diverifikasi di alam liar. Di penangkaran, ada beberapa laporan buaya yang berumur lebih dari 100 tahun.

Di sisi lain, kematian bayi dalam buaya air asin sangat tinggi karena predasi yang luas, dan hanya 1% dari garam yang baru lahir akan bertahan hingga dewasa.

Apa yang membuat buaya air asin jantan atau betina?

Suhu sarang tempat bertelur menentukan jenis kelamin keturunannya. Suhu inkubasi yang lebih rendah menghasilkan sebagian besar perempuan; suhu yang lebih tinggi kebanyakan laki-laki.

Di mana buaya air asin hidup?

Memiliki jangkauan sangat luas yang membentang dari Australia utara ke India timur dan Asia Tenggara. Seperti namanya,reptil ini dapat hidup di habitat pesisir, tetapi mereka juga nyaman di sungai air tawar.

Reptil besar ini sangat beradaptasi dengan kehidupan di air asin sehingga mereka bisa menghabiskan berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu di laut, melayang dan berenang ratusan kilometer dan mungkin berburu dalam perjalanan.

Seberapa besar buaya air asin?

Buaya air asin (Crocodylus porosus) atau buaya muara, adalah makhluk yang sangat besar dan reptil hidup terbesar di dunia. Panjang rata-rata jantan adalah 5m dan beratnya sekitar 500kg. Sementara betina lebih kecil secara signifikan, dengan rata-rata berukuran sedikit di bawah 3m dan beratnya kurang dari 100kg.

Yang pernah tercatat memiliki panjang sekitar 6,3 m, tetapi individu hingga 7m mungkin pernah hidup di masa lalu. Mungkin saja buaya besar seperti itu tidak ada lagi karena perburuan luas spesimen terbesar. Asin jantan besar ini diperkirakan memiliki berat 1500-2000kg.

Kerabat dekat buaya

Aligator dan kaiman (caiman atau cayman) adalah kerabat dekat buaya yang termasuk suku Alligatoridae. Aligator memiliki tubuh mirip buaya, yang kadang-kadang dikelirukan satu sama lain. Bedanya, aligator memiliki moncong yang cenderung lebar ujungnya, bentuk huruf U apabila dilihat dari atas; sedangkan buaya bermoncong lebih sempit meruncing, bentuk huruf V. Gigi ke-4 di rahang bawah buaya berukuran besar dan muncul di sisi luar rahang atas manakala moncongnya terkatup. Gigi-gigi rahang bawah aligator tersembunyi oleh bibir atasnya manakala moncongnya terkatup.

Gavial alias buaya julung-julung adalah jenis buaya lain lagi yang tergolong suku Gavialidae; memiliki tubuh yang gemuk, namun dengan moncong yang panjang dan kurus, bukan tak mirip dengan kepala ikan julung-julung. Buaya ini juga disebut buaya ikan, karena memang makanan utamanya adalah ikan. Selain itu gavial juga hampir sepenuhnya akuatik, dan hanya sesekali naik ke darat untuk berjemur. Crocodylidae, Alligatoridae dan Gavialidae tergolong ke dalam bangsa (ordo) Crocodilia.

Beberapa kerabatnya yang telah punah, anggota kelompok yang lebih besar lagi, yakni Crocodylomorpha, yang bersifat herbivora.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Live ScienceEncyclopedia

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-03-06T21:54:05+07:00 Januari 17th, 2019|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment