PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Cara Mendidik Anak Yang Baik Dengan Menggunakan Disiplin Positif

7 min read

Cara mendidik anak yang baik disiplin positif

Bagaimana Cara Mendidik Anak Yang Baik Dengan Menggunakan Disiplin Positif?

Bagaimana menjadi orang tua yang baik? Bagaimana cara mendidik anak yang baik? Menjadi ayah yang baik atau ibu yang baik adalah penting, bahkan penting untuk kesejahteraan anak-anaknya.

Tergantung pada usia dan jenis kelamin anak Anda, Anda pasti harus mengatasi beberapa tantangan dan kesulitan tetapi semuanya mungkin dalam hidup!

Saya adalah ayah yang beruntung dari 2 anak laki-laki yang saya cintai di atas segalanya! Jadi, inilah tips dan saran saya untuk menjadi orang tua yang baik. Bacaan yang bagus!

1. Lakukan apa yang kamu katakan

dan jangan katakan apa yang tidak akan Anda lakukan!
(untuk tetap kredibel di mata anak)
– Jika Anda mengatakan “Lagi dan Anda pergi tidur” dan anak itu tidak menurut lagi, jangan beri dia kesempatan kedua. Jangan mengancam dalam ruang hampa. Jangan mengulangi hal yang sama 5 kali. Setelah ancaman, bertindak. (Jika tidak, anak tidak akan takut akan ancaman Anda dan tidak akan menurut.)

– Jangan katakan ancaman yang tidak akan bisa Anda hormati. Contoh: “Sekali lagi dan Anda tidak akan menonton TV selama sebulan” ketika Anda tahu bahwa Anda tidak akan mempertahankan larangan ini selama itu.

“Jika Anda melanjutkan, Anda akan menyalinnya kepada saya 1000 kali” sementara Anda hanya akan menuntut 20 kali atau 100 kali.
“Lebih baik tidak mengatakan apa-apa daripada mengatakan sesuatu yang tidak akan kamu lakukan.

– Bersikaplah tegas, yakin dalam hati bahwa Anda akan berhasil mendapatkan permintaan Anda. Anak seharusnya tidak mendeteksi keraguan atau kerapuhan dalam instruksi Anda. (diperbarui 5 Maret 2012)

– Berhenti berteriak; mengatakan sesuatu sekali dan bertindak dengan tenang tapi tegas.

2. Lebih keras kepala dari dia!

Terlalu banyak orang tua yang merasa ngeri ketika seorang anak “sangat marah” untuk menghentikan amukannya.

Jika Anda mengatakan “tidak”, jangan berubah pikiran jika anak mulai menangis, merintih, merajuk, berteriak, memukul, menggigit, …

Keras kepala seorang anak dan penolakan untuk patuh berbanding terbalik dengan kekeraskepalaan orang tua!
Memang, semakin “retak” orang tua, menyerah, berubah pikiran, semakin kuat anak itu dalam perilakunya yang keras kepala.
Oleh karena itu, yang disebut anak “keras kepala” adalah hasil dari orang tua yang tidak cukup keras kepala.
Oleh karena itu, salah satu “trik” dalam pendidikan adalah MENJADI LEBIH Keras Kepala DARIPADA ANAKMU!!
Anak akan segera mengerti bahwa tidak ada gunanya memaksa, menangis, membuat ulah…

Untuk berhasil dalam “berdiri”, itu perlu
jarak emosional,
jangan biarkan dirimu terbuai oleh air mata,
tidak memiliki belas kasihan untuk perilaku yang berubah-ubah
katakan pada diri sendiri bahwa jika Anda retak, dia akan “menang”
katakan pada diri sendiri bahwa jika Anda retak, “krisis” Anda akan diperkuat untuk beberapa kali ke depan
katakan pada diri mereka sendiri bahwa bukan anak-anak yang memutuskan, tetapi orang tua (mereka dapat memberikan pendapat mereka dan mengatakan apa yang mereka pikirkan)

3. Puji, dorong dengan perilaku yang baik

– Jangan hanya menunjukkan kepadanya ketika dia tidak patuh, ketika dia melakukan sesuatu yang salah.

Pastikan untuk menyeimbangkan ulasan Anda: setidaknya ada komentar positif sebanyak yang negatif.

– Hindari imbalan materi yang sistematis. “Jika Anda memiliki laporan yang baik, Anda akan punya uang, sepeda”

(Dia harus berperilaku baik untuk kesenangan, untuk menyenangkan, karena dia tahu itu lebih baik dan tidak menerima sesuatu.)

– Menghargai perilaku daripada hasilnya: satu anak dapat bekerja keras dan memiliki 70% pada rapornya sementara yang lain tidak berusaha dan memiliki 80% pada rapornya.

Oleh karena itu perlu untuk memberi penghargaan, untuk memberi selamat atas pekerjaan yang diberikan, upaya yang dilakukan, perilaku daripada hasilnya.

Apakah Anda lebih suka anak yang curang dan memenangkan pertandingan tenisnya atau anak yang tetap jujur ​​dan adil dan kalah dalam pertandingannya?

4. Beri dia banyak cinta (dan waktu)!

– Selain disiplin Anda, hukuman yang Anda berikan padanya, habiskan waktu bersama anak Anda. Bermain, mengobrol dengannya, tertarik pada apa yang dia lakukan dan tunjukkan padanya bahwa Anda mencintainya. Dengarkan dia. (Ini adalah cara terbaik baginya untuk memahami dan menerima disiplin yang Anda tuntut).

– Jangan beri dia cinta ketika dia melakukan kesalahan, ketika dia tidak taat.
– Peluk mereka secara teratur! Perlakukan mereka secara emosional!
– Beri tahu mereka secara eksplisit bahwa Anda mencintai mereka!

Baca juga: 10 Hal Yang Anak Inginkan Dari Orang Tua | Pssttt bukan uang, mainan dan waktu…

5. Menghukum secara langsung

(dan tidak dua hari kemudian)

– Sanksi yang dijatuhkan beberapa hari setelah pelanggaran akan memiliki pengaruh yang jauh lebih kecil daripada sanksi yang langsung mengikuti tindakan yang dilakukan.

– Jangan biarkan anak Anda bersikap kasar, menghina seseorang tanpa campur tangan, tanpa menghukum mereka.

Pilih sanksi yang membebani anak. (Jika tidak, dia akan terus melampaui batas tanpa takut akan hukuman.)

Jangan memilih sanksi yang berlangsung berhari-hari, berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

6. Anda yang memutuskan!

Terlalu sering, orang tua membiarkan anak memilih, dan membiarkan dia memutuskan.
Namun, terserah orang tua untuk memutuskan apa yang terbaik untuk anak SETELAH MENDENGARKAN ARGUMEN DAN PENDAPAT ANAK.

Saya mendengar orang tua memberi tahu saya, “Anak saya tidak tidur siang lagi, dia tidak mau lagi. »
Saya menjawab, “Bukan dia yang memutuskan! Anda tahu jika dia membutuhkannya, apakah itu baik untuknya»

Baca juga: Tanda-tanda pubertas pada anak perempuan dan laki-laki

7. Menanamkan nilai kebaikan dan kebijaksanaan (dengan memberi contoh)

Sehingga anak Anda dipersenjatai untuk melawan dan melawan keegoisan, kecemburuan, kemalasan, uang, ejekan, … menularkan beri dia nilai-nilai menghargai orang lain, lingkungan, kesabaran, ketenangan, ketekunan, kesopanan, kerja, toleransi, mendengarkan, keberanian, semangat positif, kepribadian (berani tampil beda),…
dengan menerapkan prinsip-prinsip ini sendiri!

8. Jangan memanjakannya secara materi!

Banyak anak berpikir bahwa menerima hadiah, didorong untuk berolahraga, menerima uang, ponsel, menerima makanan tanpa bekerja, menerima sepatu dan pakaian baru, menerima komputer,…

Jangan berikan semua yang mereka inginkan. Jangan memberi mereka terlalu banyak hadiah (dangkal)
Ajari mereka rasa frustrasi karena tidak memiliki apa yang Anda inginkan saat Anda menginginkannya.

Anak yang letih dengan hadiah dan mainan tidak lagi puas dengan apa pun.

9. Fokus pada perilaku, BUKAN HASIL

Baik di sekolah, dalam olahraga, atau dalam aktivitas anak, hanya mementingkan perilaku, hanya pada sikap anak, bukan pada hasilnya.
Memang, menuntut hasil meningkatkan di satu sisi stres dan tekanan pada anak, dan di sisi lain tidak selalu menghargai upaya yang dilakukan oleh anak.
Seorang anak dapat bekerja banyak dan tidak berhasil, sementara yang lain tidak dapat berbuat apa-apa dan berhasil.

Baca juga: Sifat (perilaku) dapat dirubah. Tetapi watak (karakter) tidak dapat. Setuju ???

10. Hindari, ban DS, PSP, Xbox, Wii, TV (di kamar tidur)

Salah satu cara mendidik anak yang baik adalah membiarkan mereka bosan; sehingga mereka dapat menemukan pekerjaan yang menarik (seperti membaca, bekerja, permainan papan, bermain peran, menggambar, membangun, dll.).
Permainan elektronik ini mempromosikan individualisme, “mencegah” kegiatan pendidikan lainnya, mencegah komunikasi, menunda bahasa.
Bersama kami, tidak ada game elektronik ini. Hanya SATU TV di ruang tamu yang digunakan dengan sangat hemat.
Hasil: anak-anak dengan banyak imajinasi yang menciptakan dan bermain bersama (antar saudara)
Beri dia game BAIK dan cocok untuk seumurnya.

Permainan komputer edukatif dapat mengembangkan kecerdasan tetapi waktunya harus dibatasi, atau disertai.

11. Jangan lakukan itu untuknya!

Kembangkan otonomi dan “rasa aktivitas” mereka!
Untuk memberi mereka otonomi dan akal sehat, berhenti melakukan segala sesuatu di tempatnya:

Ajari dia sejak dini…

  • biarkan dia membuat sandwichnya (dari 5-6 tahun)
  • biarkan dia memotong dagingnya sendiri (dari 4 hingga 5 tahun)
  • biarkan dia makan dengan dua pengaturan tempat;
  • biarkan dia berpakaian sendiri, memakai sepatunya, mengikat tali sepatunya;
  • biarkan dia menanggalkan pakaiannya;
  • biarkan dia menelepon, dan menjawab telepon;
  • biarkan dia membawa tas sekolahnya (dari TK);
  • biarkan dia membersihkan sepatunya;
  • biarkan dia mengikat sepatunya;
  • biarkan dia berjalan, bersepeda (daripada mengantarnya ke mana pun, kapan pun dia mau).

Dan di atas segalanya, biarkan dia membuat kesalahan, gagal, memulai dari awal…

Bekerja dan berpartisipasi dalam pekerjaan rumah tangga dan di luar rumah adalah cara yang baik untuk menanamkan nilai sesuatu, nilai kerja, keberanian,…

Apa pun yang Anda lakukan untuknya akan mencegahnya tumbuh, belajar, dan bertanggung jawab.

Membiarkannya terjadi membuat anak Anda terbiasa AKTIF, BERGERAK untuk mendapatkan apa yang dia inginkan dan tidak menunggu seseorang untuk membawanya ke atas nampan.

12. Jangan melarang terlalu banyak atau terlalu sedikit.

Isyarat larangan: “Apakah dia melakukan sesuatu yang salah? »

– Jangan secara sistematis melarang anak pergi bermain dengan dalih akan kotor. Kenakan dia dengan pakaian yang kurang indah sehingga dia bisa mengekspresikan dirinya, bermain dengan bebas. Anak itu tidak ada hubungannya dengan pakaian bagus jika mereka mencegahnya bermain, duduk* di lantai,…

(Itu tidak salah)

– Jangan secara sistematis melarang anak berbicara, berteriak (di luar) dengan dalih tidak menyukai kebisingan.

(Itu tidak salah)

Jika Anda melarang semuanya, terlalu banyak, anak tidak akan bisa berkembang atau tidak akan menerima disiplin Anda.

– Melarangnya dari polusi, memukul, merokok, bermain di jalan, terlalu banyak menonton TV, bermain DS, menghina…

(Dia merugikan orang lain, lingkungan atau dirinya sendiri)

13. Biarkan Dia Bosan

Seorang anak yang bosan berpikir dan mengembangkan imajinasinya!

Anak yang bosan akan mencari kegiatan yang menarik dan akan aktif.

Jika dia tidak memiliki kesempatan untuk bosan, dia tidak akan mencari, tidak akan membayangkan.

Jangan mencoba untuk menempatinya terus-menerus.

Peringatan: menonton televisi tidak membosankan!

14. Kebersihan hidup: tidur, olahraga (bermain-kerja, beri makan, mandi)

– Buat dia tidur, tidur siang untuk kesehatan; otak berkembang selama tidur. Kurang tidur mencegah konsentrasi, perhatian, menghafal, refleksi.

– Bawa dia keluar, gerakkan untuk mengembangkan ototnya, temui orang lain dan hindari obesitas. Biarkan dia bermain di luar. Biarkan keluar, menjadi kotor. Biasakan dia untuk membantu, bekerja dengan Anda.

– Ajari dia makan sehat: buah-buahan, sayur-sayuran, air putih, meski kurang enak, meski dia tidak menyukainya!

– Biasakan dia menggosok gigi dan tubuhnya setiap hari, dia akan berterima kasih nanti karena bisa menjaga giginya tetap bagus

15. Jangan menghindari pertemuan dan konflik

Konflik mengajarkan anak bahwa dia tidak sendirian di bumi, bahwa orang lain berbeda.

Konflik mengajarkan anak untuk bernegosiasi, berbagi, berempati, memikirkan orang lain!

Belajar untuk menyelesaikan konflik akan memungkinkan dia untuk belajar hidup dengan rekan-rekannya, tetangganya ketika dia lebih tua.

Jangan membeli 2 hadiah untuk mencegah mereka berdebat. Ajari mereka untuk berbagi mainan secara berpasangan.

Jangan nyalakan TV untuk mencegah mereka berdebat. Jangan membeli dua televisi untuk menghindari pertengkaran!

16. Terapkan tips ini dari bulan-bulan pertama!

Jangan percaya bahwa karena dia hanya bayi, hanya anak kecil, bahwa Anda harus memaafkannya segalanya, mengizinkannya segalanya.

Anak mengerti dengan sangat cepat apa yang dia bisa dan tidak bisa, apa yang harus dilakukan untuk mendapatkan apa yang dia inginkan.

17. Buat kontrak dengannya

(jika dia berusia minimal 8 tahun, terutama dengan remaja)

PERINGATAN, SAYA BELUM MENGALAMI SARAN TERAKHIR INI. Oleh karena itu saya tidak dapat meyakinkan Anda tentang keberhasilan dan keefektifannya.

Buat daftar apa yang Anda ingin dia lakukan, apa yang tidak Anda sukai darinya, apa yang tidak Anda terima.

Sementara itu, anak juga membuat daftar tentang apa yang dia salahkan dari Anda, apa yang ingin dia lakukan, apa yang salah.

Masing-masing membaca daftar yang lain dan bersama-sama Anda mulai bernegosiasi, untuk membuat konsesi. (Kehadiran mediator, pihak ketiga yang objektif dapat bermanfaat)

Setelah Anda setuju, bahwa Anda telah menemukan titik temu, tentukan bersama sanksi yang akan diterapkan jika satu atau yang lain tidak menghormati kontrak.

EX: Jika remaja tidak mematuhi kontrak, ia dapat kehilangan kebebasan yang disediakan dalam kontrak.

Jika orang tua tidak mematuhi kontrak, anak akan memiliki kebebasan ekstra seperti tidak harus mencuci piring selama seminggu.

Setiap minggu, diskusikan kembali, evaluasi ulang kontrak, penerapannya, dan modifikasi jika perlu (bersama-sama).

(Keuntungan dari kontrak adalah bahwa remaja menerima dan lebih memahami batasan yang harus dihormati dan sanksi yang dihasilkan darinya).


Sifat (perilaku) dapat dirubah. Tetapi watak (karakter) tidak dapat. Setuju ???


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: CleverlySmart, Education Corner, The New York Times, Futurism

Sumber foto: Pxhere (CC0 Public Domain)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.