7 Ciri Gunung Berapi Akan Meletus – Apa tanda-tandanya bahwa gunung berapi akan meletus?

4 min read

Ciri gunung berapi akan meletus

Ciri gunung berapi akan meletus

Ada banyak tanda khusus bahwa gunung berapi akan meletus (selain aliran lava dari sisi-sisinya). Gempa bumi, pelepasan gas dan pengeluaran lahar panas adalah beberapa indikator ini. Berikut adalah ciri gunung berapi akan meletusGunung berapi yang akan meletus dapat diketahui melalui beberapa tanda, antara lain:

 

1. Peningkatan gempa bumi disekitarnya

Sebelum gunung meletus, biasanya terjadi peningkatan gempa bumi dan tremor di dekat dan di bawah gunung berapi. Ini disebabkan oleh magma (batuan cair) yang mendorong ke atas melewati batu di bawah gunung berapi. Tanah mungkin retak terbuka dan memungkinkan uap untuk melarikan diri. Gas seperti karbon dioksida dan hidrogen sulfid (sulfur: gas yang berbau seperti telur busuk), sering hadir dan melarikan diri dari sisi-sisinya di sepanjang gunung. Mata air panas di daerah sekitar gunung berapi dapat muncul atau berubah dalam penampilan dan suhu.

 

2. Gas vulkanik menyembur

Selama letusan-letusan kecil gunung berapi, gas yang larut dalam magma dilepaskan ke udara. Gas-gas ini dapat lolos melalui berbagai tempat di gunung berapi, seperti lubang besar di bagian atas atau ventilasi di samping. Gas-gas sangat bertekanan ketika jauh di dalam bumi, tetapi ketika magma bergerak ke permukaan, tekanan berkurang dan gas membentuk gelembung. Gelembung-gelembung ini dengan cepat membesar dan meledak setelah akhirnya mencapai permukaan. Batuan vulkanik yang disebut tephra dilemparkan oleh ledakan-ledakan ini, dengan gas naik tinggi ke udara. Angin kemudian dapat meniup awan gas vulkanik ini jauh dari titik awal letusan.

 

3. Lava pijar mengalir dan keluar dari gunung berapi secara terus menerus

Salah satu ciri gunung berapi akan meletus yaitu dengan adanya lava mengalir dan keluar dari gunung berapi secara terus menerus.

Batuan cair, biasa disebut lava, mengalir keluar dari gunung berapi selama letusan-letusan kecil. Tidak perlu ada aktivitas eksplosif yang terkait dengan aliran lava, tetapi ketika ada ledakan, air mancur lava bisa keluar dari gunung berapi. Lava yang sangat panas akan melenyapkan semua yang bersentuhan dengannya. Lava dapat mengalir cepat atau lambat tergantung pada ketebalannya. Mungkin dibutuhkan jalur atau aliran terbatas untuk meng-evakuasi lahar di atas tanah, sesuai dengan medannya. Lava yang mencapai air, seperti lautan atau danau besar, akan mengalir ke dalamnya dan mengeluarkan banyak uap karena zat panas tersebut memenuhi air yang jauh lebih dingin.

 

4. Tanah longsor vulkanik

Tanda lain bahwa gunung berapi meletus adalah tanah longsor vulkanik. Selama acara ini, sejumlah besar tanah dan batu terlepas dari sisi gunung berapi dan jatuh ke gunung. Kecepatan gerakan longsoran gunung api dapat merusak lembaran batuan menjadi serpihan yang bisa kecil atau sangat besar. Tanah longsor ini dapat bergerak cukup cepat sehingga momentumnya dapat membawa mereka melintasi seluruh lembah dan menaiki lereng curam di daerah sekitar. Sering terjadinya tanah longsor vulkanik, merupakan salah satu ciri gunung berapi akan meletus.

 

5. Terjadinya aliran piroklastik (terdiri dari gas panas, abu vulkanik dan bebatuan) 

Ketika batuan cair atau padat meledak dari gunung berapi, hasilnya adalah aliran piroklastik, campuran batuan yang sangat panas dan gas panas. Campuran ini lolos dari dan kemudian bergerak menjauh dari curahan gunung berapi yang meledak dengan kecepatan sangat tinggi. Aliran piroklastik datang dalam dua bagian: aliran fragmen yang bergerak di sepanjang tanah dan aliran gas panas yang menyertainya. Segala sesuatu di jalan aliran piroklastik hancur, karena kecepatan material yang terlibat sangat tinggi dan panas yang begitu kuat sehingga tidak ada yang bisa menahan gaya. Aliran piroklastik biasanya mengikuti jalan melalui lembah atau hamparan rendah tanah.

 

6. Semburan abu vulkanik

Beberapa letusan gunung berapi datang dengan abu vulkanik, potongan-potongan kecil batu yang lepas dari gunung berapi, melayang tinggi ke udara dan kemudian jatuh seperti hujan dari atas. Angin dapat menyebarkan abu vulkanik, yang sering memiliki bau belerang, di atas area yang luas. Abu jatuh bisa menjadi begitu padat sehingga langit berubah menjadi abu-abu atau hitam saat malam. Abu bisa menumpuk di bangunan, menyebabkan atap runtuh. Hujan dan petir bisa diendapkan oleh kehadirannya di atmosfer, membuatnya menjadi tanda yang menakutkan dari letusan gunung berapi. Dengan sering terjadinya semburan abu vulkanik, merupakan salah satu ciri gunung berapi akan meletus.

 

7. Binatang di sekitar gunung bermigrasi, kelihatan gelisah

Jika letusan kemungkinan akan terjadi segera, perilaku hewan di daerah itu bisa menjadi petunjuk. Hewan sering terlihat mampu mendeteksi ketika letusan datang, dan mereka menjadi gelisah dan khawatir.

Dan ahli vulkanologi selalu berusaha menemukan cara baru untuk mendeteksi letusan. Beberapa sekarang menggunakan satelit untuk mencoba memahami bagaimana dan kapan mereka dapat meledak.

 

Ciri gunung berapi akan meletus
Ciri Gunung Berapi Akan Meletus – Apa tanda-tandanya bahwa gunung berapi akan meletus? Ilustrasi dan sumber foto: Top1963 / Tryfon Topalidis / Wikimedia

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

                        

Sumber bacaan: SciencingOregon State UniversityLive ScienceUSGSBBC

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.