fbpx

Diuretik Obat Hipertensi (Tiazid, Loop, Agen penahan kalium, Antagonis aldosteron)

Diuretik

Adalah obat lini pertama untuk kebanyakan pasien dengan hipertensi. Diuretik adalah salah satu obat yang direkomendasikan jika diperlukan terapi kombinasi untuk mengontrol tekanan darah.

Obat ini sangat efektif menurunkan tekanan darah bila dikombinasi dengan kebanyakan obat antihipertensi lain. Kebanyakan obat antihipertensi menimbulkan retensi natrium dan air; masalah ini diatasi dengan pemberian diuretik bersamaan.
 

Ada empat subkelas diuretik digunakan untuk mengobati hipertensi yaitu:

  • Tiazid
  • Loop
  • Agen penahan kalium
  • Antagonis aldosteron

Obat-obatan ini membantu ginjal Anda menyingkirkan tambahan air dan garam dari tubuh melalui kencing Anda.

Tiazid

Merupakan jenis diuretik utama untuk kebanyakan pasien dengan hipertensi. Pada pasien dengan fungsi ginjal cukup (±GFR> 30 ml/menit), tiazid paling efektif untuk menurunkan tekanan darah. Bila fungsi ginjal berkurang, diuretik yang lebih kuat diperlukan untuk mengatasi peningkatan retensi natrium dan air.

Perbedaan farmakokinetik yang penting dalam golongan tiazid adalah waktu paruh dan lama efek diuretiknya. Hubungan perbedaan ini secara klinis tidak diketahui karena waktu paruh dari kebanyakan obat antihipertensi tidak berhubungan dengan lama kerja hipotensinya. Lagi pula, obat ini dapat menurunkan tekanan darah terutama dengan mekanisme ekstra-renal.

Diuretik loop

Contoh obatnya adalah furosemid. Ulasan tentang furosemid dibahas di “Furosemid: penggunaan, efek samping, dan interaksi obat“. Furosemid 2x perhari dapat digunakan.

Jadwal minumnya harus pagi hari untuk yang 1x perhari, pagi dan sore untuk yang 2x perhari untuk meminimalkan diuresis pada malam hari. Dengan penggunaan secara kronis, diuretik tiazid, diuretik penahan kalium, dan antagonis aldosteron jarang menyebabkan diuresis yang nyata.

Diuretik penahan kalium

Adalah obat antihipertensi yang lemah bila digunakan sendiri tetapi memberikan efek aditif bila dikombinasi dengan golongan tiazid atau loop. Selanjutnya diuretik ini dapat menggantikan kalium dan magnesium yang hilang akibat pemakaian diuretik lain.

Antagonis aldosteron (spironolakton)

Antagonis aldosteron (spironolakton) dapat dianggap lebih poten dengan mula kerja yang lambat (sampai dengan 6 minggu untuk spironolakton). Tetapi, JNC 7 melihatnya sebagai kelas yang independen karena bukti mendukung indikasi khusus.

Efek samping dari tiazid termasuk hipokalemia, hipomagnesia, hiperkalsemia, hiperurisemia, hiperglisemia, hiperlipidemia, dan disfungsi seksual. Studi jangka pendek menunjukkan bahwa indapamide tidak mempengaruhi lemak atau glukosa atau disfungsi seksual.

Semua efek samping diatas berhubungan dengan dosis. Kebanyakan efek samping ini teridentifikasi dengan pemberian tiazid dosis tinggi (misalnya HCT 100 mg/hari). Guideline sekarang menyarankan dosis HCT atau klortalidone 12.5 – 25 mg/hari, dimana efek samping metabolik akan sangat berkurang.

Diuretik loop dapat menyebabkan efek samping yang sama, walau efek pada lemak serum dan glukosa tidak begitu bermakna, dan kadang-kadang dapat terjadi hipokalsemia.

Diuretik penahan kalium dapat menyebabkan hiperkalemia, terutama pada pasien dengan penyakit ginjal kronis atau diabetes dan pada pasien yang menerima ACE Inhibitor, ARB, NSAID, atau suplemen kalium.
 

Diuretik Obat Hipertensi (Tiazid, Loop, Agen penahan kalium, Antagonis aldosteron)

Gambar menunjukkan di mana masing-masing jenis diuretik bekerja, dan apa fungsinya. Sumber foto: Wikimedia Commons

 

Efek Samping dan Peringatan Obat Diuretik

Diuretik umumnya aman, tetapi mereka memiliki beberapa efek samping, seperti peningkatan buang air kecil dan kehilangan mineral.

Obat ini juga dapat memengaruhi kadar kalium darah. Anda dapat mengembangkan terlalu banyak kalium (hiperkalemia) jika Anda mengonsumsi jenis penahan kalium atau terlalu sedikit kalium (hipokalemia) jika Anda mengonsumsi diuretik thiazide.
 

Efek samping lain yang mungkin timbul dari diuretik meliputi:

  • Natrium rendah dalam darah Anda (hiponatremia)
  • Pusing
  • Sakit kepala
  • Dehidrasi
  • Kram otot
  • Gangguan sendi (gout)
  • Impoten

 

Siapa yang tidak boleh menerimanya?

Beberapa diuretik adalah obat sulfa, sehingga bisa menimbulkan reaksi jika Anda alergi.

Orang tua cenderung memiliki lebih banyak efek samping seperti pingsan dan pusing karena dehidrasi. Anda harus bekerja sama dengan dokter Anda.

Obat ini tidak dianjurkan untuk wanita yang sedang hamil atau menyusui. Kami tidak tahu bagaimana obat ini mempengaruhi bayi yang belum lahir. Dan banyak masuk ke ASI, yang bisa membuat bayi dehidrasi.

Anak-anak dapat menggunakannya dengan aman, tetapi mereka membutuhkan dosis yang lebih kecil. Efek sampingnya mirip dengan orang dewasa. Tetapi diuretik penahan kalium dapat menyebabkan kadar kalsium yang rendah, yang dapat merusak perkembangan tulang.
 

Bagaimana jika saya minum obat lain?

Obat-obatan lain yang mungkin Anda pakai dapat menambah atau mengurangi efek diuretik. Efek-efek ini disebut interaksi. Pastikan untuk memberi tahu dokter Anda tentang setiap obat dan vitamin atau suplemen herbal yang Anda gunakan, sehingga ia dapat membuat Anda mengetahui adanya interaksi.
 

Apa lagi yang harus saya beri tahu dokter?

Bicaralah dengan dokter Anda tentang riwayat medis Anda sebelum Anda mulai mengambil diuretik. Risiko meminum obat perlu dipertimbangkan dibandingkan manfaatnya. Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan jika Anda dan dokter Anda memutuskan apakah Anda harus mengambil diuretik.

  • Anda memiliki alergi terhadap obat lain.
  • Anda berpikir untuk hamil, hamil, atau menyusui bayi Anda.
  • Anda menderita diabetes. Jenis tiazid dan loop-acting dapat meningkatkan kadar gula darah Anda.
  • Anda mudah mengalami dehidrasi.
  • Anda menderita pankreatitis. Jenis loop-acting dapat memperburuk kondisi ini.
  • Anda memiliki masalah ginjal.
  • Anda memiliki lupus atau riwayat lupus. Jenis tiazid dapat memperburuk kondisi ini.
  • Anda menderita gout atau beresiko tinggi terkena gout, terutama jika dokter Anda akan meresepkan diuretik thiazide.
  • Anda memiliki masalah menstruasi. Diuretik penahan kalium dapat memperburuk masalah ini.

 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
Sumber bacaan: Mayo Clinic, Web MD, Texas Heart

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-04-12T05:25:08+07:00 Maret 30th, 2019|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment