Sistem Ekonomi – Penjelasan, Ciri, Kelebihan, Kekurangan dan Contohnya

Sistem Ekonomi

Sistem ekonomi utama dikelompokkan menjadi sistem tradisional, terencana (otoritas terpusat), pasar dan campuran.

Sistem tradisional berfokus pada dasar-dasar barang, jasa, dan pekerjaan, dan dipengaruhi oleh tradisi dan kepercayaan. Otoritas terpusat memengaruhi sistem ekonomi terencana, sementara sistem pasar berada di bawah kendali kekuatan permintaan dan penawaran pada pasar yang ada.

Anda mungkin sudah tahu bahwa ada banyak jenis perekonomian di seluruh dunia. Perekonomian nasional dapat sangat bervariasi sehubungan dengan pengangguran, perpajakan, ketimpangan pendapatan, pertumbuhan ekonomi, dan banyak faktor lainnya. Faktor-faktor ini tidak hanya mempengaruhi dompet kita. Mereka juga memiliki dampak yang besar pada bagaimana masyarakat disusun.

Sistem ekonomi mendefinisikan mekanisme produksi, distribusi dan alokasi barang, jasa dan sumber daya dalam masyarakat tertentu. Sistem ekonomi nasional dapat berbeda dalam banyak hal, termasuk bagaimana harga barang dan jasa, seberapa banyak pemerintah mengatur kegiatan ekonomi, dan bagaimana pengelola dan pekerja berinteraksi satu sama lain dan dengan pemerintah.

Baca juga 👉 Dapatkah Anda menyebutkan 5 negara komunis yang tersisa di dunia?

Kapitalisme adalah sistem ekonomi yang paling umum diikuti di dunia saat ini. Namun dalam praktiknya, tidak ada negara yang memiliki sistem ekonomi yang murni kapitalis atau sosialis murni. Setiap negara memiliki setidaknya beberapa elemen dari kedua sistem ekonomi tersebut.

1. Sistem ekonomi tradisional (Traditional economic system)

Sistem ekonomi tradisional didasarkan pada barang, jasa, dan pekerjaan, yang kesemuanya mengikuti tren tertentu yang sudah mapan. Ini sangat bergantung pada orang, dan hanya ada sedikit pembagian kerja atau spesialisasi. Intinya, ekonomi tradisional sangat mendasar dan paling kuno dari empat jenis.

Pada kehidupan masyarakat tradisional berkembang suatu sistem ekonomi tradisional. Dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka dengan bergantung pada sumber daya alam. masyarakat juga memproduksi barang pemenuh kebutuhan yang di produksi hanya untuk kebutuhan tiap-tiap rumah tangga. dengan demikian rumah tangga dapat bertindak sebagai konsumen, produsen dan keduanya.

Beberapa bagian dunia masih berfungsi dengan sistem ekonomi tradisional. Ini umumnya ditemukan di lingkungan pedesaan di negara dunia kedua dan ketiga, di mana kegiatan ekonomi sebagian besar adalah pertanian atau kegiatan penghasil pendapatan tradisional lainnya.

Biasanya hanya terdapat sedikit sumber daya untuk dibagikan di masyarakat dengan sistem ekonomi tradisional. Beberapa sumber daya terjadi secara alami di wilayah tersebut atau akses ke sumber daya tersebut dibatasi dengan cara tertentu. Jadi, sistem tradisional, tidak seperti tiga sistem lainnya, tidak memiliki potensi untuk menghasilkan surplus. Namun justru karena sifatnya yang primitif, sistem ekonomi tradisional sangat lestari. Selain itu, karena outputnya yang kecil, hanya ada sedikit pemborosan dibandingkan dengan tiga sistem lainnya.

Baca juga 👉 Ketidakstabilan Ekonomi – Ekonomi Yang Tak Tertentu – Penjelasan, Penyebab, Solusi dan Contoh

Keuntungan Sistem Ekonomi Tradisional

  • Tidak individualistis.
  •  Hubungan antar individu sangat erat.

Orang merasa aman, karena tidak ada beban berat untuk menanggung.

Kekurangan Sistem Ekonomi Tradisional

  • Terdapat persaingan tidak sehat.
  • Kualitas barang-barang manufaktur yang masih rendah.
  • Teknologi yang digunakan sangat sederhana, sehingga produktivitas rendah

Ciri Sistem Ekonomi Tradisional

  • Teknik produksi dipelajari secara turun temurun dan sederhana.
  • Masih terkait dengan tradisi dan norma lokal.
  • Hanya beberapa penggunaan modal.
  • Bursa dilakukan dengan sistem barter (barang dengan barang).
  • Tidak akrab dengan pembagian kerja.
  • Tanah sebagai kegiatan produksi alas dan sumber kemakmuran.

2. Perekonomian terencana dan terpusat (Command economic system)

Dalam sistem terencana, terdapat otoritas yang dominan dan terpusat – biasanya pemerintah – yang mengontrol sebagian besar struktur ekonomi. Juga dikenal sebagai sistem terencana, sistem ekonomi terencana adalah hal biasa dalam masyarakat komunis karena keputusan produksi adalah hak pemerintah.

Jika suatu perekonomian menikmati akses ke banyak sumber daya, kemungkinan besar ia akan condong ke arah struktur ekonomi terencana. Dalam kasus seperti itu, pemerintah masuk dan menjalankan kendali atas sumber daya. Idealnya, kendali terpusat mencakup sumber daya berharga seperti emas atau minyak. Orang-orang mengatur sektor ekonomi lain yang kurang penting, seperti pertanian.

Secara teori, sistem ini bekerja sangat baik selama otoritas pusat menjalankan kontrol dengan memikirkan kepentingan terbaik masyarakat umum. Namun, tampaknya jarang terjadi. Ekonomi terencana lebih kaku dibandingkan dengan sistem lain. Mereka bereaksi lambat untuk berubah karena kekuasaan terpusat. Itu membuat mereka rentan terhadap krisis ekonomi atau keadaan darurat, karena mereka tidak dapat dengan cepat menyesuaikan diri dengan kondisi yang berubah.

Baca juga 👉 Dapatkah Anda menyebutkan 5 negara komunis yang tersisa di dunia?

Terdapat 2 bentuk utama perekonomian terencana:
Komunisme

Sebagai wujud pemikiran Karl Marx, komunisme adalah sistem yang mengharuskan pemerintah memiliki dan menggunakan seluruh faktor produksi. Namun, lanjutnya, kepemilikan pemerintah atas faktor-faktor produksi tersebut hanyalah sementara; Ketika perekonomian masyarakat dianggap telah matang, pemerintah harus memberikan hak atas faktor-faktor produksi itu kepada para buruh. Uni Soviet dan banyak negara Eropa Timur lainnya menggunakan sistem ekonomi ini hingga akhir abad ke-20.

Baca juga 👉 Karl Marx (1818-1883) – Filsuf Jerman

Sosialisme

Sebuah sistem yang menyediakan kebebasan yang cukup untuk semua orang untuk melakukan kegiatan ekonomi tetapi dengan intervensi pemerintah. Pemerintah sosialisme mengatur berbagai hal dalam ekonomi untuk menjamin kesejahteraan masyarakat sebagai tujuan utama yaitu listrik, air, telekomunikasi, energi, industri berat dan sumber pertanian. Pihak swasta hanya mengontrol dan perdagangan-commerce memiliki kecil dan tidak penting.

Dengan itu, royal control / keadaan pasar dan menjadi peserta utama di pasar menetapkan harga upah. Negara-negara yang mempraktekkan sistem ini adalah negara-negara Eropa Timur, Myanmar, Laos, dan beberapa negara di Afrika.

Contoh

Ekonomi terencana adalah fitur kunci dari masyarakat komunis mana pun. Kuba, Korea Utara, dan bekas Uni Soviet adalah contoh negara yang memiliki ekonomi komando, sementara China mempertahankan ekonomi terencana selama beberapa dekade sebelum beralih ke ekonomi campuran yang menampilkan elemen komunistik dan kapitalistik.

Saat ini, hanya Kuba, Korea Utara, Vietnam dan RRC yang menggunakan sistem ini. Negara-negara itu pun tidak sepenuhnya mengatur faktor produksi. China, misalnya, mulai melonggarkan peraturan dan memperbolehkan perusahaan swasta mengontrol faktor produksinya sendiri.

Baca juga 👉 Ekonomi Berkelanjutan – Economic Sustainability – Perbedaan Ekonomi Hijau dan Ungu & Contoh

Kelebihan Sistem Ekonomi Terencana dan Terpusat

  • Barang-barang domestik pasar berjalan lancar.
  • Pemerintah lebih mudah mengendalikan inflasi, pengangguran dan masalah ekonomi lainnya.
  • Relatif mudah untuk melaksanakan distribusi pendapatan.
  • Pemerintah dapat melakukan intervensi dalam hal pembentukan harga.
  • Krisis ekonomi jarang, karena bisa ditutupi agar dunia luar tidakmengetahuinya.
  • Jika dijalankan dengan benar, pemerintah dapat memobilisasi sumber daya dalam skala besar. Mobilitas ini dapat memberikan lapangan pekerjaan bagi hampir semua warga negara.
  • Pemerintah bisa fokus pada kebaikan masyarakat daripada individu. Fokus ini dapat menghasilkan penggunaan sumber daya yang lebih efisien.

Kekurangan Sistem Ekonomi Terencana dan Terpusat

  • Inisiatif mematikan individu untuk memajukan.
    Sulit bagi perencana pusat untuk memenuhi kebutuhan semua orang.
  • Tantangan ini memaksa pemerintah untuk memberikan jatah karena tidak dapat menghitung permintaan karena menetapkan harga.
  • Ada kekurangan inovasi karena tidak perlu mengambil resiko. Pekerja juga dipaksa untuk mengejar pekerjaan yang dianggap cocok oleh pemerintah.
  • Masyarakat tidak memiliki kebebasan untuk memilih sumber daya.
  • Sering terjadi monopoli yang merugikan masyarakat.

Ciri-Ciri Sistem Ekonomi Komando

  • Semua alat dan sumber daya yang dikendalikan oleh pemerintah.
  • Kebijakan ekonomi diatur sepenuhnya oleh pemerintah.
  • Hak milik pribadi tidak diakui.
  • Tidak ada individu atau kelompok yang dapat berusaha dengan bebas dalam kegiatan ekonomi.

3. Perekonomian pasar (Market economic system)

Perekonomian pasar bergantung pada kapitalisme dan liberalisme untuk menciptakan sebuah lingkungan di mana produsen dan konsumen bebas menjual dan membeli barang yang mereka inginkan (dalam batas-batas tertentu). Sebagai akibatnya, barang yang diproduksi dan harga yang berlaku ditentukan oleh mekanisme penawaran-permintaan.

Sistem ekonomi pasar didasarkan pada konsep pasar bebas. Dengan kata lain, sangat sedikit campur tangan pemerintah. Pemerintah hanya menjalankan sedikit kendali atas sumber daya, dan tidak mengganggu segmen ekonomi yang penting. Sebaliknya, regulasi berasal dari masyarakat dan hubungan antara penawaran dan permintaan.

Sistem ekonomi pasar sebagian besar bersifat teoritis. Artinya, sistem pasar murni tidak benar-benar ada. Mengapa? Nah, semua sistem ekonomi tunduk pada semacam campur tangan dari otoritas pusat. Misalnya, sebagian besar pemerintah memberlakukan undang-undang yang mengatur perdagangan yang adil dan monopoli.

Dari sudut pandang teoritis, ekonomi pasar memfasilitasi pertumbuhan substansial. Bisa dibilang, pertumbuhan tertinggi di bawah sistem ekonomi pasar.

Kelemahan terbesar ekonomi pasar adalah memungkinkan entitas swasta mengumpulkan banyak kekuatan ekonomi, terutama mereka yang memiliki sumber daya yang bernilai tinggi. Distribusi sumber daya tidak adil karena mereka yang berhasil menguasai sebagian besar sumber daya secara ekonomi.

Baca juga 👉 Mengelola Bisnis di Tengah Krisis Ekonomi – Terus Melaju dan Bertahan di Tengah Melemahnya Ekonomi

Keuntungan Sistem Ekonomi Pasar

  • Munculnya persaingan untuk memajukan.
  • Barang yang dihasilkan berkualitas tinggi.
  • Memupuk inisiatif dan kreasi masyarakat untuk mengatur kegiatan ekonomi.
  • Setiap individu bebas untuk memiliki sumber daya produksi.
  • Efisiensi tinggi dan efektivitas karena setiap tindakan ekonomi didasarkan pada motif profit.

Kekurangan Sistem Ekonomi Pasar

  • Seringkali terjadi gejolak dalam perekonomian.
  • Kesulitan distribusi pendapatan.
  • Ada cenderung eksploitasi buruh oleh para pemilik modal.
  • Munculnya monopoli yang dapat merugikan masyarakat.

Ciri-Ciri Sistem Ekonomi Pasar

  • Setiap orang bebas memiliki barang, termasuk barang modal.
  • Peran modal penting.
  • Setiap orang bebas menggunakan barang dan jasa.
  • Kegiatan ekonomi dimaksudkan untuk membuat keuntungan.
  • Semua kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh masyarakat (swasta).
  • Pemerintah tidak melakukan intervensi di pasar.
  • Persaingan dilakukan secara bebas.

Baca juga 👉 Apa Yang Dimaksud Dengan Ekonomi Ekologis?

4. Perekonomian pasar campuran (Mixed system)

Perekonomian pasar campuran atau mixed market economies adalah gabungan antara sistem perekonomian pasar dan terencana.

Sistem campuran menggabungkan karakteristik pasar dan sistem ekonomi terencana. Untuk alasan ini, sistem campuran juga dikenal sebagai sistem ganda. Terkadang istilah tersebut digunakan untuk menggambarkan sistem pasar di bawah kendali regulasi yang ketat.

Banyak negara di Barat mengikuti sistem campuran. Sebagian besar industri adalah swasta, sedangkan sisanya, terutama yang terdiri dari layanan publik, berada di bawah kendali pemerintah.

Sistem campuran adalah norma secara global. Seharusnya, sistem campuran menggabungkan fitur terbaik dari pasar dan sistem terencana. Namun, secara praktis, ekonomi campuran menghadapi tantangan untuk menemukan keseimbangan yang tepat antara pasar bebas dan kendali pemerintah. Pemerintah cenderung menggunakan lebih banyak kendali daripada yang diperlukan.

Baca juga 👉 Motif ekonomi terbagi dalam 2 aspek: Intrinsik & Ekstrensik

Kelebihan Sistem Ekonomi Campuran

  • Lebih mementingkan kepentingan umum daripada kepentingan pribadi atau golongan.
  • Ada lebih sedikit intervensi pemerintah daripada ekonomi komando. Ini menghasilkan bisnis swasta yang dapat berjalan lebih efisien dan menghemat biaya daripada yang mungkin dilakukan oleh entitas pemerintah.
  • Pemerintah dapat melakukan intervensi untuk memperbaiki kegagalan pasar. Misalnya, sebagian besar pemerintah akan masuk dan membubarkan perusahaan besar jika mereka menyalahgunakan kekuasaan monopoli. Contoh lain adalah pengenaan pajak atas produk berbahaya seperti rokok untuk mengurangi eksternalitas negatif konsumsi.
  • Pemerintah dapat membuat program jaring pengaman seperti perawatan kesehatan atau jaminan sosial.
  • Dalam ekonomi campuran, pemerintah dapat menggunakan kebijakan perpajakan untuk mendistribusikan kembali pendapatan dan mengurangi ketidaksetaraan.
  • Adanya kebebasan berusaha dapat mendorong kreativitas individu sesuai dengan kemapuan.
  • Hak milik individu atas sumber-sumber produksi diakui walaupun ada pembatasan.

Baca juga 👉 Sosial Ekonomi – Kondisi, Faktor Penentu, Prinsip dan Etika Beserta Contohnya

Kekurangan Sistem Ekonomi Campuran

  • Sulit menentukan batas antara kegiatan ekonomi yang seharusnya dilakukan oleh pemerintah dan swasta.
  • Terdapat kritik dari kedua belah pihak yang berpendapat bahwa terkadang intervensi pemerintah terlalu banyak, dan terkadang tidak cukup.
  • Masalah umum adalah bahwa industri yang dijalankan negara sering disubsidi oleh pemerintah dan dapat mengalami hutang yang besar karena tidak kompetitif.
  • Jika peran pemerintah mendominasi, akan timbul “etatisme” (suatu paham dalam pemikiran politik yang menjadikan negara sebagai pusat segala kekuasaan).
  • Sulit menentukan batas antara sumber-sumber produksi yang dapat dikuasai oleh swasta dan pemerintah.
  • Jika peran swasta mendominasi, akan timbul monopoli yang merugikan masyarakat.

Ciri-Ciri Sistem Ekonomi Campuran

  • Pemerintah ikut aktif dalam kegiatan perekonomian.
  • Bidang-bidang yang strategis masih dikuasai oleh negara.
  • Pemerintah menyusun perencanaan dan menetapkan kebijaksanaan dalam kegiatan perekonomian.
  • Hak milik swasta atas alat produksi diakui asalkan penggunaannya tidak merugikan kepentingan umum.
  • Swasta diberi kebebasan dan kesempatan dalam kegiatan perekonomian, akan tetapi harus sesuai dengan rencana pemerintah dan taat pada kebijaksanaan yang ditentukan oleh pemerintah.
  • Pemerintah berkewajiban mengadakan pengawasan, bimbingan dan bantuan kepada pihak swasta.
  • Terdapat persaingan, tetapi masih ada beberapa kontrol dari pemerintah.

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Corporate Finance Institute, Intelligent Economist, Britannica

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-10-28T22:45:47+07:00 Oktober 28th, 2020|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment