fbpx

Gagal Ginjal – Penyakit Ginjal Kronik -Tanda, Gejala, Penyebab, Perawatan, Pencegahan, Diteksi Dini

Penyakit Ginjal Kronik / Gagal Ginjal

Gagal ginjal adalah kondisi dimana ginjal kehilangan kemampuannya untuk menyaring cairan dan sisa-sisa makanan.

Adalah proses kerusakan pada ginjal dengan rentang waktu lebih dari 3 bulan, yang merupakan kondisi jangka panjang dimana ginjal tidak bekerja secara baik dan seharusnya. Penyakit gagal ginjal kronis merupakan kondisi umum yang sering dikaitkan dengan bertambahnya usia. Siapa pun bisa mendapatkannya, meski lebih sering terjadi pada orang kulit hitam dan orang-orang asal Asia Selatan.

CKD (chronic kidney disease) bisa mengalami penurunan secara bertahap dari waktu ke waktu dan akhirnya ginjal mungkin berhenti bekerja sama sekali, tapi ini jarang terjadi. Banyak penderita penyakit ginjal yang bisa hidup lama, sebagian besar hidup normal.

CKD dapat menimbulkan simtoma (pengindikasian) berupa laju filtrasi glomerular di bawah 60 mL/men/1.73 m2, atau di atas nilai tersebut namun disertai dengan kelainan sedimen urin. Adanya batu ginjal juga dapat menjadi indikasi CKD pada penderita kelainan bawaan seperti hiperoksaluria (eksresi oksalat urin yang melebihi 45 gram per hari) dan sistinuria (penyakit yang jarang terjadi, yang menyebabkan dikeluarkannya asam amino sistin ke dalam air kemih dan seringkali menyebabkan pembentukan batu sistin di dalam saluran kemih). Dalam bahasa Inggris penyakit ini disebut chronic kidney disease, atau disingkat sebagai CKD.

 

Anatomi ginjal

Anatomi ginjal

 

Ginjal dilihat dari belakang (tulang rusuk dihilangkan)

Ginjal dilihat dari belakang (tulang rusuk dihilangkan).

 

Perawatan Penyakit Ginjal Kronik / Gagal Ginjal

  • Pengobatan tergantung pada tingkat keparahan
Obat-obatan membantu mengelola gejalanya. Stadium lanjut dapat memerlukan penyaringan darah dengan mesin (cuci darah) atau transplantasi.
  • Prosedur medis
Dialisis peritoneal, Hemofiltrasi, dan Dialisis
  • Perawatan diri
Diet rendah protein
  • Obat
Vitamin, Agen pengurang kalsium, Stimulan sumsum tulang, Diuretik, dan Suplemen diet
  • Bedah
Transplantasi ginjal
  • Spesialis

Ahli Gizi, Ahli nefrologi, Penyedia perawatan primer (PCP), dan Ahli bedah transplantasi

 

Gagal Ginjal

Jaringan ginjal. Warna biru menunjukkan satu tubulus.

 

Gejala ginjal kronis

Biasanya tidak ada gejala penyakit ginjal yang spesifik pada tahap awal. Mungkin hanya diketahi pada tes darah atau urine dilakukan untuk alasan lain, mendeteksi kemungkinan masalah pada ginjal Anda.

Saat mencapai tahap yang lebih maju, gejalanya bisa meliputi:

  • Kelelahan
  • Pergelangan kaki, kaki atau tangan bengkak
  • Sesak napas
  • Merasa sakit / kurang sehat
  • Nafsu makan berkurang
  • Darah di urin Anda

Kunjungi dokter umum Anda jika Anda memiliki gejala persisten atau kekhawatiran yang Anda kira bisa disebabkan oleh penyakit ginjal.

Seringkali, penyakit ginjal kronis didiagnosis sebagai hasil dari skrining dari orang yang dikenal berada di risiko masalah ginjal, seperti yang dengan tekanan darah tinggi atau diabetes (kencing manis) dan mereka yang memiliki hubungan darah dengan penyakit ginjal kronis. Penyakit ginjal kronis juga dapat diidentifikasi ketika itu mengarah ke salah satu komplikasi yang diakui, seperti penyakit kardiovaskuler, anemia atau perikarditis. Perikarditis adalah peradangan dari perikardium (lapisan pelindung yang terdiri dari jaringan ikat fibrosa yang mengelilingi jantung).

 

Penyebab gagal ginjal kronis

Penyakit ginjal biasanya disebabkan oleh kondisi lain yang membuat ketegangan pada ginjal. Seringkali itu adalah hasil dari kombinasi berbagai masalah.

Gagal ginjal kronis dapat disebabkan oleh:

  • Tekanan darah tinggi – dari waktu ke waktu, ini dapat menyebabkan ketegangan pada pembuluh darah kecil di ginjal dan menghentikan ginjal bekerja dengan baik.
  • Diabetes – terlalu banyak glukosa dalam darah Anda dapat merusak filter kecil di ginjal.
  • Kolesterol tinggi – ini dapat menyebabkan penumpukan deposit lemak di pembuluh darah yang memasok ginjal Anda, yang bisa membuat lebih sulit bagi mereka untuk bekerja dengan baik.
  • Infeksi ginjal.
  • Glomerulonefritis – radang ginjal.
  • Penyakit ginjal polikistik – suatu kondisi yang diwariskan dimana pertumbuhan yang disebut kista berkembang di ginjal.
  • Penyumbatan pada aliran urin – misalnya dari batu ginjal kambuhan atau pembesaran prostat.
  • Penggunaan obat-obatan tertentu secara berkala – seperti obat anti-inflamasi litium dan non-steroid (NSAID)

Anda dapat membantu mencegah gagal ginjal dengan membuat perubahan gaya hidup sehat dan memastikan kondisi mendasar yang Anda miliki terkendali dengan baik.

 

Penyakit Ginjal Polisistik

Penyakit Ginjal Polisistik adalah kondisi yang diwarisi, dengan ciri-ciri adanya pertumbuhan kista (kantung cairan) pada ginjal. Ini dapat mempengaruhi kedua ginjal, dan kista dapat tetap tumbuh dan berkembang-biak sampai membatasi jaringan ginjal yang sehat, mempengaruhi fungsi ginjal. PKD dapat menyebabkan hipertensi, batu ginjal, sering mengalami infeksi saluran air kemih dan aneurisme otak (penggelembungan arteri otak yang abnormal).

 

Pengobatan gagal ginjal kronis

Tidak ada pengobatan khusus untuk memperlambat tegas menunjukkan memburuknya penyakit ginjal kronis. Jika ada penyebab yang mendasari untuk CKD, seperti vaskulitis (peradangan pada pembuluh darah), ini dapat diobati secara langsung dengan pengobatan bertujuan untuk memperlambat kerusakan.

Pada tahap yang lebih maju, pengobatan mungkin diperlukan untuk anemia dan penyakit tulang. Gagal ginjal parah memerlukan salah satu bentuk terapi penggantian ginjal, ini mungkin merupakan bentuk dialisis, tetapi idealnya merupakan transplantasi ginjal.

 

Dialisis dan transplantasi ginjal

Pada umumnya, seseorang dapat hidup normal dengan hanya satu ginjal. Bila kedua ginjal tidak berfungsi normal, maka orang itu perlu diberi Terapi Pengganti Ginjal (TPG). TPG ini dapat dilakukan baik untuk sementara waktu maupun terus-menerus. TPG terdiri atas tiga, yaitu: Hemodialisis (Cuci Darah), Peritoneal Dialisis (Cuci Rongga Perut) dan Cangkok Ginjal (transplantasi). Prinsip dasar dari Hemodialisis adalah dengan membersihkan darah dengan menggunakan Ginjal Buatan. Sedangkan Peritoneal dialisis menggunakan Selaput rongga perut (peritoneum) sebagai saringan antara darah dan cairan Dianial.

Transplantasi ginjal sekarang ini lumayan umum. Transplantasi yang berhasil pertama kali diumumkan pada 4 Maret 1954 di Rumah Sakit Peter Bent Brigham di Boston, Massachusetts. Operasi ini dilakukan oleh Dr. Joseph E. Murray, yang pada 1990 menerima Penghargaan Nobel dalam fisiologi atau kedokteran.

Transplantasi ginjal dapat dilakukan secara “cadaveric” (dari seseorang yang telah meninggal) atau dari donor yang masih hidup (biasanya anggota keluarga). Ada beberapa keuntungan untuk transplantasi dari donor yang masih hidup, termasuk kecocokan lebih bagus, donor dapat dites secara menyeluruh sebelum transplantasi dan ginjal tersebut cenderung memiliki jangka hidup yang lebih panjang.

 

Perawatan untuk ginjal kronis

Tidak ada obat untuk CKD (chronic kidney disease), tapi pengobatan dapat membantu meringankan gejala dan menghentikannya semakin parah.

Pengobatan Anda akan tergantung pada seberapa parah penyakit ginjal Anda.

Perawatan utamanya adalah:

  • Perubahan gaya hidup untuk memastikan Anda tetap sesehat mungkin.
  • Obat untuk mengendalikan masalah terkait seperti tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi.
  • Dialisis – pengobatan untuk mereplikasi beberapa fungsi ginjal; ini mungkin diperlukan pada stadium lanjut.
  • Transplantasi ginjal – ini mungkin juga diperlukan pada gagal ginjal stadium lanjut.

Anda juga disarankan untuk melakukan check up reguler untuk memantau kondisi Anda.

Penyakit ginjal kronis diidentifikasi oleh tes darah untuk kreatinin. Tingginya tingkat kreatinin menunjukkan jatuh laju filtrasi glomerulus dan sebagai akibat penurunan kemampuan ginjal mengekskresikan produk limbah.

Kadar kreatinin mungkin normal pada tahap awal CKD, dan kondisi tersebut ditemukan jika urine (pengujian sampel urin) menunjukkan bahwa ginjal adalah memungkinkan hilangnya protein atau sel darah merah ke dalam urin. Untuk menyelidiki penyebab kerusakan ginjal, berbagai bentuk pencitraan medis, tes darah dan sering ginjal biopsi (menghapus sampel kecil jaringan ginjal) bekerja untuk mencari tahu apakah ada sebab reversibel untuk kerusakan ginjal.

Pedoman profesional terbaru mengklasifikasikan tingkat keparahan penyakit ginjal kronis dalam lima tahap, dengan tahap 1 yang paling ringan dan biasanya menyebabkan sedikit gejala dan tahap 5 menjadi penyakit yang parah dengan harapan hidup yang buruk jika tidak diobati . ‘Stadium akhir penyakit ginjal (ESRD ), Tahap 5 CKD juga disebut gagal ginjal kronis (CKF) atau kegagalan kronis ginjal (CRF).

 

Tahapan / Stadium Ginjal Kronis

Tahap 1

Fungsi Sedikit berkurang; kerusakan ginjal dengan GFR normal atau relatif tinggi (≥ 90 mL/min/1.73 m 2 ). Kerusakan ginjal didefinisikan sebagai kelainan patologis atau penanda kerusakan, termasuk kelainan pada tes darah atau urin atau studi pencitraan.

Tahap 2

Ringan pengurangan GFR (60-89 mL/min/1.73 m 2 ) dengan kerusakan ginjal. Kerusakan ginjal didefinisikan sebagai kelainan patologis atau penanda kerusakan, termasuk kelainan pada tes darah atau urine atau studi pencitraan.

Tahap 3

Sedang penurunan pada GFR (30-59 mL/min/1.73 m 2 ) pedoman Inggris membedakan antara tahap 3A (GFR 45-59) dan tahap 3B (GFR 30. – 44) untuk tujuan skrining dan rujukan.

Tahap 4

Parah penurunan pada GFR (15-29 mL/min/1.73 m 2 ) Persiapan untuk terapi pengganti ginjal.

Tahap 5

Ditetapkan gagal ginjal (GFR <15 mL/min/1.73 m 2 , atau terapi pengganti ginjal permanen (RRT) .

 

Tes terbaik untuk mengukur tingkat fungsi ginjal  dengan Laju Filtrasi Glomerulus (GFR = glomerular filtration rate)

Tes terbaik untuk mengukur tingkat fungsi ginjal Anda dan menentukan stadium penyakit ginjal Anda. Dokter Anda bisa menghitungnya dari hasil tes kreatinin darah Anda, usia, ukuran tubuh dan jenis kelamin Anda. GFR Anda memberi tahu dokter Anda stadium penyakit ginjal Anda dan membantu dokter merencanakan perawatan Anda. Jika nomor GFR Anda rendah, ginjal Anda tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Penyakit ginjal sebelumnya terdeteksi, semakin baik kesempatan untuk memperlambat atau menghentikan perkembangannya.

Berapakah nomor GFR yang normal?

Pada orang dewasa, jumlah GFR normal lebih dari 90. GFR menurun seiring bertambahnya usia, bahkan pada orang-orang tanpa penyakit ginjal. Lihat tabel di bawah untuk perkiraan rata-rata GFR berdasarkan usia.

Umur (tahun) Rata-rata estimasi GFR
20–29 116
30–39 107
40–49 99
50–59 93
60–69 85
70+ 75

 

Diagnosis & Pengujian untuk ginjal kronis

1. Dapat didiagnosis dengan tes darah dan urine

Tes ini digunakan untuk mencari kadar zat tertentu dalam darah dan urin tinggi yang merupakan tanda-tanda bahwa ginjal Anda tidak berfungsi dengan baik.

Jika Anda berisiko tinggi terkena penyakit ginjal – misalnya, Anda memiliki salah satu dari kondisi yang disebutkan di atas – Anda mungkin disarankan untuk melakukan tes rutin untuk memeriksa CKD sehingga diangkat pada tahap awal.

Hasil tes darah dan urine Anda bisa digunakan untuk mengetahui stadium penyakit ginjal Anda. Ini adalah angka yang mencerminkan seberapa parah kerusakan ginjal Anda, dengan jumlah yang lebih tinggi yang mengindikasikan CKD lebih serius.

2. USG Ultrasonografi medis

Diagnosis dapat dilakukan secara Biokimia di Laboratorium Klinik, tetapi kadang-kadang diperlukan pemeriksaan dengan pencitraan. Pencitraan yang paling sederhana dan aman adalah dengan melakukan USG, dimana dapat diketahui adanya batu ataupun dinding ginjal atau kandung kemih yang tidak licin dan berarti terkena infeksi.

3. CT-Scan, MRI

Penggunaan Radioaktif harus dibedakan 2 jenis, yang lebih aman justru dengan suntikan radioaktif dengan dosis rendah dan waktu paruh yang pendek, semakin singkat waktu paruh berarti semakin singkat radiasi berada dalam tubuh kita. Yang paling aman adalah Renografi dengan 2 probes, karena hanya menggunakan isotop radiasi dengan tingkat 1/4 dari jika menggunakan Kamera Gamma, sedangkan harga investasinya kurang dari 1/10 Kamera Gamma. Oleh karena itu jika menggunakan Renografi dengan 2 probes telah memadai, maka tidak diperlukan penggunaan peralatan lain yang lebih mahal.

Keuntungan penggunaan Gamma Dual Camera adalah pencitraan 3D-nya yang baik. Yang terpapar dengan radioaktif dengan tingkat radiasi yang lebih tinggi, justru tidak memerlukan suntikan radioaktif, kecuali zat kontras untuk menambah pencitraan, karena zat radioaktifnya berada dalam alat tersebut, berturut-turut adalah CT-Scan dan MRI dimana MRI bagus untuk pencitraan jaringan lunak, tetapi paling mahal. MSCT 128 Slices Dual Sources adalah CT Scan juga, tetapi lebih mutakhir dengan menggunakan 2 sumber radiasi, sehingga dapat memindai lebih cepat dan tingkat radiasi yang digunakan juga lebih sedikit.

4. PET CT

Yang termutakhir adalah PET CT yang dimana dapat memeriksa fungsi, metabolisme dan reseptor tubuh sekaligus, dengan tingkat sensitivitas yang tinggi mencapai 90% untuk deteksi dini kaker srtadium awal.

5. Biopsi ginjal

Dapat dilakukan dalam beberapa kasus untuk memeriksa jenis penyakit ginjal tertentu, lihat berapa banyak kerusakan ginjal telah terjadi dan membantu merencanakan pengobatan. Untuk melakukan biopsi, dokter mengeluarkan potongan-potongan kecil jaringan ginjal dan memeriksanya di bawah mikroskop.

 

Stadium Gagal Ginjal

Perkembangan penyakit ginjal diklasifikasi dengan sistem pemeringkatan (stadium) berdasarkan hasil GFR yang diperoleh. Terdapat enam stadium untuk mendefinisikan tingkat keparahan gagal ginjal kronis:

  • eGFR bernilai di atas 90 atau normal: stadium 1.

Walau nilai eGFR normal, namun terdapat kerusakan pada ginjal yang terdeteksi oleh tes lain. Misalnya, terdapat darah di dalam urin (hematuria) atau terjadi peradangan pada ginjal.

  • eGFR bernilai 60-89: stadium 2.

Laju eGFR turun sedikit menjadi 60-89 ml/menit dan disertai kerusakan atau gangguan pada ginjal. Penderita dengan laju eGFR yang sama tanpa kerusakan ginjal tidak dianggap mengalami GGK.

Agar perkembangan kondisi ginjal dapat terus dipantau, pengidap GGK stadium satu atau stadium dua direkomendasikan untuk menjalani tes eGFR tahunan.

  • eGFR bernilai 30-59: stadium 3. Stadium ini terbagi menjadi dua, yaitu:
    • Stadium 3a : laju eGFR (45-59). Terdapat penurunan fungsi ginjal yang ringan sehingga memerlukan pemeriksaan tiap tahun.
    • Stadium 3b: laju eGFR (30-44). Terdapat penurunan fungsi ginjal yang parah sehingga memerlukan pemeriksaan berkala tiap enam bulan sekali.
  • eGFR bernilai 15-29: stadium 4.

Pada stadium ini, pengidap kemungkinan telah merasakan gejala-gejala GGK dan perlu mengikuti pemeriksaan tiap enam bulan.

  • eGFR bernilai di bawah 15: stadium 5.

Disebut sebagai kondisi gagal ginjal, yaitu ginjal telah kehilangan hampir seluruh fungsinya. Tiap tiga bulan, pasien gagal ginjal ini perlu menjalani pemeriksaan.

Hasil eGFR dari waktu ke waktu dapat naik atau turun. Diagnosis CKD biasanya baru bisa dipastikan jika tes-tes eGFR yang dilakukan beberapa kali selama tiga bulab berturut-turut menunjukkan hasil konsisten di bawah normal.

 

Apakah saya berisiko terkena penyakit ginjal?

Disarankan untuk melakukan pemeriksaan rutin tahunan untuk mendeteksi gagal ginjal kronis (GGK), terutama jika Anda termasuk kelompok orang-orang yang berisiko tinggi, yaitu:

  • Pengidap diabetes, hipertensilupusstrokepenyakit jantung.
  • Orang yang secara teratur mengonsumsi obat-obatan antiradang nonsteroid (NSAID) seperti aspirin dan ibuprofen atau yang mengandung lithium dalam waktu yang lama.
  • Orang dengan riwayat keluarga yang pernah mengidap GGK stadium lima atau menderita penyakit ginjal turunan.
  • Penderita dengan hematuria (dalam urinnya terdapat darah) atau proteinuria (terdapat protein dalam urin) yang penyebabnya belum diketahui.

Dokter biasanya akan merekomendasikan apakah Anda termasuk ke dalam golongan risiko tinggi untuk dilakukan pemeriksaan rutin.

 

Contoh Kanker-Kanker Lainnya

Kanker bisa dimulai di tempat manapun di tubuh. Ini dimulai saat sel-sel tumbuh di luar kendali dan kerumunan sel normal. Hal ini membuat tubuh sulit bekerja sebagaimana mestinya. Memahami penyakit kanker dapat membantu Anda untuk mengenal lebih jelas “seperti apakah kanker itu?” Klik disini dan baca artikel pemahaman penyakit kanker ini sampai habis bersama contoh-contohnya!

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-04-29T11:37:40+00:00 Februari 24th, 2018|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment