fbpx

Interpol

Interpol

INTERPOL adalah jaringan pasukan polisi dari 190 negara di seluruh dunia. Kantor pusatnya berada di kota Lyon – Prancis.

Apa yang terjadi jika kejahatan dilakukan dan kemudian penjahat melarikan diri dari negara? Bagaimana polisi menemukan penjahatnya? Mereka mencari tahu dengan bantuan INTERPOL.

 

INTERPOL membantu pasukan polisi di seluruh dunia terus menginformasikan kejahatan internasional melalui pemberitahuan. Pemberitahuan adalah jenis pesan peringatan yang dikirim ke semua negara anggota. Mereka bisa menjadi pemberitahuan “ingin” yang Anda lihat di film tetapi mereka juga bisa meminta informasi atau peringatan

 

Tugas Interpol

Tugas utamanya adalah membantu polisi di berbagai negara bekerja bersama untuk menyelesaikan kejahatan yang melintasi perbatasan. Setiap negara anggota memiliki kantor INTERPOL mereka sendiri, yang disebut National Central Bureau (NCB), yang menghubungkan kekuatan kepolisian negara itu dengan anggota lain. Mereka berbagi informasi satu sama lain dan memiliki akses ke berbagai alat dan sumber daya teknologi tinggi.

 

Kapan Dibentuknya Interpol?

Dibentuk pada tahun 1923 dengan nama International Criminal Police Commission (bahasa Indonesia: Komisi Polisi Kriminalitas Internasional), kemudian mengubah namanya pada tahun 1956. Organisasi ini berbeda dengan International Police (bahasa Indonesia: Polisi Internasional), yang berfungsi untuk melakukan tugas-tugas kepolisian di negara yang dilanda perang.

 

Kantor-Kantor Interpol

Selain markas Sekretariat Jenderal di Lyon, Interpol memiliki 7 biro regional:

  • Buenos Aires, Argentina

  • San Salvador, El Salvador

  • Yaoundé, Kamerun

  • Abidjan, Pantai Gading

  • Nairobi, Kenya

  • Harare, Zimbabwe

  • Bangkok, Thailand (Kantor Penghubung)

  • Belgia, kantor Penghubung Brussels

  • Belanda, Den Haag Europol

Pusat Komando dan Koordinasi Interpol menawarkan titik kontak 24/7 bagi pasukan polisi nasional yang mencari informasi penting atau menghadapi krisis. Yang asli di Lyon dengan yang kedua di Buenos Aires ditambahkan pada September 2011. Sepertiga dibuka di Singapura pada bulan September 2014.

Interpol membuka Kantor Perwakilan Khusus untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York pada tahun 2004 dan ke Uni Eropa di Brussels pada tahun 2009.

Organisasi ini telah membangun Interpol Global Complex for Innovation (IGCI) di Singapura untuk bertindak sebagai fasilitas penelitian dan pengembangannya, dan tempat kerjasama dalam investigasi kejahatan digital. Secara resmi dibuka pada April 2015, tetapi sudah menjadi aktif sebelumnya. Terutama, penghapusan infrastruktur botnet SIMDA di seluruh dunia dikoordinasikan dan dijalankan dari Pusat Cyber Fusion IGCI pada minggu-minggu sebelum pembukaan, sebagaimana terungkap pada acara peluncuran.

 

Kartu identitas interpol

Contoh kartu identitas Interpol. Sumber foto: European Communities / Wikimedia commons

 

Visi dan Misi Interpol

Visi – apa yang ingin dicapai oleh INTERPOL

  • “Menghubungkan polisi untuk dunia yang lebih aman”.

  • Visi mereka adalah sebuah dunia di mana masing-masing dan setiap profesional penegak hukum akan dapat melalui INTERPOL untuk berkomunikasi secara aman, berbagi dan mengakses informasi penting kepolisian kapanpun dan dimanapun diperlukan, memastikan keselamatan warga dunia.

  • Mereka terus-menerus menyediakan dan mempromosikan solusi inovatif dan mutakhir untuk tantangan global dalam kepolisian dan keamanan.

 

Misi – apa yang INTERPOL lakukan untuk mencapai visinya

  • “Mencegah dan memerangi kejahatan melalui kerja sama dan inovasi yang ditingkatkan pada polisi dan masalah keamanan”.

  • Memfasilitasi bantuan timbal balik seluas mungkin antara semua otoritas penegak hukum kriminal.

  • Mereka memastikan bahwa layanan kepolisian dapat berkomunikasi dengan aman satu sama lain di seluruh dunia.

  • Memungkinkan akses global ke data dan informasi polisi.

  • Menyediakan dukungan operasional pada area kejahatan prioritas tertentu.

  • Mendorong peningkatan berkelanjutan dalam kapasitas polisi untuk mencegah dan memerangi kejahatan dan pengembangan pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk pemolisian internasional yang efektif.

  • Berusaha untuk inovasi setiap saat, di bidang polisi dan masalah keamanan.

 

Interpol

Logo Interpol

 

Penjelasan Lambang Interpol

Lambang Interpol saat ini diadopsi pada tahun 1950 dan mencakup unsur-unsur berikut:

  • Dunia menunjukkan aktivitas di seluruh dunia.

  • Ranting-ranting zaitun melambangkan kedamaian.

  • Pedang melambangkan tindakan polisi.

  • Timbangan menandakan keadilan.

 

Contoh Kejahatan yang Ditangani Interpol

Banyak kejahatan di abad 21 memiliki dimensi transnasional dan membutuhkan respons global. Kami bekerja untuk mencegah dan menyelidiki berbagai macam kejahatan, memberikan inisiatif nyata dan membuat perbedaan nyata untuk kerjasama internasional.

Klik disini untuk mengetahui lebih lanjut tentang contoh kejahatan yanf ditangani oleh Interpol.

 

Konstitusi (Hukum Dasar) Interpol

Perannya ditentukan oleh ketentuan umum dari konstitusinya.

Pasal 2 menyatakan bahwa perannya adalah:

  1. Untuk memastikan dan mempromosikan bantuan timbal balik seluas mungkin antara semua otoritas polisi kriminal dalam batas-batas hukum yang ada di berbagai negara dan dalam semangat Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia.
  2. Untuk membangun dan mengembangkan semua lembaga kemungkinan untuk berkontribusi secara efektif terhadap pencegahan dan penindasan kejahatan hukum biasa.

Pasal 3 menyatakan:

Sangat dilarang bagi Organisasi untuk melakukan intervensi atau kegiatan dari karakter politik, militer, agama atau ras.

 

Markas interpol lyon prancis

Markas Interpol di kota Lyon – Prancis. Sumber foto: Massimiliano Mariani / Wikimedia Commons

 

Metodologi (ilmu-ilmu/cara yang digunakan) Interpol

  • Bertentangan dengan cara itu sering digambarkan dalam budaya populer, Interpol bukanlah lembaga penegak hukum supranasional dan tidak memiliki agen yang mampu melakukan penangkapan. Sebaliknya, itu adalah organisasi internasional yang berfungsi sebagai jaringan lembaga penegak hukum kriminal dari berbagai negara. Dengan demikian, organisasi berfungsi sebagai penghubung administratif di antara lembaga penegak hukum di negara-negara anggota, menyediakan bantuan komunikasi dan basis data, dibantu melalui kantor pusat di Lyon, Prancis.

  • Kolaborasi kerjasama Interpol berguna ketika melawan kejahatan internasional karena perbedaan bahasa, budaya dan birokrasi dapat menyulitkan petugas polisi dari berbagai negara untuk bekerja bersama. Misalnya, jika agen khusus FBI melacak teroris ke Italia, mereka mungkin tidak tahu siapa yang harus dihubungi di Polizia di Stato, jika Carabinieri memiliki yurisdiksi atas beberapa aspek kasus, atau siapa di pemerintahan Italia yang harus diberi tahu tentang FBI keterlibatan. FBI dapat menghubungi Interpol National Central Bureau di Italia, yang akan bertindak sebagai penghubung antara Amerika Serikat dan lembaga penegak hukum Italia.

  • Database Interpol di markas Lyon dapat membantu penegakan hukum dalam memerangi kejahatan internasional. Sementara badan-badan nasional memiliki database kejahatan mereka sendiri yang luas, informasi jarang melampaui batas satu negara. Basis data interpol dapat melacak kejahatan dan tren kejahatan di seluruh dunia, khususnya melalui pengumpulan sidik jari dan foto wajah, daftar orang yang dicari, sampel DNA, dan dokumen perjalanan. Database dokumen perjalanan hilang dan dicuri Interpol sendiri mengandung lebih dari 12 juta catatan. Pejabat di markas besar juga menganalisis data ini dan merilis informasi tentang tren kejahatan ke negara-negara anggota.

  • Jaringan komunikasi di seluruh dunia yang dienkripsi berbasis Internet memungkinkan agen-agen Interpol dan negara-negara anggota untuk saling menghubungi setiap saat. Dikenal sebagai I-24/7, jaringan menawarkan akses konstan ke database Interpol. Meskipun National Central Bureaus adalah situs akses utama ke jaringan, beberapa negara anggota telah memperluasnya ke area utama seperti bandara dan jalur akses perbatasan. Negara-negara anggota juga dapat mengakses basis data kriminal masing-masing melalui sistem I-24/7.

  • Interpol mengeluarkan 13.637 pemberitahuan pada tahun 2013, dimana 8.857 adalah Pemberitahuan Merah, dibandingkan dengan 4.596 pada tahun 2008 dan 2.037 pada tahun 2003. Pada tahun 2013, saat ini terdapat 52.880 pemberitahuan sah yang beredar.

  • Jika terjadi bencana internasional, serangan teroris, atau pembunuhan, Interpol dapat mengirim Tim Respons Insiden (IRT: Incident Response Team). IRT dapat menawarkan berbagai keahlian dan akses basis data untuk membantu identifikasi korban, identifikasi tersangka, dan penyebaran informasi ke lembaga penegak hukum negara lain. Selain itu, atas permintaan pihak berwenang setempat, mereka dapat bertindak sebagai komando pusat dan operasi logistik untuk mengoordinasikan lembaga penegak hukum lain yang terlibat dalam sebuah kasus. Tim semacam itu dikerahkan delapan kali pada tahun 2013.

  • Interpol mulai mengeluarkan dokumen perjalanannya sendiri pada tahun 2009 dengan harapan bahwa negara-negara akan menghapus persyaratan visa bagi individu yang bepergian untuk bisnis Interpol, sehingga meningkatkan waktu respons.

  • Pada bulan September 2017, organisasi memilih untuk menerima Palestina dan Kepulauan Solomon sebagai anggota.

 

Kantor Cabang Interpol

  •  American Samoa

  •  Anguilla

  •  Bermuda

  •  British Virgin Islands

  •  Cayman Islands

  •  Gibraltar

  •  Hong Kong

  •  Montserrat

  •  Macau

  •  Puerto Rico

  •  Turks and Caicos

 

Negara Member Interpol

  •  Afghanistan

  •  Albania

  •  Algeria

  •  Andorra

  •  Angola

  •  Antigua and Barbuda

  •  Argentina

  •  Armenia

  •  Aruba

  •  Australia

  •  Austria

  •  Azerbaijan

  •  Bahamas

  •  Bahrain

  •  Bangladesh

  •  Barbados

  •  Belarus

  •  Belgium

  •  Belize

  •  Benin

  •  Bhutan

  •  Bolivia

  •  Bosnia and Herzegovina

  •  Botswana

  •  Brazil

  •  Brunei

  •  Bulgaria

  •  Burkina Faso

  •  Burundi

  •  Cambodia

  •  Cameroon

  •  Canada

  •  Cape Verde

  •  Central African Republic

  •  Chad

  •  Chile

  •  China

  •  Colombia

  •  Comoros

  •  Republic of the Congo

  •  Congo (Democratic Rep.)

  •  Costa Rica

  •  Côte d’Ivoire

  •  Croatia

  •  Cuba

  •  Curaçao

  •  Cyprus

  •  Czech Republic

  •  Denmark

  •  Djibouti

  •  Dominica

  •  Dominican Republic

  •  East Timor

  •  Ecuador

  •  Egypt

  •  El Salvador

  •  Equatorial Guinea

  •  Eritrea

  •  Estonia

  •  Ethiopia

  •  Fiji

  •  Finland

  •  France

  •  Gabon

  •  Gambia

  •  Georgia

  •  Germany

  •  Ghana

  •  Greece

  •  Grenada

  •  Guatemala

  •  Guinea

  •  Guinea-Bissau

  •  Guyana

  •  Haiti

  •  Honduras

  •  Hungary

  •  Iceland

  •  India

  •  Indonesia

  •  Iran

  •  Iraq

  •  Ireland

  •  Israel

  •  Italy

  •  Jamaica

  •  Japan

  •  Jordan

  •  Kazakhstan

  •  Kenya

  •  Kuwait

  •  Kyrgyzstan

  •  Laos

  •  Lebanon

  •  Latvia

  •  Lesotho

  •  Liberia

  •  Libya

  •  Liechtenstein

  •  Lithuania

  •  Luxembourg

  •  Macedonia

  •  Madagascar

  •  Malawi

  •  Malaysia

  •  Maldives

  •  Mali

  •  Malta

  •  Marshall Islands

  •  Mauritania

  •  Mauritius

  •  Mexico

  •  Moldova

  •  Monaco

  •  Mongolia

  •  Montenegro

  •  Morocco

  •  Mozambique

  •  Myanmar

  •  Namibia

  •  Nauru

  •    Nepal

  •  Netherlands

  •  New Zealand

  •  Nicaragua

  •  Niger

  •  Nigeria

  •  Norway

  •  Oman

  •  Pakistan

  •  Palestine

  •  Panama

  •  Papua New Guinea

  •  Paraguay

  •  Peru

  •  Philippines

  •  Poland

  •  Portugal

  •  Qatar

  •  Romania

  •  Russia

  •  Rwanda

  •  St. Kitts and Nevis

  •  St. Lucia

  •  St. Vincent and the Grenadines

  •  Samoa

  •  São Tomé and Príncipe

  •  Saudi Arabia

  •  San Marino

  •  Senegal

  •  Serbia

  •  Seychelles

  •  Sierra Leone

  •  Singapore

  •  Sint Maarten

  •  Slovakia

  •  Slovenia

  •  Solomon Islands

  •  Somalia

  •  South Africa

  •  South Korea

  •  South Sudan

  •  Spain

  •  Sri Lanka

  •  Sudan

  •  Suriname

  •  Swaziland

  •  Sweden

  •   Switzerland

  •  Syria

  •  Tajikistan

  •  Tanzania

  •  Thailand

  •  Togo

  •  Tonga

  •  Trinidad and Tobago

  •  Tunisia

  •  Turkey

  •  Turkmenistan

  •  Uganda

  •  Ukraine

  •  United Arab Emirates

  •  United Kingdom

  •  United States

  •  Uruguay

  •  Uzbekistan

  •   Vatican City

  •  Venezuela

  •  Vietnam

  •  Yemen

  •  Zambia

  •  Zimbabwe

 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: BritannicaEvidence Project

                      

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-09-16T23:14:47+00:00 September 16th, 2018|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment