Penyakit Jantung | Apa Saja Jenisnya?

14 min read

Penyakit jantung koroner

Penyakit Jantung

Penyakit jantung, seperti penyakit jantung koroner, serangan jantung, gagal jantung kongestif, dan penyakit jantung bawaan, merupakan penyebab utama kematian bagi pria dan wanita di Indonesia. Pencegahan meliputi berhenti merokok, menurunkan kolesterol, mengontrol tekanan darah tinggi, menjaga kesehatan berat badan, dan berolahraga.

Apa saja jenis penyakit jantung?

Penyakit jantung mencakup berbagai macam masalah kardiovaskular. Beberapa penyakit dan kondisi berada di bawah payung penyakit jantung. Jenis penyakit jantung meliputi:

Aritmia

Aritmia adalah kelainan irama jantung. Ini berarti jantung Anda mungkin berdetak terlalu lambat (bradikardia), terlalu cepat (takikardia), atau dalam pola yang tidak teratur. Irama abnormal ini dapat terjadi saat impuls listrik yang berasal dari jantung Anda tidak menyala sebagaimana mestinya.

Aterosklerosis

Aterosklerosis adalah pengerasan pembuluh darah.

Kardiomiopati

Kondisi ini menyebabkan otot jantung mengeras atau menjadi lemah.

Cacat jantung bawaan

Penyakit jantung bawaan adalah kelainan jantung yang terjadi sejak lahir.

Penyakit arteri jantung koroner

Penyakit jantung koroner disebabkan oleh penumpukan lemak atau plak di arteri jantung. Terkadang disebut penyakit jantung iskemik.

Gagal jantung

Saat seseorang mengalami gagal jantung, jantungnya tetap bekerja tetapi tidak sebagaimana mestinya. Gagal jantung kongestif adalah salah satu jenis gagal jantung. Gagal jantung dapat terjadi akibat penyakit arteri koroner yang tidak diobati, tekanan darah tinggi, aritmia, dan kondisi lainnya. Kondisi ini dapat mempengaruhi kemampuan jantung untuk memompa dengan baik.

Infeksi jantung

Infeksi jantung dapat disebabkan oleh bakteri, virus atau parasit.

Istilah penyakit kardiovaskular dapat digunakan untuk merujuk pada kondisi jantung yang secara khusus mempengaruhi pembuluh darah.

Hipertensi

Hipertensi – peningkatan tekanan darah di atas “normal.” Tekanan darah tinggi jangka panjang merupakan faktor risiko utama untuk penyakit arteri koroner, stroke, gagal jantung, penyakit pembuluh darah perifer, kehilangan penglihatan, dan penyakit ginjal kronis. Menurunkan tekanan darah adalah kunci untuk mencegah penyakit ini.

Jenis-jenis hipertensi
  • Hipertensi esensial – Hipertensi yang tidak diketahui penyebabnya, yaitu sekitar 90-95% penderita hipertensi. Sering dianggap karena gaya hidup. Penatalaksanaan melalui obat-obatan dan tekanan darah yang tidak merespon merupakan tanda bahaya bahwa itu mungkin hipertensi sekunder. Karena sifat hipertensi yang meluas, ahli jantung akhirnya akan mengelola atau merekomendasikan perawatan untuk hipertensi esensial.
  • Hipertensi sekunder – Sebagian besar penyebab hipertensi sekunder berasal dari gangguan ginjal dan endokrin. Penyebab hipertensi kardiovaskular termasuk koarktasio aorta, aterosklerosis, dan stenosis aorta.
Komplikasi hipertensi
  • Kardiomiopati hipertrofik – Peningkatan tekanan menyebabkan hipertrofi miokardium, terutama hipertrofi ventrikel kiri. Hipertensi pulmonal – yang terpisah dari “hipertensi” yang dijelaskan di atas – dapat menyebabkan hipertrofi ventrikel kanan.
  • Krisis hipertensi – Umumnya dianggap sebagai tekanan darah sistolik lebih dari 180. Jika tidak ada disfungsi organ disebut hipertensi urgensi, tetapi jika ada (misalnya, kebingungan, sesak napas) maka disebut hipertensi darurat.
  • Pre-eklampsia (PreE) / Eklampsia – PreE adalah penyakit kehamilan yang mengakibatkan hipertensi dan proteinuria. PreE memiliki konsekuensi negatif bagi ibu dan janin/bayi. Perkembangan menjadi eklampsia melibatkan kejang. Saat ini, satu-satunya pengobatan definitif adalah melahirkan janin.
  • Stroke hemoragik – Infark otak akibat perdarahan internal dari aneurisma Charcot-Bouchard.
  • Ensefalopati hipertensi, nefropati hipertensi, retinopati hipertensi – Kerusakan organ akibat hipertensi kronis.

Kanker Jantung

Kanker jantung adalah kondisi langka yang hanya sedikit orang yang mengetahuinya. Alasan kelangkaannya adalah karena sel-sel jantung tidak membelah dan oleh karena itu sel-sel ganas tidak dapat berkembang biak di sana. Selanjutnya baca: Kanker Jantung | Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Perawatan, Pencegahan


Apa saja gejala penyakit jantung?

Jenis penyakit jantung yang berbeda dapat menyebabkan berbagai gejala yang berbeda pula.

Aritmia

Aritmia adalah irama jantung yang tidak normal. Gejala yang Anda alami mungkin bergantung pada jenis aritmia yang Anda alami – detak jantung yang terlalu cepat atau terlalu lambat. Gejala aritmia meliputi:

  • pusing
  • jantung berdebar atau detak jantung berdebar kencang
  • denyut nadi lambat
  • pingsan
  • nyeri dada

Aterosklerosis

Aterosklerosis mengurangi suplai darah ke ekstremitas Anda. Selain nyeri dada dan sesak napas, gejala aterosklerosis antara lain:

  • dingin, terutama di tungkai
  • mati rasa, terutama di tungkai
  • nyeri yang tidak biasa atau tidak dapat dijelaskan
  • kelemahan di kaki dan lengan Anda

Penyakit jantung aterosklerosis
Aterosklerosis adalah pengerasan pembuluh darah. Ini adalah contoh bagaimana penumpukan lipid (lemak) di arteri mencegah darah mengalir. Sumber foto: Wikimedia Commons

Cacat jantung bawaan

Cacat jantung bawaan adalah masalah jantung yang berkembang saat janin tumbuh. Beberapa kelainan jantung tidak pernah didiagnosis. Orang lain mungkin ditemukan saat menyebabkan gejala, seperti:

  • kulit berwarna biru
  • pembengkakan pada ekstremitas
  • sesak napas atau kesulitan bernapas
  • kelelahan dan energi rendah
  • irama jantung tidak teratur

Penyakit arteri jantung koroner (CAD: Coronary artery disease)

CAD adalah penumpukan plak di arteri yang memindahkan darah kaya oksigen melalui jantung dan paru-paru. Gejala CAD meliputi:

  • nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • perasaan tertekan atau tertekan di dada
  • sesak napas
  • mual
  • perasaan gangguan pencernaan atau gas
Penyakit jantung koroner
Penyakit jantung koroner, gambar menunjukkan showing reduced blood flow in preventing the heart muscle from receiving enough oxygen. Sumber foto: Wikimedia Commons

Kardiomiopati

Kardiomiopati adalah penyakit yang menyebabkan otot jantung membesar dan menjadi kaku, tebal, atau lemah. Gejala kondisi ini meliputi:

  • kelelahan
  • kembung
  • kaki bengkak, terutama pergelangan kaki dan kaki
  • sesak napas
  • berdebar atau nadi cepat

Gejala Gagal Jantung

Gejala gagal jantung bisa meliputi:

  • Sesak napas yang terjadi selama aktivitas (paling sering) atau saat istirahat, terutama saat Anda berbaring telentang di tempat tidur
  • Batuk yang menghasilkan dahak berwarna putih.
  • Pertambahan berat badan yang cepat (kenaikan berat badan 1 atau 2 kg dalam satu hari dimungkinkan)
  • Bengkak di pergelangan kaki, tungkai, dan perut
  • Pusing
  • Kelelahan dan kelemahan
  • Detak jantung cepat atau tidak teratur
  • Gejala lain termasuk mual, jantung berdebar, dan nyeri dada.

Baca juga ? Serangan jantung | Ciri-Ciri, Penyebab, Perawatan, Pemulihan, Pengobatan Dan Cara Mencegah

Infeksi jantung

Istilah infeksi jantung dapat digunakan untuk menggambarkan kondisi seperti endokarditis atau miokarditis. Gejala infeksi jantung meliputi:

  • nyeri dada
  • dada tersumbat atau batuk
  • demam
  • panas dingin
  • ruam kulit

Apa penyebab penyakit jantung?

Penyakit jantung adalah kumpulan penyakit dan kondisi yang menyebabkan masalah kardiovaskular. Setiap jenis penyakit jantung disebabkan oleh sesuatu yang sepenuhnya unik untuk kondisi tersebut. Aterosklerosis dan CAD terjadi akibat penumpukan plak di arteri. Penyebab penyakit jantung lainnya dijelaskan di bawah ini.

Penyebab aritmia

Penyebab irama jantung yang tidak normal meliputi:

  • diabetes
  • jantung koroner
  • cacat jantung, termasuk kelainan jantung bawaan
  • obat-obatan, suplemen, dan pengobatan herbal
  • tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • penggunaan alkohol atau kafein yang berlebihan
  • gangguan penggunaan zat
  • stres dan kecemasan
  • kerusakan jantung atau penyakit yang ada

Penyebab cacat jantung bawaan

Penyakit jantung ini terjadi saat bayi masih berkembang di dalam kandungan. Beberapa kelainan jantung mungkin serius dan didiagnosis serta diobati lebih awal. Beberapa mungkin juga tidak terdiagnosis selama bertahun-tahun.

Struktur hati Anda juga dapat berubah seiring bertambahnya usia. Ini dapat menyebabkan kerusakan jantung yang dapat menyebabkan komplikasi dan masalah.

Penyebab kardiomiopati

Ada beberapa jenis kardiomiopati. Setiap jenis adalah hasil dari kondisi terpisah.

Kardiomiopati dilatasi. Tidak jelas apa yang menyebabkan jenis kardiomiopati yang paling umum ini, yang menyebabkan jantung melemah. Ini mungkin akibat dari kerusakan jantung sebelumnya, seperti yang disebabkan oleh obat-obatan, infeksi, dan serangan jantung. Ini mungkin juga merupakan kondisi bawaan atau akibat dari tekanan darah yang tidak terkontrol.
Kardiomiopati hipertrofik. Jenis penyakit jantung ini menyebabkan otot jantung lebih tebal. Itu biasanya diwariskan.
Kardiomiopati restriktif. Seringkali tidak jelas apa yang menyebabkan jenis kardiomiopati ini, yang menyebabkan dinding jantung menjadi kaku. Kemungkinan penyebabnya mungkin termasuk penumpukan jaringan parut dan sejenis penumpukan protein abnormal yang dikenal sebagai amiloidosis.

Penyebab gagal jantung

Gagal jantung sering kali berkembang setelah kondisi lain merusak atau melemahkan jantung Anda. Namun, jantung tidak perlu dilemahkan untuk menyebabkan gagal jantung. Bisa juga terjadi jika jantung menjadi terlalu kaku.

Pada gagal jantung, ruang pompa utama jantung Anda (ventrikel) mungkin menjadi kaku dan tidak terisi dengan baik di antara detak jantung. Dalam beberapa kasus gagal jantung, otot jantung Anda dapat rusak dan melemah, dan ventrikel meregang (melebar) hingga jantung tidak dapat memompa darah secara efisien ke seluruh tubuh Anda.

Seiring waktu, jantung tidak dapat lagi memenuhi kebutuhan normal untuk memompa darah ke seluruh tubuh Anda.

Fraksi ejeksi adalah pengukuran penting tentang seberapa baik jantung Anda memompa dan digunakan untuk membantu mengklasifikasikan gagal jantung dan memandu pengobatan. Dalam jantung yang sehat, fraksi ejeksi adalah 50 persen atau lebih tinggi – artinya lebih dari separuh darah yang mengisi ventrikel dipompa keluar dengan setiap detak.

Tapi gagal jantung bisa terjadi bahkan dengan fraksi ejeksi normal. Ini terjadi jika otot jantung menjadi kaku karena kondisi seperti tekanan darah tinggi.

Gagal jantung dapat melibatkan sisi kiri (ventrikel kiri), sisi kanan (ventrikel kanan) atau kedua sisi jantung Anda. Umumnya, gagal jantung dimulai dari sisi kiri, khususnya ventrikel kiri – ruang pompa utama jantung Anda.

Penyebab infeksi jantung

Bakteri, parasit, dan virus adalah penyebab paling umum dari infeksi jantung. Infeksi yang tidak terkontrol dalam tubuh juga dapat membahayakan jantung jika tidak ditangani dengan benar.

Bagaimana penyakit jantung didiagnosis?

Dokter Anda mungkin memesan beberapa jenis tes dan evaluasi untuk membuat diagnosis penyakit jantung. Beberapa tes ini dapat dilakukan sebelum Anda menunjukkan tanda-tanda penyakit jantung. Orang lain mungkin digunakan untuk mencari kemungkinan penyebab gejala saat berkembang.

Ujian fisik dan tes darah

Hal pertama yang akan dilakukan dokter Anda adalah melakukan pemeriksaan fisik dan memperhitungkan gejala yang Anda alami. Kemudian mereka ingin mengetahui riwayat kesehatan keluarga dan pribadi Anda. Genetika dapat berperan dalam beberapa penyakit jantung. Jika Anda memiliki anggota keluarga dekat yang menderita penyakit jantung, bagikan informasi ini dengan dokter Anda.

Tes darah. Ini karena mereka dapat membantu dokter Anda melihat kadar kolesterol Anda dan mencari tanda-tanda peradangan.

Tes non-invasif

Berbagai tes noninvasif dapat digunakan untuk mendiagnosis penyakit jantung.

Elektrokardiogram (EKG atau EKG)

Tes ini dapat memantau aktivitas listrik jantung Anda dan membantu dokter Anda menemukan penyimpangan apa pun.

Ekokardiogram

Tes ultrasonografi ini dapat memberi gambaran dekat kepada dokter tentang struktur jantung Anda.

Tes stres

Ujian ini dilakukan saat Anda menyelesaikan aktivitas berat, seperti berjalan kaki, berlari, atau mengendarai sepeda statis. Selama tes, dokter Anda dapat memantau aktivitas jantung Anda sebagai respons terhadap perubahan aktivitas fisik.

USG karotis

Untuk mendapatkan ultrasound rinci dari arteri karotis Anda, dokter Anda mungkin memesan tes ultrasound ini.
Monitor Holter. Dokter Anda mungkin meminta Anda untuk memakai monitor detak jantung ini selama 24 sampai 48 jam. Ini memungkinkan mereka untuk mendapatkan gambaran yang lebih luas tentang aktivitas hati Anda.

Tes meja miring (Tilt table test)

Jika Anda baru-baru ini mengalami pingsan atau pusing saat berdiri atau duduk, dokter Anda mungkin memesan tes ini. Selama itu, Anda diikat ke meja dan perlahan dinaikkan atau diturunkan saat mereka memantau detak jantung, tekanan darah, dan kadar oksigen Anda.

CT scan

Tes pencitraan ini memberi dokter Anda gambaran sinar-X jantung Anda yang sangat rinci.

MRI jantung

Seperti CT scan, MRI jantung dapat memberikan gambaran yang sangat rinci tentang jantung dan pembuluh darah Anda.

Tes invasif

Jika pemeriksaan fisik, tes darah, dan tes non-invasif tidak meyakinkan, dokter Anda mungkin ingin melihat ke dalam tubuh Anda untuk menentukan apa yang menyebabkan gejala yang tidak biasa. Tes invasif mungkin termasuk:

Kateterisasi jantung dan angiografi koroner

Dokter Anda mungkin memasukkan kateter ke dalam jantung Anda melalui selangkangan dan arteri. Kateter akan membantu mereka melakukan tes yang melibatkan jantung dan pembuluh darah. Setelah kateter ini masuk ke dalam jantung Anda, dokter Anda dapat melakukan angiografi koroner. Selama angiografi koroner, pewarna disuntikkan ke dalam arteri dan kapiler halus yang mengelilingi jantung. Pewarna membantu menghasilkan gambar sinar-X yang sangat detail.

Studi elektrofisiologi

Selama tes ini, dokter Anda mungkin memasang elektroda ke jantung Anda melalui kateter. Saat elektroda terpasang, dokter Anda dapat mengirimkan denyut listrik dan mencatat bagaimana jantung merespons.
Baca lebih lanjut tentang tes yang digunakan untuk mendiagnosis penyakit jantung.

Perawatan dan pengobatan apa yang tersedia untuk penyakit jantung?

Perawatan untuk penyakit jantung sangat bergantung pada jenis penyakit jantung yang Anda derita dan serta sejauh mana penyakit tersebut telah berkembang. Misalnya, jika Anda mengalami infeksi jantung, kemungkinan besar dokter akan meresepkan antibiotik.

Jika Anda memiliki penumpukan plak, mereka mungkin menggunakan pendekatan dua arah: meresepkan obat yang dapat membantu menurunkan risiko penumpukan plak tambahan dan berupaya membantu Anda menerapkan perubahan gaya hidup sehat.

Perawatan untuk penyakit jantung dibagi menjadi tiga kategori utama:

1. Perubahan gaya hidup

Pilihan gaya hidup sehat dapat membantu Anda mencegah penyakit jantung. Mereka juga dapat membantu Anda menangani kondisi dan mencegahnya menjadi lebih buruk. Diet Anda adalah salah satu area pertama yang mungkin ingin Anda ubah.

Diet rendah natrium dan rendah lemak yang kaya buah dan sayuran dapat membantu Anda menurunkan risiko komplikasi penyakit ini. Salah satu contohnya adalah diet Dietary Approaches to Stop Hypertension (DASH).

Demikian pula, berolahraga secara teratur dan berhenti merokok dapat membantu mengobati penyakit ini. Coba juga kurangi konsumsi alkohol Anda.

2. Pengobatan

Obat mungkin diperlukan untuk mengobati beberapa jenis penyakit jantung. Dokter Anda dapat meresepkan obat yang dapat menyembuhkan atau mengendalikan penyakit jantung Anda. Obat juga dapat diresepkan untuk memperlambat atau menghentikan risiko komplikasi. Obat yang diresepkan untuk Anda tergantung pada jenis penyakit jantung yang Anda derita. Baca lebih lanjut tentang obat yang mungkin diresepkan untuk mengobati penyakit jantung.

3. Operasi atau prosedur invasif

Dalam beberapa kasus penyakit ini, pembedahan atau prosedur medis diperlukan untuk mengobati kondisi dan mencegah gejala yang memburuk.

Misalnya, jika Anda memiliki arteri yang tersumbat seluruhnya atau hampir seluruhnya oleh penumpukan plak, dokter Anda mungkin memasukkan stent ke arteri Anda untuk mengembalikan aliran darah secara teratur. Prosedur yang akan dilakukan dokter Anda tergantung pada jenis penyakit jantung yang Anda derita dan tingkat kerusakan jantung Anda.


Risiko dan pencegahan penyakit jantung

Pencegahan itu penting!

Penyakit kardiovaskular adalah salah satu kematian utama di antara banyak negara. Karena itu, penting untuk memahami cara mencegahnya.

Faktor risiko gaya hidup

Perubahan kecil dan sehat dalam rutinitas harian Anda dapat menurunkan risiko penyakit jantung.

Faktor risiko yang tidak dapat Anda kendalikan:

Jenis kelamin

Risiko penyakit jantung dan stroke meningkat setelah menopause… Faktanya, sebagian besar wanita di seluruh negeri memiliki setidaknya satu faktor risiko yang terkait dengan penyakit jantung dan stroke. Wanita yang menderita diabetes, mereka yang berasal dari kelompok etnis tertentu, dan mereka yang mengalami menopause memiliki risiko yang lebih besar.

Usia

Risiko penyakit kardiovaskular meningkat seiring bertambahnya usia.

Riwayat keluarga dan medis

Risiko Anda lebih tinggi jika salah satu kerabat dekat Anda pernah menderita penyakit jantung di usia muda.

Situasi pribadi

Situasi pribadi Anda dan faktor lingkungan mempengaruhi kesehatan Anda. Ini adalah kondisi seperti akses ke makanan sehat, air bersih, perawatan kesehatan dan layanan sosial.


Mencegah penyakit jantung

Tetapkan tujuan yang akan menginspirasi Anda untuk menjadi lebih sehat.

Makan yang sehat

Makan makanan yang sehat, yaitu makan makanan yang seimbang, adalah salah satu cara yang paling efektif untuk melindungi kesehatan Anda. Sayuran dan buah-buahan mengandung banyak nutrisi. Bertujuan untuk 7 sampai 10 porsi setiap hari.

Diet Anda dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung dan stroke dengan:

  • meningkatkan kadar kolesterol Anda;
  • menurunkan tekanan darah Anda;
  • membantu Anda mengatur berat badan Anda;
  • mengontrol kadar gula darah Anda.

Cegah penyakit jantung dengan makan sehat

Banyak sayuran dan buah-buahan sangat kaya akan vitamin C dan beta-karoten, suatu bentuk vitamin A. Zat ini bertindak sebagai antioksidan dalam tubuh Anda dan membantu memperlambat atau mencegah aterosklerosis dengan mengurangi penumpukan plak yang dibentuk oleh kolesterol dan zat lain di dalamnya. arteri. Juara besar vitamin C adalah:

  • brokoli;
  • paprika merah;
  • stroberi;
  • jeruk;
  • buah kiwi;
  • blewah.

Beta-karoten memberi makanan warna merah, oranye atau hijau tua yang khas, sehingga mudah untuk mengidentifikasi sumber terbaik, seperti:

  • wortel;
  • tomat;
  • labu;
  • jeruk bali merah muda;
  • ubi;
  • Swiss chard.

Plus, hampir semua sayuran dan buah-buahan rendah kalori, lemak, dan natrium. Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa makan sayuran dan buah yang tinggi dikaitkan dengan menjaga berat badan yang sehat.

Sumber serat yang baik

Makan sayur dan buah merupakan sumber serat yang sangat baik. Jika memungkinkan, makan kulitnya juga, karena dapat meningkatkan asupan serat harian Anda. Misalnya, apel mentah dengan kulitnya mengandung serat 10 kali lebih banyak daripada 250 ml (1 cangkir) jus apel.

Produk segar dan beku

Sayuran dan buah-buahan beku atau kalengan memiliki nilai gizi yang hampir sama dengan yang segar. Saat membeli buah kalengan atau beku, carilah produk tanpa sirup atau tambahan gula. Jadi buah kalengan dalam air adalah pilihan terbaik.

Untuk mempertahankan nutrisi sebanyak mungkin, metode memasak terbaik adalah mengukus, memanggang, atau memanggang. Jika Anda menggunakan sayuran kaleng, carilah sayuran tanpa tambahan garam atau bilas dengan air mengalir untuk menghilangkan sebagian besar garam tambahan.

Protein dapat diperoleh dari beberapa sumber yang berbeda, antara lain:

  • kacang-kacangan;
  • gila;
  • biji;
  • tahu;
  • minuman kedelai yang diperkaya;
  • Ikan;
  • makanan laut;
  • telur;
  • unggas;
  • daging merah tanpa lemak, termasuk hewan buruan;
  • susu rendah lemak;
  • yogurt rendah lemak;
  • kefir rendah lemak;
  • keju rendah lemak dan garam;
  • beberapa biji-bijian.

Saat memilih sumber protein Anda, penting untuk membidik variasi. Usahakan untuk makan setidaknya dua porsi ikan setiap minggu dan konsumsi kacang-kacangan, lentil, dan tahu secara teratur. Saat membeli daging, ambil dagingnya dan pilih porsi sekitar 110 g (4 oz), yang seukuran telapak tangan Anda.

Tetap sehat dan bugar

Untuk menjaga kesehatan jantung, sedikit aktivitas fisik sangat bermanfaat. Berikut adalah beberapa tips untuk bergerak.

Latihan adalah pendekatan yang paling dekat dengan mata air awet muda bagi siapa pun yang mencari masa muda yang kekal. Aktivitas fisik secara teratur dapat membantu Anda mencapai dan mempertahankan berat badan yang sehat, tetap bugar, memperlambat penurunan fisik yang menyertai penuaan, tidur lebih nyenyak, mengurangi tingkat stres… dan banyak lagi!

Cobalah untuk aktif secara fisik setiap hari. Berjalan ke tempat kerja, istirahat makan siang dari aktivitas fisik, atau berjalan-jalan setelah makan malam. Jika Anda menjadikan aktivitas sebagai bagian dari rutinitas Anda, Anda akan menemukan bahwa itu menjadi mudah dan menyenangkan, dan Anda tidak merasa membuang waktu untuk melakukannya.

Pilih aktivitas yang Anda sukai. Dengan cara ini, kemungkinan besar Anda tidak akan menyerah. Jika Anda tidak menyukai gym, berjalanlah di jalur hiking, taman, golf, atau daftar untuk mengikuti kelas yoga.

Mengurangi stres

Mengelola stres akan membantu Anda merasa lebih baik setiap hari dan menurunkan risiko penyakit kardiovaskular.

Stres dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke, dan menyebabkan depresi atau kecemasan. Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk mengenali dan mengatasi stres Anda.

Berat badan yang sehat

Terapkan kebiasaan sehat dan berat badan yang sehat – seumur hidup.

Mengontrol berat badan Anda tidak berarti mengubah gaya hidup Anda semuanya. Ambillah dalam langkah-langkah kecil, tetapkan tujuan kecil yang realistis untuk diri Anda sendiri, dan kemudian bangun dari sana. Penurunan berat badan kecil yang stabil sebesar 1 atau 2 pon (½ hingga 1 kg) per minggu lebih mudah dicapai dan lebih sehat untuk jantung Anda daripada penurunan yang besar dan tiba-tiba. Studi juga menunjukkan bahwa Anda akan cenderung untuk mendapatkan kembali berat badan yang hilang.


Bagaimana cara mencegah penyakit jantung?

Beberapa faktor risiko penyakit jantung tidak dapat dikontrol, seperti riwayat keluarga Anda, misalnya. Namun tetap penting untuk menurunkan peluang Anda terkena penyakit jantung dengan mengurangi faktor risiko yang dapat Anda kendalikan.

Bertujuan untuk tekanan darah yang sehat dan jumlah kolesterol
Memiliki tekanan darah yang sehat dan kadar kolesterol adalah beberapa langkah pertama yang dapat Anda lakukan untuk jantung yang sehat. Tekanan darah diukur dalam milimeter merkuri (mm Hg). Tekanan darah yang sehat dianggap kurang dari 120 sistolik dan 80 diastolik, yang sering dinyatakan sebagai “120 di atas 80” atau “120/80 mm Hg”. Sistolik adalah pengukuran tekanan saat jantung berkontraksi. Diastolik adalah pengukuran saat jantung sedang beristirahat. Angka yang lebih tinggi menunjukkan bahwa jantung bekerja terlalu keras untuk memompa darah.

Tingkat kolesterol ideal Anda akan bergantung pada faktor risiko dan riwayat kesehatan jantung Anda. Jika Anda berisiko tinggi terkena penyakit jantung, menderita diabetes, atau pernah mengalami serangan jantung, level target Anda akan di bawah orang-orang dengan risiko rendah atau rata-rata.

Temukan cara untuk mengelola stres ? Coping Stress adalah cara untuk individu untuk mengatasi stress | Cara mengatasi stres selama Wabah atau Pandemi

Meskipun kedengarannya sederhana, mengelola stres juga dapat menurunkan risiko penyakit jantung. Jangan meremehkan stres kronis sebagai penyumbang penyakit ini. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda sering kewalahan, cemas, atau menghadapi peristiwa kehidupan yang membuat stres, seperti pindah rumah, berganti pekerjaan, atau mengalami perceraian.

Rangkul gaya hidup yang lebih sehat

Makan makanan sehat dan berolahraga secara teratur juga penting. Pastikan untuk menghindari makanan yang tinggi lemak jenuh dan garam. Dokter merekomendasikan latihan 30 hingga 60 menit dari Sumber Tepercaya setiap hari dengan total 2 jam 30 menit setiap minggu. Periksa dengan dokter Anda untuk memastikan Anda dapat memenuhi pedoman ini dengan aman, terutama jika Anda sudah memiliki kondisi jantung.

Jika Anda merokok, berhentilah. Nikotin dalam rokok menyebabkan pembuluh darah menyempit, sehingga darah yang mengandung oksigen lebih sulit beredar. Ini dapat menyebabkan aterosklerosis.

Pelajari lebih lanjut tentang cara-cara menurunkan risiko dan kemungkinan mencegah penyakit jantung.

Perubahan gaya hidup apa yang dibutuhkan penyakit jantung?

Jika Anda baru-baru ini menerima diagnosis penyakit jantung, bicarakan dengan dokter Anda tentang langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk tetap sesehat mungkin. Anda dapat mempersiapkan janji temu dengan membuat daftar rinci tentang kebiasaan sehari-hari Anda. Topik yang mungkin termasuk:

obat yang Anda minum
rutinitas olahraga rutin Anda
diet khas Anda
riwayat penyakit jantung atau stroke dalam keluarga
riwayat pribadi tekanan darah tinggi atau diabetes
gejala apa pun yang Anda alami, seperti jantung berdebar kencang, pusing, atau kurang energi
Mengunjungi dokter Anda secara teratur hanyalah salah satu kebiasaan gaya hidup yang dapat Anda lakukan. Jika Anda melakukannya, masalah potensial apa pun dapat ditangkap sedini mungkin. Faktor risiko tertentu, seperti tekanan darah tinggi, dapat diatasi dengan obat-obatan untuk menurunkan risiko penyakit jantung.

Dokter Anda mungkin juga memberikan tip untuk:

  • berhenti merokok
  • mengontrol tekanan darah
  • berolahraga secara teratur
  • menjaga kadar kolesterol yang sehat
  • menurunkan berat badan jika Anda kelebihan berat badan
  • makan secara sehat

Membuat perubahan ini sekaligus mungkin tidak memungkinkan. Diskusikan dengan penyedia layanan kesehatan Anda perubahan gaya hidup mana yang akan berdampak terbesar. Bahkan langkah kecil untuk mencapai tujuan ini akan membantu Anda tetap sehat.

Baca lebih lanjut tentang pentingnya perubahan gaya hidup dalam membantu mengobati dan mencegah penyakit jantung.

Apa hubungan antara penyakit jantung dan hipertensi?

Penyakit jantung hipertensi adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh tekanan darah tinggi kronis. Hipertensi mengharuskan jantung Anda memompa lebih keras untuk mengedarkan darah ke seluruh tubuh Anda. Tekanan yang meningkat ini dapat menyebabkan beberapa jenis masalah jantung, termasuk otot jantung yang tebal dan membesar dan arteri yang menyempit.

Kekuatan ekstra yang harus digunakan jantung Anda untuk memompa darah dapat membuat otot jantung Anda lebih keras dan lebih tebal. Ini dapat memengaruhi seberapa baik jantung Anda memompa. Penyakit jantung hipertensi dapat membuat arteri kurang elastis dan lebih kaku. Itu dapat memperlambat sirkulasi darah dan mencegah tubuh Anda mendapatkan darah kaya oksigen yang dibutuhkannya.

Penyakit jantung hipertensi adalah penyebab utama kematian bagi orang dengan tekanan darah tinggi, jadi Anda harus mulai menangani tekanan darah tinggi secepat mungkin. Perawatan dapat menghentikan komplikasi dan mungkin mencegah kerusakan tambahan.

Baca lebih lanjut tentang ? Penyebab Tekanan Darah Tinggi | Gejala, Pengobatan dan Perawatan Hipertensi

Apakah ada obat untuk penyakit jantung?

Penyakit jantung tidak dapat disembuhkan atau dipulihkan. Ini membutuhkan perawatan seumur hidup dan pemantauan yang cermat. Banyak gejala penyakit jantung dapat diredakan dengan obat-obatan, prosedur, dan perubahan gaya hidup. Jika metode ini gagal, intervensi koroner atau operasi bypass mungkin digunakan.

Jika Anda yakin Anda mungkin mengalami gejala penyakit jantung atau jika Anda memiliki faktor risiko penyakit jantung, buatlah janji bertemu dengan dokter Anda. Bersama-sama, Anda berdua dapat mempertimbangkan risiko Anda, melakukan beberapa tes skrining, dan membuat rencana untuk tetap sehat.

Penting untuk mengendalikan kesehatan Anda secara keseluruhan sekarang, sebelum diagnosis dapat dibuat. Ini terutama benar jika Anda memiliki riwayat keluarga dengan penyakit jantung atau kondisi yang meningkatkan risiko penyakit jantung. Merawat tubuh dan hati Anda akan terbayar di tahun-tahun mendatang.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Detak Jantung Normal – Berapa Ukuran Denyut Nadi Normal? – Cara Menghitung

Denyut jantung adalah salah satu “tanda vital”, atau indikator penting kesehatan dalam tubuh manusia. Ini mengukur berapa kali per menit bahwa jantung berkontraksi atau berdetak. Berapa seharusnya detak jantung yang normal? Klik disini untuk membaca artikel ini lebih lanjut (akan membuka layar baru tanpa meninggalkan layar ini).

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Sumber bacaan: Web MD, Cleverly Smart

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.