Kram perut saat haid atau menstruasi (dismenore) – Cara mengatasi kram perut saat menstruasi

Penjelasan Kram Perut saat Haid

Kram menstruasi (dismenore) atau kram perut saat haid adalah nyeri yang berdenyut atau kram di perut bagian bawah. Banyak wanita mengalami kram menstruasi sebelum dan selama periode menstruasi mereka.

Bagi sebagian wanita, ketidaknyamanan itu hanya mengganggu. Bagi yang lain, kram menstruasi bisa cukup parah untuk mengganggu aktivitas sehari-hari selama beberapa hari setiap bulan.

Nyeri Haid – Kram Menstruasi – Penyebab dan Pengobatan (Dismenore)

Kondisi seperti endometriosis atau fibroid rahim dapat menyebabkan kram menstruasi. Mengobati penyebabnya adalah kunci untuk mengurangi rasa sakit. Kram menstruasi yang tidak disebabkan oleh kondisi lain cenderung berkurang seiring bertambahnya usia dan sering membaik setelah melahirkan.

Gejala kram perut saat haid

Gejala kram menstruasi meliputi:

  • Nyeri berdenyut-denyut atau kram di perut bagian bawah Anda yang bisa sangat intens atau hebat.
  • Nyeri yang dimulai 1 hingga 3 hari sebelum haid, memuncak 24 jam setelah haid dan mereda dalam 2 hingga 3 hari.
  • Nyeri terus menerus.
  • Nyeri yang menjalar ke punggung dan paha bagian bawah.

Beberapa wanita juga memiliki:

  • Mual.
  • Kotoran lembek.
  • Sakit kepala.
  • Pusing.

Penyebab kram perut saat haid

Selama periode menstruasi Anda, rahim Anda berkontraksi untuk membantu mengeluarkan lapisannya. Zat Hormonelike (prostaglandin) yang terlibat dalam rasa sakit dan peradangan memicu kontraksi otot rahim. Tingkat prostaglandin yang lebih tinggi dikaitkan dengan kram menstruasi yang lebih parah.

Kram perut saat haid (menstruasi) dapat disebabkan oleh:

  • Endometriosis. Jaringan yang melapisi rahim Anda menjadi tertanam di luar rahim Anda, paling sering pada saluran tuba, ovarium atau jaringan yang melapisi panggul Anda.
  • Fibroid rahim. Pertumbuhan non-kanker di dinding rahim ini dapat menyebabkan rasa sakit.
  • Adenomyosis. Jaringan yang melapisi rahim Anda mulai tumbuh ke dinding otot rahim.
  • Penyakit radang panggul. Infeksi pada organ reproduksi wanita ini biasanya disebabkan oleh bakteri yang ditularkan secara seksual.
    Stenosis serviks. Pada beberapa wanita, pembukaan serviks cukup kecil untuk menghambat aliran menstruasi, menyebabkan peningkatan tekanan yang menyakitkan di dalam rahim.

Faktor risiko

Anda mungkin berisiko mengalami kram menstruasi jika:

  • Anda lebih muda dari usia 30.
  • Anda mulai pubertas lebih awal, pada usia 11 atau lebih muda.
  • Anda mengalami pendarahan hebat saat menstruasi (menorrhagia).
  • Anda mengalami perdarahan menstruasi yang tidak teratur (metrorrhagia).
  • Anda memiliki riwayat keluarga dengan kram menstruasi (dismenore)
  • Anda merokok.

Komplikasi kram perut saat haid

Kram menstruasi tidak menyebabkan komplikasi medis lainnya, tetapi mereka dapat mengganggu kegiatan sekolah, pekerjaan dan sosial.

Kondisi tertentu yang berhubungan dengan kram menstruasi dapat memiliki komplikasi. Misalnya, endometriosis dapat menyebabkan masalah kesuburan. Penyakit radang panggul dapat melukai tuba falopi Anda, sehingga meningkatkan risiko pembuahan sel telur di luar rahim Anda (kehamilan ektopik).

Cara mengatasi kram perut saat menstruasi – secara alami (herbal / tradisional)

1. Minum lebih banyak air

Kram menstruasi, atau dismenore primer, adalah bagian yang tidak nyaman dalam hidup bagi banyak wanita setiap bulan. Minum lebih banyak air dapat membantu meredakan kembung, yang memperburuk gejala. Biasakan minum 6 hingga 8 gelas air per hari, terutama selama menstruasi Anda. Tambahkan beberapa mint atau irisan lemon untuk membuatnya lebih enak. Saat Anda melakukannya, mundurlah dari garam, yang mendorong retensi cairan dan kembung. Hindari alkohol, yang memicu dehidrasi. Beberapa wanita mengalami diare atau muntah bersamaan dengan kram menstruasi. Sangat penting untuk mengganti cairan yang hilang dengan minum banyak air.

Cara Mudah Mendapatkan Cairan Lebih Banyak
Jika Anda tidak menyukai rasa air putih, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk menambah asupan cairan. Mulailah dengan minum segelas air infus buah hal pertama setelah Anda bangun di pagi hari. Minumlah teh chamomile atau jahe. Minum air mineral rasa untuk sentuhan baru pada hidrasi. Buatlah kendi mentimun, mint, atau air lemon untuk diminum sepanjang hari untuk suguhan spa. Cicipi secangkir kaldu rendah sodium untuk menambah asupan cairan Anda. Tetap terhidrasi dengan baik tidak hanya baik untuk kram, tetapi juga baik untuk kesehatan Anda secara keseluruhan.

2. Makanan untuk mengurangi rasa sakit

Apa yang Anda makan dapat menentukan seberapa buruk kram Anda.
Makanlah untuk Mengurangi Rasa Sakit
Diet adalah Kunci
Anda mungkin mendambakan makanan berlemak, bergula, atau asin saat menstruasi, tetapi makanan ini bukan teman Anda. Lewati donat dan keripik kentang. Beberapa wanita menemukan bahwa makan jenis makanan yang tepat dapat membantu meringankan nyeri haid. Makanan anti-inflamasi seperti ceri, blueberry, squash, tomat, dan paprika adalah pilihan yang baik. Ikan air dingin yang tinggi asam lemak omega-3 juga merupakan pilihan yang sehat. Makan lebih banyak kacang, almond, dan sayuran berdaun hijau yang kaya kalsium. Makanan ini mengandung senyawa yang memerangi peradangan. Beberapa wanita melaporkan bahwa makan dengan cara ini dapat membantu meringankan nyeri haid dan meningkatkan kesehatan. Yang terbaik adalah makan makanan yang sehat, seimbang sepanjang tahun, tidak hanya selama beberapa hari sebulan selama menstruasi.

Hindari ini
Kebiasaan diet dan gaya hidup Anda dapat membantu atau menyakiti kram menstruasi. Jika Anda mengalami ketidaknyamanan menstruasi bulanan, beberapa wanita merasa terbantu untuk menghindari makanan tertentu. Melewatkan makanan putih, olahan termasuk gula, roti, dan pasta. Hindari asam trans-lemak yang paling sering ditemukan dalam makanan yang disiapkan secara komersial seperti kentang goreng, kue, bawang bombai, kerupuk, dan margarin. Alkohol, tembakau, dan kafein. Semua hal ini meningkatkan peradangan dan dapat mendorong rasa sakit pada periode tertentu. Ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa mengurangi asupan lemak berbahaya juga dapat membantu meringankan periode menyakitkan.

3. Minum teh chamomile

Meminum teh chamomile dapat membantu mengurangi kram saat Anda menstruasi. Teh chamomile penuh dengan zat anti-inflamasi yang menghambat prostaglandin. Prostaglandin dibuat oleh sel-sel di endometrium uterus. Sel-sel ini melepaskan prostaglandin selama periode wanita, memicu kontraksi otot rahim, nyeri, dan kram. Prostaglandin dalam aliran darah bertanggung jawab atas mual, muntah, diare, dan sakit kepala selama periode menstruasi. NSAID seperti naproxen dan ibuprofen mengurangi produksi prostaglandin. Menghirup teh chamomile menghambat prostaglandin yang menyebabkan rasa sakit dan meningkatkan aliran menstruasi untuk mengurangi gejala menstruasi.

4. Tanaman adas / fennel (minyak telon)

Minyak adas yang dikandung biji tanaman ini merupakan salah satu komponen minyak telon.

Dalam sebuah penelitian, sekitar 80% wanita muda yang menggunakan kapsul yang mengandung 30 miligram ekstrak adas 4 kali sehari selama 3 hari sebelum dimulainya periode menstruasi mereka mengalami lebih sedikit rasa sakit dibandingkan mereka yang menggunakan plasebo. Para peneliti percaya adas menghambat kontraksi rahim yang distimulasi oleh prostaglandin. Ekstrak adas mungkin menjadi pilihan yang baik untuk sekitar 10 persen wanita yang tidak dapat melakukan aktivitas normal selama 1 hingga 3 hari selama haid karena kram menstruasi yang parah.

5. Kayu manis

Dalam sebuah penelitian terhadap wanita muda, mereka yang menggunakan kapsul yang mengandung 420 miligram kayu manis 3 kali sehari selama 3 hari pertama dari siklus menstruasi mereka memiliki lebih sedikit perdarahan menstruasi, lebih sedikit rasa sakit, dan pengurangan mual dan frekuensi muntah dibandingkan dengan mereka yang menggunakan sebuah plasebo. Para wanita tidak melaporkan efek samping apa pun yang terkait dengan meminum pil kayu manis. Cobalah taburkan kayu manis pada sereal atau secangkir cokelat panas. Tidak ada salahnya dan mungkin membantu kram dan gejala menstruasi lainnya.

6. Jahe

Sebuah penelitian terhadap wanita muda menemukan bahwa kapsul jahe meredakan gejala dismenorea primer termasuk periode menyakitkan serta NSAID (Nonsteroidal anti-inflammatory drug) adalah obat non-steroid anti-inflamasi, seperti ibuprofen dan asam mefenamat. Wanita dalam kelompok jahe mengambil 250 miligram kapsul jahe 4 kali sehari selama 3 hari pertama menstruasi.

Wanita dalam kelompok asam mefanamat mengambil 250 miligram kapsul 4 kali per hari sedangkan wanita dalam kelompok ibuprofen mengambil 400 miligram per hari 4 kali per hari. Wanita di masing-masing dari 3 kelompok pengobatan melaporkan penghilang rasa sakit yang sama, kepuasan dengan pengobatan, dan pengurangan keparahan dismenore terlepas dari pengobatan yang mereka ambil. Tidak ada wanita dalam penelitian ini yang melaporkan efek samping parah dengan pengobatan apa pun. Cobalah sedikit jahe jika Anda menginginkan alternatif bebas obat untuk meredakan nyeri haid.

7. Pycnogenol – Ekstrak tanaman dari pohon pinus

Pycnogenol adalah ekstrak tanaman yang berasal dari pohon pinus maritim yang ditemukan di wilayah barat daya Perancis. Ekstrak mengandung beberapa senyawa antioksidan kuat. Dalam sebuah penelitian terhadap wanita berusia antara 18 dan 48 tahun, mereka yang mengalami dismenore yang mengonsumsi suplemen yang mengandung 60 miligram pycnogenol selama periode mereka memiliki rasa sakit yang jauh lebih sedikit dan membutuhkan lebih sedikit obat penghilang rasa sakit dibandingkan ketika mereka tidak mengonsumsi suplemen tersebut. . Mereka juga membutuhkan obat penghilang rasa sakit selama beberapa hari ketika mereka mengonsumsi suplemen pycnogenol. Yang mengejutkan, wanita masih membutuhkan lebih sedikit obat penghilang rasa sakit selama menstruasi mereka bahkan setelah mereka berhenti mengambil pycnogenol. Namun, wanita yang memiliki tingkat nyeri haid yang rendah tidak tertolong oleh suplemen ini. Tanyakan kepada dokter Anda apakah pycnogenol dapat membantu meringankan rasa sakit yang parah terkait dengan menstruasi Anda.

8. Kurkumin (Curcumin) – Kunyit

Curcumin, bahan dalam akar Kunyit, dapat membantu meringankan gejala PMS. Wanita yang mengonsumsi 2 kapsul curcumin per hari selama 7 hari sebelum menstruasi dan selama 3 hari setelah menstruasi mulai mengalami pengurangan gejala PMS dibandingkan dengan wanita yang menggunakan pil plasebo. Para ilmuwan berpikir senyawa yang bermanfaat dalam memerangi peradangan kurkumin dan mengubah tingkat neurotransmitter, yang semuanya mungkin bertanggung jawab untuk pengurangan gejala PMS. Wanita yang diobati dengan curcumin melaporkan peningkatan perilaku, suasana hati, dan gejala fisik akibat PMS. Curcumin juga dapat bermanfaat bagi orang dengan kondisi peradangan seperti radang sendi, IBS, penyakit radang usus, penyakit autoimun, dan kondisi lainnya.

Peringatan
Selalu pastikan Anda membeli produk herbal dan suplemen dari sumber yang memiliki reputasi baik. Sementara sebagian besar obat herbal ini memiliki sedikit efek samping, tanyakan kepada dokter Anda sebelum mencobanya.

Beberapa herbal juga dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan, terutama jika Anda sedang minum obat. Sebagian besar herbal dan suplemen ini juga tidak termasuk instruksi spesifik untuk periode menstruasi. Dokter Anda mungkin memiliki informasi lebih lanjut tentang rekomendasi dosis.

9. Minyak Ikan dan Vitamin B1

Peneliti mempelajari efek vitamin B1 dan minyak ikan pada gejala dismenore pada siswa sekolah menengah. Para wanita muda dipisahkan menjadi 4 kelompok yang berbeda. Satu kelompok mengonsumsi 100 miligram vitamin B1 per hari. Lain mengambil 500 miligram minyak ikan per hari. Satu kelompok mengonsumsi kombinasi vitamin B1 dan minyak ikan setiap hari. Kelompok terakhir mengambil plasebo. Para wanita mengambil pengobatan pada awal siklus menstruasi mereka dan berlanjut selama 2 bulan. Dibandingkan dengan mereka yang berada dalam kelompok plasebo, mereka yang mengonsumsi vitamin B1, minyak ikan, atau keduanya melaporkan lebih sedikit rasa sakit. Para wanita yang mengambil minyak ikan atau B1 juga melaporkan rasa sakit mereka tidak berlangsung lama dibandingkan dengan mereka yang berada dalam kelompok plasebo.

10. Vitamin D

Kram perut saat haid atau yang berhubungan dengan dismenore dapat melumpuhkan. Kram menyakitkan yang berhubungan dengan dismenore terjadi karena meningkatnya kadar prostaglandin, yang menyebabkan rahim berkontraksi. Kontraksi ini menyebabkan peluruhan lapisan rahim. Vitamin D mengurangi produksi prostaglandin. Dalam sebuah penelitian terhadap wanita muda yang mengalami dismenore primer dan kadar vitamin D yang rendah, dosis tinggi vitamin D tambahan setiap minggu menurunkan intensitas nyeri secara signifikan baik 8 minggu setelah perawatan dan 1 bulan setelah akhir perawatan. Para wanita yang mengonsumsi vitamin D juga mengonsumsi lebih sedikit obat pereda nyeri untuk mengobati nyeri haid. Anda dapat meminta dokter untuk mengukur kadar vitamin D Anda dengan tes darah sederhana.

Kalsium adalah nutrisi yang dibutuhkan semua orang, tetapi kebanyakan wanita tidak mendapatkan cukup. Kita membutuhkan kalsium tidak hanya untuk tulang yang sehat, tetapi untuk fungsi jantung, otot, dan sistem saraf yang tepat. Asupan kalsium yang cukup juga dapat membantu meringankan kram menstruasi. Dalam sebuah penelitian terhadap wanita muda, mereka yang menggunakan suplemen yang mengandung 1.000 miligram kalsium per hari mulai pada hari ke 15 dari siklus menstruasi mereka sampai nyeri haid berhenti pada siklus berikutnya mengalami nyeri haid yang kurang intens daripada mereka yang menggunakan plasebo. Muat di atas produk susu rendah lemak, jus jeruk yang diperkaya, ikan sarden kalengan dan salmon, dan makanan kaya kalsium lainnya untuk memenuhi kebutuhan harian Anda akan mineral penting ini.

11. Magnesium

Magnesium adalah mineral penting yang dibutuhkan tubuh Anda untuk bahan bakar lebih dari 300 sistem enzim. Anda membutuhkannya untuk membangun otot, protein, dan tulang yang sehat. Contoh sayur yang mengandung magnesium termasuk kangkung, kale, bayam dan sawi.

Tubuh Anda membutuhkan magnesium untuk fungsi otot dan saraf yang tepat, untuk mengatur tekanan darah, dan mengontrol kadar gula darah. Anda membutuhkan magnesium untuk membangun DNA dan RNA dan untuk memproduksi glutathione, antioksidan utama tubuh. Magnesium juga dapat membantu meringankan gejala PMS, terutama ketika dikonsumsi dengan vitamin B6. Satu studi terhadap wanita menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi 250 miligram magnesium dan 40 miligram vitamin B6 per hari mengalami pengurangan terbesar dalam gejala PMS. Hati-hati. Magnesium dapat mengganggu aktivitas obat-obatan tertentu termasuk antibiotik, inhibitor pompa proton (PPI), diuretik, dan bifosfonat. Tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda apakah magnesium sesuai dan aman untuk Anda.

12. Olahraga

Ide untuk berolahraga segera sebelum atau selama periode Anda mungkin tidak menarik bagi Anda.

Penelitian menunjukkan olahraga efektif untuk mengurangi nyeri haid sampai batas itu juga dapat menghilangkan atau mengurangi kebutuhan akan obat pereda nyeri. Aktivitas moderat seperti berjalan dapat bermanfaat selama periode Anda di tempat aktivitas yang lebih berat. [Sumber: Springer Link]

Yoga adalah olahraga ringan yang juga melepaskan endorfin dan membantu mencegah atau mengurangi gejala menstruasi. Dalam satu studi 2011, para peneliti menemukan tiga pose yoga yang berbeda – Cobra, Kucing, dan Ikan – secara signifikan mengurangi intensitas dan durasi rasa sakit selama menstruasi untuk wanita muda berusia 18 hingga 22 tahun. [Sumber: Journal for Pediatric and Adolescent Gynecology]

Baca juga 👉 Pose Yoga – Nama, Contoh Gerakan Postur Tubuh (Asana)

13. Bantal pemanas

Menggunakan bantal pemanas, bungkus panas, atau botol air panas ke perut Anda sangat membantu untuk menghilangkan kram menstruasi.

Aplikasi panas yang terus menerus dapat bekerja sebaik ibuprofen untuk menghilangkan nyeri dismenore. Panas membantu otot rileks.

Satu penelitian terhadap wanita berusia antara 18 dan 30 tahun yang mengalami dismenore primer menemukan bahwa mereka yang menerapkan patch panas yang dipanaskan hingga 104 derajat Fahrenheit mengalami manfaat penghilang rasa sakit yang sama dari patch ketika mereka yang mengandalkan ibuprofen untuk kram. Jika Anda tidak memiliki bantal pemanas, pembungkus panas, botol air panas, atau penambalan panas, mandi air panas atau handuk hangat dapat digunakan sebagai gantinya.

14. Pijat

Memijat perut secara lembut selama 5 menit sehari mungkin dapat membantu meringankan kram menstruasi. Pemijatan mendorong aliran darah. Jika Anda suka, gunakan krim atau minyak pijat yang mengandung minyak esensial.

15. Mandi air hangat

Mandi air hangat mungkin adalah hal yang Anda butuhkan untuk menenangkan rasa sakit dan mengendurkan otot yang tegang. Mulailah dengan menambahkan beberapa mandi busa mewah atau minyak esensial wangi. Baca buku atau majalah favorit Anda untuk menghilangkan stres dan ketegangan. Mandi di malam hari adalah kegiatan yang bagus untuk membantu Anda tidur lebih nyenyak.

Cara mengatasi kram perut saat menstruasi dengan obat

Dalam kebanyakan kasus, nyeri haid cukup ringan untuk dirawat di rumah.

Obat penghilang rasa sakit

Anda bisa minum ibuprofen dan aspirin untuk membantu mengatasi rasa sakit Anda.

Namun, jangan minum ibuprofen atau aspirin jika Anda memiliki masalah asma atau perut, ginjal atau hati. Aspirin tidak boleh dikonsumsi oleh siapa pun yang berusia di bawah 16 tahun.

Anda juga bisa mencoba parasetamol, tetapi penelitian telah menunjukkan bahwa parasetamol tidak mengurangi rasa sakit serta ibuprofen atau aspirin.

Jika obat penghilang rasa sakit biasa tidak membantu, dokter umum Anda mungkin meresepkan obat penghilang rasa sakit yang lebih kuat, seperti naproxen atau kodein.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 


By | 2020-03-26T18:10:06+07:00 Maret 26th, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment