fbpx

Kram Perut – Penyebab, Perawatan, Pengobatan, Pencegahan

Kram Perut

Kram perut adalah kontraksi otot perut (perut), perut, atau usus. Tergantung pada bagian mana dari tubuh Anda yang kejang dan seberapa parah, mungkin terasa seperti otot berkedut atau kram perut.

Dalam kebanyakan kasus, kejang perut itu sendiri tidak berbahaya, tetapi mereka bisa menjadi gejala dari kondisi yang mendasarinya. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang kemungkinan penyebab kejang perut dan kapan harus menghubungi dokter Anda.

Istilah kram perut tidak spesifik dan digunakan untuk merujuk pada sejumlah gejala atau sensasi yang berbeda daripada kram otot perut yang sebenarnya. Orang sering merujuk pada “sakit perut” atau “kram perut” untuk merujuk pada rasa sakit yang dirasakan di mana saja di daerah perut.

Dengan demikian, daftar penyebab potensial sangat bervariasi. Organ-organ perut termasuk perut, usus kecil, usus besar, hati, kantong empedu, dan pankreas, dan masalah atau penyakit dari semua organ ini mungkin menjadi sumber rasa sakit.

Beberapa penyebab khas sakit perut dan gejala terkait yang muncul dari saluran pencernaan antara lain:

  • keracunan makanan
  • gas
  • gangguan pencernaan
  • infeksi
  • intoleransi laktosa
  • penyakit radang usus (penyakit Crohn atau kolitis ulserativa)

Kadang-kadang, rasa sakit dapat dirasakan di perut meskipun itu timbul dari organ-organ yang dekat dengan, tetapi tidak di dalam, rongga perut, seperti kondisi yang melibatkan paru-paru bagian bawah, ginjal, rahim, atau ovarium. Penyebab-penyebab ini dapat mencakup penyakit radang panggul, endometriosis, dan komplikasi terkait kehamilan.

Penyebab lain kram perut

  • Infeksi Bakteri.
  • Sumbatan usus.
  • Kolitis Iskemik (stroke usus terjadi saat aliran darah ke usus besar (kolon) berkurang karena pembuluh darah menyempit atau tersumbat).
  • Keracunan.
  • Masalah Terkait Kehamilan.
  • Tumor.
  • Infeksi virus.

Baca juga ūüĎČ

Obat Kram perut

Kejang perut yang disebabkan oleh kondisi seperti gas, dehidrasi, dan ketegangan otot biasanya dapat diobati di rumah. Kondisi lain atau kejang perut yang parah biasanya memerlukan perawatan dari dokter.

Dokter Anda akan mencoba menentukan penyebab yang mendasari kejang perut Anda dan mengobatinya. Perawatan mungkin termasuk:

  • antibiotik untuk gastritis atau gastroenteritis yang disebabkan oleh bakteri
  • kelas pengobatan yang disebut aminosalisilat untuk UC dan beberapa kasus penyakit Crohn
  • kortikosteroid untuk penyakit UC dan Crohn
  • obat antispasmodik jika Anda mengalami IBS atau kejang yang sangat parah yang tidak dikendalikan oleh perawatan lain

Perawatan kram perut

Obat rumahan untuk bantuan segera

Jika kejang perut mengganggu Anda, ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk segera meredakannya atau mengobatinya di rumah. Beberapa perawatan di rumah akan mengobati penyebab kejang otot yang mendasarinya, sementara yang lain mengendurkan otot-otot perut sehingga berhenti kejang.

Jika Anda mengalami kram perut dalam kehamilan, bicarakan dengan dokter Anda sebelum mencoba pengobatan rumahan apa pun. Beberapa perawatan di rumah mungkin tidak aman selama kehamilan.

Panas

Panas dapat membantu merilekskan otot perut Anda. Ini sangat membantu jika ketegangan otot atau terlalu sering menyebabkan kejang Anda.

Pijat

Memijat otot perut dapat membantu merilekskannya.

Teh chamomile

Chamomile dapat digunakan untuk menenangkan perut yang sakit dan bisa membantu mengatasi kejang. Itu juga dianggap sebagai obat rumahan untuk gas. Temukan banyak pilihan teh chamomile di sini.

Elektrolit

Jika kejang perut Anda disebabkan oleh dehidrasi, pengisian elektrolit Anda dapat membantu. Cobalah minum minuman olahraga seperti Gatorade atau makan pisang.

Namun, berhati-hatilah jika Anda memiliki riwayat gagal ginjal, karena beberapa elektrolit, terutama kalium, dapat naik ke level berbahaya dengan suplemen.

Juga, jika Anda mengalami pusing atau pingsan karena dehidrasi, Anda kehilangan banyak cairan tubuh. Cari perawatan segera di ruang gawat darurat terdekat untuk penggantian cairan intravena untuk mencegah tubuh Anda dari syok dan untuk mencegah kerusakan pada jantung, hati, otak, dan ginjal Anda.

Obat penghilang rasa sakit

Jika kejang perut Anda terasa sakit, pereda nyeri tanpa resep (OTC) seperti ibuprofen (Advil, Motrin) atau acetaminophen (Tylenol) dapat membantu.

Anda harus berhati-hati dengan obat pereda nyeri OTC. Ibuprofen dan obat-obatan serupa dapat menyebabkan tukak lambung dan kerusakan ginjal jika dikonsumsi berlebihan. Asetaminofen dalam jumlah besar dapat menyebabkan kerusakan hati dan bahkan gagal hati. Jika Anda merasa perlu mengonsumsi lebih dari obat-obatan ini daripada dosis yang disarankan pada botol, Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

Antasida

Asam lambung dapat menyebabkan gastritis, yang pada gilirannya dapat menyebabkan kejang perut. Dalam kasus ini, antasid atau inhibitor pompa proton OTC dapat membantu kejang Anda dengan mengurangi asam lambung. Antasida adalah obat yang digunakan untuk menetralkan kadar asam di dalam lambung. Namun, ketika lambung terlalu banyak mengandung asam, kondisi tersebut dapat menimbulkan sakit maag, dengan gejala berupa nyeri ulu hati, sering bersendawa, dan perut kembung.

Beristirahat

Jika kejang atau kram perut disebabkan oleh ketegangan otot, mengurangi olahraga dan mengistirahatkan otot perut akan membantu menghentikan kejang.

Cara mencegah kram perut

Jika kejang perut Anda disebabkan oleh suatu kondisi seperti penyakit radang usus atau IBS, mengobati kondisi itu adalah metode terbaik untuk mencegah kejang perut. Untuk kejang perut yang disebabkan oleh ketegangan otot, gas, atau dehidrasi, berikut adalah beberapa cara Anda dapat membantu mencegahnya terjadi:

  • Berolahraga dengan benar. Bekerja otot-otot Anda dengan keras bisa baik untuk kesehatan Anda, tetapi bekerja terlalu keras atau salah dapat menyebabkan cedera. Selalu pastikan Anda menggunakan formulir dan istirahat yang tepat jika perlu.
  • Tetap terhidrasi. Hilangnya elektrolit karena dehidrasi dapat menyebabkan kejang perut. Pastikan Anda tetap terhidrasi, karena itu, dapat membantu mengurangi kejang.
  • Mengubah diet Anda dapat membantu mencegah kejang perut yang disebabkan oleh gas, gastritis, IBS, dan gangguan radang usus.
    Jika gas menyebabkan kejang perut, membatasi asupan serat bisa membantu. Makan serat dapat membantu orang dengan sembelit yang disebabkan oleh IBS dan gastritis.
  • Batasi konsumsi alkohol Anda.
  • Batasi makanan pedas, yang dapat mengiritasi perut Anda dan membuat kejang menjadi lebih buruk.
  • Makanan berlemak juga dapat meningkatkan gejala pada kondisi ini dan harus dibatasi.
  • Jika Anda memiliki penyakit radang usus, bekerjalah dengan dokter untuk menemukan makanan yang paling aman untuk Anda makan.

Penyebab kram perut

Mengidentifikasi penyebab kejang perut Anda dapat membantu Anda mengobati gejala ini. Berikut adalah 11 kondisi yang mungkin bertanggung jawab atas gejala Anda.

1. Ketegangan otot

Otot perut Anda yang terlalu banyak bisa menyebabkan kejang. Kejang akibat ketegangan otot kemungkinan besar terjadi pada orang yang melakukan olahraga berat dan sering, terutama sit-up dan situp.

Gejala lain dari ketegangan otot adalah:

  • kelembutan atau rasa sakit di perut Anda
  • rasa sakit yang memburuk dengan gerakan

2. Dehidrasi

Kehilangan elektrolit karena dehidrasi yang disebabkan oleh keringat, muntah, dan diare dapat menyebabkan kejang otot di seluruh tubuh Anda, termasuk perut Anda. Ini terjadi karena otot membutuhkan elektrolit seperti kalsium, kalium, dan magnesium untuk bekerja dengan baik. Ketika mereka tidak memiliki elektrolit ini, otot-otot Anda mungkin mulai bekerja secara tidak normal dan naik. Pelajari lebih lanjut tentang mengidentifikasi dan mengobati ketidakseimbangan elektrolit.

Gejala dehidrasi lainnya termasuk:

  • haus ekstrim
  • sakit kepala
  • pusing
  • urin kuning gelap

3. Gas

Penumpukan gas di perut Anda dapat menyebabkan kejang otot-otot usus ketika tubuh Anda mencoba melepaskan gas. Jika Anda memiliki gas, Anda mungkin juga memiliki:

  • perut buncit atau kembung
  • sakit perut yang tajam
  • perasaan penuh
  • dorongan untuk melewatkan gas atau sendawa

4. Penyakit radang usus

Penyakit-penyakit ini, seperti penyakit Crohn dan ulcerative colitis (UC), adalah kondisi peradangan kronis. Penyakit Crohn dapat memengaruhi bagian mana pun dari saluran pencernaan, sedangkan UC hanya memengaruhi usus besar. Dalam kedua kondisi tersebut, peradangan dapat menyebabkan kejang usus.

Gejala lain dari penyakit radang usus adalah:

  • diare
  • penurunan berat badan
  • kram perut dan nyeri
  • kelelahan
  • keringat malam
  • sembelit
  • merasa seperti Anda sangat perlu pergi ke kamar mandi

5. Sindrom iritasi usus

Irritable bowel syndrome (IBS) adalah suatu kondisi kronis yang memengaruhi usus besar. Itu tidak menyebabkan perubahan jaringan usus seperti penyakit radang usus, tetapi gejalanya serupa, termasuk:

  • sakit perut atau kram
  • perasaan kembung
  • sembelit
  • diare (kadang-kadang sembelit dan diare akan berganti-ganti)
  • gas

6. Gastritis dan gastroenteritis

Gastritis dan gastroenteritis sama-sama radang lambung, tetapi pada gastroenteritis, usus juga meradang. Infeksi, seperti dari Helicobacter pylori, virus Norwalk, dan rotavirus, biasanya menyebabkan kondisi ini.

Gejala-gejala lain dari gastritis dan gastroenteritis termasuk:

  • mual dan muntah
  • diare (hanya gastroenteritis)
  • sakit perut
  • kembung

7. Kolitis menular

Kolitis dapat menyebabkan kram perut karena iritasi dan radang usus besar, yang menyebabkan kejang. Beberapa bakteri yang dapat menyebabkan kolitis termasuk Clostridium, Salmonella, dan E. coli. Parasit seperti Giardia juga dapat menyebabkan kolitis.

8. Enteritis dan kolitis iskemik

Kadang-kadang kolitis disebabkan oleh kurangnya pasokan darah ke usus kecil dan usus besar. Kejang dapat terjadi pada kolitis jenis ini juga.

9. Sembelit

Usus besar Anda mungkin kram ketika Anda mengalami sembelit karena mereka buncit sebagai respons terhadap peningkatan tekanan di dalamnya.

10. Ileus

Ileus adalah ketika usus Anda menjadi “malas” atau “mengantuk.” Ini dapat terjadi karena sejumlah alasan termasuk infeksi, peradangan, operasi terbaru (terutama di perut), penggunaan narkotika, penyakit parah, dan kurangnya aktivitas fisik. Sebuah ileus menyebabkan usus Anda terisi dengan udara dan cairan, menghasilkan distensi dan rasa sakit.

11. Gastroparesis

Gastroparesis pada dasarnya adalah ileus yang melibatkan lambung. Ini paling sering terjadi pada mereka yang menderita diabetes dan dapat menyebabkan kram perut terutama setelah makan.

Perut kram dengan kembung

Kram perut dengan kembung sering disebabkan oleh angin yang terperangkap. Ini adalah masalah yang sangat umum yang bisa memalukan tetapi mudah ditangani.

Apoteker Anda akan dapat merekomendasikan produk seperti buscopan atau mebeverine, yang dapat dibeli tanpa resep untuk mengatasi masalah tersebut.

Perut kram mendadak karena diare

Jika kram perut Anda telah mulai baru-baru ini dan Anda juga mengalami diare, penyebabnya mungkin adalah bug perut (gastroenteritis). Ini berarti Anda memiliki infeksi virus atau bakteri pada lambung dan usus, yang seharusnya membaik tanpa pengobatan setelah beberapa hari.

Gastroenteritis dapat disebabkan oleh kontak dekat dengan seseorang yang terinfeksi, atau dengan makan makanan yang terkontaminasi (keracunan makanan).

Jika Anda mengalami kram perut dan diare berulang kali, Anda mungkin memiliki kondisi jangka panjang, seperti sindrom iritasi usus besar (IBS).

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini¬†ūüĎȬ†untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? ‚Äď Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia¬†diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini¬†ūüĎȬ†untuk mengetahui ‚ÄúDaftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization‚ÄĚ.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons¬†“oooh begitu ya…”¬†akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Sumber bacaan: Mayo Clinic, Web MD, Health Line, National Hospital Service (NHS UK), National Center for Biotechnology Information (NCBI), Centers for Disease Control and Prevention (CDC), ¬†MedlinePlus is a service of the National Library of Medicine (NLM) ‚Äď part of the National Institutes of Health (NIH), NHS inform is Scotland’s national health information service, Medicinet,

Pinter Pandai ‚ÄúBersama-Sama Berbagi Ilmu‚ÄĚ
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 


By | 2020-03-27T18:35:14+07:00 Maret 27th, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment