Kutu Kucing – Ctenocephalides Felis – Dampak Gigitan, Penyembuhan, Pengobatan

Kutu Kucing

Kutu kucing (Ctenocephalides felis) adalah salah satu parasit eksternal dan merupakan jenis kutu hewan yang biasa ditemukan pada kucing.

Kutu kucing atau pinjal kucing merupakan parasit pada kucing yang hidup dari menghisap darah. Meskipun demikian, pinjal kucing relatif tidak berbahaya jika dibandingkan dengan pinjal tikus karena jarang membawa agen penyakit.

Ciri-ciri umum kutu kucing

Seperti jenis pinjal lainnya, pinjal kucing memiliki bentuk tubuh pipih vertikal dan berwarna cokelat kemerahan atau cokelat kehitaman.

Pinjal kucing juga tidak memiliki sayap, tetapi memiliki kaki belakang yang kuat sehingga mampu melompat dan berlari melewati rambut pada permukaan tubuh kucing.

Pinjal kucing sering hidup pada bagian punggung kucing, yaitu daerah pangkal ekor sampai leher. Selain bagian tersebut, pinjal kucing juga terkadang ditemukan pada paha bagian dalam.

Kutu hidup dengan meminum darah inang mereka, apakah itu kucing, anjing atau manusia. Ketika kutu mendarat di kulit Anda dan bersentuhan dengan kulit Anda, itu adalah respons alami bagi mereka untuk menggigit dan memberi makan.

Secara umum, kutu lebih suka “lingkungan” yang ditemukan pada kulit dan bulu kucing atau anjing tetapi mereka dengan senang hati akan mengambil keuntungan dari Anda jika mereka memiliki kesempatan.

Gejala Gigitan Kutu Kucing kepada Manusia

Jika Anda curiga digigit kutu ini, lihat gejala-gejalanya:

  • Benjolan kecil merah di kulit Anda.
  • Pembengkakan, area merah di sekitar benjolan yang disebabkan oleh reaksi alergi.
  • Kulit gatal di sekitar gundukan.
  • Gigitan dapat terjadi di mana saja tetapi paling sering ditemukan di pergelangan kaki, kaki, punggung lutut, pangkal paha, pinggang, ketiak, dan payudara.
  • Meskipun sangat jarang, gigitan kutu dapat menyebabkan kondisi yang lebih serius bagi orang-orang termasuk cacing pita, tifus dan wabah pes.

Baca juga 👉 Alergi – Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Contoh Alergi Umum

Cara menyembuhkan atau mengobati gigitan kutu kucing

Jika gejala Anda ringan dan Anda tidak alergi, Anda dapat mengobati gigitan kutu Anda dengan pertolongan pertama yang sederhana. Cuci area yang terkena dampak dengan lembut dengan air hangat dan sabun ringan. Jika gigitannya bengkak, Anda bisa menggunakan kompres es di daerah yang terkena. Gunakan salep bebas dengan antihistamin dan hidrokortison. Jika Anda melihat ada gejala yang menunjukkan alergi, segera cari dokter.

Seperti Apa Gigitan Kutu Kucing?

Gigitannya dapat menyebabkan benjolan merah yang bengkak dan gatal. Jika kutu ini menggigit Anda, cobalah untuk tidak menggaruk bagian yang sakit.

Pertolongan pertama mirip dengan sengatan tawon. Bersihkan area dengan sabun dan air dan gunakan kompres es untuk meminimalkan pembengkakan. Salep antihistamin dan hidrokortison juga dapat diberikan.

Cari bantuan medis segera jika gigitannya menyebabkan gejala reaksi alergi, seperti mengi dan sesak napas, muncul.

Gigitan Kutu Kucing kepada Anjing

Banyak hewan peliharaan yang memiliki akses keluar ruang akan mendapatkan kutu dari waktu ke waktu. Anjing bisa mendapatkan kutu dan kucing, tetapi yang cukup menarik, kutu yang paling banyak ditemukan pada anjing sebenarnya adalah kutu kucing.

Kutu ini dapat masuk ke anjing-anjing di rumah Anda dengan cara yang sama dengan yang mereka dapat pada manusia. Jika kutu kucing melompat ke karpet dan furnitur, mereka pasti akan mengenai anjing Anda juga.

Bagaimana kucing mendapatkan kutu?

Setidaknya ada 3 hal yang menjadi alasan bagaimana kucing dapat kutu, meskipun kucing Anda selalu berada di dalam rumah:

1. Melalui manusia

Meskipun jarang, namun kutu dapat memanfaatkan manusia sebagai alat transportasi mereka untuk dapat masuk kedalam rumah. Kemampuan kutu untuk melompat secara vertikal hingga sekitar 6 inci, bukan hal yang sulit bagi kutu untuk menumpang melalui pakaian atau sepatu manusia.

2. Melalui hewan pengerat

Jika Anda memiliki masalah atau menemukan banyak tikus masuk di rumah ini mungkin menjadi alasan yang kuat bagi Anda untuk memiliki masalah kutu juga. Tikus dapat membawa kutu pada tubuhnya dan menyebarkan wabah ke hewan peliharaan seperti kucing atau anjing dan bahkan manusia.

3. Ketika kunjungan ke dokter hewan

Alasan bagaimana kucing dapat kutu yang satu ini memang terdengar aneh, namun poin satu ini tentu bukan hal yang mustahil bagi kucing Anda untuk membawa kutu selama kunjungan ke dokter hewan untuk vaksinasi atau pemeriksaan umum.

Tidak peduli seberapa bersih kantor dokter hewan yang Anda kunjungi, kutu selalu selangkah lebih maju untuk menemukan tempat yang baik bagi mereka untuk bersembunyi!

Bagaimana tanda kucing terkena kutu?

Perhatikan gejala-gejala berikut untuk mengetahui ciri-ciri dan tanda kucing terkena kutu:

Adanya benjolan kecil dan kudis atau koreng, yang sering muncul di leher dan sepanjang punggung kucing.

Tentu normal bagi kucing untuk menggaruk, tetapi jika Anda mendapati kucing Anda menggaruk secara panik dan intens, terutama di sekitar wajah mereka, hal ini dapat mengindikasikan bahwa kucing Anda memiliki kutu.
Iritasi kulit yang umumnya terletak di belakang leher dan di sekitar pangkal ekor kucing.

Kucing dapat menjilat dirinya sendiri secara berlebihan jika mereka memiliki kutu. Cara ini dilakukan oleh kucing untuk membantu mereka meringankan rasa gatal yang disebabkan oleh gigitan kutu ini.

Bagaimana cara menyingkirkan, menghilangkan, mengatasi kutu kucing?

Ikuti 4 langkah sederhana cara menghilangkannya di rumah berikut ini:

1. Membersihkan karpet, sofa dan apa pun di sekitar tempat kucing Anda biasanya tidur dan makan dengan menggunakan penyedot debu. Jangan lupa untuk mengosongkan kantong hampa udara dari penyedot debu setelahnya untuk memastikan bahwa tidak akan ada kutu yang masih hidup dapat melarikan diri kembali.

2. Menyisir kucing Anda dari kepala hingga ekor beberapa kali sehari dengan menggunakan sisir kutu untuk memastikan bulunya bebas dari kutu dewasa dan telur kutu.

3. Secara rutin mencuci dan juga mengeringkan tempat tidur kucing Anda di bawah suhu panas dengan sabun.

4. Untuk perlindungan ekstra dari serangan kutu ini, sangat disarankan untuk memakaikan kucing Anda kalung anti kutu.

Dampak kutu kucing terhadap kucing

Gigitannya dapat menyebabkan alergi pada kulit kucing yang ditandai dengan rasa gatal, perubahan warna kulit menjadi kemerahan, dan penipisan rambut kucing pada daerah gigitan. Selain itu, pinjal kucing sering menjadi perantara cacing pita (Dipylidium canium), sehingga kucing yang menjadi inangnya akan ikut terinfeksi oleh cacing pita.

Daftar Lengkap Nama Penyakit

Berikut adalah daftar nama penyakit. Klik pada setiap nama penyakit yang ingin Anda ketahui (berdasarkan alfabet); untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang: penjelasan, perawatan, penyebab dan lain sebagaianya 👉 Penyakit dari A – Z “Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh”

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 


By | 2020-05-29T04:29:13+07:00 Mei 29th, 2020|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment