Alergi – Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Contoh Alergi Umum

11 min read

Alergi

Penjelasan Alergi

Alergi adalah reaksi tubuh terhadap makanan atau zat tertentu.

Alergi atau hipersensitivitas tipe I (1 dari 4) merupakan kegagalan kekebalan tubuh di mana tubuh seseorang menjadi hipersensitif dalam bereaksi secara imunologi terhadap bahan-bahan yang umumnya imunogenik (antigenik) atau dikatakan orang yang bersangkutan bersifat atopik.

Dengan kata lain, tubuh manusia bereaksi berlebihan terhadap lingkungan atau bahan-bahan yang oleh tubuh dianggap asing dan berbahaya, padahal sebenarnya tidak untuk orang-orang yang tidak bersifat atopik. Bahan-bahan yang menyebabkan hipersensitivitas tersebut disebut alergen.


Jenis Alergi

Tipe / Jenis AlergiGejalaPerawatan

Alergi makanan

Muntah, sakit perut, ruam kulit (merah bintil-bintil)Hindari makanan yang mengandung alergen.

Alergi kulit

Ruam, gatal-gatal, benjolan merah gatalMandi air dingin Oleskan lotion kalamin. Bicaralah dengan Dokter.

Alergi debu

Bersin, batuk, mata berkaca-kacaKenakan masker saat membersihkan. Gunakan bantal dan seprai bersih.

Alergi Bisa, gigitan / sengatan serangga

Nyeri, kemerahan, ruamHindari serangga, reptil. Kunjungi dokter.

Alergi obat

Ruam, urtikaria (biduran), sesak napasHindari pemicu Antihistamin atau kortikosteroid oral / suntik di bawah pengawasan rumah sakit atau klinik.

Alergi rhinitis atau serbuk bunga / polen (Hay fever)

Hidung meler, hidung tersumbat, bersinTetap di dalam rumah selama musim serbuk sari atau polen. Bicaralah dengan dokter umum Anda.

Alergi Jamur (Mold Allergy)

Hidung meler, hidung tersumbat, meler, bersin, mata gatal dan berair. Ruam atau gatal-gatal.Tetap di dalam rumah. Bersihkan jamur dirumah/dinding jika ada. Bicaralah dengan dokter umum Anda.

Alergi
Kulit yang terkena alergi, berwarna merah dan agak timbul. Sumber foto: Wikimedia

Contoh alergi umum

Zat yang menyebabkan reaksi alergi disebut alergen.  Alergen yang lebih umum meliputi:

  • Rumput dan serbuk sari pohon (rinitis)

Alergi terhadap rumput dan serbuk sari ini dikenal sebagai demam (rinitis alergi). Respons atau reaksinya dapat menyebabkan gatal, mata berair, bersin dan gejala serupa lainnya.

  • Debu, tungau atau kutu debu

Baca juga ? Alergi Debu – Ciri-Ciri, Penyebab, Reaksi Alergi, Gejala dan Pengobatan

Reaksi sistem kekebalan tubuh yang tidak menyenangkan atau berbahaya setelah makanan tertentu dimakan. Terutama kacang-kacangan, buah-buahan, kerang-kerangan, telur dan susu sapi.

  • Obat-obatan

Reaksi abnormal sistem kekebalan terhadap obat. Termasuk ibuprofen, aspirin dan antibiotik tertentu.

  • Alergi hewan

Reaksi imun abnormal terhadap protein dalam sel-sel kulit, saliva, atau urin hewan. Termasuk juga pada bulu binatang, serpihan kecil kulit atau rambut dan

  • Bisa, gigitan / sengatan serangga

Bisa dari sengatan atau gigitan serangga seperti Hymenoptera (semut, lebah, tawon) atau Triatominae (kissing bug) dapat menyebabkan anafilaksis. Bila seseorang mengalami reaksi terhadap bisa sebelumnya, dan reaksinya meluas ke sekitar tempat sengatan, mereka memiliki risiko anafilaksis lebih besar pada masa yang akan datang. Namun, separuh dari penderita yang meninggal karena anafilaksis tidak menunjukkan adanya reaksi meluas sebelumnya.

  • Bahan lateks

Reaksi terhadap protein tertentu yang ditemukan dalam lateks karet alam. Digunakan untuk membuat beberapa sarung tangan dan kondom – ini bisa melepaskan partikel kecil ke udara yang bisa Anda hirup
bahan kimia rumah tangga – termasuk deterjen dan pewarna rambut.

  • Asma

Asma dipicu oleh paparan zat yang sama yang memicu gejala alergi.
Baca juga ? Asma Tidak Bisa Disembuhkan Total – Tetapi Anda Bisa Mengontrol Asma Anda

  • Dermatitis

Ruam kulit yang disebabkan oleh kontak dengan zat tertentu. Zat itu bisa mengiritasi kulit atau memicu reaksi alergi. Beberapa penyebab umum termasuk sabun, kosmetik, wewangian, perhiasan dan poison ivy.
Gejala utama adalah ruam merah di mana kulit bersentuhan dengan iritasi.
Menghindari iritasi atau alergen harus memungkinkan ruam hilang dalam dua hingga empat minggu. Krim atau obat-obatan dapat membantu mengurangi rasa gatal.

Dermatitis kontak iritan dapat disebabkan oleh sering terpaparnya iritasi yang lemah, seperti sabun atau deterjen.

Iritasi dermatitis umum meliputi:
    • Sabun dan deterjen.
    • Antiseptik dan antibakteri.
    • Parfum dan pengawet dalam perlengkapan mandi atau kosmetik.
      pelarut.
    • Minyak pelumas yang digunakan dalam mesin.
    • Desinfektan.
    • Asam dan basa.
    • Sperma.
  • Anafilaksis (raksi alergi parah)

Reaksi alergi yang parah dan berpotensi mengancam jiwa. Anafilaksis adalah suatu reaksi alergi berat yang terjadi secara tiba-tiba dan dapat menyebabkan kematian. Anafilaksis biasanya ditunjukkan dengan beberapa gejala termasuk di antaranya ruam gatal, pembengkakan tenggorokan, dispnea, muntah, kepala terasa ringan, dan tekanan darah rendah.

Gejala anafilaksis

Anafilaksis biasanya memberikan berbagai gejala yang berbeda dalam hitungan menit atau jam. Gejala akan muncul rata-rata dalam waktu 5 sampai 30 menit bila penyebabnya adalah suatu zat yang masuk ke dalam aliran darah secara langsung (intravena) dan rata-rata 2 jam jika penyebabnya adalah makanan yang dikonsumsi oleh orang tersebut.

Daerah yang umumnya terpengaruh adalah: kulit (80–90%), sistem pernapasan (70%), saluran cerna (30–45%), jantung dan pembuluh darah (10–45%), dan sistem saraf pusat (10–15%). Anafilaksis biasanya melibatkan dua sistem organ atau lebih.

Penyebab anafilaksis

Anafilaksis dapat disebabkan oleh respons tubuh terhadap hampir semua senyawa asing. Hal yang sering menjadi pemicu antara lain bisa dari gigitan atau sengatan serangga, makanan, dan obat-obatan. Makanan merupakan pemicu tersering pada anak-anak dan dewasa muda. Obat-obatan dan gigitan atau sengatan serangga merupakan pemicu yang sering ditemukan pada orang dewasa yang lebih tua.

Penyebab yang lebih jarang di antaranya adalah faktor fisik, senyawa biologis (seperti air mani), lateks, perubahan hormon, aditif makanan (seperti monosodium glutamat dan pewarna makanan), dan obat-obatan yang dioleskan pada kulit. Faktor fisik seperti olahraga atau suhu juga dapat memicu anafilaksis dengan efek langsung dari sel mast.

Anafilaksis karena berolahraga biasanya terkait dengan asupan makanan tertentu. Bila anafilaksis timbul saat seseorang sedang dibius, penyebab tersering adalah obat penghambat saraf otot, antibiotik, dan lateks.

Pada 32–50% kasus, penyebab anafilaksis tidak diketahui. Pada orang-orang tertentu, 6 jenis vaksin (MMR, varicella, influenza, hepatitis B, tetanus, meningokokus) dapat juga menjadi penyebab anafilaksis.

  • Alergi terhadap jamur

Reaksi alergi abnormal terhadap spora jamur.

Baca juga ? Metode Reproduksi Jamur – Cara Perkembangbiakan Seacara Aseksual, Seksual dan Siklus Hidup Fungi

Sebagian besar alergen ini umumnya tidak berbahaya bagi orang yang tidak alergi terhadapnya. Selalu konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan nasihat medis.


Diagnosis

Terdapat banyak variasi tes untuk mendiagnosis kondisi alergi. Jika telah dilakukan, maka harus dicocokkan dengan riwayat pasien, karena banyak hasil tes positif bukan berarti alergi tersebut pasti terjadi dengan berat atau mudah terindikasi.

Tes meliputi peletakan alergen-alergen pada kulit dan melihat pembengkakan yang terjadi atau melakukan tes darah untuk IgE spesifik alergen.

Perawatan alergi

Dalam banyak kasus, cara paling efektif untuk mengelola alergi adalah dengan menghindari alergen yang menyebabkan reaksi sedapat mungkin.

Anda harus memeriksa daftar bahan makanan untuk alergen sebelum memakannya.

Obat anti alergi

Ada juga beberapa obat yang tersedia untuk membantu mengendalikan gejala reaksi alergi, termasuk:

  • Antihistamin – ini dapat diambil ketika Anda melihat gejala suatu reaksi, atau sebelum terkena alergen, untuk menghentikan reaksi yang terjadi. Antihistamin memblokir histamin, bahan kimia penyebab gejala yang dilepaskan oleh sistem kekebalan Anda selama reaksi alergi.

    • Pil dan cairan – Antihistamin oral tersedia tanpa resep dan dengan resep dokter. Mereka meredakan pilek, mata gatal atau berair, gatal-gatal, bengkak, dan tanda atau gejala alergi lainnya. Karena beberapa obat ini bisa membuat Anda merasa mengantuk dan lelah, konsumsilah dengan hati-hati saat Anda perlu mengemudi atau melakukan aktivitas lain yang membutuhkan kewaspadaan.
      • Antihistamin yang cenderung menyebabkan kantuk meliputi:
        • Diphenhydramine
        • Klorfeniramin
      • Antihistamin ini cenderung tidak menyebabkan kantuk atau sedikit ngantuk:
        • Cetirizine (Zyrtec, Zyrtec Allergy)
        • Desloratadine (Clarinex)
        • Fexofenadine (Allegra, Allegra Allergy)
        • Levocetirizine (Xyzal, Xyzal Allergy)
        • Loratadine (Alavert, Claritin)
    • Semprotan hidung – Semprotan hidung antihistamin membantu meredakan bersin, hidung gatal atau meler, hidung tersumbat, dan postnasal drip. Efek samping obat semprot hidung antihistamin mungkin termasuk rasa pahit, kantuk atau rasa lelah. Obat semprot hidung antihistamin resep meliputi:
      • Azelastine (Astelin, Astepro)
      • Olopatadine (Patanase)
    • Obat tetes mata – Obat tetes mata antihistamin, tersedia tanpa resep atau dengan resep dokter, dapat meredakan mata gatal, merah, dan bengkak. Tetes ini mungkin memiliki kombinasi antihistamin dan obat lain.Efek sampingnya mungkin termasuk sakit kepala dan mata kering. Jika obat tetes antihistamin terasa perih atau terbakar, coba simpan di lemari es atau gunakan tetes air mata buatan yang didinginkan sebelum Anda menggunakannya. Contohnya termasuk:
      • Ketotifen (Alaway, Zaditor)
      • Olopatadine (Pataday, Patanol, Pazeo)
      • Pheniramine dan naphazoline (Visine, Opcon-A, lainnya)
  • Dekongestan – tablet, kapsul, semprotan hidung atau cairan yang dapat digunakan sebagai pengobatan jangka pendek untuk hidung tersumbat. Mereka dapat menyebabkan kesulitan tidur, sakit kepala, peningkatan tekanan darah dan mudah tersinggung. Mereka tidak direkomendasikan untuk orang dengan tekanan darah tinggi, penyakit kardiovaskular, glaukoma atau hipertiroidisme.

    • Pil dan cairan – Dekongestan oral meredakan hidung tersumbat dan sinus yang disebabkan oleh hay fever (rinitis alergi). Banyak dekongestan, seperti pseudoefedrin (Sudafed), tersedia tanpa resep.Sejumlah obat alergi oral mengandung dekongestan dan antihistamin. Contohnya termasuk:
      • Setirizin dan pseudoefedrin (Zyrtec-D 12 Jam)
      • Desloratadine dan pseudoephedrine (Clarinex-D)
      • Fexofenadine dan pseudoephedrine (Allegra-D)
      • Loratadine dan pseudoephedrine (Claritin-D)
    • Semprotan dan tetes hidung – Semprotan dan tetes dekongestan hidung meringankan hidung tersumbat dan sinus jika digunakan hanya dalam waktu singkat. Penggunaan berulang obat ini selama lebih dari tiga hari berturut-turut dapat menyebabkan siklus di mana kemacetan berulang atau menjadi lebih buruk. Contohnya termasuk:
      • Oxymetazoline (Afrin)
      • Tetrahidrozolin (Tyzine)
  • Lotion dan krim, seperti krim pelembab (emolien) – ini dapat mengurangi kemerahan dan gatal-gatal pada kulit. Krim kortikosteroid meredakan reaksi alergi pada kulit seperti gatal, kemerahan atau bersisik. Beberapa krim kortikosteroid potensi rendah tersedia tanpa resep, tetapi bicarakan dengan dokter Anda sebelum menggunakan obat ini selama lebih dari beberapa minggu.

    Efek sampingnya bisa berupa perubahan warna kulit dan iritasi. Penggunaan jangka panjang, terutama kortikosteroid resep yang lebih kuat, dapat menyebabkan penipisan kulit dan kadar hormon yang abnormal. Contohnya termasuk:

    • Betametason (Dermabet, Diprolene, lainnya)
    • Desonide (Desonate, DesOwen)
    • Hidrokortison (Lokoid, Micort-HC, lainnya)
    • Mometasone (Elocon)
    • Triamcinolone
  • Obat Kortikosteroid – kortikosteroid meredakan gejala dengan menekan peradangan terkait alergi. Obat steroid – semprotan, tetes, krim, inhaler dan tablet yang dapat membantu mengurangi kemerahan dan pembengkakan yang disebabkan oleh reaksinya.

    • Semprotan hidung – Semprotan kortikosteroid mencegah dan meredakan sesak, bersin, dan pilek. Efek sampingnya bisa berupa rasa tidak enak, iritasi hidung dan mimisan. Contohnya termasuk:
      • Budesonide (Rhinocort)
      • Fluticasone furoate (Flonase Sensimist)
      • Fluticasone propionate (Pereda Alergi Flonase)
      • Mometasone (Nasonex)
      • Triamcinolone (Alergi Nasacort 24 Jam)
        Bagi orang yang merasa terganggu dengan rasa cairan yang mengalir di tenggorokan atau rasa tidak enak dari semprotan ini, ada dua formula aerosol:

        • Beclomethasone (Qnasl)
        • Ciclesonide (Zetonna)
    • Inhaler – Kortikosteroid inhalasi sering digunakan setiap hari sebagai bagian dari pengobatan asma yang disebabkan atau dipersulit oleh reaksi terhadap pemicu alergi yang ada di udara (alergen). Efek samping umumnya ringan dan dapat mencakup iritasi mulut dan tenggorokan serta infeksi jamur mulut.Beberapa inhaler menggabungkan kortikosteroid dengan bronkodilator kerja lama. Inhaler resep termasuk:
      • Beclomethasone (Qvar Redihaler)
      • Budesonide (Pulmicort Flexhaler)
      • Ciclesonide (Alvesco)
      • Fluticasone (Flovent)
      • Mometasone (Asmanex Twisthaler)
    • Obat tetes mata – Obat tetes mata kortikosteroid digunakan untuk meredakan mata gatal, merah, atau berair yang terus-menerus ketika intervensi lain tidak efektif. Seorang dokter spesialis gangguan mata (ophthalmologist) biasanya memantau penggunaan obat tetes ini karena adanya resiko masalah, seperti katarak, glaukoma dan infeksi. Contohnya termasuk:
      • Fluorometholone (Flarex, FML)
      • Loteprednol (Alrex, Lotemax)
      • Prednisolon (Omnipred, Pred Forte, lainnya)
    • Pil dan cairan – Kortikosteroid oral digunakan untuk mengobati gejala parah yang disebabkan oleh semua jenis reaksi alergi. Penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan katarak, osteoporosis, kelemahan otot, sakit maag, peningkatan gula darah (glukosa) dan keterlambatan pertumbuhan pada anak. Kortikosteroid oral juga dapat memperburuk tekanan darah tinggi.Kortikosteroid oral resep meliputi:
      • Prednisolon (Prelone)
      • Prednison (Prednison Intensol, Rayos)
      • Methylprednisolone (Medrol)
    • Krim kulit – Krim kortikosteroid meredakan reaksi alergi pada kulit seperti gatal, kemerahan atau bersisik. Beberapa krim kortikosteroid potensi rendah tersedia tanpa resep, tetapi bicarakan dengan dokter Anda sebelum menggunakan obat ini selama lebih dari beberapa minggu.Efek sampingnya bisa berupa perubahan warna kulit dan iritasi. Penggunaan jangka panjang, terutama kortikosteroid resep yang lebih kuat, dapat menyebabkan penipisan kulit dan kadar hormon yang abnormal. Contohnya termasuk:
      • Betametason (Dermabet, Diprolene, lainnya)
      • Desonide (Desonate, DesOwen)
      • Hidrokortison (Lokoid, Micort-HC, lainnya)
      • Mometasone (Elocon)
      • Triamcinolone
  • Untuk beberapa orang dengan alergi yang sangat parah, pengobatan yang disebut imunoterapi mungkin disarankan. Imunoterapi dikenal sebagai desensitisasi atau hipo-sensitisasi, adalah sebuah pengobatan medis untuk beberapa jenis alergi. Meta analisis telah membuktikan bahwa suntikan alergen di bawah kulit efektif dalam pengobatan rinitis alergi pada anak-anak dan pada asma.

Ini melibatkan terpapar alergen dengan cara yang terkendali selama beberapa tahun sehingga tubuh Anda terbiasa dan tidak bereaksi begitu parah.

Sumber obat: Mayo Clinic


Gejala umum terhadap organ yang terkena alergi

Hidung

Pembengkakan saluran hidung (rhinitis), runny nose, bersin.

Sinusitis

Sinusitis alergi.

Mata

Mata merah dan gatal pada bola mata, berair

Saluran pernafasan

Bersin, batuk, penyempitan cabang saluran paru-paru (bronchoconstriction), napasnya berisik (mengi) dan napas pendek/tersengal-sengal (dyspnea), kadang-kadang terjadi asma, pada kasus yang berat saluran pernapasan menyempit karena pembengkakan saluran ke dalam dan dikenal sebagai pembenkakan saluran pernapasan (laryngeal edema).

Telinga

Telinga terasa buntu, mungkin nyeri, dan berkurangnya pendengaran karena kurangnya drainase pada saluran eustachia (saluran yang menghubungkan telinga bagian tengah ke bagian belakang tenggorokan).

Kulit

Kulit gatal-gatal, seperti eksem dan urticaria.

Saluran pencernaan

Sakit perut, perut teras penuh, muntah, diare.


Penyebab Alergi

Makanan

Banyak jenis makanan menyebabkan alergi, tetapi 90% disebakan oleh susu sapi, kedelai, telur, gandum, kacang tanah, ikan, dan crustacea/udang/rajungan/kepiting. Makanan lainnya terjadi kurang dari 1 per 10.000 orang, dapat dianggap jarang.

Tingkat alergi berbeda antara dewasa dan anak-anak. Alergi kacang tanah kadang-kadang berkembang pada masa anak-anak. Alergi telur terjadi pada 1 hingga 2 persen anak-anak dan menjadi kira-kira 2/3 anak-anak pada usia 5 tahun. Sensivitas biasanya terjadi terhadap putih telurnya dibandingkan terhadap kuning telurnya.

Alergi terhadap protein susu bukanlah reaksi Immunoglobulin E, dan biasanya adalah proctocolitis. Banyak terjadi pada anak-anak. Beberapa orang tidak dapat mentoleransi susu kambing maupun domba juga sapi, dan banyak juga yang tak dapat mentoleransi hasil-hasil susu seperti keju. Sekitar 10% anak-anak yang alergi susu, juga alergi terhadap daging hewan berkaki empat. Daging merah tersebut mengandung sedikit protein seperti yang terdapat pada susu sapi.

Lactose intolerance, suatu reaksi umum terhadap susu, bukanlah alergi sama sekali, tetapi dikarenakan tiadanya ensim tertentu pada saluran pencernaan.

Alergi terhadap kacang-kacangan mungkin alergi terhadap salah satu atau banyak dari tree nut, termasuk pecans, pistachios, pine nuts, dan walnuts. Juga biji-bijian, temasuk biji wijen, dan poppy seeds, yang mengandung minyak berprotein, yang bisa menimbulkan reaksi alergi.

Balsam of Peru, yang banyak terdapat pada makanan, termasuk lima besar alergen yang terdeteksi dengan patch test yang dirujuk ke klinik dermatologi.

Alergen-alergen dapat dipindahkan dari satu makanan ke makanan lainnya melalui rekayasa genetika, tetapi sebaliknya juga dapat menghilangkannya. Sedikit penelitian telah dilakukan terhadap konsentrasi alergen pada tumbuh-tumbuhan pangan yang belum direkayasa.

Bukan makanan

Zat-zat yang bersinggungan dengan kulit seperti latex, juga umum menyebabkan reaksi alergi, dikenal sebagai contact dermatitis atau eksem.

Alergi-alergi kulit sering menyebabkan rashes, atau pembengkakan dan panas di dalam kulit, dikenal sebagai reaksi “wheal dan flare” yang disebabkan oleh hives and angioedema.

Pada pasien di rumah sakit kejadiannya hanya 0,125%, tetapi pada tenaga medis meningkat hingga mencapai 10 persen, karena sering terpaparnya dengan udara yang mengandung protein latex.

Latex dan pisang memiliki reaksi silang. Siapa alergi terhadap latex, maka mungkin juga sensitif terhadap avokad, buah kiwi dan chestnut.

Racun-racun yang berinteraksi dengan protein

Juga bukan makanan, menyebabkan, urushiol-induced contact dermatitis, timbul karena bersinggungan dengan poison ivy, eastern poison oak, western poison oak, or poison sumac. Urushiol, bukan protein, tetapi mengubah bentuk integral membrane protein dan mengenai sel kulit, sedangkan sistem kekebalan tidak mengenalinya sebagai bagian dari badan dan timbullah reaksi.

Diperkirakan 25% orang peka terhadap urushiol, tetapi angka kejadiannya meningkat menjadi 80 hingga 90 orang dewasa yang terpapar urushiol yang dimurnikan, misalnya parfum poison ivy (jangan sampai terkena kulit).

Faktor keturunan

Dapat timbul dalam keluarga, kembar identik akan sama alerginya sekitar 70% sepanjang waktu, tetapi kembar non-identik hanya 40%.

Sejumlah alergi, bagaimanapun belum tentu konsisten, orangtuanya alergi terhadap kacangtanah, tetapi anaknya alergi terhadap ragweed. Tampaknya perkembangan alergi tidak menurun begitu saja, tetapi berhubungan dengan ketidakteraturan sistem kekebalan, jadi menurunkan alergi terhadap alergen tertentu adalah tidak.

Alergi (sistem kekebalan) diturunkan oleh kedua orangtuanya dengan tingkat risiko sebagai berikut:

Kedua orang tua tidak memiliki riwayat alergi (termasuk asma), maka anak tetap dapat terkena alergi dengan tingkat risiko maksimum 15%.

Salah satu orang tua mengalami riwayat alergi, maka risiko anak mendapat alergi meningkat menjadi 20-40%.

Kedua orang tua mengalami riwayat alergi, maka risiko anak mendapat alergi meningkat lagi menjadi 60-80%.
Risiko sensitivitas terhadap perkembangan alergi tergantung dari umur dengan anbak-anak lebih berisiko. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa tingkat IgE tertinggi terjadi pada masa kanak-kanak dan cepat turun antara umur 10 hingga 30 tahun. Puncak terjadinya hay fever adalah pada anak-anak dan dewasa muda dan kejadian terbanyak asama adalah pada anak berusia di bawah 10 tahun.

Anak laki-laki memiliki tingkat risiko terhadap alergi yang lebih tinggi dibandingkan anak wanita, meskipun untuk beberapa penyakit lergi, misalnya asma pada dewasa muda, wanita lebih berisiko. Perbedaan ini berkurang ketika kedua jenis kelamin ini dewasa.

Sehubungan dengan alergi, etnis dan ras susah dipisahkan dari faktor lingkungan, apalagi terjadi migrasi.

Alergi akibat keturunan dapat dicegah/dikurangi dengan pemberian ASI eksklusif pada 6 bulan pertama setelah kelahiran.


Klasifikasi alergi

Jenis alergi diklasifikasikan untuk menunjukkan penyebab, tingkat keparahan dan kemungkinan penanganan dan pencegahan. Ini termasuk –

Hipersensitivitas tipe I.

Ini juga dikenal sebagai reaksi langsung atau tipe anafilaksis. Hal ini mungkin disebabkan karena serbuk sari, makanan dan obat-obatan serta sengatan serangga.

Hipersensitivitas tipe II

Ini melibatkan antibodi spesifik yang disebut Immunoglobulin G (IgG) dan IgM. Ada yang mengikat dan menghancurkan sel tempat antibodi terikat.

Jenis reaksi ini terlihat setelah transplantasi organ ketika tubuh menolak untuk melihat organ yang ditransplantasikan sebagai miliknya.

Hipersensitivitas tipe III

Ini adalah reaksi yang dimediasi kompleks kekebalan. Kompleks imun adalah bentuk ikatan dari antibodi dan antigen.

Hal ini menyebabkan serangkaian reaksi di dalam tubuh yang selanjutnya menghancurkan jaringan lokal. Contoh dari kondisi ini termasuk glomerulonefritis dan lupus eritematosa sistemik (lupus, SLE).

Hipersensitivitas tipe IV

Reaksi yang tertunda atau yang dimediasi sel dimediasi oleh sel kekebalan khusus yang disebut limfosit sel T.

Sel T membutuhkan waktu beberapa jam hingga beberapa hari untuk meningkatkan respons alergi. Contohnya termasuk dermatitis kontak seperti ruam racun ivy.


Daftar Lengkap Nama Penyakit

Berikut adalah daftar nama penyakit. Klik pada setiap nama penyakit yang ingin Anda ketahui (berdasarkan alfabet); untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang: penjelasan, perawatan, penyebab dan lain sebagaianya ? Penyakit dari A – Z “Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh”

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

One Reply to “Alergi – Gejala, Penyebab, Pengobatan dan Contoh Alergi Umum”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.