fbpx

Protestan – Pengertian, Sejarah, Tradisi, Hari Raya dan Besar dari Agama Kristen Protestan

Istilah Protestan

Istilah “Protestan” merujuk kepada “surat protes” yang disampaikan oleh para pembesar yang mendukung protes dari Martin Luther melawan keputusan Diet Speyer pada tahun 1529, yang menguatkan keputusan (maklumat) Diet Worms yang mengecam ajaran Martin Luther sebagai ajaran sesat (heretik).

Pada kenyataannya, gerakan Reformasi Protestan yang dilakukan oleh Martin Luther bukanlah yang pertama kali terjadi di kalangan Gereja Katolik, sebab sebelumnya sudah ada gerakan-gerakan serupa seperti yang terjadi di Prancis yang dipimpin oleh Peter Waldo (dan kini para pengikutnya tergabung dalam Gereja Waldensis) pada pertengahan abad ke-12, dan di Bohemia (kini termasuk Ceko) di bawah pimpinan Jan Hus atau Yohanes Hus (1369-1415). Gereja Waldensis banyak terdapat di Italia dan negara-negara yang mempunyai banyak imigran dari Italia, seperti Uruguay. Sementara para pengikut Yohanes Hus di Bohemia kemudian bergabung dengan Gereja Calvinis.
 

Umat Protestan berpegang pada keyakinan-keyakinan asasi yang digagas oleh Martin Luther untuk melawan Gereja Katolik, yakni sola scriptura (dengan Kitab Suci), sola fide (oleh iman), sola gratia (berkat kasih karunia), solus Christus (melalui Kristus), dan soli Deo gloria (demi kemuliaan Allah).

 

Apakah Protestanisme itu?

Protestanisme adalah sebuah denominasi dalam agama Kristen. denominasi ini muncul setelah protes Martin Luther pada tahun 1517 dengan 95 dalilnya.

Kata Protestan sendiri diaplikasikan kepada umat Kristen yang menolak ajaran maupun otoritas Gereja Katolik. Kata ini didefinisikan sebagai gerakan agamawi yang berlandaskan iman dan praktik Kekristenan yang berawal dari dorongan Reformasi Protestan dalam segi doktrin, politik dan eklesiologi, melawan apa yang dianggap sebagai penyelewengan Gereja Katolik Roma. Merupakan satu dari tiga pemisahan utama dari “Kekristenan Nicaea (Nicene), yaitu di samping Gereja Katolik Roma dan Gereja Ortodoks.
 

Kebaktian Protestan

Kebaktian untuk umat Protestan adalah kewajiban akan ungkapan Syukur. Dalam kebaktian, unsur Liturgi tampak tersusun dan tidak mengikat. Liturgi dipahami sebagai bagian tak terpisahkan dari ibadah. Kebaktian dipimpin oleh Majelis yang terdiri atas Penatua dan Diaken. Mengacu kepada Kidung Jemaat Yamuger PGI, susunan Liturgi Protestan dalam Kebaktian setidaknya memuat beberapa unsur:

  1. Menghadap Allah – Perarakan Pendeta, Majelis, dan Diaken dari ruang Konsistori diiringi Kidung Menghadap Allah.
  2. Votum, Salam, dan Nats Introitus disambungi Nyanyian tema Ibadah
  3. Pengakuan Dosa, Kyrie, Penyampaian Berita Anugerah, dan Gloria
  4. Pemberitaan Firman Allah
    1. Doa Epiklesis
    2. Bacaan-bacaan Alkitab
    3. Khotbah
    4. Nyanyian Tanggapan Firman
  5. Pengakuan Iman Rasuli
  6. Liturgi Persembahan dan Doa Syafaat
  7. Liturgi Pengutusan dan Berkat

 

Protestan adalah Gerakan: Sejarah Protestan

Protestantisme dapat dianggap dari segi sejarah, tetapi juga merupakan masalah orang percaya secara individu dan tanggapannya terhadap Tuhan. Protestantisme adalah gerakan di dalam Gereja Tuhan Yesus Kristus kita yang lebih luas yang dipicu oleh kepedulian utama terhadap hubungan pribadi dengan Allah melalui Yesus Kristus sesuai dengan Kitab Suci. Dasar teologis untuk hubungan itu adalah “pembenaran oleh iman, melalui kasih karunia Allah, dalam Yesus Kristus, sesuai dengan Kitab Suci, dan semua untuk kemuliaan Allah.” Kelima “Solae” mengartikulasikan doktrin yang kuat yang menyulut iman Protestan : Sola Scriptura, Sola Gratia, Sola Fides, Solus Christus, dan Soli Deo Gloria. Dengan hati-hati mengikuti, kelima Solae menjaga gerakan di “jalan yang benar, setia kepada Firman dan setia kepada Reformasi Gereja.”

Protestan adalah gerakan gerejawi Gereja, dan dorongan devosional dalam diri orang percaya.

Secara historis, apa yang dapat disebut “iman Protestan” muncul dari pelanggaran yang dirasakan dan tak terbantahkan dalam Gereja Katolik Roma selama akhir abad ke lima belas, keenam belas, dan ketujuh belas di Kepulauan Inggris dan Eropa Utara. “Protes” terhadap pengajaran dan praksis tidak terbatas pada Lutheran, Calvinis, dan Anabaptis. Bahkan Gereja Katolik Roma menanggapi “Protestan” dengan “Kontra-Reformasi” untuk membawa transformasi.

Istilah itu, Protestantisme, tetap menjadi realitas historis karena gerakan ini mempertahankan prinsip dasarnya tetapi mengambil bentuk-bentuk baru di Global South dan Global East. Protestantisme adalah respons pribadi terhadap diri sendiri, atau komunitas Kristen tertentu, dengan kepedulian dasarnya terhadap keselamatan pribadi melalui Kristus sesuai dengan Kitab Suci. Frasa ecclesia reformata, semper reformanda (gereja direformasi, selalu direformasi) adalah deskripsi yang tepat dari detak jantung. dari iman Protestan untuk komunitas tertentu (yaitu, denominasi, gereja lokal, atau bahkan badan nasional) serta untuk individu.

Hampir satu miliar orang, pada penulisan artikel ini, termasuk bagian penting dari iman Kristen yang disebut Protestan.

Kata itu, tentu saja, dari kata “protes.” Dan sementara “protes” mengingatkan kembali kepada Luther — kepada John Wycliffe dari Oxford dan John Hus dari Bohemia di hadapan Luther (dan bahkan kepada para pemimpin dan kelompok serupa lainnya sebelum ”lampu pagi itu”). Reformasi “) – makna Protestan adalah, adalah, dan akan, tidak diragukan lagi, terus menjadi, dorongan dalam Gereja untuk reformasi. Protestan yang dimulai di Inggris pada abad ke-15 dan di Eropa Barat pada abad ke-16 bukan hanya tentang reformasi dari penyalahgunaan iman dan praktik di dalam sisa-sisa Gereja abad pertengahan, yaitu Gereja Katolik Roma.

 

Doktrin-doktrin Protestanisme

Meskipun doktrin dari denominasi-denominasi Protestan jauh dari seragam, ada beberapa keyakinan yang tersebar pada Protestantisme yaitu doktrin sola gratia, sola fide, dan sola scriptura.

  • Sola gratia berpegang bahwa keselamatan merupakan anugerah dari Tuhan. Manusia tidak dapat menyelamatkan dirinya sendiri.
  • Sola fide berpegang bahwa keselamatan yang datang hanya melalui iman di dalam Yesus sebagai Kristus, bukan melalui perbuatan baik.
  • Sola scriptura mempertahankan bahwa Alkitab (bukan tradisi gereja atau interpretasi gerejawi dari Alkitab) adalah sumber otoritas final untuk semua orang Kristen.

Gereja-gereja Protestan umumnya menolak doktrin Katolik dan Ortodoks mengenai pewarisan apostolik dan pelayanan sakramental dari klerus. Kecuali yang ditemukan pada banyak negara, seperti di bagian selatan Eropa, yang berada di bawah pengaruh non-Katolik jauh sebelum Reformasi.

Pendeta Protestan dan pemimpin gereja memiliki peran dan otoritas yang sedikit berbeda di dalam komunitas mereka dibandingkan dengan pastor dan uskup pada Katolik, Anglikan dan Ortodoks.
 

Martin Luther

Lahir 10 November 1483 – meninggal 18 Februari 1546 pada umur 62 tahun) adalah seorang profesor teologi, komponis, imam, dan rahib berkebangsaan Jerman, serta seorang tokoh berpengaruh dalam Reformasi Protestan.

Luther menjadi penentang beberapa ajaran dan praktik dalam Gereja Katolik Roma

Ia sangat membantah pandangan Katolik mengenai indulgensi sebagaimana yang ia pahami, bahwa kebebasan dari hukuman akibat dosa dapat dibeli dengan uang. Luther mengusulkan suatu diskusi akademis seputar praktik dan keefektifan indulgensi dalam 95 Tesis karyanya tahun 1517. Penolakannya untuk menarik kembali semua ajaran dalam tulisan-tulisannya atas permintaan Paus Leo X pada 1520 dan Kaisar Romawi Suci Karl V pada 1521 di Sidang Worms mengakibatkan ekskomunikasinya oleh sang paus serta pemakluman dirinya sebagai seorang pelanggar hukum oleh sang kaisar.

Pengajaran Luther

Luther mengajarkan bahwa keselamatan dan, konsekuensinya, kehidupan kekal tidak diperoleh dengan perbuatan-perbuatan baik, namun diterima oleh orang percaya semata-mata sebagai anugerah bebas dari rahmat Allah melalui iman dalam Yesus Kristus sebagai penebus dari dosa. Teologinya menantang otoritas dan jabatan kepausan dengan mengajarkan bahwa Alkitab adalah satu-satunya sumber pengetahuan yang diwahyukan secara ilahiah dari Allah  serta menentang sakerdotalisme dengan memandang semua orang Kristen sebagai imam yang kudus. Mereka yang mengidentifikasi diri dengan hal-hal tersebut, dan semua ajaran Luther yang lebih luas, disebut Lutheran, kendati Luther bersikeras dengan Kristen ataupun Injili semata sebagai nama-nama yang dapat diterima untuk menyebut individu yang mengakui Kristus.

Penerjemahan Alkitab yang dilakukannya ke dalam bahasa vernakular Jerman (bukan bahasa Latin) menjadikan Alkitab lebih mudah diakses oleh kaum awam, sehingga menghasilkan dampak yang luar biasa pada gereja maupun budaya Jerman. Hal tersebut membantu perkembangan dari versi baku bahasa Jerman, menambahkan sejumlah prinsip bagi seni penerjemahan, dan memengaruhi penulisan dari suatu terjemahan bahasa Inggris, yaitu Alkitab Tyndale. Himne-himne karyanya memengaruhi perkembangan nyanyian dalam gereja-gereja Protestan.

Perkawinan Martin Luther

Perkawinannya dengan Katharina von Bora, seorang mantan biarawati, menjadi model bagi praktik perkawinan klerikal, yang memungkinkan kaum rohaniwan Protestan untuk menikah.

Dalam dua karya tulis terakhirnya, Luther mengekspresikan pandangan-pandangan antagonistis terhadap kaum Yahudi, menulis bahwa rumah-rumah dan sinagoge-sinagoge Yahudi seharusnya dihancurkan, uang mereka disita, dan kebebasan mereka dibatasi. Dikecam oleh hampir semua denominasi Lutheran, pernyataan-pernyataan tersebut dan pengaruhnya terhadap antisemitisme memberikan kontribusi pada status kontroversialnya.
 

Martin luther agama protestan

Lukisan Martin Luther (1529) karya Lucas Cranach Tua.
Luther menjadi penentang beberapa ajaran dan praktik dalam Gereja Katolik Roma. Ia sangat membantah pandangan Katolik mengenai indulgensi sebagaimana yang ia pahami, bahwa kebebasan dari hukuman akibat dosa dapat dibeli dengan uang. Luther mengusulkan suatu diskusi akademis seputar praktik dan keefektifan indulgensi dalam 95 Tesis karyanya tahun 1517. Penolakannya untuk menarik kembali semua ajaran dalam tulisan-tulisannya atas permintaan Paus Leo X pada 1520 dan Kaisar Romawi Suci Karl V pada 1521 di Sidang Worms mengakibatkan ekskomunikasinya oleh sang paus serta pemakluman dirinya sebagai seorang pelanggar hukum oleh sang kaisar.

 

Hari Raya, Hari Besar dan Hari Penting Agama Kristen Protestan

Kaum Protestan hanya memiliki beberapa hari libur, tidak seperti umat Katolik. Berikut ini adalah daftar saran agar Protestan dapat merayakan lebih sering.

Hari Reformasi – 31 Oktober

Liburan ini dirayakan sebagai peringatan Reformasi. Pada 31 Oktober 1517, Martin Luther menulis kepada Albrecht, Uskup Agung Mainz dan Magdeburg, memprotes penjualan indulgensi, yang juga dikenal sebagai 95 tesis.

Martin Luther Day – 10 November

Ulang tahun Martin Luther (1483)

John Wesley Day – 28 Juni

Ulang tahun John Wesley (1703)

Hari Ulrich Zwingli – 1 Januari

Ulang tahun Ulrich Zwingli (1484)

John Calvin Day – 10 Juli

Ulang tahun John Calvin (1509)

C.S. Lewis Day – 29 November

Ulang tahun C.S. Lewis (1898)

Billy Graham Day – 7 November

Ulang tahun Billy Graham (1918)

Billy Sunday Day – 19 November

Ulang tahun Billy Sunday (1862)

Hari King James – 19 Juni

Ulang tahun King James (1566)

All Saints Day – 1 November

Ini agar orang Protestan dapat merayakan orang-orang kudus khusus orang Protestan

All Souls Day – 2 November

Ini untuk merayakan orang-orang Protestan yang telah pergi ke luar yang besar

Hari Penginjilan – 7 Juli

Awal kebangkitan besar pertama pada 1731

Hari Bendera Kristen – 26 September

Bendera Kristen adalah bendera yang dirancang pada awal abad ke-20 untuk mewakili semua agama Kristen dan Susunan Kristen. Bendera Kristen pertama kali dikandung pada 26 September 1897.

Hari Mayflower – 21 November

Ini adalah tanggal Mayflower mendarat di Plymouth Rock.

Hari Martir Protestan – 4 April

Ini adalah hari Martin Luther King, Jr. dibunuh.

Hari Penciptaan “Right to Life Day” – 23 Oktober

Inilah saat James Ussher menghitung hari pertama penciptaan.

Fokus pada Hari Keluarga – 28 Oktober

Ini adalah hari keenam penciptaan, menurut James Ussher, ketika Adam dan Hawa diciptakan.

Hari Akhir Zaman – 21 Desember

Seharusnya, ini adalah akhir dunia menurut kalender Maya.

Hari Orangeman – 12 Juli

Itu berasal dari Irlandia selama abad ke-18. Ini merayakan Revolusi Glorious (1688) dan kemenangan raja Protestan William of Orange atas Raja James II dalam Pertempuran Boyne (1690).

Natal – 25 Desember

Kelahiran Yesus.

Jumat Agung

Jumat akhir Maret hingga minggu kedua April (Dua hari sebelum Paskah).

Paskah / Kebangkitan Yesus

Minggu akhir Maret hingga minggu kedua April.

Kenaikan Yesus

Kamis minggu ketiga Mei hingga minggu pertama Juni (Empat puluh hari setelah Paskah).

Pentakosta – Penurunan Roh Kudus

Kamis minggu pertama hingga ketiga Juni (Lima puluh hari setelah Paskah).
 

Ide Tempat Wisata Untuk Liburan

Tempat-tempat berikut ini bisa menjadi ide liburan di Indonesia dan luar negeri.


 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 
Sumber bacaan: Christianity, ThegnostictruthBritannica

                      

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-10-22T07:53:42+07:00 Oktober 1st, 2019|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment