fbpx

Raja Arthur – Pemimpin Legendaris Inggris – Apakah Asli atau Hanya Dongeng?

Siapakah Raja Arthur?

Raja Arthur adalah pemimpin legendaris Inggris dari akhir abad ke-5 dan awal ke-6, yang menurut sejarah abad pertengahan dan roman; memimpin pertahanan Inggris melawan penjajah Saxon pada abad ke-6 awal.

Pasangan King Arthur

Arthur menjadi raja setelah berhasil menarik pedang ajaib Excalibur dari sebongkah batu besar. Setelah berkuasa, King Arthur menikah dengan Putri Guinevere yang sangat cantik.

Apakah Excalibur itu?

Excalibur adalah pedang Raja Arthur, menurut legenda memiliki kekuatan ajaib dan memberinya hak memerintah Inggris. Kadang Excalibur dan Sword in the Stone (bukti keturunan Arthur) dianggap sebagai senjata yang sama, tetapi dalam banyak versi keduanya dianggap berbeda. Dalam bahasa Wales pedang ini bernama Caledfwlch. Pedang ini juga pernah digunakan untuk menghancurkan Holy Grail.

Nama Excalibur berasal dari bahasa Prancis kuno Excalibor, yang berasal dari bahasa Latin Caliburnus. Dalam legenda Arthur, ada dua cerita mengenai asal pedang ini. Yang pertama adalah legenda “Sword in the Stone”, pertama muncul dalam puisi Robert de Boron Merlin, di mana Excalibur hanya dapat ditarik dari batu oleh orang yang berhak menjadi raja, yaitu Arthur. Dalam versi kedua, yang muncul dalam Suite du Merlin, Arthur menerima Excalibur dari Lady of the Lake setelah pedang pertamanya rusak dalam pertempuran melawan raja Pellinore.
 

Raja Arthur - Pemimpin Legendaris Inggris - Apakah Asli atau Hanya Dongeng?

Lukisan Raja Arthur (King Arthur) Ini adalah reproduksi fotografi yang pada lukisan yang di cat di atas kanvas. Pelukisnya adalah Charles Ernest Butler (1864–1933). Sumber foto: Wikimedia Commons

 

Debat tentang historisitas tentang Raja Arthur

Rincian cerita Raja Arthur terutama terdiri dari cerita rakyat dan penemuan sastra, dan eksistensi historisnya diperdebatkan dan dipertentangkan oleh sejarawan modern.

Latar belakang historis jarang dari Raja Arthur yang dikumpulkan dari berbagai sumber, termasuk Cambriae Annales, yang Brittonum Historia, dan tulisan-tulisan Gildas. Nama Arthur juga terjadi pada sumber puitis awal seperti Y Gododdin.

Raja Arthur yang legendaris dikembangkan sebagai sosok bunga internasional terutama melalui popularitas Geoffrey yang aneh dan imajinatif Monmouth ini Regum abad ke-12 Historia Britanniae (Sejarah Raja-Raja dari Inggris).

Beberapa cerita dari negara bagian Welsh dan Breton dan puisi terkait kisah arthur tanggal dari awal dari karya ini, dalam karya-karya ini, Arthur muncul baik sebagai:

  • Seorang pejuang besar membela Inggris dari musuh manusia dan supranatural.
  • Atau sebagai sosok magis cerita rakyat, kadang-kadang dikaitkan dengan Otherworld Welsh, Annwn Berapa banyak dari Geoffrey. Historia (selesai pada 1138) ini diadaptasi dari sumber sebelumnya seperti itu, daripada ditemukan oleh Geoffrey sendiri, tidak diketahui.

Tradisi sastra Abad Pertengahan

Meskipun tema, peristiwa dan karakter dari legenda Arthur bervariasi secara luas dari teks ke teks, dan tidak ada satu versi kanonik, Geoffrey versi kejadian sering disajikan sebagai titik awal untuk cerita nanti.

Geoffrey Arthur digambarkan sebagai seorang raja Britania yang mengalahkan Saxon dan mendirikan sebuah kerajaan di Inggris, Irlandia, Islandia, Norwegia dan Gaul.

Banyak elemen dan insiden yang sekarang merupakan bagian integral dari cerita Arthurian muncul di Geoffrey Historia, termasuk:

  • Arthur ayah Uther Pendragon.
  • Wizard Merlin.
  • Arthur istri Guinevere.
  • Pedang Excalibur.
  • Konsepsi Arthur di Tintagel.
  • Pertempuran terakhir melawan Mordred di Camlann dan akhir sisanya di Avalon.

Penulis abad ke-12 Perancis Chrétien de Troyes, yang menambahkan Lancelot dan Holy Grail cerita; mulai genre Arthur asmara yang menjadi untai yang signifikan sastra abad pertengahan.

Dalam cerita Perancis ini, fokus cerita sering bergeser dari King Arthur sendiri ke karakter lain, seperti berbagai Knights dari Round Table (Meja Bundar).

Literatur Arthurian berkembang selama Abad Pertengahan

Tetapi menyusut di abad-abad berikutnya sampai mengalami kebangkitan besar di abad ke-19. Pada abad ke-21, legenda hidup, tidak hanya dalam sastra tetapi juga di adaptasi untuk:

  • Teater.
  • Film.
  • Televisi.
  • Komik
  • Dan media lainnya.

Namun, Arthur dalam film dan televisi jelas digambarkan sebagai hidup selama periode yang jauh kemudian – kostum yang digunakan dalam dramatisasi tersebut mirip dengan orang yang tinggal di abad ke-12 lebih dari yang mereka lakukan yang digunakan selama 5 atau 6 itu.

Seseorang yang disebut King Arthur mungkin ada pada zamannya, namun sudah semakin jauh dari objektifitas karakter suatu tokoh, semakin kurang rasional karena banyak kisah tentang dirinya yang di bumbui berbagai macam kepentingan, cerita-cerita mistis, gaib dan sebagainya.
 

Apakah Raja Arthur orang yang nyata?

Kita semua pernah mendengar cerita tentang Raja Arthur dari Camelot, yang menurut legenda abad pertengahan memimpin pasukan Inggris (termasuk Knights of the Round Table) yang tepercaya dalam pertempuran melawan penjajah Saxon pada awal abad keenam.

Tapi apakah Raja Arthur sebenarnya orang sungguhan, atau hanya pahlawan mitologi Celtic?

Meskipun perdebatan telah berlangsung selama berabad-abad, para sejarawan tidak dapat memastikan bahwa Arthur benar-benar ada. Dia tidak muncul dalam satu-satunya sumber kontemporer yang masih hidup tentang invasi Saxon. Yang di mana biarawan Celtic Gildas menulis tentang pertempuran kehidupan nyata di Mons Badonicus (Badon Hills) sekitar 500 AD.

Beberapa ratus tahun kemudian, Arthur muncul untuk pertama kalinya. dalam tulisan-tulisan seorang sejarawan Welsh bernama Nennius, yang memberikan daftar 12 pertempuran yang seharusnya diperangi raja prajurit.

Semua diambil dari puisi Welsh, pertempuran terjadi di begitu banyak waktu dan tempat yang berbeda sehingga tidak mungkin bagi satu orang untuk berpartisipasi dalam semua itu.

Belakangan para penulis Welsh memanfaatkan karya Nennius, dan ketenaran Arthur menyebar ke luar Wales dan dunia Celtic, terutama setelah penaklukan Norman pada 1066 menghubungkan Inggris ke Prancis utara.

Dalam buku populer abad ke-12 “History of the Kings of Britain,” Geoffrey dari Monmouth menulis kisah hidup pertama Arthur, menggambarkan pedang sihirnya Caliburn (kemudian dikenal sebagai Excalibur), kesatria terpercayanya Lancelot, Ratu Guinevere dan penyihir Merlin.

Perpaduan antara mitos dan fakta yang tak tertahankan, buku itu seharusnya didasarkan pada naskah Celtic yang hilang yang hanya bisa diperiksa oleh Geoffrey.

Serangkaian roman oleh penyair Perancis Chrétien de Troyes memberi Arthur pencarian motif spiritual dengan memperkenalkan pencariannya untuk Cawan Suci yang misterius.

Meskipun Arthur mungkin bukan orang yang nyata, kekuatan mitisnya hanya akan tumbuh lebih kuat seiring berlalunya waktu.

Penguasa Inggris dari Henry VIII hingga Ratu Victoria telah menggunakan legenda Arthur untuk tujuan politik, sementara banyak penulis, pelukis, fotografer, pembuat film dan seniman lain telah menghasilkan versi mereka sendiri untuk anak cucu.

Apakah Camelot tempat yang nyata?

Camelot adalah kota kastil yang mistis, konon berlokasi di Inggris Raya, tempat Raja Arthur memegang pengadilan. Itu adalah pusat Kerajaan Logres dan dalam legenda Arthurian akan menjadi lokasi meja bundar yang menampung 150 ksatria.

Apakah Lancelot orang yang nyata?

Sir Lancelot adalah karakter fiksi dalam legenda Raja Arthur, dan merupakan Knight of the Round Table.

Sir Lancelot of the Lake adalah salah satu ksatria Meja Bundar Raja Arthur yang paling tepercaya, tetapi ini segera berubah ketika dia jatuh cinta pada istri raja, Ratu Guinevere.
 

Legenda Raja Arthur BUKAN cerita dongeng Inggris dan dicuri dari Perancis

Sebuah studi 30 tahun telah menyimpulkan bahwa kisah yang terkenal itu diadopsi oleh para sejarawan awal di Inggris setelah Perang Salib.

Sampai sekarang, Raja Arthur dan kelompoknya yang terdiri dari 12 ksatria gagah dianggap telah membela Inggris untuk melawan penjajah.

Keberanian mereka dalam pertempuran telah menjadi identik dengan keberanian dan kesatria Inggris dan telah diceritakan secara turun-temurun selama hampir 1.000 tahun.

Tetapi penelitian yang baru diterbitkan oleh sejarawan dan penulis buku terlaris Ralph Ellis menunjukkan legenda itu diciptakan oleh Knights Templar; sebuah ordo militer Kristen Perancis yang terkenal dengan buku Dan Brown, The Da Vinci Code.

Ketika para kesatria Templar membawa “kisah api unggun” mereka ke Inggris pada abad ke-12. Kisah itu dimanfaatkan oleh para sejarawan yang mengadaptasi dan memperindah kisah itu menjadi cerita rakyat nasional.

Dan begitu populernya kisah ini sehingga disalin, direvisi, dan diceritakan kembali di seluruh Inggris dan Eropa pada dekade-dekade berikutnya.

Ini menjelaskan mengapa tokoh-tokoh Arthurian pusat seperti Lancelot du Lac dan Alain le Gros memiliki nama Perancis, bukan bahasa Inggris tradisional, kata Ellis.

Dia mulai meneliti keberadaan Raja Arthur pada tahun 1987 dan sekarang secara luas dianggap sebagai otoritas pada penduduknya.

Teorinya yang mengejutkan terungkap dalam versi terbaru dari The Grail Cypher, yang menyentuh rak Inggris minggu ini.

Tetapi Ellis mengatakan kebenaran tentang akar geografis Raja Arthur tidak membuatnya menjadi pahlawan dan ikon Inggris.

Dia mengatakan: “Sementara hasil penelitian ini menurut saya hampir pasti, sumber asli Arthur akan dilihat oleh beberapa orang sebagai pukulan yang mengecewakan.

“Namun, kita tidak boleh lupa betapa pentingnya legenda ini bagi Inggris karena itu telah memberi kita sumber kekuatan, inspirasi, dan moral selama ribuan tahun.”

Kisah Raja Arthur adalah salah satu yang paling abadi dan diperdebatkan dalam sejarah Inggris.

Banyak dari apa yang kita ketahui berasal dari publikasi ‘Sejarah Raja-Raja Inggris’ abad ke-12 oleh sejarawan Inggris Geoffrey dari Monmouth.

Menurut karya Monmouth, Arthur memerintah Inggris pada abad keenam M. dan tanpa takut melindungi kerajaan dan rakyatnya dari invasi Pictish dan Saxon.

Karya “pseudo-historis” ini juga menyebutkan pedang mitos Arthur, Excalibur, ratu kesayangannya, Guinevere, dan sahabat karibnya, Merlin si penyihir.

Di tangan para penulis sejarah Prancis dan Jerman kemudian, kisah itu diperluas dan dihiasi untuk menyertakan ikon terkenal seperti Lancelot du Lac, Meja Bundar dan Cawan Suci.

Terlepas dari berbagai ‘penemuan’ arkeologis yang disengketakan, sebagian besar akademisi terkemuka telah lama sepakat bahwa karya-karya Monmouth, dan semua aspek lain dari legenda Arthurian, sepenuhnya fiktif.

Ini karena tidak disebutkan tentang Raja Arthur dan mahkotanya, sebelum abad ke-12.

Tapi asal usul legenda itu sebagai mitos Inggris yang unik sampai sekarang tidak pernah dipertanyakan secara serius.


Dia berpendapat bahwa Monmouth memperoleh legenda ini dari sesama sejarawan dan teman Walter dari Oxford, yang pada gilirannya, dia percaya, mendapatkannya dari Knights Templar di Perancis Utara pada tahun 1130 Masehi.

“Bukan kebetulan”, katanya, bahwa Monmouth menerbitkan sejarah pseudo-historisnya di Inggris hanya beberapa tahun kemudian.

Ellis mengatakan: “Tidak ada bukti tekstual untuk mendukung keberadaan Raja Arthur dalam sejarah Inggris hingga 1135, sekitar 600 tahun setelah pemerintahannya.

“Lalu, tiba-tiba, Geoffrey dari Monmouth menciptakan cerita terperinci tentang Raja Arthur, dan dari sana legenda Arthurian meledak, tidak hanya di Inggris tetapi di seluruh Eropa, dari Skotlandia ke Italia.

“Penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa Geoffrey dan Walter memperoleh cerita itu dari Ksatria Perancis Templar secara langsung. Itu adalah kisah yang hebat dan mereka diadaptasi dengan menjalin potongan-potongan dari cerita rakyat Inggris yang ada.”

Tetapi asal-usul sebenarnya dari legenda Arthurian mungkin sebenarnya jauh lebih jauh dari Inggris daripada Perancis utara.

Mr Ellis telah menyimpulkan bahwa Ksatria Templar menemukan teks-teks kuno ketika berada di Tanah Suci, yang mengungkapkan bagaimana Yesus Kristus tidak hanya putra Allah yang seharusnya tetapi juga seorang raja prajurit yang berani.


Namun mereka menjaga rahasia ini tetap hidup dengan menciptakan kisah yang dimodifikasi dan dikodekan, yang memungkinkan kisah kontroversial ini dibahas secara terbuka.

Inilah sebabnya mengapa legenda Arthurian dipenuhi dengan referensi pada Injil, kata Ellis.

Kata ‘Excalibur’ misalnya, berarti ‘pedang’ dalam bahasa Aram kuno – bahasa yang akan diucapkan Yesus.


Dia juga menunjuk ke Meja Bundar, pada kenyataannya, sebuah metafora untuk Perjamuan Terakhir.

Ellis menambahkan: “Meja Bundar Arthurian konon merupakan salinan persis dari Meja Perjamuan Terakhir Yesus, sehingga kedua belas ksatria Meja Bundar secara langsung dapat dibandingkan dengan dua belas murid Perjamuan Terakhir.

“Demikianlah Raja Arthur dapat dilihat sebagai nama samaran untuk (Raja) Yesus.

“Meja Bundar juga menghubungkan Arthur dengan Yesus karena desainnya didasarkan pada gambar zodiak; dan zodiak adalah simbol utama dalam Yudaisme kuno, sebagaimana dicirikan oleh zodiak yang luar biasa di sinagog Hamat Teverya di Laut Galilea.

“Jadi matahari yang dikelilingi oleh dua belas rasi bintang zodiak adalah metafora yang disengaja untuk Raja Arthur dikelilingi oleh dua belas ksatria, dan dengan perpanjangan (Raja) Yesus dikelilingi oleh dua belas muridnya.

“Ada juga lapisan simbolisme lebih lanjut dengan Meja Bundar yang menghubungkan Arthur dengan Yesus. Karena hal itu sebenarnya merupakan metafora untuk gambar zodiak dalam Yudaisme kun; seperti yang dilambangkan oleh zodiak besar di sinagog Hamat Teverya di Laut Galilea. .

“Jadi matahari yang dikelilingi oleh dua belas rasi bintang zodiak adalah metafora langsung untuk Yesus dan 12 muridnya, dan dengan ekstensi Raja Arthur dikelilingi oleh dua belas ksatria.

“Ini bukan contoh terbatas. Banyak sejarah Arthurian menarik langsung pada motif terkenal, peristiwa dan legenda yang terjadi di Yudaea abad ke-1, termasuk Holy Grail, garis Fisher Kings, dan pemberontakan melawan Romawi.

“Itu semua menunjuk pada Kesatria Templar yang menemukan sejarah alkitabiah rahasia selama masa mereka di Tanah Suci. Dan mereproduksinya sebagai sejarah Inggris, karena terlalu sesat untuk disebutkan secara terbuka.”


 

Tempat Wisata Lainnya Dan Yang Harus Dikunjungi Di Indonesia Dan Luar Negeri

Segala sesuatu yang ada di daerah tujuan wisata yang merupakan daya tarik agar orang-orang mau datang berkunjung ke tempat tersebut. Panduan ini akan membuat Anda untuk tidak melewatkan tempat penting dan memberikan pengalaman wisata Anda ke tempat-tempat yang hebat!

Klik disini untuk melihat tempat-tempat lainnya, seperti di Bali, Jogja, Paris, Tokyo, Tibet, Bogor dan masih banyak lagi.

 

Bacaan Lainnya

 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 
Sumber bacaan: HistoryBritannica, Live Science, Wikipedia (Inggris), Ancient, Express

                      
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-07-31T21:33:59+07:00 Juli 30th, 2019|Geografi & Sejarah, Lainnya|0 Comments

Leave A Comment