Tetanus – Pengobatan, Pencegahan, Penyebab dan Suntik Tetanus untuk Ibu Hamil

Tetanus

Tetanus yang juga dikenal dengan lockjaw, merupakan penyakit yang disebakan oleh tetanospasmin, yaitu sejenis neurotoksin yang diproduksi oleh Clostridium tetani yang menginfeksi sistem urat saraf dan otot sehingga saraf dan otot menjadi kaku (rigid).


Pengobatan Tetanus

  • Untuk menetralisir racun, diberikan immunoglobulin tetanus. Antibiotik tetrasiklin dan penisilin diberikan untuk mencegah pembentukan racun lebih lanjut, supaya racun yang ada mati.

  • Obat lainnya bisa diberikan untuk menenangkan penderita, mengendalikan kejang dan mengendurkan otot-otot.Penderita biasanya dirawat di rumah sakit dan ditempatkan dalam ruangan yang tenang.

  • Untuk infeksi menengah sampai berat, mungkin perlu dipasang ventilator untuk membantu pernapasan.

  • Makanan diberikan melalui infus atau selang nasogastrik. Untuk membuang kotoran, dipasang kateter. Penderita sebaiknya berbaring bergantian miring ke kiri atau ke kanan dan dipaksa untuk batuk guna mencegah terjadinya pneumonia.

  • Untuk mengurangi nyeri diberikan kodein. Obat lainnya bisa diberikan untuk mengendalikan tekanan darah dan denyut jantung. Setelah sembuh, harus diberikan vaksinasi lengkap karena infeksi tetanus tidak memberikan kekebalan terhadap infeksi berikutnya.


Apa yang menyebabkan tetanus?

Tetanus disebabkan oleh racun yang dibuat oleh spora bakteri, Clostridium tetani, yang ditemukan di tanah, debu, dan kotoran hewan.

Ketika spora memasuki luka daging yang dalam, mereka tumbuh menjadi bakteri yang dapat menghasilkan racun yang kuat, tetanospasmin. Racun merusak saraf yang mengendalikan otot-otot Anda (motor neuron).

Prognosis Tetanus

Tetanus memiliki angka kematian sampai 50%. Kematian biasanya terjadi pada penderita yang sangat muda, sangat tua dan pemakai obat suntik. Jika gejalanya memburuk dengan segera atau jika pengobatan tertunda maka prognosisnya akan menjadi buruk.

Baca juga 👉 Daftar Imunisasi Wajib, Lengkap dan Penting, Beserta Rekomendasi (dari lahir sampai 60 tahun+)


Tanda dan Gejala Tetanus

Gejala

Tanda dan gejala tetanus muncul kapan saja mulai dari beberapa hari hingga beberapa minggu setelah bakteri tetanus masuk ke tubuh Anda melalui luka. Masa inkubasi rata-rata adalah 7 hingga 10 hari.

Tanda dan gejala umum tetanus meliputi:

  • Kejang dan kekakuan pada otot rahang (trismus).
  • Kekakuan otot leher.
  • Kesulitan menelan.
  • Kekakuan otot perut.
  • Kejang tubuh yang menyakitkan berlangsung selama beberapa menit, biasanya dipicu oleh kejadian kecil, seperti suara angin, suara keras, sentuhan fisik atau cahaya.

Tanda dan gejala lain yang mungkin termasuk:



Opitotonus adalah

Suatu sikap pada tubuh abnormal ketika posisi tubuh mengalami kaku dan melengkung ke belakang, kemudian dengan kepala terlempar ke belakang.

Opitotonus adalah posisi yang tidak seimbang yang menjadi akibat kontraksi yang tidak henti-hentinya, jadi semua otot yang berlawanan semuanya, dan terjadinya kekejangan tubuh dengan ciri khas tulang punggung melengkung ke belakang, tungkai meregang, dan siku terlipat.

Keadaan ini terjadi pada penderita tetanusatau orang keracunan obat strikhnina, Untuk mengurangi gejala ini biasanya diberikan obat penenang dan pelemas otot.

Namun, untuk menghilangkannya diperlukan pengobatan terhadap penyebabnya.

Dalam kasus ini Jika penderita atau pasien dengan opistotonus terlentang, maka hanya bagian belakang kepala dan tumit yang menyentuh permukaan pendukung.

Terjadinya Opistotonus lebih sering ditemui pada bayi dan anak-anak dibandingkan pada orang dewasa.

Karena pada anak maupun bayi masih memiliki sistem saraf yang belum matang.

Obat-obatan seperti fenotiazin dan obat antipsikotik lainnya yang dikonsumsi oleh penderita sebelumnya, kemudian dari obat-obatan tersebut memiliki efek samping yang disebut reaksi dystonic akut.

Opistotonus merupakan bagian dari reaksi itu.

Dalam kasus yang jarang terjadi, banyak bayi yang lahir dari ibu yang minum alkohol dalam jumlah besar selama kehamilan, dan saat bayi terlahirkan dari rahim ibu yang minum alkohol tersebut kemungkinan besar memiliki opisthotonus karena withdrawal alkohol.


Pencegahan Tetanus

Mencegah tetanus melalui vaksinasi adalah jauh lebih baik daripada mengobatinya. Pada anak-anak, vaksin tetanus diberikan sebagai bagian dari vaksin DPT (difteri, pertusis, tetanus). Bagi yang sudah dewasa sebaiknya menerima booster.

Pada seseorang yang memiliki luka, jika:

  1. Telah menerima booster tetanus dalam waktu 5 tahun terakhir, tidak perlu menjalani vaksinasi lebih lanjut
  2. Belum pernah menerima booster dalam waktu 5 tahun terakhir, segera diberikan vaksinasi
  3. Belum pernah menjalani vaksinasi atau vaksinasinya tidak lengkap, diberikan suntikan immunoglobulin tetanus dan suntikan pertama dari vaksinasi 3 bulanan.

Setiap luka (terutama luka tusukan yang dalam) harus dibersihkan secara saksama karena kotoran dan jaringan mati akan mempermudah pertumbuhan bakteri Clostridium tetani. Bagi orang yang rentan terhadap luka (luka tertutup, misalnya tertusuk paku dan bukannya luka terbuka yang mengeluarkan darah mengalir) perlu dilakukan vaksinasi toksoid.


Suntik Vaksin Tetanus untuk Ibu Hamil

Rekomendasi WHO tentang vaksinasi tetanus toksoid untuk wanita hamil.

Vaksinasi tetanus toksoid direkomendasikan untuk semua wanita hamil, tergantung pada paparan vaksinasi tetanus sebelumnya, untuk mencegah kematian neonatal dari tetetus.

Rekomendasi ini konsisten dengan rekomendasi dari pedoman WHO 2006 tentang imunisasi maternal terhadap tetanus [1]. GDG (Guideline Development Group) mendukung pendekatan pedoman 2006, yang merekomendasikan hal-hal berikut.
Jika seorang wanita hamil belum pernah divaksinasi sebelumnya, atau jika status imunisasinya tidak diketahui, ia harus menerima dua dosis vaksin yang mengandung toksoid tetanus (TT-CV: toxoid-containing vaccine) satu bulan terpisah dengan dosis kedua diberikan setidaknya dua minggu sebelum pengiriman . Dua dosis melindungi terhadap infeksi tetanus selama 1-3 tahun pada kebanyakan orang. Dosis ketiga direkomendasikan enam bulan setelah dosis kedua, yang harus memperpanjang perlindungan setidaknya 5 tahun.

–– Dua dosis lebih lanjut untuk wanita yang divaksinasi pertama terhadap tetanus selama kehamilan harus diberikan setelah dosis ketiga, dalam dua tahun berikutnya atau selama dua kehamilan berikutnya.

–– Jika seorang wanita memiliki 1-4 dosis TT-CV di masa lalu, dia harus menerima satu dosis TT-CV selama setiap kehamilan berikutnya hingga total lima dosis (5 dosis melindungi sepanjang masa subur).

[1] Imunisasi ibu terhadap tetanus: penatalaksanaan terpadu kehamilan dan persalinan (IMPAC: integrated management of pregnancy and childbirth). Standar untuk perawatan ibu dan bayi baru lahir 1.1. Jenewa: Departemen Kehamilan Membuat Lebih Aman, Organisasi Kesehatan Dunia; 2006 (http://www.who.int/reproductivehealth/ publications / maternal_perinatal_health / immunization_tetanus.pdf, diakses 28 September 2016).


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-09-19T12:30:44+07:00 Januari 6th, 2018|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment