fbpx

Asma Tidak Bisa Disembuhkan Total – Tetapi Anda Bisa Mengontrol Asma Anda

Bagaimana Perasaan Orang Yang Terkena Serangan Asma Yang Serius?

Bayangkan menjadi lumpuh oleh ketakutan saat Anda berjuang untuk bernapas, tidak dapat berbicara, tidak dapat meminta bantuan. Itulah yang terasa apabila Anda terserang asma.
 
Asma
 

Penyakit Asma Tidak Bisa Disembuhkan Total

Untuk sementara ini, asma tidak bisa disembuhkan total. Obat-obatnya hanya untuk menghilangkan gejala.

Dengan mengontrolnya, penderita bisa bebas dari gejala yang mengganggu, sehingga dapat menjalani aktivitas hidup sehari-hari.
 
Assma
 

Hari asma sedunia

Jatuh pada setiap hari Selasa pertama pada bulan Mei.

Hari Asma Dunia merupakan acara tahunan yang diselenggarakan oleh Global Initiative for Asthma (GINA) untuk meningkatkan kesadaran  dan kepedulian penyakit asma di seluruh dunia.

Tujuan utama adalah untuk menghasilkan pengetahuan tentang penyakit, perawatan yang tepat, metode defensif untuk masyarakat umum, penyedia layanan kesehatan, serta peran pemerintah.

Tanggal Hari Asma Sedunia, jatuh setiap pada hari Selasa pertama pada bulan Mei

  • 3 May 2016
  • 2 May 2017
  • 1 May 2018
  • 7 mai 2019
  • 5 Mai 2020
  • 4 Mai 2021
  • 3 Mai 2022

 
Asma
 

Gejala serangan asma

Tanda-tanda bahwa Anda mungkin mengalami serangan asma meliputi:

  • Gejala Anda semakin parah (batuk, sesak napas, mengi atau dada terasa kencang atau sakit).
  • Inhaler pereda (biasanya berwarna biru) tidak membantu.
  • Anda terlalu terengah-engah untuk berbicara, makan atau tidur.
  • Pernapasan Anda semakin cepat dan rasanya Anda tidak dapat menarik napas.
  • Anak-anak mungkin juga mengeluh sakit perut / kram perut.
  • Gejalanya tidak akan selalu terjadi secara tiba-tiba. Sebenarnya, mereka sering datang perlahan-lahan, beberapa jam atau beberapa hari lagi.



 

Apa yang harus dilakukan jika Anda terkena serangan asma?

Jika Anda pikir Anda mengalami serangan asma, Anda harus:

  • Duduklah dan cobalah untuk mengambil napas yang lambat dan kuat. Cobalah untuk tetap tenang, karena panik akan memperburuk keadaan.
  • Ambil satu embusan inhaler pereda (biasanya berwarna biru) setiap 30-60 detik, maksimal 10 hirupan. Sebaiknya gunakan stopwatch Anda jika memilikinya.
  • Hubungi nomer telpon untuk ambulans 118 dan 119 (di Indonesia) jika Anda tidak memiliki inhaler Anda dengan Anda, Anda akan merasa lebih buruk meski menggunakan inhaler Anda, Anda tidak merasa lebih baik setelah mengkonsumsi 10 embusan atau Anda khawatir pada titik mana pun. Atau Anda dapat menghubungi melalui handphone Anda dengan nomer 112 untuk nomer telpon darurat (termasuk ambulans).
  • Jika ambulans belum tiba dalam waktu 15 menit, ulangi langkah 2.
  • Jangan pernah takut meminta bantuan dalam keadaan darurat.

 
Asma



 

Apa yang harus dilakukan setelah serangan asma?

  • Anda harus menemui Dokter umum atau perawat asma Anda dalam waktu 48 jam setelah meninggalkan rumah sakit, atau dalam waktu 24 jam jika Anda tidak memerlukan perawatan di rumah sakit.
  • Satu dari 6 orang yang dirawat di rumah sakit karena serangan asma membutuhkan perawatan di rumah sakit lagi dalam waktu 2 minggu, jadi penting untuk mendiskusikan bagaimana Anda dapat mengurangi risiko serangan di masa depan.
  • Bicaralah dengan Dokter atau perawat Anda tentang perubahan yang mungkin perlu dilakukan untuk mengelola kondisi Anda dengan aman.
  • Misalnya, dosis perawatan Anda mungkin perlu disesuaikan atau Anda mungkin perlu ditunjukkan bagaimana menggunakan inhaler Anda dengan benar.

 
Asma


 

Cara mencegah serangan asma

Langkah-langkah berikut dapat membantu Anda mengurangi risiko serangan asma:
  • Jika ada, ikuti rencana tindakan asma pribadi Anda dengan minum secara teratur obat Anda yang sesuai ditentukan oleh Dokter Anda.
  • Lakukan pengecekan asma secara teratur dengan Dokter umum atau perawat asma Anda – ini harus dilakukan setidaknya setahun sekali.
  • Periksa dengan Dokter umum atau perawat asma Anda bahwa Anda menggunakan inhaler Anda dengan benar.
  • Hindari hal-hal yang memicu gejala Anda bila memungkinkan (merokok, stress, debu, dll).
  • Jangan abaikan gejala Anda jika bertambah parah atau Anda perlu menggunakan inhaler pengharum Anda lebih sering dari biasanya.
  • Konsultasi dan buat janji untuk menemui Dokter umum atau perawat asma Anda jika gejala Anda terus memburuk.


 

Apakah ada pengobatan untuk asma?

Obat yang digunakan untuk menangani asma dibagi menjadi 2 kelas umum yaitu: Pelega napas cepat yang digunakan untuk menangani gejala akut / gawat.

Pengendali jangka panjang yang digunakan untuk mencegah perburukan lebih lanjut.
 

 Alat hirup metered dose yang biasa digunakan untuk mengobati asma

Alat hirup metered dose yang biasa digunakan untuk mengobati asma.

 


 

Cara mendiagnosa asma

Untuk mengetahui apakah seorang pasien menderita penyakit tersebut, maka dokter perlu melakukan sejumlah tes. Namun sebelum tes dilakukan, dokter biasanya akan mengajukan pertanyaan pada pasien mengenai gejala apa saja yang dirasakan, waktu kemunculan gejala tersebut, dan riwayat kesehatan pasien serta keluarganya.

Jika seluruh keterangan yang diberikan pada pasien mengarah pada penyakit ini, maka selanjutnya dokter bisa melakukan tes untuk memperkuat diagnosis, misalnya:

  • Spirometri
  • Tes Arus Puncak Ekspirasi (APE)
  • Uji Provokasi Bronkus
  • Pengukuran Status Alergi
  • CT Scan
  • Rontgen

Jika seseorang terdiagnosis saat kanak-kanak, gejalanya mungkin bisa menghilang ketika dia remaja dan muncul kembali saat usianya lebih dewasa. Namun gejala yang tergolong menengah atau berat di masa kanak-kanak, akan cenderung tetap ada walau bisa juga muncul kembali. Asma bisa muncul di usia berapa pun dan tidak selalu berawal dari masa kanak-kanak.



 

Pengobatan Asma

Dua tujuan dalam pengobatan penyakit asma, yaitu meredakan gejala atau membuat pasien “stabil” dan mencegah gejala kambuh. Untuk mendukung tujuan tersebut, diperlukan rencana pengobatan dari dokter yang disesuaikan dengan kondisi pasien. Rencana pengobatan meliputi cara mengenali dan menangani gejala yang memburuk, serta obat-obatan apa yang harus digunakan.

Penting bagi pasien untuk mengenali hal-hal yang dapat memicu asma mereka agar dapat menghindarinya. Jika gejala tersebut muncul, obat yang umum direkomendasikan adalah inhaler pereda.

Bilamana terjadi serangan asma dengan gejala yang terus memburuk (secara perlahan-lahan atau cepat) meskipun sudah ditangani dengan inhaler atau obat-obatan lainnya, maka penderita harus segera mendapatkan penanganan di rumah sakit.

Bagi penderita yang kronis, peradangan pada saluran napas yang sudah berlangsung lama dan berulang-ulang bisa menyebabkan penyempitan permanen.


 

Kondisi Terkait Asma

Asma & Alergi

Banyak penderita asma juga memiliki alergi, dan dokter Anda mungkin merujuk Anda ke ahli alergi jika Anda mengalami gejala asma. Namun, sama seperti tidak semua orang yang memiliki alergi mengembangkan asma, tidak semua orang yang menderita asma memiliki alergi. Para peneliti masih berusaha menentukan hubungan yang tepat antara keduanya.

Tidak ada yang terlahir dengan alergi, tetapi Anda dapat memiliki kecenderungan genetik untuk mengembangkannya. Jika kedua orang tua Anda memiliki alergi, Anda akan memiliki peluang 75% untuk mengembangkannya.

Asma dan alergi saling terkait, tetapi keduanya tidak sama. Alergi adalah reaksi terhadap zat yang biasanya tidak berbahaya. Zat-zat ini (alergen) dapat dihirup, disuntikkan, ditelan, atau disentuh. Terkena alergen dapat menyebabkan iritasi dan pembengkakan di area tubuh tertentu, seperti hidung, mata, paru-paru, dan kulit. Alergen seperti serbuk sari, jamur, bulu binatang, dan tungau debu dapat memperburuk gejala asma dengan meningkatkan peradangan di saluran udara dan membuatnya lebih sensitif. Cara terbaik untuk mengetahui apakah Anda alergi terhadap sesuatu adalah dengan melakukan penilaian alergi.
 

Rhinitis & Sinusitis

Rhinitis dan sinusitis adalah kondisi yang berbeda tetapi terkait, yang sering membuat gejala asma lebih buruk.

Rhinitis adalah ketika lapisan hidung meradang dan biasanya terjadi setelah terpapar aeroallergen seperti ragweed. Sinusitis adalah ketika lapisan rongga sinus menjadi meradang dan terinfeksi dan ini umumnya terjadi setelah infeksi virus, bakteri atau jamur.

Jika Anda menderita asma dan juga mengalami rinitis atau sinusitis, dokter Anda dapat merekomendasikan semprotan kortikosteroid hidung atau perawatan lain selain obat asma biasa. Dengan mengelola sinusitis atau rinitis, asma Anda akan lebih terkontrol.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang perbedaan antara sinusitis, rinitis, flu biasa dan flu, serta opsi pencegahan dan pengobatan yang terperinci, lihat Tabel Perbandingan Pilek, Pilek, Sinusitis atau Flu.
 

Gastro Esophageal Reflux Disease (GERD)

GERD adalah bentuk singkat untuk penyakit refluks gastro esofagus atau refluks asam.

Pada kebanyakan orang, GERD hanyalah mulas biasa-biasa saja. Asam lambung dapat menyebabkan gejala asma, terutama batuk, ketika asam lambung naik ke kerongkongan dan mengiritasi saluran udara paru-paru.

Jika Anda tidak menanggapi perawatan asma konvensional, atau jika gejala asma Anda tampaknya terkait dengan mulas, minta dokter Anda untuk memeriksakan Anda untuk refluks asam.

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya tentang penyakit, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

 
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-03-04T16:10:19+07:00 Maret 18th, 2016|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment