Apakah Gangguan Mental Bipolar? Definisi, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan dan Perawatan

Ganguan Mental Bipolar

adalah gangguan mental yang menyebabkan perubahan suasana hati, energi, tingkat aktivitas, konsentrasi, dan kemampuan yang tidak biasa untuk melakukan tugas sehari-hari. Suasana hati penderitanya dapat berganti secara tiba-tiba antara 2 kutub (bipolar) yang berlawanan yaitu kebahagiaan manic (mania) dan kesedihan (depresi) yang berlebihan tanpa pola atau waktu yang pasti.

Terkadang orang bipolar bisa marah dan senang dalam periode tertentu.

adalah gangguan mental yang menyebabkan perubahan suasana hati, energi, tingkat aktivitas, konsentrasi, dan kemampuan yang tidak biasa untuk melakukan tugas sehari-hari.

Baca juga 👉 Cara Menghadapi Orang Bipolar – Cara untuk Membantu Seseorang dengan Gangguan Bipolar

Bipolar

Kebanyakan kita hanya menutup mata dengan keberadaan mereka. Dan tahunya bahwa orang tersebut sakit jiwa, gila dan tidak waras!

Ciri-ciri Seseorang Mengidap Bipolar Disorder

Ciri bipolar kerap diabaikan begitu saja, atau hanya dianggap sebagai tanda-tanda stres. Padahal, bipolar tidak sesederhana stres atau depresi. Jika tidak ditangani dengan tepat, gejalanya bisa memburuk dan menyebabkan komplikasi berbahaya. Maka, pelajari perbedaan gejolak emosi yang wajar dan mana yang merupakan ciri bipolar berikut ini.

Episode depresi

Kebalikan dari mania adalah depresi. Penderitanya akan menunjukan kesedihan atau keputusasaan yang tidak wajar. Berikut adalah ciri bipolar dalam episode depresi.

  • Menarik diri dari lingkungan dan orang terdekat.
  • Kehilangan minat pada kegiatan yang tadinya dinikmati.
  • Kehilangan tenaga dan energi secara drastis, biasanya penderita tidak bisa meninggalkan tempat tidur hingga berjam-jam atau berhari-hari.
  • Bicara sangat lambat, kadang seperti orang yang sedang melantur.
  • Gangguan daya ingat, konsentrasi, dan nalar.
  • Terobsesi terhadap kematian, ingin bunuh diri, atau percobaan bunuh diri.
  • Perubahan pola makan secara drastis, entah nafsu makan hilang atau meningkat.
  • Terus-terusan merasa diri bersalah, tidak berguna, atau tidak layak.

Episode mania

Pada fase mania yang bisa berlangsung selama beberapa jam, hari, atau minggu, penderita bipolar biasanya menunjukkan perilaku yang ekstrem dan tak terkendali. Dalam beberapa kasus, penderitanya sampai tidak bisa menjalani aktivitas sehari-hari seperti bersekolah dan kerja, hingga harus masuk rumah sakit. Inilah yang biasanya terjadi pada episode mania.

  • Tidak bisa diam, harus bergerak terus atau berjalan mondar-mandir.
  • Merasakan kegembiraan yang meluap-luap.
  • Jadi lebih waspada terhadap lingkungan sekitarnya, mulai dari barang jatuh, sentuhan orang lain, hingga suara-suara yang didengarnya.
  • Bicara sangat cepat tanpa arah yang jelas (sulit dipahami).
  • Tidak bisa tidur, begadang semalaman tapi tidak merasa mengantuk atau lelah di pagi hari.
  • Bertingkah sembrono, misalnya belanja gila-gilaan, bertengkar dengan guru atau atasan, mengundurkan diri dari perusahaan, berhubungan seks dengan orang asing tanpa kondom, mengemudi ugal-ugalan, atau mabuk minuman keras.
  • Psikosis, yaitu tidak bisa membedakan mana yang nyata dan mana yang hanya ada dalam pikirannya.

Episode depresif mayor

Episode depresif mayor termasuk gejala yang cukup parah untuk menyebabkan kesulitan dalam kegiatan sehari-hari pada pekerjaan, sekolah, atau kegiatan sosial. Sebuah episode mencakup lima atau lebih dari gejala di bawah ini:

  1. Merasa sangat bersedih dan kehilangan harapan pada jangka waktu yang panjang
  2. Kehilangan ketertarikan dalam melakukan kegiatan sehari-hari
  3. Makan lebih sedikit
  4. Merasa ngantuk dan malas
  5. Merasa terlalu sadar diri dan minder
  6. Sulit berkonsentrasi
  7. Memiliki pemikiran untuk bunuh diri

Episode-episode di atas dapat terjadi beberapa kali setahun atau bahkan setiap minggu. Harap hubungi dokter apabila Anda dan orang yang Anda sayangi menunjukkan gejala yang telah disebutkan di atas.

Gejala bipolar pada anak-anak dan remaja

Gejala gangguan bipolar susah untuk ditemukan pada anak-anak dan remaja. Seringkali, gejalanya sulit dibedakan dengan perilaku normal. Tanda-tanda gangguan bipolar pada anak-anak dan remaja mungkin disebabkan oleh trauma atau stres, atau merupakan tanda gangguan mental lainnya.

Anak-anak dan remaja mungkin memiliki episode depresi mayor atau manic atau hypomanic, tetapi polanya dapat berbeda dengan orang dewasa yang mengidap gangguan bipolar.

Tanda-tanda gangguan bipolar atau bipolar disorder yang paling menonjol pada anak-anak dan remaja mungkin termasuk perubahan suasana hati yang parah, terkadang senang dan terkadang sedih.

Apa Penyebab Gangguan Bipolar?

  • Tidak ada penyebab tunggal. Gen, perubahan otak dan stres semuanya bisa berperan.
  • Periset sedang mempelajari bagaimana faktor-faktor ini dapat berkontribusi terhadap perkembangan gangguan bipolar.

Gejala Bipolar Selama Fase Manik / Senang

  1. Merasa merasa sangat ‘tinggi’ atau euforia / senang.

  2. Delusi kepentingan diri sendiri.

  3. Tingkat kreativitas, energi dan aktivitas yang tinggi.

  4. Kurang tidur atau tidak tidur.

  5. Nafsu makan yang buruk dan penurunan berat badan.

  6. Lebih aktif dari biasanya.

  7. Berpikiran dan berbicara cepat.

  8. Bicara sangat cepat tentang banyak hal yang berbeda.

  9. Sangat mudah tersinggung, tidak sabaran atau agresif.

  10. Aktivitas seksual yang tidak tepat atau pengambilan risiko.

  11. Berpakaian lebih berwarna dan tidak mau terhambat.

  12. Impulsif dan membuat pilihan buruk dalam belanja atau bisnis.

  13. Cenderung membuat rencana besar dan tidak dapat dicapai.

  14. Konsentrasi buruk, mudah terganggu.

  15. Delusi, halusinasi.

Gejala Bipolar Selama Fase Depresi

  1. Perasaan sedih atau putus asa.

  2. Cemas / was-was.

  3. Kehilangan minat dalam aktivitas yang biasanya menyenangkan.

  4. Penarikan diri dari keluarga dan teman.

  5. Masalah tidur (sering tidur berlebihan).

  6. Perubahan nafsu makan yang menyebabkan penurunan atau peningkatan berat badan.

  7. Kehilangan energi, merasa lelah.

  8. Menangis yang tidak terkontrol.

  9. Tingkat percaya diri yang rendah.

  10. Sering berperasaan bersalah.

  11. Sulit untuk berkonsentrasi.

  12. Kesulitan membuat keputusan.

  13. Memiliki pikiran untuk bunuh diri.

Bipolar

Bagaimana Disorder Bipolar Didiagnosis?

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal memiliki gejala gangguan bipolar, bicarakan dengan dokter keluarga atau psikiater Anda. Mereka akan mengajukan pertanyaan tentang penyakit jiwa yang Anda, atau orang yang Anda khawatirkan, miliki dan penyakit jiwa yang terjadi dalam keluarga. Orang tersebut juga akan mendapatkan evaluasi kejiwaan lengkap untuk mengetahui apakah mereka memiliki kemungkinan gangguan bipolar atau kondisi kesehatan mental lainnya.

Mendiagnosis gangguan bipolar adalah semua tentang gejala orang tersebut dan menentukan apakah itu mungkin akibat dari penyebab lain (seperti tiroid rendah atau gejala mood yang disebabkan oleh penyalahgunaan obat-obatan atau alkohol). Seberapa parah mereka? Berapa lama mereka bertahan? Seberapa sering mereka terjadi?

Gejala yang paling banyak diceritakan adalah gejala yang melibatkan tingkat tinggi atau rendah dalam suasana hati, seiring dengan perubahan dalam tidur, energi, pemikiran dan perilaku.

Berbicara dengan teman dekat dan keluarga orang tersebut seringkali dapat membantu dokter membedakan gangguan bipolar dari gangguan depresi mayor (unipolar) atau gangguan kejiwaan lainnya yang dapat melibatkan perubahan mood, pemikiran, dan perilaku.

Baca juga 👉 Perbedaan Psikiater dan Psikolog – Perawatan, Terapi, Prakter, Pekerjaan dan Pendidikan

4 Tipe Gangguan Bipolar

1. Bipolar Disorder I

Pada gangguan bipolar I, penderita akan mengalami episode mania dan depresi secara bergantian disertai kesulitan yang bermakna dalam hal pekerjaan, sekolah atau dalam suatu hubungan. Tipe ini adalah yang paling berat dan dapat berkembang menjadi lebih parah dan berbahaya.

Episode manic yang berlangsung paling tidak 7 hari, atau dengan gejala manic yang sangat parah sehingga orang tersebut membutuhkan perawatan di rumah sakit segera. Biasanya, episode depresif juga terjadi, biasanya berlangsung minimal 2 minggu. Episode depresi dengan fitur campuran (memiliki gejala depresi dan maniak pada saat yang bersamaan) juga mungkin terjadi.

2. Bipolar Disorder II

Pada gangguan bipolar II, penderita akan mengalami episode depresi dan hipomania (bentuk mania yang lebih ringan) secara bergantian. Periode depresi yang dialami biasanya akan bertahan lebih lama daripada periode hipomania.

3. Bipolar campuran

Pada tipe ini, penderita akan mengalami episode depresi dan mania secara bersamaan atau pada urutan yang cepat.

4. Cyclothymic Disorder

Gangguan ini merupakan bentuk ringan dari gangguan bipolar. Pada gangguan ini, hipomania dan depresi ringan akan saling bergantian selama minimal 2 tahun.

Siapa Yang Mendapatkan Gangguan Bipolar?

  • Ketika seseorang mengalami gangguan bipolar, biasanya dimulai saat mereka dalama masa remaja akhir atau remaja dewasa. Jarang, hal itu bisa terjadi lebih awal di masa kanak-kanak. Salah satu faktor risiko terkuat untuk gangguan bipolar adalah riwayat keluarga. Hubungan ini mungkin karena gen-gen tertentu.
  • Pria dan wanita sama-sama cenderung mendapatkannya. Wanita agak lebih mungkin dibandingkan pria untuk menjalani “siklus cepat”, yang memiliki empat atau lebih episode suasana hati yang berbeda dalam setahun. Wanita juga cenderung menghabiskan lebih banyak waktu tertekan dibanding pria dengan gangguan bipolar.
  • Banyak orang dengan kondisi penyalahgunaan alkohol atau obat lain saat manic atau tertekan. Orang dengan gangguan bipolar lebih cenderung mengalami depresi musiman, gangguan kecemasan yang ada sebelumnya, gangguan stres pasca trauma, dan gangguan obsesif-kompulsif.

Bipolar

Apa Pengobatan Gangguan Bipolar? – Obat Bipolar

Gangguan bipolar bisa diobati. Ini adalah kondisi jangka panjang yang perlu melakukan perawatan berkelanjutan. Obat-obat untuk gangguan bipolar mungkin tidak segera berpengaruh pada gejala yang Anda alami. Bicarakan dengan dokter Anda tentang berapa lama yang diperlukan bagi obat agar dapat berdampak pada gejala Anda.

  • Obat adalah pengobatan utama, biasanya melibatkan “stabilisator mood” seperti carbamazepine (Tegretol), lamotrigin (Lamictal), lithium atau valproate (Depakote).
  • Terkadang obat antipsikotik juga digunakan seperti olanzapine (Zyprexa), quetiapine (Seroquel), lurasidone (Latuda) dan karikatirin (Vraylar), serta antidepresan. Kombinasi obat sering digunakan. Psikoterapi, atau “terapi bicara”, sering direkomendasikan juga.
  • Orang yang memiliki empat atau lebih episode mood dalam setahun atau yang juga memiliki masalah narkoba atau alkohol, dapat memiliki bentuk penyakit yang jauh lebih sulit diobati.

Obat untuk gangguan bipolar

  • Karbamazepin (Tegretol, Equetro)
  • Litium (Lithobid)
  • Asam valproat (natrium valproat)
  • Olanzapine (Zyprexa)
  • Quetiapine (Seroquel)
  • Risperidone (Risperdal)
  • Ariprazole (Abilify)
  • Ziprasidone (Geodon)
  • Clozapine (Clozaril)

Apa yang Bisa Saya Harapkan Setelah Perawatan Bipolar Disorder?

Bagi kebanyakan orang, program perawatan yang baik dapat menstabilkan suasana hati dan memberikan kelegaan pada gejala-gejala terseebut.

Pengobatan yang sedang berjalan lebih efektif daripada menangani masalah saat muncul. Orang yang juga memiliki masalah penyalahgunaan zat / obat-obatan berbahaya mungkin memerlukan perawatan yang lebih khusus.

Bipolar Disorder dan Bunuh Diri

Beberapa orang yang memiliki gangguan bipolar bisa menjadi bunuh diri.

Pelajari tanda-tanda peringatan dari masalah bipolar dan segera minta bantuan medis untuk mereka:

  • Depresi (perubahan makan, tidur, aktivitas).
  • Mengisolasi diri.
  • Berbicara tentang bunuh diri, keputusasaan atau ketidakberdayaan.
  • Bertindak ceroboh.
  • Mengambil lebih banyak risiko.
  • Memiliki lebih banyak kecelakaan.
  • Menyalahgunakan alkohol atau obat lain.
  • Berfokus pada tema yang tidak wajar dan negatif.
  • Berbicara tentang kematian.
  • Menangis atau menjadi kurang emosional dalam bentuk ekspresif.
  • Memberikan harta benda mereka.

Seperti kebanyakan penyakit mental lainnya, banyak cara untuk melakukan tata laksana perawatan gangguan bipolar. Kadang-kadang pemberian obat-obatan dan terapi/konsultasi dapat membuat hal ini lebih mudah dikontrol.

Tetapi hal ini belum tentu bisa dilakukan pada semua orang dan tidak jarang terjadi masa kegembiraan berlebihan (manik), ketika mereka berhenti minum obat, karena mereka merasa sudah dapat mengontrol dirinya sendiri. Hal ini dapat membuat sulitnya hidup dengan gangguan bipolar, tetapi dengan adanya edukasi tentang hal ini, maka gangguan bipolar sesungguhnya tidak benar-benar sulit.

Kadang-kadang, penderita gangguan bipolar perlu diberikan obat-obatan atas kemauannya; tergantung dari tingkat beratnya, penderita mungkin berpikir tentang bunuh diri, atau mungkin mereka tidak dapat melihat keadaannya dengan tepat. Dalam banyak kasus, menerangkan kasusnya pada penderita akan sangat membantu. Ketika mereka telah melewati banyak tahap dari gangguan bipolar ini berulang kali, mereka seringkali melihat tata laksana perawatan dapat membuat hidup mereka lebih mudah.

Kopi, teh atau rokok di kehidupan sehari-hari adalah hal yang biasa, tetapi akan berpengaruh besar pada penderita gangguan bipolar:
  • Kopi dan teh adalah stimulan; yang menyebabkan pengurangan waktu tidur dan hal ini bisa menimbulkan masalah.
  • Alkohol juga berperan dalam kenyenyakan dan lamanya tidur; hal ini data menambah penyebab depresi. Terlebih pula hal ini menyebabkan kecanduan.
  • Ganja sebagai obat kadang-kadang diberikan; masalahnya hal ini menimbulkan paranoia, walaupun dapat menjadi indikasi dari tahap kegembiraan (manik), tetapi kurang dapat mendeteksi depresi.

Hari Kesehatan Jiwa Sedunia – Setiap tanggal 10 Oktober

Beberapa Yayasan / Organisasi Bipolar / RS dan Panti Rehabilitasi Mental Indonesia

Bipolar Care Indonesia

Bipolar Care Indonesia berupaya menjadi wadah untuk penderita, caregiver, dan siapa saja yang peduli dengan gangguan bipolar berlandaskan kasih sayang, kebersamaan, keterbukaan, kepercayaan, dan transparansi.

Alamat: Jl. KH Abdullah Syafei Nomor 47, Tebet Timur – Jakarta

Website resmi: http://bipolarcareindonesia.org

Rehabilitasi Mental Puri Harapan

Pondok pemulihan bagi keluarga dan pasien dalam suatu proses transformasi ke arah citra diri yang sejati, adaptif dan menggenggam harapan yang prima. Rehabilitasi mental prima harapan terletak di daerah Ciguruwik Bandung dan berlokasi di dekat pegunungan jauh dari hirup pikuk perkotaan.

Alamat: Jl. Ciguruwik km 3,5 (terusan cipadati) Kamp. Cikoneng III, Desa Cibiru Wetan, Kecamatan Cileunyi – Bandung

Website resmi: http://www.primaharapan.com

Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo – Jakarta

Poliklinik jiwa anak dan remaja untuk konsultasi masalah kesehatan seperti : gangguan spektrum autisme; gangguan cemas, depresi; gangguan bipolar.

Alamat: Jl. Pangeran Diponegoro 71, Senen- Jakarta Pusat

Website resmi: Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo – Jakarta

Tirto Jiwo (Pusat Pemulihan dan Pelatihan Bagi Penderita Gangguan Jiwa)

Program pemulihan di dalam sarana Tirto jiwo meliputi pendampingan psikologis, psikoedukasi, dan kegiatan kegiatan lain untuk mendukung proses pemulihan dari gangguan jiwa.

Alamat: Desa Kalinongko (disamping mata air PDAM) – Purworejo – Jawa Tengah

Website resmi: https://tirtojiwo.org

RS. Jiwa Prof. HB. Saanin Padang – Sumatera Barat

Rumah Sakit Jiwa Tipe A dan satu-satunya Rumah Sakit Jiwa Pemerintah yang ada di Sumatera Barat. Disamping memberikan pelayanan kesehatan jiwa, RS.Jiwa Prof. HB. Saanin Padang juga memberikan pelayanan bagi Anak dan Remaja.

Alamat: Jl. Raya Ulu Gadut, Limau Manis Sel., Pauh, Kota Padang, Sumatera Barat

Situs resmi: http://rsjhbsaanin.sumbarprov.go.id

Rumah Sakit Jiwa Menur Surabaya

Alamat: Jl. Raya Menur 120 Surabaya 60282

Website resmi: Rumah Sakit Jiwa Menur Surabaya

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Sekilas Tentang “BPJS” Dan “KIS”

Pencegahan adalah hal yang paling baik. Jika Anda tidak mempunyai asuransi, Anda dapat ikut serta program pemerintahan dengan biaya iuaran yang cukup ringan. Info klik -> BPJS Kesehatan

Bagaimana dengan rakyat yang tidak mampu / miskin? Tidak perlu khawatir, semua rakyat miskin atau PBI (Penerima Bantuan Iuran) ditanggung kesehatannya oleh pemerintah.

Sehingga tidak ada alasan lagi bagi rakyat miskin untuk memeriksakan penyakitnya ke fasilitas kesehatan. Kartu Indonesia Sehat (KIS) menjamin dan memastikan masyarakat kurang mampu untuk mendapat manfaat pelayanan kesehatan seperti yang dilaksanakan melalui Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) yang diselenggarakan oleh BPJS Kesehatan. Info klik -> KIS (Kartu Indonesia Sehat)

Bipolar

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 

By | 2020-07-25T21:07:35+07:00 November 23rd, 2017|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment