fbpx

Cara Mengatasi Kecemburuan: Mengatasi Rasa Cemburu yang Luar Biasa

Apa yang Benar-Benar Dibalik Cemburu dan Apa yang Harus Dilakukan Tentang Ini

Tidak ada orang yang senang untuk memiliki atau merasa cemburu. Namun, kecemburuan adalah emosi yang tak terhindarkan yang hampir setiap orang akan alami. Masalah dengan kecemburuan bukan karena masalah itu muncul dari waktu ke waktu, tetapi apa yang terjadi pada kita ketika kita tidak menguasainya. Kecemburuan merupakan hal yang menakutkan untuk mengalami apa yang terjadi ketika kita membiarkan kecemburuan kita mengalahkan kita atau untuk membentuk perasaan kita tentang diri kita sendiri dan dunia di sekitar kita. Itulah sebabnya memahami dari mana perasaan cemburu kita sebenarnya datang dan belajar bagaimana menghadapi kecemburuan dengan cara yang sehat dan adaptif adalah kunci bagi begitu banyak bidang kehidupan kita mulai dari hubungan interpersonal kita hingga karier kita hingga tujuan pribadi kita.

Jadi, mengapa kita begitu cemburu?

Tidak mengherankan, penelitian menunjukkan bahwa peningkatan kecemburuan berkorelasi dengan harga diri yang lebih rendah. “Banyak dari kita sering tidak menyadari rasa malu yang mendasar yang ada di dalam diri kita, karena wajar jika kita memikirkan pemikiran kritis tentang diri kita sendiri. Namun, rasa malu dari masa lalu kita dapat sangat mempengaruhi sejauh mana kita merasa cemburu dan tidak aman di masa sekarang. “Suara hati kritis” adalah bentuk pembicaraan sendiri yang negatif. Itu melanggengkan pikiran dan perasaan yang merusak, mendorong kita untuk membandingkan, mengevaluasi, dan menilai diri kita sendiri (dan seringkali orang lain) dengan cermat. Ini adalah salah satu alasan mengapa belajar bagaimana mengatasi kecemburuan sangat penting.

Suara ini dapat memicu perasaan cemburu kita dengan mengisi kepala kita dengan komentar kritis dan mencurigakan. Faktanya, apa yang dikatakan oleh suara hati kritis kita tentang situasi kita seringkali lebih sulit untuk diatasi daripada situasi itu sendiri. Penolakan atau pengkhianatan dari pasangan kita memang menyakitkan, tetapi yang lebih sering menyakiti kita adalah semua hal buruk yang dikatakan oleh suara batin kritis kita tentang diri kita sendiri setelah peristiwa itu. “Kamu benar-benar bodoh. Apakah Anda benar-benar berpikir Anda bisa bahagia? “” Anda akan berakhir sendirian. Anda seharusnya tidak pernah mempercayai siapa pun lagi”.
 

 

2 Jenis Kecemburuan

Untuk mengilustrasikan bagaimana “musuh internal ini” memberi makan perasaan negatif kita di sekitar kecemburuan, kita akan melihat lebih dekat pada 2 jenis kecemburuan: kecemburuan romantis dan kecemburuan kompetitif. Meskipun dua bentuk kecemburuan ini sering tumpang tindih, dengan mempertimbangkannya secara terpisah dapat membantu kita lebih memahami bagaimana perasaan cemburu dapat memengaruhi berbagai bidang kehidupan kita dan bagaimana cara terbaik kita mengatasi kecemburuan.

Kecemburuan romantis

Ini adalah realitas dasar bahwa hubungan menjadi lebih lancar ketika orang tidak merasa terlalu cemburu. Semakin kita bisa memahami perasaan cemburu kita dan memahaminya terpisah dari pasangan kita, semakin baik kita. Ingat, kecemburuan kita sering datang dari rasa tidak aman dalam diri kita – perasaan seperti kita ditakdirkan untuk ditipu, disakiti, atau ditolak. Kecuali jika kita berurusan dengan perasaan ini dalam diri kita sendiri, kita cenderung menjadi korban perasaan cemburu, ketidakpercayaan atau rasa tidak aman dalam hubungan apa pun, apa pun kondisinya.

Perasaan negatif tentang diri kita ini berasal dari pengalaman yang sangat awal dalam hidup kita. Kita sering mengambil perasaan yang dimiliki orang tua atau pengasuh kita terhadap kita atau terhadap diri mereka sendiri. Kami kemudian, tanpa sadar, memutar ulang, menciptakan kembali, atau bereaksi terhadap dinamika lama yang akrab dalam hubungan kami saat ini. Misalnya, jika kita merasa dikesampingkan sebagai anak-anak, kita mungkin dengan mudah menganggap pasangan kita mengabaikan kita. Kami dapat memilih pasangan yang lebih sulit dipahami atau bahkan terlibat dalam perilaku yang akan mendorong pasangan kami menjauh.

Sejauh mana kita mengambil sikap kritis terhadap diri sendiri ketika anak-anak sering membentuk seberapa besar suara batin kritis kita akan memengaruhi kita dalam kehidupan dewasa kita, terutama dalam hubungan kita. Namun, tidak peduli apa pengalaman unik kita, kita semua memiliki kritik batin ini sampai taraf tertentu. Sebagian besar dari kita dapat berhubungan dengan membawa perasaan bahwa kita tidak akan dipilih. Sejauh mana kita percaya ketakutan ini memengaruhi seberapa terancamnya kita akan merasakan dalam suatu hubungan.

Apakah mungkin, Anda adalah penyebab kecemburuan Anda sendiri?

Bersembunyi di balik paranoia terhadap mitra, pasangan kita atau kritik terhadap ancaman pihak ketiga yang dirasakan, sering kali merupakan pemikiran kritis terhadap diri kita sendiri. Pikiran-pikiran seperti:

  • Apa yang dilihatnya dalam dirinya?” Dapat dengan cepat berubah menjadi ‘Dia jauh lebih cantik / lebih kurus / lebih sukses daripada saya!’
  • Bahkan ketika ketakutan terburuk kita terwujud, dan kita belajar tentang urusan pasangan, kita sering bereaksi mengarahkan kemarahan pada diri kita sendiri karena “bodoh, tidak dicintai, hancur, atau tidak diinginkan.”

Suara hati yang kritis kita memberi tahu kita untuk tidak percaya atau terlalu rentan. Itu mengingatkan kita bahwa kita tidak dicintai dan tidak cocok untuk percintaan. Bisikan lembut itulah yang menanam benih keraguan, kecurigaan, dan ketidakpastian. “Mengapa dia bekerja lembur?” “Kenapa dia memilih teman-temannya daripada aku?” “Apa yang dia lakukan ketika aku pergi?” “Kenapa dia begitu memperhatikan apa yang dia katakan?”

Kita yang akrab dengan bagaimana kecemburuan; tahu bahwa dan terlalu sering, pikiran-pikiran ini perlahan-lahan akan mulai tumbuh dan berkembang menjadi serangan yang jauh lebih besar, lebih berurat pada diri kita dan / atau pasangan kita. “Dia tidak ingin berada di dekatmu. Pasti ada orang lain. “” Dia kehilangan minat. Dia ingin pergi darimu. “” Siapa yang mau mendengarkanmu? Kamu sangat membosankan. ”

Perasaan cemburu ini dapat muncul kapan saja dalam suatu hubungan

Mulai dari kencan pertama hingga tahun ke-20 pernikahan. Dalam upaya untuk melindungi diri kita sendiri, kita dapat mendengarkan kritik batin kita dan menarik diri dari kedekatan dengan pasangan kita. Namun, dalam tangkapan terbaik 22, kita juga cenderung merasa lebih cemburu ketika kita mundur dari mengejar apa yang kita inginkan.

Jika kita tahu pada tingkat tertentu kita tidak menjadikan hubungan kita prioritas atau secara aktif mengejar tujuan kita untuk menjadi cinta atau dekat, kita cenderung merasa lebih tidak aman dan lebih cemburu. Itulah sebabnya mengapa lebih penting untuk belajar bagaimana menghadapi kecemburuan dan tidak secara membabi buta bertindak berdasarkan perasaan cemburu dengan mendorong pasangan kita lebih jauh.

Kecemburuan kompetitif

Walaupun mungkin terasa tidak ada gunanya atau tidak masuk akal, adalah wajar untuk menginginkan apa yang dimiliki orang lain dan merasa kompetitif. Namun, bagaimana kita menggunakan perasaan ini sangat penting untuk tingkat kepuasan dan kebahagiaan kita. Jika kita menggunakan perasaan ini untuk melayani kritik batin kita, untuk meruntuhkan diri kita sendiri atau orang lain, itu jelas merupakan pola yang merusak dengan efek demoralisasi. Namun, jika kita tidak membiarkan perasaan ini jatuh ke tangan suara hati kita yang kritis, kita sebenarnya dapat menggunakannya untuk mengakui apa yang kita inginkan, untuk lebih diarahkan pada tujuan atau bahkan untuk merasa lebih menerima diri kita sendiri dan apa yang mempengaruhi kita.

Tidak apa-apa, bahkan sehat, untuk membiarkan diri kita memiliki pemikiran kompetitif. Dapat terasa menyenangkan ketika kita membiarkan diri kita memiliki perasaan sesaat tanpa penilaian atau rencana untuk bertindak. Namun, jika kita merenungkan atau memelintir pemikiran ini menjadi kritik terhadap diri kita sendiri atau serangan terhadap orang lain, akhirnya kita akan terluka. Jika kita mendapati diri kita memiliki reaksi berlebihan atau perasaan dihantui oleh perasaan iri kita, kita dapat melakukan beberapa hal.

1. Waspadai apa yang dipicu dalam kecemburuan ini

Pikirkan tentang peristiwa spesifik yang menyebabkan Anda merasa diaduk. Apakah teman yang sukses secara finansial? Mantan yang berkencan dengan orang lain? Rekan kerja yang berbicara dalam rapat?

2. Tanyakan pada diri sendiri apa suara hati Anda yang sedang muncul

Jenis pemikiran apa yang memicu perasaan iri ini? Apakah Anda menggunakan perasaan cemburu ini untuk menjatuhkan diri? Apakah mereka membuat Anda merasa tidak penting, tidak mampu, tidak berhasil, dll.? Apakah ada pola atau tema untuk pemikiran ini yang terasa akrab?

3. Pikirkan keterlibatan yang lebih dalam dan asal-usul pemikiran ini

Apakah Anda merasakan tekanan tertentu untuk mencapai hal tertentu? Adakah sesuatu yang menurut Anda seharusnya? Apa artinya mendapatkan hal ini tentang Anda? Apakah ini terhubung dengan masa lalu Anda?

Setelah kami bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini, kami dapat memahami bagaimana perasaan ini mungkin lebih berkaitan dengan masalah yang belum terselesaikan dalam diri kita daripada dengan kehidupan kita saat ini atau orang yang menjadi sasaran kecemburuan kita. Kita dapat memiliki lebih banyak belas kasih untuk diri kita sendiri dan mencoba untuk menangguhkan penilaian yang membuat kita merasa tidak aman.
 

Cara Menangani Kecemburuan

Apa yang harus Anda lakukan untuk menangani kecemburuan?

1. Pertimbangkan apa yang sedang dicemburukan

Gambarkan bagaimana kita dapat menyaring melalui sensasi, gambar, perasaan dan pikiran yang muncul ketika kita merenungkan masalah-masalah tertentu dalam hidup kita. Kita harus mencoba melakukan hal itu ketika kita merasa cemburu.

Kita dapat mempertimbangkan sensasi, gambaran, perasaan, dan kecemburuan yang muncul. Apakah skenario saat ini memicu sesuatu yang lama – sebuah keluarga yang dinamis atau tahan lama, persepsi diri yang negatif? Semakin kita dapat menghubungkan emosi atau reaksi berlebihan ini dengan peristiwa masa lalu yang menciptakannya, semakin jelas kita dapat merasakannya dalam situasi kita saat ini.

2. Tenang dan jangan semaunya sendiri

Tidak peduli seberapa cemburu yang kita rasakan, kita dapat menemukan cara untuk kembali ke diri sendiri dan “melembut”. Kita dapat melakukan cara ini dengan terlebih dahulu, menerima emosi kita dengan belas kasih. Ingatlah bahwa tidak peduli seberapa kuat yang kita rasakan, perasaan kita cenderung melintas seperti gelombang atau ombak, pertama meningkat, kemudian surut.

Merupakan hal yang susah untuk diterima dan diakui, kecemburuan kita tanpa bertindak berdasarkan isi hati kita. Kita dapat belajar untuk menenangkan diri sebelum bereaksi, misalnya, dengan berjalan-jalan atau serangkaian menarik napas dalam-dalam.

Jauh lebih mudah untuk menenangkan diri sendiri dengan cara ini, ketika kita menolak untuk menoleransi atau mengutarakan diri kita dengan kata-kata buruk dan kritik. Jadi langkah-langkah belajar untuk “meredakan” diri sendiri itu sangat penting. Ketika kita melakukannya, kita dapat membela diri kita sendiri dan orang-orang yang kita sayangi dan tetap rentan dan terbuka dalam cara kita berhubungan.

3. Jangan berakting

Suara hati yang sedang kritis membuat kita cenderung dan menyarankan kita untuk mengambil tindakan yang dapat menyakiti kita dalam jangka panjang. Begitu hal atau seseorang itu membuat kita cemburu, kita bisa menyerah atau berhenti mengejar apa yang kita inginkan. Itu bisa membuat kita melakukan “sabotase”, meledakkan atau menghukum seseorang yang kita cintai atau sukai.

Jika kita berada dalam suatu hubungan, itu mungkin memberitahu kita untuk membeku atau menyerang pasangan kita. Kita mungkin bisa menyakiti dan melemahkan perasaan cinta pasangan kita terhadap kita dan membangkitkan perasaan ketidakpercayaan dan tambah menakutkan mereka. Kita mungkin secara tidak sengaja mendorong mereka untuk menjadi lebih tertutup, kurang terbuka tentang perasaan, pikiran, dan tindakan mereka, yang kemudian menambah perasaan ketidakpercayaan dan kecemburuan kita.

4. Carilah rasa aman kita sendiri

Hal terbaik yang dapat kita lakukan adalah fokus pada perasaan kuat dan aman dalam diri kita. Kita harus melakukan pekerjaan untuk menaklukkan kritik batin kita dan percaya bahwa kita baik-baik saja, bahkan pada kita sendiri. Kami tidak membutuhkan cinta satu orang tertentu untuk percaya bahwa kami dapat dikasihi.

Manusia penuh dengan kelemahan dan keterbatasan, dan tidak ada yang bisa memberi kita apa yang kita butuhkan 100% dari waktu. Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk mempraktikkan belas kasih diri dan belajar untuk menghadapi kritik batin kita sendiri. Ini tidak berarti mengasingkan orang atau menutup diri dari apa yang kita inginkan. Ini sebenarnya berarti merangkul hidup kita dengan sepenuh hati, sembari meyakini bahwa kita cukup kuat untuk gagal atau kalah.

5. Tetap kompetitif

Banyak orang tidak menyukai gagasan untuk bersaing, tetapi apa yang kita bicarakan di sini bukanlah tujuan untuk menjadi yang terbaik, tetapi tujuan pribadi untuk menjadi yang terbaik. Itu berarti merasa seperti diri kita sendiri dan merangkul sifat-sifat yang akan melayani kita dalam mengejar apa yang kita inginkan.

Daripada membiarkan “monster hijau” mengubah kita menjadi monster, kita bisa membiarkan diri kita merasa terinspirasi, untuk terhubung dengan siapa yang kita inginkan dan mengambil tindakan yang membawa kita lebih dekat dengan itu. Jika kita menginginkan rasa hormat dari orang-orang di sekitar kita, kita harus penuh perhatian dan perhatian dalam interaksi kita.

Jika kita ingin merasakan cinta yang konsisten dari pasangan kita, kita harus berkomitmen untuk terlibat dalam tindakan cinta setiap hari. Jika kita mempertahankan keinginan untuk bertindak dengan integritas dan mengejar tujuan kita, kita memenangkan pertempuran terpenting yang akan kita hadapi, perjuangan untuk mewujudkan dan menjadi diri sejati kita – berpisah dari orang lain.

6. Bicara tentang kenapa Anda cemburu

Ketika sesuatu seperti kecemburuan mengambil alih, penting untuk menemukan orang yang tepat untuk diajak bicara dan cara yang sehat untuk mengekspresikan apa yang kita rasakan. Orang-orang yang mendukung sisi positif kita dan yang membantu menghentikan kita dari merenung atau tenggelam lebih dalam ke dalam kesedihan kita adalah jenis teman yang ingin kita bicarakan tentang kecemburuan kita.

Kita semua memiliki teman-teman yang sedikit terlalu bersemangat ketika mengangkat topik-topik tertentu, dan ini mungkin bukan teman terbaik untuk dicari ketika kita sendiri merasa terpicu dan gusar. Kita harus berusaha menemukan orang-orang yang akan mendukung kita tetap di jalur dan menjadi tipe orang yang kita inginkan.

Melampiaskan diri kepada teman-teman ini baik-baik saja asalkan soal membiarkan pikiran dan perasaan irasional kita, sambil mengakui bahwa mereka dilebih-lebihkan dan tidak rasional. Proses ini hanya bekerja ketika itu membebaskan kita dari perasaan dan memungkinkan kita untuk maju terus dan mengambil tindakan yang masuk akal. Jika kita menderita dengan perasaan cemburu, juga sangat bijaksana untuk mencari bantuan terapis. Ini dapat membantu kita memahami perasaan kita dan mengatasinya, sambil bertindak dengan cara yang lebih sehat dan adaptif.
 

Mengatasi Kecemburuan, dan Kontrol dalam Hubungan

Mengatasi kecemburuan seperti mengubah reaksi atau perilaku emosional apa pun. Itu dimulai dengan kesadaran. Kesadaran memungkinkan Anda untuk melihat bahwa cerita yang diproyeksikan di pikiran Anda tidak benar. Ketika Anda memiliki kejelasan ini, Anda tidak lagi bereaksi terhadap skenario yang dibayangkan pikiran Anda. Kecemburuan dan kemarahan adalah reaksi emosional terhadap skenario kepercayaan dalam pikiran Anda yang tidak benar. Dengan mengubah apa yang Anda yakini mengubah apa yang diproyeksikan imajinasi Anda dan Anda dapat menghilangkan reaksi-reaksi emosional yang merusak ini. Bahkan ketika ada pembenaran untuk reaksi, kecemburuan dan kemarahan bukanlah cara yang bermanfaat untuk menghadapi situasi dan mendapatkan apa yang kita inginkan.

Mencoba mengubah kemarahan atau kecemburuan begitu Anda berada dalam emosi seperti mencoba mengendalikan mobil yang tergelincir di atas es. Kemampuan Anda untuk menangani situasi sangat meningkat jika Anda dapat menghindari bahaya sebelum kita sampai di sana. Ini berarti mengatasi keyakinan yang memicu kecemburuan alih-alih berusaha mengendalikan emosi Anda.

Membubarkan emosi seperti kemarahan dan kecemburuan secara permanen berarti mengubah keyakinan inti tentang rasa tidak aman dan proyeksi mental dari apa yang dilakukan pasangan Anda.
 

 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Psychology TodayPsychalivePathway to Hapiness

                      
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-07-09T12:22:19+07:00 Juli 9th, 2019|Lainnya|0 Comments

Leave A Comment