Cheng Ho (Zheng He) – Haji Mahmud Shams (1371 – 1433) Pelaut Tiongkok

Cheng Ho – Haji Mahmud Shams

Cheng Ho lahir pada tahun 1371 dengan nama Ma Ho dia adalah seorang pelaut Tiongkok, penjelajah, diplomat, laksamana armada, dan kasim istana selama awal Dinasti Ming Tiongkok.

Kakek buyutnya adalah Sayyid Ajjal Shams al-Din Omar, seorang Persia yang merupakan gubernur pertama Yunnan selama awal Dinasti Yuan. Ayah dan kakeknya sama-sama menunaikan ibadah haji ke Mekkah. Perjalanan mereka memengaruhi asuhannya, dan dia tumbuh akrab dengan bahasa Cina, Arab dan Persia.

Ketika dia berumur sepuluh tahun, kotanya direbut oleh tentara Tiongkok, dan dia akhirnya menjadi pelayan Pangeran Zhu Di, putra keempat (dari 26 bersaudara) dari Kaisar Dinasti Ming. Dia membantu Zhu Di dalam berbagai pertempuran. Setelah satu pertempuran seperti itu, Zhu Di mengganti namanya menjadi Cheng Ho (juga disebut sebagai “Zheng He”), setelah sebuah tempat di mana kuda Cheng Ho dibunuh.

Tahun 1402 Cheng Ho Menjadi Laksamana

Pada 1402 Zhu Di menjadi Kaisar, dan satu tahun kemudian Zhu Di mengangkat Cheng Ho sebagai laksamana. Dia memerintahkannya untuk membangun “Armada Harta Karun” untuk tiga tujuan: menjelajahi lautan, membuat China dikenal dunia sebagai kekuatan yang bersahabat, dan untuk menjalin hubungan perdagangan dengan negara lain.

Tahun 1415, Cheng Ho berlabuh di Muara Jati (Cirebon)

Tahun 1415, Cheng Ho berlabuh di Muara Jati (Cirebon), dan menghadiahi beberapa cindera mata khas Tiongkok kepada Sultan Cirebon. Salah satu peninggalannya, sebuah piring keramik yang bertuliskan ayat Kursi masih tersimpan di Keraton Kasepuhan Cirebon.

Pernah dalam perjalanannya melalui Laut Jawa, Wang Jinghong (orang kedua dalam armada Cheng Ho) sakit keras. Wang akhirnya turun di pantai Simongan, Semarang, dan menetap di sana. Salah satu bukti peninggalannya antara lain Kelenteng Sam Po Kong (Gedung Batu) serta patung yang disebut Mbah Ledakar Juragan Dampo Awang Sam Po Kong.

Cheng Ho juga sempat berkunjung ke Kerajaan Majapahit pada masa pemerintahan raja Wikramawardhana.

Cheng Ho memimpin tujuh ekspedisi ke tempat yang oleh orang Tionghoa disebut Samudra Barat (Samudra Indonesia). Ia membawa banyak hadiah dan lebih dari 30 utusan kerajaan ke Tiongkok – termasuk Raja Alagonakkara dari Sri Lanka, yang datang ke Tiongkok untuk meminta maaf kepada Kaisar.

Catatan perjalanan Cheng Ho pada 2 pelayaran terakhir, yang diyakini sebagai pelayaran terjauh, sayangnya dihancurkan oleh Kaisar Dinasti Ching

Tahun 1405 – 1433

Antara 1405 dan 1433 ia memimpin tujuh pelayaran. 1622 kapal dibangun di Nanjing di sepanjang Sungai Yangtze. Pelayaran pertama memiliki 30.000 orang awak, 62 kapal besar, dan 255 kapal kecil. Beberapa dari kapal yang lebih kecil ini didedikasikan untuk tujuan tertentu seperti membawa kuda, membawa air tawar, dan membawa barang untuk diperdagangkan seperti piring porselen, vas dan cangkir, sutra Cina, emas, dan perak. Masing-masing dari 62 kapal memiliki panjang 145 meter dan lebar 60 meteri, dan masing-masing menampung 1.000 awak.

Sebagai perbandingan, tiga kapal Columbus masing-masing memuat 90 orang, dan yang terpanjang di antaranya, Santa Maria, panjangnya 85 kaki. Armada Cheng Ho sangat besar, sehingga tidak akan tertandingi lagi dalam sejarah sampai Perang Dunia I.

Nama asli Ceng Ho adalah Ma He, juga dikenal dengan sebutan Ma Sanbao (馬 三保)/Sam Po Bo, Zheng He, berasal dari provinsi Yunnan. Ketika pasukan Ming menaklukkan Yunnan, Cheng Ho ditangkap dan kemudian dijadikan orang kasim (dikebiri). Cheng Ho adalah keturunan suku Hui, suku bangsa yang secara fisik mirip dengan suku Han tetapi memeluk agama Islam. Ceng Ho adalah seorang pelaut dan penjelajah Tiongkok terkenal. Di antara penjelajahannya adalah ekspedisi ke Nusantara antara tahun 1405 hingga 1433. Cheng Ho mengunjungi Nusantara (Kepulauan Indonesia) sebanyak 7 kali. Ketika singgah di Samudera Pasai, ia menghadiah Sultan Aceh sebuah lonceng raksasa “Cakra Donya”, yang hingga kini tersimpan di museum Banda Aceh.

Pelayaran / Ekspedisi Laksamana Cheng Ho

Pelayaran Waktu Daerah yang dilewati
Pelayaran ke-1 1405-1407 Champa, Jawa, Palembang, Malaka,
Aru, Sumatra, Lambri, Ceylon, Kollam, Cochin, Calicut
Pelayaran ke-2 1407-1408 Champa, Jawa, Siam, Sumatra, Lambri,
Calicut, Cochin, Ceylon
Pelayaran ke-3 1409-1411 Champa, Java, Malacca, Sumatra,
Ceylon, Quilon, Cochin, Calicut, Siam,
Lambri, Kaya, Coimbatore, Puttanpur
Pelayaran ke-4 1413-1415 Champa, Jawa, Palembang, Malacca, Sumatra,
Ceylon, Cochin, Calicut, Kayal, Pahang, Kelantan, Aru, Lambri, Hormuz, Maladewa, Mogadishu, Brawa,
Malindi, Aden, Muscat, Dhufar
Pelayaran ke-5 1416-1419 Champa, Pahang, Jawa, Malaka, Sumatra, Lambri, Ceylon, Sharwayn, Cochin, Calicut, Hormuz, Maldives, Mogadishu, Brawa, Malindi, Aden
Pelayaran ke-6 1421-1422 Hormuz, Afrika Timur, negara-negara di Jazirah Arab
Pelayaran ke-7 1430-1433 Champa, Jawa, Palembang, Malaka, Sumatra, Ceylon, Calicut, Hormuz…

Cheng Ho meninggal pada 1433

Cheng Ho meninggal pada 1433 selama pelayaran ketujuh. Cheng Ho dimakamkan di Bull’s Head Hill di Nanjing. Makamnya dibangun menurut adat istiadat Islam.

Segera setelah kematiannya, China benar-benar mengubah fokus dari eksplorasi ke isolasi. Pelayaran ini dirasa terlalu mahal, dan China perlu fokus memerangi musuh di perbatasan mereka, serta mengatasi kelaparan dan wabah. Kaisar masa depan melarang perdagangan, menutup semua pelabuhan, dan bahkan menghentikan pembangunan kapal untuk berlayar ke luar negeri. Mereka juga menghancurkan semua kapal Cheng Ho, dan membakar semua catatan pelayarannya.

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: New World EncyclopediaGlimpses of History

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-10-21T06:48:04+07:00 Oktober 21st, 2020|Geografi & Sejarah, Islam|0 Comments

Leave A Comment