Keringat Dingin – Penyebab dan Pengobatan – Keluar keringat dingin gejala sakit apa?

5 min read

Keluar keringat dingin gejala sakit apa

Keringat Dingin

Keringat dingin mengacu pada keringat tiba-tiba yang tidak berasal dari panas, keringat dikeluarkan untuk mengatur suhu tubuh. Istilah medis untuk keringat dingin adalah diaforesis. Itu berasal dari respons tubuh terhadap stres, yang disebut respons pertarungan atau lari.

Sangat penting untuk mengenalinya ketika memberikan pertolongan pertama, yang bisa menjadi pertanda cedera atau penyakit yang signifikan, di antara penyebab umum lainnya.

Gejala

Yang membedakan keringat dingin dari keringat biasa adalah apa yang dilakukan pasien ketika keringat mulai. Seseorang akan berkeringat setelah melakukan beberapa jumping jack atau push-up, tetapi keringat dingin datang tiba-tiba dan pada suhu berapa pun.

Terkadang keringat terjadi pada malam hari ketika pasien mencoba untuk tidur. Ini sering disebut sebagai “keringat malam,” tetapi tidak ada perbedaan aktual antara keringat malam dan keringat dingin. Ini semua diaforesis dan bisa menunjuk ke masalah yang lebih besar.

Pengobatan

Perawatan tergantung pada apa yang menyebabkannya. Minum banyak air sepanjang hari dapat mencegah Anda mengalami dehidrasi. Berolahraga secara teratur dan menghindari kebiasaan seperti merokok atau minum alkohol berlebihan dapat mencegahnya.

Dalam beberapa kasus di mana pasokan oksigen Anda rendah, menarik napas dalam-dalam dapat membantu memulihkan pasokan oksigen darah Anda.

Misalnya, jika sesak napas menyebabkan keringat, membantu pasien bernafas lebih baik dan mendapatkan lebih banyak oksigen akan membantu mengeringkan kulit.

Dengan kata lain, diaphoresis bukanlah masalah; itu adalah tanda atau gejala dari masalah. Mengenali keringat dingin ketika itu terjadi dapat membantu mengidentifikasi masalah sebelum terlalu buruk.

Keluar keringat dingin gejala sakit apa
Keringat Dingin – Penyebab dan Pengobatan – Keluar keringat dingin gejala sakit apa? Ilustrasi: PINTERpandai.com

Keringat dingin setelah demam

Setiap infeksi yang menyebabkan demam dapat menyebabkan keringat dingin. Berkeringat dingin biasa terjadi ketika demam atau mulai turun kembali.

Kasus infeksi yang sangat parah, yang disebut sepsis, dapat menyebabkan syok dan karenanya juga menyebabkan keringat dingin.

Apakah berkeringat merupakan tanda demam?

Demam sering menyebabkan berkeringat. Demam adalah bagian dari respons imun alami tubuh dan tidak perlu menimbulkan kekhawatiran. Ketika tubuh melawan infeksi, demam biasanya akan berkurang. Jika demam berlangsung lebih dari 48 jam, seseorang harus pergi ke dokter. Baca juga ? Demam: Gejala, Pengobatan, Perawatan, Jenis, Penyebab, Pencegahan

Keluar keringat dingin gejala sakit apa?

Apa pun yang menyebabkan keringat dingin dalam tubuh dapat menyebabkan keringat dingin. Apa yang dilakukan untuk memperbaiki keringat dingin tergantung pada penyebabnya.

Syok

Syok adalah aliran darah yang sangat rendah ke otak dan organ vital lainnya. Kurangnya aliran darah memberikan lebih sedikit oksigen dan nutrisi ke otak, yang menyebabkan stres. Syok adalah kondisi yang mengancam jiwa dan mengenali keringat dingin adalah kunci penting untuk mengidentifikasi syok.

Hal-hal lain yang harus dicari jika penyelamat menduga syok adalah detak jantung yang tiba-tiba, cepat, denyut nadi lemah, pernapasan cepat (lebih dari 20 napas per menit), kulit pucat, dan merasa lemah atau pusing ketika duduk atau berdiri.

Shock juga tidak terjadi begitu saja. Keringat dingin setelah mekanisme cedera seperti kecelakaan mobil atau jatuh cukup menjadi perhatian untuk menelepon 112 (nomor darurat dari ponsel). Sementara itu, biarkan pasien berbaring telentang dan angkat kaki sekitar 20 hingga 30cm.

Infeksi

Setiap infeksi yang menyebabkan demam dapat menyebabkan keringat dingin. Berkeringat dingin biasa terjadi ketika demam “pecah” atau mulai turun kembali. Kasus infeksi yang sangat parah, yang disebut sepsis, dapat menyebabkan syok dan karenanya juga menyebabkan keringat dingin.

Jika keringat dingin muncul tanpa disertai demam sebelumnya, atau disertai gejala yang tercantum pada syok di atas, hubungi ambulans.

Sinkop (pingsan)

Penurunan tekanan darah yang disebut sinkop, yang sering menyebabkan pingsan, dapat menyebabkan diaforesis (keringat dingin atau diaporesis adalah keringat yang muncul bukan disebabkan oleh olahraga atau cuaca panas).

Pingsan atau kehilangan kesadaran sementara yang biasanya berhubungan dengan kurangnya aliran darah ke otak.

Banyak orang akan mulai berkeringat dengan mual atau vertigo (merasa pusing yang berputar) yang hebat atau mendadak. Ini sangat mirip dengan syok dan berbaring telentang dengan kaki terangkat juga berfungsi untuk ini. Panggil ambulans untuk sinkop. Baca juga ? Pingsan – Penjelasan dan Cara Mengatasi Orang Pingsan – Gejala, Penyebab, Pengobatan

Nyeri karena cedera

Nyeri hebat akibat cedera parah, seperti patah tulang atau amputasi, dapat menyebabkan keringat dingin. Jika seorang pasien dengan pergelangan kaki yang patah berkeringat, ada kemungkinan dia menderita sakit luar biasa dan bisa menggunakan sesuatu untuk meringankan rasa sakit.

Jika pasien sudah mengambil sesuatu untuk rasa sakit, hubungi dokter untuk menjelaskan situasinya dan mendiskusikan alternatif atau perubahan dosis.

Serangan jantung

Serangan jantung dapat menyebabkan keringat dingin. Panggil ambulans jika keringat dingin juga datang dengan nyeri atau tekanan di dada, atau tekanan di leher atau lengan.

Minta pasien minum aspirin yang kunyah sambil menunggu ambulan tiba. Baca juga ? Pertolongan Pertama Serangan Jantung

Sesak napas

Napas pendek yang parah dapat menyebabkan kurangnya oksigen dalam aliran darah. Ketika otak pasien mulai membutuhkan oksigen, stres yang sedang naik dan dipicu, menyebabkan keringat dingin.

Cari tanda-tanda lain dari sesak napas pada pasien dengan keringat dingin, seperti kelelahan dengan sedikit latihan atau mengerutkan bibir. pernafasan. Jika pasien memiliki oksigen, pastikan sudah hidup dan panggil ambulans.

Glukosa darah rendah

Terlalu sedikit gula dalam aliran darah (hipoglikemia) adalah komplikasi yang cukup umum pada penderita diabetes. Otak menganggap kekurangan gula sama seriusnya dengan keadaan darurat dengan kekurangan oksigen. Responsnya sama, termasuk keringat dingin.

Jika pasien dengan diabetes bingung, hubungi ambulans dan berikan glukosa jika tersedia. Jika pasien dapat minum, cobalah jus buah jika glukosa tidak ada di dekatnya.

Ketakutan dan kecemasan

Terakhir, ketakutan dan kecemasan adalah penyebab stres yang pasti bagi siapa pun. Apa pun mulai dari kepanikan yang hebat hingga kegelisahan sehari-hari dapat menyebabkan respons perkelahian atau lari dan semua tanda yang menyertainya, termasuk keringat dingin.

Hot flashes

Beberapa orang mungkin mengalami periode berkeringat selama perimenopause dan menopause. Keringat ini biasanya terjadi saat hot flash atau di malam hari.

Fluktuasi estrogen dan kadar hormon lainnya biasanya menyebabkan hot flash dan keringat malam.

Tiroid yang terlalu aktif

Tiroid yang terlalu aktif, atau hipertiroidisme, dapat menyebabkan keringat berlebih. Ini karena kondisi tersebut meningkatkan metabolisme seseorang, membuat mereka merasa hangat.

Gejala hipertiroidisme lainnya termasuk:

  • Marah dan hiperaktif
  • Masalah tidur
  • Sensitivitas panas
  • Rasa gatal
  • Haus yang berlebihan
  • Diare

Migrain

Migrain adalah jenis sakit kepala yang dapat menyebabkan rasa sakit yang parah untuk waktu yang lama. Keringat dingin biasanya terjadi selama migrain karena tubuh Anda merespons rasa sakit.

Migrain dapat melemahkan dan mengganggu hidup Anda. Temui dokter Anda jika migrain membuat Anda tidak melakukan tugas sehari-hari atau jika Anda melihat salah satu gejala berikut:

  • Kesulitan berbicara.
  • Memiliki penglihatan kabur atau kehilangan penglihatan.
  • Merasa mati rasa atau lemah di satu sisi tubuh Anda.
  • Mendengar suara yang tidak nyata.
  • Merasa sangat sensitif terhadap suara atau cahaya.
  • Merasa pusing atau bingung.

Hipoksia

Hipoksia berarti tidak cukup oksigen yang masuk ke organ-organ dalam tubuh Anda. Ini bisa disebabkan karena tidak menghirup oksigen yang cukup. Ini bisa terjadi ketika Anda menghirup asap atau pergi ke tempat yang tinggi di mana pasokan udara berkurang.

Ketika otak Anda tidak mendapatkan oksigen yang cukup, itu disebut hipoksia serebral. Karena otak Anda kekurangan oksigen, tubuh Anda merespons dengan keringat dingin dan gejala mental lainnya, seperti:

  • Mengalami kesulitan berjalan atau mengendalikan gerakan tubuh lainnya.
  • Kesulitan memperhatikan.
  • Kehilangan kemampuan untuk menghakimi Anda.
  • Mengalami kesulitan bernafas.
  • Hipoksia berat dapat menyebabkan Anda kehilangan kesadaran atau koma. Segera cari bantuan medis darurat jika hipoksia menyebabkan Anda kehilangan kendali atas tubuh Anda atau merasa ingin pingsan.

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.