PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Henry VIII Raja Inggris | Kehidupan pernikahan yang penuh peristiwa tragis

8 min read

Henry VIII Raja Inggris | Kehidupan pernikahan yang penuh peristiwa tragis

Raja Inggris Henri VIII

Henry VIII tidak dapat dipisahkan dari kehidupan pernikahannya. Di luar dari jumlah mereka, pernikahannya dikenang karena banyak drama dan kebisingan yang mengelilingi perpisahan mereka.

Henry VIII adalah penguasa yang kuat dan kejam, memaksa melalui perubahan hubungan Gereja-Negara yang mengecualikan kepausan dan membawa para pendeta di bawah kendali, sehingga memperkuat posisi Mahkota dan memperoleh kekayaan biara.

Masa muda dan permulaan raja Henry VIII

Henry VIII, lahir di Istana Greenwich di London pada tahun 1491 dan meninggal di Istana Westminster pada tahun 1547, adalah seorang penguasa Renaisans. Dia telah diturunkan ke keturunannya sebagai raja berdarah dengan enam istri. Henry VIII adalah putra Henry VII dan Elizabeth dari York.

Pada kematian ayahnya pada tahun 1509, ia naik takhta Inggris karena kakak laki-lakinya Arthur meninggal pada tahun 1502. Sembilan minggu kemudian, ia menikahi janda saudaranya Arthur, Catherine dari Aragon, untuk menegaskan peran Inggris di Eropa.

Pada tahun 1511, Henry VIII, yang sangat sering menunggang kuda sampai-sampai memakai beberapa tunggangan sehari, bergabung dengan Liga Suci, aliansi penguasa Spanyol (Ferdinand II), Kekaisaran Romawi Suci (Maximilian I) dan kepausan (Julius II), melawan raja Prancis, Louis XII di Italia. Pada 1513, ia mengalahkan tentara Prancis di Utara dan memenangkan pertempuran. Skotlandia, sekutu Prancis, memanfaatkan ketidakhadiran Raja Inggris untuk menyerang kerajaan. Tentara Skotlandia dikalahkan dan sebagian besar aristokrasi terbunuh, seperti halnya Raja Skotlandia, James IV. Kemenangan ini mengakhiri ancaman Skotlandia terhadap kerajaan Inggris.

Pada tahun 1514, Henry VIII mengatur pernikahan antara Louis XII, Raja Prancis, dan saudara perempuannya Marie Tudor. Aliansi antara Prancis dan Inggris kemudian dikontrak, tetapi ini akan berakhir sebulan kemudian ketika Charles V dan Henry VIII menandatangani di Gravelines sebuah perjanjian rahasia di mana kedua raja itu berjanji untuk tidak menyimpulkan dengan Prancis aliansi yang lebih dekat daripada yang sudah ada. Dengan perjanjian ini, Henry VIII mendekati Charles Quint, tanpa mengadopsi kebijakan yang memusuhi Prancis. Pada tahun 1518, Perjanjian London ditandatangani oleh empat kekuatan besar Prancis, Kekaisaran Romawi Suci, Spanyol dan Inggris.

Ini adalah pakta non-agresi di mana setiap negara penandatangan berjanji untuk bersatu melawan kekuatan yang akan datang untuk menghancurkan perdamaian yang bertujuan untuk menjaga perdamaian di Eropa setelah pertempuran Marignan. Namun, pada tahun 1521, Francis I memulai Perang Italia Keenam. Henry VIII, mengetahui bahwa Francis I ditawan setelah kekalahannya di Pavia pada tahun 1525, memutuskan untuk mengakhiri segala upaya diplomatik dan menawarkan Charles V untuk membantu pasukannya menyerang Prancis. Charles V menolak dan invasi Prancis oleh tentara Inggris tidak dapat dilakukan.

Istri-istri Raja Henry VIII dari Inggris
Istri-istri Raja Henry VIII dari Inggris. Sumber foto: Shakko / Wikimedia CommonsCC BY-SA 4.0


Enam istri Henry VIII, penguasa yang tak pernah puas

Dia adalah seorang raja Rabelaisian dan serba bisa, licik dan pemarah. Tetapi di atas segalanya karena banyak pernikahannya dan nasib istri-istrinya yang seringkali tragis, anak cucunya tetap mempertahankan namanya. keinginannya yang besar untuk seorang ahli waris memicu perang klan dan penasihat yang paling sering berakhir di bawah kapak algojo.

1. Catherine dari Aragon, menikah dua puluh tiga tahun (1509-1533): Katolik “besar”

Bagi Henry VII, raja pertama dinasti Tudor, pernikahan putranya Arthur dengan Catherine dari Aragon merupakan hal yang strategis. Raja-raja Inggris mengklaim takhta Valois. Dengan bersatu dengan Spanyol, mereka menjepit musuh Prancis. Arthur meninggal sebelum waktunya, tetapi Henry VIII, saudaranya, dapat melanggengkan aliansi dengan menikahi Catherine, enam tahun lebih tua darinya. Masalah utama masih harus diselesaikan: Gereja melarang saudara ipar menikahi saudara iparnya. Ratu bersumpah bahwa pernikahan dengan Arthur belum selesai dan karena itu batal demi hukum. Kami menunggu berbulan-bulan yang diperlukan untuk memastikan bahwa tidak ada kehamilan yang sedang berlangsung. Kemudian Paus Julius II meratifikasi pernikahan Catherine dan Henry, yang dirayakan pada tahun 1509. Kedua pasangan itu mengandung enam anak, tetapi semuanya meninggal saat masih bayi, kecuali calon Marie Tudor.

Henri melipatgandakan jumlah gundik: dia ingin mendapatkan anak laki-laki ini yang di matanya tidak mampu diberikan oleh Catherine. Pada tahun 1519, Henry VIII menjadi ayah dari seorang bajingan bernama Henry Fitzroy. dia mengangkatnya Duke of Rich Mond dan mempertimbangkan untuk menjadikannya ahli warisnya. Bagi sang ratu, penghinaan itu tak tertahankan. yakin akan haknya, Catherine, yang tidak lain adalah bibi Kaisar Charles V, tertarik dengan Spanyol untuk memaksa suaminya memperlakukannya dengan lebih hati-hati. tindakannya mendorong Henry sedikit lebih untuk bercerai. Prosedur itu berlangsung selama tujuh tahun. Ini meracuni hubungan antara Inggris dan Roma, yang mendukung putri penguasa Katolik Spanyol. Henry meninggal dan menolak Catherine pada tahun 1533. Dia meninggal sendirian di Kastil Kimbolton pada tahun 1536, seorang Janda Putri Wales yang sederhana. Adapun Henry, dia dikucilkan.

2. Anne Boleyn, menikah tiga tahun (1533-1536): menarik sampai kehilangan akal sehatnya

Henry VIII benar-benar menginginkan seorang ahli waris. bajingannya, Lord Fitzroy, meskipun mati muda, telah membuktikan kepadanya bahwa dia bisa mengandung laki-laki yang layak. Banyak perencana tahu bagaimana menggunakan obsesi kerajaan ini. Sebuah perang nyata dari klan dimulai. Yang pertama muncul adalah Anne Boleyn. Sir Tomas, duta besar untuk Margaret dari Austria, Bupati Belanda, kemudian untuk Francis I, bermanuver untuk mendorong putrinya ke pelukan Henry VIII. Anne adalah pendamping Ratu Claude dari Prancis. Dengan kakak perempuannya, Marie, mereka dibesarkan di halaman yang indah, di mana resep kegagahan menjalankan ceruk. Pada wawancara Camp du Drap d’Or pada tahun 1520, ketika Inggris dan Prancis bersumpah untuk selamanya damai, Boleyn menempatkan Mary di jalur Henry. Dia segera menjadi kekasihnya. Tapi raja menjadi bosan padanya, terlalu jinak. Anne yang lebih muda, memasuki panggung pada tahun 1525.

Tragedi Ratu Inggris Anne Boleyn Dihukum Mati Karena Berselingkuh

Menarik dan cerdik, dia tidak menyerah pada kemajuan Henri, tetapi membangkitkan gairahnya. sementara “bisnis besar” raja, perceraiannya, berlarut-larut, dia “menjadi gila” dalam istilah yang digunakan pada saat itu. Pada tahun 1533, Anne dan Henri menikah dan Uskup Agung Cantor Béry akhirnya membatalkan, di bawah kendali raja, pernikahan dengan Catherine dari Aragon. Seorang putri lahir – yang akan datang dari Elisabeth 1st. Tetapi raja menghindari kelahiran ini. Idyll yang sopan dengan cepat berubah menjadi mimpi buruk. Anne melipatgandakan keguguran dan Henri, yang dijauhkan darinya karena kehamilannya, mengambil wanita simpanan. Kecemburuan dan ketidakpercayaan melanda. Pada tahun 1536, dia kehilangan seorang anak laki-laki di minggu kedua puluh. Bagi Henri, cangkir itu penuh. Ketika istri barunya muncul di perusahaan musisi Flemish, Mark de Smedt, raja, yang sudah tergila-gila dengan Jeanne Seymour, menemukan alasan untuk tuduhan. Dalam prosesnya, Anne dihukum karena inses dengan saudaranya sendiri, George, dan dipenjara pada 2 Mei. kekasihnya yang seharusnya dipenggal pada 17 Mei 1536. Anne mengalami nasib yang sama dua hari kemudian.

3. Jeanne Seymour, menikah enam belas bulan (1536-1537): cinta yang luar biasa tanpa mahkota

Klan Boleyn telah kehabisan asetnya, yang lain mencoba peruntungannya dengan raja. Sir John Seymour menaruh harapannya pada putri kelimanya, Jeanne. Dia memiliki garis keturunan yang menguntungkan. keluarganya bangga karena telah menerima darah Plantagenet enam generasi yang lalu. bijaksana dan pendiam, Joan telah tiba di Istana terlebih dahulu sebagai pendamping Ratu Catherine sebelum bergabung dengan rombongan Ratu Anne Boleyn. Desas-desus pertama perselingkuhannya dengan raja menyebar dari tahun 1536. Bagi Henri, dia benar-benar balsam di akhir pernikahannya yang penuh badai. Roma, setelah episode ratu skismatis, sedang menunggu Henry VIII untuk membatalkan ekskomunikasi. Charles V berharap dia akan menikah lagi dalam garis keturunannya, misalnya dengan seorang putri Portugis. Tetapi yang membuat mereka sangat kecewa, hanya sepuluh hari setelah pemenggalan kepala Anne Boleyn, Henry VIII menikahi Joan. hanya Francis I yang lega melihat Raja Inggris mengambil seorang istri di antara bangsawannya sendiri, pernikahan sebelumnya dengan Spanyol telah mewakili aliansi berbahaya baginya.

Jeanne Seymour dinyatakan sebagai ratu pada 4 Juni 1536, tetapi dia tidak pernah dinobatkan. Raja yang bijaksana ingin menunggu sampai dia memiliki ahli waris laki-laki sebelum meresmikan pernikahannya dengan megah. Di Whitehall, Pengadilan berubah secara dramatis. Jeanne melarang mode Prancis, dia memberlakukan aturan berpakaian yang ketat dan memiliki undang-undang yang mengatur pemakaian bulu dan mutiara. Setelah kegembiraan la Boleyn, ketelitian sekarang diperlukan. Pada tahun 1537, Jeanne hamil dan bergabung dengan Istana Hampton Court sampai lahir, pada tanggal 12 Oktober, seorang anak laki-laki: masa depan Edward VI. Dua belas hari kemudian, dia meninggal karena demam nifas. Henri sangat terpengaruh. dia masih menganggapnya “satu-satunya wanita sejati” yang pernah dia miliki. dia berkabung selama tiga bulan dan tidak menikah lagi selama tiga tahun. Dan dengan dialah dia memilih untuk dimakamkan, pada tahun 1547, di Kapel Saint-George di Kastil Windsor.

4. Anne de Clèves, menikah enam bulan (Januari-Juni 1540): seorang teman, dan tidak lebih

Pada saat itu, pernikahan para pangeran sering menjadi urusan negara: itu mengawali aliansi dan perjanjian dengan darah. Untuk menetapkan dan mengatur mereka, menteri dan penasihat saling berdesak-desakan.Tidak puas dengan layanan mereka, Henry VIII menggunakan mereka dan memenggal kepala sebanyak, jika tidak lebih, sebagai istri. Pada zaman Catherine dari Aragon, raja memiliki Kardinal Wolsey sebagai menteri utamanya. Pendeta yang sudah menikah ini gagal mendapatkan perceraian kerajaan dan meninggal di penjara. Humanis Tomas More, teman Erasmus, menggantikannya sebagai rektor. Sebagai seorang Katolik yang taat, dia tidak pernah menerima pernikahan dengan Anne Boleyn dan membayarnya dengan kepalanya sendiri pada tahun 1535. Tomas Cromwell yang ambisius, yang merupakan mantan anak didik Wolsey, kemudian menjadi penasihat utama raja. Diplomat ini, yang memenangkan reformasi, merundingkan pernikahan Henry VIII dengan Anne of Cleves.

Persatuan ini sangat berguna, karena Anne of Cleves adalah seorang putri Protestan. Pada tahun 1539, Inggris berada di teluk. Di luar dugaan, Charles V baru saja menandatangani perdamaian dengan musuh kemarin, François I. Bagi Henry VIII, perjanjian ini mewakili pergeseran aliansi politik yang sangat berbahaya. dia sekarang harus menghadapi koalisi Katolik.

Henri memilih Anne setelah melihat potretnya dilukis oleh Hans Holbein the Younger. Tapi modelnya kecewa. Dia hanya berbicara bahasa Jerman dan, meskipun pernikahan resmi pada 6 Januari 1540, dia memperoleh pembatalannya pada bulan Juli tahun yang sama. Namun mantan pasangan tetap berteman baik. Henry VIII memberinya tanah dan istana dan selalu memanggilnya “saudara perempuannya yang tercinta”. Anne of Cleves tinggal di Inggris sampai kematiannya pada tahun 1557, pada usia 41 tahun.

5. Catherine Howard, menikah satu tahun tujuh bulan (1540-1542): sangat cepat tidak setia

Pernikahan dengan Anne de Clèves mengalami kegagalan. penghasutnya Tomas Cromwell membayarnya dengan kepalanya. Pada Juli 1540, dia yakin akan pengkhianatan dan bid’ah… Dengan jatuhnya Cromwell, para reformis memberi jalan kepada para Katolik tradisional. Duke of Norfolk adalah pemimpin mereka. Tetapi sudah terlambat untuk membalikkan skisma Anglikan. Raja telah menjadi gubernur mutlak Gereja dan properti gerejawi yang terintegrasi ke dalam domain Mahkota. Namun, kemarahan ikonoklastik yang telah menghancurkan gereja dan biara menolak.

Keponakan Norfolk, Catherine Howard, 19, tidak memiliki pendidikan seperti Anne Boleyn, atau kecantikan lembut Jeanne Seymour, tetapi banyak temperamen. Itu menyenangkan raja. Pernikahan berlangsung pada 28 Juli 1540. Itu adalah mawar muda pilihan untuk seorang pria berusia 48 tahun yang sekarang mengalami obesitas, menderita osteomielitis dan diabetes. Tetapi Henry VIII tidak tahu banyak tentang Catherine pada saat muda. Dia tidak perawan sejak berusia 14 tahun. Dan segera setelah dia menikah, Howard muda menjadi bangga, boros dan di atas segalanya tanpa kehati-hatian. Dia berhubungan kembali dengan salah satu mantan pengagumnya, Tomas Culpepper, pria dari kamar raja. Kencan mereka didampingi oleh Lady Rochford, janda George Boleyn yang masih hidup. Lebih buruk lagi, Catherine yang pusing ini memanggil dua kekasih muda untuknya.

Tindakannya sampai ke telinga Tomas Cranmer, Uskup Agung Canterbury, seorang anti-kepausan yang ganas. dia melaporkannya kepada Henri, yang pada awalnya menolak untuk mendengar kebenaran. Kemudian dia memutuskan untuk memenggal Catherine, tetapi juga Lady Rochford, Culpepper dan Dereham, salah satu kekasih pertamanya, dipenggal pada Februari 1542.

6. Catherine Parr, menikah tiga tahun enam bulan (1543-1547): dan akhirnya, janda yang saleh

Mengingat nasib tragis klan Boleyn dan Howard, tidak ada yang terburu-buru untuk menyelipkan seorang perawan nubile ke ranjang seorang raja yang sudah diberikan tiga ahli waris: Edward, 6, Elisabeth, 10, dan yang tertua, Marie Tudor, 27 tahun. Namun, seorang wanita berusia 30 tahun, dua kali menjanda, maju ke depan. Catherine Neville Lady Latimer, lebih dikenal dengan nama gadisnya, Parr, memiliki kehidupan seorang istri yang patuh, berturut-turut menikah dengan dua pria yang lebih tua, masing-masing sangat sakit. Dia harus pindah lebih dekat ke London dengan suami pertamanya untuk menemukan dokter yang lebih baik. Catherine menjadi akrab dengan Seymours, satu-satunya klan yang selamat dari murka kerajaan. Berpengalaman dalam teologi, dia suka berdebat tentang ide-ide. Dia diperhatikan oleh Sir Tomas Seymour dan Henry VIII. Tomas menyerahkan prioritas kepada raja tua yang menikahi Catherine pada 12 Juli 1543.

Tenang dan bermartabat, dia adalah kebalikan dari Catherine Howard. Dia tahu bagaimana merawat raja yang sakit, memaksakan dirinya dengan kelembutan dan toleransinya. Dia terikat kuat dengan Putri Marie yang mewarisi Katolik ketat Catherine dari Aragon, tetapi ditempatkan di sekitar tiga pewaris kerajaan dari para pembimbing yang membagi-bagikan mereka humanisme tercerahkan. Pandangan agama Catherine sangat kompleks. Dia menulis, dan “Ratapan Seorang Nelayan” diterbitkan setelah kematian Henry VIII. Selama masa hidup raja, kecenderungan Protestannya membawa dia beberapa kemunduran, didorong oleh Katolik yang kuat. Tapi Henri tidak terlalu memperhatikannya.

Ketika penguasa meninggal pada tahun 1547, wanita pendiam dan saleh ini tiba-tiba menyerah pada nafsu. Dia menikah dengan Sir Thomas Seymour, Laksamana Armada. Pada usia 35, dia hamil untuk pertama kalinya, melahirkan bayi Marie dan meninggal tak lama setelah demam nifas. Dengan demikian dia mengetahui akhir yang sama dengan Jeanne Seymour, saudara perempuan dari suami keempatnya dan istri dari ketiga…

Ringkasan perkawinan Henry VIII

Catherine dari Aragon, ditolak. Anne Boleyn, dieksekusi. Jeanne Seymour, meninggal saat melahirkan. Anne de Clèves, hampir tidak menikah. Catherine Howard, dipenggal. Hanya Catherine Parr yang menarik diri dari permainan dengan membawa Henri sedikit stabilitas.

Usia tua raja Henry VIII

Sang raja, yang sudah tua, menjadi gemuk, tidak lagi bergerak dengan susah payah. Dia tidak bisa lagi menggunakan kapasitas intelektualnya di masa lalu. Henry VIII, mengejar kebijakan agamanya, dengan keras menekan pemberontakan Katolik pada April 1441 dan melarang kelas bawah dan wanita membaca Alkitab dalam bahasa Inggris. Pada bulan November 1541, mengetahui perselingkuhan Catherine Howard, dia dieksekusi pada bulan Februari 1542. Pada tahun 1543, dia menikahi Catherine Parr dan mempercayakan pendidikan anak-anaknya kepada kaum reformis. Henry benar-benar ingin melindungi kesatuan kerajaan.

Henry VIII Raja Inggris | Kehidupan pernikahan yang penuh peristiwa tragis
Henry VIII Raja Inggris | Kehidupan pernikahan yang penuh peristiwa tragis. Sumber foto: Architas / Wikimedia CommonsCC BY-SA 4.0

Keturunan Henry VIII

Dari enam istrinya, Henry VIII memiliki tiga anak yang sah:
– Marie, calon Marie Ière, putri Catherine dari Aragon
– Elisabeth, calon Elisabeth I, putri Anne Boleyn
– Edouard, calon Edouard VI, putra Jeanne Seymour


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, History, The Royal Household, Historic, Historic Royal Palace

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Operasi Piring Terbang di Brazil (Operacao Prato), investigasi misteri…

Mengungkap Misteri: Kebenaran Dibalik Operasi UFO di Brasil (Operasi Piring Terbang) Menyelami inti dari salah satu operasi militer Brasil yang paling menarik dengan Investigasi...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *