PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Efek samping jangka panjang dari pengobatan kanker (Efek Terlambat) bagi orang yang selamat dari kanker

8 min read

Efek samping jangka panjang dari pengobatan kanker (Efek Terlambat) bagi orang yang selamat dari kanker

Efek samping jangka panjang dari pengobatan kanker

Setelah menerima pengobatan, tidak semua penderita kanker mengalami efek samping jangka panjang dari pengobatan kanker atau efek yang “terlambat”. Jika ini terjadi, beberapa efek jangka panjang, seperti kelelahan, dapat bertahan selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah perawatan selesai. Efek terlambat, termasuk penyakit tertentu seperti penyakit jantung atau timbulnya kanker sekunder, tidak muncul sampai bertahun-tahun setelah menghentikan pengobatan. Efek ini bisa ringan maupun berat.

Tanyakan kepada dokter Anda apa efek jangka panjang atau efek akhir yang mungkin memengaruhi Anda. Risiko mengalami efek tersebut dapat bervariasi tergantung pada:

  • jenis dan durasi perawatan Anda;
  • usia Anda pada saat perawatan;
  • jenis kelamin Anda;
  • kesehatan umum Anda.

Berapa lama efek sampingnya?

Efek samping kemoterapi biasanya berperilaku berbeda dari pasien ke pasien. Sementara mereka akan bertahan untuk waktu yang relatif lama di beberapa, mereka akan lebih pendek dalam darah dan kemudian dalam sel darah merah dan putih. Perlu dicatat bahwa efek ini dapat muncul beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah perawatan.

1. Efek samping cepat (jangka pendek)

Sel-sel normal dan sehat biasanya pulih cukup cepat ketika kemoterapi selesai. Dalam hal ini, efek samping tidak berlangsung lama dan hilang dengan pemulihan sel-sel normal, sel-sel sehat biasanya pulih cukup cepat ketika pengobatan kemoterapi selesai. Dalam hal ini, efek samping (muntah, mual, demam, nyeri tulang dan sakit mulut tidak berlangsung lama dan hilang dengan pemulihan sel normal.

2. Efek samping lambat (efek samping jangka panjang dari pengobatan kanker)

Beberapa efek samping dapat berlangsung selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun sebelum menghilang sepenuhnya dalam kehidupan seseorang. Memang jarang terjadi, namun bukan tidak mungkin efek samping pengobatan berlangsung seumur hidup. Ini adalah kasus ketika kemoterapi menyebabkan kerusakan permanen pada jantung, paru-paru, ginjal dan organ reproduksi.

Dalam memerangi kanker, beberapa jenis kemoterapi juga dapat menyebabkan efek samping bertahun-tahun setelah menghentikan pengobatan. Mereka juga dapat bertanggung jawab untuk perkembangan kanker hati atau kanker paru-paru.

Terapi radiasi dapat menyebabkan perubahan jangka panjang. Kulit Anda mungkin sedikit lebih gelap, dan pori-pori mungkin lebih besar dan lebih terlihat. Kulit mungkin lebih atau kurang sensitif dan terasa lebih tebal dan lebih kencang daripada sebelum perawatan. Radioterapi membuat jaringan kurang elastis. Dokter menyebut ini fibrosis radiasi. Bagaimana ini mempengaruhi Anda akan bervariasi tergantung pada bagian mana dari tubuh Anda yang dirawat.

Terapi hormon dapat menyebabkan pembekuan darah, hot flashes (pada pria maupun wanita), peningkatan risiko kanker lainnya
gejala menopause, osteoporosis, efek samping seksual (pria dan wanita).


Jenis efek “terlambat” atau efek samping jangka panjang dari pengobatan kanker

Hampir semua perawatan kanker dapat menyebabkan efek terlambat. Dan perawatan yang berbeda dapat menyebabkan efek akhir yang berbeda. Di bawah ini adalah daftar efek terlambat yang paling umum. Bicaralah dengan dokter Anda tentang kekhawatiran Anda tentang efek akhir tertentu.

1. Masalah pembedahan atau operasi

Efek samping akhir dari operasi tergantung pada jenis kanker dan di bagian tubuh mana Anda telah menjalani operasi:

  • Orang yang selamat dari limfoma Hodgkin, terutama yang didiagnosis sebelum tahun 1988, sering kali limpanya diangkat. Limpa merupakan organ vital bagi sistem kekebalan tubuh. Menghapusnya terkait dengan risiko infeksi yang lebih tinggi.
  • Orang yang selamat dari kanker tulang dan jaringan lunak mungkin telah kehilangan sebagian atau seluruh anggota tubuh. Ini dapat menyebabkan efek fisik dan emosional. Salah satu contohnya adalah rasa sakit pada phantom limbs. Itu membuat Anda merasakan sakit pada anggota tubuh yang telah diangkat, meskipun sudah tidak ada lagi. Rehabilitasi dapat membantu orang mengatasi perubahan fisik dalam pengobatan.
  • Orang yang telah menjalani terapi radiasi atau operasi untuk mengangkat kelenjar getah bening dapat mengembangkan limfedema. Kelenjar getah bening adalah organ kecil berbentuk kacang yang membantu melawan infeksi. Limfedema terjadi ketika cairan getah bening menumpuk dan menyebabkan pembengkakan dan nyeri.
    Orang yang telah menjalani operasi panggul atau perut tertentu mungkin tidak memiliki anak. Ini disebut infertilitas.

2. Masalah jantung

Kemoterapi dan terapi radiasi ke dada dapat menyebabkan masalah jantung. Beberapa orang yang selamat mungkin memiliki risiko yang lebih tinggi. Ini termasuk mereka yang:

  • Menerima pengobatan untuk limfoma Hodgkin sebagai seorang anak
  • Berusia 65 tahun ke atas
  • Menerima dosis kemoterapi yang lebih tinggi
  • Menerima obat-obatan tertentu, seperti trastuzumab (Herceptin, Ogivri) dan doxorubicin (Adriamycin, Doxil)

Berikut adalah daftar kondisi jantung yang umum. Bicaralah dengan dokter Anda segera jika Anda mendapatkan gejala-gejala ini:

  • Gagal jantung kongestif (CHF) melemahkan otot jantung. Gejalanya meliputi sesak napas, pusing, dan pembengkakan pada tangan atau kaki.
  • Penyakit jantung koroner adalah salah satu jenis penyakit jantung. Ini lebih sering terjadi pada mereka yang telah menerima terapi radiasi dosis tinggi ke dada. Gejalanya meliputi nyeri dada dan sesak napas.
  • Aritmia adalah detak jantung yang tidak teratur. Gejalanya meliputi pusing, nyeri dada, dan sesak napas.

Contoh obat yang dapat menyebabkan masalah jantung:

  • Trastuzumab
  • Doksorubisin
  • Daunorubisin (Cerubidin)
  • Epirubicin (Ellence)
  • Siklofosfamid (Genoxal, Mitoxan)
  • Osemertinib (Tagrisso)

Tanyakan kepada dokter Anda apakah perawatan yang Anda terima dapat memengaruhi jantung Anda. Ia dapat memeriksa fungsi jantung Anda dan melihat kerusakan selama dan setelah perawatan. Dokter Anda mungkin menggunakan tes yang disebut ekokardiogram, juga disebut gema. Tes jantung lainnya mungkin termasuk pemeriksaan fisik, elektrokardiogram (EKG atau EKG), dan pemindaian akuisisi multigasi (MUGA: Multigated Acquisition Scan (MUGA).

Ada banyak obat kemoterapi yang berbeda dan semuanya memiliki efek samping yang berbeda. Tanyakan kepada dokter atau perawat spesialis Anda tentang obat-obatan yang Anda konsumsi jika Anda khawatir tentang efek jangka panjang dari perawatan Anda. Baca juga: Obat Kemoterapi | Daftar obat yang digunakan dalam kemoterapi

3. Hipertensi (ini juga disebut tekanan darah tinggi)

Atau mungkin gejala yang terpisah. Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, dokter Anda mungkin memantaunya lebih dekat selama perawatan kanker. Hipertensi dipercepat adalah ketika tekanan darah meningkat secara tiba-tiba dan cepat. Ini sering menyebabkan kerusakan organ. Oleh karena itu, sangat penting untuk segera mendapatkan bantuan medis.

Beberapa obat anti kanker dapat menyebabkan tekanan darah tinggi. Contoh obat ini antara lain:

  • Bevacizumab (Avastin, Mvasi)
  • Sorafenib (Nexavar)
  • Sunitinib (Sutent)

Risiko tekanan darah tinggi berkurang begitu seseorang berhenti minum obat ini. Tetapi efek jangka panjangnya tidak diketahui. Orang yang selamat dengan peningkatan risiko tekanan darah tinggi harus bekerja dengan tim perawatan kesehatan mereka untuk mengurangi risiko ini. Ini dapat mencakup tes tekanan darah, penurunan berat badan, pengurangan asupan garam, obat-obatan, dan aktivitas fisik.

4. Masalah paru-paru

Kemoterapi dan terapi radiasi pada dada dapat merusak paru-paru. Penderita kanker yang telah menerima kemoterapi dan terapi radiasi mungkin memiliki risiko kerusakan paru-paru yang lebih tinggi. Orang yang memiliki penyakit paru-paru dan orang tua mungkin memiliki lebih banyak masalah paru-paru.

Obat-obatan yang dapat merusak paru-paru meliputi:

  • Bleomisin (Bleksan)
  • Carmustine (Becenum, BiCNU, Carmubris)
  • Methotrexate (beberapa nama merek)

Efek terlambat pada paru-paru dapat meliputi:

  • Perubahan cara kerja paru-paru
  • Penebalan selaput paru-paru
  • Peradangan paru-paru
  • Kesulitan dalam bernafas

5. Masalah dengan sistem endokrin (terdiri dari semua organ yang memiliki kapasitas untuk melepaskan hormon ke dalam darah)

Beberapa jenis pengobatan kanker dapat mempengaruhi sistem endokrin. Sistem ini mencakup kelenjar dan organ lain yang membuat hormon dan membuat telur atau sperma. Penderita kanker yang berisiko mengalami perubahan hormonal dari pengobatan memerlukan tes darah rutin untuk mengukur kadar hormon.

  • Menopause (mati haid). Banyak pengobatan kanker dapat menyebabkan gejala menopause pada wanita. Perawatan ini meliputi:
    • Pembedahan untuk mengangkat indung telur wanita (ooforektomi)
    • Kemoterapi
    • Terapi hormonal
      Terapi radiasi ke daerah panggul Gejala menopause yang disebabkan oleh pengobatan kanker mungkin lebih buruk daripada gejala menopause alami. Hal ini karena penurunan hormon terjadi lebih cepat. Gejalanya meliputi:
    • Perubahan suasana hati atau hasrat seksual
    • Hot flash
    • Osteoporosis
  • Masalah Kontrol Kandung Kemih. Wanita yang menjalani terapi hormon yang belum mengalami menopause mungkin mengalami menstruasi yang lebih ringan dan lebih sedikit. Menstruasi bisa berhenti total untuk wanita lain. Setelah perawatan, periode dapat kembali untuk beberapa wanita yang lebih muda. Tetapi wanita di atas 40 lebih kecil kemungkinannya untuk melihat mereka kembali. Terkadang pengobatan kanker menyebabkan menopause lebih awal dari biasanya. Hal ini juga dapat menyebabkan timbulnya menopause.
    Masalah hormonal pada pria. Beberapa perawatan dapat menyebabkan gejala seperti menopause pada pria. Ini termasuk terapi hormon untuk kanker prostat atau operasi untuk mengangkat testis. Gejala mungkin termasuk:

    • Perubahan hasrat seksual
    • Hot flash
    • Osteoporosis
  • Infertilitas (tidak bisa punya anak). Perawatan yang mempengaruhi organ reproduksi atau sistem endokrin meningkatkan risiko infertilitas. Infertilitas berarti tidak bisa hamil atau menjadi ayah dari anak. Terkadang infertilitas akibat pengobatan kanker berlangsung dalam waktu singkat. Tapi terkadang itu permanen.
  • Masalah hormonal yang berhubungan dengan terapi radiasi pada kepala dan leher. Terapi radiasi pada kepala dan leher dapat menurunkan kadar hormon. Ini juga dapat menyebabkan perubahan pada kelenjar tiroid.

6. Masalah tulang, sendi dan jaringan lunak

Kemoterapi, obat steroid, atau terapi hormon dapat menyebabkan penipisan tulang, yang disebut osteoporosis atau nyeri sendi. Imunoterapi dapat menyebabkan masalah sendi atau otot. Ini adalah masalah rematik. Orang yang tidak aktif secara fisik mungkin memiliki risiko lebih tinggi untuk kondisi ini.

Penderita kanker dapat mengurangi risiko osteoporosis dengan cara berikut:

  • Hindari produk tembakau
  • Makan makanan yang kaya kalsium dan vitamin D
  • Menjadi aktif secara fisik (olahraga ringan secara rutin)
  • Batasi jumlah alkohol yang mereka minum

7. Masalah otak, sumsum tulang belakang dan saraf

Kemoterapi dan terapi radiasi dapat menyebabkan efek samping jangka panjang pada otak, sumsum tulang belakang, dan saraf. Ini termasuk:

  • Gangguan pendengaran karena kemoterapi dosis tinggi, terutama obat-obatan seperti cisplatin (beberapa nama merek)
  • Peningkatan risiko stroke karena radiasi dosis tinggi ke otak
  • Efek samping dari sistem saraf, termasuk kerusakan saraf di luar otak dan sumsum tulang belakang, yang disebut neuropati perifer
  • Penderita kanker harus menjalani pemeriksaan fisik dan tes pendengaran secara teratur setelah perawatan untuk memeriksa efek ini.

Kesulitan belajar, memori dan perhatian. Kemoterapi dosis tinggi dan terapi radiasi ke kepala dan bagian tubuh lainnya dapat menyebabkan masalah kognitif pada orang dewasa dan anak-anak. Masalah kognitif muncul ketika seseorang mengalami kesulitan dalam memproses informasi. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki masalah ini.

8. Masalah kesehatan gigi dan mulut serta penglihatan

Penderita kanker dapat memiliki masalah kesehatan gigi dan mulut dan penglihatan, tergantung pada perawatan yang mereka terima:

  • Kemoterapi dapat mempengaruhi email gigi dan meningkatkan risiko masalah gigi jangka panjang.
  • Terapi radiasi dosis tinggi pada daerah kepala dan leher dapat mempengaruhi perkembangan gigi. Ini juga dapat menyebabkan penyakit gusi dan mengurangi produksi air liur, menyebabkan mulut kering.
  • Obat steroid dapat meningkatkan risiko masalah mata. Ini termasuk pengaburan mata yang mempengaruhi penglihatan, yang disebut katarak.

Untuk melihat atau mencegah masalah di masa depan, para penyintas harus menjadwalkan pertemuan rutin dengan dokter gigi dan dokter mata. Dokter mata adalah dokter yang berspesialisasi dalam perawatan kondisi mata untuk salah satu efek samping jangka panjang dari pengobatan kanker.

9. Masalah pencernaan

Kemoterapi, terapi radiasi, dan pembedahan dapat memengaruhi cara seseorang mencerna makanan. Pembedahan atau terapi radiasi ke daerah perut dapat menyebabkan jaringan parut, nyeri jangka panjang, dan masalah usus. Beberapa orang yang selamat mungkin mengalami diare kronis yang mengurangi kemampuan tubuh untuk menyerap nutrisi.

Ahli Diet Terdaftar (RD) dapat membantu orang dengan masalah pencernaan mendapatkan nutrisi yang cukup. Mungkin juga bermanfaat untuk menemui dokter yang berspesialisasi dalam saluran pencernaan, yang disebut ahli gastroenterologi.

10. Kesulitan emosional

Penderita kanker seringkali memiliki berbagai emosi positif dan negatif:

  • Lega
  • Perasaan bersyukur karena masih hidup
  • Takut terulang kembali
  • Amarah
  • Kesalahan
  • Depresi
  • Kecemasan
  • Merasa kesepian

Penyintas kanker, pengasuh, keluarga dan teman juga dapat menderita gangguan stres pasca-trauma. Ini adalah gangguan kecemasan. Ini dapat berkembang setelah melalui peristiwa yang sangat menakutkan atau mengancam jiwa, seperti diagnosis dan pengobatan kanker.

Pengalaman pasca perawatan setiap orang berbeda. Misalnya, beberapa penyintas berjuang dengan efek emosional negatif dari kanker. Yang lain mengatakan mereka memiliki pandangan hidup yang positif dan diperbarui karena kanker tersebeut.

11. Kanker sekunder (kanker kedua)

Ini mungkin munculnya kanker primer baru. Ini dapat berkembang sebagai efek akhir dari perawatan kanker sebelumnya, seperti kemoterapi dan terapi radiasi. Atau bisa juga kanker asli yang telah menyebar ke bagian tubuh lain di mana kanker itu bermula.

Kemoterapi dan terapi radiasi juga dapat merusak sel punca di sumsum tulang. Ini meningkatkan risiko leukemia akut atau myelodysplasia. Myelodysplasia adalah kanker darah di mana bagian normal dari darah tidak dibuat atau tidak normal. Bicaralah dengan dokter Anda tentang gejala atau efek samping baru yang Anda alami.

12. Lelah

Kelelahan adalah perasaan kelelahan fisik, emosional, atau mental yang konstan. Ini adalah efek samping paling umum dari pengobatan kanker. Beberapa penderita kanker mengalami kelelahan selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah menyelesaikan pengobatan.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kanker Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Cancer Research UK, American Cancer Society, National Cancer Instituteat the National Institutes of Health, Medical News Today, Macmillan Cancer Support

Sumber foto: Pxfuel

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

2 Replies to “Efek samping jangka panjang dari pengobatan kanker (Efek Terlambat)…”

  1. Cool website!

    My name’s Eric, and I just found your site – pinterpandai.com – while surfing the net. You showed up at the top of the search results, so I checked you out. Looks like what you’re doing is pretty cool.

    But if you don’t mind me asking – after someone like me stumbles across pinterpandai.com, what usually happens?

    Is your site generating leads for your business?

    I’m guessing some, but I also bet you’d like more… studies show that 7 out 10 who land on a site wind up leaving without a trace.

    Not good.

    Here’s a thought – what if there was an easy way for every visitor to “raise their hand” to get a phone call from you INSTANTLY… the second they hit your site and said, “call me now.”

    You can –

    Talk With Web Visitor is a software widget that’s works on your site, ready to capture any visitor’s Name, Email address and Phone Number. It lets you know IMMEDIATELY – so that you can talk to that lead while they’re literally looking over your site.

    CLICK HERE http://talkwithcustomer.com to try out a Live Demo with Talk With Web Visitor now to see exactly how it works.

    Time is money when it comes to connecting with leads – the difference between contacting someone within 5 minutes versus 30 minutes later can be huge – like 100 times better!

    That’s why we built out our new SMS Text With Lead feature… because once you’ve captured the visitor’s phone number, you can automatically start a text message (SMS) conversation.

    Think about the possibilities – even if you don’t close a deal then and there, you can follow up with text messages for new offers, content links, even just “how you doing?” notes to build a relationship.

    Wouldn’t that be cool?

    CLICK HERE http://talkwithcustomer.com to discover what Talk With Web Visitor can do for your business.

    You could be converting up to 100X more leads today!
    Eric

    PS: Talk With Web Visitor offers a FREE 14 days trial – and it even includes International Long Distance Calling.
    You have customers waiting to talk with you right now… don’t keep them waiting.
    CLICK HERE http://talkwithcustomer.com to try Talk With Web Visitor now.

    If you’d like to unsubscribe click here http://talkwithcustomer.com/unsubscribe.aspx?d=pinterpandai.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.