Risiko Saham Jatuh – Risiko Berinvestasi Saham – Risiko Trading Saham

Risiko Saham

Risiko terbesar berinvestasi di saham adalah Anda bisa kehilangan sebagian atau seluruh uang Anda. Penting untuk tidak menipu diri sendiri dengan berpikir bahwa ini tidak mungkin terjadi pada Anda. Berikut adalah beberapa risiko saham yang jatuh…

Ada risiko bahwa perusahaan individu atau pasar yang lebih luas, seperti pasar saham Australia, tidak berkinerja sebaik yang Anda harapkan, menyebabkan saham Anda jatuh nilainya.

Lebih buruk lagi, sebuah perusahaan bisa bangkrut dan Anda bisa kehilangan semua yang Anda investasikan di dalamnya.

Ketika Anda melakukan investasi, Anda harus memiliki harapan yang realistis tentang bagaimana mereka tumbuh dan apa yang mungkin Anda capai sebagai hasilnya. Tetapkan bilah terlalu tinggi dan Anda harus mengambil risiko lebih besar dan membuka diri terhadap potensi kerugian yang lebih tinggi.


Apakah Anda kehilangan saham jika pasar ambruk “crash” ?

Pasar saham cenderung naik. Ini karena pertumbuhan ekonomi dan keuntungan yang berkelanjutan oleh perusahaan.

Terkadang, bagaimanapun, ekonomi berubah atau gelembung aset muncul – dalam hal ini, pasar ambruk. Investor yang mengalami crash dapat kehilangan uang jika mereka menjual posisi mereka, malahan ada yang menunggu kenaikan.

Jawaban atas pertanyaan ini cukup mudah: Ya, saham bisa kehilangan semua nilainya di pasar. Sekarang, kami tidak ingin membuat Anda takut untuk berinvestasi di saham, atau berinvestasi secara umum. Setiap saham memiliki risiko!

Menjual Setelah Crash market

Karena cara perdagangan saham, investor bisa kehilangan cukup banyak uang jika mereka tidak memahami bagaimana fluktuasi harga saham mempengaruhi kekayaan mereka.

Dalam pengertian yang paling sederhana, investor membeli saham pada harga tertentu dan kemudian dapat menjual saham tersebut untuk merealisasikan capital gain. Namun, jika minat investor berkurang dan penurunan nilai yang dirasakan dari saham mengakibatkan penurunan harga saham secara dramatis, investor tidak akan mendapatkan keuntungan.

Misalnya, seorang investor membeli 1.000 saham di sebuah perusahaan dengan total $ 1.000. Karena jatuhnya pasar saham, harga saham turun 75%. Akibatnya, posisi investor turun dari 1.000 saham senilai $ 1.000 menjadi 1.000 saham senilai $ 250.

Dalam kasus ini, jika investor menjual posisi tersebut, mereka akan mengalami kerugian bersih sebesar $ 750. Namun, jika investor tidak panik dan meninggalkan uangnya dalam investasi, ada kemungkinan besar mereka pada akhirnya akan mengganti kerugian ketika pasar rebound.

Ingat — sementara pasar saham secara historis naik dari waktu ke waktu, mereka juga mengalami pasar beruang dan ambruk di mana investor bisa dan telah kehilangan uang.


Risiko perdagangan efek

Harga saham atau sekuritas berfluktuasi, kadang-kadang secara dramatis naik dan turun. Harga sekuritas mungkin naik atau turun, dan mungkin menjadi tidak berharga.

Kemungkinan besar kerugian akan terjadi daripada keuntungan yang dihasilkan dari membeli dan menjual sekuritas.

Baca juga 👉 Cara Menganalisa Saham Seperti Ahli Pasar Saham Profesional


Risiko perdagangan margin

Risiko kerugian dalam membiayai transaksi dengan setoran agunan sangat signifikan. Anda dapat mengalami kerugian lebih dari uang tunai Anda dan aset lain yang disimpan sebagai jaminan dengan orang yang berlisensi atau terdaftar.

Kondisi pasar mungkin membuat tidak mungkin untuk melaksanakan pesanan kontinjensi, seperti pesanan “stop-loss” atau “stop-limit”. Anda dapat dipanggil pada pemberitahuan singkat untuk melakukan setoran margin tambahan atau pembayaran bunga.

Jika setoran margin atau pembayaran bunga tidak dilakukan dalam waktu yang ditentukan, jaminan Anda dapat dilikuidasi tanpa persetujuan Anda. Selain itu, Anda akan tetap bertanggung jawab atas segala defisit yang terjadi di akun Anda dan bunga yang dibebankan pada akun Anda.

Karena itu Anda harus mempertimbangkan dengan hati-hati apakah pengaturan pembiayaan seperti itu sesuai dengan posisi keuangan dan tujuan investasi Anda sendiri.

Baca juga 👉 Live Forex, Saham, Indeks, Komoditas Beserta Pengertian dan Contoh


Tidak mendapatkan dividen

Namun bagaimana jika perusahaannya rugi? Ini adalah salah satu risiko memiliki saham yaitu perusahaan tidak membagikan dividen dikarenakan rugi. Kerugian tidak akan dibagikan kepada pemegang saham seperti halnya dividen, namun kerugian akan menggerus modal yang akhirnya berdampak buruk pada kondisi keuangan perusahaan.


Potensi loss dari selisih rugi antara harga jual dan beli

Jika seperti itu apa yang terjadi pada harga saham? Ada kemungkinan harga sahamnya akan turun karena performa bisnis perusahaan tidak baik. Penurunan harga saham akan menjadi risiko kedua dalam trading saham, yaitu ketika kita menjual sebuah saham karena performa bisnisnya yang jelek di harga lebih rendah dibanding harga pembelian saham itu sebelumnya. Ini yang disebut dengan loss.

Perusahaan bangkrut dan menerima hasil pembagian likuidasi terakhir kali.

Apa yang terjadi jika satu perusahaan mengalami rugi dari waktu ke waktu? Ada kemungkinan perusahaan tersebut akan bangkrut. Kebangkrutan adalah risiko terburuk bagi pemegang saham, karena sebagai pemilik pemegang saham memiliki hak paling akhir setelah perusahaan dilikuidasi dan hasilnya dipakai untuk membayar pajak, hak gaji karyawan dan utang.

Dengan mengetahui risiko trading saham maka trader wajib bijak dalam memilih dengan baik saham-saham yang harus dibeli, jangan sampai membeli sebuah saham yang malah memberikan kerugian terus-menerus.


Risiko pasar

Risko pasar ini adalah risiko fluktuasi atau naik turunnya Nilai Aktiva Bersih (NAB) yang disebabkan oleh perubahan sentimen pasar keuangan (seperti saham dan obligasi) yang sering disebut juga dengan risiko sistematik (systematic risk), artinya risiko ini tidak bisa dihindari dan pasti akan selalu dialami oleh investor.

Hal ini bahkan bisa membuat investor mendapati capital loss. Perubahan ini bisa dikarenakan beberapa hal seperti adanya resesi ekonomi, isu, kerusuhan, spekulasi termasuk juga perubahan politik. Contoh, isu kesehatan seorang presiden kemudian memberikan fluktuasi nilai dari rupiah terhadap dolar yang kemudian naik.

Anda tidak perlu panik dan langsung mencairkan dana investasi saat menghadapi fluktuasi pasar. Sebabnya, penurunan atau peningkatan aset seperti ini tidak terjadi secara terus-menerus.

Baca juga 👉 Motif Melakukan Investasi Internasional – Investor, Kreditor dan Motif Berburu Dana di Pasar Internasional


Risiko Inflasi

Risiko inflasi, juga disebut risiko daya beli, adalah peluang bahwa arus kas dari investasi tidak akan bernilai sebanyak di masa depan karena perubahan daya beli karena inflasi.

Risiko ini memiliki potensi yang merugikan daya beli masyarakat terhadap investasi dikarenakan adanya kenaikan rata-rata dari harga konsumsi.

Risiko saham terhadap inflasi adalah risiko yang diambil oleh investor saat memegang uang tunai atau berinvestasi dalam aset yang tidak terkait dengan inflasi. Risikonya adalah bahwa nilai tunai akan berkurang oleh inflasi.

Sebagai contoh, jika seorang investor memegang 40% dari portofolio tunai Rp10.000.000 dan inflasi berjalan pada 5%, nilai tunai portofolio akan kehilangan Rp2.000.000 per tahun (Rp10 juta x 0,4 x 0,05) karena inflasi.

Baca juga 👉 Pengertian Inflasi Contoh, Indikator, Pengelompokan, Cara Mengatasi & Menghitung


Risiko Reinvestment

Bagaimana Investasi Mempengaruhi Kehidupan Finansial?
Risiko ini merupakan risiko yang terjadi pada penghasilan dari suatu aset keuangan yang mengharuskan perusahaan untuk melakukan aktivitas re-invest.

Jadi, ketika hendak melakukan re-invest, perusahaan harus benar-benar memahami apa itu re-invest serta bagaimana caranya agar bisa mengatur atau mengelola risiko investasi ini.

Mulai sekarang, Anda sudah paham bagaimana risiko dari investasi dapat mempengaruhi keuntungan atau kerugian investasi.

Berbagai macam risiko lainnya juga harus Anda perhatikan dengan baik termasuk ketika berhubungan dengan bunga deposito atau jenis investasi lainnya.

Baca juga 👉 Cara Membeli Saham Blue Chip Yang Aman – Contoh Saham Indonesia Yang Aman


Risiko Likuiditas

Mengenal 4 Mata Uang Paling Berpengaruh Di Dunia – Dollar
Risiko likuiditas adalah risiko yang muncul akibat kesulitan menyediakan uang tunai dalam jangka waktu tertentu.

Misalnya: jika suatu pihak tidak dapat membayar kewajibannya yang jatuh tempo secara tunai. Meskipun pihak tersebut memiliki aset yang cukup bernilai untuk melunasi kewajibannya, tetapi ketika aset tersebut tidak bisa dikonversikan segera menjadi uang tunai, maka Aset tersebut dikatakan tidak likuid.

Hal ini bisa terjadi jika pihak pengutang tidak dapat menjual hartanya karena tidak adanya pihak lain di pasar yang berminat membelinya.

Hal ini berbeda dengan penurunan drastis harga aktiva, karena pada kasus penurunan harga, pasar berpendapat bahwa aktiva tersebut tak bernilai. Tidak adanya pihak yang berminat menukar (membeli) aktiva kemungkinan hanya disebabkan karena kesulitan mempertemukan kedua belah pihak.

Karenanya, risiko likuiditas biasanya lebih besar kemungkinan terjadi pada pasar yang baru tumbuh atau bervolume kecil.

Risiko jenis ini memiliki kaitan dengan percepatan dari sekuritas yang diterbitkan oleh pihak perusahaan yang bisa diperdagangkan di ranah pasar sekunder.

Baca juga 👉 1 Lot Saham Berapa Lembar Saham? 1 lot saham 100 lembar – Penjelasan dan Contoh


Risiko Valas atau Nilai Tukar Mata Uang

Risiko valuta asing (Valas) adalah risiko yang disebabkan oleh perubahan kurs valuta asing di pasaran yang tidak sesuai lagi dengan yang diharapkan terutama pada saat dikonversikan dengan dengan mata uang domestik.

Risiko jenis ini berkaitan dengan sebuah fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap mata uang negara lain. Pada umumnya, risiko jenis ini juga disebut sebagai currency risk atau dengan exchange rate risk.

Contoh: investor ingin menanamkan investasi yang mengharuskannya menggunakan mata uang US$. Di saat yang sama kurs rupiah terhadap US$ lemah, sehingga investor harus mengeluarkan rupiah dengan jumlah yang sangat banyak dari pada ketika nilai rupiah menguat.

Oleh sebab itu, menguatnya dolar terhadap rupiah bisa memberikan kerugian.

Baca juga 👉 7 Cara Investasi Emas – Emas adalah logam yang langka dan mudah dibentuk


Risiko saham pada saat terjadi bencana alam

Meningkatnya jumlah peristiwa negatif di seluruh dunia, di antaranya bencana alam, wabah atau pandemi, bencana buatan dan terorisme, telah mengarahkan publik untuk memusatkan perhatian pada dampak dari peristiwa semacam itu terhadap ekonomi dan pasar modal.

Penelitian ini meneliti efek dari bencana alam, bencana buatan dan terorisme pada pasar saham untuk mengungkapkan peluang keuntungan.

Baca juga 👉 Hari Kesiapsiagaan Bencana Nasional Diperingati Setiap Tanggal 26 April – Cara-Cara Untuk Melindungi Diri dari Bencana


Risiko berinvestasi dalam saham

Ada risiko khusus yang harus diwaspadai investor saat berinvestasi di kelas aset tertentu. Bagian berikut membahas beberapa risiko yang berlaku saat berinvestasi dalam saham.

1. Risiko Kerugian Modal

Ketika sebuah perusahaan berkinerja buruk atau ketika persepsi pasar tentang perusahaan tersebut negatif, harga saham dapat jatuh di bawah harga yang semula Anda bayarkan untuk saham tersebut atau bahkan menjadi nol. Jika sebuah perusahaan bangkrut, sahamnya menjadi tidak dapat diperdagangkan dan kemungkinan besar akan dihapus dari daftar. Jika seorang likuidator ditunjuk, pemegang saham berada di urutan terakhir dari kreditor lainnya (misalnya Bank, pemasok, dll) untuk menerima dana yang mungkin direalisasikan.

2. Risiko Volatilitas

Harga saham bisa sangat fluktuatif dan investor harus menyadari bahwa harga saham mereka dapat berfluktuasi secara signifikan dalam waktu singkat. Ini dapat berlaku untuk saham individu, sektor atau pasar itu sendiri.

3. Risiko pasar

Ini adalah peluang bahwa seluruh pasar akan menurun, sehingga mempengaruhi harga dan nilai sekuritas. Risiko pasar pada gilirannya dipengaruhi oleh faktor luar seperti perubahan tingkat suku bunga.

4. Risiko Khusus Sektor

Inilah resiko sektor tertentu mengalami malaise, misalnya industri penerbangan atas berita serangan teroris. Namun periode kelemahan seperti itu dapat memberikan peluang pembelian, tetapi investor yang ada harus memutuskan apakah mereka siap untuk menghadapi badai atau apakah mereka harus menjual saham mereka untuk mengantisipasi penurunan lebih lanjut.

5. Risiko Khusus Saham

Mirip dengan risiko spesifik sektor, ini adalah risiko bahwa investasi tertentu akan mengalami penurunan harga saham akibat arus berita negatif atau sentimen buruk terhadap perusahaan.

Hal ini biasanya mengikuti pernyataan perdagangan yang lemah atau mungkin perubahan manajemen yang tidak dirasakan dengan baik oleh pasar.

6. Risiko Waktu

Inilah risiko Anda membeli atau menjual saham pada waktu yang salah. Tidak semua sektor pasar mengikuti siklus harga yang sama.

Memahami siklus bisnis dan bagaimana kinerja perusahaan yang berbeda selama fase siklus bisnis yang berbeda dapat membantu mengelola efek risiko waktu.

7. Risiko Nilai Tukar

Ini adalah risiko investasi dalam mata uang asing kehilangan nilai saat dikonversi ke mata uang lokal Anda, karena pergerakan nilai tukar antara dua mata uang.

Ini hanyalah beberapa risiko yang terkait dengan investasi di pasar saham. Saham individu akan memiliki risiko masing-masing. Sangat penting bagi investor untuk memahami pengaruh risiko ini terhadap investasi mereka. Informasi lebih lanjut tersedia dari Davy Select berdasarkan permintaan.


Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Commonwealth Securities Limited, Baltic Real Estate, J&E Davy, Research Gate, National Center for Biotechnology InformationInvestopedia

Informasi: investasi melibatkan risiko. Sebagai aturan umum, Anda hanya boleh memperdagangkan produk keuangan yang Anda kenal dan memahami risiko yang terkait dengannya. Peringatan risiko yang dijelaskan dalam setiap produk keuangan di atas ini tidak lengkap, Anda harus mempertimbangkan dengan cermat pengalaman investasi Anda, situasi keuangan, tujuan investasi, tingkat toleransi risiko dan berkonsultasi dengan penasihat keuangan independen Anda mengenai kesesuaian situasi Anda sebelum melakukan investasi apa pun.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-09-10T22:41:21+07:00 Maret 23rd, 2020|Business Marketing, Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment